Kenikmatan di Malam TBC

By Lucy Monday, November 4, 2019
Malam Tahun Baru Cina yang lepas membuatkan hidupku benar-benar teruji. Tidak pernah aku impikan dan cita-citakan perkara yang amat mengerikan dimana aku telah dipaksa berbogel dihadapan dua orang lelaki yang tidak aku kenali kemudian mereka bergilir-gilir menodai aku dihadapan suamiku sendiri yang tidak boleh berbuat apa-apa kerana telah terikat dikerusi. Aku rasakan dunia ini telah tiada ertinya lagi, aku malu, rasa bersalah berbaur didalam diri aku.

Kisahnya berlaku sewaktu aku hendak menutup pintu setelah menyaksikan percikan bunga api yang dibakar dimalam Tahun Baru Cina dihadapan rumah aku apabila tiba-tiba dengan pantas pintu yang hendak aku tutup diterjah dan menerpa masuk dua orang lelaki yang kemudian mengunci pintu. Aku yang tergamam cuba menjerit namun menundakan mahu menjerit kerana sebilah pisau telah berada dileher aku. Suami aku yang ingin tahu bunyi bising diluar diketuk hingga pengsan oleh salah seorang perompak itu lalu mengheret suami aku keatas kerusi lalu diikat dengan tali.

“Jangan menjerit, jangan melawan…” Arah perompak itu, aku menganggukkan kepala sambil badan aku mengeletar ketakutan.

“Awak ikut apa kami cakap, paham?” Sergah perompak itu lagi, aku menganggukkan kepala, setelah itu perompak itu mengalihkan pisau dari leher aku. Aku berdiri seperti jaga tegak dan mengeletar ketakutan.

Perompak itu meramas tetek aku, diusap-usapnya punting tetek aku perlahan sambil lidahnya menjalar menjilat leher aku. Setelah puas menguli tetek aku tangan perompak itu beralih mengusap-usap lurah kemaluan aku sedangkan aku masih lagi berdiri menahan nafsu agar tidak terperangkap dengan rangsangan yang diberikan itu. Namun aku hanya mampu bertahan dua minit sahaja, nafsu aku meronta dan mengharapkan lebih dari sekadar usapan dan ramasan. Aku nampak suami aku telah terjaga dengan mata yang sayu dia cuba bergerak namun tidak berjaya.

“Abang, tengok saja… abang melawan, menjerit… ini!!!! nampak?” Perompak itu mengugut suami aku sambil menujah pisau diperut suami aku. Aku lihat baju suami aku berdarah, walupun tujahan itu tidak kuat sekadar melukakan sedikit, ia sudah cukup sebagai satu amaran untuk suami aku agar tidak melawan dan bertindak untuk menarik perhatian orang ramai.

“Tanggalkan pakaian awak, satu persatu..” Arah perompak itu kepada aku. Aku memandang suami aku dia menganggukkan kepalanya sebagai isyarat agar aku mengikut kehedak perompak itu. Dengan perlahan aku menanggalkan baju kurung yang aku pakai.

“Wowwww… cantik…. memang cantik dua buah gunung yang amat cantik. Patutlah waktu aku pegang tadi ia pejal, memang bertuah abang dapat bini yang gunungnya pegal dan cantik” Puji perompak itu apabila aku melepaskan baju kurung yang aku pakai. Kini aku hanya berkain batik dan bercoli. Perompak itu mendekati aku dan meramas-ramas kedua belah tetek aku. Setelah puas dia berundur dan menatap tubuh aku dengan rakusnya.

“Kain…kain tu bukak…” Arah perompak yang seorang lagi. Aku sekali lagi dalam terpaksa melurutkan kain batik yang aku pakai kebawah. Kini aku hanya memakai seluar dalam dan bra. Mata perompak itu menjilat tubuh badan aku yang separuh bogel.

“Alah… kasi buka semualah…” Arah perompak itu, sekali lagi aku terpaksa akur, aku membuka kancing bra dan melepaskan kelantai, perompak itu bersorak gembira melihat kedua belah tetek aku berbuai apabila bra yang mengampunya terlucut. Aku membongkokkan badan dan melurutkan seluar dalam kini aku telah berbogel sepenuhnya.

“Wowww!!!! cantik…., bini kau…, malam nie, kami pinjam dulu yer…” Ujar salah seorang perompak itu kepada suamiku yang masih terikat dikerusi. Air mata suamiku berlinangan kasihan kepada nasib diriku dan sebab tidak berdaya untuk melawan perompak yang telah menguasai sepenuhnya keadaan.

“Mari sini, kasi bukak aku punya baju dan seluar semua sekali..” Arah perompak itu kepada aku, dengan perlahan aku menghampiri perompak yang berada disisi suami aku. Aku membuka baju-t yang dipakainya kemudian aku membuka ikatan talipinggang, lepas itu aku membuka butang seluar jeans dan perlahan aku melucutkan seluar yang dipakainya.

