Browsing "Older Posts"

Hello.... I sebenarnya bukan lah reti sangat pasal karang mengarang ni. Tapi ada hajat jugak nak cerita kisah-kisah hangat dari pengalaman I. Thanks to Pesona for having this page. Syok jugak kalau dapat jumpa Pesona in person kan! Oklah... this is one of my experience. This story involved me and a friend of mine and a girl at a bus stop.

Kisah ni terjadi lebih kurang 2 tahun lepas kalau I tak silap, di Seremban. I pegi tengok wayang dengan kawan I Jailani teman serumah I. (Nama I Azman by the way!) Cerita apa yang kita orang tengok pun dah lupa lak dah. Tapi itu tak penting!!! Kita orang tengok midnight so balik bas dah takde dah. So kita orang ambik keputusan jalan kaki je. Jarak dari rumah kami ke bandar Seremban tu lebih kurang 5 km (I agak-agak je). So kami pun mula lah menapak. Sambil jalan tuh kami pun borak-borak, nyanyi-nyanyi macam-macam lagi lah. Lebih kurang separuh perjalanan kami sampailah ke satu bus stop. Tau tau ada lak seorang awek kat situ tengah duduk. Mula mula kita orang suspen jugak. Yelah, dah dekat ke pagi nih, betul ke yang duduk kat situ tu manusia. Entah ntah pontianak! Manalah tau kan sebab lampu jalan pun jauh dari bus stop, so nampak samar samar je lah.

Kami pun berjalan dengan berhati-hati mendekati bus stop tersebut. Seram jugak tengkuk dibuatnye. Bila sampai aje di bus stop tuh, memang jelaslah yang duduk tu perempuan, cun pulak tu. Dia pandang kami, kami pandang dia, senyum pulak tu!. Dia pakai skirt pendek dengan baju tak berlengan. I baru tengok peha dia je I dah stim dah. Buah dadanya ... wow montok wa cakap lu!

Jai yang bukak mulut dulu, sound kat awek tu, buat apa malam-malam kat situ? Katanya dia tunggu kawan dia datang ambik. Dah setengah jam dia tunngu kat situ kata dia. Boleh tahan jugak peramah awek tuh. Suara pun manja, seksi.. hoi tak tahan!!! I pun tanya lagi, kawan dia tu perempuan ke lelaki. Dia kata lelaki. I tanya lagi, kawan dia nak hantar balik ke? Dia cakap dia nak ikut pegi ke rumah kawan dia tu, bukan nak balik ke rumah dia. Jai pun menyampuk, nak tidur kat rumah lelaki tu ke? And then awek tu cakap,"Biasalah...takkan tak biasa pulak!". Wah makin rancak lah kita orang berborak. Sampai Jai berani tanya dia, you nih masih virgin ke? Dengan selamba dia jawab, virginity dia habis masa form 5 lagi. Alamak!!! Bila dengar dia kata macam tuh kami pun apa lagi lah, bertambah naik tocanglah! I pun ligat lah menjalankan otak I nih mencari-cari cara nak start. Tiba-tiba Jai dah potong I dulu. Dia dengan selambanya duduk sebelah kiri awek tu terus peluk bahu dia macam pasangan kekasih tengah merendek . Awek tu pulak senyum aje pandang kat I, tak membantah sikit pun dia.

Memang I akui, Jail memang lebih berpengalaman dari I dalam hal hal macam nih. Maklumlah, I belum pernah buat lagi benda-benda macam tu! Jadi I pun terpegun sejenak, tercengang, terngaga tak tau lak apa nak buat. Tau tau Jai dan awek tu tengah dok kissing, sup lidah! I tengok je menahan stim yang teramat sangat. Sambil berciuman tangan Jai sebok pulak meraba-raba kat bahagian dada awek tuu. Tangan awek tu pulak tak kurang hebat juga dengan sebelah tangan merangkul tengkuk Jailani dan sebelah lagi merayap-rayap dekat peha Jailani. I pulak masa tu dah stim sangat dah, rasa lemah lutut, dah tak boleh berdiri dah. Jadi I pun duduk kat sebelah kanan awek tu. Rapat sangat tu tak lah tapi jelas lah I nampak macam mana reaksi awek tu dengan matanya kuyu, nafasnya pun dengar macam berat je, memang seksi betul lah.

Tak syak lagi, memang minah tu tengah stim habis. Daripada kat dada tangan Jail dah merayap kebawah pulak perlahan lahan sampai lah kat peha awek tu. I tengok dengan penuh perhatian tak berkelip kelip nafas pun dah naik semput dek stim sangat. Jai pulak dah mula mengalihkan ciumannya ke leher awek tu. Awek tu pulak dengan tak I sangka-sangka membukak butang bajunya sendiri. Taklah sampai habis cuma dua butang yang atas je, tapi sampailah menampakkan colinya yang seakan tak mampu menutup buah dadanya yang dah membusung. Buah dadanya yang montok berombak-ombak memang nampak seksi betul masa tu.

Lepas tu tangan awek tu balik semula merangkul tengkuk Jai. Jai pun terus magalihkan ciumannya ke buah dada awek tu. Dengan sebelah tangan Jai pun menyentap bahagian depan coli awek tu ke bawah sampai kedua-dua buah dadanya terdedah menampakkan putingnya yang tegang. Lalu Jai pun menghisap-hisap puting awek tu. Tangan awek tu pulak terus saja menarik tengkuk Jai untuk merapatkan lagi mulut Jai ke dadanya. Sambil tu dia dah mula mengerang-ngerang manja. I tengok ajelah. Nak masuk campur pun dah tak boleh dah. Dia orang berdua dah melekat rapat betul.

Tangan Jai makin berani terus meneroka masuk dalam skirt awek tu. I tak nampak lah pulak apa tangan Jai buat sebab tertutup dek skirt. Tapi I percaya dengan penuh keyakinan seratus peratus yang tangan Jai dah masuk ke dalam panties awek tu mengurut-ngurut kelentit dia sebab awek tu tiba-tiba je mengerang lagi kuat dan pehanya mengepit-ngepit tangan Jai. Keadaan tu berterusan sampai lebih kurang lima minit. Lepas tu Jai pun dengan di relakan oleh awek tu managgalkan panties nya tanpa menannggalkan skirt. Awek tu mengangkat sedikit punggungnya supaya memudahkan Jai menanggalkan pantiesnya. Tapi tak sampai habis, cuma sampai kat buku lalinya aje.

Lepas tu awek tu dengan suara seksinya terus menyuruh Jai membuka seluarnya sambil tangan dia meraba-raba dan menggenggam genggam bahagian batang Jai yang nampak macam nak meletup. Jai pun apa lagi, terus dia membuka tali pinggangnya dan kemudian jeans nya dengan seluar dalamnya sekali gus sampai ke paras lutut dan mendedahkan batangnya yang tengah tegang. Dalam masa tu awek tu telah pun merebahkan badannya ke pangkuan I sambil kelangkangnya menghala ke arah Jai dan menanti dengan rela. Buah dadanya yang montok tu pulak makin dekat pulak dengan tangan I. Apa lagi I pun ambik peluang meramaslah ..hehe. Memang pejal boleh tahan jugalah ! Entah masa bila diatanggalkan panties dia yang kat buku lali tu I pun tak tau. Tau tau dah tak ada je!

Jai pun lepas tu terus memegang lutut awek tu, bukak kan kaki nya, dengan satu tanganlagi dia mengacukan batang ke lubang awek tu dan mula mengenjut. Nampak memang masuk licin betul. Dah sah lah memang bukan virgin lagi awek tuh. Awek tu terus mengerang-ngerang dengan kepalanya atas pangku I sambil menggesel-gesel batang I yang tengah stim. Rasanya mau jugak I bukak jeans I. Tapi I dah tak dapat bergerak. Mata pun dah tak sempat nak berkelip sebab nengokkan batang si Jai keluar masuk lubang awek tu. Tiba-tiba tangan awek tu menggenggam tangan I yang masih lagi menggomol buah dada dia. Rupanya dia tengah climax! Jai makin laju pulak mengenjut. Lebih kurang dua tiga minit lepas tu Jai pun tarik batang dia keluar dan pancut kat peha awek tuh. First time I tengok orang lelaki pancut (selain I lah!) dalam real life. Jai pun terus terduduk, batang dia pun dah lembik.

Awek tu pun bangun dari pangkuan I dan terus pandang I sambil senyum. Dia tanya I, "you tak nak ke? " sambil tangan dia terus meraba-raba batang I. I pun terus lah bukak seluar dengan underware I sampai ke lutut. Sambil tu awek tu pun dah memusingkan badannya so that kelangkang dia menghala ke arah I. I nampak lendir air mani Jai kat peha dia meleleh-leleh. Tapi stim punya pasal, I dah tak kisah. I pun acukan batang I ke lubang awek tu dan terus enjut. Aduhhhhh... nikmatnya tak dapat nak I gambarkan. Batang I keluar masuk dengan licin sungguh. Tak sampai lima minit lepas tu I pun dah tak tahan nak pancut. I pun tarik keluar , nasib baik sempat. I pancut tepat-tepat kat depan lubang dia. I pun lancapkan lagi batang I dengan tangan so that air mani habis keluar. Lepas tu I pun dah tak boleh nak berdiri dah. I tarik seluar I then, terus cari tempat nak duduk. Aduh lemahnya lutut masa tuh!!!

I rasa macam khayal duduk kat situ. Tau-tau bila I sedar awek tu tengah bersembang dengan Jai. Baju, seluar semua dah pakai balik. I pulak rasa tak selesa, rasa melekit-lekit kat celah kelangkang. Batang pun dah naik stim balik. Tapi sabar jelah...

I ingat masa tu dah pukul tiga ke empat pagi lah lebih kurang. I pun teruskan lah khayalan I tak kisah kan awek tu dengan Jai sembang pasal apa. Tak lama lepas tu, ada kerata datang stop kat situ. Lampu kereta tu terus menyuluh kat kita orang, then kereta tu hon. Awek tu pun bangun, cakap something kat Jai and then terus pergi naik kereta. I dan Jai pun terus sambung menapak balik ke rumah kami. Dalam perjalanan kita orang tak bercakap sepatah pun. Kadang-kadang I senyum kat Jai, Jai senyum kat I. Maklumlah baru lepas mengena!!!

Pada pagi nya tu, I kena balik kampung pasal ada hal kecemasan kat kampung. Jai pulak, dalam masa I kat kampung tu, dapat offer kerja kat Singapura. Sampai sekarang i masih belum dapat contact Jai balik. Dan sampai sekarang jugaklah I tak tau pun siapa nama awek tu! Apa yang dia sembangkan dengan Jai pada malam tu pun I tak tau!

Bus Stop

By Lucy → Sunday, July 19, 2020
Namaku Hanafiah. Aku adalah anak sulung daripada 8 beradik dan kisah ini berlaku 30 tahun dahulu. Ketika itu aku berusia 13 tahun dan sedang meningkat remaja. Jarak usiaku dan adik aku yang kedua ialah 14 tahun. Kini aku berusia 43 tahun dengan seorang isteri berumur 64 tahun dan 7 orang anak, 3 lelaki dan 4 perempuan berusia antara 29 tahun dan yang bongsu 16 tahun.

Aku didedahkan kepada pengetahuan sex melalui gambar-gambar porno yang ditunjukkan oleh kawan-kawan sekolah. Gambar-gambar tersebut menunjukkan aksi-aksi dua insan, lelaki dan perempuan sedang mengadakan hubungan sex. Aku begitu ghairah sekali ketika melihat gambar-gambar tersebut.

Pengalaman ini membuatkan aku sentiasa bersyahwat apabila melihat perempuan, terutama perempuan dewasa, tidak kira anak dara atau isteri orang walaupun usia ku masih remaja. Perasaan ingin melakukan perkara tersebut kerap menghantui diriku tetapi sikap aku yang pemalu dengan perempuan membuat aku hanya berfantasi melakukan adengan tersebut terutama ketika aku hendak tidur.

Perasaan untuk melakukan persetubuhan semakin kuat dalam diri aku. Ini mungkin naluri seorang lelaki yang semula jadi kerana teruja apabila melihat gambar-gambar porno tersebut tetapi keinginan aku telah sampai ke puncaknya sehingga aku tidak dapat mengawalnya. Aku mesti melakukannya, tetapi siapa yang akan menjadi pasangan aku?

Pengalaman pertama aku bermula pada suatu hari yang masih ku ingat tarikhnya iaitu pada 10 September 1968. Pada subuh hari tersebut aku terdengar emak dan abah bertengkar dengan kuat sekali. Aku yang sedang lena tidur di bilikku, terjaga dengan bunyi bising pertengkaran tersebut.

Pertengkaran berlaku akibat episod malam tadi yang mungkin hendak disambung pada subuh itu tetapi emak amat marah. Aku terdengar emak aku menjerit "Sudahlah.. dah berapa kali awak kecewakan saya…batang lembik awak tu sampai bila pun saya tak puas." Abah menjawab dengan lembut, "Janganlah kuat-kuat cakap tu..malu saya, berilah saya masa untuk pulih semula."

Emak yang masih marah menengking abah, "Sampai bila? dah dua tahun tak baik lagi."

Aku yang mendengar, faham apa yang berlaku. Dua tahun dahulu, abah terlibat dengan kemalangan jalanraya ketika memandu lori balak. Akibat dari kemalangan itu, abah kehilangan kaki kanannya dari atas lutut. Kemampuan seksualnya juga terjejas. Walaupun bernafsu tetapi batangnya lembik.

Aku terdengar rungutan emak lagi, tetapi kali ini dengan nada perlahan bersama tangisan, " Awak puas, terpancut..tapi saya sakit dan tidak pernah rasa puas. Awak ingat saya puas ke bila awak gunakan jari awak untuk puaskan saya. Setiap kali awak buat gitu, pepek saya pedih sampai dua hari." Selepas itu aku terdengar abah keluar dari bilik. Aku teruskan tidurku yang terganggu tadi dengan batang aku yang keras sambil membayangkan pepek emak yang merah kerana keperitan .

Pagi itu, di sekolah aku masih terbayang pertengkaran di antara emak dan abah. Semasa aku bangun untuk ke sekolah pada pagi tadi, aku menjenguk ke bilik emak dan emak sedang tidur membelakangkan pandangan aku dengan kain batiknya terselak menampakkan punggungnya yang gebu. Aku menjenguk lebih hampir untuk melihat celah kelengkangnya dan dapat kulihat pepeknya yang terselit dan masih basah serta berair.

Petang itu, aku terdengar abah menyatakan pada mak, dia akan pergi berurut di kampongnya dan munkin ke sana selama 4 hari. Emak pergi menghantarkan abah hingga ke stesyen bas dan berpesan kepada aku supaya menunggu rumah dan jangan marayau. Aku patuh.

Pada malamnya, selepas makan bersama emak, aku menonton televisyen. Emak terus masuk ke biliknya. Kira-kira setengah jam kemudian, aku terdengar seakan orang mengerang dari dalam bilik mak. Aku bingkas bangun dan masuk ke bilik ku lalu mengendap dari celah lubang yang ku buat untuk mengendap dalam bilik emakku. Aku lihat emak sedang duduk di atas katil dengan kainnya diselak ke atas sambil memainkan jarinya pada celah pepek dan kelentitnya. Emak sedang ghairah dan aku bersyahwat.

Aku mencari akal, bagaimana untuk dapat memainkan peranan bersama lakonan emakku. Aku ambil minyak urut dan perlahan-lahan masuk ke bilik emak. Apabila aku membuka pintu, emak kelihatan terperanjat dan terus menarik kainnya menutupi bawah tubuhnya. Aku berpura-pura bertanya, "Emak tak sihat ke? Napi dengar macam emak sedang sakit tadi."

Dalam keadaan terperanjat dan suara yang tersekat-sekat emak menjawab, "Aah..mak tak berapa sihat..rasa macam nak demam."

"Biar saya gosokkan minyak pada badan mak, " Pintaku. Emak berpusing dan meniarap sambil menjawab."Ialah…tolong gosokkan badan mak." Maka dengan batang yang keras, aku naik ke atas katil dan duduk disebelah emak. Aku selakkan Tshirt emak ke atas. Emak tidak memakai coli dan aku lumurkan minyak ke belakangnya dan terus menggosok dengan lembut. Emak memalingkan mukanya ke arahku dengan mata yang separuh pejam. Aku naik ghairah melihatnya dalam keadaan begitu tetapi aku masih belum berani melakukan sesuatu, sebaliknya aku terus menggosok minyak ke badannya . Perlahan-lahan aku menyelak kainnya hingga terserlah peha emak yang gebu. Aku sapukan minyak pada pehanya dan aku lurutkan hingga ke hujung jari kakinya. Tiba-tiba emak bersuara, "Sedapnya Napi gosok macam itu, tapi perlahan-lahan sikit." Sambil aku menggosok minyak di kaki emak, emak menggerakkan punggungnya seolah-olah sedang menggosok-gosokkan pepeknya yang sedang ghairah pada tilam.

Aku mengambil kesempatan dengan menggerakkan tanganku hingga ke pangkal pehanya dan perlahan-lahan menyentuh ke celah kelengkangnya yang tidak berseluar dalam. Emak membuka sedikit kelengkangnya apabila tangan aku sampai ke situ. Aku teruskan gosokkan hingga jari-jariku menyentuh pepeknya. Pada mulanya emak terus menggerakkan punggungnya tetapi kemudian emak berhenti menggerakkan punggungnya sambil bersuara dengan nada merintih. "Napi, jangan sampai situ….Napi, jangan…Napi anak mak…jangan buat gitu." Tetapi emak tidak berusaha menepis tanganku atau melakukan sesuatu supaya akau berhenti menyentuh bahagian sulitnya. Aku semakin berani dan berahi. Aku teruskan gerakan tanganku hingga menyentuh celah pepeknya. Pepek emak sudah basah dan mengeluarkan lendir yang banyak. Aku tahu emak teramat ghairah. Jari-jariku terus meneroka lebih jauh. Aku tidak memasukkan jariku ke dalam lubang ghairahnya tetapi aku memainkannya pada kelentitnya yang memang sudah keras. Emak menggerakkan semula punggungnya mengikut rentak sentuhan jariku pada kelentitnya sambil mengerang perlahan-lahan, "Uuuh uhhh." Sepanjang aku menyentuh kelentitnya. "Napi..jangan…jangan nak. Uhhh uhhh." Aku makin bertindak berani. Aku lepaskan kelentitnya dan menyentuh bahu emak untuk menelentangkannya. Aku cuma menyentuh lembut untuk memalingkannya tetapi emak terus berpusing terlentang. Aku lihat matanya pejam dan telapak tangannya menutupi kedua-dua teteknya.

