Skip to main content


Rahsia Aina

Kerana keletihan kami tertidur sampai pagi. Bila aku terjaga, Aina tidur membelakangi aku. Dalam keadaan itu punggungnya berada rapat di perut aku. Kalaupun tidak kerana punggungnya itu, memang aku sentiasa terjaga dengan batang yang keras. Selalunya kerana ingin ke bilik air. Aku bangun untuk membuang air kecil. Selesai saja aku masuk semula ke dalam.

Aina masih tidur dalam posisi yang sama. Aku mengintai ke bawah. Jelas sekali dapat dilihat bibir puki Aina. Batang aku mengeras sekali lagi. Aku membongkok dan mengucup bibir puki itu buat seketika. Lembab dan masin sedikit. Cukup menaikkan nafsunya. Aku baring semula dan memeluk Aina dari belakang. Dia menggerak-gerakkan punggungnya sedikit sehingga kepala pelir aku berada di pintu masuk ke puki Aina. Jari aku menguakkan bibir indah Aina sebelum menyelit kepala pelir di celah-celah bibir indah itu.

Posisi itu memang membuat lubang Aina ketat sedikit dan agak sukar untuk dimasuki sepenuhnya. Dengan hanya kepala pelir saja di dalam, aku menggerakkan punggung. Tangan kanan aku memegang punggung Aina sambil aku mengayak-ngayak punggung. Lama kelamaan lubang itu jadi basah dan licin sedikit. Aku pun terus menekan batang ke dalam sepenuhnya. Kemudian baru aku bergerak-bergerak mengocak kemaluan Aina.

“Mm..” terdengar Aina mengerang. “Sedap..?” Aku berbisik di telinga Aina. “Mm..” terdengar bunyi dari mulut Aina. “Nak abang teruskan?” “Mm.. Sedapnya abanggg..”

Aku bangun, mengangkat peha kanan Aina supaya tidur melentang. Kemudian sekali lagi aku menekan batang aku ke dalam puki Aina yang sudah basah.

“Oo.. Oo..” Aina merengek apabila terasa kemuncaknya semakin dekat. “Laju lagi abanggg,” dia memberi arahan.

Aku menuruti saja kehendak Aina. Aku melajukan tujahan batang aku ke dalam puki Aina sehingga tubuhnya tiba-tiba kejang dan dia terus sampai ke puncak kenikmatannya. Aku mencabut batang aku walaupun belum pancut. Aku turun ke bawah, sekali lagi menjilat puki Aina.

Aina menggeliat keseronokan sambil disua-suakan celah kangkangnya kepada aku. Aku menghisap kelentitnya seketika sebelum merayap ke atas dan menindih tubuhnya. Aina mencari-mencari batang aku yang keras itu dengan tangannya. Apabila terjumpa terus dibawanya ke pukinya sekali lagi. Dia mahu merasakan batang itu di dalamnya. Sambil meletakkan hujung pelir aku di pintu pukinya, dia mengangkat punggungnya.

“Aa.. Hh,” dia mengerang apabila batang aku tenggelam sepenuhnya ke dalam pukinya. Punggungnya bergerak ke kiri dan kanan yang menyebabkan batang aku keluar masuk dari dalamnya. “Sedapnya abanggg..” dia membisik di telinga aku.

Aku merangkul tubuh Aina sambil punggung aku bergerak laju ke depan dan belakang. Batang aku semakin rancak keluar masuk dari puki Aina yang sudah cukup basah itu. Tidak lama kemudian aku menekan jauh ke dalam sambil melepaskan pancutan demi pancutan ke dalam.

Selesai sarapan kami ke Mid Valley untuk membeli barangan keperluan Aina. Hampir tengahari baru kembali semula ke hotel. Selesai aku mandi, aku menyalin pakaian dan berehat di atas sofa. Sambil duduk di samping aku dan menikmati minuman kopi, Aina mempelawa untuk mengurut tubuh aku yang nampak keletihan itu. Aku setuju sahaja, tetapi mengajak Aina ke atas katil.

