Ibu Kongkek Kat Luar Rumah Dengan Anak Kandung 1

By Lucy Thursday, June 18, 2020

Nama aku Lusian, usia aku 37 tahun, aku seorang bini mempunyai keluarga yanng sederhana, aku tetap merasa bahagia walaupun tinggal di kampong dirumah dgn anak aku. suami aku hanye seorang tentera laut dan sering bertugas laut. Walaupun begitu aku tetap bahagia krn dia adalah seorang suami yanng baik.

Aku mempunyai 2 anak, lelaki dan perempuan, anak perempuan aku yanng sulung sudah melanjutkan pelajarannya ke universiti, sekarang aku tinggal bersama anak lelaki aku yanng berusia 19 tahun dan masih bersekolah, Golam nama manjanya, Golam seorang anak yanng patuh dan baik tingkah lakunya.

Sejak aku berhenti kerja aku menjadi surirumah sepenuh masa menguruskan anak anak dan rumah. aku seorang bini yanng berpelajaran dan pernah bekerja sebagai kerani kat sebuah firma kerajaan. Cerita aku bermula ketika pagi bulan jun yanng lalu, waktu itu, sekolah sedang cuti semester.

Seperti biasa, aku akan mengambil pakaian kotor kat bilik Golam, sebelum ini perkara seperti ini tak pernah berlaku, namun pagi itu aku pergi kebilik Golam, dan Golam masih lagi tertidur.

Aku tersentak, dan hati aku berdebar debar apabila terpandang sesuatu, krn seperti selalu aku masuk kebiliknya aku melihat anakku tidur berselimut. namun kali ini aku melihat selimutnya jatuh kelantai, sebagai anak lelaki yanng normal, penis nya akan menegang setiap pagi, ternyata aku terlihat penis anak aku menegang disebalik kain pelikatnya, tidurnya telentang, mgkin terlalu letih bermain futsal semalam, dia terlalu nyenyak, sehingga selimutnya jatuh ke lantai.

Seperti disuruh aku mendekati Golam sambil tangan aku memegang bakul baju kotor. aku mendapati kain pelikatnya terangkat oleh krn penis nya menegang, hujung penis nya seperti lembab, ” Golam mimpi basah agaknya semalam” bisik hati aku, aku mula terangsang apabila terfikir sebegitu.

Anak aku sendiri sudah boleh memancutkan sperma. sebelum ini tak terlintas pun difikiran aku, krn aku masih menganggap anak aku masih kecil. Kali terakhir aku melihat penis nya sewaktu dia berkhatan ketika umurnya 8 tahun.

Butuh nya kecil saja waktu itu, berbeza sekali dengaan sekarang penis nya sudah membesar bersama tubuhnya. Kemudian aku beredar dari bilik itu. Namun malam itu aku tak dpt tidur, aku merasa kesunyian, aku mula terfikir belaian suami aku.

Aku menelefon suami aku, namun hanye dpt berbual sebentar krn dia sedang bertugas. aku kembali kekatil, dan bayangan penis anak ku muncul kembali. kemaluan aku mulai basah, aku merasakan sensasi memikirkan perkara itu.

Aku meraba kat bahagian sulitku. terasa sangat menghairahkan. aku betul betul inginkan seks. namun aku berasa amat berdosa mimikirkan anakku sambil meraba bahagian sulitku. aku berhenti, dan terus cuba untuk tidur.

Tidak beberapa lama kemudian aku tertidur. Pagi itu aku bangun dan bersemangat untuk membasuh baju kotor, krn ingin ke bilik Golam dan ingin melihat kejadian seperti semalam. aku pergi kebilik nya, ternyata hidangan sarapan mata yanng baik untuk aku sekali lagi.

Kali ini kain pelikat yanng Golam pakai terselak sampai ke atas. aku terkedu seketika. penis nya terpacak seperti semalam, tetapi kali ini jelas terpampang didepan mata aku. seperti tidak percaya.

Golam kelihatan nyenyak sekali. tetapi aku tidak berani mahu menyetuh penis nya. Khuatir jika Golam bangun, malu lah aku. perlahan lahan aku menyelak kain batik yanng aku pakai. aku buka seluar dlamm aku masukkan dlamm bakul.

