Skip to main content


Nostalgia Kembali Lagi

Aku berjumpa dengan Greg semasa konsert Scorpian hari itu secara tidak sengaja. Greg adalah course mate aku semasa aku belajar di US dulu. Kami bukanlah rapat sangat tetapi disebabkan kami satu kumpulan dalam projek thesis ME541 Design II pada akhir semester, kami selalu menghabiskan masa bersama melepaskan ‘tension’ selepas memerah otak dalam menyiapkan projek kami. Kami selalu ke parti Frat hujung minggu dan pernah beratur beramai-ramai untuk di’blowjob’ oleh seorang pelajar perempuan (salah satu aktiviti Frat setiap kali ada parti semester break)

Rupanya Greg telah setahun di KL berkerja dengan salah satu syarikat minyak antarabangsa disini. Kami tidak sempat berbual panjang kerana kesesakan orang dan keasyikkan dengan lagu-lagu dan aksi Scorpian. Kalau tidak silap aku, kali terakhir aku tengok konsert Scorpian pada tahun 1984 di US dengan gang dari East High School.

Sebelum kami berpisah, Greg mengajak aku ke kondonya di Ampang. Dalam kelam-kabut kesesakan orang itu, sempat dia kata,”Don’t come alone, remember the Alamo…” sambil mengenyit matanya. Aku berikan ‘thumb up’ kepada Greg, isyarat aku yang aku faham akan maksudnya.

Sepanjang perjalanan pulang, aku asyik memikirkan siapa yang aku nak bawa sekali kerana aku tahu yang Greg bermaksud ‘threesome’. Bukan semua kenalan perempuanku yang sukakan Mat Salleh. Akhirnya aku teringatkan Nadia ynag pernah aku jumpa masa disco Tin Mine ada lagi.

Selang beberapa hari, aku cuba contact Nadia dan nasib baik dia setuju tetapi ada lah dia bagi beberapa syarat. Tapi tak apa lah janji aku pergi nanti dengan perempuan. Lepas settle dengan Nadia, aku call Greg di pejabatnya dan kami setuju jumpa petang Sabtu.

Lepas aku ambil Nadia, yang berpakaian kasual berserta jean, kat rumahnya, kami terus meluncur ke Ampang dan terus ke kondo Greg. Agak terkejut aku apabila seorang wanita blonde membuka pintu dan menjemput kami masuk, dia memperkenalkan dirinya sebagai Liz. Nadia sempat berbisik pada aku yang aku berjanju malam ini cuma tiga orang saja, aku hanya mampu mengerakkan bahuku sahaja.

Ketika itu Liz hanya memakai baju ‘T’ putih labuh. Didalam, jelas kelihatan bikini biru yang begitu menonjolkan buah dadanya dan punggungnya yang menonggek bulat. Greg yang sedang menonton VCD sambil memegang tin bir mengambit kami ke ruang tamu. Greg memakai seluar renangnya, terkangkang duduk di sofa. Mungkin mereka ini merancang untuk ke kolam renang, fikirku. Bentuk zakarnya jelas kelihatan, aku melihat mata Nadia juga menjeling kearah itu. Greg menjemput kami duduk di ‘2-seater’nya berhadapan dengannya.

Liz memberi aku bir tetapi aku menolak kerana aku sudah lama berhenti minum bir. Nadia yang duduk disebelah aku, dengan segera mengambil bir tersebut dan meneguk segera. “Dahaga!” dia membisik kepadaku. Aku berbual-bual dengan Greg berkenaan kisah-kisah lama kami semasa di universiti, termasuk beberapa kisah seks. Nadia hanya mampu tersenyum kerana susah untuk dia untuk menyelit dalam perbualan kami, cuma kadang-kadang Liz yang duduk di ‘arm rest’ bersebelahan dengan Nadia cuba berbual dengannya.

