Browsing "Older Posts"

 Masa umur ku 15 tahun aku merasa badan ku sudah pun membesar ke maxima. Berdiri 5' 4", dengan berat badan 180 paun, aku membayang kan diri ku semacam penyanyi Sharifah Aini lebih2 lagi aku ni dari benih Arab dan Melayu. Dengan buah dada dan punggung ku yang pejal, aku mengharapkan dapat memikat lelaki yang boleh ku bercumbu kerna tubuh ku ingin sentuhan mereka. Malang nya paras muka ku kurang dari sederhana dan aku di anggap gempal dan tak sexy. Oleh kerna keadaan sosial ku begitu, aku hanya mampu merancap, satu2 hobi ku sejak umur ku 14 tahun. Tentu lah aku merasa terpencil kerna tak dapat menarik perhatian sebarang satu lelaki pun.Tapi anggapan ku salah. Ada satu lelaki yang mengidamkan tubuh badan ku untuk di pergunakan dan memuaskan nafsu seks nya yang kuat . Orang itu ia lah bapa ku sendiri.



Suatu petang sedang duduk di sofa menuntun TV, bapa ku mulai menggoda ku. Perkara biasa lah yang kami tiga beranak duduk berdekatan kadang2 peha kami berlekat dan selalu aku di apit kedua orang tua ku. Tetapi petang itu emak ku sedang mandi bila bapa ku memulai mengerjakan tubuh ku. Dia memeluk bahu ku untuk mendekatkan pipi ku di cium. Itu pun perkara biasa di buat nya walaupun di depan emak. Maklum lah anak tunggal yang selalu di manjai. Selepas pipi ku renggang dari bibir nya bapa ku menurunkan mata nya ke buah dada ku.
Wah sudah membesar tetek Yas ni. kata bapa ku sambil menoleh ke muka ku. 

Aku anggap itu pujian dan merasa bangga tetapi merasa malu sebab itu datang dari mulut bapa ku. Aku pun senyum dan menutup buah dada ku dengan lenganku. Bapa ku kemudian nya menarik satu lengan ku ke atas perut ku dan bebas lah satu dari dua buah dada ku. Dia memulakan dengan memegang buah dada ku sa olah2 menganggar berapa berat dan pejal buah ku sebelum meramas nya perlahan lahan. 

Boleh bapak tengok? bapa ku bertanya mengeshorkan ku menunjukkan nya.
Aku merasa macam di pukau bila bertembung mata dan dengan dua tangan, aku mengangkat baju T labuh dari bawah sampai di bawah dagu ku, coli hitam ku masih melekat. Bapa ku menggunakan dua tangan nya untuk melepaskan kancing coli untuk mendedahkan dua puting merah jambu yang sedang menegang. Aku merasa malu dan memejamkan mata ku sambil menyandarkan kepala ku ke belakang sofa. Belum sempat aku nak berkata kata, mulut bapa sudah pun mulai menghisap satu puting ku dan yang lagi satu nya, bapa menggentel dengan tangan kanan nya. 

Dosa, tidak ada di fikiran ku. Aku tidak mengeji perbuatan bapa terhadap ku. Aku sedang menikmati perbuatan nya terhadap ku. Aku merasa bangga yang tubuh ku dapat layanan yang patut. Aku merasai nikmat di hujung rambut sampai ke hujung jari kaki ku. Punggung ku bergoyang goyang di atas sofa dan aku terasa macam terkencing di dalam panties ku. Tiba2 aku tersedar teringat emak dan mengingatkan bapa ku.
gSudah lekas Pak. Nanti di nampak emak. hanya itu lah kata2 ku terhadap bapa ku.
Berhenti sekejap dari menghisap puting ku, bapa ku menenangkan ku.
gEmak masih di bilik mandi. Dengar tu semburan air. 

Terus bapa menyambung mengerjakan puting yang lagi satu membiarkan yang sudah di hisap. Aku melihat puting yang menegang dan merasa urat saraf ku bergelora di dalam rahim ku. Nikmat yang ku alami lebih kencang dari perbuatn merancap.
Kami berhenti apabila air semburan tidak kedengaran menanda kan emak sedang bersiap untuk bersama kami. Bapa pun beredar jauh sedikit dari ku dan suruh aku melihat bonjolan di bawah pusat nya. Yas buat bapak stim. Ni batang bapak sudah naik. bisik bapa ku. 

Bapa menutup bonjolan dengan bantal kecil dan membaca majalah dan aku tak sempat mengancing coli ku dan selepas menurunkan baju T menutup perut ku, aku mengambil bantal dan memeluk di dada ku pura2 menuntun TV.
Sebentar pun emak keluar dari bilik nya dan terus ke dapur untuk persiapan makan malam. Itu lah tugas emak ku selepas balik dari kerja setiap hari. 

Sementara itu, aku duduk tak selesa dan apabila dapati emak sedang sibuk mengeluarkan bahan2 dari peti sejuk, aku pun ke bilik mandi di ruang dapur dengan memeluk satu lengan ku di bahu agar tidak kelihatan kenduran buah dada ku sebab coliku tidak di kancing. Aku selamat ke bilik mandi dengan tidak di perhatikan oleh emak ku. Aku tanggalkan panties ku yang berlumuran lendir2 yang pekat. Selapas buang air dan rendam panties ku, aku mengancing coli dan maju ke bilik ku untuk memakaipanties baru. 

Aku keluar dari bilik ku untuk meneruskan pura2 ku menuntun TV padahal aku ingin melihat wajah bapa ku, lelaki yan pertama mengerjakan buah tetek ku. Aku pun mulai merasa sudah dewasa dan berpengalaman setelah di sentuhi lelaki walaupun tangan yang mengerjakan tubuh ku kepunyaan bapa ku sendiri.
Sedang menghayali tentang kejadian yang baru berlepas di atas sofa yang ku duduk, tiba2 khayalan ku terganggu bila emak ku bersuara hendak ke Mini Mart di seberang blok kerna bahan dan rempah tak mencukupi untuk apa yang hendak di masak.
Bapa ku menoleh ke arah ku dengan mata nya terbeliak sedikit dan beri senyuman kambing nya kepada ku. Mungkin ini lah kata kata di dalam hati nya, Peluang emas untuk mengerjakan tubuh kau, Yasmeen.h Emak pun bersiap dan keluar rumah. Aku pasti bapa ku akan melancarkan gerakkan nya untuk menggoda ku sekali lagi. Memang aku ingini, tetapi malu hendak meminta bapa ku mencepatkan gerakkan nya supaya menceroboh keseluruhan tubuh2 ku. Aku menunggu dengan hati berdebaran. Bila akhir nya bapa ku berdekatan dan memeluk bahu ku, aku memejamkan mata menyerah diri.
Panties Yas tadi basah? Dah Tukar yang baru?h bapa ku mulai bertanya. 

Aku mengangguk kepala ku dan berkata,h Sudah Pak.h Bapa menyuruh menanggalkan baju T ku dan aku menurut perintah nya. Belum sempat dia meminta agar aku melucutkan coli ku, tangan ku sudah memegang kancing coli ku untuk melepaskan nya. Aku kini berkeadaan separuh bogel mendedahkan buah dada ku yang besar nya 40 inchi sebagai alat permainan khas untuk bapa ku. Aku berdiam diri dan bersedia untuk mentaati perintah2 yang akan di berikan.

Aku menunduk memainkan jari2 ku yang terletak di lutut dan bapa tidak berganjak dari tempat duduk nya, hanya memerhati kan buah dada ku dari jauh. Perbuatan bapa itu sangat memberahi kan ku dan mulai mersa kehangatan di dalam kemaluanku. 

Apabila bapa ku berdiri, mata ku melirik mengikuti langkah kaki nya. Duduk berdekatan, tangan kiri nya memeluk bahu kiri ku untuk merapat tubuh kami dan pipi ku di ciun. Tangan kanan nya mengangkat buah kanan ku dan sekali lagi menggoyang goyangkan untuk menganggar berapa berat nya buah yang ku miliki.

Kemudian dia mengarah ku baring di kepala sofa dan terus memulakan memainkan lidah nya ke celah dua bukit ku. Tangan nya meramas ramas dan mulut nya menyedut nyedut bukan hanya di puting ku tetapi keseluruhan dua bukit ku. Keadaan ku membaring, memerhatikan dan menikmati tubuh ku di kerjakan bapa ku. Memang tak ku nafikan aku suka dan mengalu alu kan tubuh ku diperkosa oleh bapa ku walaupun tahu perbuatan kami itu di keji masyarakat.

Puas mengerjakan buah dada ku, bapa ku pun bangun dan berdiri melepaskan kain nya ke lantai. Dengan hanya berseluar dalam dan singlet nya aku nampak bonjolan di kelangkang nya membukit.

gMungkin kah bapa akan melucutkan seluar dalam nya untuk menunjukkan kebesaran zakar nya kepada ku? aku bertanya dalam hati.

Keinginan melihat zakar bapa ku tak tercapai. Aku di minta mengangkang peha ku, dan bapa ku menyelak kain ku sampai ke pusat dan mendedahkan seluar dalam ku. Bapa ku duduk di antara peha ku dan meletakkan tapak tangan menggosok gosok bukit kemaluan ku. 