Kemudian aku lucut kan kain yanng aku pakai. kemudian t-shirt pula. ternyata aku agak gila, apabila berni berbogel dihadapan anak aku yanng sedang tidur. kemudian aku mendekatkan diri dengaan bucu katil.

Penis anak aku itu hanye beberapa sentimeter saja dari tempat aku berdiri. aku mengangkat sebelah kaki ke bucu katil, dengaan posisi mengangkang. aku membuka burit aku, seolah olah Golam sedang minikmati.

Aku masukkan jari kedalam burit sambil mengerang perlahan-lahan. ternyata aku melancap dihadapan anak aku. ketika aku sampai ke puncak, badan aku bergetar, dengaan tak sengaja burit aku terpancut sedikit air dan terkena paha Golam.

Golam bergerak seperti hendak terjaga. aku berlari keluar dari bilik Golam dengaan keadaan bogel. malu pula rasanya. kemudian aku kebilik memakai baju semula dan melakukan kerja harian seperti tiada apa apa yanng berlaku.

Begitu lah aktiviti harian aku, tetapi tidak lah aku melancap dihadapan anak aku selalu. kadang-kadang aku membiarkan kain aku terselak dihadapan Golam, sesekali aku lihat Golam menikmati permadangan burit aku.

Cerita Sex Ibu Kongkek Kat Luar Rumah Dengan Anak Kandung 1

Tetapi aku rasa Golam masih takut-takut melihatnya. Kini, aku mula memikirkan aku ingin kongkek dengaan anak aku. seperti idea yanng agak gila. namun aku tak tahu bagaimana hendak mulakan.

Akhirnya, aku mendapat suatu kenikmatan yanng luar biasa. aku dpt kongkek dengaan anak lelaki aku. Saat aku menulis ini anak aku sedang tidur kat atas kusyen berbogel, begitu jg dengaan aku.

Kat hadapan komputer berbogel sambil menulis cerita ini, senang rasanya berbogel tanpa seurat benang kat rumah. kami baru saja melakukan hubungan badan yanng nikmat. cipap aku masih lagi basah dengaan sperma Golam.

Pasti anda tertanya-tanya, bagaimana kami mulakan. Ceritanya bermula begini. Jika anda masih ingat, aku pernah beritahu yanng aku sengaja membiarkan Golam sesekali melihat burit aku secara tak sengaja. Ternyata cara itu agak berhasil, apabila Golam mula menunjukkan minat, Golam mula bermanja manja dengaan aku.

Kadang Kadang kat dapur tiba tiba Golam memeluk aku dari belakang. Kadang Kadang Golam sengaja duduk berdepan dengaan aku ketika menonton tv, krn ingin melihat kain aku yanng aku sengaja selak tanpa pengetahuan nya.

Pada malam sebelum berlakunya persetubuhan terlarang itu, kami sedang menonton tv, aku sedang duduk diatas kusyen panjang. Kemudian Golam tiba tiba datang dan meletakkan kepalanya kat atas riba aku, sambil berbaring.

Sebagai seorang ibu, aku membelai rambutnya, sambil kami menonton tv. Tiba Tiba ada nyamuk menggigit kaki aku, sambil membongkokkan sedikit badan, aku menggaru kaki, secara tak sengaja, payudara aku menekan kepala Golam, dengaan nakal Golam berkata, “panasnye bu”.

Kemudian aku bertanya, ” apa yanng panas? ” tanya aku agak hairan. “nie payudara ibu nie la. ” kata Golam sambil memicit payudara aku. Tangan aku menampar manja tangan nya.

“Nakal anak ibu nie. , Golam bukan budak lagi, mahu pegang pegang payudara ibu nie. ” terang aku. Golam berasa agak malu, pipinya merah sambil tersengih. “Tapi bu, payudara ibu kena kepala Golam tadi, geram pulak Golam” katanya malu malu.

Kata Katanya membuatkan puting aku mengeras. aku lihat mata Golam tertumpu pada dada aku. Kebetulan aku tak memakai bra waktu itu. t-shirt yanng aku pakai menampakkan bentuk puting aku.

