Skip to main content


Lieza

Nama aku Johari, biasanya orang memanggil aku “Joe” sahaja… di tempat aku berkhidmat iaitu di sebuah firma pengiklanan, terdapat seorang wanita yang bekerja sebagai receptionist, namanya ialah Lieza, berumur dalam lingkungan 30’an, sudah berkahwin dan mempunyai 3 orang anak.

Walaupun begitu dia mempunyai susuk tubuh yang sederhana. Bentuk badannya pula jelas menjanjikan seribu kenikmatan kepada lelaki yang berjaya merogol atau menidurinya. Kegebuan kulitnya itu menbuatkan aku selalu menjadikan dia sebagai modal untuk melancap. Gayanya yang manja dan mesra telah mendorong ramai lelaki di tempat aku menaruh dendam berahi terhadapnya. Lebih lebih lagi lelaki kuat sek macam aku ni.

Kisahnya bermula bila mana aku ditukarkan ke Pulau Pinang dan Lieza pula ke Subang Jaya. Seperti biasa pagi itu aku tidak ke pejabat, sebaliknya menuju ke Menara Promet untuk menghadiri kursus yang diadakan oleh syarikat aku bekerja. Perasaan malas menghantui aku kerana kursus itu aku rasa pasti akan membosanka. Sebaik saja aku memasuki bilik kursus, perasaan itu segera bertukar apabila aku ternampak kehadiran Lieza yang duduk di barisan belakang sekali.

Dengan manjanya dia melambaikan tangan ke arahku. Wajahnya sungguh gebu dengan corak pakaiannya nampak sedikit simpel pada hari itu. Dia cuma berbloues dan seluar panjang berwarna kuning. Aku pun berjalan menuju kearahnya, lalu duduk di sebelahnya.

“Hoi makcik…. jauhnya datang berkursus…!” Sapaku dengan keadaan senjata ku yang dah mulai rasa tidak tenteram

“Lagi jauh…. kan luas pengalaman abang oii….!” balasnya.

Pada waktu tengahari, aku berdua dengannya pergi mencari restoran yang berdekatan untuk mangalas perut. Nasi kandar Penang ler apa lagi…! Sambil itu kami berbual-bual.

“Lieza duduk di hotel mana di sini.”

“Hotel Sunway.”

“Datang sorang ker…..? Cik abang awak mana….?” aku meneruskan perbualan.

“Joe…. u bukannya tak tahu prosedur syarikat, lagi pun husband I tengah menguruskan syarikatnya yang baru ditubuhkan.” Agak panjang lebar Lieza memberikan alasannya kepada aku. Masa tu awang aku semakin tak tenteram lalu aku pun terus mengusiknya lagi.

“Training seminggu di Penang nie… u tak gian ker nanti…. lama tue…!” Lalu Lieza tersenyum.

“U kan ader….” Aku tersentak dengan jawapanya. Namun aku cuba bertenang.

“Ehh… betul ker Lieza nak nie.. karang kena sekali nak lagi….!”

“Yee la…. kalau berani cubalah…!” Cabarnya kepada ku.

Dengan sengajanya aku meletakkan tangan ku di atas pehanya. Aku memberanikan diri. Perlahan-lahan ku usap pehanya yang gebu itu. Lieza hanya tersenyum sambil membiarkan perbuatan ku itu.

“Jom tengok bilik u bole…..?” Bisek Lieza. Sejurus kemudian aku pun memimpin tangannya keluar dari restoran tersebut. Kami menaiki teksi menuju ke hotel aku.

Setibanya di bilik, aku terus mengunci pintu dan memeluk Lieza sambil lidahku mencari lidahnya. Ahh… nikmatnya ku rasakan ketika itu…. Tangan aku mula berani meramas-ramas buah dadanya. Lepas tu segera aku menanggalkan satu persatu butang bajunya.

“Emmm joe…. you nie nakalla.. emmm…!” sambil itu tangan Lieza mula hinggap di senjataku dan meramas-ramas manja.

“Keluarkanlah….! Apa tunggu lagi” lalu Lieza pun melorotkan zip seluarku dan tangannya dimasukkan di celah seluar dalamku. Aku rasa seperti nak meletup apabila jari jemarinya yang gebu itu menyentuhi kemaluanku. Masa tu benda tu berdiri tengak di depan matanya. Tangannya lembut meramas-ramas manja. Aku pula dah rasa geram sangat melihatkan kecantikkan bibirnya yang merah merkah itu. Lantaran aku pun mulalah menekan senjataku ke arah mulut Lieza.

“Ummm… u nie…!” keluhnya sejurus sebelum Lieza mulai menghisap senjataku

“Arrghhh.. nikmatnya… mulut Lieza…!” kata ku sambil aku melucutkan seluar dalamnya.

Dalam masa yang sama aku terlihatlah lurah dendamnya yang gebu dan diselaputi bulu-bulu halus. Lieza leka mengulum senjataku ku dan aku pula meletakkan lidahku di alur syurganya. Dengan rakusnya ku jilat alur yang memang selama ini ku dendami itu.

