Skip to main content


Rezeki Imah

Aku berlari-lari anak naik ke pejabat. Budak pejabat memanggil aku dengan mengatakan aku ada panggilan talipon. Hati aku berdebar memikirkan suami aku yang dalam perjalan ke Pulau Pinang, takut-takut dia ditimpa sesuatu masalah. Ketika itu aku sedang mengajar di tingkatan 5 D disebuah sekolah di Ibu Kota. Di belakang aku budak pejabat turut laju mengikut. Aku tahu dia seronok melihat tubuhku ini bergegar apabila berjalan laju.

“Perlahan sedikit kak, tak ada apa-apanya tu” terdengar suaranya dari belakang. Aku menoleh dan tersenyum sumbing. Kebimbangan dalam hati aku masih menebal. Sampai di pejabat aku mengangkat talipon.

“Helo, Imah cakap”. Rupanya abang ipar aku yang menalifon meminta aku datang kerumahnya malam ni sebab ada kenduri kawin anak sulungnya dan menyuruh aku menemani anaknya untuk berdandan. Hati aku lega tidak kepalang lagi. Aku minta abang Din datang mengambil aku pukul 8 malam. Tidak perlu hendak cepat pun sebab kenduri tu kecil-kecilan saja.

Selepas sekolah budak pejabat , Rakesh, menghulurkan aku satu sampul surat.

“Yang akak minta semalam”. Aku senyum dan mengangguk.

Budak ni aku minta kelmarin di berinya hari ini. Rakesh memberikan aku cd blue yang aku minta. Memang selalu dia membekalkan cd seperti itu kepada aku. Memang malam tadi aku memerlukan cd tu untuk menghangatkan suasana sebab suami aku hendak ke Pulau Pinang dua minggu. Kononnya nak kenduri besarlah tapi Rakeh terlupa pulak semalam. Walau pun begitu sebagai bekalan sempat juga suami aku henjut aku sebanyak dua kali.

Petang tu apabila balik dari sekolah aku berehat diruang tamu, saja aku berkemban sebab cuaca panas dan tidak ada siapa pun dirumah. Aku membelek-belek cd yang aku bawa balik, biasanya jarang aku menonton seorang, tapi nampak gambar cover ceritanya bagus. Aku memasangnya. Seperti yang aku duga ceritanya bagus, pelakunnya pun boleh tahan cantik dan balak lelakinya pun besar dan panjang. Aku mula ghairah, pelahan-lahan aku londehkan kain batik yang aku pakai dan mula membelai buah dada dan biji aku yang sudah mulai basah. Aku menjadi hilang punca. Aku masukkan jari ku ke dalam cipap dan mula menyorong dan menarik.

Suara aku dan suara pelakon dalam cd saling bersahutan. Ketika itu aku memang tak tahan lagi, memerlukan balak dengan segera. Rodokan jari aku kian cepat, aku mahukan klimeks. Tiba-tiba bahu aku disentuh orang. Terkejut besar aku. Dengan paha aku terkangkang, tiga anak jari aku terbenam dan sebelah lagi tangan aku mengamas buah dada serta kain sarung ku entah kemana. Aku terkedip-kedip panik. Rakesh berada disebelah aku sedang meloloskan seluarnya.

Aku kagek melihat balaknya yang jauh lebih besar dan panjang daripada kepunyaan suami aku. Tanpa aku sedari tangan aku mula menangkap balak yang sedang berjuntai separuh keras itu dan mula memasukkan ke dalam mulut aku. Kini tangan Rakesh pula yang membelai cipap dan buah dada aku. Dalam beberapa saat sahaja balak Rakeh keras, besar , panjang menegang.

“Fuck akak Rakesh, fuck akak sekarang” Dengan berpegang kepada balaknya aku menarik Rakesh untuk naik ke atas tubuh aku.

Rakesh tidak banyak membuang masa terus saja meradak cipap aku yang berair licin. Terasa penuh cipap aku. Rakesh menekan sepenuh sepuluh inci balak ke dalam tubuh ku, senak pun ada, nikmat pun ada. Beberapa kali hayun saja aku dah klimeks namun Rakesh terus sahaja menghayun, gagah dan bersahaja. Memang anak benggali ini kuat, dia dah beberapa kali ajak aku main dengannya tapi aku tolak, mungkin masa tak sesuai. Kak Bedah, guru seni lukis dah rekomen Rakesh banyak kali kat aku. Dia kata Rakeh memang boleh hayun punya. Ganrenti puas habis. Dia dah cubalah tu.