Aku menutup payudara aku dengaan tangan. “eh apa nie? tak malu tengok payudara ibu” kata aku berseloroh. Golam tersenyum. aku lihat celah kangkang Golam. Batangnya keras “eh kenapa keras pulak nie? ” kata aku sambil menguis kepala penis Golam.

Golam spontan menutup penis nya dengaan tangan. “ibu nie. suka suka saja pegang batang penis Golam, nanti Golam pegang ibu punya nanti baru tau” gertak manja Golam kepada aku.
Cerita lucah Ibu Kongkek Kat Luar Rumah Dengan Anak Kandung 1

“Pegang la kalau berani” balas aku selamba. Tiba Tiba tangan Golam mencuit burit aku. Berdesir darah aku ketika itu. “Nakal anak ibu nie” kata aku sambil menampar manja tangan nya.
Keadaan sepi seketika. Tiba Tiba Golam berkata “bu, Golam mahu masuk tidur dulu la” Golam bingkas bangun dari riba aku. “Betul ke mahu tidur nie? ke mahu ehem ehem? ” Perli aku.
Sambil tersenyum Golam berdiri kat hadapan aku. Batangnya terpacak keras. secara tak sengaja aku memandang batang Golam dari luar kain. “ei keras nya batang penis anak ibu nie? , tak malu la Golam nie” kata aku sambil melepaskan pandangan, dan melihat wajah Golam.
Golam malu dan berlalu ke bilik sambil tersenyum menjeling kearah aku. aku yanng masih kat kusyen seperti tidak percaya, apa yanng berlaku waktu itu. aku jg bergegas kebilik. aku londehkan semua pakaian kemudian aku melancap penuh nikmat, sesekali aku terfikir, pasti Golam jg sedang melancap.
Memikirkan hal itu aku orgasam berkali kali. Kemudian aku tak sedar yanng aku terlelap. Pagi hari berikutnya, aku bangun agak lewat, aku lalu dihadapan bilik Golam, tetapi Golam sudah bangun, aku ke ruang tamu, kelihatan Golam sedang melayan playstation, sambil berbaring diatas karpet depan tv.
Asyik benar dia bermain. aku menuju kebilik air untuk mandi. Beberapa minit selepas itu, selesai aku mandi, aku ke ruang tamu semula, “Golam, ibu lewat bangun la, tak sempat buat sarapan. ” tegur aku.
“mahu makan apa apa tak? ” Tambah aku. “Takpa la bu, Golam tak lapar pun” jawab Golam. aku duduk kat lantai berhampiran kepala Golam sedang berbaring. “main game aja anak ibu nie, kerja sekolah takda ke cuti cuti nie? ” tanya aku.

“ada, tapi sikit ja” jawab Golam selamba. Tiba Tiba kepalanya beralih ke paha aku. Kepalanya terletak kat atas riba aku. Seperti biasa, aku membelai rambutnya seperti semalam. “ibu mahu main game? ” tanya Golam.

“mana la ibu pandai main game nie. ” jawab aku. Golam sedang bermain game Wrestling ketika itu. “ada game yanng senang tak? ” tanya aku lagi. Golam duduk dan menukarkan dvd gamenya.

“kita main game bowling mahu bu? ” tanya Golam. aku menganggukkan kepala. “yanng ini ibu reti la” balas aku. aku jg kadang kadang melayan playstation dengaan Golam, tetapi hanye game bowling dan racing kereta saja.

Golam meletakkan kepala nya ke riba aku semula. Golam memulakan permainan. Selepas Golam mulakan lontaran, Golam mendapat strike, “wah strike ye? ” kata aku. aku pula melontar, hanye spare.

Kemudian giliran Golam, dan dia Strike lagi. “yeay! ” jerit Golam. “best la tue? ” kata aku. Kemudian aku pula melontar. Tiba Tiba strike. “tengok! ibu pon boleh juga” kata aku sambil memicit pipi Golam.

Kemudian tiba giliran Golam melontar, aku mula menganggu Golam, aku tolak tangannya, Golam hilang kawalan, dia tak strike lagi pada pusingan itu. “alah ibu nie main kotor la” rengek manja anak aku yanng berusia 19 tahun itu.