Aku lihat Liz mula mengurut-urut bahu Nadia. Aku tidak dapat menangkap apa yang mereka bualkan tetapi mesti sesuatu yang memberahikan kerana Nadia membalas dengan mengosok bahagian dalam paha Liz sambil melemparkan senyuman manja ke arah Greg. Aku lihat zakar Greg sudah mula mengeras. Greg yang tadi rancak berbual, dengan tiba-tiba mengenyit matanya kepada Nadia sambil memasukkan tangannya kedalam seluarnya. Greg mengeluarkan zakarnya yang keras menegak sambil memberi satu isyarat kepada Liz. Liz menarik tangan Nadia dan menyuruhnya memegang zakar Greg. Nadia yang masih teragak-agak, hanya mencuit kepala zakar Greg. Lendir air mazi kelihatan keluar dihujung zakar Greg. Liz yang tersenyum melihat Nadia, terus mengulum zakar Greg. Selepas lebih kurang seminit, Liz memberi zakar Greg kepada Nadia untuk menyambung tugasnya. Mungkin disebabkan sudah teransang, Nadia dengan tidak segan-segan mengulum zakar Greg.

Dalam melihat Nadia menghisap zakar Greg, Liz sudahpun berada dicelah kangkangku, membuka jeanku dan menarik seluar dalamku keparas lutut. Liz mula menjilat buah zakarku, sambil menjeling kearah Nadia yang pejam celik cuba ‘deep throat’ zakar 7 inci Greg.

Greg sudahpun membuka baju Nadia dan sedang pula membuka kancing bra hitam Nadia. Greg meramas-ramas buah dada Nadia. Nadia melihat kepadaku. Tidak mahu ketinggalan, aku cuba menanggalkan baju ‘T’ dan bikini Liz. Liz bangun dan menolong aku. Kini Liz berdiri bogel depanku.
“Good,…now show me your ass”, I memberitahu Liz.

Liz berpusing membelakangi dirinya dan membengkokkan badannya, menghulurkan punggongnya rapat ke mukaku. Punggongnya tidaklah kental tetapi berlemak. Tangannya mengopek luas punggongnya, jelas kelihatan lubang dubur dan lubang kemaluannya. Aku menahan geram melihat dua lubang yang mengiurkan ini.

“Now,…let me see your nipple”.

Walaupun buah dadanya agak kendur tetapi putingnya yang kecil seolah-olah menjemput aku untuk menjilatnya Aku genggam punggong Liz dan menariknya rapat ke arahku. Mulutku mula menghisap puting kanannya sementara tanganku meramas-ramas punggungnya. Jari hantu kananku menjolok sambil memusing-musing lembut lubang dubur Liz. Tangan Liz memegang kuat kepalaku, merasa kenikmatan lidahku diputingnya. Sekali-kali aku mengigit putingnya. Tanganku turun kecelah kangkangnya, kemaluan Liz sudah terasa basah dan berlendir.
Nadia masih lagi mengulum zakar Greg. Tangan Greg sudahpun turun mengentel puting Nadia. Tidak lama kemudian, Nadia bangun berdiri dan mengonggekkan punggongnya ke arah Greg. Aku lihat Greg menjelirkan lidahnya dan menjilat lubang kemaluan Nadia. Suara berahi kedengaran dari mulut Nadia. Sekejap lidah Greg dilubang kemaluan Nadia dan sekejap dilubang duburnya.

Aku berhenti dari bermain dengan puting Liz dan menyuruhnya duduk di sofa. Tetapi Liz mengajak aku kedalam bilik tidur.

“Let them have their things here. I’ve got something else for you,”Liz berkata sambil menarik tanganku.

Aku hanya membiarkan diriku ditarik oleh Liz. Sebelum masuk kedalam bilik, aku sempat menoleh kearah Greg dan Nadia, Greg sudahpun berdiri dan memasukkan zakarnya dari belakang. Nadia masih membongkok, tangannya memegang meja kecil menyokong dirinya dihentak oleh Greg.

Liz membaringkan dirinya dikatil sambil membuka luas kemaluannya yang bercukur licin,”This is what you want…”

Aku kangkangkan kakinya dan terus menyuakan mukaku ke kemaluannya. Menjolokkan lidahku ke lubang kemaluannya. Lidahku memulakan akitivti kegemaranya, memusing-musing dirinya disekeliling isi dalam lubang yang lazat itu. Jariku memicit-micit biji kelintit Liz yang menonjol kental. Liz meramas-ramas buah dadanya sendiri, matanya pejam menahan berahinya.

