Ibu Kongkek Kat Luar Rumah Dengan Anak Kandung 2

By Lucy Thursday, June 18, 2020

Kali ini dlamm keadaan Golam berjaga, sensasinya lebih menghairahkan. pelir Golam berukuran lebih kurang 5 inci, tak terlalu gemuk, telur Golam agak besar bewarna coklat dan kantung telurnya dan pangkal konek nya ditumbuhi bulu bulu yanng tidak berapa lebat.

Pepek aku sudah sangat basah ketika itu. “boleh ibu pegang” tanya aku tersekat sekat. Golam hanye anggukkan kepala. aku menyentuh kepala konek anak aku buat sekian lamanya aku tak pernah sentuh.

Bagai mahu luruh jantung aku. “ahh ibu, geli lah”. rengek Golam. “besar tak? ” tanya Golam dengaan nada berdebar. “besar juga, panjang la konek Golam nie” jawab aku dengaan gemuruh.

“dah besar anak ibu nie, bulu pon dah tumbuh dah” tambah aku sambil membelek belek konek Golam. aku melancap lancap konek nya perlahan, sambil menekup nekup telurnya. “ibu suka tak tengok konek Golam? ” tanya Golam agak tersekat sekat.

Aku menganggukkan kepala, “mesti Golam suka melancap nie kan? ” Tanya aku. “emm kadang kadang saja bu. , tapi baru baru nie Golam kerap sikit melancap bila nampak ibu seksi Golam punya tue” jawab Golam ikhlas.

Aku hanye tersenyum. Ternyata helah aku menjadi. “ibu” kata Golam. “tadi ibu cakap Golam boleh tengok ibu punya lagi, boleh tak? ” tanya Golam tiba tiba. aku terkedu sekejap “emm. buka baju Golam dulu, ibu mahu tengok Golam bogel dulu la, boleh tak? ” tanya aku.

Tanpa jawapan, Golam menurut, sambil melepaskan t-shirtnya. Kini Golam berbogel kat hadapan aku. seperti tidak percaya, aku melihatnya berbogel ketika umurnya sebegini. aku kaku melihat tubuh anak aku yanng memberahikan itu.

“bu, Golam mahu tengok ibu seksi punya pula” rengek Golam, membuatkan aku tersedar. aku berundur sedikit kebelakang. Mengangkat hujung kain. ” sekarang Golam selak kain ibu” kata aku sambil membuka kangkang aku.

Hati aku berdebar debar, krn hendak menunjukkan alat sulit aku kepada Golam. Tangan Golam kanan dan kiri perlahan lahan menyingkap kain batik aku. Golam seperti takut takut. Ketika itu aku tak memakai seluar dlm.

Golam selak kain aku sampai ke pangkal paha aku. Maka terpampang la alat kemaluan aku dihadapan Golam, vagina aku berbulu agak lebat, dan kulit vagina aku agak tebal berwarna coklat.

Lurah aku mula mengalirkan air mazi. Seperti tak percaya, aku membiarkan Golam melihat vagina aku, krn dari vagina aku lah Golam lahir dahulu. Golam menikmati permandangan itu dengaan penuh nikmat.

Jantung aku berdegup kencang. aku terus meramas ramas konek Golam. Terkemut kemut vagina aku. Golam seperti terpaku, terus melihat. Tiba Tiba crott. crot. konek Golam memancutkan sperma. Golam mengerang “ibu. ahh ahh. ” habis sperma nya berceceran kat atas karpet.

Pepek aku rasa sensasi. aku tersenyum. “eh cepatnya pancut, Golam tak pernah tengok vagina ya? ” tanya aku. Golam tunduk malu sambil mengiyakan. “Ci. vagina ibu cantik sangat. ” puji Golam.

Aku lihat pelir Golam belum kendur. Biasalah kali pertama. ” itu baru tengok vagina ibu, mahu tengok ibu bogel tak? ” tanya aku. aku mula tak dpt mengawal keghairahan.

“mahu! mahu! ” jawab Golam seperti kanak kanak yanng ditawarkan gula gula. aku melepaskan t-shirt dan kemudiannya bra. kami berdua berbogel kat ruang tamu. Matanya liar memandang segenap tubuh aku.