Ingin meilhat apa yang di rasai, bapa ku menarik getah panties ke bawah sedikit untuk melihat bulu2 ku yang sudah menghitamkan bukit kemaluan ku. 

gLebat nya sarang burung bapak ni!h bapa ku bergurau dan aku membuang muka ku dari melihat nya kerana malu. Dengan itu bapa ku pun membetulkan panties ku menutup kemaluanku dan mengaturkan badan nya di mana bonjolan kelengkang nya di atas bukit kemaluan ku. 

Bila kelengkang kamibertembung, bapa ku menekan kuat sedikit di atas bukit kemaluanku dan menggoyang kan pantat nya. Sungguh sedap ku rasa sesuatu yang berat menghempap kemaluan ku. Bapa ku menjilat tengkok dan leher ku membuat bulu2 roma ku berdiri. 

Biar lah burung bapa ni berehat di sarang nya sekejap,gurau bapa ku.
Lama2 pun tak apa, Pak,h kata ku dalam hati. 

Bapa ku bersenda lagi dan mengatakan bulu2 kemaluan ku ia lah sarang untuk burung lang nya: memegang buah dada ku bapa nama kan nya teropong nya untuk melihat isi hati ku; dan mengalih badan nya dari tubuh ku, bapa ku mencungkil pintu kemaluan ku dengan jari nya dan berkata. gDan ini ia lah gua rahsia bapak untuk menyembunyikan senjata nuklear bapak di belakang hari.h Aku tertawa tersipu sipu mendengar sendaan bapa ku.

Agak lama kelengkang ku di tindih dan ku rasai panties ku sudah pun basah lalu aku bersuara kepada nya, gCukup lah Pak. Emak dah nak balik.
Belum lagi. kata nya melihat jam tangan nya.

Sebentar kemudian bapa ku bangun dan duduk menyandar dan mengarah aku untuk menyangkung di atas bonjolan nya. Aku mengikut perintah nya dan mengangkat kain ku untuk duduk menyangkong di atas bonjolan nya dengan menghadapkan buah dada ku ke muka nya. Sedang tetek ku di cium dan di ramas dan aku menggerak gerakkan punggong ku sebagai mana bapa membuat nya masa ia di atas tubuh ku. Tiba2 ada ketokkan pintu dan aku mencapai baju T dan coli ku dan meluru ke bilik mandi. Bapa segera memakai kain nya untuk menyambut kepulangan emak dengan pasaran nya. Di dalam bilik mandi aku dapati panties ku basah dengan lendir2. Kerana di ganggu oleh kepulangan emak, aku merancap untuk memuaskan nafsu shawat ku. Kemudian aku ke bilik ku untuk memakai panties baru. Aku mendiam diri di dalam bilik ku sampai masa di undang untuk makan malam. Selepas makan kami tiga beranak pun duduk menuntun TV.

Cukup masa, aku pun meminta diri untuk ke bilik ku dan kedua orang tua ku pun ke bilik mereka. Ke saorangan di bilik, aku pun terbayang apa yang di alami di sofa bersama bapa ku. Setengah jam kemudian aku perlu ke tandas. Aku singgah di luar bilik orang tua ku dan memasang telinga ku di pintu dan kedengaran kelohan dan rintihan emak ku. Aku pasti mereka sedang bersetubuh.

Keeokkan hari aku dapati banyak tompok2 merah (love-bites) di buah dada ku dan itu membuat ku merasa bangga.

Semenjak hari itu bapa ku sentiasa akan mecekup kemaluan atau tetek ku jika berpeluang. Aku pun malas hendak memakai coli atau panties di rumah. Ini pun memudahkan bapa ku dan dan aku menikmati saat saat yang tak seberapa. Di saat saat itu aku dapat merasa tangan bapa ku memain kan puting dan bulu2 di kemaluan aku. 

Masuk umur ku 16 tahun, bapa ku membelikan ku pil perancang anak dan menyuruh ku memakan nya mengikut peraturan nya. Aku tahu tujuan bapa ku bila melihat mata nya. Bapa ku kini mempersiapkan diri ku untuk di setubuhi di kemudian hari. Di kemudian hari, senjata nuklear nya akan di simpan di dalam gua aku. Dengan mengharapkan persetubuhan di percepatkan, aku mengalami di dalam bahasa kasar, penyakit gila batang.

Aku dan Bapa ku

By Lucy → Wednesday, August 26, 2020

 Aku dan suamiku bersetuju agar kami menyewa sebuah rumah selepas kami berkahwin sebulan yang lalu. Aku bekerja di selatan sementara suamiku bekerja di utara. Suamiku akan berusaha agar dia dapat bertukar tempat kerja berhampiran tempat kerjaku. Aku dan suamiku telah memutuskan untuk menyewa sebuah rumah berkembar setingkat di sebuah taman perumahan yang baru di buka. Belum ramai penghuni yang berpindah ke taman perumahan ini. Oleh kerana tempatnya cantik dan hanya beberapa kilometer dari tempat kerjaku maka kami bersetuju menyewa walaupun sewanya agak mahal. 


Pagi minggu itu aku memandu Honda Cityku ke tempat menyewa lori. Di bandar tempat kerjaku ada satu tempat dimana lori-lori kecil maupun besar berkumpul menunggu pelanggan. Belum sempat aku mematikan keretaku, beberapa pemuda telah datang mengerumuniku menawarkan lori mereka. Aku beritahu akan memilih lori yang aku berkenan. Aku hanya memerlukan lori kecil sahaja sebab barang-barangku dirumah sewaku yang lama taklah banyak. Aku menyewa bilik bersama beberapa orang kawanku. 

Seorang pemuda india nampaknya tak berputus asa. Dia mengekoriku sambil menawarkan lorinya. Dia mula berkeras bila aku menolak. Wajahnya kelihatan bengis seperti anggota Hindraf yang menunjuk perasaan di ibukota tempoh hari. Aku jadi takut dan akhirnya aku bersetuju dengan tawarannya. 

Seperti dijanjikan, pada hari minggu lelaki india tersebut bersama pembantunya yang masih muda datang ke rumah sewaku yang lama. Mereka berdua dan dibantu oleh rakanku mengangkat barang-barang ke atas lori. Selesai saja kami telah bergerak ke rumah sewaku yang baru. 

Lelaki india bersam pembantunya bertungkus lumus mengangkat barang-barangku dan diletakkan di dalam bilik seperti arahanku. Lebih kurang satu jam urusan perpindahan selesai. 

"Encik, semua barang dah angkat." 
"Terima kasih. Saya ambil duit dalam bilik.".Aku bergerak ke dalam bilik tidurku mengambil duit di dalam beg tangan yang aku simpan dalam almari. 

Tanpa aku sedari rupanya pemuda india itu mengikutku ke dalam bilik. Dia menghampiriku dan memeluk tubuhku. Aku terperanjat diperlakukan begitu. Tanpa aku sempat bertindak pemuda india tersebut menolak tubuhku ke atas katil. Dia bersama pembantunya memegang tangan dan kakiku yang telah terbaring di katil. Salah seorang lelaki menarik tudung yang kupakai dan mengikat mulutku agar aku tidak dapat berteriak. Aku masih panik dan terkejut waktu itu hingga aku tak mampu untuk berbuat apa-apa. 

Aku terbaring di katil. Seorang lelaki berada di bahagian kepala sambil memegang kedua-dua tanganku. Seorang lagi di bahagian kaki memegang kedua-dua kakiku. Aku cuba meronta dan menendang-nendang. Lelaki itu memegang kuat pergelangan kakiku. Aku cuba lagi meronta tetapi seluar aku yang terlondeh. Lelaki itu menarik keluar seluar yang kupakai. Paha dan kakiku terdedah menampakkan seluar dalam yang menutupi taman rahsiaku. 

Lelaki di hujung kaki bertindak sepantas kilat. Seluar dalam yang kupakai ditarik pantas dan sekarang aku berbogel. Taman rahsiaku terdedah tanpa ditutupi walau seurat benang. Aku tak mampu melawan lagi. Kudratku telah habis dan sia-sia saja aku beradu tenaga dengan dua orang lelaki yang kuat. Aku menyerah dan bersedia menerima apa saja yang berlaku. Jika aku melawan mungkin nyawaku yang terancam. Melihat aku tidak meronta lagi maka kedua lelaki ini bertindak lebih lembut. Baju yang kupakai ditarik diikuti dengan baju dalam yang kupakai. Aku sekarang tak ubah seperti bayi yang baru lahir. Tiada apa yang menutupiku lagi. Aku tidak dapat berbuat apa-apa selain dari menahan rasa malu. 

Kini terserlahlah tetekku yang sederhana besar dan juga pantatku yang bersih tembam kemerahan. Hanya suamiku sahaja yang pernah melihat tubuh bogelku. Sekarang orang asing yang tak kukenali sedang meneroka tubuhku. Lelaki itu mula membelai rambutku dan mengusap pipiku dgn perlahan-lahan. Aku cuba meronta dengan sisa-sisa kekuatan yang masih ada. Kemudian dengan lembut lelaki itu mencium pipiku dan juga leherku dengan penuh nafsu. Aku pada ketika itu teramat geli kerana leherku sensitif dan dia menjilat-jilat telingaku. Bila lidahnya berlabuh di ketiakku yang mulus menyebabkan aku meronta-ronta kerana geli. 