Sebenarnya bukan Rakesh saja yang pernah ajak aku main, maklumlah dalam usia aku 30 tahun ni dan dua anak aku tinggal bersama ibu mertua aku, aku rasa aku boleh pasang badan lagi. Tetek aku saiz 34, pinggang aku masih ramping 28 dan ponggong aku agak bulat 36. Tapi kebanyakannya aku tidak layan. Suami aku bukannya lemah, hampir setiap malam kami bersatu, sekurang-kurangnya sekali, kalau tidak pun dua tiga kali. Bukan aku tak pernah main dengan orang lain, pernah juga suami aku bawa aku kat parti ekslusif, tukar-tukar pasangan tapi itu dengan kehadiran suami akulah. Tapi hari ini aku dapat Rakesh, biarlah suami aku ada atau tidak, aku perlukannya sekarang.

Rakesh mengubah kedudukan beberapa kali, setiap kali tetap membawa nikmat kepada aku. Kalau tak silap aku dak klimeks lima kali. Paha aku basah melimpah.

“Dah Rakesh, akak dah tak tahan nie”

Dengan isyarat itu, dia mempercepatkan hayunannya. Seluruh tubuh aku bergegar. Aku menjerit, mengerang dan tak tahu apa lagi yang aku sebut dan balaknya pun memancutkan air maninya, banyak, hangat dan dalam. Aku juga turut klimeks kali keenam. Seluruh anggota tubuh ku tegang.

Selang beberapa minit Rakesh mencabut zakarnya, dengan itu airmaninya yang banyak bertakung dalam cipap aku mula membuak keluar ke atas karpet. Aku terus sahaja terkangkang. Nafas aku turun naik, sesak dan rasa tak bermaya.

Rakesh terlentang disebelah aku. Tangannya membelai buah dada ku.

“Boleh tahan juga akak nie, saya dah lama gian tubuh akak”.

Aku Cuma berdiam diri kepenatan. Aku lihat jam didinding menunjukkan jam lima petang. Kami berjuang dua jam lebih.

Perlahan lahan aku bangun, melihat zakarnya yang lentok walau pun masih lagi besar.. Aku mengurutnya beberapa kali.

“Dah Rakesh balik dulu, sebab sekejap lagi saya ada tamu”.

Aku teringat abang Din nak datang sebentar lagi. Rakesh bangun mengenakan pakaiannya sambil menghulurkan sekeping cd lain yang dibawanya. Rupanya dia datang menghantar cd itulah tadi. Dan aku pula terlupa nak kunci pintu.

Aku mencapai kain sarung dan berkemban semula, berat rasanya untuk aku bangun tapi bila dah mula berjalan rasa OK balik semula. Aku menghantarnya ke pintu. Sebaik sahaja Rakesh keluar aku menutup pintu dan ketika itulah pintu diketuk. Aku berpaling dan membukanya, di situ tercegak Abang Din.

“Abang, awal abang datang.. jemput masuk”

Abang Din masuk lalu mengunci pintu.

“Memang Abang dah sampai awal awal lagi”.

Kata-katanya itu menerjah ke dalam benak aku. Ada kemungkinan abang Din mendengar jerit pekik aku tadi.

“Awal?” tanyak aku.

“Ehem” angguknya.

“Habis abang kat mana tadi?”

“Ada kat luar tu, tunggu Imah selesai dengan bengali tu”

Tiba tiba saja muka aku merah padam apabila mendengarkan kata kata Abang Din itu.

“His, abang ni ngusik Imah nie” Jawab ku untuk cuba menenangkan keadaan.

Aku terus berjalan ke dapur untuk menyediakan air minuman. Selang beberapa minit abang Din berada di belakang aku. Masa tu dia dah pun bertelanjang bulat. Zakarnya dah keras mencacak macam paku di dinding.

“Eh…! Apa abang buat nie?”Mata aku tertumpu ke arah zakarnya yang membengkok ke atas tu.

“Abang pun nak juga dapat macam bengali tu tadi…! Dah lama abang kepinginkan tubuh Imah”

Aku terdiam kebuntuan. Jelaslah bahawa rahsia perbuatan sumbang aku tadi telah diketahui oleh Abang Din.

