Zana

By Lucy Monday, November 4, 2019
Isteriku, Zanariah sering ditinggalkan kerana aku bekerja di Kuala Lumpur. Biasanya aku balik ke kampung seminggu sekali. Dua malam aku habiskan masa di kampung dengan isteri dan anak-anakku sementara lima malam lagi aku berada di ibu kota.

Zanariah, baru berusia 40 tahun seorang yang seksi dan bergetah. Pada suatu hari kawan baikku, Tok Khamis, 60, datang ke rumahku mencariku. Kebetulan hari itu hari Sabtu. Minggu itu aku tak balik ke kampung kerana ada hal penting di Kuala Lumpur.

Setibanya di rumah isteriku sedang berkemban dengan kain batik menjemur kain di ampaian di luar rumah.

“Akub ada?” tanya Tok Khamis.
“Akub tak balik,” jawab isteriku sambil mempelawa Tok Khamis masuk.
“Tak apalah Akub tak ada,” jawab Tok Khamis.
“Masuklah dulu. Saya ada nak tanya Tok ini,” kata Zana.Tanpa membuang masa Tok Khamis pun masuk ke rumahku dan menonton astro HBO di ruang tamu.
“Tok nak minum air panas ke air sejuk?” tanya Zana bila melihat Tok Khamis sudah duduk di sofa depan tv.
“Teh o” kata Tok Khamis. Zana terus meluru ke dapur menyediakan air untuk Tok Khamis.
“Air bujang,” beritahu Zana dan terus masuk ke bilik tidur. Lima minit kemudian Zana keluar dengan berkemban dengan tuala.
“Tok duduk dulu. Saya nak mandi kejap,” kata Zana dan terus beredar ke bilik air.Tersirap darah Tok Khamis melihat Zana isteri kawan baiknya berkemban dengan tuala. Tubuh Zana ternyata amat cerah kulitnya. Geram Tok Khamis melihat tubuh Zana.

Lima belas minit kemudian Zana keluar dari bilik air. Tubuhnya masih berkemban dengan tuala. Dia masuk ke biliknya dan memakai bedak, odorono dan minyak wangi. Dia yang masih berkemban dengan tuala terus duduk di sebelah Tok Khamis dia atas sofa menonton HBO.

Minyak wangi mencucuk hidung Tok Khamis.

“Wanginya,” kata Tok Khamis yang betul-betuk duduk di sebelah Zana. Filem yang mereka tonton di astro itu menunjukkan adegan ganas antara hero dengan heroin di ranjang. Mereka berdua tak kata apa.

Tok Khamis semakin rapat dengan Zana. Tiba-tiba tangan Tok Khamis memegang tangan Zana. Zana tidak mengelak pegangan kemas Tok Khamis itu.

“Tadi kata nak tanya hal Akub?” kata Tok Khamis.
“Ya. Tok selalu pergi KL. Betul ke Akub ada bini muda di KL?” tanya Zana.
“Entahlah Zana. Saya tak tahu,” kata Tok Khamis.
“Tak baik Tok tipu saya” kata Zana.
“Betul,” jawab Tok Khamis.
“Tak baik Tok cakap bohong. Tok beritahu kisah sebenar saya beri upahnya,” kata Zana yang tubuhnya semakin rapat dengan Tok Khamis.
“Zana nak upah apa?” soal Tok Khamis.
“Tok nak apa?Hahaha” kata Zana sambil meramas-ramas jari Tok Khamis.
“Nak semua, jawab Tok Khamis.
“Okay,”kata Zana sambil mencium pipi Tok Khamis. Terkejut Tok Khamis melihat perlakuan Zana. Tok Khamis pun terus mencium balas pipi Zana.
“Betul ke Akub ada bini muda di KL Tok?” tanya Zana
“Memang ada. Saya tahu rumahnya,” beritahu Tok Khamis sambil menuntut upahnya.

Maka Zana pun beriupah kepada Tok Khamis seperti yang dijanjikannya. Mereka pun beromen lama depan tv sambil melihat hero dan heroin dalam tv itu pun beromen juga.

“Masuk biliklah Tok,”ajak Zana. Tok Khamis pun masuk bilik tidur Zana. Di dalam bilik mereka beromen depan cermin almari besar. Mereka saling berkulum-kuluman.

Tok Khamis merebahkan Zana di atas katilnya. Tok Khamis mencium tengkuknya dan membuka tualanya sambil menghisap puting Zana yang besar itu. Lama Tok Khamis menghisap kedua-dua puting itu.

Tok Khamis menlondehkan tualanya dan mencium burit zana. Sudah lama dia berniat untuk mencium burit bini kawannya itu. Tok Khamis terus menjilat burit Zana.Zana kesedapan kerana sudah lama suaminya tidak menjilat buritnya. Sambil dia menjilat burit itu, Zana membuka baju Tok Khamis dan membuka seluar panjangnya.

Burit Zana yang tidak ada bulu dinyonyot sepuas-puasnya oleh Tok Khamis.Zana terkejut melihat peler Tok Khamis keras menegak. Dia tak sangka lelaki tua itu masih gagah. Zana pun memegang kote Tok Khamis dan menghisapnya sepuas-puasnya.

Zana sudah tidak tahan lagi. Dia pun duduk melentang. Tok Khamis pun memasukkan kotenya ke dalam burit Zana. ternyata lubang Zana terasa sempit. Mungkin bini kawannya yang ada anak lima itu minum jamu serapat.

Zana puas tusukan batang besar Tok Khamis itu. Zana cepat-cepat duduk di atas Tok Khamis. Zana rasa batang besar itu terus ke dalam rahimnya. Bila dia duduk di atas, dengan cepat sekali Zana orgasme.

Tok Khamis yang belum orgasame cepat-cepat suruh Zana menunggeng. Tok Khamis hentam lubang puki zana dari belakang. Zana suka juga doggy stail. Tok Khamis tak tahan dan terus memancutkan air maninya ke lubang puki Zana.

Zana tersenyum puas dengan mainan Tok Khamis. Mereka berehat seketika di atas katil itu sambil berpelukan dalam kain selimut. Dua puluh minit kemudian Tok Khamis meninggalkan rumah kawannya itu. Beliau puas hati dengan upah yang diberi oleh bini kawannya itu.