Aku ketawa kecil, kemudian giliran aku pula, Golam cuba menolak tangan aku pula. Tetapi aku mengangkat tangan aku tinggi tinggi. Golam tak dpt capai. Kemudian Golam mencuit pinggang aku.

Aku pun hilang kawalan. Golam ketawa besar. kemudian giliran Golam kembali, dia membalikan tangannya ke kiri, sambil membuat lontaran. aku jg mencuit pinggangnya. Permainan boling kami mula kucar kacir.

Kitorang bermain dengaan penuh tawa. Kemudian tiba giliran aku pula. tiba tiba tangan nya mencapai payudara aku. Terus bola masuk ke longkang. Golam ketawa lagi. “mana aci pegang payudara ibu. ” jerit aku manja.

Golam tersengih melihat aku. aku hanye tersenyum. giliran Golam pula melontar, kali ini Golam mengepit kedua dua tangannya menutup dadanya dengaan lengannya. Secara sengaja, aku mencuit penis Golam. Balingan nya jg ke longkang.

” ibu nie pegang pegang batang penis Golam pulak” kata Golam agak malu. Batangnya agak menegang ketika itu, Golam memakai seluar pendek ketika itu. ” alah batang penis Golam tue ibu yanng cuci waktu Golam kecil” kata aku sambil ketawa.

Tiba Tiba Golam mencuit burit aku. Tangan aku menepis, ” eh, Golam nie” tegur aku, tetapi didalam hati perasaan aku sangat berdebar. “alah ibu pegang batang penis Golam takpa” jawab Golam takut takut.

” Golam kan anak ibu, ibu yanng lahirkan Golam, ibu tengok batang penis Golam dari kecil lagi” jawab aku berdebar debar. “dulu Golam kecil bu, sekarang dah besar. ” jawab Golam.

“Golam tak suka ke? ” tanya aku. “er suka jugak” jawab Golam tersengih. “eei tak malu! dah besar pun, suka ibu pegang batang penis dia” kata aku pula. “betul ke dah besar? tah tah batang penis Golam besar ibu jari saja” kata aku sambil ketawa.

Ibu Kongkek Kat Luar Rumah Dengan Anak Kandung 1

Sengaja aku bermain main dengaan Golam, padahal, aku dah pernah lihat batang Golam waktu pagi, batangnya tidak berapa besar, sesuailah dengaan saiz badannya cuma agak panjang. “Besar la bu, ” jawab Golam.

“betul ke? mana? Tunjuk la kat ibu” perli aku. “malu la bu” jawab Golam malu malu. “malu pulak” kata aku. Kemudian aku terlihat bonjolan kat celah kangkang Golam. “ei dah keras la tue batang penis tue” kata aku sambil menjuihkan bibir kearah penis Golam, didalam hati aku sudah bergemuruh.

Golam bangun dan duduk berhadapan dengaan aku, sambil menekup penis nya yanng sudah keras. cipap aku pun sudah mulai basah ketika itu. Suasana ketika itu sunyi seketika. tiba tiba Golam bersuara “ibu, ibu tahu tak? kadang kadang Golam nampak ibu punya”.

Hati aku gembira apabila helah aku menjadi. “ibu punya apa? ” tanya aku pura pura. “ibu punya nie” jawab Golam sambil jarinya menunjuk kearah burit aku. “bila? macam mana Golam Nampak? ” Tanya aku pura pura lagi.
“kadang kadang bila ibu duduk kat atas kusyen, kain ibu terselak, lepas tue Golam nampak semua ibu punya” jelas Golam beriya iya. “ye ke? Golam suka la tue? ” tanya aku penuh berdebar.

Golam hanye mengangguk. Itu lah jawapan yanng aku tunggu tunggu. Penuh debaran, kemudian aku bertanya, “Golam mahu tengok lagi tak? mahu tengok ibu punya? “. “Boleh ke bu? ” kata Golam agak terperanjat.

“boleh, tapi dengaan syarat, Golam kena tunjuk batang penis Golam dulu. ” kata aku dengaan hati yanng berdebar. Perlahan lahan Golam melurutkan seluarnya tanpa berfikir dua kali. Maka terpampang lah penis anak aku, yanng aku lahirkan 19 tahun dahulu.

Aku kaku seketika. Sebelum ini aku hanye melihatnya ketika Golam tidur.