Aku mula rasa sedap tetapi aku tidak mahu melayan. Lelaki itu meneruskan dengan mula meramas tetekku dengan begitu lembut sehingga aku terasa nikmatnya dan tetekku menjadi keras. Mungkin kerana usia mudaku, apatah lagi aku baru saja berkahwin dan baru saja dapat merasai nikmatnya berhubungan kelamin maka nafsuku mudah bangkit. Walaupun secara paksa tapi tindakan kedua lelaki itu menimbulkan perasan nikmat juga. 
Lelaki india yang lebih tua menjilat tetekku, membelai tetekku, menghisap putingku dan menggentel serta menggaru sedikit di putingku. Aku mula seronok dan sedikit sebanyak telah mula lupa apa yang sedang berlaku. Setelah bermain dengan tetekku, lidahnya turun menjalar di lurah dadaku sehingga ke perut. Dia menjilat pusatku. Aku kegelian kerana aku belum pernah dilakukan seperti ini sebelumnya. Pembantunya yang lebih muda hanya melihat sambil memegang kedua tanganku. 

Lelaki yang bertubuh sasa ini mula mengusap tundunku yang montok. Tundun gebuku dihidu dan dicium. Bulu-bulu nipis diraba-raba dan ditarik-tarik lembut. Jari telunjuknya dijolok ke dalam lubang cipapku. Nafasku makin laju dan perasaan aneh menjalar ke seluruh tubuhku. Apabila dia mula menjilat buritku dengan penuh kelembutan, aku rasa seperti ada cairan panas mula meleleh keluar dari dalam rongga cipapku. Lelaki itu mula menjilat biji kelentitku. Terasa seperti aliran elektrik di sekujur tubuhku. Sedap dan penuh nikmat. Dia teruskan dengan menghisap dan menggentel kelentit dan cuba menyucuk lidahnya kedalam lubang pantatku. Kini aku sudah lupa bahawa aku sedang dirogol dan menikmatinya sebaik mungkin. Semakin dia menghisap dan menjilat, semakin sedap aku rasakan. 

Sementara yang berbadan kekar meneroka bahagian bawah perutku, lelaki yang lebih kecil yang berada di kepalaku tidak tinggal diam. Tetekku yang telah mekar keras diramas-ramasnya. Tangannya nampak sedikit menggeletar bila dia menyentuh kulit tetekku yang halus. Rasanya lelaki ini belum ada pengalaman dengan wanita. Wajahnya nampak seperti budak sekolah menengah. Terasa sunguh nikmat bila cipapku dijilat-jilat sementara tetekku di ramas-ramas. 

Setelah puas melakukan demikian, lelaki kekar mula membuka seluarnya dan terpancullah satu batang yang besar dan menarik. Batang hitam legam itu terpacak di pangkal pahanya. Terlihat bahagian kepalanya masih tertutup kulup. Agaknya semua lelaki india seperti ini, tak bersunat. Kemudian dia menindih badanya ke atas badanku dan batang balaknya dihalakan ke permukaan buritku. Dia tidak terus masuk, tetapi memainkan kepala berkulup itu di alur kemaluanku. Aku menjadi sangat bernafsu sehingga aku tak sabar bila ia akan masuk ke dalam pantatku itu. Aku sudah tidak tahan. Lelaki tersebut secara perlahan melumurkan batangnya dengan cairan lendir yang keluar dari buritkuku. Ditujah-tujahnya kepala bulat itu ke kelentitku. 

Digerakkan kepala koneknya meluncur lurah yang sudah basah di antara dua bibir kemaluanku yang telah membengkak. 
Kakiku bergetar menahan geli bercampur nikmat. Kubukakan pahaku lebih luas sambil menanti tindakan selanjutnya. Kepala konek dan batangnya berlumuran degan cairan licin. Pelan-pelan dia menolak kepala licin ke mulut cipap. Aku seronok dan amat bernafsu, aku biarkan sahaja kepala bulat masuk malah aku cuba mengangkang kakiku dengan lebih luas agar batang itu masuk ke dalam pantatku. Walau pada mulanya aku berasa sakit kerana balakny yang besar tetapi sakit itu mula berubah menjadi seronok, geli dan sangat nikmat. Aku merangkul kuat kakiku ke pinggangnya bagi menahan gerakannya. Lelaki kekar itu seperti tahu kemahuanku maka didiamkan saja gerakannya sambil merendam batang balaknya di rongga cipapku yang hangat. Bila aku sudah selesa dan tiada lagi rasa sakit maka aku melonggarkan pautan kakiku. Kini aku ingin sekali disetubuhi lelaki itu. 

Maka bermulalah adegan sorong tarik. Lelaki itu melakukan dengan begitu perlahan sehingga tidak terasa sakit tetapi kenikmatan yang tidak terhingga. Rasanya lelaki ini sudah cukup berpengalaman kerana tindakannya tidak gelojoh. Mungkin aku sudah lemas dengan nafsuku, aku sendiri berbisik pada lelaki itu agar dia mendayung dengan lebih laju lagi. Lelaki itu melakukan seperti apa yang aku suruh dan dia melajukan dayungannya. Kini nikmat yg kurasa tidak dapat kubayangkan lagi. 

Agaknya lelaki kecil di kepalaku tak tertahan lagi melihat adegan yang berlaku di hadapannya maka dengan tangkas dia melondehkan seluar yang dipakainya. Terpacak batang konek yang tidak begitu besar. Hitam legam mendongak ke arahku. Kepala bulatnya masih terbungkus kulup seperti kawannya juga. Dirapatkan batang koneknya ke mulutku. Tak takut pula remaja ini kalau batang pelirnya aku gigit putus. Mungkin kerana aku teramat bernafsu maka batang konek remaja itu aku kulum dan aku hisap. Meliuk lintuk badannya menahan geli bila kepala koneknya aku belai dengan lidahku yang kasar. Hanya beberapa minit cairan licin masin mula keluar dari hujung kepala koneknya. 

Aku mula menggerakkan punggungku dan mula bergerak seirama dengan lelaki kekar di celah pahaku. Aku rasa ghairah yang amat sangat. Dengan tidak semena-mena satu nikmat yang amat sangat telah kurasai. Pantatku tiba-tiba mengemut dengan begitu kuat seperti mencengkam batang lelaki itu. Cairan hangat banyak keluar membasahi permukaan cipapku. Lelaki itu juga mengalami kenikmatan bila badannya mengejang dan terasa cairan panas menyembur ke mulut rahimku. Cairan maninya telah dipancutkan ke dalam cipapku. Direndam balaknya dalam cipapku hingga beberapa minit kemudian dia mencabut batangnya yang terkulai dan terduduk lemas di atas katil. 

Lelaki yang berada di kepalaku mula mengambil giliranya. Lelaki ini agak kecil badannya. Aku kira umurnya dalam lingkungan 14 tahun. Batang koneknya terpacak tetapi tidak sebesar lelaki kekar tadi. Dimasukkan batangnya ke dalam cipapku yang masih basah. Mudah saja koneknya meluncur masuk dan dia mula menggerakkan punggungnya maju mundur. Mungkin ini adalah pengalaman seksnya yang pertama maka hanya beberapa minit maninya dah terpancut. Dia mengerang kuat bila maninya bergerak keluar dari batang koneknya yang kecil. 

Badannya terhempas lemas di atas badanku. Nafasnya laju seperti pelari maraton.Aku ditinggalkan terkapar lesu di atas katil rumah sewaku yang baru setelah kedua lelaki ini mengucapkan terima kasih di telingaku. Perlahan aku bangun dan mengenakan semula pakaianku. Badanku terasa letih tapi nikmat. Aku tak meneruskan kerjaku mengemas rumah sebaliknya aku terus tidur hingga ke petang. 

Aku menerima akibat kerana tak sabar untuk berpindah ke rumah baru. Sepatutunya aku menunggu suamiku turun dari Pulau Pinang. Kerana kegopohanku dan kerana ingin menunjuk lagak bahawa aku mampu mengurus seorang diri maka kedua lelaki india tersebut berpesta menikmati tubuhku yang sedang mekar dan segar. Aku menyesal dan nasi telah menjadi bubur.