Aku berbaring di atas katil dan Aina mula mengurut. Mula-mula di bahu dan belakang, diikuti dengan betis dan peha pula. Kemudian Aina menyuruh aku mengalih kedudukan supaya dia boleh mengurut bahagian depan pula. Apabila aku mengalih posisi, ternampak sesuatu menongkat kain sarong. Aku tersengeh. Aina pura-pura buat tak nampak sambil dia mengurut. Aku menyentuh buah dada Aina, dibiarkannya sahaja. Aku terus meramas-meramas kedua payu dara Aina.

“Itu nak mengurut ke nak apa tu..?” Aina berkata sambil ketawa. “Tengah urut le ni..” aku tersengeh. “Nak Aina urut kat sini juga?” perempuan muda itu menyentuh tempat yang menongkat kain sarong aku. “Urut situ pun bagus juga..” kata aku. “Tapi biar abang urut Aina dulu. Nak?” “Mm..” jawab Aina manja. “Kalau nak, Aina baringlah.”

Tanpa disuruh dua kali, Aina pun merebahkan badannya ke katil. Aku menyuruhnya meniarap. Aina mengikut perintah lagi. Aku bangun dan duduk di atas punggung Aina sambil tangan mula memicit bahunya. Kemudian ke bawah, ke pinggang dan seterusnya ke betis dan peha. Bila bahagian dalam pehanya diurut, Aina menggeliat keenakan. Memang dia sudah mula terangsang. Dari tadi pun, ketika dia memicit tubuh aku, kehangatan telah merebak ke seluruh tubuhnya. Apalagi bila melihat batang aku menongkat kain sarung.

“Abang rasa Aina buka semua pakaian. Lagi senang abang urut..” “Ya ke?” kata Aina sambil menoleh ke belakang, melihat aku tersengeh saja. “Abang bukakanlah untuk Aina..” dia menyuruh manja.

Tanpa disuruh dua kali aku melondehkan kain sarung dan membuka baju Aina. Aina memang tidak memakai baju dalam jadi terdedahlah tubuhnya yang putih melepak untuk ditatap dengan geram oleh aku.

“Nak abang urut dengan lidah ke dengan ini?” tanya aku sambil mengisyaratkan batang aku yang dah keras menunjuk langit. “Suka hati abang lah..” jawab Aina sambil ketawa.

Aku kembali duduk di atas buntut Aina. Batang diletakkan di rekahan punggung Aina sambil dia menggerak-menggerak punggungnya ke depan dan belakang. Aina menggeliat kegelian. Aku dapat rasakan celah kangkangnya mulai basah sedikit. Aku kuakkan rambut Aina untuk mencari belakang tengok Aina. Aku cium dan menjilatnya hingga ke telinga.

“Mm..” Aina mendengus apabila cuping telinganya dijilat. Baru dia tau aku pun tahu memainkan peranan untuk memuncakkan keberahiannya.

Walau aku tidak sekacak atau sekaya suaminya, tapi bukan itu yang diimpikannya. Cara aku melayan dan memuaskannya dikatil, itu yang lebih penting untuk Aina kini. Dalam dua hari ini dia merasa lebih puas digomoli daripada 10 tahun hidup bersama
suaminya yang kurang memberikan kepuasan seks kepadanya. Dan aku yang 10 tahun lebih tua darinya menjadi pemuas nafsunya sejak setahun ini.

Pinggul Aina mula terangkat-terangkat menerima geselan batang yang keras di celahan punggungnya yang masih padat dan gebu itu. Pehanya terbuka sehingga tubuh aku berada di celah kangkangnya. Bahagian depan kemaluannya ditekan-ditekan pada tilam di bawah perutnya. Namun itu untuk meredakan sedikit kegatalan yang semakin menjadi-menjadi di celah kangkangnya. Aku menggerakan tubuh ke bawah sedikit sehingga kepala pelir aku sesekali tersentuh dengan bibir kemaluan Aina.

