Skip to main content


Kenangan Silam

Ketika itu aku baru melepasi peperiksaan SRP dan seperti biasa di semua sekolah berasrama, tiada banyak aktiviti yang disusunatur oleh pihak sekolah untuk aku dan para sahabat. Apa lagi, “Projek Bagak” dirangka dan dilaksanakan seminggu sebelum cuti sekolah penggal ketiga bermula. Aku masih ingat, hari Selasa, ketika pelajar-pelajar lain sibuk di kelas masing-masing menjawap soalan peperiksaan akhir, aku dan kroni, sibuk memasang VCR pada TV asrama. Terus terang aku katakan, aku tak sabar-sabar nak layan ‘citer blue’ sebab inilah kali pertama aku akan menonton sendiri aktiviti seksual yang sebelum ini hanya datang dalam imaginasi melalui cerita dan bahan cetakan. Sejak hari itu, atas nama ‘citer blue’, memang takkan terlepas dari tontonan aku lebih-lebih lagi yang memperagakan aksi orang-orang asia.

Bermulanya cuti penggal ketiga, aku mengambil keputusan untuk balik ke kampung kerana rumah keluarga aku di K.L mampu mendatangkan kebosanan yang mutlak pada aku tambahan pula aku takut, aku takkan berjaya dalam SRP dan yang pasti kena ‘laser maut’ dek orang tua aku. Di kampung, aku memiliki bilik yang aku bina sendiri di bawah rumah atuk aku yang bertiang tinggi, dua pintu laluan, satu dari bilik air dari dalam rumah dan satu dari bawah rumah. Untuk hiburan, adalah satu radio kaset beramplifier, speaker telangkup tempayan dan sebuah TV milik sepupu aku.kebebasan yang tiada tolok bandingnya. Lagi satu tujuan aku balik kampung, ialah meneruskan “Projek Bagak” pada skala persendirian pula.

Di kampung, seorang insane yang patut aku berterima kasih kerana membawa aku masuk ke alam deWaSa adalah sepupu aku, Norma. Ketika itu Norma berumur 13 tahun. Rambut pendek ‘boyish cut’ belah tepi, mata sepet cina, muka bujur berkulit putih dari muka hingga ke hujung kaki. Satu ciri pada Norma yang istimewa adalah buah dadanya yang besar belaha tengah yang nyata dengan posisi puting yang berlawanan arah, tak padan dengan umurnya. Satu kekurangan pada Norma……..jalan agak kengkang.

Pada hari keramat itu, aku melanggar prinsip ‘Projek Bagak’ dengan melayani video ‘sensasi’ pada siang hari. Aku berbuat demikian kerana seluruh isi rumah telah ke majlis pertunangan saudara aku di Pahang.Tanpa aku sedari, Norma tidak turut serta kerana terpaksa ke sekolah untuk menyelesaikan persiapan Hari Kantin sekolahnya Dalam khyusuk melayani aksi-aksi tanyangan, tiba-tiba pintu bilik aku di bahagian tandas rumah di buka orang. Kelam kabut aku menutup bahagian sulitku yang terdedah, tegang terus kendur dibuatnya. Tayangan tak sempat aku matikan dan bila aku menoleh ke arah pintu, aku terkejut melihat Norma, berpakaian sukan dengan T-shirt putih dan berskaf, berdiri di muka pintu, tergamam memerhatikan tayangan yang belum pernah ditontonnya. Aku panik lalu aku matikan TV. “Abang Am tengok citer apa tadi..?” Norma memecah kebuntuan tapi masih tergamam.

Panik masih menguasai membuatkan aku menerangkan dengan panjang lebar tentang video tersebut dan apakah isi serta jalan cerita asas lakonan.

Norma yang masih terpaku di muka pintu, tidak berkata apa-apa sambil matanya masih tertumpu ke arah TV yang tidak menyala. Aku bingkas bangun membetulkan kain pelikatku dan bergerak menuju ke arah Norma bertujuan untuk memujuknya agar tidak membocorkan rahsia yang diketahuinya pada orang lain. Aku capai tangan Norma, sejuk, masih terkejut agaknya.

“Ma, Abang Am nak Ma jangan citer kat sesapa pun…O.K ?” aku mula bersuara.