Pindah Rumah

By Lucy →

 sebenarnya sex experience aku bermula dari form 3 lagik, tapi maser tu kira belum reti lagi nak feel konek yang keras tu.....masa tu takat kena sedut tetek jer...sedut lidah jer....


emm oklah apa yang aku nak citer bukan masa memuda dulu tapi masa s'rang...umur ku dah 25 dah..baru jer grad....dari mana tak yah ler.. tapi ipt yang paling top ler. citer aku ngan tunang aku...

aku kenal ngan tunang aku melalui irc jugak...kita orang biasa jer memula tu tah cam ner dia cakap dia suka kat aku...lama gak baru aku terima...kenal setahun setengah kitaorang bertunang...(s'rang kami dah kawin) masa bertunang ni lah dugaan demi dugaan...he..he...kami pernahlah ringan2 tak selalu tapi pernahlah...alah takat dia menyedut tetek aku biasalah tu...adalah 4 lima kali..tapi yang heavy kami bermula apabila, suatu pagi...di hari cuti umum ...aku tengah tidur kat umah ler.iyerlah baru kul 7.30 pagi...tetiba dia call aku ajak aku datang office...temankan dia...aku pun oklah..bangun siap2.....maklumlah nak jumpa tunang tersayang........aku sampai kat opis dia lebih kurang kul 8.30 pagi....sampai jer...aku call dia....dia pun suruh guard tu benarkan aku masuk....sampai kat dalam opis dia terus cakap...'nadia, abang nak....' aku tanya dia 'nak aper..' dia kata nak semua....aku kata ish...teruklah abang ni..dalam hati dah ready dah...kata tunggu apa lagik mulakanlah serangan....he..he... 

pas tu dia dengan muka penuh stim dia pandang aku dan mendekatkan diri aku pusing...dia peluk aku dari belakang dan mula mengusap cipap aku dari belakang sambil meramas2 bontot....aku pun dah mula nak syok ler..pas tu dia
ajak aku pegi belakang...lina clear...aku ikut jerlah...demi sampai jer..dia terus tarik aku peluk rapat...dan mula mengulum bibir aku..aku pun teruslah merengkuh tengkuknya..lama betul kitaorang french kiss....sampai sesak nafas aku kena sedut dan kena gigit maklum nak bernapas pun susah..asyik kena sedut jer....bila dah sesak sangat aku tolak muka dia..langsung tak belas kasihan dia terus tarik muka aku dan terus menyedut bibir aku....lebih kurang 15 minit kami bercium dan naik lencun dah cipap aku...dia lepas pelukan dan kata, bukaklah baju dan tudung yang....emm aku dengan lemah gemalai mula buka baju....dan lepas buka baju aku fuh tersempullah tetek aku..besar..aku pakai bra 38 cup B lagi tu... 

emm pandang jer tetek aku dia tak tunggu aku bukak kain pun terus jer dia peluk pinggang aku dan start mengulum pulak nipple aku..abang aku ni memang pakar bab menyedut tetek aku ni...dia gomol habih sambil berdiri sampai terangkat badan aku....sekitar tompok coklat puting aku dah basah ngan air liur dia dah...lama dia kerjakan tetek aku..hampir 10 minit.....sampai aku rasa air aku dah meleleh ke peha dah masa ni..abang aku ni kalau nyonyot macam tak nak lepas..macam nak telan
terus...kadang2 dia buat lembut2..antara menyentuh dengan tidak.....hisapan antara lidah dah sesekali menggigit puting, aku pun sengaja mengerang...uurgghhh..sedap
bang..aaarggghhh...ermmmmm... sebab aku tahu dia lagi stim kalau aku ngerang..... sebelah tangan menggentel habis puting aku ditarik..tarik....kadang2 dia genggam kedua2 buah dada aku dan benamkan muka dia sambil menjilat kat celah2 lurah tu..... penat dia mengigit..dia mula menjilat pulak dah nipple aku.....betul2 jilat sampai aku rasa macam nak jatuh jer....sebab dah tak mampu berdiri....lepas tu agaknya dia pun lenguh menjamah tetek aku sambil membongkok cam tu..dia mulakan balik mencari mulut aku....terus kami bercium dengan penuh keghairahan...sambil tu tangannya dah mula menanggalkan kain dah painties aku.... 

kita orang berhenti sekejap menangggalkan pakaian...dan kami terus berbogel sambil bercium sambil berdiri....masa ni sambil bercium dia tangan dia dah mula mengorek lubang cipap aku dah..aku pun kangkang sikit bagi peluang....dan dalam pada tu aku pun tak diam jugak..mula mengusap2 batang abang aku nih....dah tegang giler dah.. sebelum... panjang tu tak ler..tapi besar...abang aku kira tegap badan dia...emmm terus dia minta aku kulum batang dia....aku pun melututlah..dan terus mengulum.... batang dia...penuh mulut aku..aku ni mulut pulak kecik..muat2 jer...penat aku kulum aku jilat terutama hujung kepala batang dah dah mengembang dah berair tu...pas tu aku gigit hujung batang tu menjerit dia dan tolak kepala aku terkejut agaknya....aku dah geram dah masa tu...aku cari telur pulak aku ramas dengan penuh nafsu....dan terus mengigit manja...sekeliling telur dia....tak tahan..dia cakap abang dah nak pancut nih....emm aku terus bangun dan kasik dia cool balik, aku cium mulut dia.... bernafsu sekali...sesekali kali menjolok lidah dan menekan2....kadang2 mengigit.. biasalah... 

kemudian..dia baring aku aku karpet dan meneruskan aktiviti kegemarannya menyonyot puting aku lah..gilaran aku pulak mengerang giler...lantaklah bukan ada orang pun kami dua jer.....mulut menyedut tetek aku tangan terus-terusan menggosok kelentit aku...air jangan cakap meleleh......sesekali dia mengorek2 dan memasukkan jari ke dalam lubang pantat aku punya syok...mana tak....tetek dok kena sedut...cipap kena korek...sedap oiiii.....sebab dah terlalu stim sangat kadang kala dia sedut giler tetek aku sekuat hati sampai cam nak putus aku rasa tetek aku....menjilat tok sah cerita..kegemaran dia ler tu...macam budak2 kecik lapar susu jer...habis puting aku membengkak...tak puas dengan mengigit puting..seluruh buah dada aku diramas... kuat.. mengigit serta sedut sampai dah merah..aku pulak jenis putih....bayangkan seluruh dada aku dah merah2..dua2 belah..abang aku ni memang cukup geram ngan dada ku...sambil dia menyedut tetek aku, tangan aku meramas konek dia yang dah tegang tunggu masa jer nak hamburkan peluru....kemudian aku tolak dia..melentang giliran aku pulak menyerang...aku panjat badan dia...terus membenamkan mulut ke leher dia aku gigit...he..he..lekat love bite..... 

aku kulum pulak telinga dia....batang dia dahkeras sangat dah menyentuh perut aku masa tu....berair jer hujung...boleh tahan betul tunang aku ni kalau orang lain mesti dah berterabur....benih...aku turun pulak ke dada dia..dad bidang...dan ada jugak nipple tak ler besar cam aku punya..apa lagi..ingat dia sorang jer pandai sedut.. aku pun tunjuk skill menyedut akulah...sampai dia mengerang betul akhirnya dah tak tahan..dia tolak aku....terus dia membenamkan muka dia kat leher aku kena love bite jugak aku bukan satu...tiga dia bagi aku cheh....abih tu dia kiss mulut aku tak lama sangat adalah dalam 2 3 minit jer...terus dia ke sasaran utama.... he.. hee apa lagi cipap aku yang dah banjir tu lah.....emmm dia terus kangkangkan kaki aku...dan mulalah lidah nya menjelajah ...bulu cipap aku memang aku trim..sebab baru lepas period masa tu...apa lagi dah lah tembam....lencun dan licin pulak terus jer dia menjilat sekitar bijik kelentit...aku tak tahan..meleleh laju air aku... terangkat badan aku menahan kegelian...sapa yang penah kena tahulah cam mana rasa geli dan nyilu jer kena jilat bijik.....macam nak terkencing pun ada....lama jugak dia kerjakan bijik aku.... 

lepas tu dia alihkan badan....biasalah posisi 69...batang dia betul2 kat muka aku.. terus aku mengulum batang dia sambil sesekali terangkat badan aku menahan kegelian dikerja bijik aku ngan lidah dia.....lebih kurang 10 jer minit kami berkulum2 dan mengisap senjata memasing....dia bangung dan mula duduk mencangkung dicelah kangkang aku aku dah takut dah....dia tanya nak ke tak...aku dah tek leh cakap aper dah mata pun dah separuh tertutup dah...perlahan2...dia angkat kaki kanan aku sangkut kat bahu kiri dia....dan mula menujah batang perlahan..masa kena bijik tu baru aku tersedar, ..dan kata..jangan bang..sakit....pas tu dia kata sakit kejap jer...aku kata tak naklah sayang dara...dah tu dia kata...tak per dah tak lama dah kita akan kawin dan akan dapat jugak..aku pun masa tu ok jerlah lagipun masa tu tinggal lagi sebulan jer kami nak diijabkabulkan....aku serahkan segala.... 

dia pun masukkan batangnya perlahan...aku menjerit..sakit...biasala besar tu batang dia....ngeri aku...aku pejam mata....terus dia merebahkan badannya ke atas badan aku dan cam biasa menyedut kembali puting tetek aku dah tengah menegang tu....lama dia buat cam tu..supaya aku khayal...memang aku khayal...dan tengah sedap tetek kena sedut tu.....screeett...selaput dara aku terkoyak..aku tolak badan dia..sakit ler... sedap2 gak sakit2 gak....emm dia pun paham dan dia tarik sikit batang dia...gesel kat kelentit aku....kemudian meneruskan aksi menyonyot tetek aku akulah....emmm kali ni dia mencuba sekali lagi.....masukkan perlahan2....dan emm ketatnya kata dia... terus membenamkan batangnya perlahan..lahan..sikit2..aku tahan jer..lah..lama...dia biarkan kejap batang dia terendam..aku apa lagik mengemut..bila kene kemut jer... terus dia tarik batang dia....sikit jer...tujah balik....tarik.....sampai kat kepala ,,.kemudia benamkan balik ....aku pun kemutlah sedap sangat..aku terus berbunyi ..urrghh arrghhhh sedap bang.....emmm lagi bang...terus jer dia mendayung... sorong tarik..sorong tarik....... 