Terasa kebasahan di celah bibir itu di hujung pelir aku. Aku tahu isteri orang ini sudah betul-betul berada di bawah taklukkan aku. Aku tersenyum puas kerana berjaya memperolehi perempuan muda, cantik dan kaya ini bukan dengan kekayaan atau ketampanan, tapi dengan batangku yang keras dan besar itu. Aku yakin Aina sanggup mengabdikan diri kepada aku selagi aku masih berupaya memuaskannya. Aku sanggup melakukan segalanya supaya Aina akan tetap membantu aku dari segi kewangan.

Sengaja aku ulit-ulitkan kepala pelir aku di kelopak puki Aina, namun tidak juga dimasukkan. Setiap kali kepala pelir itu tersentuh pintu farajnya setiap kali pula dia menanti dengan debaran untuk merasakan sekali lagi benda yang telah berkali-berkali membuatnya orgasme.

“Cepatlah, abang!” Aina merayu. “Cepat apa?” “Masukkanlah cepat..” “Mm..? Sayang nak apa sebenarnya ni?” “Aina nak batang abang lah..” Aina merenggek seperti anak kecil mahukan susu. “Ya ke? Nak sangat-sangat?” “Mm.. Nak sangat-sangat..” “Nak dekat mana?”

“Aina mahu abang.. fuck me abanggg..”. “Pussy Aina dah tak tahan lagi kalau tak dapat rasa batang abang tu..”

Mendengar kata-kata yang sebegitu lucah dari mulut perempuan muda itu membuat
aku makin terlonjak nafsu. Aku tau perempuan semuda dan secantik Aina sekarang sudah ketagih dengan batang aku. Aku mengambil bantal untuk mengalas bahagian bawah perut Aina. Dalam keadaan begitu Aina tertonggeng sedikit dan mahkota di celah kangkangnya terbuka untuk digunakan sepuas-puasnya. Aku sekali lagi mengacukan hujung pelirku kebelahan yang dipagari bulu-bulu halus di celah kangkang Aina. Tangan aku ke kemaluan Aina dan dengan menggunakan kedua ibu jari aku merenggangkan bibir yang dibasahi lendir itu.

“Sayang, tolong masukkan batang abang..” aku memberi arahan.

Tanpa menoleh tangan Aina dengan cepat saja ke belakang mencari-mencari batang
aku. Apabila ketemu terus saja ditariknya dan diselitkan di celahan pukinya yang sudah siap direkahkan oleh aku. Hanya selepas aku menekan kepala pelir ke dalam pukinya baru Aina melepaskannya. Tangannya kemudian kehadapan untuk membantalkan kepalanya.

“Sedapnya, abang..” dia merenggek lagi sambil punggungnya bergerak ke kiri dan
ke kanan perlahan.

Surprise!!! Phhaapp..! Aku merejam batang aku ke dalam dengan puki Aina dengan pantas hingga tenggelam sepenuhnya dan perut aku menghempap punggung Aina.

“ADUHhhh.. Oh mak..” isteri muda itu berteriak kuat.

Walaupun memang dia sudah bersedia namun kemasukan batang yang besar itu ke
dalamnya dengan tiba-tiba mungkin bukan saja membuat dia terkejut tetapi terasa senak sebentar.

“Oh.., abang..!” Maria mengerang. “Sayang suka main macam ni?” “Sedap, abang. Kuat lagi banggg, Aina dah nak sampai ni.” dan dua rejaman lagi kemaluannya sudah menggembang dan dia sudah orgasme. “Ohh.. Aarrgghh..!” Aina meraung, diikuti dengan ledakan umpama bom air diicelah kangkangnya.