Emak tidak bersuara lagi melainkan membiarkan sahaja aku mengalihkan tangannya dari teteknya. Aku meramas-ramas tetek mak. Emak memalingkan mukanya ke tepi, tidak memandangku. Aku kemudian meletakkan jariku ke alur pepek emak dan memainkan jariku di situ. "Jangan gunakan jari Napi…". Emak merintih nikmat. Aku tersentak dan aku tahu, sebentar lagi aku akan dapat memecahkan terunaku, dengan emakku sendiri. Emak sudah kelihatan bersedia dengan apa yang akan berlaku sebentar lagi. Aku sudah tidak dapat mengawal nafuku lagi. Aku mesti lakukannya sekarang juga. Aku tahu, dalam keadaan begini, emak akan merelakan aku memperlakukannya. Muka emak masih lagi berpaling, tidak memandangku.

Aku terus menelanjangkan diriku dan baring di atas tubuh emak. "Napi…Napi tak bolehhh…" tiba-tiba emak bersuara tetapi aku paut pipinya dengan kedua-dua telapak tanganku, memalingkannya dan terus mengucupnya untuk menyekat kata-kata yang bakal dikeluarkannya. Aku sudah terlanjur dan mesti meneruskan impianku untuk bersetubuh dengan perempuan, tidak kira dengan siapa aku lakukannya. Emak berusaha bersuara tetapi suaranya tersekat kedalam dan aku tidak peduli dengannya. Aku teruskan kucupan ku. Lidahku membelah dicelah gigi emak dan menyentuh lidahnya. Aku terasa lidahku dinyonyot oleh emak dan aku semakin berahi.

Sebelah tanganku memaut pada rambut emak dan sebelah lagi berusaha mengangkangkan kaki kirinya sambil kaki kananku menghempap kaki kanannya. Batangku menyentuh pepek emak. Emak cuba meronta tetapi rontaannya amat lemah. Apabila kakinya berjaya aku kangkangkan, aku letakkan batang aku ke mulut pepeknya. Oleh kerana pepek emak sudah lama basah dan berlendir, batang aku dengan mudah menerebus ke lubang farajnya. Aku menekan batangku masuk terus ke pangkalnya. Emak berhenti meronta dan terus terdiam. Aku menggerakkan punggungku turun dan naik. Batangku ku sorong keluar masuk. Emak terus kaku, membiarkan aku menikmati tubuhnya. Dia tidak menunjukkan sebarang reaksi terhadap gerakan aku. Tanganku mengentel teteknya dan lidahku menjilat seluruh muka emak. Emak masih mendiamkan diri. Dalam cahaya yang muram aku dapat melihat air mata emak meleleh keluar dari celah matanya. Aku bertambah ghairah dan henjutanku semakin rancak. Tiba-tiba emak menarik kedua-dua tangannya dan menutup muka. Aku tetap meneruskan henjutanku dan tanpa aku sedari aku sudah sampai ke puncak. Air mani aku berhamburan membasahi dalam pepek emak. Emak cuba menolak aku tetapi aku berpaut pada pinggangnya dan menekan batangku kemakin ke dalam.

"Kenapa Napi lepas kat dalam?" Dengan rasa terperanjat emak menjerit."Napi…apa Napi dah buat pada mak ini. Kan Napi anak mak.Napi jahat.?

Aku terus merebahkan tubuhku sambil merangkul tubuh emak dengan batangku masih tertanam. Aku puas tetapi aku tahu emak masih belum sampai ke puncak nikmat. Mata emak masih bergenang dengan air mata, tetapi emak menangis tanpa bersuara. Aku bangkit dari tubuhnya dan memandang pada emak. Emak masih tidak menunjukkan sebarang reaksi. Dia hanya terbaring kaku. Semasa aku mencabut batangku dari pepeknya aku rasakan ada kemutan dan batangku keluar bersama lelehen air maniku, melimpah ke tilam. Aku tidak tahu apakah emak marah dengan apa yang telah berlaku atu apa yang harusku ucapkan pada emak, aku hanya terus berlalu keluar dan masuk ke bilikku.

Malam itu baru aku tahu erti sebenarnya persetubuhan dan kepuasan. Aku berbaring di katil dan fikiranku melayang mengenangkan apa yang telah aku lakukan sebentar tadi. Bila aku bayangkan tubuh gempal dan gebu emak yang telah aku nikmati tadi, aku kembali bersyahwat.

Tidak seperti biasa, pagi itu aku bangun tidur terlewat. Jam menunjukkan pukul 7.00 pagi. Selalunya pada waktu ini aku telah keluar dari rumah untuk ke sekolah tetapi episod malam tadi bersama emak membuatkan aku sangat letih. Dalam hatiku berkata,”Begini rasanya selepas bersetubuh.” Kerana ini adalah pengalaman pertama aku melakukan persetubuhan.

Dalam perjalanan aku ke bilik air, aku menjenguk ke bilik emak. Aku lihat emak tiada di biliknya. Ini tidak pernah berlaku kerana emak jarang bangun seawal pagi. Selepas membuat sarapan pagi dan abah pergi kerja, selalunya emak akan tidur semula.

Selepas aku keluar dari bilik mandi, aku masuk ke bilik untuk bersiap pergi ke sekolah. Apabila aku keluar dari bilikku, emak telah berada di dapur dan memanggilku untuk bersarapan. Aku gamam dan tidak tahu bagaimana untuk menghadapi situasi pagi itu. Aku malu untuk bertentang mata dengan emak. Aku khuatir dia akan marah tetapi sebaliknya yang berlaku. Emak menyapaku dahulu.

“Napi…mak tak sempat buat sarapan untuk Napi, ini mak belikan kueh kat rumah Mak Jah untuk sarapan. Mari sarapan dengan mak.”

Rupanya mak keluar pergi beli sarapan tadi. “ Mak letih sangat hingga tak sedar tertidur sampai siang.” Emak meneruskan kata-katanya. Aku hanya diam sahaja dan terus menuju ke meja makan. Aku lihat emak begitu ceria wajahnya. Pagi itu aku lihat emak sudah siap mandi dan rambutnya kelihatan basah.

Aku mencuri-curi pandang ke wajah emak dan pada hari itu aku baru aku sedar bahawa emak aku masih cantik dan jantung aku berdebar, bagai berhadapan dengan seorang kekasih. Aku rasa aku sudah jatuh cinta dengan emak aku sendiri.

Tiba-tiba emak bersuara, “ Tak sedar, anak emak sudah dewasa dan handsome pulak tu.” Jantung aku semakin kuat debarannya mendengarkan kata-kata emak. Batang aku berdenyut-denyut dan mula mengeras. “Napi tak payah pergi sekolah lah hari ini. Ini pun dah lambat, duduk rumah tolong mak ajelah hari ini.” Pinta emak aku. Bagai pucuk dicita, ulam mendatang, aku terus memberikan jawapanku.

“Ia lah.” Jawabku ringkas. Emak terus berlalu dan baring di atas sofa sambil membaca majalah URTV yang dibelinya. Aku duduk bersarapan seorang.

Apabila aku bangun dari duduk ku, emak memanggil aku, “Napi…tolong picitkan kepala emak, emak pening kepala lah.” Aku terus menuju ke sofa dan merapati emak. Emak meletakkan majalahnya dan aku memicit-micit dahinya. Mata emak dipejamkan dan aku memandang wajah emak aku yang masih cantik itu. Emak aku berbadan rendah, tidaklah gemuk sangat tetapi badannya bulat, munkin kerana kerendahannya, dikelihatan gempal sedikit. Buah dadanya bersaiz kecil. Aku yang tinggi 5 kaki 8 inci ,jika berdiri bersamanya, ketinggian emak hanya setakat hidungku. Abah juga rendah orangnya. Mereka sama tinggi sebab itu aku hairan kenapa aku lebih tinggi daripada kedua orang tuaku dalam usia aku 13 tahun ini.

Sambil memicit-micit kepala emak, mataku meratahi tubuh emak yang sedang terbaring di sofa. Batang aku masih mengeras sambil aku bayangkan peristiwa malam semalam. Aku ingin mengulanginya lagi tetapi aku tidak pasti akan ada kesempatan seperti itu lagi.

Dalam masih memejamkan matanya lagi dan tanpa memalingkan mukanya padaku, emak mula berbicara dengan bersahaja. “Napi, apa perasaan Napi selepas apa yang Napi buat pada mak malam tadi.”

Aku terkejut dengan soalan itu tetapi aku cuba mencari jawapan yang terbaik untuk dijawab walaupun terasa seperti halkumku tenggelam untuk bersuara. Aku cuba menjawab dengan tenang tetapi suaraku seolah-olah enggan keluar. “Napi…er..sayang mak.” Jawab ku. “Itu saja.” Balas emak dengan tenang. “Mak boleh mengandung tau..Napi lepaskan air mani dalam pepek mak.”

Aku rasa kepala aku berpusing, tak tahu nak menyambung cakap emak. Malu, segan, takut menghantui benakku. Emak meneruskan kata-katanya. “Malam ni Napi boleh tidur dengan emak, dan malam esok dengan lusa, tapi bila abah balik, Napi tidur bilik sendiri.” Aku hanya mengganguk-anggukkan kepalaku. Tiba-tiba emak memusingkan tubuhnya menghadap aku yang sedang duduk dilantai sebelah sofa. Mukaku betul-betul bertentang muka emak. Emak memandang matanya tepat ke mataku. Aku hanya memandang matanya. Ketika itu tangan emak memaut leherku dan menarikku rapat ke mukanya. Dia mengucup mulutku dan aku membalas dengan menjolokkan lidahku de dalam mulutnya. Nafas ibu semangkin kuat, sekuat debaran jantungku.

Aku memeluk emak dengan kemas apabila tiba-tiba dia melepaskan kucupannya dan dengan nafasnya yang kuat, serentak ia berkata, “Kita masuk dalam bilik sayang..Napi buat mak macam semalam.” Dan emak terus bangun, membuka baju kurungnya sehingga terserlah buah dadanya tanpa coli. Dia bergerak ke arah biliknya dan sambil berjalan dia melurutkan kainnya, menampakkan punggungnya yang gebu lalu terus menuju ke katil. Aku turut bangun dan menuju ke pintu depan, menyelak pintu dan merapatkan tingkap-tingkap. Dari dalam bilik aku dengar mak berkata, “Napi..buat apa tu..cepat sini nak.”

Aku segera menuju ke bilik emak sambil membuka baju dan seluar sekolahku. Aku hanya berseluar dalam ketika memasuki bilik mak. “Buka seluar dalam Napi.” Emak mengarahkan aku.”Mari barig sebelah emak.”

Aku melurutkan seluar dalam aku dan terus baring disisi emak. Aku memaut tubuhnya dan dia terus mengucup mulutku. Aku terasa batang aku mencucuk pada tubuh emak. Sambil mengucupku tangan kirinya mencapai batang aku dan mengurut-urutnya. Tangan aku meraba-raba teteknya, setiap kali aku memicit-micit putting teteknya, emak mengerang kesedapan. Urutan emak pada batang ku membuatkan aku hampir terpancut tetapi aku segera mengalihkan tangannya dan aku menelentangkan tubuh emak.

“Ya Napi…main mak sayang, masukkan Napi punya dalam pepek mak.” Pinta emak padaku. “Kita bersetubuh sayang…”. Dalam hatiku berkata sendiri .”Emak tak payah suruh, aku tahu apa aku nak buat.”

“Napi lepas luar..ya sayang.” Pinta emak lagi. Aku cuma menggangukkan kepala tetapi aku tak pasti aku dapat lakukan itu. Kami terus berulit dan bau badan kami bersatu menambahkan berahi dan syahwat aku dan emak. “Emak, Napi nak masukkan.” Kataku. Emak menggangukkan kepalanya tanda bersedia untuk menerima batang anaknya ke dalam lubang farajnya.

“Masukkan sayang.” Dan serentak itu aku menekan batangku masuk ke dalam pepek emak aku. Muka emak berkeriut apabila aku menujah masuk. Aku tidak pasti adakah dia kesakitan atau kenikmatan tetapi aku terus mengerakkan punggungku. Emak memaut leherku sambil punggungnya digerakkan mengikut rentak hayunan punggung ku. Mulut emak terngangga kesedapan. Kepalanya dipusingkan kekiri dan kekanan melayan perasaan nikmatnya.

Tiba-tiba emak mengerang kuat dan merapatkan mulutnya ke mulutku. Lidahku dinyonyotnya serentak dengan kakinya mengejang dan tubuhnya menghenjut-henjut. Aku terasa batangku licin dan hampir terlepas dari kemutannya yang kuat. Aku sedar, emak telah sampai ke puncak nikmat.

Selepas itu mak berkata, “Mak dah sampai…puas, Napi teruskan sampai Napi puas.” Aku teruskan henjutanku dalam keadaan pepek emak yang basah dan licin. “Napi bila nak pancut..Napi cabut ya sayang.” Emak mengingatkanku lagi. Aku hanya mengganguk dengan optimis.

Aku tahu aku akan sampai dan aku lepaskan air maniku sedikit sedikit sambil aku teruskan hayunan batang ku. Dalam hati jahatku, aku ingin melihat emak aku menggandungkan anakku..atau? adikku. Apabila telah aku perahkan semua air maniku, aku pura-pura cabut dan memegang batang ku seraya berkata.”Napi sampai mak.”

Emak tidak menyedari bahawa air mani aku telah bercampur dengan air kelazatannya sendiri di dalam farajnya. Aku rebahkan tubuhku di atas tubuhnya sambil membisik ke telinga emak. “Sedap tak mak.”

mak menjawab.”Sedap sayang…emak puas untuk hari ini, abah……….” Belum sempat emak menghabiskan ayatnya aku menutup mulut emak dan berkata padanya. “Bila kita bersama atau bila-bila saja kita bersetubuh…mak jangan sebut nama atau pasal abah. Napi tak mahu dia menghantui hubungan kita dan bila depan abah, Napi panggil emak ..mak..tapi bila kita berdua sahaja, Napi panggil emak…Mah saja.” Nama emak aku ialah Mariamah oleh itu jika aku tersasul memanggilnya Mah tidak nampak sangat perbezaannya.

Selepas itu kami berbaring telanjang bogel sambil berpelukan, berkucupan dan berbual-bual tentang hubungan kami yang akan kami lanjutkan selama-lamanya. Aku nyatakan pada emak, aku bukan sahaja setakat sayang padanya, tetapi selepas malam semalam aku sebenarnya telah jatuh cinta pada emakku sendiri. Pada mulanya emak tidak dapat menerimanya tetapi selepas aku berjanji akan terus memuaskan nafsunya pada bila-bila masa emak mahu dan dengan berbagai pujuk rayuku seperti orang bercinta, emak akui cintaku. Aku juga memujuknya mengandungkan benihku jika ia menjadi dengan tidak sengaja. Dia pula mahu kami terus bercinta seperti pasangan suami isteri walaupun pada hakikatnya aku adalah kandungnya.

Hari-hari selepas itu kami kerap melakukan persetubuhan. Kami berzina seolah-olah aku suaminya. Perasaan cinta kami tidak dapat dibendung lagi sehinggalah pada hari abah pulang daripada berubat.

Pada malam abah pulang dari kampung, mereka tidur sebilik. Aku merasa cemburu yang amat sangat terhadap abah. Aku mahukan emak untuk ku sahaja tetapi aku harus menerima hakikat bahawa mereka adalah suami isteri. Abah berhak memperlakukan apa sahaja pada emak tetapi setiap kali abah selesai melampiaskan nafsunya, dia akan tertidur macam batang kayu sehingga emak mengejutnya pada waktu subuh untuk pergi kerja.

Pada subuhnya selepas abah pergi kerja. Emak akan memanggil aku masuk ke biliknya dan dia akan menceritakan apa yang berlaku. Walaupun abah telah berurut tetapi keadaannya pulih hanya untuk seketika sahaja dan akan kembali mengecewakannya, sebab itu kini dia memerlukan aku. Selepas emak melahirkan aku, emak tidak mahu mempunyai anak lagi kerana kehidupan kami susah dengan abah bekerja sebagai pemandu lori balak. Emak memakan jamu perancang supaya dia tidak hamil tetapi selepas abah kemalangan dia berhenti menggunakannya kerana air mani abah tidak lagi dapat membenihkan rahimnya.

Oleh kerana abah masih bekerja sebagai pemandu lori, tetapi kini dia memandu trailer, dia kerap jarang berada di rumah. Ada masanya sehingga tiga ke empat hari, baru dia pulang dan dia selalu memberitahu aku dan emak berapa lama dia akan keluar menghantar barang dari Kota Baharu ke Pelabuhan Kelang atau ke Johor Bahru. Maka itu aku dan emak mempunyai masa untuk bersama sebagai suami isteri di rumah. Emak tidak kesunyian lagi, dia akan dapat bila dia mahu dan begitu juga aku.

Sebulan telah berlalu dan emak tidak datang kotor lagi. Dia mengajak aku pergi ke klinik untuk memeriksa kandungannya. Sah doktor mengatakan bahawa dia telah mengandung. Pada mulanya emak kelihatan resah dan sugul. Sesampai di rumah, aku mengajaknya bersetubuh untuk meraikan tetapi emak menolak. Dia tidak tahu bagaiman hendak menyampaikan berita tersebut pada abah. Dia takut abah akan merasa syak bahawa emak telah menduakannya tetapi aku memujuknya dan mengajarnya bagaimana untuk memaklumkan kepada ayah. Aku menyuruhnya menunggu sehingga kandungannya berusia tiga bulan, baru dia memaklumkan kepada abah. Aku menyuruhnya mengatakan bahawa ia terjadi ketika abah menyetubuhinya selepas abah pulang daripada berurut.

