Skip to main content


Tua Kutuk

Tengok semua orang cerita pengalaman masing-masing, aku pun ada satu cerita best berdasarkan pengalaman aku sebelum nih. Cerita ni pasal pakcik aku yang sporting. Dia nilah yang mula-mula sekali ajar aku apa tu pantat sebenarnya. Maklumlah, masa tu aku budak-budak, umur pun baru nak masuk 20, kira subur sangat le nak buat adegan ranjang.

Macam biasa, tiap-tiap kali hari raya aku pun balik kampung nak jumpa semua sedara mara. Salah seorang daripadanya Pak Anjang aku. Dia ni kira uncle favorite ler, dah kahwin anak empat pun perangai macam muda remaja, kira setakat tengok cerita blue sorok-sorok dalam bilik tu macam biasa. Yang bestnya, kitaorang pernah melancap sama-sama tengok sapa keluar dulu. Nak buat ceritanya, masa tengah tengok cerita blue masa tu, pakcik aku ajak gi Tioman bercuti. Aku pun punya lah happy, ingatkan cuti-cuti biasaje, so aku pun ikut. Masa tu aku berpeluang naik kapal terbang gi sana.

Maka tak lama lepas tu sampailah aku kat Tioman sorang-sorang, pakcik aku kata dia kena pergi dulu sebab ada meeting. Sampai je sana aku pun disambut kat lobby resort tapi bukan pakcik aku sorang. Alamak, rupanya dia bawak kawan, aku panggil dia Kak Liza. Meleleh wa cakap lu, muka macam Julia Rais cuma kulit je kuning langsat, perhhh tetek besar macam buah betik masak ranum. Masa dia nak salam pakcik aku, terus dia bisik kat telinga aku dia cakap “kalau orang tanya kata I untie anjang,..O.K ! ” Aku pun paham ler maksud dia tu.

Siang hari di Tioman meletihkan, so aku pun ikut pakcik aku balik bilik dan terlena sampai ke senja. Celik aje mata korang tahu apa aku dengar? Aku dengar suara Kak Liza macam kena fuck dengan Pak Anjang aku dalam toilet, aku pun apa lagi pergi la tengok kat celah dedaun pintu toilet tu yang separuh tutup, macam tak percaya, inilah pertama kali aku tengok Pak Anjang aku buat doggie ngan pompuan. Kak Liza pulak masa tu macam orang separuh sedar terkangkang di celah celah mangkuk tandas, perhh,..bontot Kak Liza yang bulat lagi gebu tu rasa macam nak ku gigit sekali, pelir Pak Anjang aku sampai tak cukup ruang nak masuk lubang jubur si Kak Liza, ntah apa khidmatnya orang tua tu pakai aku pun confuse. Tapi apakan daya, aku budak mentah, so, aku pun melancap aje lah kat situ. Ada dalam setengah jam,.uncle Anjang pun blow kat dalam mulut Kak Liza tu, aku macam tak percaya, aku ingatkan dalam cerita blue aje ada adegan tu.

Aku ingatkan tak ada orang perasan apa yang aku buat, rupanya Pak Anjang aku dah nampak aku masa mula-mula aku intai dia, aku lupa pintu tu bawahnya ada ruang udara yang boleh menampakkan orang di luar. Aduh, malu rasa nya tak terhingga, Kak Liza punyalah ketawa terbahak-bahak. Lepas tu selamba je Pak Anjang aku pelawa aku buat oral sex ngan Kak Liza, aku pun apa lagi, join the club lah. Kak Liza pun sporting sama, untunglah dia dapat burung muda lagi suci masa tu. Pak anjang pulak masa tu sibuk ler nak menjilat pantat Kak Liza tu, tak sampai sepuluh minit air mani aku pun keluar. Mengghairahkan tak terhingga sampai pada kemuncaknya bila Kak Liza menjilat dicelah-celah kelangkang aku. Aku keletihan dan dapatlah satu pengalaman baru hadiah uncle Anjang masa tu.

