Kerasukan Menutuh

By Lucy Monday, November 4, 2019
“Sampai nanti talipon abang, ” itu pesan Abang Kahar pada isterinya Kak Mei ketika Kak Mei bertolak naik bas semalam, untuk melihat anak perempuan mereka yang terlibat kemalangan kecil. Kini Kak Mei telah pun berada di Bangi menumpang di rumah budak lelaki kawan sekelas Lia anaknya. Nak tumpang rumah budak perempuan, semuanya tinggal dalam kawasan asrama dalam kampus.

Mujurlah budak Zam, kawan Lia, baik hati bagi tumpang rumah mereka kerana pelajar lelaki ada yang tinggal di luar. Kak Mei pun rasa tak segan kerana umur Zam pun macam baya anak-anaknya jugak.

Zam pun baik hati suruh Kak Mei guna talipon untuk talipon Abang Kahar di Kedah. “Salim sihat dah, cedera tak teruk sangat.

Ni Mei rumah kawan Along ni, Abang jangan risau le, macam anak-anak je depa pun, bebudak belaka, ” kata Kak Mei bila Abang Kahar marah-marah tumpang rumah budak lelaki.

“Ala abang, saya dah dekat 47 dah, macam mak depa je. Abang risau sangat. ” “Iye lah, badan hang nampak lawa lagi, kot depa geram kat hang nanti, depa rogol hang. Mana tau, budak 18 tahun pun depa ada nafsu tau tak! ” Abang Kahar masih risau juga.

“His Abang ni, geram apanya! Tak kan lah depa nak geram lubang orang tua ehh. Abang pun macam tak berapa minat kat lubang saya.

Tak kan depa pulak nak, ” Kak Mei menenangkan kerisauan Abang Kahar. “Depa cakap apa kat hang? ” tanya Abang Kahar lagi.

“Tak ckap apa la, depa ingat Mei, Kakak Lia je, nampak muda depa kata. ” “Ha, tu Abang kata depa geram jugak tengok badan hang, tu depa puji tu, ” Abang Kahar menunjukkan kerisauannya. “Hiss. tak lah Abang, depa macam anak-anak kita je, ” balas Kak Mei.

Hari berikutnya Kak Mei terbangun pukul 10. Setelah tidur di hospital menunggu Along, Kak Mei tidur setelah balik rumah Zam pagi itu.

Setelah mandi dan berpakaian, Kak Mei ke dapur. “Makcik Mei minum la, sarapan Zam dah sediakan, ” kata Zam sambil merenung Kak Mei yang berkain batik dan ber t-shirt pagi itu.

Dah 3 hari Kak Mei duduk rumahnya, dan dalam hati memuji Kak Mei yang nampak tak makan tua.

Mungkin badan Kak Mei kecik, putih dan jenis badan tak gemuk, walau tua masih nampak macam muda lagi.

“Tak boring ke Zam duk sorang-sorang sewa rumah ni? ” Kak Mei mula berbual. “Dulu ada kawan makcik, tapi dia cuti semester, tu jadi tinggal sorang. Kadang-kadang ada kawan-kawan datang lepaklepak sini makcik. Pakcik kenapa tak datang sama makcik? ” “Pakcik kau sibuk manjang, kerja dia tu kadang kena pi sana sini. Lama ke kenai Along? ” tanya Kak Mei. “Ala kawan sama-sama masuk belajar le makcik, tu tak sangka makcik ni mak Along, nampak muda lagi, ” Zam mengusik. “His Mana muda aih, dah tua pun! Hehehe, Kak Mei gelak dengar pujian Zam. “Mana tua makcik ni, tengok elok je badan makcik, tentu orang laki-laki suka usik makcik kan! Zam usik Kak Mei lagi. “Hiss memang la orang laki ni suka usik. Usik ada makna tu Zam, ” balas Kak Mei.

“Iye la, makcik pun badan tinggi lawa je, ” kata Zam. “Mana tingginya, kalau berdiri dgn Zam, agaknya makcik had bahu Zam aja,” balas Kak Mei. “Mari makcik berdiri, kita tengok, ” kata Zam. Kak Mei berdiri tepi meja makan, Zam mendekati Kak Mei.

“Besarnya badan Zam banding Kak Mei. ” kata Kak Mei sambil berhadapan dekat dgn Zam. Zam rapatkan badan depan Kak Mei.

“Iye la kecik je makcik kan! Geram pulak saya dekat makcik ni. Hehehe, ” Zam gelak kecil.

“Hiss hang geram apa pulak kat makcik ni? Makcik dah tua la, ” jawap Kak Mei membalas gurauan Zam.

Tiba-tiba Zam himpit badan Kak Mei ke meja makan, dia peluk Kak Mei dan mencium pipi Kak Mei bertalu-talu.

Tergamam Kak Mei kena peluk begitu. “Zam Zam Apa buat makcik macam ni? ” “Zam tak tahan makcik.