Selepas aku menerangkan pada emak, barulah dia tersenyum dan kami pun masuk ke bilik lalu melayarkan lagi bahtera ke lautan kenikmatan. Kini tiada kata perlu diucapkan. Kenikmatan dan kepuasan adalah puncaknya. Aku dan emakku telah terlanjur jauh. Kini aku benar-benar rasa nikmat bermain cinta dengan emakku sendiri. Kami saling membalas cinta. Emak tidak menganggap aku anak kecil lagi malah aku dilayan sebagai suaminya setiap kali abah tiada dirumah sehinggakan ketika kami bersetubuh, aku tidak memanggilnya emak sebaliknya memanggil namanya dan emak memanggilku sayang atau abang. Kami bercinta seperti remaja yang sedang hangat bercinta sehingga lupa keadaan sebenar disekeliling kami. Kami sentiasa bersama-sama di mana sahaja. Orang kampung hanya tahu kami sebagai anak dengan emak tetapi apabila kami berada di tempat jauh dari kenalan, kami akan berjalan berpimpin tangan seperti suami isteri.

Di sekolah, kawan-kawan hanya tahu bahawa aku adalah seorang yang pemalu, tiada teman wanita yang tidak aku perlukan. Aku selalu ditanya oleh kawan-kawan kenapa aku tidak lagi keluar rumah bersiar-siar bersama mereka atau ke majlis-majlis harijadi rakan-rakan setingkatan. Ada yang mengatakan aku takut dengan emak dan abahku. Aku sudah tidak memperdulikan kawan-kawan ku lagi. Aku lebih senang berada disamping emakku di rumah. Kami bebas melakukan apa sahaja tanpa gangguan. Di kampung ku ini, jarak antara sesebuah rumah adalah jauh dan jarang sekali ada jiran yang bertandang kerana kebanyakkan mereka bekerja suami isteri di kilang-kilang di bandar berdekatan atau pun bekerja sebagai penoreh.

Hari berganti minggu dan minggu berganti bulan, kini perut emak sudah kelihatan menonjol. Abah sangat gembira kerana sangkanya dia telah menghamilkan emak tetapi hakikat sebenarnya, emak sedang mengandungkan cucu abah. Mereka berdua kurang bertengkar kini kerana emak hendak menjaga hati abah supaya dia tidak dapat mengesan perbuatan curang kami berdua. Aku dianggap oleh abah sebagai anak yang baik. Rajin membantu emak di rumah dan tidak bergaul dengan kawan-kawan yang sering kelihatan merayau-rayau keliling kampung.

Walaupun emak sedang sarat mengandung, persetubuhan kami tetap kerap seperti biasa. Dengan abah, emak hanya membiarkan sahaja di menyetubuhinya dengan batang lembiknya asalkan abah puas. Abah tidak pernah bertanya lagi mengapa emak tidak marah padanya apabila dia kerap terpancut dahulu walaupun dalam keadaan lembik tetapi emak tidak membenarkan lagi abah memasukkan jarinya ke dalam pepek emak. Selalunya selepas abah memuaskan nafsunya sendiri dan tertidur, emak akan merangkak masuk ke bilikku dan kami akan bersetubuh sepuas-puasnya. Aku selalu menunjukkan emak gambar-gambar porno dengan berbagai-bagai posisi persetubuhan tetapi emak kata dia tidak mahu buat seperti dalam gambar itu kerana padanya amat menjijikkan terutama adengan menjilat pepek dan menghisap batang. Dia lebih gemar melakukan persetubuhan secara konvensional atau secara tradisi dengan aku menghempap tubuhnya. Hanya sekali-sekali dia akan naik ke atas tubuhku dan kami bersetubuh secara itu. Aku pernah cuba sekali, cara bersetubuh dengan dia menonggeng dan aku masukkan batang aku dari belakang tetapi emak kata dia tidak puas dengan cara itu kerana aku tidak bermain dengan teteknya apalagi mengucup dan mengulum lidah ketika bersetubuh. Selepas itu, emak tidak mahu lagi bersetubuh dengan cara menonggeng. Walaubagaimanapun aku tetap merasa puas bersetubuh dengan emak.

Emak paling gemar aku menjilat seluruh tubuhnya sebelum kami bersetubuh sebab itu setiap kali kami hendak bersetubuh, emak akan membersihkan dirinya dahulu. Aku pula tidak suka emak memakai wangian. Aku lebih suka bau tubuh mak yang asli kerana ianya adalah bau berahi yang keluar apabila emak sedang berahi. Aku kadang-kadang cuba juga menjalarkan jilatan ku ke pepeknya tetapi cepat-cepat mak akan mengepitkan kelengkangnya.

Emakku

By Lucy →
Cerita ini cerita benar yang diceritakan oleh seorang duda muda ( usia 30-an ). Namanya Bang Usup. Ini bukan nama sebenarnya. Supaya pembaca tidak boring, bahagian awal ceritanya tidak aku nyatakan di sini, iaitu bahagian bagaimana Perempuan Mat Salleh 'contact' dia. Nama Perempuan Mat Salleh itu ialah "Janet". Bang Usup tak pandai berbahasa orang putih, manakala si Janet kurang fasih berbahasa Melayu. Kebanyakan interaksi menggunakan bahasa isyarat. Harap maklum. Babak Satu : Membasmi hama.

Seperti yang dijanjikan, jam 10.00 malam Bang Usup sudah berada di bilik hotel Janet. Dia duduk berehat sambil minum-minum bersama Janet yang berusia lebih kurang 45-46 tahun. Untuk permainan ini Bang Usup akan mendapat bayaran yang lumayan.Janet berdiri dan membelakangi Bang Usup. Dia mula menanggal pakaiannya; mula-mula baju gaunnya, kemudian bra dan pantynya. Telanjang bogellah dia di hadapan Bang Usup. Dia nampak selamba sahaja.Pada pandangan Bang Usup, walaupun sudah berumur, susuk badan Janet masih seksi dan menggiurkan. Bahagian tundunnya berbulu tebal dan panjang dan nampak masih mungkum dan berisi. Kulit badannya nampak putih bersih walaupun berbintik-bintik di satu dua tempat. Raut wajah Janet bulat dan menawan. Kemudian dia mengunci pintu bilik lalu terus masuk ke bilik air/mandi.Pintu bilik mandi itu tidak ditutupnya. Dia berdiri tegak dan memandang ke arah Bang Usup. Dilambainya. Bang Usup bangun lalu masuk ke dalam bilik mandi itu. Tanpa membuang masa Janet membuka pakaian Bang Usup luar dalam. Berbogellah mereka berdua di situ. Bang Usup akur kerana itu semua sudah disain kontraknya kata orang.Dengan shower yang ada, Janet memandikan Bang Usup. Semua bahagian disiram dan disabun terutama bahagian yang tersepit atau bahagian yang tersembunyi; misalnya ketiak, celah kangkang, tengkuk dan seumpamanya. Dengan menggunakan ubat cecair dettol, Janet mencuci batang kemaluan Bang Usup. Bahagian takuk kepala batang kemaluan Bang Usup pun dicucinya. Lepas itu Bang Usup diminta menonggeng. Lubang burit Bang Usup juga dibersihkan oleh Janet.Dah siap, Bang Usup diminta memberus gigi dan membersihkan mulutnya. Sementara Bang Usup menggosok gigi, Janet pula membersihkan badannya seperti dia membersihkan batang kemaluan Bang Usup tadi. Cipapnya, lubang buritnya dan bahagian-bahagian sulit yang lain. Selesai menggosok gigi, Janet memberikan air listerin kepada Bang Usup untuk mencuci mulutnya. Kata orang Melayu berkumur-kumur.Dah siap mandi, Janet menghulurkan tuala bersih. Tahulah Bang Usup tujuannya iaitu untuk mengelap badannya supaya cepat kering. Dia pun bergerak ke ruang tengah bilik itu. Janet juga mengelap-lap badannya di situ. Sambil mengelap-lap badannya Bang Usup memerhatikan susuk badan Janet.Walaupun sudah berumur tetapi buah dadanya nampak masih tegang. Saiznya agak sebesar kelapa jambul. ( Kelapa tanpa sabut yang banyak dijual di kedai-kedai.) Tapi "tersandar" pada perutnya. Pinggangnya ramping, tidak seperti perempuan lain yang memboyak apabila dan berumur seperti Janet. Otot-otot paha, tangan, dan kulit mukanya masih belum berkedut. Rambutnya panjang dan kerinting. Sekarang basah kuyup. Dia tampak ceria dan senyum selalu.Batang kemaluan Bang Usup pula mula menegang tetapi belum keras dan tegak. Cuma mula menjulur dan terjuntai. Kepala batangnya jelas nampak berkilat. Nafasnya mula keluar masuk pantas, seperti orang penat sahaja. Kata orang itu tandanya dia sudah berahi.Selesai mengelap badannya, Janet mengeringkan rambut menggunakan hair dryer. Lepas itu dia bersikat dan berbedak. Semua pelipatan disembur minyak wangi. Bak kata orang, berhias dan bermake-uplah dia. Lepas itu dia mengenakan baju tidurnya yang 'see-thru' pula. Wajahnya tampak berseri, tubuh badannya seksi dan memberahikan. Suasana di bilik itu harum semerbak dengan bau-bauan.Secara utau atau bahasa isyarat, dia meminta Bang Usup berbuat macam dia. Sikat rambut, bubuh pewangi pada ketiak dan semua tempat-tempat sulit, termasuk celah kangkang dan lubang burit. Semua itu dilaksanakan oleh Bang Usup. Kemudian dia memakai baju tidur Janet yang lain. Nampak melondeh kerana tubuh badan Bang Usup agak kecil jika dibandingkan dengan Janet

Babak Dua : Pertemuan Pertama
Mereka berdua sedang berbaring di atas katil. Bang Usup menelentang dan nampak terbujur saja. Janet pula menghiring bertongkatkan tangan kiri. Manakala tangan kanannya meraba-raba dada Bang Usup. Ada masanya dia mengusap-usap jembut Bang Usup. Mungkin tujuannya untuk merangsang keberahian Bang Usup. Apabila dilihatnya batang kemaluan Bang Usup menegang, Janet membawa tangan Bang Usup supaya mengusap-usap jembutnya pula. Fahamlah Bang Usup. Janet pula menelentang dan kakinya sedikit dikangkangkan. Bang Usup duduk bersila dan mula meng- usap-usap jembut Janet. Tangan yang lagi satu pula menguli-uli dan meramas-ramas buah dada.belum ada apa-apa lagi. Tetapi Janet nampak mengeliat mungkin terasa kesedapan dan kelazatan apabila biji kelentit dimain-mainkan dengan jari. Dalam pada itu, Janet meminta Bang Usup mengisap puting susunya. Membongkoklah Bang Usup. Dia menyembamkan mukanya pada buah dada. Ditonyohkan mukanya bertalu-talu. Bertalu-talu juga dia mengisap puting susu. Tangan Janet mengusap-usap terusan- terusanrambut Bang Usup.Kemudian dia terus menjilat-jilat perut Janet. Perlahan- lahan turun arah ke cipapnya. Sampai di bahagian cipap, Janet memegang kedua belah kakinya lalu meminta Bang Usup menjilatnya. Agak lama di situ. Bang Usup mula terasa air liurnya masin. Ini tandanya Janet sudah mula berahi, kerana air berahinya dah mula membasahi lubang cipapnya.Tanpa disuruh Bang Usup mula menjilat-jilat biji kelentit Janet. Apalagi Janet mula mengerang. Tangan Janet terus-terusan menggentel buah dadanya sendiri. Bang Usup memain-mainkan lidahnya pada biji kelintit Janet. Dijilatnya bertalu-talu. Dan ada masanya disedutnya biji itu lama-lama.Apalagi, Janet terus-terusan mengerang... merintih, "Oh! That's good! Lagi Sup... lagi."Bijak Jenet. Dia mengangkat ke udara kedua-dua belah pahanya yang gebu itu dan dikangkangkan luas, jelas kelihatan bibir cipapnya tertonjol ke luar akibat biji kelentitnya mengembang dan menjojol, seolah-olah macam nak tersembul keluar.Janet memasangkan kondom pada batang kemaluan Bang Usup. Tatkala tegang itu, batang Bang Usup tegaknya dua kali ganda tinggi telapak tangan Janet. Agak tebalnya saiznya, tetapi kondom American Size tu paling sesuai untuk Bang Usup. Dia terasa ketat dan selesa.Sebiji bantal diletakkan di bawah punggung Janet . Segera Bang Usup memasukkan batang kemaluannya ke dalam lubang cipap Janet yang berlendir dan licin itu. Sambil meniarap dan menindih Janet, Bang Usup menongkat dadanya dengan kedua-dua belah tangannya.Punggungnya diungkit-ungkit ke atas. Mungkin Janet mencari posisi yang tersedap baginya. Ini dibiarkan oleh Bang Usup. Tangan Janet memeluk erat tengkuk Bang Usup. Ada masanya dia meramas-ramas buah dadanya sendiri. Mulut Janet mengucup mulut Bang Usup. Lidah Bang Usup diisap habis dek Janet. Janet berhenti mengisap. Sebaliknya dia menjulurkan lidahnya ke dalam mulut Bang Usup. Fahamlah Bang Usup supaya dia mengisap dan menyedut lidah Janet. Tatkala itulah lubang cipap Janet mula mengemut.Tanpa disuruh, Bang Usup mula menghenjut lubang cipap Janet. Mula-mula rentaknya perlahan saja. Ada masanya bertalu-talu dan rehat sebentar. Kadang-kadang Bang Usup henjut dalam-dalam. Apabila lubang cipap Janet mula mengisap- ngisap atau menyedut kuat, Bang Usup mula menghenjut terus- terusan dan agak laju. Apalagilah, Janet terus-terusan mengerang."Come on, laju lagi...Kuat lagi... aaaaaaagggggggghhhhhhhh, Sedapnya!"Buah dadanya diramas-ramasnya. Mungkin juga untuk menahan kelazatan yang dia terima hasil henjutan batang kemaluan Bang Usup. Seketika kemudian, Bang Usup pun memancutkan air kenikmatannya. "Uuuuuuuggggggghhhhhh," ngerang Bang Usup"Oh! Thanks God.", begitulah suara Janet.Bang Usup bangun lalu melutut di hadapan cipap Janet. Sebaik saja batang ditarik keluar, bibir cipap bertaut semula dan nampak berlendir.Janet juga turut duduk lalu mengambil segumpal kertas tisu. Menggunakan kertas tisu itu dia membalut kondom yang masih terpasang pada batang kemaluan Bang Usup. Ditariknya keluar. Dibungkusnya rapi lalu dibuang ke dalam bakul sampah.Dengan menggunakan segumpal kertas tisu, Janet mengelap-lap bahagian luar cipapnya. Janet membetul-betulkan rambutnya kemudian baju tidurnya. Dia pun baring semula.Bang Usup terpaksa ke bilik air bogel. Dia dimesti membasuh batang kemaluannya seperti tadi, walaupun di tengah malamBabak Tiga : Kepanasan
Mereka cuba melelapkan mata tetapi hampa. Entah berapa kali Janet beralih tempat, sekejap megiring ke kiri, sekejap ke kanan. Sekejap lagi dia menelentang. Nak berbual tak tahu berbahasa Melayu. Yang jelas Bang Usup terasa letih. Penat kata setengah orang. Dia terus-terusan menelentang dan berselimut, kedua- dua belah tangannya di atas kepalanya. Dia perlu berada di situ sampai pagi bagi menyempurnakan hajat Janet.Walaupun suasana dalam bilik itu sejuk kerana adanya alat air conditioner, Bang Usup nampak Janet berpeluh dan kepanasan. Resah gelisah saja nampaknya. Bagi Bang Usup keadaan bilik itu amat sesuai dan nyaman sekali. Selama ini Bang Usup belum pernah meniduri perempuan setua Janet. Inilah kali pertama dan perempuan itu orang putih pulak. Dah tu dapat bayaran pulak.Bang Usup memberanikan dirinya memeluk Janet yang mengiring ke dinding itu. Tangannya memain-mainkan buah dada Janet. Janet tidak menolak. Apalagi, Bang Usup melajak ke tempat-tempat lain. Meraba-raba dan mengusap-usap tempat yang Bang Usup fikirkan berahi. Janet bangun lalu duduk. Dia menanggalkan baju tidur- nya dan membuangkannya ke lantai. Kemudian dia berbaring menelentang semula. Bibirnya senyum bila mata bertentang mata dengan Bang Usup.Peluang yang ada tidak dilepaskan oleh Bang Usup. Bang Usup terus-terusan mengusap jembut Janet yang tebal itu. Berahi pula Bang Usup tatkala mengusap-usap jembut Janet. Mulut Bang Usup pula menyonyot buah dada Janet. Mereka sama-sama mengiring dan berdepan. Bang Usup teroka mulut Janet. Terasa lidah Bang Usup dinyonyot. Lepas itu lidah Janet pula dinyonyot dek Bang Usup.Janet merangkul kuat badan Bang Usup. Semakin dinyonyot lidahnya semakin kuat Janet merangkul Bang Usup. Bang Usup terasa buah dada Janet sudah keras semasa mereka berdakapan. Panas dan memberahikan. Tangan Bang Usup mengurut-urut bahagian belakang Janet. Tidak berpeluh tetapi terasa hangat. Mulut mereka masih bertaut. Mereka silih berganti menyonyot lidah.Tiba-tiba tangan Janet mencari batang Bang Usup. Dipegangnya erat-erat. Adakalanya dilancapnya. Dibiarkan saja dek Bang Usup. Dah tegak dan keras. Bang Usup menelentang. Janet cuba memasang kondom tetapi sampulnya tidak mahu dikoyakkan. Dibuangnya ke lantai. Ambil lagi satu serupa juga. Janet segera menunggang perut Bang Usup. Dengan menonggeng-menonggeng dia cuba memasukkan batang Bang Usup ke dalam lubang cipapnya."No condom ?", tanya Bang Usup."No.. you mahu pakai", tanya perempuan Mat Salleh itu."No.. tak mahu,". balas Bang Usup.Setelah dicuba dia berjaya. Dihenjut-henjutnya beberapa kali bagi memastikan kedudukan batang Bang Usup serasi dengan biji kelentitnya. Bang Usup terasa sedap. Dia menojah-nojahkan batangnya dengan harapan dia dapat menggesel-gesel biji kelentit Janet. Dibuatnya berulang kali. Tenyata ini dapat memberahikan Janet. Lubang cipap bertambah sempit.Dengan tangan di atas dada Bang Usup, Janet menghenjut ke atas ke bawah cipapnya. Biji kelentitnya bergesel-gesel dengan batang Bang Usup. Terpejam celik mata Janet merasakan nikmatnya. Cerap-cerup bunyi lembut kedengaran. Pada Bang Usup, biji kelentit Janet dah lama kembang. Udah beberapa kali kelentitnya basah kering. Ternyata lubang cipap Janet masih berlendir dan Bang Usup pula dapat kenikmatan dan kelazatan.Semasa Janet menghenjut ke bawah, Bang Usup pula menojah ke atas. Batang Bang Usup masuk dalam. Cipap Janet bertemu biji pelir Bang Usup. Aksi ini berulang kali. Setiap kali menojah, setiap kali itulah Janet mengerang kesedapan. Sekonyong-konyong Janet berdiri lalu melutut di sisi Bang Usup. Dicekaknya batang Bang Usup yang keras lagi berlendir itu, lalu DIJILAT-JILAT oleh Janet dengan rakus dan bernafsu sekali.Bang Usup mengeliat habis. Terangsang sampai ke otak sedap dan lazatnya perbuatan si Janet itu. Apabila dah tak ada lendirnya lagi, Janet berbaring dan menelentang dengan kakinya dikangkangkannya ke udara. Tangannya pula rancak meramas-ramas buah dadanya yang menegang dan membulat itu."Cepat ... Cepat ... fuckme hard.", kata Janet merayuBang Usup segara bangun dan melutut di hadapan cipap Janet. Ditojah masuk batangnya ke dalam lubang cipap Janet yang masih berlendir itu. Bang Usup terus-terusan menojah batangnya di dalam lubang cipap. Bak kata orang , dihenjutnya habis-habisan.Janet mengerang kuat. Ada masanya dia terjerit kesedapan. Otot-ototnya terutama perut menegang dan berketul-ketul. Kedua- dua belah kakinya mengepit kuat pinggang Bang Usup. Jelas juga nafasnya terlalu rancak keluar masuk. Dadanya kuat bergelombang. Saat inilah Bang Usup memancutkan air nikmatnya di dalam lubang cipap Janet.Tatkala terpancutnya air Bang Usup itu Janet mengangkat cipapnya ke atas. Ngerangnya kuat berpanjangan. Suaranya hilang dalam kesedapan dan kelazatan. Janet layu kecundang. Badannya lemah-longlai. Matanya terpejam. Walaupun dah keluar, Bang Usup meneruskan henjutannya. Mula-mula deras, kemudian alun-alun dan akhirnya terjadilah hentakan terakhir.Bang Usup terus rebah di dada Janet. Didayakan juga dek Janet memeluk Bang Usup. Batang Bang Usup masih berendam di dalam lubang cipap Janet. Lendir semakin banyak membasahi bibir cipap Janet Tatkala itu batang Bang Usup mula mengendur dan beransur-ansur terpacul dari dalam lubang cipap. Dan air mani mula membuak keluar dan meleleh daripada mulut cipap Janet.Entah berapa lama Bang Usup tertidur di atas perut Janet, tidak dapat dipastikan. Yang pastinya, apabila air nikmat Bang Usup dapat menyirami lubang cipapnya, Janet betul-betul mendapat kepuasan yang carinya. Air mani Bang Usup benar-benar memberi kelazatan dan kesedapan yang belum pernah dikecapi dek Janet yang selalu mahu menggunakan condom. Dia lemah longlai dan puas dalam buaian mimpi indahMasuk waktu subuh Bang Usup dah terjaga. Dia bangun dan mengenakan pakaianya. Jika lambat dia keluar dari bilik Janet lain jadinya. Janet juga terjaga. Dia faham bahawa dia perlu membayar kos perkhidmatan yang diberikan oleh Bang Usup. Dia segera mencapai dompet duitnya. Dia mengira-ngira.Bang Usup menghampiri Janet lalu mencium sayang dahinya. Janet berdiri lalu mencium dan mengucup bibir Bang Usup. Janet menghulurkan lima keping wang seratus, dua keping lebih daripada yang dijanjikan.Diterimanya wang tersebut lalu digenggamnya. Matanya tajam memadang Janet. Kemudian dia memegang tangan Janet lalu meletakkan gumpalan wang itu di tapak tangan Janet. Bang Usup senyum dan terus berlalu dari situ.Janet kaget. Lama dia membatu. Tiba-tiba... "Hei Usup.. please wait."

