Skip to main content


Nurse Zana

Aku adalah seorang yg berjaya, berusia 37 tahun mempunyai 3 org anak. Isteriku namanya Aida merupakan seorang doktor. Nak katakan kami ni kaya taklah sangat. Cuma mampulah jugak kalau dlm 2…3 kali seminggu tu makan kat restoran 5 bintang.

Rumahtangga aku pulak mmg bahagia kalau ada selisih faham tu biasalah kan. Mana ada rumahtangga yg langsung tak ada ribut taufan sekali sekala. Kalau ada yg dakwa rumahtangga dia tak pernah ada masalah, itu menipu namanye.

Aku ngaku yg aku ni bukanlah seorg suami yg baik ataupun jujur ngan isteri ku. Pernah jugaklah aku curang ngan isteri ku. Sememangnye aku punyai nafsu yg ….. (entahlah mungkin pada ni tak pelik lagi kut)

Aku lebih teransang pada bini org. Kalau diberi pilihan antara bini orang atau anak dara….semestinye aku akan pilih biniorg. Bglah anak dara rupa mcm ratu cantik dunia sekali pun…aku akan tetap pilih biniorg…(biniorg tu mestilah yg oklah…..kalau tak ok sapa yg nak….kan?).

Aku tak pernah kenal ngan nurse satu hospital ngan wife aku ni. Selama ni kalau umah aku ada buat open house ke…tak pernah pun dia dtg. Nak dijadikan cerita, hari tu kereta bini aku ada kat workshop so terpaksalah aku kena ambik dia balik keje. Biasanye kalau aku tunggu wife aku ni selalu jugaklah aku masuk dlm hospital tu. Ward gynaecology tu ramai jugaklah aku kenal…tapi nurse ni mmg aku tak pernah tengok.

Tengah berbual ngan doktor2 dan nurse2 kat situ….aku terpandang sorang nurse ni. Mmg rupa…badan dia ni buat aku tak senang duduklah. Bernafsu. Tengah sembang2 tu aku pun buat2 senyumlah….ada sorang dr kat situ mcm perasan sambil aku borak2 aku duk asyik pandang nurse tu. Tiba2 dr tu panggil nurse tu introduce kat aku. Kami pun salam2lah.

Nama dia Zana (nama tipu…takan nak bg tau nama betul kut). Lepas salam tu dia pun terus sambung keje. Wife aku dtg dan kami pun baliklah. Aku tanya wife aku nurse tu. Wife aku kata dia baru join ..sebelum ni dia keje kat hospital kerajaan. Umur dia 31 tahun anak 1. Rupa dia nak kata lawa sgt tu taklah sedap mata memandanglah katakan.

Tapi aku suka body dia….agaknye dlm 36B 30 36. Aku ni suka badan cam tu…berisi sikit. Bodi mcm model bukan taste aku. Sampai balik umah pun aku terbayang nurse tu….cara dia berjalan…ermmm mmg mengancamlah.

Aku tanam niat camana nak kenal ngan nurse tu. Tapi aku buntu. Bukan senang….dahlah dia tu satu tempat keje ngan bini aku. Aku sebolehnye nak ngelak dr ada affair ngan bini org yg satu tempat keje ngan bini aku ni…..byk masalah akan timbul. Sebelum ni bukan takde yg aku berkenan….pernah dulu aku berkenan kat dr sorang tu….lawa mmg lawa…anak mami, rupa mcm Amisha Patel.

Sapa yg minat kt filem Hindustan taulah…kan? Tapi aku tak sanggup. Dgn nurse ni lain mcm sgt rasanye….rasa mcm tarikan dia tu kuat sgt… putih kata ada chemistry. Puas aku fakir camana nak mulakan sampai aku tertidur. Sehinggalah dlm 4…5 hari aku pun malas nak fakir sgtlah pasal nurse tu.