“cantiknya bu” puji Golam lagi. “mari sini sayang” panggil aku. aku berundur sedikit ke belakang, dan bersandar dikusyen sambil menurunkan satu bantal kusyen jadikan alas. Golam tanpa berlengah mendekati aku.

Aku memegang mukanya merapatkan ke muka aku. kami bercumbu, seperti pasangan kekasih. “ibu. em” rengek Golam. “ahh anak ibu” rengek aku pula. Tangan aku mencapai batang Golam sambil melancapnya perlahan.

‘Ahh ibu geli lah. ” desah Golam. Golam kaku saja membalas ciuman aku, aku mula mencapai tangan Golam dan meletakkan tangannya ke vagina aku. Terasa hangat tangannya menyentuh vagina aku.

“ahh. main vagina ibu sayang, ramas buah dada ibu” desah manja aku. Tangan Golam sebelah lagi mula meramas ramas buah dada kiri aku. Ternyata Golam masih belum berpengalaman. dia hanye meraba daerah vagina aku yanng basah itu.

Aku mencapai tangan nya semula, aku mengambil jari tengahnya dan memasukkan kedalam lubang vagina aku. “ahh macam tue sayang” desah aku bertambah nikmat. aku tolak tangannya supaya jarinya keluar dan masuk vagina aku.

Kemudian aku biarkan dan meramas rambutnya penuh nikmat. terkemut kemut vagina aku menyepit jari Golam. Tiba Tiba cret. cret. Golam terpancut lagi. aku pon terangsang. kami sama sama orgasam.

“ah. ahh ahh” jerit kami berdua. ciuman kami terhenti seketika. “Golam nie cepat pancut lah” kata aku sambil tersenyum. “tak tahan ya? ” tambah aku lagi. “a’ ah bu, vagina ibu sepit sepit jari Golam, Golam tak tahan. ” aku hanye tersenyum, aku sedar, anak aku masih lagi teruna rupanya.

Cerita Sex Ibu Kongkek Kat Luar Rumah Dengan Anak Kandung 2

Tak sangka aku jg orgasam begitu cepat, walaupun jari kecil hanye mengentam vagina aku beberapa kali. aku berasa puas, tetapi nafsu aku masih mahukan lebih dari itu. Tanpa sedar sperma Golam meleleh kat atas badan aku.

Aku menyapunya keseluruh badan aku. “bu, sedaplah” kata Golam. “kalau Golam mahu lagi sedap, kejap lagi ibu ajar mahu? ” tanya aku. “mahu bu. mahu” jawab Golam beriya iya.

“jom kita masuk bilik mahu? ajak aku. “jom” jawab Golam ringkas. kami bingkas bangun. kami berjalan berpegangan tangan kebilik. Sampai kat bilik, aku menjatuhkan diri ke atas katil, “mari sini, sayang ibu” ajak aku manja.

Aku mengangkangkan kaki aku biar Golam dpt melihat tubuh aku yanng bogel ketika itu. Golam seperti kucing yanng lapar, naik ke katil. “bu, indahnya tubuh ibu, ” kata Golam yanng tak habis habis memuji.

Aku tersenyum, sambil berkata, “mari, cium ibu macam tadi”. Kali ini Golam mulakan ciuman, gementar tubuh aku membalas ciumannya. “cium leher ibu sayang” arah aku kepada Golam. Seperti anak yanng patuh.

Golam mencium leher aku penuh nikmat. ” ahh. sayang” desah aku. Tangan nya meramas ramas buah dada aku. aku berbisik ke telinga Golam, “cium buah dada ibu, sayang” Golam menurunkan kepalanya ke daerah buah dada aku sambil menggomol manja, daerah bukit aku itu.

Golam menghisap hisap puting aku bergilir gilir kiri dan kanan, teringat aku ketika Golam masih bayi, ketika itu Golam masih menyusu. Tetapi kini apa bila Golam dewasa, nikmatnya bukan kepalang, aku orgasam sekali lagi.

“ah sedap sayang. aahh” ngerangan aku agak kuat, memberhentikan Golam seketika. Badan aku mengeliat kesedapan. aku memeluk Golam dengaan erat. aku mencium Golam berkali kali. Ciuman dari seorang ibu dan kekasih.