Zam tak tahan tengok badan makcik, ” kata Zam sambil dia mengangkat Kak Mei duduk tepi meja makan.

Kak Mei menolak dada Zam, cuba menahan Zam dari memeluknya. Zam pula terus merapati Kak Mei dan kain batik Kak Mei diselak dan digulung ke atas hingga Kak Mei telanjang dari pinggang peha ke bawah.

“Zam. Jangan buat makcik macam ni! Malu makcik Zam bukak kain makcik. Makcik tak berkain dah ni” Kak Mei cuba menyedarkan Zam yang dah bernafsu.

“Maaf makcik Mei, Zam tak tahann sangat ni. Sekali pun jadilah. Zam nak merasa juga, ” sambil berdiri di celah peha Kak Mei.

Zam seolah tergamam melihat vagina Kak Mei yang kecik, putih, tembam dan licin tak berbulu. Berdebar hati Zam bila melihat vagina depan mata.

Tak sama debarnya melihat vagina mat saleh dalam cd blue yang ditontonnya. Ini vagina perempuan umur 40-an, depan matanya.

Dgn rakus Zam memegang dan mengusap vagina Kak Mei. Diusap-usapnya sambil jarinya merasa sentuhan bibir vagina buat pertama kali.

“Zam Janganlah, malu makcik Zam buat makcik macam ni, ” kata Kak Mei cuba meredakan nafsu Zam.

Kak Mei hanya mampu berdiam sambil merenung kosong ke sisi dan membiar saja jari-jari Zam yang mula masuk mengorek-ngorek vagina nya.

Dia tau anak muda ini belum pernah jumpa vagina. Dia tau dari cara rakusnya jari Zam mengorek-ngioek vagina nya yang kering itu.

Dia tak daya menahan Zam, oleh itu Kak Mei hanya diam merenggangkan pehanya, agar tak sakit bila dikorek jari Zam dalam vagina nya yang kering itu.

“Aduh Zam! Sakit makcik Zam buat macam ni, ” keluh Kak Mei bila sekali-sekali jari itu mengorek dalam vagina nya. Kak Mei mengangkat lututnya, meluaskan kangkang agar tidak sakit vagina nya yang terus dikorek jari Zam. Matanya merenung ke sisi untuk mengelak renungan Zam yang memerhati mukanya sambil jari terus mengorek dan menguli vagina nya itu.

Malu Kak Mei bila vagina nya, iaitu alat paling sulit dirinya yang hanya suaminya saja pernah menyentuhnya.

Kini dipegang malah dikorek dgn geram oleh budak muda seperti Zam. “Tak tahan saya makcik, first time dapat pegang vagina ,” kata Zam sambil sebelah tangan memeluk belakang Kak Mei, sebelah lagi mengorek vagina Kak Mei. Tiba-tiba Zam berhenti mengorek, dan terus melondehkan seluar treknya.

Lalu terpacullah batangnya yang tegang keras dan stim itu. “Hishh besarrnya batang budak ni! Teruk aku aku kalau dia masuk ni!

” jerit Kak Mei dalam hati sebaik melihat batang Zam, tegang, keras, panjang dan besar. Air mazi dah meleleh di hujung batang Zam.

Serentak dgn itu, Zam terus memegang batangnya dan menghala mencari lubang vagina Kak Mei. “Zam Jangan Zam, makcik tak mau, ” rayu Kak Mei mengharap.

“Saya tak tahan makcik, nak rasa jugak vagina makcik. Saya tak pernah main lagi makcik, kejap je makcik, ” balas Zam.

Terus dia menolak batangnya masuk lubang vagina Kak Mei. “Eskss isk Zam sakit makcik Zam. Aduh Zam aduh saki.

Pelan-pelan sikit. Jangan tolak kuat-kuat. Sakit makcik Zam, ” Kak Mei merintih, hampir telentang atas meja, kedua tangannya berpaut pada lengan Zam yang tegap, agar tidak telentang. Perit pedih rasa vagina nya ditujah batang Zam yang besar panjang itu, jauh beza dari saiz batang Abang Kahar suaminya.

Tambahan pula vagina nya tak cukup basah walau dikorek oleh jari Zam tadi. “Oooh makcik sedapnya, ” keluh Zam, yang baru saja hilang terunanya dalam vagina Kak Mei.

Tak sangka dia vagina Kak Mei begitu ketat lagi, walau dah anak 3 dan dah umur 40-an.

dgn dua kali tekan batangnya santak sampai ke pangkal masuk dalam vagina Kak Mei. Sambil memaut pinggang Kak Mei, Zam mula menghenjut.

“Ooohh sedapnya makcik ohh oh ” erang Zam, sambil merenung mata Kak Mei. Kak Mei memaling muka ke sisi malu untuk merenung muka Zam, malu kerana memikirkan dirinya sedang menadah vagina , memberi nikmat kepada batang anak muda ini, yang sangkanya macam anak padanya. Sesekali Zam tunduk melihat batangnya keluar masuk vagina kecik Kak Mei.