Episod Dua
Pendahuluan:
Kalau masih ingat tentang Janet dan Bang Usup dalam cerita Perempuan Mat Salleh tentu mudah kita mengikuti cerita selanjutnya. Pada mulanya Bang Usup dijanjikan 500.00 sebagai ganjaran meniduri atau memberi kepuasan seks Janet yang berusia 45 tahun itu. Tetapi Bang Usup memberikan perkhidmatan itu secara percuma. Tentu ada keistimewaan perempuan mat salleh yang bernama Janet.Kali ini Janet datang lagi mencari Bang Usup. Dia berharap benar mahu berjumpa Bang Usup. Tentunya ada rahsia besar yang tersembunyi. Ikutilah pengakuan ikhlas Bang Usup kali ini.

Babak Satu: Mandi bersama.
Bang Usup dan Janet sama-sama mandi di dalam bilik air pada petang itu. Mula-mula Janet yang memandikan Bang Usup. Semua bahagian anggota sulit Bang Usup dibasuh, disabun, dan dibersihkan. Bagi Janet, Bang Usup yang membasuh dan membersihkan semua bahagian sulitnya. Dengan menggunakan semburan air shower, Bang Usup membasuh-basuh buah dada Janet. Dalam pancutan air, tangan Bang Usup meramas-ramas buah dada yang besar lagi bulat itu.Kemudian Bang Usup menyirami jembut tebal Janet. Sambil menyemburkan air, tangan Bang Usup menyapu-nyapu cipapnya. Jari telunjuknya menggesel-geselkan biji kelentit Janet. Naluri seks Janet mula terangsang.Lubang dubur Janet juga dibasuh oleh Bang Usup. Kali ini faham sungguh Bang Usup akan kehendak Janet. Disabuninya. Lepas itu Janet disuruh duduk bercangkung di atas sinki tandas. Peluang tak dilepaskan oleh Bang Usup. Dia segera menjilat- jilat biji kelentit Perempuan Mat Salleh itu. Ternyata kelentitnya semakin bengkak apabila semakin dijilat oleh Bang Usup. Buah dadanya semakin tegang dan keras.Memandangkan Janet sudah berahi, Bang Usup melancap-lancap batang kemaluannya supaya ianya benar-benar keras macam kayu. Dia membetulkan posisi Janet yang duduk di atas sinki. Janet mengikut saja kehendak Bang Usup. Dia begitu percaya tentang kebolehan Bang Usup untuk memuaskan naluri seksnya. Dia tersandar pada dinding kolah bilik mandi tersebut. Dan kakinya terangkat ke udara.Kemudian dia menyorong batang kemaluannya masuk ke dalam cipap Janet. Apabila semuanya ok, Bang Usup memulakan kayuhannya. Mula-mula slow and steady sahaja. Tangan Bang Usup memegang keras kaki Janet. Tangan Janet pula menggentel-gentel puting susu dan ada masanya diramas-ramasnya kedua belah buah dadanya. Pancuran air shower dari atas kepala terus membasahi mereka berdua. Walaupun disirami air, nafsu panas berahi mereka tidak dapat dipadamkan begitu mudah.Lubang cipap Janet bertambah ketat dan berlendir. Kerja sorong tarik batang kemaluan Bang Usup begitu mudah sekali. Setiap disorong ke dalam, setiap kali itulah Janet mengerang dan mengaduh kesedapan."Please Usup..please fuck me hard," rayu Janet yang mahukan Bang Usup menghenjut dalam-dalam dan laju-laju.Kehendak Janet ditunaikan dek Bang Usup. Janet menjerit terlolong dek kesedapan akibat lubang cipapnya digesel-gesel rakus oleh batang kemaluan Bang Usup. Bang Usup juga ikut mengerang kelazatan kerana sudah pasti air nikmatnya sudah membasahi kesuburan dan kelembapan biji kelentit Perempuan Mat Salleh itu.Babak Dua : Anak angkat
Pada awal malamnya mereka duduk-duduk berehat di kerusi panjang. Bang Usup bersandar dengan kedua-dua belah tangannya mendepa di atas penyandar kerusi sofa yang panjang itu. Manakala di sisinya terbaring Janet berbantal paha Bang Usup. Mereka berpakaian kemas.Dengan tiba-tiba Janet menelefon seseorang. Tak sampai beberapa minit pintu di ketuk orang. Masuk seorang gadis sunti berpakaian blaus putih dan berskirt hitam. Janet memperkenalan bahawa gadis sunti itu sebagai anak angkatnya bernama Mary, berketurunan Vietnam.Janet mengunci pintu biliknya. Dia mula menciumi pipi Mary. Pada mulanya Bang Usup menyangka perbuatan Janet mencium Mary seperti ibu mencium anak kesayangannya. Sangkaan Bang Usup meleset sekali. Janet mula melucutkan seluar dalam Mary yang masih di bawah umur iaitu kurang daripada enam belas tahun. Mary juga macam seperti dilatih lalu menciumi pipi Janet. Tangannya hebat menanggalkan semua pakaian Janet.Bang Usup masih duduk termanggu di kerusi. Dia kaget melihat kelakuan Janet yang cuba memberahikan anak angkatnya, Mary. Mary dah telanjang bulat. Buah dadanya mula mengeras akibat diusap-usap oleh Janet.Tanpa banyak soal, Mary segera menelentang dan Janet pula memeluknya sambil mencium pipi dan mengucup mulut gadis sunti itu. Tangannya terus-terusan mengusap buah dada Mary. Buah dada Mary bulat menegang. Cipap Janet nampak terkepit di celah-celah pahanya. Buah dadanya yang bulat dan besar menghantuk-hantuk dada Mary. Mulutnya terus-terusan mencumbui gadis itu.Kaki dibengkukkannya dengan lutut ke udara. Pahanya dikangkangkannya sedikit. Jembutnya hitam pekat membuat Bang Usup bertambah berahi. Tebing cipap Mary tebal setebal jari kelingking. Tebing cipapnya bertaut antara sama lain. Rapat hingga tak nampak biji kelentit. Setelah dipelawa oleh Janet, Bang Usup masuk semangkuk. Dia juga sudah menanggalkan pakaiannya. Batang kemaluannya juga sudah menegang, memanjang dan mengeras.Mary terus terangsang berahinya apabila cipapnya dijilat oleh Bang Usup. Jilatan demi jilatan dilakukan. Makin kuat dan panjang Mary mengerang kenikmatan. Bang Usup membuka bibir cipap Mary. Jelas kelihatan biji kelentitnya sudah kembang dan dipenuhi lendir. Bang Usup terus menyedut. Mary mengangkat-angkat cipapnya setiap kali biji kelentitnya disedut dan diisap oleh Bang Usup. Gadis sunti itu meraung kesedapan dalam kenikmatan.Tak henti-henti dia mengerang. Matanya terpejam habis. Buah dadanya bulat dan tegang.Janet menoleh ke arah Bang Usup. Dia mahu Bang Usup segera meratah daging muda yang disediakan. Tindakan Janet ini seolah-olah mahu membalas budi Bang Usup. Orang mengantuk disorongkan batal. Bang Usup segera naik merangkak. Tangannya melancap-lancap batangnya. Dengan melutut di depan pintu cipap Mary, Bang Usup mengesel-geselkan kepala batang kemaluannya. Apalagi, Mary terus-terusan mengerang. Badannya mengeliat habis. Sukar dipegang. Kali ini batangnya disorong masuk ke dalam di antara celah-celah bibir cipap Mary yang tebal itu. Dengan sekali sorong sahaja, batangnya udah masuk sekerat. Bang Usup berehat untuk merasakan kenikmatan yang sedang diperolehi. Waktu itu semakin kuat pula Mary mengerang. Ada ketikanya dia meraung. Janet pula memain-mainkan biji pelir Bang Usup. Kekok nampaknya Bang Usup kali ini.Bang Usup membetul-betulkan posisinya. Dengan bertongkatkan siku, dia mula mendakap dada gadis itu. Batangnya masih belum dihenjut-henjutkannya. Mulutnya saja yang mengusap-usap dan menjilat- jilat buah dada Mary. Tiba-tiba saja Bang Usup bertambah geram dan berahi. Sambi mengucup mulut Mary, Bang Usup mula menghenjut-henjut. Ada keistimewaan pada lubang cipap Mary. Fikir Bang Usup. Masakan dia masih dara lagi.Bang Usup terasa ada air lendir keluar dari cipap Mary. Namun dia teruskan juga menghenjut-henjut. Menyorong batang keluar masuk. Anih, kelentit Mary sentiasa berlendir !. Keadaan Mary yang terus-terusan meraung dan menjerit itu, mula menimbulkan rasa kasih dan sayang kepada Bang Usup. Dia tidak sanggup lagi menghenjut lebih lama. Cukuplah sudah Mary menahan kesedapan dan kelazatan.Tapi apakan daya, air Bang Usup belum mahu terpancut. Maklumlah baru pagi tadi dia menyirami biji kelentit mak angkat Mary, Janet. Mula saja Bang Usup menghenjut-henjut, mulalah Mary meraung panjang. Semakin lama semakin lemah raungan Mary dibuatnya. Keadaan Mary yang masih terlalu muda itu tak mampu menahan penangan Bang Usup yang penuh berpengalaman itu.Perlahan-lahan Bang Usup bangun lalu menarik keluar batang kemaluannya yang masih tegang dan keras itu. Lendir berwarna MERAH ikut sama meleleh dari dalam cipap Mary. Sahlah Mary masih DARA sejurus sebelum Bang Usup meragutnya. Mary senyap, lemah-longlai dan tidak bermaya lagi.Janet gembira. Wajahnya tersenyum mesra. Dia segera mendakap Bang Usup lalu mencium pipinya. Dia segera melancap batang Bang Usup yang tegang lagi keras itu lalu mengucup dan menjilat-jilatnya. Begitu pelahap sekali dia menelan lendir- lendir yang melekat pada batang Bang Usup.Abang Usup tak sampai hatinya nak menegah perbuatan si Janet. Dia juga tak sampai hati nak menggangu Mary yang keletihan kerana menahan kesedapan dan kelazatan ketika disetubuhi. Dibiarkan Mary lena dalam kenikmatan. Bang Usup beralih ke katil sebelah. Janet ikut saja. Dia menelentang dengan batangnya tegak dan keras bak menongkat langit.Apalagi, Janet segera memasukkan batang kemaluan itu ke dalam lubang cipapnya. Rupa-rupanya biji kelentitnya sudah lama kembang sebab penuh berlendir. Dia mula berahi semenjak melihat Bang Usup meratahratah cipap anak angkatnya itu. Kali ini Janet sendiri yang mendayung perahu. Sambil mengerang dan meraung kesedapan Janet terus-terusan membuat henjutan demi henjutan.Dalam keadaan itu, Bang Usup segera memberi pancutan air nikmat untuk Janet. Basah dan panaslah biji kelentit Janet disirami oleh pancutan air mani Bang Usup. Janet masih terus menhenjut-henjutkan cipapnya yang berlendir habis itu. Bang Usup mengeliat- ngeliat menahan kegelian dan kelazatan. Dengan tiba-tiba saja Janet meraung panjang kerana kelazatan. Lalu dia rebah mendakap dada Bang UsupBabak Tiga: Menyudahkan tugas
Sekembalinya Bang Usup bersarapan pagi bersama Janet dan Mary, dia dapati katilnya sudah berkemas. Dia menggolek- golekkan badannya di atas katil. Dia meniarap lalu terlelap.Pintu di ketuk orang. Bang Usup mengangkat kepalanya. Sah ada orang di luar. Dia segera bangun lalu membuka pintu. Mary yang masuk. Segera pintu ditutup semula.Rupa-rupanya Janet bersama-sama dengan seorang rakannya pergi shopping di pusat bandar. Mary enggan ikut kerana takut letih apabila pulang dari shopping nanti. Alat penghawa dingin segera dibuka. Khuatir nanti Mary kepanasan. Lampu dipasangkan. Radio kecil Bang Usup dibunyikan. Kedengaran berkumandang lagu-lagu di Radio Era.Bang Usup duduk di tepi katil. Menghela nafas panjang. Perjalanan nafasnya kembali tenang. Tiba-tiba saja Mary bangun lalu duduk di sisi Bang Usup. Bang Usup jadi gelisah, tak tahu apa nak dikata.Mary memulakan pertunjukan. Dia berdiri lalu membuka blausnya. Dia tidak memakai coli. Dicium-ciumkan buah-buah dadanya ke muka Bang Usup. Seolah-olah dia meminta Bang Usup mengisapnya. Sebaliknya Bang Usup menanggalkan skirt Mary, kemudian baru melucutkan seluar dalamnya. Bulat telanjanglah si Mary di hadapannya. Bang Usup bangun. Perlahan-lahan dia merebahkan Mary. Bang Usup pun segera menanggalkan sendiri pakaiannya.Fikir Bang Usup, budak ini tidak perlu dirangsang kuat. Memadai hanya dengan kucupan dan isapan buah dadanya. Soalnya, apakah batang Bang Usup sudah cukup tegang dan keras. Dengan melancap-lancap sedikit sebanyak, batang Bang Usup sudah tegang dan keras. Dia membasahi batangnya dengan menyapu air liurnya sendiri.Semantara itu Mary sudah siap menyediakan dirinya. Pinggulnya dilapik dengan batal nipis. Tangannya mengusap-usap cipapnya sendiri. Ternyata cipapnya sudah berlendir. Apalagilah, Bang Usup segera merangkak ke celah kangkang Mary. Diangkatnya kedua-dua belah kaki Mary lalu disangkutkan pada bahunya sendiri. Bang Usup mula membenamkan batangnya ke dalam lubang Mary.Semasa Bang Usup membenamkan batangnya, Mary agak kurang selesa. Kedua-dua belah tangan Mary menolak-nolak lembut dada Bang Usup. Mungkin cipapnya terasa ngilu sedikit selepas diteroka buat pertama kali malam tadi. Tetapi matanya nampak terpejam celik menahan kelazatan dan mulutnya mula merintih sedap. Dihenjutnya perlahan. Batang Bang Usup masuk separuh. Mary nampak selesa. Biji kelentitnya kembang dan berlendir. Henjut lagi. Dalam masuknya.Dengan bertongkatkan kedua-dua belah tangannya Bang Usup cuba merapatkan sedikit dadanya ke arah dada Mary. Harus diingat, kaki Mary masih di bahu Bang Usup. Bak kata orang , dilipat habis. Bang Usup mula berdayung. Perlahan sahaja rentaknya. Mary tenang menerima kehadiran batang Bang Usup di dalam lubang cipapnya. Tangannya menggentel-gentel puting susunya sendiri. Dada Mary turun naik. Buah dadanya membulat dan menegang. Ini tandanya dia sudah berahi.Apalagilah, hasil kemutan cipap Mary yang kembang dan berlendir yang memberahi itu Bang Usup mula naik berahi. Rasanya dia mahu saja segera memancutkan air nikmatnya. Dalam keadaan ini Bang Usup terus-terusan berdayung. Sekejap perlahan sekejap lagi laju.Memang sah Mary tidak dapat menahan kesedapan dan kelazatan yang diberikan oleh Bang Usup. Dia terus-terusan meraung. Nafasnya keluar masuk begitu deras sekali. Lubang cipapnya bengkak habis, lendir semakin kering. Kemutan bertambah kuat. Bang Usup pun memancutkan air nikmatnya. Serentak dengan itu Mary menjerit kuat. Sekali. Senyap. Dia lemas. Lemah-longlai dan dia sudah tidak bermaya lagi .Bang Usup terus-terusan berdayung, dari deras ke rentak perlahan. Akhirnya terhenti. Kaki Mary diturunkan ke bawah. Bertongkatkan siku, Bang Usup mendakap dada Mary. Batang Bang Usup masih di dalam lubang cipap Mary. Keras dan tegang. Cuma lendir mulai meleleh di celah-celah bibir cipap Mary. Hidung Bang Usup mula menciumi pipi Mary, kiri kanan silih berganti. Bibir Mary pun dikucup- kucupinya.Dengan memegang kedua-dua belah buah dada, Bang usup menjilat-jilat buah dada Mary. Ada masanya pula dia mengisap- isap dan menyedut habis puting susu Mary. Bang Usup mula berahi semula. Batangnya bertambah tegang dan keras. Oleh kerana Mary masih lemah Bang Usup mengangkat sendiri kedua-dua belah kaki Mary dan meletakkannya di atas bahunya. Seperti yang dilakukannya tadi.Bang Usup pun memulakan henjutannya bagi pusingan kedua. Henjutan Bang Usup slow and steady. Cuma cipap Mary yang riuh berbunyi. Kericap... kericap berterusan. Bunyi itu semakin lama semakin perlahan. Sebaliknya suara Mary yang mendengus kesedapan pula bertambah nyaring. Matanya masih pejam. Tangan diletakkannya di atas buah-buah dadanya yang bulat lagi muntuk itu.Sekali lagi kelentit Mary kembang. Lendir yang ada mula kering. Sedutan atau kemutan berlaku. Bang Usup naik berahi. Dia mula mahu memancutkan air nikmatnya buat kali kedua. Jadi, Bang Usup menghenjut-henjut deras dan keras tanpa henti. Sekali hentakan lagi, terpancutlah air nikmat itu.Suara berdengus kesedapan Mary bertukar menjadi jeritan. Dia memekik kesedapan setiap kali Bang Usup menghenjut. Air nikmat terpancut. Mary memekik kuat. Sekali. Bang Usup rebah. Mary tenggelam bersama kelazatan pancutan air mani Bang Usup.