Selepas keadaan agak reda, aku menyuruh Golam turun dari katil dan berdiri, aku mengesot ke bucu katil dan mendapatkan Golam, aku mulai mendekatkan kepala aku dihadapan konek Golam yanng masih kukuh terpacak, “penangan pertama” getus hati aku.

Mula Mula aku cium hujung konek Golam, kemudian aku mula mengulum dan menghisap konek yanng keras itu, Golam mendesah, merengus, kesedapan. “ibu. sedap bu. ah”. aku menjilat lubang kencing Golam penuh nikmat, kemudian aku turun kebawah sedikit dan mengulum telurnya sambil tangan aku terus melancap batang Golam.

Golam mula meramas ramas rambut aku. aku tahu Golam sedang kesedapan. Tangan aku sebelah lagi pula memainkan biji kelentit aku sendiri. Tak lama selepas itu Golam mengerang “bu, Golam mahu terpancut nie bu. aah” “pancut Golam cepat ahh ahh. ” aku merasakan sensasinya juga.

Crett. crett. konek Golam memuntahkan sperma nya. aku menadahnya dengaan lidah, habis lidah aku dibasahi sperma yanng pekat dan panas. Muka aku jg penuh dengaan sperma Golam. Golam terduduk diatas riba aku.

Kitorang bercumbuan penuh nikmat. Batang Golam mulai kendur sedikit, aku rasakan ketika konek nya menyentuh perut aku. aku melepaskan cumbuan, dan berundur ke belakang, Golam berdiri. Mukanya agak keletihan.

Aku mengangkangkan paha aku luas luas. “Golam buat macam tadi kat ibu pula. ” kata aku, Golam tercengang, “hisap vagina ibu lah sayang” terang aku sambil tersenyum. Golam seakan paham, mula mendekatkan mukanya ke vagina aku, aku mengangkat kedua kaki dan lutut aku keatas, sambil mengangkang.
Cerita lucah Ibu Kongkek Kat Luar Rumah Dengan Anak Kandung 2

“guna lidah Golam” aku arahkan Golam yanng kelihatan kekok dan melihat muka aku. Kemudian lidahnya mula menyentuh lurah vagina aku yanng basah. “ah” rengek aku. Golam menggerakkan lidahnya keatas dan kebawah.
Geli rasanya, Suami aku jarang berbuat sebegini, entah kenapa dia hanye mahu aku menghisap konek nya saja, kemudian kongkek dan. itu saja. Tetapi, apabila melihat anak aku yanng berada kat celah kangkang aku, ghairah aku lebih memuncak.
Sambil meneruskan posisi tadi, aku menghulurkan tangan ke bawah jubur , sambil meregangkan vagina aku luas luas. Golam dengaan ghairah menjilat vagina aku. Tiba Tiba Golam berhenti, “ibu, Golam nampak lubang la, ibu” katanya.
“itu la lubang pantat sayang, Golam dulu, lahir dari situ la, sayang masukkan lidah kat situ k” jawab aku. “ah. sayang ibu” jerit aku ketika hujung lidahnya memasuki lubang pantat.
Hampir gila aku dibuatnya. Kemudian aku meregangkan bahagian atas vagina aku pula, bagi menampakkan biji aku. “kat atas nie biji kelentit ibu tau, sayang main dengaan jari ya” terang aku sambil menunjukkan biji aku yanng mengeras kemerah merahan.
Golam menurut, dan menggentel menggentel biji aku sementara lidahnya menjilat jilat lubang vagina aku. “ahh ah. ah! ” aku menangkat jubur aku, tubuh aku bergetar menahan nikmat yanng amat sangat.
Aku rasa, aku terpancut, krn aku melihat Golam menyapu nyapu mukanya. aku tarik Golam keatas aku, supaya menghempap tubuh aku. aku memegang mukanya sambil merengek “sedapnya, pandai anak ibu nie” kami berpelukan.
Kulit kami bersentuhan. aku membelai belai rambutnya, begitu jg Golam membelai rambut aku. Tiba Tiba aku mula tersedar, aku sedang melakukan perkara yanng terlarang dengaan anak kandung aku sendiri, kami sedang menghampiri seks antara ibu dan anak.