Sesekali pula dia menatap muka Kak Mei, dan nafsunya semakin galak bila sesekali dia melihat mata hitam Kak Mei hilang, yang nampak mata putihnya sahaja.

Puki Kak Mei pula semakin sedap dan semakin licin rasanya. “Aduh aduh uh uh. ” Kak Mei mengerang sayu, senak, padat dan sesekali sedap dirasainya.

Tak pernah dia menyangka vagina keciknya ini akan ditujah batang sebesar ini. Sangkanya hanya batang suaminya saja yang akan menujah vagina nya, tapi kini batang lain pula yang masuk, dan batang ini pula lebih besar, panjang dan keras. “Zam aahh sudahlah tak larat dah makcik nahan ni.

Zam pun dah merasa dah vagina makcik, Zam cabut ye! ” rayu makcik Mei. “Kejap lagi makcik.

Kejap je lagi ni. Aaah aah ah sedap ni makcik! ’ Zam terus menghenjut laju. Kak Mei tau Zam dah dekat nak sampai.

“MAKCIK SEDAP NI AAGGH AGH Uh ooh ” Zam terpancut sudah. Terbalik mata Kak Mei menerima tusukan paling dalam batang Zam yang besar panjang itu, dan vagina nya terkemut kemut menerima pancutan deras airmani budak bujang teruna itu. Tak sama macam pancutan lemah suaminya.

Suam-suam panas rasa Kak Mei dalam vagina nya. cerita seks Zam memeluk Kak Mei erat, sambil melepas saki baki nikmatnya. Batangnya masih terendam dalam vagina Kak Mei.

Kak Mei pula seolah-olah tidak sedar dia juga memeluk Zam. Kakinya berbelit dipinggang Zam. Itu reaksi spontan Kak Mei bila menerima pancutan airmani tadi,hingga tak sedar dia pula memeluk Zam dan mengemut-ngemut vagina nya pada batang budak muda ini. “Maafkan saya makcik, saya tak tahan sangat tadi,” bisik Zam di telinga Kak Mei. Batangnya masih berdenyut-denyut dalam vagina kecik Kak Mei. “Tapi vagina makcik memang sedap. Best sangat sangat.

Saya melancap pun tak sama sedap macam ni, ” bisik Zam lagi. Kak Mei diam, dia menegakkan badan nya duduk tepi meja.

Perlahan dia menolak badan Zam merenggang, dan perlahan-lahan Zam menarik keluar batangnya dari vagina Kak Mei, sambil mata kedua-duanya melihat batang Zam tercabut dari vagina Kak Mei.

Terlopong lubang vagina Kak Mei selepas batang Zam di cabut. air mani meleleh pekat di celah bibir vagina Kak Mei. Kak Mei turun dari meja, meninggalkan kain batiknya, dan berbogel separuh badan menuju bilik air. Pedih rasa vagina nya semasa dibasuh tadi.

“Memang besar batang budak ni, ” fikir Kak Mei. “Tak sama macam batang laki aku, ” fikir Kak Mei.

Sebaik Kak Mei keluar bilik air, Zam menghampiri Kak Mei. “Ni lap dgn towel ni makcik, ” Zam menghulurkan towel, matanya merenung vagina Kak Mei yang masih basah lepas dibasuh.

Sambil tertunduk tunduk, Kak Mei mengelap vagina nya dan berjalan masuk biliknya. Selang lima minit, Zam tiba-tiba masuk ke bilik dan memeluk Kak Mei dari belakang, dan mendorong Kak Mei meniarap atas katil. “Zam apa lagi ni? Dah la jangan buat makcik macam ni, ” Kak Mei merayu.

Zam membetulkan dirinya berada celah kangkang Kak Mei dan mendatangi Kak Mei dari belakang. Dia menarik pinggang Kak Mei agar kedua peha Kak Mei berada atas pehanya.

“Saya nak sekali lagi makcik, ” kata Zam bernafsu. Dalam keadaan meniarap, dan peha terkangkang atas peha Zam, Kak Mei merasa Zam mula meletak batangnya ke lubang vagina nya.

“Aah makcik aah ” Zam mengerang sambil menolak masuk batangnya. Dan Kak Mei tahu, dia akan kena balun sekali lagi, memang batang budak muda cepat tegang semula.

Sekali lagi Kak Mei kena tujah vagina nya, kali ini dari belakang pula. “Aduh Zam pelan sikit Zam.Teruk makcik macam ni, ” keluh Kak Mei. “Aah makcik sedapnya makcik, ” Zam mengerang sambil henjut laju.

Dia semakin rakus bila merasa Kak Mei melawan menggoyang jubur ke belakang bila Zam menujah batangnya. Tak sampai lima minit Zam merasa badan Kak Mei tersentap sentap.

“Aarkk aark arrkh Zam aarrk ark. ” Kak Mei macam orang tercekik. Badannya tiba-tiba longlai. Zam makin rakus bila terasa batangnya dibasahi air Kak Mei.