emmmm dah puas batang dia kena kemut ngan aku....dia cakap ...nak pancut sayang... terus dia keluarkan....pancut kat dada aku....habis..berlendir2 dadaku degang air mani dia.....bercampur lak darah dara aku...terkulai kami lepas tu.....rileks kejap... kemudian dah benafas sambung balik lebih kurang cam tadi jugak tapi kali ni main doggylah pulak..memang cepat pancut masing2 kalau main macam ni....lama kami bergomol dan bersatu hari tu....adalah masing3 klimaks 5 6 kali kot...sedar2 dari kul 8.45 tadi dah dekat pukul 12.00 peerrrghhh naik lunyai tetek ngan cipap aku kena belasah.....tetek aku dah membengkak dah...ditambah pulak dengan love bite sekeliling... dada aku.....stim pulak aku tengok..... kemudian kami bangun dia ambil tisu dan lap cipap aku bersih dan cium cipap aku..tanda tima kasih kot..aku pun lap ler batang dia...sambil aku mengelap tu pun mengeras lagik tu..lepas tu kami pun sekadar ringan jerlah....bercium dan menyedut2 jerlah....maklumlah dah tak der tenaga dah masa tu....lemah..sampaikan nak bangun pun rasa tak larat..bila bangun jer...sakit celah kangkang aku.......emmm itulah kali pertama persetubuhan kami.... s'rang kami dah kawin...biasa tiap2 malam main..kalau hari cuti lagik best....katil tu teman setia kami...dalam bilik air pun jadik.....beromen jer keja kami kalau hari cuti...ops lupalak nak cakap...masa malam pengantin kami lagi best.....kami beromen sampai dekat nak subuh...dari kul 12.00 sedar2 dah dekat kul 5.00 pagi....esok pagi rasa nak jalan pun cam pedih ..sebab semalam tu kena ganyang sakan.....habis katil umah mak mentua aku lencun ngan air anak dan menantu dia.....he..he....bestttttttttt

Tunang Aku Muka Stim

By Lucy →

 Sewaktu aku berumur 18 tahun lepas habis SPM aku mengganggur..duduk kat rumah aje di kaumpung. Sesekali ada jugak buat kerja kampung. Sebelah rumah aku ada satu keluarga tinggal. Aku panggil pakcik sebelah tu pakcik Chak. Anak Pakchik Chak ada 2 orang. Anak lelakinya sebaya dengan aku. Kawan baik aku. Dia ada kakak yang tua setahun dari aku, namanya Limah. Dia bekerja kerani di salah sebuah jabatan kerajaan di kampung aku. Jadi dia tinggal ngan mak bapak dialah. Aku selalu pergi rumah dia orang lepak-lepak. Jadi rumah dia orang macam rumah aku lah gak. 


Dalam selalu aku pergi melepak kat rumah dia orang, aku perasan Limah sentiasa memandang aku semacam aje. Aku perasan apabila dia selalu memakai seksi bila aku ada. Badannya jangan cakap lah. Solid habis. Tinggi cuma 5 kaki aje. Tapi teteknya besar. Ada suatu hari selepas mandi , sewaktu aku melepak kat rumah dia, Dia saje je bukak pintu bilik , dan lalu mengelap badanya sambil membelakangkan aku , menunjukkan punngungnya nya gebu. Masa tu adikku jkeras habis. Nasib baik kawan aku adik Limah tu tak perasan. Kalau tak mampussss..si Limah kena belasah. Pada suatu hari, rumah aku ada buat kenduri kahwin kakak aku. Jadi pada malam ahad tu ramai lah sedara mara dari jauh datang dan tidur kayt rumah aku. Jadi aku pun terpaksa lah mencari port sementara nak tidur. Pakchik Chah mempelawa aku tidur kat rumah dia. Kawan aku pulak masa tu tengah demam panas. Jadi dia tak dapat datang rumah aku. Dia melepek kat dalam bilik dia aje. Jadi hendak tak hendak terpaksa lah aku pergi rumah sebelah, sambil berharap dapat tengok body Limah lagi. Lepas mandi dan tukar baju aku pun pergi lah rumah Pakcik Chah. Waktu tu pukul 9 malam. Dia orang pelawa aku naik, masa tu dia orang tengah tengok TV. Hanya 3 beranak aje masa, iaitu Pakcik Chah, bini dia dan Limah. Kawan baik aku tu pula tengah demam. Jadi melepaklah dia dalam bilik. 

Lebih kurang pukul 10 Limah minta diri masuk tidur. Dalam hati aku berkata alamak melepas lah aku tengok bodi seksi dia. Takpelah aku kata dalam hati. Lebih kurang 15 minit kemudian bini Pakcik Chah bawakna aku bantal ngan selimut buat aku tidur. Lepas tu dia orang berdua pun masuk tidur. Tinggallah aku terkebil-kebil sorang- sorang tengok TV. Lebih kurang 15 minit kemudian aku tengok Limah keluar dari bilik. Bilik dia berdepan dengan bilik tamu. Sambil tersenyum dia menuju kearah aku pakai baju tidur . Aku tengok tetek dia yang besar tu bergoyang-goyang kuat didalam baju tidur. Sahhhh tak pakai coli. Tiba-tiba dada aku berdebar kuat. Adik aku terus mengeras. 

Alamak ..macam mana nak cover aku punya adik nie.. sebab masa tu aku hanya pakai kain takda seluar dalam. Lalu aku turun dari sofa dan meniarap beralaskan bantal di dada aku. Sewaktu aku meniarap tu Limah tegur aku. 'Kenapa niarap¡K..?" aku Jawap saje je¡K suka tengok TV sambil niarap. Limah senyum aje. Kemudian Limah kata dia pun nak meniarap sama, kerana dia kata dia pun suka meniarap sambil tengok TV. Lalu dia pun meniarap sebelah aku. 

Sewaktu meneriap sebelah aku kaki dia tersepak kaki aku. Dia meminta maaaf . Aku senyum aje. Dia tanya aku , taknak minta maaf ke¡KAku pun tolak kaki dia. Dia tolak balik kaki aku. Kami bermain tolak-tolak kaki. Aku makin lama makin stim. Lama-lama dia nak cubit lengan aku. Aku berpusing menelentang nak lari. Lalu terjonjol kain hadapan aku sebab di tolak oleh cock aku. Limah tengok tonjolan kain aku. Dia kata "ehhhhh tak malu¡K." Aku sengeh aje lalu meniarap balik sambil menhan malu. Lepas tu Limah tanya aku ¡KRamli taknak releasekan pressure adik yang kat bawah tu ke?¡KAku sengeh aje ¡K.Lalu Limah menolak badan aku supaya menelentang. Bila aku menelentang kote aku bertambah keras. Limah memandang kote aku dengan penuh bernafsu. Tangannya terus memegang kote aku. Kote aku terasa panas walaupun ada lapik kain. Limah mengurut-urut kote aku sambil dia mengucup dan menghisap lidah aku. Aku semakin ghairah. Ini kali pertama perempuan memegang kemaluan aku. Sambil itu tangan aku terus meraba teteknya yang besar. 

Limah mengajak aku masuk kebiliknya. Aku menurut saje. Sampai di dalam bilik dia menanggalkan semua pakaiannya dan aku pun turut sama. Kami sama-sama bogel. Aku mengulum lidahnya lagi sambil tangan aku bermain-main puting Limah. Limah pula mengurut-urut Kote aku. Aku terasa nikmat teramat sangat. Aku terasa hendak keluar mani. Aku meminta Limah melajukan urutannya. Aku terlupa dunia sebentar¡K 
ahhhhhhhhhhh aku tak dapat menahan kesedapan..yang amat sangat. Akhirnya aku tertewas. Limah hanya tersenyum. 
Aku mengesat kote ku dangan kain. Selepas mengesat, kembali mendapatkan Limah. Aku menghisap putting dan teteknya yang besar yang memnag aku idamkan itu. 

Semakin lama semakin menggeliat Limah¡Kdan semakin kuat keluh..nya..ahhh ahhhh¡Kahhh sedapnya ramli. Sambil tangan aku bermain dengan biji kelentitnya. Aku hisap bergilir-gilir putingnya kiri-kekanan dan sebalikyan. Selepas puas bermain tetknya aku menjilat-jilat seluruh bandan ya sambil tangan aku bermain-main dengna biji kelentit dan lubang nya. Aku menjilat perutnya dia semakin mengeliat. Aku turun kebawah lagi. Aku jilat peha nya. Dia bagai nak gila. Aku tengok. Sampai kat pantatnya aku menjilat pantatnya dan biji kelentitnya sambil tangan aku menjolok-jolok lubang pukinya. Ahhh..ahhh¡Kl like that Rammmmm¡K Perempuan memang suka begitu kot¡KTerasa masin air mazinya¡Klidah aku terasa kebas. Juga menjilat pantatnya. Agak 3 minit aku mengerjakan pantatnya Limah merayu-rayu pada aku ¡Kplease Rammm I need yours¡K. Oleh kerana aku pun dah tak tahan lalu aku pun memanjat lah si Limah. Aku halakan Kote aku lalu akn tekan perlahan-lahan.. Ketat¡K. tapi aku tekan juga.. Aku tengok Limah dah ternganga kesedapan. Aku teruskan juga sampai kepangkal Kote aku. Limah mendesah-desah.. ajhhhh.. ahhhh. Aku tarik perlahan-lahan kote aku dan menghayun perlahan- lahan. Kote aku terasa berdenyut-denyut macam kena sedut. Aku tengok Limah macam sedap aje, lalu aku melajukan kayuhan aku makin lama makin laju. Nasib baik Kote aku tahan lama kerana tadi dah terpancut. Kalu tak dah lama aku tergolek. 