Aku menarik dan menekan dengan laju sehingga sekali lagi Aina menggerang-menggerang dibuatnya. Isteri muda itu membalas tindakan itu dengan mengemut-emutkan liang farajnya. Kini giliran aku pula mendengus apabila merasakan liang puki Aina seperti mengurut-mengurut batang aku. Semakin aku melajukan permainan, semakin galak pula aku merasakan batang aku dikemut. Akhirnya aku sendiri juga tidak dapat bertahan lagi untuk kali terakhir aku terjunam ke dalam lubang nikmat itu. Buat sejenak aku menahan nafas dan diikuti dengan pancutan jauh ke dalam rahim Aina. Aku merangkul kemas pinggang Aina sehingga ke pancutan terakhir.

“Arrgghh..!” dia mendengus.

Kehangatan pancutan itu juga aku rasa dengan sendirinya membuat Aina sekali lagi sampai ke kemuncaknya walaupun tidak sehebat kali pertama tadi. Aku membongkok sambil mencium pipi Aina yang dibasahi keringat.

“Sedap kan kalau kita boleh begini selalu?” aku berbisik di telinga Aina. “Kenapa tidak boleh? Abang Usin kan selalu outstation, tentulah takda banyak masa dengan Aina” Aina menjawab. Aku tersenyum memikirkan kepuasan yang bakal dinikmati bersama Aina pada hari-hari mendatang.

Di luar matahari sudah terbenam dan petang bertukar menjadi malam. Perlahan-Perlahan batang aku yang sudah sederhana keras tercabut dari celah kangkang isteri muda itu dan aku tertiarap di samping Aina keletihan…

Popular posts from this blog

Dirabak Sahabat Suamiku

“Yang…… yang suka tak dijamah lelaki lain depan I ?” tanya dengan penuh ghairah oleh Lan dan aku tersentak mendengar soalanya itu.

” Bang ….Bang dah gila nak tengok isteri sendiri dijamah lelaki lain depan mata abang?” “Abang ini sadis ke !?” tanya aku bagai tamparan pada mukanya iiissshhhh terus kedua dua kami potong stim lalu kami bangun
dari katil ” pelamin ” dan aku terus berpaling muka padah nya.

“Bukan gitu yang abang tanya je ….abang hanya nak fun ….I just want us to be more fun in life thats all …of course I am not a sadist” “I am not asking you to have sex with someone without you want” “Yang …..oh yang ….abang tanya je tapi kalau yang tak suka tak pehlah kita tutup saje citer nin disini …ok?”

“Mmmmmmh” Aku mengangguk kepala padanya lalu kami terus masuk tidur tetapi soalan yang ditanya itu masih segar dan aku runsing memikirkanya. Pagi esok Lan seperti biasa ke office aku ke pasar untuk membeli sayur dan lauk untuk masak. Semasa aku di pasar aku rasa seperti setiap gerak ge…

Abang Ipar

Cerita ini sudah berlangsung kira kira 2 tahun yang lalu dan sehingga ini masih berterusaan. O.k dan teruskan membaca di paragraph bawah… Aku ni.. baru je lepasan sekolah jadi aku tinggal di kampong jauh dari bandar. Maklumlah sedang mengangur.Oleh kerana kakak aku dua bulan lagi nak bersalin jadi aku di jemput oleh kakak dan abang ipar aku ke bandar untok tinggal bersama mereka di rumah sewanya lah. Sebelum aku bercerita lebih jauh lagi elok aku introduse pada engkau orang semua.

Aku ni baru 18 tahun lebih dan masih dara itu pun aku dapat mempertahankan kalau tidak…. Teruskan baca dulu. Size aku boleh lah tahan 38-30-36 mengancam kan. Kakak aku nama dia Norlizah tapi dari kecik aku panggil dia Ijah aja. Sebenarnya aku kurang rapat lah dengan akak aku tu pasal dia ni suka control kat aku je. Abang ipar aku ni nama dia Jamaluddin tapi kakak aku panggil di Jamal je, nama manja mungkin. Dia ni tak boleh layan punya. Ingin tahu baca terus… Malam Minggu.