Aku hanya mampu tersenyum. Aku tarik Norma ke katil untuk meneruskan rundingan. Norma terkejut sedikit dan agak ragu-ragu untuk menurut.
“Meh, kita duduk jap…..kita discuss…O.K ?” aku berkata sambil otak aku mula berfikir apakah perjanjian yang sesuai untuk merasuah sepupu aku yang seorang ini.

Berbuih-buih mulut aku membentangkan cadangan dan puji-pujian namun Norma masih membisu tiada reaksi. Matanya yang sepet cina hanya merenung tepat ke mata aku. Tiba-tiba matanya mula melerek ke bawah dan apabila mata aku turuti, aku dapati, tanpa aku sedari, dalam proses pujuk pujian, tangan aku berada di atas peha Norma. Makin panik aku tetapi tiada tindakbalas dari Norma. Tanpa aku sedari, aku angkat muka Norma di dagunya lantas melepaskan satu kuncupan ringkas di bibirnya. Terbeliak mata Norma tetapi tiada gerak balas. Hanya yang aku perasan pada masa itu, dadanya berombak turun naik.

Perlahan-lahan aku baringkan Norma ke atas katil aku. Norma hanya menuruti. Sekali lagi aku kuncup bibirnya tetapi kali ini aku jalankan sekali tangan aku ke bawah baju T Norma. Norma membiarkan sahaja perlakuan aku. Zakar aku yang kendur tadi kembali tegang oleh kerana pengalaman baru dari aspek sentuhan pertama aku pada tubuh seorang perempuan.

Kemudiannya, baju T dan baju dalam Norma aku selak untuk mendapatkan pandangan pertama buah dada secara realiti. Mata Norma hanya memandang tajam ke arah muka aku. Perlahan-lahan aku meramas lembut buah dada Norma. Setiap ramasan aku membuatkan pernafasan Norma mula kencang, matanya tertutup. Aku kembali menguncup bibir Norma dan di situ dapat aku rasakan hembusan kencang nafas Norma yang keluar dari mulutnya.

Seketika kemudian, aku turun ke aras pinggang Norma, luruskan kakinya dan dengan perlahan-lahan aku tanggalkan seluar trek sekali gus bersama-sama seluar dalamnya. Berderau darah aku kerana inilah kali pertama dalam hidup, aku dapat melihat sendiri secara langsung, bahagian sulit perempuan di antara pusat dan lutut. Bulu-bulu halus tumbuh dalam arah menuju ke lurah. Aku perhatikan, Norma hanya menyisikan kepalanya memandang dinding bilik aku, masih tiada reaksi seperti kena pukau.

Setelah puas aku telek, aku buka kangkangan kaki Norma untuk aku lihat dan bandingkan dengan apa yang aku tonton. Perbezaan yang nyata, lurah nikmat Norma basah dan lebih ‘kemas’ berbanding pelakon-pelakon cerita lucah yang teserlah dengan lebihan kulit dan kedutan .Aku rapatkan hidung aku, yang dapat aku bau pada masa itu hanyalah bau sabun. Pada ketika itu aku teragak-agak, nak jilat atau tidak seperti mana yang aku ‘pelajari’ kerana aku tahu, di situ juga tempat perempuan membuang air kecil mereka. Akhirnya, aku berikan Norma satu jilatan panjang. Terangkat pinggang Norma diikuti dengan satu erekan yang panjang, mengikuti jilatan aku itu. Macam-macam rasa yang lekat di lidah aku, masin ada, pahit rasa sabun pun ada. Yang pasti, lepas jilatan tu aku mengeleman kegelian.

Kemudiannya, aku mula merangkak naik ke atas Norma. Norma masih memandang dinding dengan mata yang kuyu berritma nafas yang laju. Aku mula menjilat, menguncup leher Norma yang terdedah seketika. Sejurus kemudian, aku tegakkan badan dan mula mengacukan zakar aku ke arah bukaan lurah Norma dan terus menekan masuk zakar ke dalam faraj Norma. Pada ketika itu juga, Norma mula bereaksi, menjerit halus sambil memejamkan matanya kesakitan. Norma mula mengesot ke atas dengan tolakkan tangan dan kakinya dalam cubaan untuk membebaskan farajnya yang sakit dari tikaman zakar aku.

“Sakitlah, Abang Am!!” Norma bersuara geram dengan mata kemas terkatup.

“O.K..O.K…..sori…sori” bisik aku pada telinga Norma sambil memeluknya agar Norma tidak lari.