Satu hari tu aku balik dr ofis dlm pukul 7.30pm. Bila masuk dlm umah terperanjat aku nurse Zana tu ada dlm umah aku. Kalau pembaca semua adalah masa tu….mmg akan gelak sakan kat aku. Aku kaku berdiri dlm 2…3 min jugaklah. ….bayangkanlah… bila tengok dia tengah duduk atas sofa kat living room tu.

Aku tersentak bila wife aku cakap si Zana ni tumpang balik jap sementara tunggu suami dia dtg ambik. Suami dia tu pengurus kilang di keramat. Rumah aku plak kat bukit antarabangsa so tak jauhlah. Barulah aku tau dia dtg umah aku tu bersama ngan bini aku. Kami makan mlm bersama. Tapi aku tak byk cakap. Tapi aku asyik duk perhatikan dia jer.

Apa yg bini aku borak ngan dia aku tak ambik kisah sgt. Bila dah makan semua dia bangun nak cuci tangan aku duk perhati je badan dia. Dia pakai track suit ngan sleeveless t shirt.ketat. Mata aku tak lepas dr tenung buntut dan dada dia. Sejak dr hari tu dia boleh katakan hari2 singgah umah aku dulu sementara tunggu suami dia dtg ambik.

Sehinggalah satu hari tu, dlm kul 8 mlm, wife aku dpt call dari hospital ada patient yg terpaksa bersalin cara ceasar…ada complication. So wife aku pun pegilah. Tinggallah aku, dia , maid aku dan anak-anak aku.

Sampai dlm kul 10 lebih anak2 aku naik tidur. Maid plak biasanye kalau takde apa dia berperaplah dlm bilik dia. Dia call suami dia, suami dia kata ada machine breakdown so production takleh jalan.

So terpaksalah suami dia settlekan dulu masalahnya dulu. Kat living room tu tinggalah aku ngan dia. Macam2 ceritalah kami borak. Sambil borak2 tu …aku ni mcm biasalah mata terpaku kat dada dia….kalau dia bangun jer aku tenung kat punggung dia bulat macam Jlo.

Lama-lama aku tak tahan….dah rasa stim semacam. Aku bangun nak ke dapur nak buat air dia…dia kata takpe dia buat sendiri….wife aku pun selalu cakap ngan dia…kalau rasa nak minum ke makan ker buat mcm umah sendiri.

Dia bangun ke dapur buat air. Aku ikut sekali ke dapur berdiri membelakangkan dia. Dia kata kat aku yg ikut sekali ke dapur tu tak percaya kat dia ker. Aku kata takdelah camtu…Cuma kalau dia tak jumpa cari gula ke susu ke senang aku tunjukkan… dlm pada tu aku cukup bernafsu. Aku dtg dekat ngan dia dr belakang. Entah macamana setan dah rasuk abis dah.

Aku betul2 berdiri belakang dia…..aku pegang bahu dia….gosok-gosok…dia terkejut. Aku terus pegang bahu dia…sambil aku cium leher dia. Dia suruh aku lepaskan dia kata jangan buat camtu. Aku terus cium leher sambil tangan aku gosok-gosok lengan dia….mulut dia mmg terus berkata jangan….jangan…tapi setakat mulut jerlah….sambil biar je aku cium leher dia. Aku dpt rasa dia dah naik biji-biji kat lengan dia.

Aku terus cium leher dia ….tangan aku mulalah peluk dia..sambil pelan-pelan ramas tetek dia.

Dia dah tak tentu arah….aku tau dia stim tapi rasa serba salah.

Aku teruskan lagi …ramas2 tetek dia dr belakang…..tiba2 jer terus dia pusing mengadap aku….belum dia cakap apa2 terus aku cium mulut dia…sambil tangan aku raba buntut dia pulak. Dia Cuma biarkan aje tapi aku tau dia dah teransang. Tangan masuk dalam baju dia…selak bra dia. Puting tetek dia pun dah keras.