Episod Tiga : " Meneguk Air . . . "Baru sebentar tadi Bang Usup tiba di rumahnya setelah penat bekerja. Sedang dia duduk berehat-berehat menghadap Laut China Selatan dia nampak Ludin berlari-lari anak menuju ke rumahnya. Di tangannya ada sekeping kertas. Setelah menghulur wang siling RM 1.00 Ludin budak berusia 10 tahun itu pun belah. Bang Usup membuka surat itu lalu membacanya. Sambil membaca dia tersenyum. Dia memandang jam di tangannya."Baru pukul 5.00 petang", rungut Bang Usup sambil mencarik-carik surat tadi. Carikan-carikan kertas tadi dilambungkan ke udara. Maka berterbangan ditiup angin Laut China Selatan.Seperti yang diminta oleh pengirim surat petang tadi, Bang Usup terus menuju ke bilik yang ditentukan. Tepat jam 10.30 malam dia tiba di depan pintu. Bang Usup ketuk berturut-turut tiga kali. Tak lama kemudian pintu dibuka dan muncul perempuan mirip wajah orang cina berusia dalam lingkungan 20-21 tahun."Jemput masuk, Bang usup" kata perempuan sambil menarik tangan Bang Usup.Bang Usup pun melangkah masuk dan perempuan itu menutup kembali pintu biliknya. Ada dua kerusi di bilik itu yang dipisahkan oleh sebuah meja di antaranya. Bang Usup duduk yang sebelah kanan manakala perempuan itu duduk di atas katil saja. Bang Usup benar-benar kurang faham siapakah perempuan yang begitu mesra menyambutnya ini."Dah lupa sama saya, Bang Usup. Tiga tahun dulu dalam bilik ini Bang Usup fuck saya." Terang perempuan itu. Jenuh Bang Usup mengingatkan namanya. Kerana dah ramai perempuan mat salleh yang ditidurinya."Apa nama kamu, Janet ?" tanya Bang Usup yang masih keliru itu."Bukan Janet Bang Usup. Janet mak saya. Nama saya..""Mary !", sampuk Bang Usup."Ya ! Mary. Nama saya Mary." Kata perempuan itu sambil ketawa. "Masa itu umur saya baru enam belas tahun. " terang perempuan lagi."Mana Janet, dia tak ikut samakah ?""Dia ada di Amerika. Sudah satu tahun dia kahwin . Bang Usup apa kabar ?" tanya Mary dengan begitu mesra sekali."Oh !. Habis apa Mary cari di sini ?" tanya Bang Usup."Cari sapa lagi, cari Bang Usup la" sahut Mary. Dia berdiri lalu menghampiri Bang Usup. Kemudian dia duduk di atas riba. Tangan kanannya memeluk erat tengkuk manakala tangan kirinya bermain dengan muka Bang Usup. Bang Usup nampak gelisah dan serba-salah. Jelas kelihatan dia nampak takut."Bang Usup jangan susah hati, macam mana Janet bayar, macam tu juga saya bayar." terang Mary sambil jarinya menyapu-nyapu bibir Bang Usup."Bukan masalah bayaran Mary. Tetapi .... ""Tapi apa Bang Usup ?" desak Mary."Saya perlu masa, takut nanti Mary tak dapat apa-apa, susah hati saya." terang Bang Usup."Oh ! Itu tak jadi masalah." Balas Mary. Dia segera membuka butang baju Bang Usup. Dah siap dia menciumi pipi Bang Usup. Puas menciumi pipi Bang Usup dia segera mengucup mulut dan mengulum lidah Bang Usup. Akhirnya Bang Usup terpaksa melayan kehendak Mary. Jadi mereka berbalas-balas kuluman. Sekejap Mary yang menyedut dan sekejap lagi Bang Usup.Sambil bangun Mary manarik tangan Bang Usup. Dia mengajak Bang Usup ke atas katil. Bang Usup bangun lalu menanggalkan baju kemeja. Mereka berjalan bersama-sama dalam keadaan mereka berpeluk-pelukan. Walau sudah tidak tiga tahun lebih tua dari dulu, Bang Usup masih nampak tampan dan segak. Kebersihan diri lebih diutamakannya.Sesampai di tepi katil, Mary menolak Bang Usup. Tertelentang Bang Usup dibuatnya. Secepat kilat pula Mary baring lalu memeluk Bang Usup. Tangannya mengusap-usap dada Bang Usup yang berbulu itu.Jam tangan Mary berbunyi. Rupa-rupanya dah tengah malam, pukul dua belas. Mary bangun dan berdiri di tepi katil. Satu-satu pakainnya ditanggalkannya. Mula-mula blaus dan colinya. Ternyata kali ini buah dada Mary lebih besar dari dulu. Bang Usup memerhatikan sahaja. Buah dadanya bergegar dan bergoyang-goyang apabila membongkok untuk menanggalkan skirt dan panti.Sebaik sahaja pantinya ditanggalkan, Bang Usup nampak ari-arinya ( tempat bulu puki tumbuh) dicukur licin. Manakala tangan Mary menggosok-gosok tempat itu. Lepas itu dia mula nak menanggalkan pakaian Bang Usup. Dek kerana malu dibuat begitu, Bang Usup bangun lalu menanggalkan seluar dan seluar dalamnya.Bang Usup segara menjilat-jilat biji kelentit Mary. Apa tidaknya, kerana Mary dah sedia menyelakkan lubang pukinya. Lambat-lambat Bang Usup menjilat biji kelentitnya. Semakin lama semakin membesar dan berlendir biji kelentit yang dijilat Bang Usup. Mulut Mary mula mendengus."Erh erh erh erh." bunyi suara Mary mendengus bagi setiap jilatan Bang Usup.Batang pelir Bang Usup juga mula tegang dan beransur-ansur keras. Dia masih melutut di atas lantai di tepi katil. Lututnya dilapik dengan batal. Kedua-dua belah tangannya masih menolak kedua-dua paha Mary ke udara. Manakala kedua-dua belah tangan Mary bermain-main dengan puting teteknya sendiri.Kini mereka bertukar posisi pula. Bang Usup pula yang menelentang. Manakala Mary yang mengulum-ngulum batang pelirnya. Berbuih-buih mulut Mary akibat lidahnya menjilat-jilat kepala pelir Bang Usup. Badan Bang Usup mengeliat habis apabila Mary terus-terusan menjilat batang pelirnya. Kini batang pelirnya benar-benar tegang dan keras.Sesudah membasahkan batang pelir Bang Usup, Mary pun memasukkannya ke dalam lubang pukinya. Mary di atas, Bang Usup di bawah. Setelah kedua-duanya membetulkan posisi, Mary mula menghenjut. Dia membongkok sedikit dan kedua-dua telapak tangan diletakkannya di atas dada Bang Usup. Maka turun naiklah punggung Mary menghenjut pelir Bang Usup. Tak lama kemudian mulut Mary mula merengek panjang. Sambil menghenjut, tak putus-putus mulutnya menyebut, " Oh God ! Oh god. I'm cumming."Di samping Mary yang menghenjut, Bang Usup juga memainkan peranannya. Dia mampu menojah-nojah lubang puki Mary dengan batang pelirnya. Oleh kerana dia dah tak tahan lagi, dah climax, Mary bangun lalu duduk. Tangannya segera melancap-lancap batang pelir Bang Usup. Puas dengan tangan, dia gunakan mulutnya. Tangannya memegang bahagian bawah batang pelir Bang Usup. Manakala mulutnya turun naik melancapi pelir Bang Usup.Badan Bang Usup mengeliat habis. Mulutnya ikut sama merengek macam Mary. Maka terpancutlah air mani Bang Usup di dalam mulut Mary. Ternganga mulut Bang Usup apabila melihat kelakuan Mary. Macam tak percaya aje matanya. Semua pekatan air maninya ditelan habis. Mana-mana yang tertinggal dijilatnya habis. Semasa batang pelir itu dijilat. teruk Bang Usup menahan gelinya. Sampai lembik badannya dikerjakan oleh Mary.Lepas itu dia menarik nafas panjang. Itu tandanya dia puas. Kemudian Mary berlari-lari anak ke bilik air. Oleh kerana pintu tak ditutup, Bang Usup nampak dia berkencing. Bang Usup masih menelentang di situ. Dia perhatikan jam tangannya."Dah pukul dua belas empat puluh rupanya." bisik hati kecilnya.

Bang Usup

By Lucy →
Dulu mak aku bagi main dekat rumah sewa aku kat budak-budak perempuan kerja kilang.masa tu aku sekolah lagi jadi tak ada apa-apa la.diorang ni semua tu daripada aku,ada la dalam 1-3 tahun.aku sebab kuat study jadi aku tak fikir sangat tentang benda-benda tak elok walaupun aku ni kuat melancap.diorang ni memang seksi-seksi belaka.pakai baju tu kadang-kadang selak sampai kat paha.tapi aku masa tu tank ingat apa sangat. kisahnya bermula masa aku balik cuti,kak tu aku panggil kak ogy,dia datang sini sebab ada kerja sikit jadi dia lepak rumah aku jap.

satu malam tu lebih kurang ada la pukul 1 lebih pagi.aku pergi dapur nak minum air.bila aku nak masuk bilik tidur aku,kak ogy datang kat aku.dia kata nak borak ngan aku sebab lama tak jumpa aku.dulu masa kak tu main dekat rumah sewa aku,dia asyik senyum ja kat aku bila tengok aku.jadi aku pun ajak la kak ogy sembang-sembang.kak ogy dengan selambanya masuk bilik aku.masa tu family aku dah tidur dah.tapi kak ogy memang seksi masa tu.kak ogy pakai baju tidur yang kainnya jarang dan singkat.memang boleh nampak la body dia.bila dia dah masuk aku diam ja.kak ogy duduk atas katil aku ,aku lepak kat lantau aja.kita orang borak-borak lama-lama.masa kita orang tengah borak tu,aku asyik tengok kak ogy je,memang power body kak ogy.kulit cerah satu badan.aku ghairah gila bila tengok.tambah=tambah lagi bulu kat vagina kak ogy tak la lebat sangat,boleh la aku nampak vagina kak ogy.merah lagi vagina kak ogy.anak dara la katakan walaupun aku rasa kak ogy dah 26 tahun.

kak ogy memang tak perasan mula-mula aku asyik pandang semacam ja kat dia,aku asyik pandang tetek dan vagina dia.tetek kak ogy boleh tahan juga,puting cerah lagi.tapi memang nampak nyata puting tu.bila kak ogy perasan je kak ogy tanya "kenapa pandang kak ogy macam tu?".aku diam aje tapi dengan berani aku pun jawablah "kak ogy ni seksi la,kak ogy gunting ke bulu vagina kak ogy?".kak ogy senyum ja.kak ogy tanya "kenapa?".aku kata "tak ada apa".kitaorang masing-masing pandang antara satu sama lain.aku kata "best la bau kak ogy,kak ogy pakai perfume apa?".kak ogy kata "tak pakai apa-apa perfume,kenape nii?".aku kata "tak ada apa la,saja je,ghairah saya tengok kak ogy".kak ogy senyum je.di disitu ja aku dah mula nampak tetek kak ogy dah naik stim.puting dah mula nampak lagi jelas.kak ogy tanya aku "pernah tengok ke kemaluan perempuan?".aku jawab "tak pernah",kak ogy kata "tipulah".aku kata "betul".

kak ogy kata "nii,tengah tengok kak ogy punya".aku kata "yalah.baru malam ni".kak ogy kata "cantik tak?".aku kata "cantik kak ogy dengan bentuknya".aku dekatkan hidung aku dekat vagina kak ogy dengan beraninya dan aku kata "boleh tahan la bau kemaluan kak ogy".kak ogy senyum je.sebab aku dah mula stim,aku pakai kain masa tu,memang nampak jelas zakar aku tengah stim,nak keatas,kain aku basah.aku terus la cium dan jilat vagina kak ogy.kak ogy diam ja.dah lama sikit,vagina kak ogy dah mula basah.tangan aku ramas-ramas tetek kak ogy.keras gila tetek kak ogy.kak ogy pun duduk sekali dengan aku di atas lantai lepas tu kak ogy selak kain aku.kak ogy urut-urut,picit-picit zakar aku.lagi bertambah stim aku.kak ogy mula jilat jari dia lepas tu terus urut zakar aku.jadi masa ni kitaorang macam posisi 69 la.best gila bila aku jilat vagina kak ogy.

adala dalam 15 minit,aku terus baringkan kak ogy atas katil aku,tapi sebelum tu aku hampar kain lain lain atas katil aku.kak ogy tengok ja macam menanti aku bersetubuh dengan dia.aku terus naik atas katil.aku mula cium kak ogy.aku kucup bibir kak ogy yang basah aku telan air liur kak ogy.kak ogy yang tengah urut zakar aku terus pandu masuk zakar aku dalam vagina dia.punyalah payah nak masuk,maklumlah anak dara katakan.tapi kak ogy suruh aku tekan kuat-kuat sebab dia dah tak tahan.puting kak ogy dah mula merah.vagina kak ogy dah mula basah,air melimpah atas kain cadar aku.lama juga aku cuba nak masukkan zakar aku dalam vagina kak ogy tapi akhirnya dapat juga.bila dah berjaya masuk,kak ogy memang jerit perlahan je sebab sakit,lepas tu aku nampak darah keluar dari vagina kak ogy.

aku telah menodai anak dara orang malam ni.aku terus hayunkan zakar aku sampai adalah dalam 15 minit.masa tu banyak air kak ogy yang keluar.licin habis lubang vagina kak ogy.aku memang sedap menghayun.bila je aku nak pancut kak ogy tak bagi aku pancut dalam vagina dia,dia takut nanti dia hamil.jadi aku cabut zakar aku dari lubang vagina kak ogy lepas tu pancut dekat luar vagina kak ogy.lepas tu kak ogy lap vagina dia dengan tangan aku lepas tu kak ogy jilat tangan aku.memang nikmat habis malam tu.aku terus terbaring atas badan kak ogy.malam tu aku bersetubuh dengan kak ogy 3 kali.memang dah tak pancut dah air mani aku.tapi best gila.

ada la dalam pukul 4 pagi lebih,kak ogy dan aku keletihan ,kak ogy nak balik ke bilik dia.aku kata "kak ogy boleh tak bagi baju tidur kak ogy tu kat saya".kak ogy kata "esok ajelah".aku kata "puas tak tadi?".kak ogy kata "the best,esok kak ogy bagi baju tidur ni,suka ye baju tidur nii".aku kata "suka sangat kak ogy".kak ogy "ok selamat malam.esok sebelum kak ogy balik,kak ogy akan letakkan baju tidur ni dalam bilik,pergi ambil,ok?".aku kata "ok kak ogy,thanks".kak ogy kata "ok",aku kata lagi "terima kasih kerana sanggup serahkan dara kak ogy kat saya".kak ogy kata "tak apa,memang dari dulu lagi kak nak bagi,tapi masa tu tengok macam tak layan je".aku kata "takut masa tu".kak ogy tersenyum lebar je.lepas tu aku pun masuk tidur la.besok tu aku tengo baju tidur tu ada dalam bilik aku,apalagi aku terus pakai dan aku terus melancap sepuas-puasnya.best gila bau kak ogy.