“Ummm… sedap joe… emmm… sedapnya….joe…!” Tak lama kemudian aku menarik keluar senjataku dari mulut Lieza.

Dengan rakus aku menyentap colinya lalu terpampanglah juga dua gunung yang aku dendami selami ini. Mas tu Lieza sedang berbaring di depanku tanpa seurat benangpun. Lieza hanya tersenyum ghairah. Lalu aku pun meramas kedua-dua gunung itu. Ianya agak besar, namun putingnya masih kemerah-merahan kerana Lieza tidak pernah menyusukan anaknya.

Aku menjilat-jilat di seluruh pelusuk gunungnya dan aku mulai menyedut putingnya. Tindakan aku tu membuatkan Lieza meronta kenikmatan. Sambil itu tanganya masih lagi setia meramas-ramas kemaluanku. Aku mengambil masa 20 minit mengerjakan buah dadanya yang gebu itu.

“Joe tolonglah.. i nak nie… dah tak tahan dah nie…!” Keluh rayu si Lieza.

“U nanti nak i pancutkan kat dalam ker kat luar….?” Aku berpura-pura tanya

Lieza hanya tersenyum saja. Lalu aku mengarahkan Lieza menonggeng di depanku. Aku mula meletakkan senjataku betul betul di celah kangkang Lieza. Perlahan lahan ku luncurkan senjataku masuk menerokai sarang nikmatnya yang dah lama ku idam idamkan.

“Ahhh joe… faster…!” Aku pun mula meninggikan ryhtm dan Lieza menjadi semakin tidak menentu.

“Arhhh joe… best joe.. arhhh….!”

Lepas tu aku membaringkan Lieza. Tanpa perlu disuruh suruh Lieza telah bersedia mengangkangkan kakinya. Apa lagi…. aku henjutlah terowong zuriatnya itu dengan sepuas hati ku.

Aku rasa Lieza telah 2 kali sampai. Namun buat seketika aku cuba mengawal keadaan. Akhirnya aku rasakan yang aku sudah tidak boleh lagi bertahan. Aku pun melajukan tujahan dan terus melepaskan pancutan di dalam rahimnya.

“Uhhh… argggg…..!” Tak kurang dari 5 das ledakan nafsu ku taburi di dasar telaga zuriatnya itu. Lepas tu aku memasukkan senjataku yang dah melengas itu ke dalam mulut Lieza.

“Tolong hisap sayang….. i nak cum di dalam mulut you pula…” Senjata aku tu mulai menegang kemali bilamana Lieza mengulumnya bagaikan perlakon blue film. Senjataku semakin panas menikmati belaian hisap mulut Lieza. Tak tertahan nafsu aku bila melihatkan mulut si muka yang ayu itu dah penuh tersumbatkan senjataku.

Lantaran lonjakkan nafsuku yang begitu meluap kegarangan, sekali lagi kencing sperma aku pun bersepai. Kali ini ku lepaskan di dalam mulut Lieza. Terbatuk sedak dia disebabkan sperm ku yang pantas memenuhi setiap ruang di dalam mulutnya. Berdeguk deguk tekak Lieza menelan air nafsu aku tu.

Lepas tu aku menelefon tempat latihan dan mengatakan aku dan Lieza tidak dapat hadir untuk sessi petang kerana ada urusan. Kami pun tertidur di dalam suasana keletihan tapi puas. Dengan keadaan bertelanjang bulat kami lena di dalam dakapan yang amat mesra. Selama seminggu itu, kegiatan seks kami adalah mengalahkan sepasang suami isteri.

Popular posts from this blog

Dirabak Sahabat Suamiku

“Yang…… yang suka tak dijamah lelaki lain depan I ?” tanya dengan penuh ghairah oleh Lan dan aku tersentak mendengar soalanya itu.

” Bang ….Bang dah gila nak tengok isteri sendiri dijamah lelaki lain depan mata abang?” “Abang ini sadis ke !?” tanya aku bagai tamparan pada mukanya iiissshhhh terus kedua dua kami potong stim lalu kami bangun
dari katil ” pelamin ” dan aku terus berpaling muka padah nya.

“Bukan gitu yang abang tanya je ….abang hanya nak fun ….I just want us to be more fun in life thats all …of course I am not a sadist” “I am not asking you to have sex with someone without you want” “Yang …..oh yang ….abang tanya je tapi kalau yang tak suka tak pehlah kita tutup saje citer nin disini …ok?”