“Makcik aarggh makcik sedap makcik! ’ erang Zam bila terasa vagina Kak Mei mengemut-ngemut batangnya. Kak Mei sudah macam bersujud atas tilam, jubur nya terlentik menonggeng menahan tujahan batang Zam dalam vagina nya. Longlai badan Kak Mei kerana tadi dia sampai kemuncaknya. Kak Mei tak dapat menahan diri dari merasa sedapnya kena batang muda.

Walau suaminya masih menyetubuhinya, tapi agak jarang sejak akhir-akhir ini kerana mungkin Abang Kahar dah jemu. Kini batang muda sedang menujah vagina nya, batang yang lebih panjang, besar dan keras. Sehingga dia tak mampu menahan klimaksnya tadi. Kini Zam mula menguli buah dada Kak Mei yang masih bert-shirt.

Sungguh bernafsu Zam membalun vagina Kak Mei. Seksi sungguh Zam melihat Kak Mei yang bebrbogel pinggang ke bawah, masih bert-shirt ini menonggeng menahan vagina nya.

Melihat vagina Kak Mei yang bercukur licin, Zam tau Kak Mei menjaga vagina nya dgn elok untuk dinikmati suaminya.

“Sedapnya makcik Zam nak pancut dah ni aggh aggh makcik aagghh ” Zam mengerang kuat. “Aah ah Zam. Aarrkk arrk ” Kak Mei sekali lagi macam teresak-esak, vagina nya mengemut-ngemut. “Aarrk aarrk ” Kak Mei sampai lagi.

“Makcik Zam nak pancutt ni aarrgh ” spontan mendengar erangan itu, Kak Mei menghulur tangan melalui celah kangkangnya dan memegang telur Zam, dan Kak Mei mengurut-urut buah penis muda itu. “AGGH MAKCIK AAGGH! ’ Zam menekan batang santak dalam vagina Kak Mei, dan kedua kalinya meMancut airmani dalam vagina tua Kak Mei.

Kedua-duanya tertiarap, termengah-mengah macam baru lepas berlari. Zam meniarap atas belakang Kak Mei. Batangnya masih berdenyut terendam dalam lubang vagina kecik Kak Mei.

Kak Mei lembik macam pengsan, vagina nya terasa penuh diisi batang besar Zam. pantat Kak Mei sesekali bergerak-gerak bergesel ari-ari Zam, geli rasa jubur nya yang putih itu terkena bulu Zam itu. puki nya pula sesekali mengemut batang besar Zam.

Sambil meniarap ditindih itu, Kak Mei teringat juga kata-kata suaminya yang bimbangkan Kak Mei menumpang rumah budak lelaki. Cerita seks Rogol Makcik dan Anaknya

Walau budak muda dan anggap macam anak, suaminya tahu badan Kak Mei boleh menaikkan nafsu sesiapa juga.

Cuma Kak Mei saja tak sangka nafsu mereka sehingga ingin menyetubuhinya. Kak Mei sangka paling tidak pun mereka akan melancap saja bila geram melihat tubuhnya.

Tapi kini vagina Kak Mei dah pun diterokai batang lain dari suaminya. “Makcik ok ke? ” Zam bebisik pada Kak Mei.

“Eeemm ” itu saja jawapan Kak Mei. Sambil meniarap atas Kak Mei, Zam masih membiarkan batangnya terbenam dalam vagina Kak Mei.

“Sesekali merasa vagina , biar balun puas-puas, ” pikir Zam. Tak sangka vagina perempuan dah 40-an ini masih ketat dan nikmat.

“Sedap betul vagina makcik. Ketat la makcik, ” bisik Zam. “Bukan vagina makcik yang ketat, tapi batang Zam tu yang besar sangat!

Makcik anak tiga dah. Mana la ketatnya lagi, ” balas Kak Mei lemah. “Zam nak lagi seround makcik, ” Zam berbisik.

“His Zam ni, kuat betul la lembik makcik dah Zam balun, ” Kak Mei mengeluh lemah, terasa batang muda dalam vagina nya itu mula menegang lagi.

Elok Zam baru nak mula menggoyang, telepon di kepala katil berbunyi. Kak Mei terus menelentang, batang Zam tercabut.

Masih di celah kangkang Kak Mei, Zam sambil merangkak atas badan Kak Mei cuba mencapai telepon. “Helo yer saya Zam ye ye pakcik, tunggu saya panggil makcik kejap, ” Zam yang masih berada dicelah peha Kak Mei menekup gagang telepon.

“Suami makcik, ” Zam berbisik dan menunggu beberapa saat, baru Zam beri gagang pada Kak Mei. “Heloo wasalam abang, ” Kak Mei menjawap.

Menahan nafas ketika Zam memasukkan semula batang ke lubang vagina nya yang tersedia menadah kerana kini Kak Mei dah menelentang. “Aa sihat Abang sihat ke?

