Tebus Talak

By Lucy Monday, November 4, 2019
Diluar hujan masih lagi mencurah-curah turun. Zakiah merenung titisan hujan yang jatuh diatas tanah, fikirannya kosong. Suaminya Azizi telah seminggu bertugas diluar kawasan. Sebagai seorang juruteknik kanan, tugas suaminya adalah memastikan perjalanan jentera kilang syarikat dia bekerja berjalan lancar. Jika ada jentera yang tidak berfungsi, juruteknik biasa dikilang akan baiki. Azizi hanya akan diarahkan membantu menyelesaikan masalah jika juruteknikk dikilang tidak dapat mengatasi masalah yang timbul. Angin dari luar jendela menyapa wajah Zakiah, dia membiarkan angin membelai wajah ayunya.

Waktu-waktu kesunyian ditambah dingin itu, Zakiah teringatkan kekasih lamanya Ranjit Singh, seorang pelajar berbangsa Benggali. Percintaan mereka bermula di tingkatan empat dan mereka terputus hubungan setelah tamat tingkatan lima. Perhubungan mereka semakin erat semasa di tingkatan lima apabila Khalil mengucup bibir Zakiah, mereka berpelukan erat. Khalil meramas buah dada Zakiah membuatkan Zakiah terbuai kenikmatan.

“Ini simpan untuk I yer…” Pinta Ranjit Singh sambil melurut alur faraj Zakiah lembut, diwaktu itu tangan Ranjit Singh dapat merasakan seluar dalam yang dipakai oleh Zakiah telah basah. Zakiah mengangguk lembut sambil membiarkan Khalil mengusap lurah keramatnya.

“Aaaahhhh… Jittttt… lagggiii laaaa…, tak tahannnn” Rayu Zakiah penuh bernafsu meminta Khalil melakukan sesuatu untuk melepaskan rontaan nafsu birahinya. Ranjit Singh terus mengusap alur faraj Zakiah sambil sebelah tangannya lagi meramas buah dada kekasihnya itu.

“Arrrrrrrhhhhhhhhhhh” Renget Zakiah dan badannya terus tersentak-sentak beberapa kali dan setelah seketika dilambung ombak, akhirnya Zakiah terdampar kelesuan.

“Biarlah ini untuk malam pertama kita nanti….” Bisik Ranjit Singh ke telinga Zakiah, disambut senyuman manis menambahkan keayuan Zakiah. Memang mereka tidak pernah sepanjang percintaan mereka melakukan persetubuhan, hanya ringan-ringan dan mereka dapat bertahan kerana masing-masing ingin menghadiahkan kepada pasangan masing-masing persembahan yang lebih memberahikan dimalam pertama mereka dinikahkan sebagai suami isteri kelak.

Mereka hanya merancang, jodoh Zakiah ditetapkan oleh keluarganya. Walaupun puas Zakiah merayu namun keluarganya menerima pinangan pemuda di kampungnya. Berpucuk surat telah Zakiah hantar kepada Ranjit Singh memberitahu bahawa dirinya akan dipinang oleh orang dan dia tidak dapat untuk membantah kehendak keluarga, namun tidak ada balasan. Mungkin zaman Zakiah adalah zaman orang menggunakan surat sebagai medium perhubungan tiak seperti hari ini, surat bukan lagi satu medium yang efektif, kini telefon adalah perhubungan yang pantas.

Bunyi guruh berdentum kuat, membuatkan segala lamunan silam Zakiah tercampak bersama bunyi guruh. Angin yang kuat bersama tempias menerpa kedalam ruang rumah Zakiah menerusi tingkap yang masih ternganga. Zakiah cepat menarik daun tingkap dan menutupnya.

Selepas maghrib hujan telah mulai reda. Zakiah segera menanggalkan telekung setelah selesai sembahyang maghrib apabila pintu rumahnya diketuk beberapa kali. Zakiah membuka selak dan bila pintu terbuka wajah suaminya Azizi dengan senyuman berada didepan pintu, disamping suaminya seorang lelaki yang berjambang kurus tersengeh kepadanya hingga menampakkan gigi yang tersusun rapi.

“Kenalkan, ini Khalil Abdullah, dia diarahkan berkerusus disini selama seminggu” Azizi memperkenalkan rakan sekerjanya kepada suaminya. Khalil merenung Zakiah, jantungnya berdegup kencang. Dari dapur Zakiah menatang dulang minuman, mereka menjamun selera sambil berborak-borak mengenai kerja.

“Errr… maaf bang, nak tanya, ini Zakiah yang belajar di SMK XXXXX tu ker” Tanya Azizi matanya terpaku di wajah Zakiah yang ayu mengalahkan artis.