Tangannya mula memburaikan kain batik yang aku pakai. Tangannya mula mencelah antara dua paha aku sambil sebelah lagi pemauk aku erat ke tubuhnya. Kami kerkucup. Jarinya mula meruduk ke dalam cipap aku. Sambil berdiri aku membuka kangkang aku. Dia membongkok dan menghisap buah dada aku. Cipap aku memang berair. Kat paha aku masih meleleh air mani Rakesh.

“Ni kan dah sah buktinya kerja bengali tu…!”

“Baiklah Bang… Imah mengaku. Bang… biar Imah basuh dulu, cipap Imah berair sangat nie”

“Nampaknya memang budak benggali tu pancut betul-betul.. biarkan Imah, abang suka cipap yang baru lepas kena konkek”

Abang Din memusingkan badan aku ke meja makan. Dia rodok zakarnya yang tegang tu dari belakang. Aku mengeluh nikmat. Balaknya tidak sebesar mana, hampir sama dengan balak suami aku saja. Aku cuba kemut sekuat mungkin, maklumlah laluan licin sangat.

Bunyi berdecik-decak bila abang Din mengongkek aku. Aku tahan saja. Nikmatnya lain dari tadi. Aku mengeluh dan mengerang. Buah dada aku membuai dan sekali sekala Abang Din meramas-ramas buah dada aku. Aku pejam mata menghayati radukan yang aku terima supaya cepat klimeks. Abang Din mempercepatkan hayunannya. Tangan aku menguli biji kelentik aku, biar bertambah nikmatnya dan cepat klimeks. Hentakan Abang Din makin laju dan aku kian hampir.

“Ahhhhhh” keluh Abang Din dan aku sambut dengan…

“Ye Baannng, Imah cummingggg”.

Abang Din memancutkan air maninya ke dalam cipap aku. panas rasanya bercampur dengan air mani Rakesh yang masih meleleh dari tadi belum habis-habis.

Selepas membersihkan diri, kami bertolak ke Kampung Abang Din. Sepanjang perjalanan abang Din tak habis-habis menggatal, tangannya sentiasa atas paha aku tapi aku biarkan saja. Apa lagi aku nak pedulikan, dengan kain kebaya yang aku pakai, susah baginya nak menyeluk masuk ke mana-mana. Kalau setakat luar tu biarkanlah, bukannya luak apa-apa, saja bagi dia segar memandu.

Popular posts from this blog

Dirabak Sahabat Suamiku

“Yang…… yang suka tak dijamah lelaki lain depan I ?” tanya dengan penuh ghairah oleh Lan dan aku tersentak mendengar soalanya itu.

” Bang ….Bang dah gila nak tengok isteri sendiri dijamah lelaki lain depan mata abang?” “Abang ini sadis ke !?” tanya aku bagai tamparan pada mukanya iiissshhhh terus kedua dua kami potong stim lalu kami bangun
dari katil ” pelamin ” dan aku terus berpaling muka padah nya.

“Bukan gitu yang abang tanya je ….abang hanya nak fun ….I just want us to be more fun in life thats all …of course I am not a sadist” “I am not asking you to have sex with someone without you want” “Yang …..oh yang ….abang tanya je tapi kalau yang tak suka tak pehlah kita tutup saje citer nin disini …ok?”

“Mmmmmmh” Aku mengangguk kepala padanya lalu kami terus masuk tidur tetapi soalan yang ditanya itu masih segar dan aku runsing memikirkanya. Pagi esok Lan seperti biasa ke office aku ke pasar untuk membeli sayur dan lauk untuk masak. Semasa aku di pasar aku rasa seperti setiap gerak ge…

Abang Ipar

Cerita ini sudah berlangsung kira kira 2 tahun yang lalu dan sehingga ini masih berterusaan. O.k dan teruskan membaca di paragraph bawah… Aku ni.. baru je lepasan sekolah jadi aku tinggal di kampong jauh dari bandar. Maklumlah sedang mengangur.Oleh kerana kakak aku dua bulan lagi nak bersalin jadi aku di jemput oleh kakak dan abang ipar aku ke bandar untok tinggal bersama mereka di rumah sewanya lah. Sebelum aku bercerita lebih jauh lagi elok aku introduse pada engkau orang semua.