Lidahku belum puas dengan kerjanya, mencari-cari tempat sensitif faraj Liz. Air faraj semakin banyak. Aku keluarkan lidahku dan menjilat kemaluan Liz perlahan-lahan dari atas sampai ke bawah, macam aku jilat krim biskut masa kecil dulu. Sekali-kala lidahku terkena lubang dubur Liz, Liz mengangkang luas lagi, menarik kedua lututnya rapat kebadannya.

Aku paling suka ‘cunninglingus’. Paling lama pernah 30 minit, memang lidah aku lengah tetapi aku rasa seronok bila aku dapat klimakkan perempuan banyak kali hanya dengan lidah.

Air faraj Liz sudah mula meleleh menuruni ke punggongnya. Liz mengigit bibirnya. Aku terus menjilat kemaluan Liz sambil berhenti seketika menghisap kelintitnya. Ibu jari kananku sudahpun berada didalam lubang dubur Liz, keluar masuk tanpa henti. Ibu jariku terasa juga kemutan otot lubang dubur Liz.

Zakarku keras menegang menunggu gilirannya. Air maziku yang jernih, asyik mengeluarkan dirinya. Zakarku tidaklah sepanjang zakar Greg, memang saiz Asia tetapi dengan zakar ini telah memuaskan ramai perempuan.

Setelah aku yakin Liz sudah puas dengan ‘oral’ku, aku bangun dan mengangkang dicelah kepala Liz yang masih terbaring.

“Now it is my turn,” aku menyuakan zakarku kemulutnya. Liz mengulum dan menghisap zakarku seperti seorang pakar. Lidahnya pandai mencari tempat sensitif dibawah kepala zakarku. Tangan Liz menarik-narik buah zakarku terkena urat zakar yang menambah rasa kenikmatan. Ini membuatkan aku tidak dapat menahan air mani dari memancut walaupun tak sampai dua minit Liz menghisap zakarku.

“Liz, you’re good. I can’t hold it anymore!” jeritku.

“Aaaah….” kepala zakar mengembang licin. Liz segera mengeluarkan zakarku. Air mani memancut-mancut kemuka Liz. Liz menjelirkan lidahnya kehujung zakarku. Baki air maniku berkumpul dilidahnya.

“That’s what I like about Malay guy. Its taste spicy,” Liz menjilat bibirnya setelah menelan air maniku dilidahnya.

Aku terbaring dikatil apabila Liz bangun keluar ke bilik tamu. Mukanya masih penuh dengan air maniku.

Popular posts from this blog

Dirabak Sahabat Suamiku

“Yang…… yang suka tak dijamah lelaki lain depan I ?” tanya dengan penuh ghairah oleh Lan dan aku tersentak mendengar soalanya itu.

” Bang ….Bang dah gila nak tengok isteri sendiri dijamah lelaki lain depan mata abang?” “Abang ini sadis ke !?” tanya aku bagai tamparan pada mukanya iiissshhhh terus kedua dua kami potong stim lalu kami bangun
dari katil ” pelamin ” dan aku terus berpaling muka padah nya.

“Bukan gitu yang abang tanya je ….abang hanya nak fun ….I just want us to be more fun in life thats all …of course I am not a sadist” “I am not asking you to have sex with someone without you want” “Yang …..oh yang ….abang tanya je tapi kalau yang tak suka tak pehlah kita tutup saje citer nin disini …ok?”

“Mmmmmmh” Aku mengangguk kepala padanya lalu kami terus masuk tidur tetapi soalan yang ditanya itu masih segar dan aku runsing memikirkanya. Pagi esok Lan seperti biasa ke office aku ke pasar untuk membeli sayur dan lauk untuk masak. Semasa aku di pasar aku rasa seperti setiap gerak ge…

Abang Ipar

Cerita ini sudah berlangsung kira kira 2 tahun yang lalu dan sehingga ini masih berterusaan. O.k dan teruskan membaca di paragraph bawah… Aku ni.. baru je lepasan sekolah jadi aku tinggal di kampong jauh dari bandar. Maklumlah sedang mengangur.Oleh kerana kakak aku dua bulan lagi nak bersalin jadi aku di jemput oleh kakak dan abang ipar aku ke bandar untok tinggal bersama mereka di rumah sewanya lah. Sebelum aku bercerita lebih jauh lagi elok aku introduse pada engkau orang semua.