Main Dekat Rumah Sewa

By Lucy →
Aku seorang anak yatim piatu dari rumah Bakti Ulu Klang.Aku tak tau asal usul aku dan siapa ibu bapa aku.Sehingga umur aku 15 tahun aku berjumpa dengan abang Is.Dia seorang pemuzik dan telah mengambil aku sebagai adiknya.

Aku anggap abang is ayah,ibu ,kakak dan abang aku.Abang Is berkenalan dengan kak Iqin,seorang guru dari Penang melalui IRC.Mereka tidak pernah berjumpa.Hanya bercinta melalui SMS.Suatu hari abang Is terpaksa ke Australia untuk bekerja.Sepanjang tempoh tersebut aku melayan kak Iqin melalui SMS.Kak Iqin memang baik walaupun aku tak pernah berjumpa.

Abang Is terpaksa pula ke Ireland untuk berjumpa ibunya.Sepanjang 6 bulan aku yang menjadi tempat kak Iqin melepaskan rindunya pada abang Is.selepas 6 bulan abang Is balik ke Malaysia dan membuat temujanji dengan kak Iqin untuk pertama kali.
Setelah berjumpa mereka membuat keputusan untuk berkahwin.Aku pula juga telah buat keputusan untuk keluar dari rumah abang Is setelah mereka berkahwin tapi dihalang oleh abang Is dan kak Iqin.

Kak Iqin kesian dengan aku dan telah menganggap aku sebagai adik dia.Buat pertama kali aku telah berjumpa dengan kak Iqin.Memang cantik orangnya.Berbadan kecil dan rendah.Berambut panjang dan berkulit putih.Tapi yang lebih menarik perhatian aku kak Iqin mempunyai bentuk tubuh yang cukup cantik.

Kak Iqin memiliki sepasang buah dada yang agak besar walaupun badannya kecil dan punggungnya juga agak mengghairahkan aku.Renungan mata kak Iqin terhadap aku menyebabkan aku resah.Tersimpan niat untuk aku menjelajahi tubuhnya tapi aku sedar dia milik abang Is,org yang aku kagum dan hormat.Akhirnya mereka berkahwin.Aku pula terpaksa duduk dengan mereka di sebuah apartmen.

Abang Is dan kak Iqin nampak bahagia.Namun begitu abang Is sentiasa berkerja masuk petang dan balik awal pagi kerana banyak rakaman lagu terpaksa dia buat.Kak Iqin sering ditinggalkan berdua dengan aku.

Kak Iqin sering melayan aku seperti budak kecil hinggakan aku naik rimas dan marah.Akhirnya satu malam terjadi sesuatu yang tidak diingini tetapi menjadi khayalan aku selama ini.Pukul 12 malam.

Aku seperti biasa hanya berdua dengan kak Iqin.Abang Is berkerja di studio dan balik pagi.Ketika itu kak Iqin sedang melipat baju didalam bilik.Aku diruang tamu sedang menonton tv.Secara tak sedar aku tertidur.Kak Iqin yang telah selesai kerjanya datang melihat aku.Dia kejutkan aku.'Zam,bangun dik.Kalau nak tidur masuk dalam bilik.'Aku yang separuh sedar bangun dan masuk ke bilik.Kak Iqin memadam lampu diruang tamu dan menutup tv.

Kak Iqin ketika itu memakai baju t shirt ketat berwarna putih dan berkain batik.Aku terpandang buah dadanya yang ditutup dengan coli berwarna hitam.Cukup besar dan mengghairahkan aku.Aku yang hanya berseluar pendek tanpa baju tiba-tiba mengangankan sesuatu.Aku semakin hilang kawalan bila melihat kak Iqin berjalan dihadapan aku dengan lenggang lenggok yang menggiurkan.Aku mula pasang perangkap.

Aku dah tak ingat kak Iqin isteri abang Is.Aku keluar balik ke ruang tamu.Sengaja aku buat termenung.Kak Iqin yang perasan aku keluar tadi datang ke arah aku.'Kenapa dik?Takde apa-apa kak.'Kak Iqin duduk rapat disebelah aku dan memegang tangan aku.Aku dan semakin bernafsu.Ditambah dengan minyak pewangi kak Iqin.Terasa nak peluk tapi hati aku kata sabar.'Ada masalah cerita kat akak.Abang Is takde akak kan ada.

'Aku mulakan lakonan aku.'Kak,saya ni anak yatim piatu.Tak pernah rasa kasih sayang ibu bapa.Tapi satu saja yang saya rasa terkilan sangat.'aAa dia dik?'tanya kak Iqin.'Kak,saya nak rasalah kesedapan susu ibu.'Kak Iqin agak terperanjat tapi masih tenang.'Kenapa ni zam?Jangan ingat cerita yang lama.

Azam kena mulakan hidup yang baru.Abang Is dengan kak Iqin ada.''Tapi kak,saya rasa hidup saya tak lengkap macam orang lain'.Aku dengan wajah sedih kepura-puraan melihat kak Iqin hampir masuk ke perangkap aku.Kak Iqin rasa serba tak kena.aAu pun tak tau kenapa.Tiba-tiba'zam,meh sini baring kat riba akak.'Alamak,perangkap dah nak mengena.

Kak Iqin yang ingat aku ni masih budak-budak dan tak mengerti apa-apa tanpa segan silu membuka coli hitamnya.Aku yang dah baring kat peha dia menanti sesuatu penuh harapan.Coli kak Iqin ditanggalkan.'Zam,rasalah zam.Akak sayang kau.Akak taknak kau derita.'Kak Iqin mengangkat baju t shirtnya dan terserlah 2 buah gunung yang segar betul-betul dihadapan mata aku.

Aku tanpa berlengah mula mencari putingnya.Dalam samar-samar cahaya,aku dapat lihat buah dadanya yang putih dan putingnya berwarna coklat.Aku berpura-pura seperti budak-budak mula menghisap puting buah dada sebelah kanan sambil tangan aku memegang isinya.

Memang terasa kehangatan buah dada kak Iqin yang aku rapatkan ke muka aku.Kak Iqin agak selamba tapi setelah lama aku menghisap putingnya, terdengar keluhan manja'ahh..ahh'.'zam,dahlah ye.

'Aku tak peduli permintaan kak Iqin.Aku semakin bernafsu dan hilang kawalan.Kak Iqin terus mengeluh'ahh..aduh..zam,please,dah.'Aku mula bertindak berani.Buah dada sebelah kiri aku ramas dengan kuat dan aku picit-picit putingnya yang sudah mula menegang dan mengeras.

'Zam,please zam.jangan buat camni.ahh..ahh..'Aku dah tak peduli.Aku terus hisap putingnya dengan rakus.Akhirnya kak iqin tewas.'Zam.akak dah tak tahan.Ahh..ahh..'kak Iqin terus mengeluh.Bila aku dengar dia berkata macam tu aku pun bangun dan baringkan dia.

Aku tindih badan dia dan mengangkat t shirtnya keatas.Terserlah buah dada idaman aku.Mata kak Iqin semakin kuyu.Aku terus bertindak menghisap putingnya kanan dan kiri bersilih ganti.Aku ramas kedua-dua buah dadanya tanpa henti sambil mencium lehernya bertalu-talu.kak Iqin semakin lemas.

Dia mula memberi reaksi dengan memeluk aku yang sedang berada diatasnya.Aku mencium bibir dan mengulum lidahnya.Dia membalas dengan bunyi keluhan yang semakin kuat.'ahh..ahh..'aku dah tak ingat siapa kak Iqin dan dia juga begitu.Selepas itu aku mula menurunkan tangan aku ke cipapnya.Tangan aku cuba masuk kedalam kain batiknya.Aku baru sedar kak iqin tidak berseluar dalam.Ketika aku cuba menyentuh cipapnya dia merapatkan kakinya dan menolak badan aku.

'Zam,please.ini kak Iqin la zam.Jangan camni.'Aku dah tak ambil peduli.Aku mula bertindak kasar dengan menolak kedua-dua peha kak Iqin secara kasar.Kak Iqin terpaksa menurut tindakan aku dan terbukalah celah kelangkangnya.Aku memainkan jari aku dibibir cipapnya.Aku tau sudah kak Iqin telah tewas.Cipapnya sudah berair hingga penuh di keliling bibir.Aku memainkan jari aku di kelentitnya.Walaupun dia cuba lagi menolak tapi aku rasakan dia sudah tak bermaya.

Aku terus memainkan jari aku dikelentitnya dan memasukkan jari aku kedalam lubang cipapnya.Ketika itu dia sudak tak melawan.Tanpa aku sedar dia telah menanggalkan bajunya.Aku tau aku aku sudah berjaya menaikkan nafsunya.Secara perlahan aku londehkan kainnya dan tarik kebawah.Kak Iqin kini tanpa seurat benang.Khayalan aku selama ini tepat.

Memang kak Iqin mempunya tubuh badan yang menggiurkan.Antara sedar atau tidak kak Iqin menarik seluar aku ke bawah.Kini aku pula bertelanjang bulat dan kami sudah bersedia mengharungi bahtera kenikmatan.Aku turunkan muka aku kebawah dan menjilat cipap kak Iqin.Ketika ini respon kak Iqin semakin menjadi-jadi.Dia mula tak tentu arah lebih-lebih lagi ketika aku menjilat cipapnya.'Ahh..ahh..ahh..aduh..zam..sedap.
'Aku dengan rakus menjilat seluruh bibir cipap,kelentitnya hingga kepangkal lubang cipapnya.Air mazi kak Iqin semakin melimpah.Ada satu aroma yang semakin aku cium semakin ghairah jadinya.Kak Iqin semakin hilang kawalan.Selepas menjilat dan bermain-main dicipapnya,aku mula kembali keatas.Aku bermain diputingnya dan menghisap serta meramas buah dadanya.Kak Iqin mula memegang batangku.Diurut-urut sehingga aku pula rasa lemas.

Aku bisikkan ditelinga kak Iqin'kak,nak hisap ke?'Kak Iqin menggelengkan kepala.Takpe ,aku paham.Ketika aku menindih badan dia dan menghisap puting buah dadanya,kak Iqin sudah tak tahan dan cuba memasukkan batang aku ke cipapnya.Aku tau maksud kak Iqin.Aku kangkangkan dia dan aku tau masa sudah tiba.Aku memainkan batang aku dikelentitnya.Dia semakin tak tentu arah.'Ahh..ahh.zam..masukkan cepat..akak tak tahan dah.

'Atas permintaan kak Iqin,aku mula masukkan batang aku kedalam cipapnya. 'Ahh..kak'aku pula mengeluh kerana cipap kak iqin begitu ketat.Aku hampir terpancut tapi dapat aku tahan.Aku mula mendayung perlahan-lahan.Diatas sofa kak Iqin mengeluh dan berbunyi begitu kuat.

'Ahh..ahh..lagi zam..lagi zam..ahh.aduh..aduh..'Aku menolak masuk dan menarik keluar secara perlahan.Badan kak Iqin semakin bergegar.Aku dapat lihat buah dadanya yang besar itu pun ikut sama turun dan naik.Memang itu yang nak aku lihat.Kak Iqin menutup matanya.

Dia benar-benar menikmati permainan ini.Aku mula melajukan kayuhan aku dan kembali memperlahankan.Cara ini yang membuatkan kak Iqin semakin resah.Kak Iqin mula bertindak kasar dengan memegang pinggang aku dan mula membantu aku menolak dan menarik.

Cara ini menyebabkan aku mula berindak semakin kasar dengan menghentak secara kuat.Berlaga peha aku dan peha kak Iqin.Terasa senak bila batang aku dihayun secara kasar oleh kak Iqin kedalam lubang cipapnya.Hampir 20 minit aksi seperti itu.
Aku tak dapat mengubah posisi lain sebab kak Iqin semakin ghairah dengan cara ini.Semakin lama semakin laju kak Iqin menghayun pinggang aku dan aku juga melajukan tindakan aku.'Ahh..ahh..ahh..lagi zam..lagi zam..lagi..'aku dapat rasakan kak Iqin semakin hampir nak terpancut maninya.Aku terus secara kasar menghentak lagi hingga aku rasa aku juga nak klimaks.

Hayunan semakin laju.Kak Iqin semakin hilang arah.Aku sudah hampir klimaks.Aku cuba nak tarik keluar tapi kak Iqin memegang kuat pinggang aku.Aku tak boleh buat apa-apa.Semakin laju tindakan kami.Badan kak Iqin mula mengeras.Mata kak Iqin terbuka sedikit.Aku cuba lagi tarik keluar tapi dihalang kak Iqin.Kak Iqin menjerit kuat 'ahh.........ahh.........'akhirnya kami klimaks secara serentak.Aku memancutkan air mani aku kedalam cipap kak Iqin.

Badan kak Iqin terus mengeras dan secara perlahan dia membaringkan badannya kembali ke lantai sofa.Aku terdampar di dada kak Iqin.Kami keletihan yang amat sangat.Hampir 5 minit tanpa bersuara.Akhirnya aku keluarkan batang aku yang dipenuhi air mani kak Iqin.Aku bangun dan memakai seluar kembali.

Kak Iqin masih terbaring di sofa dalam keadaan masih bogel.Aku keluar ke balkoni dan menghisap rokok.Didalam aku dengar kak Iqin menangis teresak-esak.Aku masuk dan aku cakap'maaf kak.'Kak Iqin cuma diam.Dia bangun mengambil baju dan kainnya terus masuk ke bilik.Malam itu juga aku mengemaskan barang aku dengan niat keluar dari rumah.
Tak sanggup melihat wajah seorang isteri kepada seorang yang aku anggap abang yang aku telah aku tiduri.Aku keluar dan tinggalkan abang is yang kini mungkin sedang dalam persoalan.

via RedGIFs

Aku tak tau kalau kak Iqin cerita pada abang Is tapi terpulanglah.Aku sudah pergi jauh..

Anak Yatim

By Lucy →
Kisah ini berlaku semasa aku mengajar di sebuah sekolah menengah di sebuah pekan kecil di Selangor. Waktu itu aku baru sahaja di tukarkan ke pekan itu selepas lapan tahun mengajar di sekolah rendah di Sabah. Suamiku yang juga seorang guru bertugas di sekolah berhampiran dengan sekolah tempat aku mengajar. Anak-anak ku seramai dua orang di hantar kerumah Mak cik Piah jiran di sebelah rumah sewa kami.

Kisah ini bermula dengan tawaran dari Tauke Leong yang meminta aku mengajar anaknya bermain keyboard di rumah. Mulanya aku agak tidak bersetuju kerana beliau meminta aku mengajar anaknya pada waktu malam. Oleh kerana tawaran yang diberikan agak lumayan maka suami aku berkeras agar aku menerima tawaran tersebut dan dia bersetuju untuk menjaga kedua-dua anak kami pada waktu aku tuisyen.

Aku terpaksa mengajar Ah Beng selama dua kali seminggu iaitu malam Rabu dan Jumaat. Ah Beng pula adalah anak muridku di sekolah baru tersebut. Dia berusia 14 tahun pelajar tingkatan 2 Perdagangan 4, kelas terakhir di sekolah tersebut. Ah Beng seorang yang pasif dan tidak suka bercakap. Apa yang membimbangkan aku adalah Ah Beng adalah seorang yang suka melukis gambar-gambar lucah di dalam buku latihannya. Pernah sekali aku membongkar begnya semasa rehat untuk ,mengetahui apa yang dilakukannya semasa aku mengajar kerana dia sibuk melakarkan sesuatu di dalam buku latihannya itu.

Aku agak terperanjat besar bila mendapati berbagai gambar wanita bertudung sedang melakukan berbagai aksi lucah yang menjijikkan seperti memasukkan timun ke kemaluan, memasukkan paip air ke lubang dubur dan melakukan seks dengan anjing. Itulah puncanya aku menolak tawaran tauke Leong semasa mula-mula dia menawarkan aku tugas tersebut. Namun setelah dipujuk oleh suami serta memikirkan tentu Tauke Leong ada di rumah semasa aku mengajar maka aku terima juga tawaran tersebut. Aku tidak pula menceritakan peristiwa gambar lucah yang dilukis oleh Ah Beng kepada suamiku.

Hari Rabu yang pertama itu, suamiku menghantar aku ke rumah Tauke Leong pada pukul 8.15 malam sambil ditemani oleh anak-anakku. Tauke Leong menyambut kami dipintu pagar rumah banglo dua tingkatnya dengan mesra dan setelah berbual ala kadar dengan Tauke Leong suamiku berlalu meninggalkan aku seorang setelah berjanji untuk menjemputku pada pukul 10.30 mlam. Setelah masuk kedalam ruamh aku di hantar oleh tauke Leong ke bilik bacaan di tingkat dua dan diapun berlalu memanggil anaknya Ah Beng. Aku merayau-rayau di dalam bilik yang tersedia berbagai-bagai bahan bacaan dan sebuah key board yang telah siap dipasang di dalam bilik tersebut. Apa yang menarik perhatianku adalah sebuah video cam yang telah siap dipasang di atas tripod tersedia di hadapan meja keyboard. Sedang aku leka berseorangan Tauke Leong datang dengan pakaian yang kemas dan haruman semerbak bersama isteri dan anaknya Ah Beng. Tauke Leong mengatakan yang dia terpaksa keluar bersama isterinya untuk menghadiri makan malam rakannya di pekan dan berpesan agar aku dapat mengajar dan menemani Ah Beng di rumah.

Setelah itu dia dan isteri berlalu keluar. Tinggallah aku dan Ah Beng seorang diri di rumah banglo tersebut. Ah Beng dengan hanya berseluar pendek dan singlet mengambil dua kerusi lalu di letakkannya di hadapan keyboard tersebut. Akupun memulakan latihan dengan mengajar perkara asas mengenai nota muzik kepada Ah Beng. Lebih kurang pukul 9.15 Ah beng mengatakan bahawa dia ingin ke dapur sekejap untuk mengambil minuman dan berrehat sebentar. Aku menggangguk sambil tersenyum. Akupun berdiri sambil menggoyangkan tangan untuk menghilangkan lenguh. Lebih kurang 5 minit kemudian Ah beng datang semula dan memberi aku setin Coca Cola sejuk. Aku tersenyum sambil mengucapkan terima kasih kepadanya. Ah Beng terus berjalan menuju ke arah kamera video serta menghidupkan alat tersebut. Aku hanya memerhatikan sahaja kelakuan Ah Beng.