“Yer.., siapa yer….??” Soal Zakiah kebingungaan, otaknya segera melakukan flash back, tidak terjumpa nama Khalil Abdullah didalam sekolaahnya dulu.

“Saya, Ranjit Singh lah…” Khalil memperkenalkan dirinya. Zakiah tersentak, wajahnya segera berubah. Baru petang tadi fantasi kenangan silam antara dia dan Ranjit berlegar dikotak memori fikirannya, kini lelaki yang pernah didambakannya menjadi suami telah muncul didalam rumahnya.

“Bila awak menganut Islam? Dah kahwin yer..” Soal Zakiah lagi untuk menutup perasaan terkejutnya, matanya menatap wajah Khalil, memang tampan walaupun berjambang tapi diurus dengan rapi.

“Lepas dapat kerja, saya terus tukar agama kepada Islam. Tapi, jodoh belum ada lagi..” Balas Khalil lemah. Mereka berborak kisah-kisah lampau dan perasaan janggal semakin terhakis bertukar kemesraan.

“Esok Khalil kursus sebelah petang” Ujar Azizi kepada Zakiah sekembalinya mereka dari tempat kerja. Azizi menghulurkan bungkusan barang dapur bersama lauk untuk dimasak pada sebelah malama untuk tetamunya. Zakiah memberikan album gambar kepada Khalil. Berbagai topik kongsi sementara Azizi telah masuk untuk tidur.

“Abang pergi dulu…” Pinta Azizi sambil mencium isterinya. Pagi itu Azizi pergi berseorangan kerana Khalil akan mula kursus sebelah petang hari itu.

“Khalil, mana?” Soal Azizi sambil matanya melirik kearah Zakiah. Dia tahu perhubungan isterinya dengan Khalil namun tidak ada syak dihatinya perkara-perkara buruk terhadap Khalil.

“Tidur lagi..” Balas Zakiah pendek. Azizi menghidupkan kereta dan beredar diiringi pandangan isterinya hingga kereta Azizi lesap dari pandangan.

Sewaktu Zakiah melintas bilik tidur Khalil, dia nampak pintu bilik tidak berkunci, Zakiah menolak perlahan dan dia nampak Khalil sedang lena tidur. Kain pelikat yang dipakainya terselak keatas menampakkan peha Khalil yang berbulu. Mata Zakiah beralih sedikit keatas ada bonjolan didalam kain Khalil. Mata Zakiah merayap dan terhenti melihat Khalil yang tidak berbaju. Dada Khalil dipenuhi bulu. Zakiah beredar dan menuju kedapur. Dia membersihkan dapur dan pinggan mangkuk.

Khalil yang baru tersedar terus bingkas bangun dengan hanya berkain batik dia mencapai tuala menuju ke bilik air yang terletak berhampiran dengan ruang dapur. Khalil tidak jadi masuk kebilik air, dia melihat Zakiah sedang asyik mengemas pinggan mangkuk. Punggung Zakiah yang berisi ditambah bentuk tubuh yang mantap membuatkan Khalil teringat sewaktu dia mendakap Zakiah dulu. Dia menghampiri Zakiah perlahan-lahan.

“Hey!” Sergah Kahlil sambil menepuk bahu Zakiah membuatkan Zakiah tersentak, mukanya pucat kerana terkejut.

“EEEEe…. nasib tak ada lemah jantung…” Balas Zakiah sambil memusingkan badannya. Bila sahaja Zakiah mengadap Khalil, dengan pantas Khalil merangkul Zakiah, pada mulanya Zakian kekok namun akhirnya dia membalas rangkulan Khalil. Mereka berkucupan dengan buas, ada sesuatu yang menghalang antara Zakiah dan Khalil, sesuatu yang keras sedang bergerak-gerak diari-ari Zakiah. Mereka telah bersatu didalam dakapan. Akhirnya Khalil mendukung Zakiah kebilik tidur. Diletaknya Zakiah dan Khalil segera menarik baju-t yang dipakai Zakiah. Buah dada Zakiah tersembul keluar menjadi bahan ramas dan gentel oleh Khalil. Lidahnya menjalar hingga kepusat Zakiah, dan akhirnya Khalil melondehkan seluar dalam yang masih terlekat dibadan Zakiah.

“Aaaaaahhhhh” Keluh Zakiah bernafsu, tangannya menarik kain pelikat Khalil hingga terlondeh.

“Wowwwww… besar… panjang…” Zakiah separuh terpekik kekaguman bercampur rasa ngeri melihat zakar Khalil yang besar dan panjang terpacak keras dihadapannya. Teranguk-angkuk zakar Kahlil mungkin keriangan akan dijamu sebentar lagi. Sewaktu disekolah dulu, Zakiah tidak pernah melihat dan merasa zakar kekasihnya itu, barulah pagi ini dia dapat melihat dan dia tidak akan lepaskan peluang yang sememangnya dinanti-nantikan sejak dari sekolah dulu.