Limah semakin tak keruan aku tengok. Kepala dia tergeleng-geleng aku tengok. Agak agak 5 minit aku berdayung aku merasakan Limah mencengkam belakang aku dan menolak puki nya keatas dan badanya mengejang , aku tengok muka dia dah merah padam tiba-tiba ,sambil mendesah ¡Kehmmmmmmmmmmmmm ¡Ksedapnya¡K.ehmmmmm..sambil mengetap gigi. .. aku tau dia mesti tengah klimaks nie..aku menekan kote aku sedalam yang boleh. Tak lama kemuadian dia pun kembali normal. Aku terasa pantatnya semakin basah. Lalu aku mencabut kote aku dan lap pantat dia. Lepas tu aku angkat kaki dia taruk atas bahu aku. Limah hanya senyum. Aku masukkan balik Kote aku dalam pantatnya. Wahhhhh aku terasa lebih sedap dan mampat¡K Limah aku tengok dah mula stim balik¡K Aku menyorong keluar masuk perlahan-lahan. Wah macam nie lagi sedap aku rasa. Aku tanya Limah sama ada dia suka¡K dia angguk sambil senyum. Makin lama makin laju aku berayun¡K. Limah semakin mendesah..matanya tertutup rapat. Kali ini ini mendayung semakin laju dibandingkan semasa limah dibawah tadi. Limah mengelengkan -gelengkan kepala dia kembali..mulutnya kembali terngangga sambil mendesah ahhhhh ahhhhhh. Aku terasa semakin sedap. 

Lebih kurang 6 minit kami berdayung Limah mencengkam dan menarik peha aku dengan sekuat hati. Lalu aku menekan Kote aku sedalam yang mungkin..ahhhhhhh aku tahu Limah dah nak klimaks¡Kaku pun begitu ¡K.lebih kurang 1 minit kami menekan antara satu sama lain aku pun merasa kenikmatan dunia itu¡Kbetapa enaknya¡K ahhhhhhhhhh¡K. kami longlai selepas itu..

Limah Kakak Sahabatku

By Lucy →

 Nama saya Maimunah, saya sering dipanggil Munah atau Monah. Almarhum suami saya adalah seorang Kapten kapal suatu syarikat perkapalan swasta. Umur saya sekarang 36 tahun, dengan dua orang anak yang sudah berumah tangga. Meskipun umur hampir setengah abad, kata orang saya masih cantik dan seksi. Sudah banyak kali saya naik kereta api malam begini berulang alik dari Johor Bharu hingga ke Kelantan (senandung malam) atas urusan kekeluargaan, baru malam ini hati saya berdebar-debar. Ada yang saya takuti? Sama sekali tidak. Jantung saya berdebar-debar karana penumpang di samping saya yang sejak tadi merebahkan kepalanya di atas bahuku. Penumpang itu, seorang laki-laki yang memperkenalkan dirinya sebagai Wan semasa kami bersembang masa mula-mula naik keretapi tadi. Dia berumur kurang lebih 20 tahun lebih muda dari saya, dengan tubuh yang tegap dan kulitnya yang bersih. Meskipun sebagian besar penumpang keretapi tanah melayu ini sudah terlena, mata saya bahkan tidak mau terpejamkan. Padahal waktu itu sudah menunjukkan angka satu pagi. Tidak ada lagi suara orang bercakap-cakap atau bergurau. Semua sudah larut dalam mimpinya sendiri.


Jantungku tambah berdebar ketika dari balik selimutnya, pemuda tadi menyentuh dada saya yang juga tertutup selimut dek baju sejuk yang saya pakai. Ketika jari-jari tangan kanannya mula meraba-raba payudara saya, rasanya saya mau berteriak kuat-kuat ingin memberontak karana kehormatan saya sebagai janda seorang Kapten kapal sedang dinodai. Tetapi saya malu. Nanti satu gerabak akan terbangun semua. Terpaksa saya biarkan saja. Rabaannya makin lama makin aktif. Mula-mula dibelai lembut seluruh permukaan buah dada saya, lalu diramasnya pelan-pelan. Kadang, buah dada saya ditekan-tekan, lalu diramas-ramas lagi. 

Demikian berganti-ganti payudara kanan dan kiri. Setelah meraba, menekan dan meramas-ramas, putingnya digentel-gentel di antara jari telunjuk dan ibu jarinya. Mula-mula terasa geli, tetapi lama kelamaan terasa nikmat. Payudara saya memang besar, seperti juga punggung saya. Meskipun payudara saya itu tidak lagi tegak seperti waktu muda, tetapi isinya masih padat. 

Perasaan apa ini? Mungkin perasaan nikmat yang tidak pernah saya rasakan lagi setelah 10 tahun ditinggal suamiku karana dia telah meninggal. Sejak itu, buah dadaku tidak ada yang meraba, demikian juga vaginaku tidak ada lagi yang "mengisi". Tetapi malam ini, kurasakan kembali kenikmatan itu. Apalagi tangan kiri Wan, juga mulai meraba punggung kiriku. 

Tidak itu saja. Tangan pemuda itu juga mulai turun, mengelus-ngelus perutku. Lalu ke bawah lagi, tangan itu menggelitik vaginaku. Mula-mula bibir vaginaku diusap-usap dengan keempat jarinya, sambil ibu jarinya menekan-nekan klitorisku. Rasanya semakin nikmat. Kini saya tidak lagi berniat untuk berteriak. Saya menikmati perangsangan pada vaginaku. Belum lagi sesekali jari telunjuknya dimasukkan ke liang vagina. Pelan-pelan jari itu diputar mengelilingi seluruh dinding vagina, sambil dimasukkan ke dalam bibir vagina . Berahiku semakin bangun setelah sekian lama saya tidak merasakan berahi yang memang sudah saya tunggu-tunggu. Cairan vagina mulai merembes dari dalam vagina. Saya rasakan debar jantung saya semakin kuat, nafasku sedikit tersengal. Tetapi di tengah gejolak berahiku tersebut, pemuda tadi berbisik, "Kita sambung dalam toilet. Saya tunggu!" 

Entah setan betina mana yang telah merasuki tubuhku. Yang jelas, bagaikan kerbau dicocok hidungnya, beberapa minit kemudian, saya menyusul pemuda tadi. Sampai di depan tandas, pintunya sudah dibuka oleh Wan. Saya kemudian masuk. "Ohh cantiknya kakak ni rupanya tadi saya pandang sipi-sipi saja," Tersentak juga saya mendengar ucapan pemuda tadi (Cantikkah saya?), tentu. Mana ada janda seorang Kapten kapal yang tidak cantik. Kalaupun ada, jumlahnya tidak banyak. Seberapa cantikkah? Tidak perlu susah-susah membayangkan. Kata orang, saya mirip artis film hot Eva Arnaz,namun belum sempat saya menyambut ucapan pemuda , leherku sudah dipeluk dengan kedua tangannya. 

Bibirnya segera menerkam dan melumat bibir saya. Ditekannya kuat-kuat, sampai hidung saya tertindih hidungnya. Kerana jadi sulit dan sesak untuk bernafas, tanganku menolak dadanya. Tetapi pemuda itu bukannya mundur, serangannya semakin menggebu, hanya sekarang ke wilayah leher, bawah telinga, serta daerah dagu. Itu semua adalah daerah yang sensitif bagi wanita. 

Mungkin parfum lembut yang saya pakai ikut juga merangsang nafsu birahi pemuda itu, terlihat dari gerakannya yang seperti harimau kelaparan yang ingin cepat-cepat merobek dan memamah mangsanya. Saya sendiri sangat terangsang dengan bau parfum rambut dan body-lotion yang dipakainya. Dan gelegak berahiku itu cukup dipuasi dengan amukan nafsu berahi serangan total darinya. 

Kedua tangannya seolah memegang kemudi iaitu buah dada saya. Meramas, menggoyang-goyang, memutar-memutar dan macam-macam lagi diperlakukan terhadap buah dada saya, semuanya memberikan kenikmatan yang luar biasa. Dengan menempelkan penisnya ke vagina saya, saya seolah diajak terbang memasuki alam maya syurga kenikmatan yang sudah lama tidak saya rasakan. Pegangannya ke payudaraku kadang dipindahkan ke kemaluan saya, digosok-gosok, ditarik-tarik klitorisnya. 

Kemudian pindah lagi, sekarang kedua telapak tangannya mencubit dan meramas geram punggungkuku kerena terasa sakit, dengan manja saya membisikkan, "Sakit ..." "habis saya geram kat punggung akak ni..." jawabnya sambil meramas lagi. "Aduhh... dik... jangan... sakit... sakit ... adik nakal..." desahku Lama-lama saya tidak kuat lagi bergumol sambil berdiri seperti ini.

Denyut jantungku makin meningkat, mengalirkan aliran elektrik keberahian di sekujur tubuhku. Ditambah lagi dengan sentuhan benda bulat, padat dan hangat yang sejak tadi berada di antara kedua pahaku. "Adik... akak sudah tak tahan dik...... masukkan sekarang dik..." "He ehh.. iya... iya... sayang..." katanya tergagap-gagap.