O.K minggu pertama aku di rumah ak…

Auntie Iza

Bagi mereka yang telah bertemu dengan makcik aku, sememangnya mereka pasti akan merasa yang wajah dan perwatakannya langsung tidak menyerupai usianya. Walaupun usianya sudah hampir mencecah 45 tahun, tidak keterlaluan jika aku katakan yang dia macam orang yang baru nak mencecah 35 tahun.

Untuk kesenangan orang memahami cerita ini, biarlah aku namakan dia sebagai Auntie Iza aje…walaupun itu bukan namanya. Walaupun ada kalanya aku memasang angan-angan yang bercorak x-rated apabila berhadapan dengannya, aku terpaksa pendamkan saja memandangkan yang aku hanya berpangkat anak buah sahaja. Tambahan pula Auntie Iza telahpun mempunyai tiga orang anak dan adalah tidak elok sekiranya aku memperlakukan sebarang perangai yang tidak elok.

Tapi anggapan aku terhadap Auntie Iza berubah apabila aku tinggal bersama dengan pakcik aku baru-baru ini. Tuan rumah aku inginkan rumah sewa ku kembali dan memandangkan yang aku masih belum dapat rumah sewa, pakcik aku telah mengajak aku tinggal bersamanya seme…

Ina Coursemate

Aku menuntut di salah sebuah universiti terkemuka. Mengambil jurusan perkomputeran. Pada tahun ke 2, aku telah berkenalan dengan lebih rapat dengan salah seorang coursemate ku, Ina namanya. Orangnya sederhana sahaja cantiknya. Berwajah gebu, mempunyai jerawat-jerawat yang halus di kedua-dua pipinya, bibirnya sedikit muncung, bertudung, berbuah dada kecil dan yang paling menarik, punggungnya besar. Bukan setakat besar, malah bulat dan tonggek. Aku menyedari kelebihan yang Ina miliki sewaktu aku terserempak dengannya di kedai runcit. Seluar track hitamnya kelihatan licin dan sendat membalut punggungnya. Geram je aku tengok, nak saja aku raba, tapi takut diamarah. Aku punyalah stim sampai bila balik ke rumah sewa, terus masuk toilet, tembak dinding (faham-faham saja lah).

Memang kami tinggal berdekatan, menyewa bersama-sama rakan seuniversiti di taman perumahan yang sama. Sejak dari tahun satu, aku sedar Ina selalu menegurku. Malah, kadang-kadang aku terpandang dia mencuri pandang ke ar…

Angan-Angan Jadi Kenyataan

Nama aku Rizal. Umur aku 18thn. Aku ade ramai sepupu perempuan dan diorang semua umur dalam 16 hingga ke 20an. Dalam banyak-banyak sepupu perempuan aku tu aku paling minat dengan sepupu aku yang umur dia 19 thn dan masih belajar IPTA dia Itah.

Tapi aku tak pernah pun luah kan perasaaan dekat dia. Aku bukan suka perangai dia atau pun sayang kan dia tapi aku suka pada body, tinggi dan tetek dia. Dia selalu pakai baju kurung aje. Itah ni duduk dengan atok kau kat kampung. So bila aku balik kampung aje aku mesti tak lepas peluang tengok dia penye barang. Tambah2 lagi bile mase lepas mandi. Dia keluar dari bilik air. Aku selalu melancap dengan ambik coli dia dekat dalam bilik air tu. Boleh diaktakan hari2 aku berangan nak main dengan dia. Tapi takut. Lagi pun aku tak pernah ade pengalaman pun.

Nak jadi kan satu cerita. . Satu hari Itah ade krusus dekat bandar. Kebetulan dekat dengan rumah aku. So dia pun bermalam dekat rumah aku selama seminar tu berlansung. Mase tu la aku cuba capai kan …