Aku kemaskan pelukan dengan memaut bahu Norma dari belakang dan menekan kembali zakar aku masuk. Norma meronta kembali dengan esotan naik, kesakitan namun, gerakkannya terkunci oleh pelukan aku.

“AbaNg Am!!……..SaAaKiTttT!!” jeritan Norma mula meninggi namun yang pasti, kepala zakar aku telah pun melepasi ‘rintangan’ dan masih meneruskan perjalananya masuk ke dalam. Norma mula menangis membuatkan aku berhenti menekan. Aku kebingungan kerana apa yang aku ‘belajar’, masukan zakar senang sahaja tanpa banyak rintangan.

Aku buang segala pemikiran yang bermain-main lalu memulakan kembali tekanan masuk dan pada ketika itu juga Norma yang mula reda, kembali meronta, merengek menangis kesakitan. Tidak aku pedulikan sambil aku mula menyorong tarik zakar aku dalam rontaan Norma. Apabila aku tarik keluar zakar aku, rengekan reda tapi mula naik setiap kali aku menikam masuk zakar aku.

Lama kelamaan, aku mula rasakan kelonggaran pada pintu faraj Norma akibat aktiviti zakar aku. Rengekan kesakitan Norma mula berkurangan sehingga yang tinggal hanya rengekan setiap kali aku tekan masuk zakar aku. Tiba-tiba, aku merasa geli pada seluruh zakar dan sejurus selepas itu, aku kekejangan kemuncak dan mula melepaskan air mani aku ke dalam faraj Norma. Setelah puas aku lepaskan air mani aku, aku cabut zakar aku dan rebah baring di sebelah Norma. Sebaik sahaja aku baring, terasa kejang otot perut aku. Norma tidak berganjak dari posisinya hanya meluruskan sahaja kakinya. Saat aku lepaskan air mani aku itu aku rasakan satu kepuasan yang tak terhingga. Hubungan seks aku dan sepupu aku ini tidaklah lama lebih kurang 5 minit sahaja. Yang aku ingat lepas itu, aku tertidur keletihan dalam menahan kejang otot perut aku..

Apabila aku terjaga, hari sudah senja, seluruh ahli keluarga aku sudah balik. Aku panik seketika. Bergegas, aku mandi, kemas bilik dan bila aku masuk ke dalam rumah, semuanya nampak normal. Norma aku lihat siap berbaju kurung, hanya memberikan aku jelingan yang membuatkan aku rasa tak tentu arah. Namun apabila aku bergaul dengan ahli keluarga aku yang lain, aku dapati, kisah aku dan Norma tidak sampai pun ke pengetahuan mereka. Lega dan lapang dada aku.

Popular posts from this blog

Dirabak Sahabat Suamiku

“Yang…… yang suka tak dijamah lelaki lain depan I ?” tanya dengan penuh ghairah oleh Lan dan aku tersentak mendengar soalanya itu.

” Bang ….Bang dah gila nak tengok isteri sendiri dijamah lelaki lain depan mata abang?” “Abang ini sadis ke !?” tanya aku bagai tamparan pada mukanya iiissshhhh terus kedua dua kami potong stim lalu kami bangun
dari katil ” pelamin ” dan aku terus berpaling muka padah nya.

“Bukan gitu yang abang tanya je ….abang hanya nak fun ….I just want us to be more fun in life thats all …of course I am not a sadist” “I am not asking you to have sex with someone without you want” “Yang …..oh yang ….abang tanya je tapi kalau yang tak suka tak pehlah kita tutup saje citer nin disini …ok?”

“Mmmmmmh” Aku mengangguk kepala padanya lalu kami terus masuk tidur tetapi soalan yang ditanya itu masih segar dan aku runsing memikirkanya. Pagi esok Lan seperti biasa ke office aku ke pasar untuk membeli sayur dan lauk untuk masak. Semasa aku di pasar aku rasa seperti setiap gerak ge…

Abang Ipar

Cerita ini sudah berlangsung kira kira 2 tahun yang lalu dan sehingga ini masih berterusaan. O.k dan teruskan membaca di paragraph bawah… Aku ni.. baru je lepasan sekolah jadi aku tinggal di kampong jauh dari bandar. Maklumlah sedang mengangur.Oleh kerana kakak aku dua bulan lagi nak bersalin jadi aku di jemput oleh kakak dan abang ipar aku ke bandar untok tinggal bersama mereka di rumah sewanya lah. Sebelum aku bercerita lebih jauh lagi elok aku introduse pada engkau orang semua.