Namun nafsu menguasai aku. aku merasakan vagina aku benar benar teringin menerima tujahan dari konek anak aku sendiri. ” Golam, cukup Golam, mari baring kat tepi ibu nie” arah aku lagi kepada Golam.

Golam dengaan canggung mengikut arahan aku. Golam berbaring disebelah aku, Sambil bercumbu cumbu aku bangun dan duduk kat sebelah Golam, mata Golam tak lepas memandang tubuh aku. aku bergerak ke daerah konek Golam, membiarkan pemandangan vagina aku dinikmati Golam.

Pelir nya agak kendur sedikit krn sudah 3 kali terpancut. aku mula melancap konek Golam dan sesekali menjilat bahagian hujung konek nya. Ternyata anak lelaki aku, mmg segar, konek nya masih dpt berdiri tegak, walaupun telah pancut berkali kali, bukan seperti ayahnya, pancut sekali sudah letih kemudian.

Tidur. aku dpt merasakan tangan Golam meraba raba bahagian vagina aku. Ternyata Golam sudah pandai, dengaan memasukkan jarinya kedalam vagina aku. Sesekali aku memandang muka Golam, kami berpandanagn penuh makna.

Kemudian aku bangun. aku bertinggung betul betul diatas konek Golam. “Golam mahu rasa vagina ibu nie? ” tanya aku. Golam mengangguk. Mukanya penuh debaran. “sayang, anak ibu. ” Kata aku, kelihatan muka Golam seperti orang yanng sedang bermimpi.

Aku mengarahkan batangnya kearah lubang vagina aku. aku gesel geselkan hujung butuh nya ke permukaan vagina aku. Terasa licin kepala konek Golam, krn cipcp aku sudah benar benar basah.

Kemudian aku turunkan jubur aku ke bawah. bless. batangnya nya meluncur kedalam vagina aku. Meregangkan dinding pantat aku yanng lama tak diregangkan oleh butuh. “ahh nikmatnya” bisik hati aku.

“bu. ah” desah Golam. aku mendayung badan aku turun dan naik. ” ahh. sedapnya konek Golam sayang. ah” raung aku. aku lihat mata Golam terpejam pejam, aku jg begitu.

Kisah melayu Ibu Kongkek Kat Luar Rumah Dengan Anak Kandung 2

Aku mengemut ngemut batang Golam dengaan penuh nikmat. Penuh rasanya liang pantat aku. Clop. clop. Bunyi yanng datang dari vagina aku, kat selang selikan dengaan erangan kami berdua menambahkan lagi sensasi persetubuhan kitorang.

Kira Kira sepuluh minit, aku mula berdayung dengaan laju, vagina aku sudah licin dan basah. Kemudian aku mencapai puncak nikmat yanng amat sangat, aku dpt bezakan sewaktu aku kongkek dengaan ayah Golam pon tak sebegini nikmatnya, badan aku bergetaran ketika vagina aku memancutkan air, sambil mengemut batang konek Golam yanng terpacak didalam.

Pepek aku mengemut ngemut seperti memerah batang tebu yanng penuh dengaan jusnya. “ah anak ibu. ibu sampai sayang” aku mengerang penuh nikmat. Tiba Tiba, aku merasakan sperma Golam yanng hangat memancut mancut kat dlamm vagina aku, cret cret cret.

“bu. ah bu. sedap! ” Golam mengerang kesedapan. aku dpt rasakan konek nye mengembang dan menguncup kat dlamm liang pantat aku yanng basah itu ketika memacutkan sperma nya. aku berasa puas, nikmatnya kongkek dengaan anak lelaki aku.

Aku menjatuhkan badan keatas tubuh Golam. kami berpelukan penuh kasih sayang, “ibu sayang Golam” kata kata itu terkeluar dari mulut aku. “Golam pon sayang ibu” jawab Golam kelelahan. agak lama aku membiarkan konek nya didalam vagina aku, beberapa minit kemudian konek nya mengendur.

Aku bangun, dan sperma Golam meleleh keluar dari vagina aku, aku rasa pancutan Golam agak banyak krn ketika aku kemut berkali kali sperma nya masih keluar. Kemudian kami berbaring sambil berpelukan dlamm keadaan bogel.