Oo petang ni Mei pergi lagi tengok Salim Iye ni rehat-rehat je kat rumah budak Zam ni, ” Kak Mei berhati-hati menjawab membohongi suaminya, sambil mata merenung Zam yang sedang menyorong dan menarik batang keluar masuk vagina nya perlahan-lahan. “Hiss tak la abang Abang risau sangat, tak kan budak Zam tu nak buat Mei macam tu, ” terlihat sekilas senyuman Kak Mei merenung Zam, ketika dia menuturkan kata-kata itu.

Kak Mei menggeleng kepala kepada Zam ketika Zam menggosok-gosok biji clitoris nya dgn jari, sambil batangnya disorong tarik.

“Alaa Abang ni risau sangat ye! Oo abang risau dia balun vagina Mei ke? Abang ni ala vagina Mei dah puas Abang balun dah alaa budak-budak bang, bukan besar mana pun batang dia bang, ” Kak Mei senyum lagi melirik pada Zam. Mendengar itu, Zam menguatkan hayunan batangnya ke vagina Kak Mei.

“Ala abang ni jauh ni baru Abang risau kat Mei ye! Masa dekat Abang tak nak pula vagina Mei selalu, ” Kak Mei berbual dgn suaminya seolah-olah mau menaikkan nafsu Zam.

“Aah Abang aah. abang Zam rogol Mei abang ah aah ” Kak Mei membuat bunyi-bunyi begitu dalam telefon.

“Mei Mei! Betul ke dia rogoll ni? Budak tu kat mana? ” terdengar suara Abang Kahar dalam telepon itu.

“Ala Abang ni Mei saja usik Abang, ” Kak Mei ketawa kecil. Cuma Abang Kahar tak tahu, memang ketika itu Zam sedang membalun vagina nya dgn rakus kerana geram mendengar kata-kata Kak Mei dgn suaminya.

“Abang sedap abang aah ” Kak Mei terus bermain kata-kata dgn Abang Kahar. “Hiss Mei Jangan memain macam ni, risau Abang dengar, rasa macam budak tu sedang balun vagina Mei aja, ” jawab Abang Kahar. “Hehe tak lah abang Mei memain je Abang, ” kata Kak Mei, sambil menahan sedap vagina nya ditujah batang Zam. Dan akhirnya Kak Mei mengangkat jubur nya, ketika menerima pancutan airmani Zam, sambil memegang gagang telepon. “Aahh abang ah aah ” Kak Mei menikmati pancutan itu, sambil mengatur kata-kata.

“Mei memain je abang, saja bagi Abang rindu kat Mei. ” beritahu Kak Mei pada suaminya, dan meletak gagang talipon. “Aah uuh ” baru Kak Mei melepaskan keluhan nikmatnya yang sebenar.

Dan kali ketiganya Zam tertiarap kesedapan atas badan Kak Mei. dan di Kedah sana, Abang Kahar meletak gagang taliponnya geram. Geram isterinya memain-mainkannya dgn erangan sebegitu.

Cuma Abang Kahar tidak tahu, isterinya mengerang akibat vagina keciknya kena balun batang besar panjang budak muda.

Dan di Kedah sana Abang Kahar bersiap-siap untuk menjemput Kak Mei. Memang dia risau isterinya menumpang di rumah budak bujang itu.

Kak Mei pula sedang bercelaru fikirannya. Dia seolah-olah membenarkan Zam merogolnya. Nak dikata Kak Mei melarang, dia sendiri macam rela vagina nya dijolok batang budak muda itu.

Malah dia jadikan bahan gurauan dgn suaminya tadi. dgn cara dia mengangkang vagina nya tadi, Kak Mei tau Zam akan mendatanginya lagi.

Budak itu sudah merasa betapa sedapnya vagina Kak Mei, dan Kak Mei pula tak melawan ketika Zam membalunnya kali kedua dan ketiga tadi.

Kak Mei tak berniat curang pada suaminya, tapi bila kena batang sebesar dan sepanjang itu, Kak Mei tak berdaya menahan sedapnya.

Cuma setelah kena tiga round tadi, terasa sakit-sakit vagina nya. Maklumlah, vagina yang kecik begitu kena hentam batang teruna besar panjang.

Bagi Zam pula, kerisauan kalau-kalau Kak Mei akan memarahinya hilang terus. Kalau Kak Mei benar-benar tak rela, tentu Kak Mei dah keluar dari rumahnya.

Setelah melihat vagina Kak Mei yang licin bercukur, Zam tahu bahawa Kak Mei paham tentang vagina nya itu untuk kenikmatan suaminya, atau untuk mana-mana batang yang mahu menggunakannya. Malam itu, ketika Kak Mei mula baring untuk tidur, badannya rasa ditindih.

Kak Mei tahu, Zam ingin menikmati lubang vagina nya lagi. Setelah dibogelkan, dan setelah 10 minit buah dada nya diuli, vagina nya pula dikorek jari Zam.