“Apa tunggu lagi!!! seluar dalam nie takkan nak biarkan, kasi lucut sekali…!!” Bentak perompak itu aku terperanjat dan menggigil ketakutan. Aku menarik seluar dalam yang dipakainya dan bila seluar dalam itu terlucut separuh, aku tersentak sebab konek perompak itu menghala kearah mukaku, setelah seluar dalamnya ditanggalkan aku dapat melihat konek perompak itu tegak keatas.

“Sekarang pegang konek aku nie, lepas tu kau kasi komen…” Arah perompak itu, aku berusaha mencapai konek perompak itu dalam keadaan aku begitu takut. Genggaman tangan aku tidak dapat mengenggam konek perompak itu sepenuhnya, besar lebih besar dari konek suami aku.

“Abang… apa komen abang?” Tiba-tiba perompak yang seorang itu bertanyakan kepada suami aku.

“Besar…panjang…tegang” Jawab suamiku ringkas, memang jawapan suamiku itu ikhlas aku sendiri akui kebenarannya kerana aku yang mengenggam konek perompak itu.

“Abang punya?” Soal perompak itu lagi. Suami aku mengelengkan kepala. Perompak itu ketawa girang.

“Kasi hisap konek aku” Arah perompak itu dan aku lemah melutut dan memegang konek perompak itu sambil membuka mulut lalu menghisap dan mengulum konek perompak itu, manakala perompak yang seorang lagi meramas tetek aku dengan tangan kanannya dan tangan kirinya mengusap biji kelentit aku. Air mazi aku telah meleleh keluar dan ini membuatkan jari-jari perompak itu dapat melicinkan alur faraj aku dan memasukkan jarinya lalu melakukan sorong tarik. Aku tidak dapat menahan keghairahan lebih banyak air mazi aku meleleh keluar.

“Dah.. bangun…” Arah perompak itu, aku menghentikan hisapan dan bangun berdiri.

“Sekarang hisap konek kawan aku tu sambil cik adik berdiri” Arah perompak itu aku mengikut arahannya. Aku yang membelakangkan suami aku dan perompak yang berikan arahan terus menghampiri kawan perompak itu dan membongkokkan badan terus mengulum dan menghisap konek kawannya itu.

“Wowww… cantik pantat bini kau nie… memang cantik…dah banyak air dah tu..” Puji perompak itu dan tiba-tiba aku rasakan ada sesuatu sedang menjalar dan menekan-nekan dialur farajku, tidak lama konek perompak itu membelah farajku dan mula tenggelam sedikit demi sedikit hingga tenggelam sepenuhnya. Aku rasa lubang farajku begitu sendat dengan kemasukan konek perompak itu. Walaupun aku mahu mengerang kenikmatan tapi tidak mampu aku lakukan kerana mulut aku dipenuhi oleh konek kawan perompak yang sedang menikmati hisapan dari mulut aku.

“Wowww… memang sedap. Ketat, dan pandai mengemut, oooohhhhhh yesss.. lagi kemut… kemut kuat lagi.. yaaaa….” Puji perompak itu yang melakuan sorong tarik kedalam farajku, ada masanya dia berhenti seketika dan waktu ia berhenti itu, lubang farajku mengemut-ngemut batang koneknya mahu ia meneruskan tusukan.

“Lagi dalam lagi sempittttt woooo….sedap… ini gaya pantat bini kau nie jenis ‘lubang tanduk’” Puji perompak itu lagi. Aku tidak tertahan lagi kerana setiap kali tujahan koneknya menyentuh dasar farajku dan sekali gus merangsangkan lubuk-lubuk nikmat yang ada didalam farajku yang selama ini tidak pernah diterokai oleh konek suamiku.

Hampir lima belas minit aku tidak lagi mengulum konek kawan perompak itu, aku kini terbaring diatas katil. Perompak itu mengarahkan kedua belah kaki aku dibuka seluas-luasnya, aku akur setelahh kedua belah kaki aku dibuka terus dengan laju memasukkan koneknya kedalam farajku.

“Arrrrrr…ooohhhhhh…. seeeedaapppp” Aku mengerang kenikmatan, erangan aku membuatkan nafsu perompak itu semakin membuak-buak.

“aaaaaahhhhhhhuuuuhhhhhhhhhhhyyyyyyyeeeeaaa……..ssssssssss” Terangkat punggung aku menerima tusukan dan terus mencapai klimaks kali yang ketiga. Sebenarnya sewaktu aku mengulum konek kawannya itu aku telah dua kali klimaks kerana tidak tahan dengan kenikmatan tujahan dari konek yang besar dan panjang didalam farajku.