Aku gentel-gentel….sambil terus beromen. Suara dia dah tak tentu arah. Aku tau masa tu aku tak sia sia kan…aku akan masukkan jugak batang aku dalam cipap dia. Sebelum aku terus nikmati seluruh badan dia sambil berdiri. Satu persatu pakaian dia aku bukak….dia diam …biarkan aje.

Aku terus isap puting dia…sambil tangan merayap kat celah kangkang dia….dia memang dah stim….air cipap dia pun dah banyak. Aku aku pusingkan dia membelakangkan tarik sikit buntut dia yang bulat tu….aku pun keluarkan batang aku masukkan dalam cipap dia kami main doggie sambil berdiri.

Masa main sorong tarik tu…aku suka cara dia mengeluh…memang buat aku lebih horny. Hinggalah dalam 30/…40 minit aku climax. Aku berborak ngan dia sambil berbogel kat dapur…borak punya borak….kami pun main lagi…kali ni aku duk atas kerusi makan…dia duk atas aku sambil mengadap….hinggalah dia climax 2 kali.

Lepas dlm 1 jam kite orang main untuk 2nd time tu suami dia pun call nak ambik dia.

Sejak dr ari tulah….aku selalu main ngan dia. Kalau susah sgt aku akan check in kat hotel lepas keje. Pernah jugak main dalam kereta. Hubungan kami masih lagi kekal sekarang ni. Pandai makan pandai simpan seperti kata orang…

Popular posts from this blog

Dirabak Sahabat Suamiku

“Yang…… yang suka tak dijamah lelaki lain depan I ?” tanya dengan penuh ghairah oleh Lan dan aku tersentak mendengar soalanya itu.

” Bang ….Bang dah gila nak tengok isteri sendiri dijamah lelaki lain depan mata abang?” “Abang ini sadis ke !?” tanya aku bagai tamparan pada mukanya iiissshhhh terus kedua dua kami potong stim lalu kami bangun
dari katil ” pelamin ” dan aku terus berpaling muka padah nya.

“Bukan gitu yang abang tanya je ….abang hanya nak fun ….I just want us to be more fun in life thats all …of course I am not a sadist” “I am not asking you to have sex with someone without you want” “Yang …..oh yang ….abang tanya je tapi kalau yang tak suka tak pehlah kita tutup saje citer nin disini …ok?”

“Mmmmmmh” Aku mengangguk kepala padanya lalu kami terus masuk tidur tetapi soalan yang ditanya itu masih segar dan aku runsing memikirkanya. Pagi esok Lan seperti biasa ke office aku ke pasar untuk membeli sayur dan lauk untuk masak. Semasa aku di pasar aku rasa seperti setiap gerak ge…

Abang Ipar

Cerita ini sudah berlangsung kira kira 2 tahun yang lalu dan sehingga ini masih berterusaan. O.k dan teruskan membaca di paragraph bawah… Aku ni.. baru je lepasan sekolah jadi aku tinggal di kampong jauh dari bandar. Maklumlah sedang mengangur.Oleh kerana kakak aku dua bulan lagi nak bersalin jadi aku di jemput oleh kakak dan abang ipar aku ke bandar untok tinggal bersama mereka di rumah sewanya lah. Sebelum aku bercerita lebih jauh lagi elok aku introduse pada engkau orang semua.

Aku ni baru 18 tahun lebih dan masih dara itu pun aku dapat mempertahankan kalau tidak…. Teruskan baca dulu. Size aku boleh lah tahan 38-30-36 mengancam kan. Kakak aku nama dia Norlizah tapi dari kecik aku panggil dia Ijah aja. Sebenarnya aku kurang rapat lah dengan akak aku tu pasal dia ni suka control kat aku je. Abang ipar aku ni nama dia Jamaluddin tapi kakak aku panggil di Jamal je, nama manja mungkin. Dia ni tak boleh layan punya. Ingin tahu baca terus… Malam Minggu.