Sambil aku membelai rambut anak kesayangan aku itu, aku berkata. “Golam,. sedap tak? sama tak macam Golam melancap? ” tanya aku. “tak sama bu, yanng nie lagi sedap, ini la kali pertama Golam rasa macam nie bu” jawab Golam.

“tapi Golam jangan bagitau sapa sapa tau kita buat macam nie, Janji? ” tegas aku. “baik bu, Golam janji. ” kami tersenyum bersama. Kemudian tanpa kami sedari, kami terlena bersama.

Kira Kira jam 4 petang aku terjaga, aku lihat Golam masih terlena disebelah aku. aku rasa seperti bermimpi dpt kongkek dengaan anak aku sendiri. Nikmatnya luar biasa. Kemudian, ketika Golam masih tidur aku membelai belai konek nya.

Tiba Tiba konek nya mula mengeras semula. Golam mula sedar dari tidur. kami bercumbuan buat sekian kali, Sekali lagi aku kongkek anak aku. Kali ini aku biarkan Golam mendayung diatas pula, berganda ganda nikmat seks aku pada hari itu.

Bukan setakat itu saja, hari hari kami seterusnya jg berbeza, kami selalu mandi bersama, penuh keghairahan, kadang kadang kami berbogel waktu makan, menonton tv, sesekali kami membaca cerita seks antara ibu dan anak bersama sama, dan segala aktiviti kat rumah kami lakukan dlamm keadaan bogel, kecuali ketika aku datang bulan.

Tetapi sepanjang kami melakukan perkara terlarang ini, aku bernasib baik krn aku tidak hamil. mgkin faktor usia aku juga. Jika tidak aku pasti mengandungkan cucu aku sendiri. Pasti pelik bukan? Dan suami aku pasti menuduh aku curang.

Tetapi suami aku tidak tahu bahawa aku melakukan hubungan terlarang dengaan anaknya sendiri, dan kami kongkek hampir setiap hari, Pernah sekali, Golam kongkek aku ketika aku sedang memasak. Memang sukar untuk menumpukan perhatian, tetapi rangsangan nya cukup hebat.

Aku jg mengajar Golam dengaan melakukan macam macam posisi dan teknik, Golam kini semakin hebat. aku dan Golam jg pernah melakukan persetubuhan kat dlamm bilik air ketika mandi bersama, ketika itu, aku menyuruh Golam memasukkan konek nya kedalam vagina aku waktu aku hendak kencing, kemudian aku menyuruh Golam kongkek dengaan aku.
Memang sukar untuk kencing tetapi sedap rasanya. Ghairah kami memuncak apabila aku terkencing atas tubuh Golam, dan air kencing aku berciciran atas badan Golam. Dan perkara paling ‘gila’ kami lakukan bersama ialah, apabila aku dan Golam kongkek kat luar rumah ketika waktu malam.

Aku kongkek dengaan Golam kat belakang rumah, kebetulan rumah kami agak berjauhan dari rumah rumah jiran. Jadi kami melakukannya kat atas pangkin belakang rumah. Mulanya, takut takut juga, kami melakukan dengaan berpakaian, kemudian, selepas itu, kami mula berani berbogel kat luar rumah.

Suasana dingin, gelap dan bebas membuatkan sensasinya menjadi amat hebat. Hampir 5 kali aku orgasam waktu itu. Sekarang rasa sangat bahagia, tetapi sesekali aku terfikir jika suami dan anak perempuan aku pulang nanti, dapatkah aku kongkek dengaan Golam lagi.

Bagaimana pula dengaan perasaan cinta kitorang, antara aku dan suami jg Golam. Tetapi, apa yanng pasti aku akan terus menyayangi Golam. krn dia lah buah hati aku, dan dia lah satu satunya anak lelaki aku.

Ingin aku mengajak semua ibu ibu yanng mempunyai anak lelaki, supaya mencuba hubungan terlarang ini. Hubungan seks antara ibu dan anak, mmg susah untuk aku gambarkan kenikmatannya. Tapi apakan daya, perkara ini, perkara terlarang.