Kak Mei tak berdaya menahan vagina nya dari basah bila dikorek begitu. Sedar-sedar, batang Zam dah memenuhi vagina kecik Kak Mei.

Setelah 30 minit, isteri orang anak tiga ini terkapar longlai kena penangan batang muda yang sedang kemaruk vagina.

Selesai saja Zam membalun Kak Mei, dia bangun keluar bilik. Kak Mei yang masih terkangkang dalam gelap itu memejam mata keletihan membiarkan airmani meleleh dari vagina nya. Cerita lucah Rogol Makcik Dan Pantat Tonggek Anaknya

Tak sampai lima minit, Kak Mei terasa Zam menindihnya lagi, dgn batang tegang terasa memasuki vagina nya.

“Aah Zam makcik letih lagi ni, ” Kak Mei cuba memujuk Zam berehat dulu. Namun batang yang menyucuk vagina nya terus saja menghenjut, sambil mengucup bibirnya. Akhirnya “Aarrggh aargh ” sekali lagi Kak Mei mengemut-ngemut bila merasa air suam memancut dalam vagina nya. Dan sekali lagi Kak Mei terkangkang ditinggalkan begitu.

Bila saja Kak Mei nak melelapkan mata, sekali lagi terasa Zam mendatanginya. Kali ini Kak Mei terasa vagina nya di lap dgn kain kecil.

Dan Kak Mei tak membantah bila Zam membalikkan tubuh kecilnya agar meniarap. “Zam dah la makcik tak larat dah, ” Kak Mei merayu.

Namun budak muda itu terus saja menarik pinggangnya agar jubur nya terangkat menonggeng. “Aah aduh Zam. sakit makcik Zam buat macam ni, ” keluh Kak Mei bila dgn rakusnya vagina nya di tujah batang keras panjang dari belakang. Dalam keadaan longlai, Kak Mei pasrah Zam menguli buah dada nya dgn kasar, sambil vagina nya dijolok batang bertubi-tubi. Tersujud Kak Mei dgn pipinya ke tilam, dan jubur menonggek menahan vagina untuk ditujah batang muda.

“Zam makcik tak larat dah dah 3 round dah ni. Zam makan ubat kuat ke? ” Kak Mei mengeluh lemah. Dalam keadaan hampir tertiarap, sekali lagi vagina Kak Mei dipancut airmani batang muda. Sekali lagi Kak Mei ditinggalkan tertiarap tak bermaya.

Ketika ini Kak Mei terbayang wajah Abang Kahar, rasa bersalah kerana membiarkan vagina kepunyaan suaminya dimasuki batang lain.

“Zam dah la mati makcik macam ni! ” rayu Kak Mei bila kesekian kalinya, kali ke-4, belakangnya ditindih.

“Zam dah la pedih dah vagina makcik Zam buat, ” Kak Mei merayu. cerita seks Kak Mei terasa jari-jari Zam mengorek vagina nya, tapi jari yang bersalut airnani itu kemudiannya menyapu airnani itu ke pantat Kak Mei. Dalam keadaan masih tertiarap, Kak Mei hanya patuh bila kakinya dikangkangkan.

Sekali lagi jari itu mengorek vagina nya, dan menyapu airmani itu ke lubang pantat Kak Mei. Tiba-tiba Kak Mei merasa batang keras pula dimasuk kan ke vagina nya, tapi segera pula dicabut. “Zam! Apa Zam buat ni? ” terjerit Kak Mei bila terasa batang keras yang baru dicabut dari vagina nya itu dihalakan ke lubang pantat nya.

“Jangan Zam Jangan makcik tak mau main kat pantat , suami makcik tak pernah buat macam tu! ” jerit Kak Mei bila terasa batang itu mula ditekan kuat ke lubang pantat nya.

Namun apakan daya Kak Mei, badan kecilnya tak mampu menghalang, bila jubur nya dipegang, dan batang keras itu mula ditekan kuat untuk memasuki pantat nya.

“Aduh Zam sakit Zam, ” jerit Kak Mei bila batang itu mula masuk lubang jubur nya. “Aduh Zam Zam tak nak Zam! ” jerit Kak Mei sambil tangan menepuk-nepuk tilam menahan sakit bila batang muda besar panjang menceroboh lubang jubur nya.

Meleleh airmata Kak Mei mengenangkan lubang pantat nya, yang tak pernah dilibuat oleh suaminya itu, kini dilibuat budak muda yang sangkaanya boleh dianggap anak.

Kak Mei menjaga pantat nya untuk suaminya kalau dia berkehendak, tapi suaminya tak pernah meminta. “Aduh aduh sakit Zam dah la Zam, ” rayu Kak Mei dalam esakannya. Namun budak muda itu seakan lagi bernafsu melibuatnya apabila mendengar rayuan Kak Mei.

Akibatnya, tak sampai 15 minit tercemarlah pantat Kak Mei dgn air mani pertama dalam bontot nya. Setelah selesai, sekali lagi Kak Mei menahan pedih bila batang itu dicabut dari pantat nya.