Saya didudukkan di atas wastafel, setengah duduk setengah berdiri. Dan benda nikmat itu pelan-pelan dimasukkan ke liang vagina saya. "Bleeessss..," bunyi batang kejantanannya memasuki liang nikmatku. "Aduh... nikmatnya..." teriakku dalam hati. Setelah masuk, penis itu tetap diam, tidak ditarik keluar. Ini merangsang dinding bagian dalam vaginaku yang langsung mulai mengemut-ngemut benda hangat tadi. Saya rasakan vaginaku seperti berdenyut.. Oh... alangkah nikmatnya. Kini dengusan nafasku yang makin cepat dan tidak teratur. 

Ibarat seorang musafir yang sudah berhari-hari kehausan di tengah padang pasir, itulah rasa nikmat yang saya dapatkan rasakan. Sudah 10 tahun tidak diberi "makan". Kenikmatan ini terulang lagi manakala sambil mencium pipi dan belakang telingaku, batang kemaluan pemuda itu dimasuk-tarikkan ke liang vagina saya yang merekah. Entah berapa kali vagina saya klimaks secara berulang dalam jarak yang demikian pendek. Mungkin lima kali atau lebih saya merasakan klimaks. 

"Hebat benar lawan mainku saat ini." kata saya dalam hati kerana merasakan nikmat tiada tara bandingan. Kini badan saya mulai lemas. Keringat panas keluar dari tubuh saya bercampur dengan keringat pemuda itu yang benar-benar menaikkan berahi kami. "Saya tembakkan sekarang ya... yang.. sayang...?" bisiknya lembut. "He... ehh.. saya sudah terangsang ..." Kini batang kejantanan pemuda itu mulai "laju-laju Masuk-keluar dan terus masuk-keluar. Mula-mula pelan kemudian makin lama makin cepat. Vaginaku terasa seperti di"charge" 

"Terus... terus... masuk-keluar... masuk-keluar... in-out... in-out... terus..." pintaku dalam hati kerana membawa perasaan yang luar biasa. Saya tidak boleh membayangkan wajah saya. Saya juga tidak dapat membayangkan rambut saya yang sudah diacak-acak jari pemuda itu saat menggomoli saya.. Bila saja saat ini saya terbaring di tempat tidur, saya pasti akan bergolek menggeliat-geliat seperti cacing menari di saat kepanasan. 

Tiba-tiba, "Dukk..!" batang kejantanan milik pemuda itu berhenti bergerak, masuk sangat dalam ke liang wanitaku. rupanya dia mengalami ejakulasi. Air mani pemuda itu memancut ke dalam liang vagina saya. Rasanya saya seperti karam. Saya lihat pemuda itu menikmati sekali puncak kepuasan itu, demikian juga saya. Nafas kami mulai mengendur. Rasanya seperti baru saja megikuti lumba lari . Kami berdua mandi keringat. Keringat berahi. Keringat kenikmatan di atas sebuah gerabak kereta api senandung malam yang sedang berjalan.

Keretapi Malam

By Lucy →

 Peristiwa ini berlaku semasa aku bekerja dengan sebuah badan kerajaan. Ia menjadi kenangan paling bermakna buat aku.

Ceritanya bergini, Intan adalah pekerja setempat dengan aku bekerja. Dia nie dah berkahwin anak dah 3 orang, anak yang pertama berumur 10 tahun yang kedua 8 tahun dan yang ketiga 8 bulan, tapi body dia fuhh¡K.. memang mengancam. Yang aku tahu dia nie selalu pergi kelas senamrobik di luar selepas waktu kerja mungkin sebab itu body dia mengancam. Yang aku tak leh tahan tu bahagian dadanya yang tersembul gebu tu bagaikan gunung kinabalu. Teteknya tak lah besar sangat tapi dia punya tegap tu yang membuatkan aku hilang fikiran kejap. Dia nie pakai tudung skaf memang lemah lembut orangnya dan peramah. Ramai yang mana tak tahu dia nie dah khawin tergilakan dia, bukan padang wajahnya tapi pada potongan badannya dan dadanya itu khasnya.


Satu hari nak terjadi kisah pejabat kami hendak berpindah tempat aku dan intan sama-sama mengemas di dalam bilik stor untuk dibungkus dan dibawa pindah. Hari tu dia pakai kebaya yang membuka dada mulanya aku dah memang geram dah kat tetek dia tu sampai aku mengemas pun tak tentu arah. Intan dan aku duduk dilantai sambil mengemas kemudian dia menyuruh aku mengambil kertas yang berada di atas kabinet di belakang ku aku pun berdiri untuk mengambil kertas yang disuruhnya itu. Apabila aku berdiri aku terpandang teteknya yang masak ranum dan tegap itu di sebalik baju kebayanya bebungkus coli berwarna putih. Fuh¡K. memang class¡K. macam anak dara punya¡K lah aku terpaku kerana ini pertama kali aku melihat teteknya yang ku idamkan itu.
Dalam hati aku berkata ¡§Kalau aku dapat aku ramas sampai puas¡¨.Kemudian dia mengangkat kepalanya memandang aku sambil bertanya ¡§mana kertasnya¡¨, aku terperanjat dan buat tak tahu je tapi aku rasa dia tahu yang aku melihat dadanya kerana dia selepas itu menutup bahagian dadanya dengan kain tudungnya.

Apabila telah habis mengemas jam menunjukan pukul 1.00 tgh masa untuk rehat. Aku bertanya pada ¡§intan nak keluar makan tak¡¨ dia kata ¡§tak naklah¡¨ sebab dia nak baring kat stor sebab penat. Aku pun terus keluar dari stor itu. Sampai diluar aku terasa yang aku tertinggal barang iaitu kunci motor.

Akupun masuk ke stor semula dan akau lihat intan dah berbaring di atas lantai beralaskan kotak yang telah dibuka menjadi lebar. Aku terhenti langkah di hadap pintu yang aku buka hanya separuh hanya kepalaku yang terhulur. Alangkah indahnya pemandangan yang aku lihat di saat itu.

Sepasang gunung yang tegap berada di hadapan aku. Masa itu Intan baring melentang dan terserlahlah teteknya yang aku idamkan itu. Pelahan-lahan aku masuk ke arahnya untuk melihat lebih dekat lagi. Apabila aku berada dekat dengannya aku pun duduk sama dengan teteknya. Sambil aku tatap puas-puas, nak pegang takut dia sedar.Lama juga aku menatap teteknya itu hampir 10 minit juga. Kerana takut dia sedar aku pun ambil keputusan untuk beredar.

Semasa aku hendak bangun dia dah sedar dan dia terperanjat melihat aku berhampiran dengannya. Dia bertanya pada aku ¡§Kau buat apa¡¨. Aku dengan panik menjawab ¡§Tak ada apa kak intan aku cuma¡K.. dia menyampuk ¡§cuma apa kau nak rogol aku ke?¡¨. Aku bertambah panik bila dia cakap aku nak rogol dia. ¡§Baik kau cakap kau buat apa tadi, Kalau tidak aku beritahu orang pejabat¡¨ dia bertanya. Aku pun tak ada pilihan lain aku berterus terang dengannya yang aku hanya memandang teteknya yang tegap itu. ¡§Apa !!!¡¨ dia menengking aku. ¡§Aku tak buat apa-apa aku cuma lihat aje siapa tak geram tengok tetek kau macam tu¡¨ dengan berani aku berterus terang. Dia terdiam sambil tunduk. Lama juga dia tunduk dan terus pergi. 

Di pejabat kami buat tak tahu aje macam tak ada apa yang berlaku. Semasa hendak pulang dia memberi mesej pada aku dengan menulis sekeping kertas menyuruh aku berjumpanya di tingkat 4. Setahu aku tu tingkat tu tak ada orang selepas waktu kerja nie dan sunyi pulak tu. Tapi aku tak kisahlah mungkin dia ada hal dengan aku mungkin pasal peristiwa tadi. 

Aku pun terus menaiki lif untuk ke tingkat 4. Disana aku dapati tiada orang cuma lampu aje terpasang. Aku terus berjalan melalui lorong di situ. Tiba-tiba pintu sebuah bilik terbuka dan aku lihat Intan berada di situ sambil melambai aku. Aku menuju ke arahnya sambil tertanya-tanya apa dia mahukan. Sampai berdekatan dengannya dia menarik aku masuk ke bilik itu aku lihat bilik tersebut kosong tiada barang kecuali kotak lama. Aku bertanya kepadanya kenapa panggil aku ke sini. dia kata disini tiada orang.
¡¨ Tadi kau kata kau geramkan kat tetek aku, sekarang aku nak beri kau rasa nak tak?¡¨. Aku terperanjat ¡§Apa¡K.Intan nak beri tetek intan untuk saya rasa, betul ke nie?¡¨ aku bertanya dengan senyuman. ¡§Betul¡¨ dengan serius dia menjawab. ¡§Nak tak, kalau tak nak intan pergi¡¨, sambil melangkah ke pintu keluar. Apa lagi aku dengan rakusnya terus menangkapnya di bahagian dadanya sambil meramas tetek yang aku idamkan itu selepas dia melepasi bahu aku.