“Aaaaddduuuhhhh…” Zakiah separuh terpekik bila zakar Khalil cuba memasuki lorong sempit Zakiah. Khalil memperlahankaan aksi, sedikit demi sedikit zakarnya bergerak masuk kedalam faraj Zakiah. Walaupun Zakiah merintih kesakitan, tapi tidak lama setelah farajnya dapat menerima zakar Khalil yang besar itu.

“Ohhhhh…sedappppnyaaaaaa….” Rintih Zakiah manja, dayungan Khalil masih perlahan menikmati urutan kemutan dizakarnya oleh faraj Zakiah. Bibir faraj Zakiah terkeluar bila zakar Khalil ditarik dan akan turut termasuk bila zakar Khalil dibenamkan.

“Ketat lagi…” Bisik Khalil ke telinga Zakiah.

“Awak yang besar sangat… dah tu panjang, senak tau…. auuueeeeaaaaaahhhheeemmm” Erang Zakiaah bila zakar Khalil dihentak sedalam-dalamnya kedalam faraj Zakiah.

Setengah jam berlalu mereka masih beraksi walaupun Zakiah telah beberapa kali mencapai klimaks, namun Khalil masih gagah meneroka faraj Zakiah. Masuk minit ke 45 akhirnya Khalil memancutkan air mani membasahi perut Zakiah, kemudian Khalil meletakkan zakarnya dicelah faraj Zakiah dan dia membiarkan seketika, Zakiah terdampar keletihan melawan asakan Khalil yang gagah perkasa. Setelah dua minit berlalu, zakar Khalil kembali berdenyut, sedikit demi sedikit ia mula mengeras dan akibat dari bendalir mazi dan mani yang banyak difaraj Zakiah, dengan mudah zakar Khalil yang telah mengeras tiu memasuki trowong nikmat Zakiah. Mereka kembali berdayung dengan rakus dan penuh bernafsu.

“Ohhhh..seddddaaappppp” Keluh Zakiah kenikmatan… Khalil merangkul Zakiah dan terus memberikan asakan bertubi-tubi. Hinggalah masuk minit ke 50 Khalil memancutkan air maninya kedalam faraj Zakiah, terkemut-kemut Zakiah disembur oleh air mani Khalil yang hangat. Mereka terus lena kepenatan.

Setelah reda, Kahlil membersihkan diri, dia merapatkan dirinya dan memberikan ciuman kasih sayang kepipi Zakiah, membuatkan Zakiah yang sedang terlena tersedar dan membuka mata sambil memberikan senyuman kepuasan.

“Nanti I tanya suami Z, minta dia lepaskan Z” Tiba-tiba terpacul cadangan dimulut Khalil. Tidak disangka oleh Zakiah jika Khalil sanggup memperisterikannya. Zakiah terdiam. Hatinya masih kasihkan suaminya, tapi cinta lama telah dibajai dan mulai subur. Malam itu mereka berbincang bertiga. Pada mulanya Azizi agak keberatan untuk melepaskan isterinya namun setelah berfikir akhirnya Azizi setuju dengan syarat Khalil membuat ‘tebus talak’ wang yang diminta oleh Azizi untuk menceraikan isterinya ialah sebanyak RM50K dan ini disanggupi oleh Khalil.

Setelah dipersetujui setelah Zakiah kering haid, Khalil menanti Azizi menceraikan isterinya. Namun Azizi meminta sebelum ia menceraikan isterinya, dia ingin bersetubuh untuk kali terakhir dengan isterinya, mereka bersetuju. Azizi memimpin Zakiah kedalam bilik tidur dan seperti biasa dia mencumbui isterinya. Satu persatu pakaian Zakiah ditanggalkan hingga Zakiah berbogel, Azizi menghampiri isterinya lalu menyetubuhi dengan penuh lemah lembut dan kasih sayang. Zakiah dapat rasakan gerakan peretubuhan Azizi sungguh berlainan dari biasa.

Dari celah pintu Khalil dapat melihat Azizi sedang mendayung Zakiah yang tidak lama lagi bakal menjadi isterinya. Dari yang Khalil lihat, zakar Azizi kecil dan pendek dan ini mungkin menyebabkan Zakiah yang telah merasai zakarnya yang besar dan panjang tidak berfikir panjang terus menerima cadangannya dulu. Setelah Azizi selesai menyetubuhi Zakiah, keesokan harinya, mereka kepejabat Agama dan melafazkan cerai talak satu. Setelah edah cukup Khalil dan Zakiah dinikahkan. Dan Azizi mendapat wang tebus talak sebanyak RM50K