“Mmmmmmh” Aku mengangguk kepala padanya lalu kami terus masuk tidur tetapi soalan yang ditanya itu masih segar dan aku runsing memikirkanya. Pagi esok Lan seperti biasa ke office aku ke pasar untuk membeli sayur dan lauk untuk masak. Semasa aku di pasar aku rasa seperti setiap gerak ge…

Abang Ipar

Cerita ini sudah berlangsung kira kira 2 tahun yang lalu dan sehingga ini masih berterusaan. O.k dan teruskan membaca di paragraph bawah… Aku ni.. baru je lepasan sekolah jadi aku tinggal di kampong jauh dari bandar. Maklumlah sedang mengangur.Oleh kerana kakak aku dua bulan lagi nak bersalin jadi aku di jemput oleh kakak dan abang ipar aku ke bandar untok tinggal bersama mereka di rumah sewanya lah. Sebelum aku bercerita lebih jauh lagi elok aku introduse pada engkau orang semua.

Aku ni baru 18 tahun lebih dan masih dara itu pun aku dapat mempertahankan kalau tidak…. Teruskan baca dulu. Size aku boleh lah tahan 38-30-36 mengancam kan. Kakak aku nama dia Norlizah tapi dari kecik aku panggil dia Ijah aja. Sebenarnya aku kurang rapat lah dengan akak aku tu pasal dia ni suka control kat aku je. Abang ipar aku ni nama dia Jamaluddin tapi kakak aku panggil di Jamal je, nama manja mungkin. Dia ni tak boleh layan punya. Ingin tahu baca terus… Malam Minggu.

O.K minggu pertama aku di rumah ak…

Auntie Iza

Bagi mereka yang telah bertemu dengan makcik aku, sememangnya mereka pasti akan merasa yang wajah dan perwatakannya langsung tidak menyerupai usianya. Walaupun usianya sudah hampir mencecah 45 tahun, tidak keterlaluan jika aku katakan yang dia macam orang yang baru nak mencecah 35 tahun.

Untuk kesenangan orang memahami cerita ini, biarlah aku namakan dia sebagai Auntie Iza aje…walaupun itu bukan namanya. Walaupun ada kalanya aku memasang angan-angan yang bercorak x-rated apabila berhadapan dengannya, aku terpaksa pendamkan saja memandangkan yang aku hanya berpangkat anak buah sahaja. Tambahan pula Auntie Iza telahpun mempunyai tiga orang anak dan adalah tidak elok sekiranya aku memperlakukan sebarang perangai yang tidak elok.

Tapi anggapan aku terhadap Auntie Iza berubah apabila aku tinggal bersama dengan pakcik aku baru-baru ini. Tuan rumah aku inginkan rumah sewa ku kembali dan memandangkan yang aku masih belum dapat rumah sewa, pakcik aku telah mengajak aku tinggal bersamanya seme…

Ina Coursemate

Aku menuntut di salah sebuah universiti terkemuka. Mengambil jurusan perkomputeran. Pada tahun ke 2, aku telah berkenalan dengan lebih rapat dengan salah seorang coursemate ku, Ina namanya. Orangnya sederhana sahaja cantiknya. Berwajah gebu, mempunyai jerawat-jerawat yang halus di kedua-dua pipinya, bibirnya sedikit muncung, bertudung, berbuah dada kecil dan yang paling menarik, punggungnya besar. Bukan setakat besar, malah bulat dan tonggek. Aku menyedari kelebihan yang Ina miliki sewaktu aku terserempak dengannya di kedai runcit. Seluar track hitamnya kelihatan licin dan sendat membalut punggungnya. Geram je aku tengok, nak saja aku raba, tapi takut diamarah. Aku punyalah stim sampai bila balik ke rumah sewa, terus masuk toilet, tembak dinding (faham-faham saja lah).

Memang kami tinggal berdekatan, menyewa bersama-sama rakan seuniversiti di taman perumahan yang sama. Sejak dari tahun satu, aku sedar Ina selalu menegurku. Malah, kadang-kadang aku terpandang dia mencuri pandang ke ar…

Angan-Angan Jadi Kenyataan

Nama aku Rizal. Umur aku 18thn. Aku ade ramai sepupu perempuan dan diorang semua umur dalam 16 hingga ke 20an. Dalam banyak-banyak sepupu perempuan aku tu aku paling minat dengan sepupu aku yang umur dia 19 thn dan masih belajar IPTA dia Itah.

Tapi aku tak pernah pun luah kan perasaaan dekat dia. Aku bukan suka perangai dia atau pun sayang kan dia tapi aku suka pada body, tinggi dan tetek dia. Dia selalu pakai baju kurung aje. Itah ni duduk dengan atok kau kat kampung. So bila aku balik kampung aje aku mesti tak lepas peluang tengok dia penye barang. Tambah2 lagi bile mase lepas mandi. Dia keluar dari bilik air. Aku selalu melancap dengan ambik coli dia dekat dalam bilik air tu. Boleh diaktakan hari2 aku berangan nak main dengan dia. Tapi takut. Lagi pun aku tak pernah ade pengalaman pun.

Nak jadi kan satu cerita. . Satu hari Itah ade krusus dekat bandar. Kebetulan dekat dengan rumah aku. So dia pun bermalam dekat rumah aku selama seminar tu berlansung. Mase tu la aku cuba capai kan …