Dalam keadaan lemah, dan bertelanjang, Kak Mei rasa tangannya dipimpin keluar bilik. Lemah-lemah dan sakit-sakit vagina dan pantat Kak Mei bila cuba berjalan sambil dipimpin itu.

Tak sangka oleh Kak Mei, Zam akan menutuhnya tiga kali di vagina dan sekali di lubang jubur.

Betapa terkejutnya Kak Mei bila pintu bilik dibuka, dan ia memandang ke ruang tamu yang terang benderang itu, kerana diruang tamu itu, sedang terbaring di sofa ialah Zam dan dua orang kawannya dalam keadaan bogel! Dan yang memapahnya? Seorang lagi kawan Zam, juga berbogel selepas menutuh pantat nya tadi.

Baru Kak Mei tau, vagina dan pantat nya telah dikerjakan bergilir-gilir oleh Zam dan tiga orang kawan-kawannya.

Tiba di ruang tamu, Zam pula ambil alih terus memapah Kak Mei, dan dibaringkan meniarap atas seorang kawanya Joe, yang sedang terlentang dgn batang yang tegak menegang.

“Wah! Ni lagi best ni, clear sikit main terang-terang macam ni, ” kata Joe. Zam membetulkan vagina Kak Mei atas batang Joe dan dgn mudah batang Joe menusuk vagina Kak Mei yang penuh airmani itu.

Setelah Kak Mei tertiarap dgn vagina ditusuk Joe dari bawah, Zam menaiki jubur Kak Mei dan “Mann aduh sakit makcik Zam cukup laa makcik tak mau dah! ” Kak Mei merintih bila pantat nya pula ditujah Zam dari belakang dan Kak Mei lemah tak bermaya dikerjakan Zam dan Joe, manakala Daud dan Salim gelak memerhati isteri Abang Kahar ini dikerjakan depan belakang. Kak Mei terlentang macam orang pengsan setelah Zam dan Joe selesai.

Namun tangisannya menunjukkan ia sedar apa yang terjadi. “Budak muda pun mereka ada nafsu jugak tengok badan awak tu, sebab awak nampak muda lagi, ” terdengar kata-kata suaminya. Dalam esakannya, Kak Mei merenung siling apabila Daud pula menindih dan membalunnya dan melepaskan airmani dalam vagina nya untuk kali kedua malam itu.

Dia hanya mampu terkangkang dan terlentang menahan batang Daud. Dan mata Kak Mei merenung kosong bila giliran Salim pula menutuh vagina nya juga kali kedua malam itu.

Jam 4 pagi, Salim sedang tekun mengerjakan vagina Kak Mei. namun keempat-empat mereka dan juga Kak Mei tidak menyedari ada sepasang mata yang sedang mengintai dari luar.

Wajah Abang Kahar, melalui celah cermin tingkap menjengah mengintai ke ruang tamu! Salim yang sedang menikmati vagina Kak Mei terus menghenjut.

Abang Kahar seakan terduduk melihat vagina milik isterinya sedang ditujah batang besar Salim. Lebih kecewa Abang Kahar melihat Zam, Joe dan Daud yang berbogel atas karpet melihat Salim mengerjakan Kak Mei.

Mata Kak Mei pula sayu merenung siling sementara vagina sedang dikerjakan Salim. Abang Kahar faham apa yang terjadi pada isterinya. Setelah puas menghenjut, akhirnya berkeruh suara Salim melepas nikmat semasa melepaskan airmaninya dalam vagina Kak Mei. Hancur hati Abang Kahar melihat Salim tertiarap atas perut Kak Mei.

Manakala Kak Mei macam pengsan terkulai atas karpet. Melihat keadaan ruang tamu itu, Abang Kahar tahu isterinya sudah puas dikerjakan budak-budak muda itu.

Kaki Kak Mei yang terkangkang hala ke tingkap itu membolehkan Abang Kahar melihat lubang vagina nya yang semacam sudah ternganga. Keadaan terang ruang tamu itu dapat ia melihat vagina isterinya terbuka, dan air putih pekat meleleh dari vagina kecil isterinya itu. Ketika Kak Mei yang keletihan itu beralih meniarap, Abang Kahar tambah terkejut.

Bila melihat lubang pantat isterinya seolah-olah terbuka lubangnya! “His dia orang ni dah balun depan belakang ke? ” rungut hati Abang Kahar.

Ketika Abang Kahar masih terfikir-fikir, dia melihat Joe mula mendekati Kak Mei yang masih meniarap itu dari belakang.

Dilihatnya Joe meniarap atas jubur Kak Mei, lutut Joe menolah peha Kak Mei agar renggang dan dgn tangan kiri menongkat badannya, tangan kanan Joe menghalakan batangnya yang tegang ke arah vagina Kak Mei yang meniarap. Setelah beberapa ketika seperti mencari cari, Joe mula menolak batangnya masuk ke lubang vagina Kak Mei.