Aku ni baru 18 tahun lebih dan masih dara itu pun aku dapat mempertahankan kalau tidak…. Teruskan baca dulu. Size aku boleh lah tahan 38-30-36 mengancam kan. Kakak aku nama dia Norlizah tapi dari kecik aku panggil dia Ijah aja. Sebenarnya aku kurang rapat lah dengan akak aku tu pasal dia ni suka control kat aku je. Abang ipar aku ni nama dia Jamaluddin tapi kakak aku panggil di Jamal je, nama manja mungkin. Dia ni tak boleh layan punya. Ingin tahu baca terus… Malam Minggu.

O.K minggu pertama aku di rumah ak…

Auntie Iza

Bagi mereka yang telah bertemu dengan makcik aku, sememangnya mereka pasti akan merasa yang wajah dan perwatakannya langsung tidak menyerupai usianya. Walaupun usianya sudah hampir mencecah 45 tahun, tidak keterlaluan jika aku katakan yang dia macam orang yang baru nak mencecah 35 tahun.

Untuk kesenangan orang memahami cerita ini, biarlah aku namakan dia sebagai Auntie Iza aje…walaupun itu bukan namanya. Walaupun ada kalanya aku memasang angan-angan yang bercorak x-rated apabila berhadapan dengannya, aku terpaksa pendamkan saja memandangkan yang aku hanya berpangkat anak buah sahaja. Tambahan pula Auntie Iza telahpun mempunyai tiga orang anak dan adalah tidak elok sekiranya aku memperlakukan sebarang perangai yang tidak elok.

Tapi anggapan aku terhadap Auntie Iza berubah apabila aku tinggal bersama dengan pakcik aku baru-baru ini. Tuan rumah aku inginkan rumah sewa ku kembali dan memandangkan yang aku masih belum dapat rumah sewa, pakcik aku telah mengajak aku tinggal bersamanya seme…

Ina Coursemate

Aku menuntut di salah sebuah universiti terkemuka. Mengambil jurusan perkomputeran. Pada tahun ke 2, aku telah berkenalan dengan lebih rapat dengan salah seorang coursemate ku, Ina namanya. Orangnya sederhana sahaja cantiknya. Berwajah gebu, mempunyai jerawat-jerawat yang halus di kedua-dua pipinya, bibirnya sedikit muncung, bertudung, berbuah dada kecil dan yang paling menarik, punggungnya besar. Bukan setakat besar, malah bulat dan tonggek. Aku menyedari kelebihan yang Ina miliki sewaktu aku terserempak dengannya di kedai runcit. Seluar track hitamnya kelihatan licin dan sendat membalut punggungnya. Geram je aku tengok, nak saja aku raba, tapi takut diamarah. Aku punyalah stim sampai bila balik ke rumah sewa, terus masuk toilet, tembak dinding (faham-faham saja lah).

Memang kami tinggal berdekatan, menyewa bersama-sama rakan seuniversiti di taman perumahan yang sama. Sejak dari tahun satu, aku sedar Ina selalu menegurku. Malah, kadang-kadang aku terpandang dia mencuri pandang ke ar…

Angan-Angan Jadi Kenyataan

Nama aku Rizal. Umur aku 18thn. Aku ade ramai sepupu perempuan dan diorang semua umur dalam 16 hingga ke 20an. Dalam banyak-banyak sepupu perempuan aku tu aku paling minat dengan sepupu aku yang umur dia 19 thn dan masih belajar IPTA dia Itah.

Tapi aku tak pernah pun luah kan perasaaan dekat dia. Aku bukan suka perangai dia atau pun sayang kan dia tapi aku suka pada body, tinggi dan tetek dia. Dia selalu pakai baju kurung aje. Itah ni duduk dengan atok kau kat kampung. So bila aku balik kampung aje aku mesti tak lepas peluang tengok dia penye barang. Tambah2 lagi bile mase lepas mandi. Dia keluar dari bilik air. Aku selalu melancap dengan ambik coli dia dekat dalam bilik air tu. Boleh diaktakan hari2 aku berangan nak main dengan dia. Tapi takut. Lagi pun aku tak pernah ade pengalaman pun.

Nak jadi kan satu cerita. . Satu hari Itah ade krusus dekat bandar. Kebetulan dekat dengan rumah aku. So dia pun bermalam dekat rumah aku selama seminar tu berlansung. Mase tu la aku cuba capai kan …