Skip to main content


Kak Ros

Namaku Mamat, berumur 30 tahun dan telah berkahwin. Kisah yang akan di – ceritakan berlaku sekitar tahun 1997 dahulu. Masa itu aku berumur 28 tahun, baru berkahwin dan sentiasa ada keinginan untuk bersetubuh dengan isteriku malah dengan sesiapa sahaja.

Suatu hari kami merancangkan akan ke rumah abang isteriku di Pulau Mutiara, untuk makan angin. Kami tiba disana hampir jam 8.00 malam, berehat sekejap, mandi dan kemudian makan malam bersama keluarga abang ipar. Abang ipar aku itu bernama Harun, berumur 43 tahun dan isterinya bernama Rosnah berumur 38. Body Kak Ros memang menggeramkan aku sejak dulu lagi..solid! Aku tak tahu sama Kak Ros perasan atau tidak, setiap kali aku bercakap-cakap dengannya, mata aku akan tertunduk melihat kesuburan buah dadanya.

Tetapi kekadang Kak Ros secara selamba akan menekan buah dada itu dengan kedua-kedua lengannya. Apalagi.. semakin meneganglah buah dada tu, dalam masa yang sama kepala butoh aku juga ikut menegang dan berdenyut-denyut. Waktu macam tu aku dah tak boleh bangun dari cushion, takut orang lain nampak batang aku dah mengeras. Cuma yang aku perasan, Kak Ros sekali-sekala mencuri pandang pada batang aku tu, kemudian memandang padaku dan tersenyum simpul. Alamak!..malunya aku.

Malam itu aku melepaskan geram pada isteriku, banyak sungguh air mani kali ini kerana terangsang dengan kejadian tadi. Dalam pukul dua pagi, aku dan isteriku terjaga kerana terdengar ada orang dalam bilik mandi dan aku mengambil kesempatan ini mengongkek isteriku sekali lagi.

Besoknya aku bangun terasa sunyi, isteriku tiada dibilik. Badanku rasa panas, demam rupanya (demam ter-oversex kut?). Tiba-tiba aku dengar ada orang berjalan kearah bilik ini, ingatkan isteriku, jadi taklah aku betulkan cadar dibadan aku, rupa-rupanya Kak Ros!! Alamak, malu lagi dan tergamam hingga terlupa nak menutup bahagian bawahku. Tapi aku tengok Kak Ros tak terkejut pun, dia memberitahu isteri aku pergi pasar, abang dia hantarkan.

Secara spontan aku tanya “Yang lain-lain mana?”. Semacam faham pulak, Kak Ros beritahu suaminya kerja hari ini (Ahad?) dan anak-anak baru pergi tuition. Jadi maknanya kami tinggal berdua-duan sahajalah. Dalam hati aku berkata ini peluang baik nie dan secara tiba-tiba pulak batang aku keras menegang. Aku sudah hilang pertimbangan, aku biarkan batang aku tak bertutup supaya dilihat oleh Kak Ros, dia yang masuk bilik aku, apa nak buat.

Kak Ros tergamam sekejap dengan matanya kuyu, pernafasannya dah tak menentu. Kemudian Kak Ros duduk ditepi katil dan berkata .. “Mat demamkan? Mat..er isteri bagi tau. Ini akak ubat bawak”. Dah tak menentu percakapannya, tetapi meneruskan lagi.. “Mat janganlah buat akak macam nie….akak tak tahan la….” dengan nada berbisik sambil melihat pada butoh aku yang dah keras tu. Tiba-tiba aje dia naik keatas katil meniarap atas badan aku dan berbisik lagi “Akak tak tahan sangat nie…jangan bagi tau sesapa ye..” Buat apa saya nak bagi tau orang lain, saya sendiri pun geram sangat dengan akak.

Dengar saja pengakuan aku itu, terus kami bercium. Mata kami masih terbuka, berpandangan, tetapi lama-kelamaan mata Kak Ros layu kerana aku sedang bermain dengan lidahnya dan masa yang sama jari tangan kananku menekan-nekan biji-kelentit nya. Sewaktu aku menjilat-jilat lelangit mulut Kak Ros, aku terasa badannya melentik dan pantatnya berdenyut-denyut mengeluarkan air mani.