Cerita ni tak habis setakat ni saja, esoknya, kami bertiga macam biasa je pergi mandi tepi pantai macam pelancong-pelancong lain yang datang ke situ. Masa tengah mandi tu ntah macam mana terkeluar le satu soalan cepu emas dari Pak Anjang aku, dia tanya,”Malam ni kau nak buat threesome tak ngan uncle?” Kak Liza yang tengah asyik menyelam masa tu tak dengar perbualan kami berdua. Aku pun apa lagi suka le. Malam tu, lepas je makan, kami pun duduk menonton t.v sama-sama, tangan Pak Anjang aku yang pantas tu, tak habis-habis meramas buah dada Kak Liza, aku pun terus naik syahwat tumpang mengorek pantat Kak Liza sedalam-dalamnya. Kak Liza terus menarik kepala aku ke pantatnya dan biasalah, kerja mencuci pun dijalankan. Lepas tu, Pak Anjang menyuruh aku memasukkan batang aku ke mulut Kak Liza sekaligus dengan batang dia sekali.

Terpancut kami berdua dibuatnya dalam keadaan serentak. Lepas tu Pak Anjang aku yang ganas tu terus mengangkat Kak Liza ke atas katil di sebelah sofa dan menyuruh aku memantat Kak Liza. Aku pun buat pertama kalinya dalam sejarah memasukkan pelirku ke dalam pantat Kak Liza..panas rasanya seperti air suam dan kemutannya yang tajam membuat kan aku terasa seperti diurut dari dalam. Pak Anjang pulak waktu tu seperti memberi kata-kata perangsang, ‘dalam lagi Shah, dalam lagi,..yeah macam tu la …”

Seperti yang dijanjikan, Pak Anjang aku pulak menepis pelirku dan menyuruh aku membuat doggie dengan Kak Liza. Bertimpalah kelemasan Kak Liza ditengah-tengah antara aku dan Pak Anjang. Kelainan sungguh terasa sekali dengan cara ni, gerakan dalaman pantat Kak Liza dapat aku rasakan diantara himpitan tu. Sedar tak sedar adalah dalam 45 minit kami meratah tubuh Kak Liza tu sampai lah air mani ku terpancut didalamnya. Tapi Kak Liza dan Pak Anjang ni tak jugak-jugak klimaks, aku biarkan mereka berdua membuat 69 .Lepas tu, akhirnya terpancut le juga air dari pantat Kak Liza tu, macam pistol air.,,kelakar pun ada masa tu.

Begitulah kisahnya cerita aku dengan Pak Anjang aku tu, lepas daripada tu, aku pun pakar dalam hal-hal macam nih. Tiap kali jika ada peluang, Pak Anjang aku takkan lupa mengajak aku sekali. Itulah dia ceritanya, pengalaman yang tak dapat aku lupakan.

Popular posts from this blog

Dirabak Sahabat Suamiku

“Yang…… yang suka tak dijamah lelaki lain depan I ?” tanya dengan penuh ghairah oleh Lan dan aku tersentak mendengar soalanya itu.

” Bang ….Bang dah gila nak tengok isteri sendiri dijamah lelaki lain depan mata abang?” “Abang ini sadis ke !?” tanya aku bagai tamparan pada mukanya iiissshhhh terus kedua dua kami potong stim lalu kami bangun
dari katil ” pelamin ” dan aku terus berpaling muka padah nya.

“Bukan gitu yang abang tanya je ….abang hanya nak fun ….I just want us to be more fun in life thats all …of course I am not a sadist” “I am not asking you to have sex with someone without you want” “Yang …..oh yang ….abang tanya je tapi kalau yang tak suka tak pehlah kita tutup saje citer nin disini …ok?”

“Mmmmmmh” Aku mengangguk kepala padanya lalu kami terus masuk tidur tetapi soalan yang ditanya itu masih segar dan aku runsing memikirkanya. Pagi esok Lan seperti biasa ke office aku ke pasar untuk membeli sayur dan lauk untuk masak. Semasa aku di pasar aku rasa seperti setiap gerak ge…

Abang Ipar

Cerita ini sudah berlangsung kira kira 2 tahun yang lalu dan sehingga ini masih berterusaan. O.k dan teruskan membaca di paragraph bawah… Aku ni.. baru je lepasan sekolah jadi aku tinggal di kampong jauh dari bandar. Maklumlah sedang mengangur.Oleh kerana kakak aku dua bulan lagi nak bersalin jadi aku di jemput oleh kakak dan abang ipar aku ke bandar untok tinggal bersama mereka di rumah sewanya lah. Sebelum aku bercerita lebih jauh lagi elok aku introduse pada engkau orang semua.