Setelah siap Ah Beng berjalan menghampiriku dan serta merta mengeluarkan sebuah pistol automatik dari bahagian belakang pinggangnya dan mengacukannya ke perutku. Aku terkejut yang amat sangat sehingga terjatuh tin Coca-Cola yang masih belum terbuka ke lantai. Sambil pistol diacukan ke perutku tangannya meramas-ramas buah dadaku dengan kasar. Nafasku turun naik dengan pantas. Aku seakan-akan tidak boleh bernafas lagi. Dari buah dada kiri tangannya beralih ke sebelah kanan. Aku masih berdiri tegak di hadapan Ah Beng, di hadapan kamera. Ah Beng semakin ganas. Tangannya menyelinap masuk ke dalam blouseku dari bawah bajuku. Jarinya mula merayap melalui bawah braku mencari sasaran. Pistolnya di masukkan ke bawah bajuku dan terus dihalakan ke bawah beserta seluar slack yang ku pakai. Kebetulan seluar tersebut pula tidak menggunakan zip sebaliknya hanya getah pinggang. Sekarang seluarku telah sampai ke paras lutut. Ah Beng mengarahkan aku membuka baju dengan isyarat pistol ayahnya. Aku seperti lembu dicucuk hidung terus menurut. Kini aku berdiri dengan keadaan tidak berbaju cuma tudung, baju dalam dan seluar dalam serta seluar slack separas lutut.

Ah Beng berdiri di belakangku sambil jarinya sibuk membuka baju dalam. Kemudian dia melondehkan seluar dalam dan terus melurutkan seluar slackku sekali. Aku seakan-akan dipukau terus mengangkat kaki untuk mengeluarkan kedua-dua seluar tersebut. Ah Beng kemudian mengambil sebuah kerusi dan diletakkan di hadapan kamera videonya. Dia mengarahkan aku berdiri memegang penyandar kerusi sambil membelakangi kamera.Setelah aku berbuat demikian Ah Beng mengarahkan aku menonggekkan sedikit punggungku dan terus dia menjilat bahagian punggungku yang pejal. Aku masih bertahan tetapi apabila lidahnya yang basah menjilat lubang duburku aku mula terkemut-kemut kegelian. Lidahnya menjalar semakin panjang ke dalam lubang duburku. Aku merasai satu persaan yang aneh menyelinap ke dalam darahku. Tubuhku mula panas. Sekarang aku pula yang menyuakan punggungku ke mukanya. Ini merupakan pengalaman baru bagi diriku.

Kini aku hanya menonggeng dengan bertudung sahaja.Ah Beng kemudian mengepak daging punggungku agar jlatannya boleh pergi kedalam lagi. Aku tanpa disangka-sangka telah melebarkan lagi kangkanganku untuk membolehkan lidahnya bermain-main di lubang duburku. Tangan kanan ku beralih dari memegang kerusi ke arah farajku pula. Aku mula mengentel biji kelentitku dan sekali sekala memasukkan jariku kedalam alur faraj. Aku semakin khayal, aku tidak sedar bila Ah Beng meletakkan pistol ke atas lantai. Aku hanya sedar apabila aku terasa lubang duburku seakan akan pedih dan bila aku menoleh ke bawah aku lihat Ah Beng sudah memasukkan jari manis dan jari hantunya ke dalam lubang duburku yang tidak pernah diterokai suamiku.

Ah Beng masih sibuk mengerjakan lubang duburku dengan jari dan lidahnya sementara aku pula sibuk untuk mencapai klimaks. Setelah seluruh faraj dan duburku basah becah aku pula yang beralih posisi dan berpusing menghadap Ah Beng dan tergesa-gesa membuka seluarnya serta mencapai senjata Ah Beng yang sedia tercacak masuk ke dalam mulutku. Aku tidak pernah menghisap kemaluan suamiku sendiri sebelum ini kerana tidak pernah berasa sebegini ghairah. Suamiku jarang melakukan foreplay yang panjang sebelum kami bersetubuh. Sambil aku menghisap kemaluan Ah Beng sambil itu dia berjalan menuju ke kamera supaya jelas kelihatan wajah cikgunya yang sedang menghisap kemaluan anak muridnya sendiri. Ah Beng menujah-nujah senjatanya yang tidak seberapa besar tanpa bulu itu ke dalam mulutku.
Aku sudah tidak dapat bertahan lagi aku betul-betul memerlukan senjata lelaki ke dalam farajku. Aku berdiri sambil memegang senjata Ah Beng dan cuba memasukkanya ke dalam farajku. Ah Beng pula menolak badanku ke bawah agar berada dalam posisi menonggeng di atas lantai. Dengan ganas dia menujah farajku dari belakang. Aku merendahkan lagi badanku agar senjatanya boleh masuk dengan lebih dalam. Aku juga mengayak-ayakkan punggungku dengan ganas. Aku terdengar Ah Beng mendengus dan terasa panas berkali-kali di dalam farajku. Ah Beng sudah klimaks rupanya. Aku berusaha mengentel bijiku sambil senjata Ah Beng masih terpacak kemas di dalam farajku. "AAAAhhhhhhhggghghh" akhirnya aku pun klimaks dan terus tersungkur di atas lantai sambil anak muridku tersungkur sama di atas belakangku.

Ah Beng mengeluarkan senjatanya dan berdiri di hadapanku. Dia menyuakan senjatanya yang sederhana keras itu ke mulutku. Aku terus mengangkat badanku sedikit dan mula mengulum senjatanya semula. Oleh kerana ia sudah separuh keras maka habis semua senjata beserta telurnya sekali ku kulum. Inilah baru pertama kali aku merasakan air mani kerana selama ini aku merasakan bahawa air mani adalah menjijikkan. Rupanya tidaklah teruk sangat rasanya setelah bercampur dengan air farajku. Ianya agak masin. Setelah agak keras semula Ah Beng semakin ganas menujah mulutku sementara aku pula berusaha sedaya upaya untuk menyedut senjatanya agar dia dapat klimaks kali kedua. Kedua-dua tangan Ah Beng Mengenggam kepalaku dengan ganas sambil dia menujahkan senjata ke mulutku. Crit-crit-crit air mani Ah Beng memanjut dalam mulutku sambil dia mendengus kerana terlalu nikmat.

Setelah habis pancutannya aku meluahkan air maninya ke atas lantai. Rupanya dia tidak berpuas hati dengan perbuatanku tadi dan memaksa aku menjilat semula air mani tersebut sehingga bersih sambil mengacukan semula pistol di kepalaku. Aku terpaksa menurut sambil perbuatan aku itu di rakamkan dengan kamera yang kini sudah berada di tangannya. Setelah itu dia memaksa aku melakukan onani(melancap) sendirian di atas lantai dan dia sibuk merakamkan gambar tersebut. Malam itu aku klimaks dua kali kerana onani. Setelah hampir pukul 10.15 Ah Beng mengarahkan aku memakai pakaianku semula tetapi dia tidak membenarkan aku mengambil seluar dalamku. Aku pulang kerumah dengan tidak memakai seluar dalam. Mujur juga suamiku tidak perasaan keadaan ini.

Malam itu aku tidur awal dan suamiku juga tidak mendapat habuan kerana aku mengatakan aku terlalu penat memberikan tuisyen kepada anak muridku. Tak tahu pula apa nasibku hari Jumaat nanti. Ah Beng telah berpesan agar aku memakai baju kurung!!!

Malam Jumaat itu aku ke rumah Ah Beng dengan memakai baju kebaya kerana menurut kemahuannya. Suami aku agak pelik juga kerana memakai baju kebaya pada waktu malam. Namun begitu alasan yang ku berikan kepadanya nampaknya memuaskan hati suamiku. Seperti biasa setelah menghantar aku ke pintu pagar rumah Tauke Leong suamiku terus berlalu meninggalkan aku seorang diri. Aku agak terperanjat apabila aku disalak oleh seekor anjing yang agak besar semasa aku menekan loceng rumah. Hampir luruh jantungku dibuatnya. Ah Beng muncul dengan seluar pendek dan singlet lalu mententeramkan anjingnya lalu mempersilakan aku masuk. Kamera video telah tersedia di tangannya.

"Mana bapa kamu?"

"Dia keluar dengan mama pergi rumah kawan"

Oh! Aku mula memikirkan akan nasibku pada malam ini pula. Ah Beng merakamkan gambarku sambil aku berjalan menuju ke tangga untuk ke tingkat atas. Sambil berjalan Ah Beng mengeluarkan not RM 50 dari saku seluar pendeknya. Terdapat segenggam not RM50 di tangan Ah Beng.

"Cikgu buka baju sekarang" arah Ah Beng sambil sibuk mengambil gambarku.

"Tolonglah Beng jangan buat saya macam ni, sayakan guru kamu"

"Cikgu mau duit ka mau aku bagi video kat semua orang, sekarang buka baju"

Aku mula mencapai butang baju kebayaku dan melepaskannya satu pesatu sehingga habis. Selepas itu aku melurutkan baju kebaya ku ke bawah. Selepas bajuku terlurut Ah Beng mengarahkan aku untuk membuka kainku pula. Seperti terkena pukau aku terus menarik zip kainku dan melondehkan kain ke bawah. Ah Beng marah kepadaku kerana mendapati aku memakai seluar dalam. Oleh keranan aku melanggar arahannya maka aku telah di denda membuka seluar dalam dan mengonggong seluar dalam ku di mulut sambil merangkak naik keatas tangga.

Aku sekarang merangkak keatas tangga dengan hanya memakai baju dalam dan tudung sambil menggigit seluar dalamku sendiri. Ah Beng mengekoriku dari belakang sambil mengambil gambar.

Sampai sahaja separuh tangga Ah Beng mengarahkan aku berhenti dan menghadap kamera. Dia mengarahkan aku membuka baju dalamku dan seterusnya menyuruh aku melakukan onani. Aku diarah supaya mengulum jariku dan seterusnya membasahkan kemaluanku dengan menggunakan air liur. Aku akur dan mula melakukan onani di tangga rumah Ah Beng. Ah Beng mengarahkan aku membuka kakiku seluas-luasnya. Sambil itu dia mengarahkan aku memakai seluar dalam ku di atas kepala kerana masih tidak berpuas hati terhadap perbuatanku memakai seluar dalam ke rumahnya. Selepas mengenakan seluar dalam di atas tudungku aku di arah menggunakan sebelah lagi tanganku untuk memegang buah dada dan seterusnya menghisap sendiri buah dadaku.

"Aku mula merasakan kehangatan menjalar keseluruh tubuhku. Jariku semakin laju mengentel kelentitku sendiri. Seketika kemudian Ah Beng mengarahkan aku meneruskan perjalanan ke bilik bacaan sambil melancap. Aku terasa seperti seekor binatang. Apabila samapi di hadapan bilik bacaan pintu telah tersedia terbuka. Aku terus merangkak masuk sambil tangan kananku masih bermain-main di faraj. Aku agak terperanjat kerana di atas lantai telah terbentang tikar rotan berserta bantal besar dan dua biji timun yang agak besar. Aku tahu Ah Beng talah merancang semua ini apabila bapa dan ibunya keluar rumah. Ah Beng mengarahkan aku terus melakukan onani di atas tikar sementara dia meletakkan kamera videonya di atas tripod yang telah tersedia ada.

Ah Beng membuka seluar pendeknya dan menaburkan not RM50 ke atas badanku. Tidak kurang dari sepuluh keping semuanya. Selepas membuka baju singletnya dia terus menyuakan senjatanya ke mulutku dan menujah senjatanya dengan ganas. Aku menyedut senjata Ab Beng dengan rakus sambil tanganku masih mengentel biji kelentitku.Setelah beberapa minit menujah mulutku dengan ganas Ah Beng bertukar posisi membelakangiku dan menyuakan punggungnya ke mukaku. Aku menjilat lubang duburnya sambil dia mendengus dan mula menjilat farajku. Sambil lidahnya menjilat tangannya mengambil timun yang tersedia dan mula mengacukannya ke arah lurah kemaluanku. Dengan perlahan dia menusukkan timun tersebut ke dalam farajku dan aku mendengus dengan tusukan timun yang agak besar tersebut.

Ah Beng mula menujahkan timun tersebut dengan agak laju sambil sekarang senjatanya ditujah keluar masuk mulut ku. Aku mula merasakan kesedapan yang amat sangat dan secara otomatik aku mula mengayak-ayakkan punggung dan pinggangku. Benaman timun semakin dalam ku rasakan. Aku tidak dapat bertahan lagi. Tiba-tiba Ah Beng memberhentikan tujahan senjata dan timun dan bangun meninggalkan aku. Dia mengarahkan aku menonggeng dan mula bergerak ke belakangku. Setelah aku berada dalam posisi menonggeng Ah Beng memasukkan semula timun tersebut ke farajku dan mengacukan sebiji timun lagi ke lurah punggungku. Timun basah di farajku dikeluarkan dan di tusuknya ke lubang duburku. Sementara itu timun yang belum digunakan dimasukkan pula ke farajku. Mulanya aku berasa agak pedih di dubur tetapi setelah beberapa lama keadaan jadi bertambah sedap. Aku menundukkan kepala ke lantai sambil membiarkan Ah Beng mengerjakan kedua-dua lubang dubur dan farajku.

Seingat-ingat aku sudah dua kali aku klimaks. Tidak pernah aku klimaks sebegini nikmat dan berkali-kali semasa aku bersetubuh dengan suamiku sebelum ini. Setelah berpuas hati dengan aksi dan permainanku Ah Beng mencabut timun di duburku dan mula menujah ganas duburku sambil timun di farajku masih tersumbat kemas di faraj. Aku dapat merasakan beberapa das tembakan air hangat menujah duburku. Aku tahu Ah Beng sudah klimaks namun aku masih mengemut senjatanya dengan kemutan-kemutan kuat otot duburku yang masih dara sebelum ini. Ah Beng tersadai di atas badanku setelah memancutkan air lazatnya di dalam duburku.

Setelah agak lama Ah Beng mengarahkan aku mengutip duit yang ditaburkannya tadi menggunakan mulutku. Aku terbongkok-bongkok mengutip kesemua duit yang ada lebih kurang RM600. Setelah itu Ah Beng mengambil seluar dalam di atas kepala ku dan diletakkannya di atas keyboard. Jam sudah menunjukkan pukul 10.20. Lama juga rupanya kami melakukan aktiviti tersebut. Dia mengarahkan aku mengutip semua pakaian dan memakainya semula sementara menunggu suamiku datang menjemput. Sambil menunggu suamiku di ruang tamu Ah Beng mengatakan sekiranya aku bersetuju 'main'dengannya di sekolah dia akan memberi aku lebih duit lagi. Aku hanya mendiamkan diri. Dia mula mengugut akan membuat berbagai perkara sekiranya aku tidak mahu mengikut kemahuannya. Aku hanya diam sambil memikirkan bagaimana aku hendak menjelaskan mengenai duit RM600 yang aku perolehi pada malam tersebut.

Pagi Sabtu itu setelah siap berpakaian suamiku terus menghantar aku ke sekolah untuk Ko Kurikulum sebelum menghantar anak-anakku ke rumah Kak Bedah seterusnya dia sendiri akan ke sekolah pula. Sampai sahaja di sekolah aku terus ke bilik guru untuk mengambil beberapa peralatan seterusnya ke kelas untuk menguruskan kelab usahawan yang mana aku menjadi penasihatnya. Setelah semua peralatan diambil aku terus bergerak menuruni anak tangga menuju ke kelas. Sedang aku leka menjawab salam dan sapaan murid di sepanjang perjalanan tiba-tiba Ah Beng telah berada di sebelahku.

"Cikgu nanti pukul 11 jumpa saya dekat sana stor sukan" katanya terus meninggalkan aku.

Aku termanggu-manggu memerhati sekeliling takut kalau ada sesiapa yang dengar akan percakapan Ah Beng tadi. Aku teringat yang suamiku selalu mengambilku pada pukul 11.30 kerana ko-kurikulum berakhir pada pukul 11.20. Sambil berfikir aku terus menuju ke kelas untuk membimbing para anak didikku di dalam bidang keusahawanan.

Kira-kira pukul 10.55 aku melapaskan muridku pulang awal untuk berjumpa Ah Beng di stor sukan yang berada dihujung bangunan blok B bersebelahan tandas murid lelaki. Aku berjalan dengan agak perlahan sambil otakku berfikir apakah yang ingin dilakukan oleh Ah Beng kepadaku pada hari ini. Ngilu di duburku akibat peristiwa pada malam semalam masih lagi terasa. Di rumah pula aku sekali lagi disetubuhi oleh suamiku selaepas dia menonton filem lucah. Penat sungguh badanku pada pagi ini.

Aku menolak pintu stor sukan perlahan-lahan. Aku memerhatikan sekeliling, masih tiada sesiapapun di situ. Aku masuk kedalam dan memasang lampu. Stor sukan agak bersepah kerana para pelajar tidak mengemaskannya setelah menggunakan perlalatan di situ sebaliknya hanya mencampakkannya di merata-rata tempat.

"Haa, bagus cikgu sampai awal" suatu suara yang biasa aku dengar menyapaku dari arah pintu.

Ah Beng berdiri di situ agak lama memerhatikan aku. Ah beng seterusnya masuk ke dalam. Aku agak terperanjat bila seorang demi seorang pelajar lain masuk ke dalam stor sukan tersebut. Mereka adalah pelajar-pelajar yang tidak ku kenali. Tiga orang pelajar Cina dan seorang pelajar India. Semuanya lebih besar dari Ah Beng. Mungkin mereka adalah pelajar tingkatan 5. Kesemua 4 pelajar tersebut sesekali memandangku dan kebanyakkan masa memandang ke lantai, mungkin mereka takut dengan status aku sebagai guru.

"Beng sekarang awak nak apa?"kataku agak tegas.

"Kalau saya beritahu pada pengetua awak boleh dibuang sekolah tahu" nada suaraku agak tinggi sedikit.

Aku mula mendapat sedikit keberanian. Ah beng hanya tersenyum sementara rakan-rakannya yang lain tunduk memandang lantai. Ah Beng bergerak ke arah ku dan menghulurkan sekeping kertas A4 kepadaku. Tanpa sebarang bicara dia memandangku. Aku membuka lipatan kertas tersebut dan amat terperanjat kerana di dalamnya terdapat gambarku sedang merangkak dalam keadaan bogel di atas tangga. Rupanya Ah Beng mengambil gambarku dengan menggunakan kamera video digital dan dia telah mencetak gambar tersebut untuk menggugutku.