Aku ni baru 18 tahun lebih dan masih dara itu pun aku dapat mempertahankan kalau tidak…. Teruskan baca dulu. Size aku boleh lah tahan 38-30-36 mengancam kan. Kakak aku nama dia Norlizah tapi dari kecik aku panggil dia Ijah aja. Sebenarnya aku kurang rapat lah dengan akak aku tu pasal dia ni suka control kat aku je. Abang ipar aku ni nama dia Jamaluddin tapi kakak aku panggil di Jamal je, nama manja mungkin. Dia ni tak boleh layan punya. Ingin tahu baca terus… Malam Minggu.

O.K minggu pertama aku di rumah ak…

Auntie Iza

Bagi mereka yang telah bertemu dengan makcik aku, sememangnya mereka pasti akan merasa yang wajah dan perwatakannya langsung tidak menyerupai usianya. Walaupun usianya sudah hampir mencecah 45 tahun, tidak keterlaluan jika aku katakan yang dia macam orang yang baru nak mencecah 35 tahun.

Untuk kesenangan orang memahami cerita ini, biarlah aku namakan dia sebagai Auntie Iza aje…walaupun itu bukan namanya. Walaupun ada kalanya aku memasang angan-angan yang bercorak x-rated apabila berhadapan dengannya, aku terpaksa pendamkan saja memandangkan yang aku hanya berpangkat anak buah sahaja. Tambahan pula Auntie Iza telahpun mempunyai tiga orang anak dan adalah tidak elok sekiranya aku memperlakukan sebarang perangai yang tidak elok.

Tapi anggapan aku terhadap Auntie Iza berubah apabila aku tinggal bersama dengan pakcik aku baru-baru ini. Tuan rumah aku inginkan rumah sewa ku kembali dan memandangkan yang aku masih belum dapat rumah sewa, pakcik aku telah mengajak aku tinggal bersamanya seme…

Ina Coursemate

Aku menuntut di salah sebuah universiti terkemuka. Mengambil jurusan perkomputeran. Pada tahun ke 2, aku telah berkenalan dengan lebih rapat dengan salah seorang coursemate ku, Ina namanya. Orangnya sederhana sahaja cantiknya. Berwajah gebu, mempunyai jerawat-jerawat yang halus di kedua-dua pipinya, bibirnya sedikit muncung, bertudung, berbuah dada kecil dan yang paling menarik, punggungnya besar. Bukan setakat besar, malah bulat dan tonggek. Aku menyedari kelebihan yang Ina miliki sewaktu aku terserempak dengannya di kedai runcit. Seluar track hitamnya kelihatan licin dan sendat membalut punggungnya. Geram je aku tengok, nak saja aku raba, tapi takut diamarah. Aku punyalah stim sampai bila balik ke rumah sewa, terus masuk toilet, tembak dinding (faham-faham saja lah).

Memang kami tinggal berdekatan, menyewa bersama-sama rakan seuniversiti di taman perumahan yang sama. Sejak dari tahun satu, aku sedar Ina selalu menegurku. Malah, kadang-kadang aku terpandang dia mencuri pandang ke ar…

Angan-Angan Jadi Kenyataan

Nama aku Rizal. Umur aku 18thn. Aku ade ramai sepupu perempuan dan diorang semua umur dalam 16 hingga ke 20an. Dalam banyak-banyak sepupu perempuan aku tu aku paling minat dengan sepupu aku yang umur dia 19 thn dan masih belajar IPTA dia Itah.

Tapi aku tak pernah pun luah kan perasaaan dekat dia. Aku bukan suka perangai dia atau pun sayang kan dia tapi aku suka pada body, tinggi dan tetek dia. Dia selalu pakai baju kurung aje. Itah ni duduk dengan atok kau kat kampung. So bila aku balik kampung aje aku mesti tak lepas peluang tengok dia penye barang. Tambah2 lagi bile mase lepas mandi. Dia keluar dari bilik air. Aku selalu melancap dengan ambik coli dia dekat dalam bilik air tu. Boleh diaktakan hari2 aku berangan nak main dengan dia. Tapi takut. Lagi pun aku tak pernah ade pengalaman pun.

Nak jadi kan satu cerita. . Satu hari Itah ade krusus dekat bandar. Kebetulan dekat dengan rumah aku. So dia pun bermalam dekat rumah aku selama seminar tu berlansung. Mase tu la aku cuba capai kan …