Aku ni baru 18 tahun lebih dan masih dara itu pun aku dapat mempertahankan kalau tidak…. Teruskan baca dulu. Size aku boleh lah tahan 38-30-36 mengancam kan. Kakak aku nama dia Norlizah tapi dari kecik aku panggil dia Ijah aja. Sebenarnya aku kurang rapat lah dengan akak aku tu pasal dia ni suka control kat aku je. Abang ipar aku ni nama dia Jamaluddin tapi kakak aku panggil di Jamal je, nama manja mungkin. Dia ni tak boleh layan punya. Ingin tahu baca terus… Malam Minggu.

O.K minggu pertama aku di rumah ak…

Auntie Iza

Bagi mereka yang telah bertemu dengan makcik aku, sememangnya mereka pasti akan merasa yang wajah dan perwatakannya langsung tidak menyerupai usianya. Walaupun usianya sudah hampir mencecah 45 tahun, tidak keterlaluan jika aku katakan yang dia macam orang yang baru nak mencecah 35 tahun.

Untuk kesenangan orang memahami cerita ini, biarlah aku namakan dia sebagai Auntie Iza aje…walaupun itu bukan namanya. Walaupun ada kalanya aku memasang angan-angan yang bercorak x-rated apabila berhadapan dengannya, aku terpaksa pendamkan saja memandangkan yang aku hanya berpangkat anak buah sahaja. Tambahan pula Auntie Iza telahpun mempunyai tiga orang anak dan adalah tidak elok sekiranya aku memperlakukan sebarang perangai yang tidak elok.

Tapi anggapan aku terhadap Auntie Iza berubah apabila aku tinggal bersama dengan pakcik aku baru-baru ini. Tuan rumah aku inginkan rumah sewa ku kembali dan memandangkan yang aku masih belum dapat rumah sewa, pakcik aku telah mengajak aku tinggal bersamanya seme…

Ina Coursemate

Aku menuntut di salah sebuah universiti terkemuka. Mengambil jurusan perkomputeran. Pada tahun ke 2, aku telah berkenalan dengan lebih rapat dengan salah seorang coursemate ku, Ina namanya. Orangnya sederhana sahaja cantiknya. Berwajah gebu, mempunyai jerawat-jerawat yang halus di kedua-dua pipinya, bibirnya sedikit muncung, bertudung, berbuah dada kecil dan yang paling menarik, punggungnya besar. Bukan setakat besar, malah bulat dan tonggek. Aku menyedari kelebihan yang Ina miliki sewaktu aku terserempak dengannya di kedai runcit. Seluar track hitamnya kelihatan licin dan sendat membalut punggungnya. Geram je aku tengok, nak saja aku raba, tapi takut diamarah. Aku punyalah stim sampai bila balik ke rumah sewa, terus masuk toilet, tembak dinding (faham-faham saja lah).

Memang kami tinggal berdekatan, menyewa bersama-sama rakan seuniversiti di taman perumahan yang sama. Sejak dari tahun satu, aku sedar Ina selalu menegurku. Malah, kadang-kadang aku terpandang dia mencuri pandang ke ar…

Angan-Angan Jadi Kenyataan

Nama aku Rizal. Umur aku 18thn. Aku ade ramai sepupu perempuan dan diorang semua umur dalam 16 hingga ke 20an. Dalam banyak-banyak sepupu perempuan aku tu aku paling minat dengan sepupu aku yang umur dia 19 thn dan masih belajar IPTA dia Itah.

Tapi aku tak pernah pun luah kan perasaaan dekat dia. Aku bukan suka perangai dia atau pun sayang kan dia tapi aku suka pada body, tinggi dan tetek dia. Dia selalu pakai baju kurung aje. Itah ni duduk dengan atok kau kat kampung. So bila aku balik kampung aje aku mesti tak lepas peluang tengok dia penye barang. Tambah2 lagi bile mase lepas mandi. Dia keluar dari bilik air. Aku selalu melancap dengan ambik coli dia dekat dalam bilik air tu. Boleh diaktakan hari2 aku berangan nak main dengan dia. Tapi takut. Lagi pun aku tak pernah ade pengalaman pun.

Nak jadi kan satu cerita. . Satu hari Itah ade krusus dekat bandar. Kebetulan dekat dengan rumah aku. So dia pun bermalam dekat rumah aku selama seminar tu berlansung. Mase tu la aku cuba capai kan …