“Oooooooouuuuuuhhhhhhhhhhhaaaaaaaaaaaahhhh” Perompak itu mengerang dan menujah dengan ganas dan terus membiarkan koneknya didalam farajku seiring dengan klimaks aku, akhirnya perompak itu turut mencapai klimaksnya, dapat aku rasakan semburan hangat air mani perompak itu menyembur dinding rahimku. Setelah perompak itu puas, dia mencabutkan koneknya. Kawannya menelangkupkan badan aku dan kini sekali lagi aku diratah dari belakang pula.

“Ohhhh….sssseedappp” Rintih aku bila konek kawannya itu memasuki farajku yang telah berair, mudah sahaja koneknya melunsur masuk, tapi cara doggy ini memang memberikan kenikmatan kepada aku, walaupun suami aku selalu lakukan cara doggy tapi disebabkan konek perompak ini lebih panjang dan besar ia memberikan kenikmatan yang berbeza. Setelah kawan perompak itu memancutkan air maninya didalam faraj aku, aku menjadi begitu letih dan terlentang kepenatan.

Kedua-dua perompak itu masih lagi berbogel. Aku tidak tahu apa yang ingin dilakukannya lagi, kerana aku kini pasrah menyerahkan tubuh aku untuk dilakukan apa sahaja. Salah seorang perompak itu mengambil gambar video aku yang terlentang keletihan tanpa seurat benang dari muka perlahan-lahan kamera dihalakan keseluruh tubuh aku, kemudian terus memfokos kearah lubang faraj aku, dan membuat close-up kearah farajku yang menampakkan lubang yang terlopong luas akibat dari acuan konek mereka sebentar tadi.

“Buat apa ambil gambar bini aku telanjang?” Soal suamiku marah, sudahlah tubuh aku lunyai disetubuhi kini gambar aku berbogel pula diambilnya, memanglah suamiku marah, ini kira sudah melampau.

“Kalau kau, atau bini kau buat report, video nie akan beredar di yotube. Alah… kira sebagai geran jaminan, kau atau bini kau akan tutup mulut, paham?” Balas perompak itu. Tiba-tiba kawan perompak itu datang dan menindih badan aku, sekali lagi aku disetubuhi, tapi kali ini setiap inci badan aku dirakamkan. Setiap keluar masuk konek kedalam faraj aku dirakam, setiap jeritan kenikmatan yang terpacul dari mulut aku dirakam begitu juga apabila aku klimaks kamera difokuskan kearah muka aku, kerutan wajah aku menerima kenikmatan dirakam. Tubuh aku kini berada didalam kamera handphone perompak itu. Setelah klimas aku sekali lagi terlantar tidak bermaya.

“Bangun, dan buka ikatan suami kau tu…, tapi jangan melawan..” Gertak perompak itu. Aku bangun lesu menghampiri suami aku yang terikat dikerusi. Aku membukakan ikatannya.

“Sekarang kau bogelkan suamiku, kemudian hisap konek dia” Arah perompak itu lagi, aku mengikut perintahnya dan suami aku pula tidak berani hendak melawan kerana nyawa lebih bermakna dan tidak dapat dicari dimana-mana. Aku melucutkan pakaian suami aku dan menghisap koneknya. Perbuatan aku dirakamkan oleh perompak itu.

“hahahahaha…. konek pendek dan kecik.. hahahaha” Perompak itu mempersendakan suami aku, tapi aku tidak peduli aku terus menghisap dan kemudian aku terdengar arahan dari perompak itu menyuruh suami aku menyetubuhi aku. Tanpa bantahan suami aku terus menyetubuhi aku, perompak itu masih merakamkan perbuatan kami.

“Hahahhaa… macam ayam mainnnn!!!…” Perli perompak itu apabila suami aku memuntahkan air maninya tak sampai lima minit mendayung.

“Cik adik manis, memang laki kau macam ini ker?” Soal perompak itu kepada aku. Mahu tak mahu aku terpaksa juju dan mengakui hakikat kebenarannya bahawa suami aku tidak dapat bertahan lama. Aku menganggukkan kepala membenarkan bahawa suami aku tidak dapat bertahan lama didalam melakukan adegan seks.

Jujur aku katakan setiap kali suami aku memuntahkan air maninya tak sampai 10 minit aku masih belum klimaks lagi, koneknya akan lembik dan dia akan terus lena, aku akan masuk kedalam bilik air dan melancap dengan jari hingga aku mencapai klimaks.

“bang… kami akan datang lagi nanti, tolong bini abang nie… kesian ke dia…, paham tak?” Soal perompak itu yang telah berpakaian semula. Suami aku menganggukkan kepala. Didalam hati aku rasa kegirangan kerana kegersangan aku selama ini akan terisi dengan kehadiran dua orang lelaki yang menceroboh rumah aku dimalam Tahun Baru Cina. Terus terang aku katakan, siapa yang tak mengidam konek panjang dan besar orang tu pembohong.