Dia merengek manja kerana teteknya diramas. Aku rasa nikmat tak terhingga apabila dapat meramas tetek yang aku idamkan selama ini berada didalam genggaman aku. Tiba-tiba aku rasa tangan aku basah dan membasahi bajunya aku berhenti meramas dan bertanya kepadanya ¡¨ apa nie intan¡¨. Dia tersenyum dan berkata ¡§Inilah susu saya untuk menyusukan anak saya, kalau nak hisaplah¡¨. 

Aku dengan rakusnya membuka baju intan, satu persatu butang bajunya aku buka apabila semuanya terbuka aku selak colinya dia merengek sekejap. ¡§Hisaplah¡K.¡¨ dengan nada manja. Mulanya aku teragak-agak nak melakukannya tapi dia menarik kepala aku rapat ke teteknya dan dia sumbat puting teteknya kemulut aku sambil menyuruh aku menghisap putingnya. Aku pun menghisap teteknya dengan pelahan dan aku rasakan satu air yang panas memasuki mulut aku rasanya tawar walau bagaimanapun aku menghisapnya juga.

Lama-lama aku naik syok dengan perbuatan tersebut lalu aku menghisap teteknya seperti aku menghisap air kotak. Dia merengek manja ini membuatkan nafsu aku naik. lalu aku angkat intan dan baringkanya di atas lantai. Dia merelakan apa yang aku lakukan. Hampir 20 minit aku melakukannya akhirnya dia bersuara yang teteknya dah kering susu dia menyuruh aku berubah ke sebelah lagi. Aku pun dengan tidak membuang masa terus berubah ke gunung sebelah dan menghisapnya seperti tadi. Setelah aku ras perut aku penuh dengan air aku berhenti dan bangun.

Aku rasa nafsu aku memuncak lagi apabila aku lihat teteknya yang aku hisap tadi dan aku mengulangi kembali meramas teteknya dengan kuat sekali lebih kuat dari mula dan dia merengek manja tanda kesedapan. Aku turunkan kepala aku ke mukanya tapi dia mengelak dan berkata ¡§kau kata nak rasa tetek aku sahaja sekarang kau dah dapat sudahlah¡K.ah¡Kah¡K¡¨, sambil merengek kesedapan kesedapan apabila aku meramas teteknya itu. Aku kata yang aku tak puas dengan kelakuan tadi, jadi aku nak rasa seluruh tubuh montoknya itu.

Dia terperanjat dan berusaha untuk melepaskan diri dari pelukan aku. Tapi aku menahan perlakuannya itu dan terus mengomoli badannya dengan ganas sekali. Dia menjerit tapi aku tak endahkannya. Aku terus mencium mulutnya supaya dia tak menjerit lagi. Lam juga aku cium dia hingga dia betul-betul seronok dengan ciuman aku itu lidahnya aku hisap dan sekali sekala aku gigit lidahnya kerana terlalu seronok dengan ciuman itu.

Setelah hampir 5 minit aku mencium bibirnya yang gebu itu aku melepaskannya dengan pelahan sambil tangan aku masih lagi meramas pada teteknya yang menjadi kegeraman aku tu. ¡§Ahhhh¡K.ssss¡K..¡¨ dia merengek manja.Pelahan-lahan aku menanggalkan baju kebaya biru yang dipakainya mulanya dia melawan tapi aku paksa juga membuka bajunya itu lama kelamaan dia membiarkan sahaja perlakuan aku itu. 

Sekarang hanya tinggal colinya sahaja yang terbuka kerana aku hisap tadi. Aku mengangkat badannya sedikit agar dapat aku membuka pin coli di belakangnya. Dan sekarang tiada apa yang tinggal di badannya dan aku lihat badannya yang putih gebu itu di hadapan mata aku dan menanti untuk aku menjamahnya. Dalam hati aku ¡§Hari ini akan aku jadikan makanan kenduri aku¡¨.
Coli yang aku buka tadi aku campakkan ke atas bahagian kepalanya. Nafsu aku semakin menjadi-jadi, pertama sekali aku mencium bahagian lehernya yang memang putih gebu itu dan sekali-sekali aku menggigit lehernya. Dia hanya mampu merengek manja sambil tangan aku masih lagi meramas teteknya yang gebu itu. Aku dah bertekad takkan lepaskan tetek dia dari ramasan aku kerana ianya terlalu sedap bila aku meramasnya.

Lehernya memang cantik aku jilat sampai basah lehernya. Apabila puas aku jilat lehernya aku menurunkan tangan aku ke bahagian bawah dan membuka kain yang dipakai dia melawan tapi aku mendesak juga dia merayu pada aku supaya tidak melakukannya namaun aku tidak hiraukannya dia tak boleh berbuat apa-apa kecuali merengek manja. selepas terbuka butang kainnya aku memesukan tangan aku ke dalam kainnya dan meramas kemaluannya¡K.. fuuhhhhhh terasa kemaluannya tembam sekali. Aku menjadi semakin ganas kain yang dipakainya aku londehkan ke bawah¡K kini dia hanya tinggal seluar dalam sahaja yang berwarna merah jambu ini lagi membuat aku ghairah.

Tanpa membuat masa aku terus menyembam kan muka aku ke kemaluannya dan menggosok hidung aku di kemaluannya baunya agak hamis tapi itu belakang cerita¡K dia hanya merenggek manja sambil terangkat-angkat kepalannya.. kerana kesedapan. Aku bertambah ghairah apabila dia berkelakuan demikian, dan aku terus membuka seluar dalamnya dan terserlahlah kemaluannya yang berbulu agak nipis itu terus aku masukan lidah di celah-celah kemaluannya. Kali ini agak kuat juga rengekkannya dan dia merayu agar aku berhentikan kelakuan aku itu terhadap kemaluannya. 

Aku tidak menghiraukan rayuannya itu terus aku menjilati kemaluannya seperti aku menjilat sisa makanan yang lazat sekali. Dia tidak boleh berbuat apa-apa kecuali sesekali dia mengangkat bahagian bawah badannya itu kerana kegelian agaknya. Setelah hampir 5 mini aku menjamah kemaluannya itu aku berhenti dan kali ini dia hendak bangun tapi aku tidak membenarkannya kerana aku hendak memulakan aksi seterusnay iaitu memasukan batang yang lama kehausan kemaluan wanita ini. 

Aku mengangkat kedua belah kakinya ke atas dan terserlahlah kemaluannya yang lazat itu dan memudahkan aaku memasukan batang aku yang saiznya agak besar juga (saiz orang asia)kedalam kemaluannya. Dia cuba meronta untuk melepaskan diri, kali ini aku bertindak lebih kasar kepadanya. Dia merayu agar aku melepaskannya, tapi aku tidak menghiraukannya. Dengan satu hentakan saja batang aku telah masuk semua kedalam kemaluannya dia menjerit seketika apabila batang aku terbenam kedalam kemaluannya.
Aku tersenyum kesedapan apabila batang aku berada didalam kemaluannya. Air matanya mengalir tanda menyesal tapi aku tersenyum kesedapan. ¡§Tak sangka kau intan mempunyai kemaluan yang masih ketat lagi¡¨ kata aku. Dia tidak bersuara hanya mengelengkan kepalanya kekiri da kanan aku terus menarik batang aku dan menyodoknya kembali seperti oang menarik papan dan menyorongnya kembali. Intan berdesis kesedapan dan aku teruskan dayungan aku itu. Tangan aku masih lagi di teteknya sambil meramas-ramas manja. Iantan sudah menjadi tidak tentu arah kadang-kadang badannya terjungkit naik apabila aku benamkan batang aku dengan ganas sekali kedalam kemaluannya.

Hampir 20 minit aku menyorong tarik batang aku di dalam kemaluannya dan tiba masanya aku hendak pancutkan air mani aku, tapi aku berhenti sekejap dan berkata pada Intan ¡§Intan kemaluan kua masi ketat walaupun anak dah 3 orang ini membuatkan aku rasa tak puas kalau aku pancut sekarang jadi sekarang aku berhenti sekejap untuk berehat. Masa berehat itu batang aku masih didalam kemaluan intan. Sambil aku berehat itu aku sempat menghisap teteknya yang berisi susu itu selama lima minit. Selepas itu aku maneruskan sisa perjuangan aku semula sehingga penghabisan. 

Setelah 15 minit aku melakukan terhadapnya tiba masanya aku memancut semua air mani aku ke dalam kemaluannya. Dia hanya berdesis kesedapan apabila air mani aku bertakung didalam kemaluannya. Aku menghembuskan nafas kelegaan. Dia memejamkan matanya sambil bibirnya terkumat-kamit seperti membaca sesuatu.

Selesai saja kami berdua berpelukan untuk menghilangkan rasa letih kami. Intan kemudiannya bangun dan mencapai pakaiannya yang berterabur diatas lantai. Aku terus mencapai baju akau dan memakainya semula. Sewaktu mamakai baju kami sempat lagi berbual-bual dia bertanya pada akua adakah aku puas sekarang aku kata kalau ikutkan hati belum tapi ini dah cukup untuk memenuhi pintaan batang aku ini. Dia hanya tersenyum. Kami pun beredar dari bilik tersebut sambil aku masih lagi meramas teteknya sewaktu berjalan menuju ke lif

Intan M Teman Sekerja

By Lucy →