Melihatkan Kak Ros dah kemuncak, cepat-cepat aku baringkan dia dan aku pula naik keatasnya. Kini masanya aku lepaskan geram pada buahdadanya, aku buka colinya dan terus meramas-ramas buahdadanya dan menghisap puting tetek yang mula menegang dan keras. Kak Ros memegang kedua-dua buahdadanya seolah-olah meminta aku menghisapnya lagi, memang aku hisap sepuas-puasnya kedua-dua puting susunya sehingga tegang kemerahan, hinggakan bulatan hitam (aerola) keliling puting itu juga menegang sama.

Setelah puas dengan adegan itu, aku mula inginkan lebih lagi. Terus aku merangkak kebawah, membuang seluar dalam Kak Ros dan secara lembut aku membuka kakinya supaya terkangkang luas, dia mengikut sahaja, menyerah seluruh tubuhnya padaku. Secara perlahan-lahan juga aku menghidu dan mencium buritnya untuk melihat reaksi Kak Ros, dia tidak terkejut malah menggenggam rambutku dan menolak lagi mulutku agar bertemu dengan mulut bawahnya.

Aku tahu Kak Ros sukakannya dan aku juga MAHA sukakannya, ketika ini aku tidak berlembut lagi, dengan sepenuh nafsu aku jilat buritnya sedalam yang boleh, sambil menggentel-gentel biji kelentitnya dengan jariku. Memang terasa sedikit masin air yang melekit-lekit dalam burit Kak Ros itu, tapi itu pulak yang membuatkan aku lagi bernafsu. Air mazi aku jangan cakap la, dah meleleh basah cadar, sesekali Kak Ros nak memegang butoh aku, tapi aku mengelak, sebab kalau dia merancap butoh aku, dah tentu aku terpancut sekarang.

Tapi agaknya sebab aku jilat burit dia, dia pun teringin nak rasa hisap butoh pulak, jadi kali ini dia memegang butohku tanpa melepaskannya lagi. Sambil dia berpusing keatas, aku juga pusing kebawah dan menyandar kekepala katil. Kak Ros tanpa membuang masa terus menghisap kepala butohku sambil mengurut-ngurut pangkal butohku. Apa lagi aku yang sememangnya dari tadi cuba mengawal, dah tak tertahan lagi terus memancutkan air mani ku dalam mulut Kak Ros, meleleh-leleh keluar dari tepi mulutnya, tetapi Kak Ros masih juga mengulom dan menghisap kepala butohku, dah tentu ada yang tertelan! Aku tak terkata apa, cuma memegang kepalanya sambil bermain rambutnya panjang dan ikal, sesekali menyelak rambutnya supaya aku dapat lihat Kak Ros menghisap butohku. Rambut ini jugalah kekadang bila terkena putingku sendiri, terasa geli-geleman sedap. Bulu burit Kak Ros juga macam rambutnya, hitam berkilat & ikal. Semasa aku jilat buritnya tadi, bulu itulah yang menambahkan ransangan nafsu aku, agaknya Kak Ros juga seperti itu bila bibir, pipi dan hidungnya terkena bulu butuh aku.

Kami rehat sekejap tanpa berkata-kata, tiba-tiba Kak Ros bersuara, katanya semalam dia terdengar aku sedang kongkek dengan isteriku sewaktu dia keluar dari bilik air (kencing) sebab itu dia naik berahi. Nak kejutkan suami tengah-tengah malam ajak kongkek, dah tentu kena sumpah-seranah dia. Ya tak ya akak ambil botol deodorant (tudung licin le..) jolok dalam burit akak, jadi le lepas gian sekejap, walau pun botol tu sejuk dan kaku!

Yang aku ni pun dengar cerita macam tu pun dah naik nafsu , cepat sangat butoh aku keras balik, apa lagi Kak Ros tak melepaskan peluang terus meramas-ramas butoh aku dan panjat keatas ku sambil memasukkan zakarku kedalam farajnya. Agaknya masing-masing dah terlintas dah lama dalam bilik ni, mungkin isteriku atau anak dia akan pulang, maka kami pun secara separuh ganas mengongkek antara satu sama lain, tetapi sungguh berirama, aku tekan butohku sedalam yang mungkin kedalam buritnya sehingga terkena tundun menyebabkan Kak Ros mengerang keenakkan sambil melentikkan punggongnya keatas dan aku juga perasan yang Kak Ros pandai mengawal bibir buritnya seolah-olah mengurut-ngurut pangkal butohku dan masa yang sama bulu burit Kak Ros terkena pada kulit celah kangkang aku menambahkan geli-geleman sedap.