"Berapa ramai orang sudah tengok?"

"Belum ma, kalau cikgu mau semua orang tengok, bagitau sapa pengetua lo" jelas Ah Beng sambil menggigit kuku.

"Tolonglah Beng jangan macam ni, saya ada anak, aada suami, tolonglah Beng" Aku merayu sambil air mataku menitis secara otomatik.

Aku terdengar suara rakannya bercakap dalam bahasa Cina yang tidak aku fahami. Kemudian ah beng pula membalas masih bercakap Cina. Sambil bercakap Ah Beng bergerak menghampiriku dan memegang tanganku. Aku menepis tangan Ah Beng dan terus mengesat air mataku yang masih bercucuran.

Ah Beng sekali lagi memegang tanganku dengan agak kasar dan menarikku rapat ke dinding. Tanganku di depangkannya mendakap dinding stor sukan. Aku masih menangis tapi tangisanku tidak kedengaran sebaliknya hanya tersedu-sedu.

Kini aku berdiri mendakap dinding sambil membelakangkan pelajar-pelajar tersebut. Aku memejamkan mata. Aku dapat merasakan seseorang sedang menyingkap kain baju kurungku ke atas, namun aku tidak berdaya melakukan apa-apa. Kemudian sambil kainku di singkap aku merasa ada tangan-tangan yang kasar sedang meramas-ramas punggungku yang gebu dan buah dadaku. Keadaan menjadi sunyi sepi.

Aku dapat merasakan seluar dalamku di tarik kebawah dan jemari ganas semakin kuat mencengkam daging pejal di punggungku. Pinggangku di tarik kebelakang sambil tanganku masih mendepang mendakap dinding. Kain baju kurung dan kain dalamku diletakkan pada pinggangku dan aku terasa daging punggungku digigit oleh lebih dari seorang pelajar dengan rakus. Buah dadaku masih menjadi mangsa ramasan ganas pelajar sekolahku. Aku tidak tahu siapa yang melakukan apa.

Dari luar baju kurung tangan-tangan nakal tadi merayap menyelinap kedalam baju kurungku dan seterusnya ke bawah baju dalam ku. Buah dadaku semakin ganas di ramas dan lebih memeranjatkan ia menjadi tegang pula. Alur punggungku di basahi dengan air liur dan dari atas alur hingga ke pangkal farajku sudah basah sekarang. Aku terkemut-kemut dan sesekali menolak punggungku kebelakang agar jilatan basah tersebut sampai ke faraj.

Daging punggungku dikobak dengan agak ganas dan bibir duburku menjadi mangsa jilatan, dan aku semakin khayal. Aku hanya sedar apabila terasa badan ku di pusingkan sementara tanganku pula di angkat ke atas untuk menanggalkan baju kurungku. Apabila aku berpusing aku membuka mata dan terlihat tilam lompat tinggi sudah tersedia terlampar di atas lantai di tengah-tengah stor sukan.

Kini aku berdiri dalam keadaan bogel dan hanya memakai tudung merahku sahaja. Ah Beng menarik tanganku agar bergerak ke atas tilam. Aku dengan langkah yang berat diirngi 4 pelajar tersebut menurut kehendak mereka dan berbaring telentang di atas tilam. Seorang pelajar Cina yang agak gemuk menggangkangkan kakiku seluas-luasnya dan mula menjilat farajku. Ah Beng pula sedang berdiri membuka seluar sementara pelajar India itu pula sedang menghisap buah dadaku. Ke dua-dua pelajar Cina yang lain itu pula sedang meramas buah dada dan punggungku dengan ganas.

Aku dikerjakan secukupnya oleh mereka. Ah Beng menghulurkan zakarnya ke mukaku dan seterusnya melakukan tujahan di mulutku. Berdecit-decit bunyi zakarnya keluar masuk mulutku. Mereka seakan-akan berkompromi antara satu sama lain. Sekarang semua pelajar tersebut telah berbogel. Cuma budak cina yang Gemuk itu sahaja tidak membuka baju. Aku telah menghisap semua zakar pelajar tersebut secara bergilir-gilir.

Sekarang Ah Beng sedang menujah farajku dengan ganas sementara rakan-rakan yang lain sibuk meramas di sana-sini. Selvam, begitulah nama panggilan pelajar India yang sekarang sedang menujah ganas mulutku. Zakarnya adalah yang paling besar antara mereka berlima. Berbagai posisi telah di lakukan. Masing-masing masih belum memancutkan air mani lagi.

Sekarang budak cina Gemuk itu sedang menujah farajku dari arah belakang sementara aku sedang menghisap zakar rakan Ah Beng yang berambut tegak dan yang lain lain sibuk menjilat di sana sini. Sebenarnya aku telahpun klimaks yang panjang semasa Selvam memecut laju menyetubuhiku semasa aku berada di atas badannya. Aku mendengar mereka berbisik sesuatu di dalam bahasa Cina dan si Gemuk mula berhentikan tujahannya. Selvam diarahkan berbaring dibawahku sementara zakar si Gemuk dikeluarkan dan dipacakkan ke duburku.

Aku membetulkan zakar Selvam agar mudah masuk ke faraj. Sekarang mereka melakukan tujahan serentak dan aku hampir menjerit kesedapan cuma suaraku tidak keluar kerana di sumbat oleh zakar si rambut tegak. Ah Beng berdiri di hadapanku sambil melancap dengan rakus. Oleh kerana tidak tahan dengan kemutanku yang kuat di dubur budak Gemuk itupun klimaks di dalam duburku.

Setelah zakarnya dicabut seorang lagi rakannya memacakkan zakar kedalam duburku. Dia dengan mudah ia dapat melurutkan zakarnya kerana telah sedia ada pelincir. Aku bergerak seiring dengan gerakan mereka dan sebenarnya aku sendiri telah dekat benar dengan klimaks yang kedua. Kawasan sekeliling dubur dan farajku telah basah dan bencah. Selvam tidak dapat bertahan apabila otot farajku mengemut zakarnya dengan kuat akibat klimaks besarku kali yang kedua. Dengan pantas dia mencabut zakarnya dan air maninya tersimbah di atas peutku.

Rakan mereka masih laju menujah duburku yang ketat dan akhirnya dia pun kecundang setelah menujah dengan agak ganas. Aku tertiarap di atas tilam lompat tinggi tersebut sambil zakar rambut tegak masih kemas di dalam mulutku. Rambut tegak sendiri sudah tidak dapat bertahan dan melajukan tujahan di mulutku. Aku menghisap dan akhirnya dia menarik zakarnya dan memancutkan air mani di mulut dan mukaku.

Ah Beng menarik tanganku supaya aku berdiri dan membongkokkan badanku. Dia mula memasukkan zakarnya kedalam lubang duburku dan memecut dengan agak laju. Setelah dua tiga tujahan dia sendiri telah klimaks dan terbaring di atas tilam. Bergelimpanagan mereka baring di atas tilam tersebut. Aku masih lagi berdiri tegak sambil meratakan air mani yang berserakan di perut, muka dan punggungku.

"Kutip pakai mulut" Kata Ah Beng sambil mencapai seluarnya dan melemparkan not RM50 ke arahku.

Rakan-rakannya yang lain masing-masing mencapai seluar dan mengambil dompet dan melemparkan wang kearah aku. Aku masih tercegat tegak di hadapan mereka.

"Cepat ..kutip pakai mulut" Ah Beng meninggikan suara setelah melihat aku berdegil.

Akupun merangkak dan mula mengutip wang yang ditaburkan dengan mulutku. Setelah selesai aku melihat jam sudah menunjukkan puku11.20.

"Ini saya punya katanya." Aku mengutip sisa pakaian ku dan membersihkan diri dengan tisu serta memakai pakaian. Setelah siap aku berjalan longlai menuju ketempat letak kereta sambil Selvam sempat meramas punggungku dari belakang.

Aku sudah tidak tertahan lagi dengan segala perbuatan Ah Beng dan rakakn-rakannya. Namun untuk memberitahu sesiapa mengenai perkara ini aku tidak berani. Kepala ku berat memikirkan akan kejadian-kejadian yang telah berlaku ke atas ku. Walaupun banyak wang yang aku perolehi namun apalah ertinya jika terpaksa menjadi hamba seks kepada anak murid sendiri. Aku betul-betul buntu dan tidak tahu apa yang harus aku lakukan. Aku menjadi semacam fobia untuk ke sekolah dan rumah Ah Beng untuk mengajar tiusyen. Suamiku tidak sedar akan apa yang berlaku kepada ku. Aku juga risau akan ugutan Ah Beng untuk mengedar gambarku sekiranya aku memberitahu sesiapa mengenai perkara ini.

Pagi minggu itu suamiku menerima panggilan telefon dari Ah Beng. Setelah agak lama berbual akhirnya suamiku melaetakkan gagang telefon dan memberitahuku bahawa Ah Beng mengajak aku ke rumahnya untuk menyambut hari lahirnya yang akan diadakan pada petang nanti. Aku membantah dengan mengatakan bahawa aku penat. Suamiku menjadi serba salah kerana dia telah mengatakan bahawa aku akan datang kerana dia akan membawa anak-anak kerumah ibu mertuaku pada petang itu. Menjadi kebiasaan padaku untuk tidak mengikutnya pulang kerumah mertuaku kerana aku akan menyelesaikan kerja-kerja rumah pada petang minggu.

Akhirnya setelah berlaku pertengkaran kecil akupun setuju kerana takut suamiku mengesyaki sesuatu atas keengganan ku ke sana dan aku juga takut Beng akan menelefon suamiku semula. Suamiku mula berkemas-kemas dan akupun turut ke bilik air untuk mandi dan bersiap kerumah Ah Beng. Sambil mandi fikiranku berkecamuk, apa pula yang akan terjadi nanti di sana. Aku menahan sebak di dada sambil tanganku sibuk membersihkan tubuhku yang memang sedia kotor.

Suamiku menghantar aku ke depan pintu rumah Ah Beng. Ah Beng telah sedia menunggu dan memberitahu suamiku agar tidak perlu menjemput aku kerana bapanya akan menghantar aku pulang. Setelah bersalaman dengan suamiku dan mencium anak-anak aku mengikut Ah Beng masuk kedalam rumah. Semua pelajar yang mengerjakan aku semalam ada di situ di tambah pula dengan lebih kurang 5 orang lagi. Semuanya lelaki. Aku menjadi seram sejuk. Ah Beng menutup pintu depan dan mula mengajak aku duduk di sofa. Di atas meja telah tersedia makanan ringan dan kek. Setelah aku melabuhkan punggung Ah Beng memasang TV besarnya dan menayangkan cerita blue. Aku sedar kini bahawa keluarganya tiada di rumah. Ohhh. Aku akan menjadi mangsa lagi. Semua rakan-rakannya ghairah menonton TV sedangkan aku duduk terpaku di atas sofa itu.

Ah Beng kemudiannya pergi ke arah VCD palyernya dan mengeluarkan CD yang terdapat disitu. Dia lalu mengambil kamera videonya dan di sambung ke TV. Kelihatanlah aku sedang melakukan pelbgai aksi yang dirakamkannya dari hari mula aku terlibat dengan seks songsang tersebut. Semua pelajar yang ada di situ diam sahaja sambil menjeling-jeling ke arahku. Ah Beng mengarahkan aku bangun dan mula membuka pakaianku di hadapan rakan-rakannya. Aku tidak berganjak tetapi Ah Beng bertukar menjadi ganas dan menarik belakang tengkuk ku . Aku dibiarkannya berdiri di tengah-tengah ruang tamu dan bebrapa orang rakannya mula berjalan mendekati aku. Selvam mula meramas punggungku dari luar baju kurung sementara seorang lagi budak India menarik baju ku ke atas.

Ah Beng tersenyum apabila mendapati aku tidak memakai seluar dalam, hanya memakai bra sahaja. Sekarang terdapat lima orang pelajar mengerumuni aku sambil meramas-ramas serta menjilat-jilat tubuhku dengan ganas. Yang lain memerhatikan aku sambil tangan masing-masing meramas kemaluan mereka. Selvam menarik kepalaku ke bawah dan menyuakan kemaluannya ke mulut ku. Aku skarang berada dalam posisi menonggeng. Rakan yang lain sibuk menjilat bontotku dan cipapku sekali gus. Aku hanya mampu menunduk dan menghisap kemluan Selvam yang agak besar. Cipapku mula di banjiri cecair lazatku yang sudah mula terbit. Tidak berapa lama tubuhku di tolak kebawah. Aku akur dan sekarang aku berada dalam keadaan doggie style. Sedang aku leka menghisap dan di jilat aku terdengar Ah beng mengeluarkan arahan yang tidak aku fahami sambil di sambut oleh rakan-rakannya yang lain. Kemudianmereka mula meninggalkan aku dan duduk berkeliling di atas sofa. Ah Beng mengarahkan aku agar menghisap kemaluan rakan-rakannya satu persatu sementara cipapku akan dikerjakan secara bergilir-gilir sementara aku mngisap kemaluan mereka. Aku mula dengan menghisap kemaluan Ah Beng dan Selvam yang mula-mula menyetubuhiku.

Ahhhhh, lazat sekali kote Selvam terbenam dalam di cipapku. Aku secra automatik mengayak-ayakkan punggung semasa Selvam menujah cipapku. Aku beralih dari seorang pelajar ke pelajar yang lain bagaikan seorang hamba seks Jepun. Sebenarnya aku sendiri sudah climaks semasa di setubuhi Selvam. Mereka kini bergilir-gilir menyetubuhiku sambil aku merangkak dari seorang ke seorang. Setelah selesai pusing keliling Ah Beng mula mahu agar aku bertukar posisi. Kali ini rakan nya yang bertubuh agak sasa baring di bawah sementara aku duduk di atasnya. Aku merasakan mereka sedang merancang untuk menyetubuhiku secara bertiga. Setelah posisi tersebut di capai Ah Beng menundukkan badanku kedepan dan menyengetkan badannya ke sisi. Dia menyuakan kotenya kearah cipapku juga. OOOOOh dua zakar dalam satu cipap aku terjerit bila mereka mula bergerak secara serentak. Namun suaraku tersekat oleh zakar rakan mereka yang menujah ganas mulutku. Aku merasakan terlalu amat nikmat dan padat rongga farajku.

Setelah beberapa tujahan mereka berhenti dan Ah Beng memanggil seorang lagi rakannya. Ah Beng meminggirkan badannya ke sisi sementara rakannya membongkok di belakang Ah Beng dan meng'adjust' agar boleh memasukkan zakarnya ke lubang duburku. Setelah berjaya mereka mula bergerak serentak. Aku kini disetubuhi oleh empat orang anak muridku secara serentak. Semua lubang yang ada padaku telah dipenuhi. Sementara itu seorang demi seorang pelajar yang tidak terlibat memancutkan air maninya di belakangku. Aku kini telah beberapa kali klimaks dan tidak tahan unuk menanggung berat badanku sendiri. Aku kini hanya mengerakkan punggung dan muka sahaja sementara badanku menumpang di atas badan rakan Ah Beng yang berada di bawah tubuhku.

Mereka sekarang memecut dengan laju dan duburku terasa panas oleh ledakan air mani siapapun aku tak pasti. Kini cipapku pula trasa agak panas ….satu …dua tembkan jitu masuk lurus diikuti oleh satu di mulutku. Meleleh air mani keluar dari segala rongga yang ada pada tubuhku. Aku terdampar di atas tubuh anak muridku sementara Ah beng dan rakannya mula baring di atas lantai. Aku dapat merasakan cecair panas meleleh keluar dari dubur, faraj dan mulutku. Murid yang baring di bawahku kemudianmenolak aku kesisi kerana dia juga sudah kehilangan tenaga. Aku terdampar tidak dapat bergerak di atas lantai dengan tubuh yang penuh dengan air mani. Berkilat-kilat tubuhku. Mataku tertutup oleh londehan tudung yang juga telah dicemari air mani.

Semua pelajar itu terduduk dan ada pula yang terbaring kepuasan. Ah Beng merangkak kearahku dan perlahan-lahan membuka kangkangan kakiku. Aku hanya membiarkan sahaja tanpa dapat membuat apa-apa. Ah Beng kemudian menarik tudungku ke atas sedikit agar rakan-rakannya dapat melihat wajah puasku dengan jelas. Setelah agak lama terbaring Ah Beng dan rakan-rakannya mengangkat kedua-dua belah tanganku. Aku akur dan bangun mengikut mereka. Tubuhku kini penuh dengan air mani yang mula mengering. Mereka beramai ramai mengikut aku yang di papah Ah Beng dan Selvam menuju bilik air. Bilik air itu agak luas dan bersih. Ah Bneg menanggalkan tudung dan kain pocotku dan membawa aku masuk ke bilik air. Dia mengarahkan aku berbaring disitu sambil rakan-rakan yang lain mula mengurut kemaluan masing masing untuk kali yang kedua.

Dengan tidak disangka-sangka Ah Beng menyuakan zakarnya ke arah kepalaku dan mengeluarkan air kencingnya ke atasku. Aku menutup mata menahan air kencing dari memedihkan mataku. Aku menekup mukaku dengan kedua-dua tapak tangan. Rakan-rakannya yang lain turut berbuat perkara yang sama. Aku betul-betul rasa terhina yang amat sangat. Sekarang badanku bercampur bau hancing air kencing dan lelehan air mani. Setelah puas berbuat demikian mereka sekali lagi mengerjakan aku secara bergilir-gilir dalam keadaan yang hancing itu. Ada juga di antara mereka yang memaksa aku menjilat dubur mereka sambil mereka melancap. Kaki ku terasa seakan tidak dapat lagi menanggung beban badanku kerana terlalu letih. Habis muka, badan dan rambutku basah oleh air mani dan air kencing mereka.

Setelah masing-masing puas mereka mandi beramai-ramai sambil masing-masing menyabun aku untuk membersihkan diriku yang berkeadaan seperti terkena tumpahan gam. Setelah mengelap tubuhku mereka masing masing mengeluarkan wang dan menyumbatnya ke setiap lubang yang ada di badanku. Aku betul-betul terasa seperti sampah. Selepas itu aku tidak sedar apa yang berlaku. Apabila sedar aku sudah berada di pintu hadapan rumahku seorang diri lebih kurang pukul 9.30. Mujur suamiku masih belum pulang….

Ah Beng Muridku

By Lucy →