O.K minggu pertama aku di rumah ak…

Auntie Iza

Bagi mereka yang telah bertemu dengan makcik aku, sememangnya mereka pasti akan merasa yang wajah dan perwatakannya langsung tidak menyerupai usianya. Walaupun usianya sudah hampir mencecah 45 tahun, tidak keterlaluan jika aku katakan yang dia macam orang yang baru nak mencecah 35 tahun.

Untuk kesenangan orang memahami cerita ini, biarlah aku namakan dia sebagai Auntie Iza aje…walaupun itu bukan namanya. Walaupun ada kalanya aku memasang angan-angan yang bercorak x-rated apabila berhadapan dengannya, aku terpaksa pendamkan saja memandangkan yang aku hanya berpangkat anak buah sahaja. Tambahan pula Auntie Iza telahpun mempunyai tiga orang anak dan adalah tidak elok sekiranya aku memperlakukan sebarang perangai yang tidak elok.

Tapi anggapan aku terhadap Auntie Iza berubah apabila aku tinggal bersama dengan pakcik aku baru-baru ini. Tuan rumah aku inginkan rumah sewa ku kembali dan memandangkan yang aku masih belum dapat rumah sewa, pakcik aku telah mengajak aku tinggal bersamanya seme…

Ina Coursemate

Aku menuntut di salah sebuah universiti terkemuka. Mengambil jurusan perkomputeran. Pada tahun ke 2, aku telah berkenalan dengan lebih rapat dengan salah seorang coursemate ku, Ina namanya. Orangnya sederhana sahaja cantiknya. Berwajah gebu, mempunyai jerawat-jerawat yang halus di kedua-dua pipinya, bibirnya sedikit muncung, bertudung, berbuah dada kecil dan yang paling menarik, punggungnya besar. Bukan setakat besar, malah bulat dan tonggek. Aku menyedari kelebihan yang Ina miliki sewaktu aku terserempak dengannya di kedai runcit. Seluar track hitamnya kelihatan licin dan sendat membalut punggungnya. Geram je aku tengok, nak saja aku raba, tapi takut diamarah. Aku punyalah stim sampai bila balik ke rumah sewa, terus masuk toilet, tembak dinding (faham-faham saja lah).

Memang kami tinggal berdekatan, menyewa bersama-sama rakan seuniversiti di taman perumahan yang sama. Sejak dari tahun satu, aku sedar Ina selalu menegurku. Malah, kadang-kadang aku terpandang dia mencuri pandang ke ar…

Angan-Angan Jadi Kenyataan

Nama aku Rizal. Umur aku 18thn. Aku ade ramai sepupu perempuan dan diorang semua umur dalam 16 hingga ke 20an. Dalam banyak-banyak sepupu perempuan aku tu aku paling minat dengan sepupu aku yang umur dia 19 thn dan masih belajar IPTA dia Itah.

Tapi aku tak pernah pun luah kan perasaaan dekat dia. Aku bukan suka perangai dia atau pun sayang kan dia tapi aku suka pada body, tinggi dan tetek dia. Dia selalu pakai baju kurung aje. Itah ni duduk dengan atok kau kat kampung. So bila aku balik kampung aje aku mesti tak lepas peluang tengok dia penye barang. Tambah2 lagi bile mase lepas mandi. Dia keluar dari bilik air. Aku selalu melancap dengan ambik coli dia dekat dalam bilik air tu. Boleh diaktakan hari2 aku berangan nak main dengan dia. Tapi takut. Lagi pun aku tak pernah ade pengalaman pun.

Nak jadi kan satu cerita. . Satu hari Itah ade krusus dekat bandar. Kebetulan dekat dengan rumah aku. So dia pun bermalam dekat rumah aku selama seminar tu berlansung. Mase tu la aku cuba capai kan …