Hati Abang Kahar makin sayu melihat Kak Mei yang hanya kaku, menerima tusukan itu dan seterusnya diam tak bergerak membiarkan Joe menghenjut vagina nya dalam keadaan tertiarap itu.

“Ooii Joe! Tak puas lagi ke? ” Zam menegur Joe yang sedang menghenjut. “Aku tak puas lagi ni, vagina makcik ni sedap betul la,

ketat je lagi walau dah kena tutuh banyak kali, ” balas Joe. Akhirnya Joe tertiarap atas belakang Kak Mei, sambil jubur nya tersentap-sentap melepas pancutan air maninya dalam vagina Kak Mei.

Abang Kahar makin resah bila Daud pula mendatangi Kak Mei. “Daud dah le dulu, kesian makcik Mei tak larat dah tu, ” tegur Zam. “Alaa aku bukan nak main vagina , aku nak main pantat pulak. Aku tak rasa lagi pantat makcik ni, ” jawab Daud. “Salim tolong pegang peha makcik ni kejap, ” Daud minta Salim membantu. Salim membuka peha Kak Mei, dan Daud menghala batangnya ke pantat Kak Mei.

“Aah aduh aduh ah ” terdengar erangan Kak Mei bila Daud menujah pantat nya. Menggigil suara Kak Mei menahan sakit bila pantat nya kena batang Daud.

Di balik tingkap, Abang Kahar dapat melihat bahu isterinya terhenjut-henjut dan sayup-sayup terdengar esakannya. Kak Mei tak sangka kedegilannya mendengar nasihat suaminya menyebabkan ia menjadi mangsa kenduri seks budak-budak muda ini.

Sudahlah badannya kecik, kena pula empat batang yang besar-besar panjang dan cukup tegang pula. Akhirnya ketika subuh hampir tiba, sekali lagi pantat Kak Mei diisi airmani Daud.

Sebaik saja Daud mencabut batangnya dari pantat Kak Mei, Salim pula mengambil tempat. Dan Salim, orang yang pertama meliwat pantat Kak Mei dalam bilik, yang Kak Mei sangkakan Zam. Sekali lagi membalun pantat Kak Mei dgn rakus. cerita seks Ketika terjaga, Kak Mei yang masih keletihan dan masih samar-samar pandangannya terasa seseorang mengelap vagina nya.

“Tak nak dah! Jangann makcik tak nak dah! ” jerit Kak Mei menepis-nepis tangan yang mengelap vagina nya.

“Mei Meii diam. Diam. Abang ni, Abang ni! ” Abang Kahar cuba mententeramkan isterinya. “Abang! ” jerit Kak Mei memeluk Abang Kahar, tangisannya menjadi jadi. Tadi dia menyangkakan budak-budak muda itu yang ingin menyetubuhinya lagi. Rupanya suaminya sedang membersihkan vagina nya yang penuh dgn air mani, juga pantat nya yang nampak kesan air mani bercampur darah. Kak Mei menekup muka ke dada Abang Kahar.

Malu dgn keadaan dirinya yang baru dikerjakan budak-budak muda itu. Malu dgn keadaan vagina nya yang dah terbuka, dgn pantat nya yang berdarah.

Tentu suaminya tau bahawa vagina Kak Mei dah dinikmati batang lain. Malu pantat nya juga telah dilibuat oleh lelaki lain. Lagi malu kalau suaminya tau Kak Mei telah menikmati batang muda itu pada awalnya.

Lagi malu kalau Abang Kahar tau betapa Kak Mei menggoyang jubur nya ketika Zam mendatanginya dari belakang semalam.

“Mei meniarap, Abang nak lap pantat Mei, ” Abang Kahar mengarah isterinya. “Tonggeng sikit jubur ni, ” kata Abang Kahar lagi.

Kak Mei patuh menonggeng jubur nya menunggu Abang Kahar mengelap pantat nya. Sebaliknya Abang Kahar tidak mengelap, tapi dia melondehkan seluar dan seluar dalamnya.

Abang Kahar merapatkan batangnya yang dah tegang ke pantat Kak Mei. “Abang Apa Abang buat ni? ” rintih Kak Mei. Belum sempat Kak Mei menyedari, Abang Kahar dah meletakkan batangnya ke pantat Kak Mei dan terus menekan. “Aduh bang, jangan bang sakit Mei, Abang buat macam ni, ” rintih Kak Mei. Namun Abang Kahar terus dgn niatnya melibuat pantat Kak Mei. “Aduh bang sakit bang Jangan abang! ” Kak Mei merayu.

“Aaaggh diam Mei! Abang nak balun jugak pantat hang ni, budak-budak tu dah puas balun, hang diam je tadi Abang tengok! ” jawap Abang Kahar yang seperti kerasukan menutuh pantat Kak Mei. Sekali lagi Kak Mei teresak-esak menahan pedih pantat nya dibuat suaminya sendiri.