Aku ni baru 18 tahun lebih dan masih dara itu pun aku dapat mempertahankan kalau tidak…. Teruskan baca dulu. Size aku boleh lah tahan 38-30-36 mengancam kan. Kakak aku nama dia Norlizah tapi dari kecik aku panggil dia Ijah aja. Sebenarnya aku kurang rapat lah dengan akak aku tu pasal dia ni suka control kat aku je. Abang ipar aku ni nama dia Jamaluddin tapi kakak aku panggil di Jamal je, nama manja mungkin. Dia ni tak boleh layan punya. Ingin tahu baca terus… Malam Minggu.

O.K minggu pertama aku di rumah ak…

Auntie Iza

Bagi mereka yang telah bertemu dengan makcik aku, sememangnya mereka pasti akan merasa yang wajah dan perwatakannya langsung tidak menyerupai usianya. Walaupun usianya sudah hampir mencecah 45 tahun, tidak keterlaluan jika aku katakan yang dia macam orang yang baru nak mencecah 35 tahun.

Untuk kesenangan orang memahami cerita ini, biarlah aku namakan dia sebagai Auntie Iza aje…walaupun itu bukan namanya. Walaupun ada kalanya aku memasang angan-angan yang bercorak x-rated apabila berhadapan dengannya, aku terpaksa pendamkan saja memandangkan yang aku hanya berpangkat anak buah sahaja. Tambahan pula Auntie Iza telahpun mempunyai tiga orang anak dan adalah tidak elok sekiranya aku memperlakukan sebarang perangai yang tidak elok.

Tapi anggapan aku terhadap Auntie Iza berubah apabila aku tinggal bersama dengan pakcik aku baru-baru ini. Tuan rumah aku inginkan rumah sewa ku kembali dan memandangkan yang aku masih belum dapat rumah sewa, pakcik aku telah mengajak aku tinggal bersamanya seme…

Ina Coursemate

Aku menuntut di salah sebuah universiti terkemuka. Mengambil jurusan perkomputeran. Pada tahun ke 2, aku telah berkenalan dengan lebih rapat dengan salah seorang coursemate ku, Ina namanya. Orangnya sederhana sahaja cantiknya. Berwajah gebu, mempunyai jerawat-jerawat yang halus di kedua-dua pipinya, bibirnya sedikit muncung, bertudung, berbuah dada kecil dan yang paling menarik, punggungnya besar. Bukan setakat besar, malah bulat dan tonggek. Aku menyedari kelebihan yang Ina miliki sewaktu aku terserempak dengannya di kedai runcit. Seluar track hitamnya kelihatan licin dan sendat membalut punggungnya. Geram je aku tengok, nak saja aku raba, tapi takut diamarah. Aku punyalah stim sampai bila balik ke rumah sewa, terus masuk toilet, tembak dinding (faham-faham saja lah).

Memang kami tinggal berdekatan, menyewa bersama-sama rakan seuniversiti di taman perumahan yang sama. Sejak dari tahun satu, aku sedar Ina selalu menegurku. Malah, kadang-kadang aku terpandang dia mencuri pandang ke ar…

Angan-Angan Jadi Kenyataan

Nama aku Rizal. Umur aku 18thn. Aku ade ramai sepupu perempuan dan diorang semua umur dalam 16 hingga ke 20an. Dalam banyak-banyak sepupu perempuan aku tu aku paling minat dengan sepupu aku yang umur dia 19 thn dan masih belajar IPTA dia Itah.

Tapi aku tak pernah pun luah kan perasaaan dekat dia. Aku bukan suka perangai dia atau pun sayang kan dia tapi aku suka pada body, tinggi dan tetek dia. Dia selalu pakai baju kurung aje. Itah ni duduk dengan atok kau kat kampung. So bila aku balik kampung aje aku mesti tak lepas peluang tengok dia penye barang. Tambah2 lagi bile mase lepas mandi. Dia keluar dari bilik air. Aku selalu melancap dengan ambik coli dia dekat dalam bilik air tu. Boleh diaktakan hari2 aku berangan nak main dengan dia. Tapi takut. Lagi pun aku tak pernah ade pengalaman pun.

Nak jadi kan satu cerita. . Satu hari Itah ade krusus dekat bandar. Kebetulan dekat dengan rumah aku. So dia pun bermalam dekat rumah aku selama seminar tu berlansung. Mase tu la aku cuba capai kan …