Aku rasa cemburu pada laki dia, dapat isteri hebat macam ni, lalu aku kongkek isteri orang ni sepuas-puasnya. Aku dengar Kak Ros mula mengerang laju dan pendek tanda dah nak sampai kemuncak. Dengar saja suara Kak Ros merenget kesedapan, secara automatik air maniku terpancut dalam burit Kak Ros. Terasa sahaja kepanasan air maniku itu, apa lagi Kak Ros mengelupur sambil mengepit kakiku dengan kakinya……”maatttttt……” itu sahaja yang kedengaran, lepas itu Kak Ros hanya mengerang setiap kali buritnya berdenyut mengeluarkan air mani nya. Air mani kami bergilir-gilir terpancut. Butoh aku berdenyut mengeluarkan air mani, kemudian burit Kak Ros pulak mengemut mengeluarkan air mani. Laju. Air maniku dah membuak-buak dalam burit Kak Ros bercampur dengan air maninya sehingga meleleh keluar melekit-lekit pada bulu butuhku dan juga bulu burit Kak Ros.

Kami sungguh keletihan dan puas-sepuasnya, kami baring telanjang bulat dan baru terperasan kain-baju, cadar dan bantal terpelanting merata-rata disekeliling katil dan air mani bertompok-tompok pada kain lapik tilam. Hendak tak hendak terpaksa kami kemaskan dan memakai semula pakaian masing-masing. Tak berapa minit kemudian terdengar teksi berhenti didepan rumah, isteriku pulang! Sebelum sempat Kak Ros pergi membuka pintu depan, aku peluk dia dan kami bercium hebat sebelum dengar pintu gate dibuka. Aku cepat-cepat melepaskan pelukan sambil tangan kanan mencuit buritnya, lalu aku terus menuju kebilik air .. mandi.

Popular posts from this blog

Dirabak Sahabat Suamiku

“Yang…… yang suka tak dijamah lelaki lain depan I ?” tanya dengan penuh ghairah oleh Lan dan aku tersentak mendengar soalanya itu.

” Bang ….Bang dah gila nak tengok isteri sendiri dijamah lelaki lain depan mata abang?” “Abang ini sadis ke !?” tanya aku bagai tamparan pada mukanya iiissshhhh terus kedua dua kami potong stim lalu kami bangun
dari katil ” pelamin ” dan aku terus berpaling muka padah nya.

“Bukan gitu yang abang tanya je ….abang hanya nak fun ….I just want us to be more fun in life thats all …of course I am not a sadist” “I am not asking you to have sex with someone without you want” “Yang …..oh yang ….abang tanya je tapi kalau yang tak suka tak pehlah kita tutup saje citer nin disini …ok?”

“Mmmmmmh” Aku mengangguk kepala padanya lalu kami terus masuk tidur tetapi soalan yang ditanya itu masih segar dan aku runsing memikirkanya. Pagi esok Lan seperti biasa ke office aku ke pasar untuk membeli sayur dan lauk untuk masak. Semasa aku di pasar aku rasa seperti setiap gerak ge…

Abang Ipar

Cerita ini sudah berlangsung kira kira 2 tahun yang lalu dan sehingga ini masih berterusaan. O.k dan teruskan membaca di paragraph bawah… Aku ni.. baru je lepasan sekolah jadi aku tinggal di kampong jauh dari bandar. Maklumlah sedang mengangur.Oleh kerana kakak aku dua bulan lagi nak bersalin jadi aku di jemput oleh kakak dan abang ipar aku ke bandar untok tinggal bersama mereka di rumah sewanya lah. Sebelum aku bercerita lebih jauh lagi elok aku introduse pada engkau orang semua.

Aku ni baru 18 tahun lebih dan masih dara itu pun aku dapat mempertahankan kalau tidak…. Teruskan baca dulu. Size aku boleh lah tahan 38-30-36 mengancam kan. Kakak aku nama dia Norlizah tapi dari kecik aku panggil dia Ijah aja. Sebenarnya aku kurang rapat lah dengan akak aku tu pasal dia ni suka control kat aku je. Abang ipar aku ni nama dia Jamaluddin tapi kakak aku panggil di Jamal je, nama manja mungkin. Dia ni tak boleh layan punya. Ingin tahu baca terus… Malam Minggu.

O.K minggu pertama aku di rumah ak…

Auntie Iza

Bagi mereka yang telah bertemu dengan makcik aku, sememangnya mereka pasti akan merasa yang wajah dan perwatakannya langsung tidak menyerupai usianya. Walaupun usianya sudah hampir mencecah 45 tahun, tidak keterlaluan jika aku katakan yang dia macam orang yang baru nak mencecah 35 tahun.

Untuk kesenangan orang memahami cerita ini, biarlah aku namakan dia sebagai Auntie Iza aje…walaupun itu bukan namanya. Walaupun ada kalanya aku memasang angan-angan yang bercorak x-rated apabila berhadapan dengannya, aku terpaksa pendamkan saja memandangkan yang aku hanya berpangkat anak buah sahaja. Tambahan pula Auntie Iza telahpun mempunyai tiga orang anak dan adalah tidak elok sekiranya aku memperlakukan sebarang perangai yang tidak elok.

Tapi anggapan aku terhadap Auntie Iza berubah apabila aku tinggal bersama dengan pakcik aku baru-baru ini. Tuan rumah aku inginkan rumah sewa ku kembali dan memandangkan yang aku masih belum dapat rumah sewa, pakcik aku telah mengajak aku tinggal bersamanya seme…

Ina Coursemate

Aku menuntut di salah sebuah universiti terkemuka. Mengambil jurusan perkomputeran. Pada tahun ke 2, aku telah berkenalan dengan lebih rapat dengan salah seorang coursemate ku, Ina namanya. Orangnya sederhana sahaja cantiknya. Berwajah gebu, mempunyai jerawat-jerawat yang halus di kedua-dua pipinya, bibirnya sedikit muncung, bertudung, berbuah dada kecil dan yang paling menarik, punggungnya besar. Bukan setakat besar, malah bulat dan tonggek. Aku menyedari kelebihan yang Ina miliki sewaktu aku terserempak dengannya di kedai runcit. Seluar track hitamnya kelihatan licin dan sendat membalut punggungnya. Geram je aku tengok, nak saja aku raba, tapi takut diamarah. Aku punyalah stim sampai bila balik ke rumah sewa, terus masuk toilet, tembak dinding (faham-faham saja lah).

Memang kami tinggal berdekatan, menyewa bersama-sama rakan seuniversiti di taman perumahan yang sama. Sejak dari tahun satu, aku sedar Ina selalu menegurku. Malah, kadang-kadang aku terpandang dia mencuri pandang ke ar…

Angan-Angan Jadi Kenyataan

Nama aku Rizal. Umur aku 18thn. Aku ade ramai sepupu perempuan dan diorang semua umur dalam 16 hingga ke 20an. Dalam banyak-banyak sepupu perempuan aku tu aku paling minat dengan sepupu aku yang umur dia 19 thn dan masih belajar IPTA dia Itah.

Tapi aku tak pernah pun luah kan perasaaan dekat dia. Aku bukan suka perangai dia atau pun sayang kan dia tapi aku suka pada body, tinggi dan tetek dia. Dia selalu pakai baju kurung aje. Itah ni duduk dengan atok kau kat kampung. So bila aku balik kampung aje aku mesti tak lepas peluang tengok dia penye barang. Tambah2 lagi bile mase lepas mandi. Dia keluar dari bilik air. Aku selalu melancap dengan ambik coli dia dekat dalam bilik air tu. Boleh diaktakan hari2 aku berangan nak main dengan dia. Tapi takut. Lagi pun aku tak pernah ade pengalaman pun.

Nak jadi kan satu cerita. . Satu hari Itah ade krusus dekat bandar. Kebetulan dekat dengan rumah aku. So dia pun bermalam dekat rumah aku selama seminar tu berlansung. Mase tu la aku cuba capai kan …