Skip to main content


Jamu Mujarab

Masa terus beredar, setahun berlalu, Robin telah enam bulan tidak menghubungi aku, jika dia tidak hubungi aku, dari apa yang aku dengar, Robin telah tertangkap ketika sedang menceroboh masuk rumah mangsanya.

Selama enam bulan ini, aku bagaikan rasakan hari-hari yang aku lalu sungguh hambar, aku menagihkan kenikmatan. Benar, aku benar-benar mendambakan kenikmatan didalaam hubungan seks. Suamiku ? Ya, walaupun aku mencapai klimaks hanya sekadar kemuncak dari rasa rangsangan itu sahaja. Jauh dari itu, jauh didalam lubuk nikmat aku yang tidak terjangkau oleh zakarnya, aku rasa kekurangan, belaian.

Malam lepas, suamiku membawa DVD blue, dia ajak aku menonton bersama. Kami menonton sambil suamiku merangkul pinggangku kami menyandarkan badan dibibir sofa.

“Hisshhhh…. panjangnya bang…. tipulah….” Tegur aku bila melihat zakar pelakon didalam DVD yang sedang berbogel. Zakarnya lebih panjang dari suamiku dan hampir panjang aku kira lebih kurang ukuran Robin.

“Ada…. Ina nak ker?” Usik nakal suamiku sambil tangannya membelai rambut aku yang terjuntai diatas bahu. Aku mencemekkan bibir. Dalam hati aku meronta-ronta untuk meminta kepada suami aku supaya didatangkan seorang lelaki yang memiliki zakar yang panjang, tapi aku pendamkan. Kira set-set alimlah kan….

Sebenarnya cerita didalam DVD itu meneritakan bagaimana seorang lelaki (aku kira suami kepada perempuan dalam DVD tu) membawa dua orang rakannya dan mereka menyetubuhi wanita dalam DVD itu sambil diperhatikan oleh lelaki (suami kepada wanita itu)

“Hey…hey… apa motif abang ajak Ina tengok DVD ni…. ada apa-apa ker?” Aku berbisik manja ke telinga suamiku. Dia hanya tersenyum, matanya tertumpu kepada babak close up yang menunjukkan zakar lelaki yang sedang menjunam perlahan kedalam faraj wanita itu disamping lelaki kedua sedang menghisap punting tetek wanita itu.

“Ina sangup ker? nak layan dua orang sekali? he he he he” Tiba-tiba terpacul ayat yang bagaikan satu cabaran kepada aku. Ini benar-benar tamparan kepada kealiman yang aku pamerkan selama ini. Suamiku memeluk aku dengan erat, lagak mahu memujuk agar aku tidak tersinggung. Aku membalas pelukannya dengan memberikan kucupan mesra dibibir, kami berkucupan agak lama.

“Abang kalau sanggup tengok bini abang kena ‘rogol’ depan abang, buatlah….buat…” Aku membalas dengan menekankan perkatan”bini” agak kuat sikit. Suami aku tersenyum..

“Apa…apa senyum senyum…, kalau berani buat… Ina nak tengok keberanian abang” Aku mencabar sambil mencemekkan bibir dengan melemparkan senyuman manja. Memang aku dah terasa terlalu ‘miang’ untuk disetubuhi oleh lelaki yang punya zakar yang panjang agar seluruh lubang faraj yang tidak tercapai oleh zakar suami aku dapat dibelai dan di’garu’ oleh zakar lelaki yang bertuah itu.

Akmal memeluk Ina meramas buah dada Ina yang sememangnya tidak memakai bra. Nafas Ina tidak teratur. Akmal membenamkan mukanya kepermukaan lubuk nikmat Ina. Lidahnya segera mencapai butiran permata yang tersembul agak terkeluar. Menjilat biji kelentit Ina sambil sesekali lidahnya menusuk kedalam lubang faraj Ina.

“Arrrhhhhhbbaaanggg….sedapppaaaahhhh” Ina merintih nikmat, Akmal terus merangsang Ina sambil tangannya mengapai puncak gunung Ina yang pejal. Mengintil-gintil puncak gunung yang telah tegang dan meramasnya membuatkan Ini hilang ingatan.

“Arrrrr…arrrr…arrrrhhhhhhhhhhhhh hhiiiiisssss…..aaaaaa” Ina mengeliat badannya kejang dan terketar-ketar beberapa kali. Selesai klimaks pertamanya, badan Ina kembali lemah dan mengumpulkan tenaga untuk menghadapi pertarungan dengan Akmal yang tidak menunjukkan ia akan berhenti dari menjilat biji kelentik Ina.

Setelah dua kali Ina klimaks, Akmal mendakap Ina dan sambil membuka kedua belah kaki Ina agar terkangkang luas. Akmal memasukkan zakarnya.

“Arrhh..hhhh” Ina mengerang nikmat tapi tidak lama zakar Akmal terkucil keluar, Ina mencapai zakar Akmal dan membantu agar terus masuk agar tidak terkucil.

“Ohhhh hiiisssssaaaaaahhhhh” Ina merintih nikmat bila zakar Akmal yang sepanjang 3 inci waktu sedang mengeras itu menusuk masuk kedalam lubang farajnya. Akmal semakin galak melakukan sorong tarik.

“Aaaabbbbbbgggggg…aaaaaaa uuuhhhhhhh…aaahhharrrrr” Sekali lagi tubuh Ina kejang dan tersentap beberapa kali, sewaktu Ina mengemut kuat zakar Akmal terkucil keluar, namun Ina tidak memperdulikan dia terus mengemut kuat agar klimaksnya tidak terganggu.

“Sayang….aaaaa…Inaaa… ooouhhhhhhaaahhhhh” Akmal tidak dapat bertahan, air maninya tertumpah dialur faraj Ina, meleleh membasahi cadar. Ina memeluk Akmal. Walaupun dia tahu hajatnya tidak kesampaian tapi Akaml tetap suminya yang harus dilayan. Akmal terkapar kelelahan dan terus terlina.

“Ina lagi dua hari kawan abang nak datang, boleh?” Soal Akmal kepada isterinya keesokan hari sewaktu mereka sedang menikmati sarapan.

“Boleh… abang yang ajak, kannnn?” Ina membalas manja sambil menjeling kearah suaminya dengan jelingan penuh bermakna. Akmal menunjukkan ibu jarinya keatas.

“Apa tu… takkan dah bangun, kot….” Ina mengusik Akmal.

Hari yang diberitahu oleh Akmal telah tiba, hari sabtu. Sebuah kereta berhenti dihadapan rumah dan keluar dua orang lelaki menuju kerumah kami. Memang semangt kejiranan dikawasan yang kami tinggal tidak ada, mereka tidak ambil tahu aktiviti jiran mereka.

“Kenalkan ini, Mr. James Smith, dari German, ketua jurutera, dan yang ini Mr Yap ketua akauntan” Suamiku memperkenalkan dua orang rakannya kepadaku. Mereka melabuhkan punggung diatas sofa sambil berborak-borak.

“Mr. James nie fasih bahasa Melayu, dah 10 tahun tinggal di Malaysia” Terang suamiku sewaktu aku sedang menatang dulang air untuk tetamu yang baru sampai.

Setelah hampir 15 minit berborak, suami aku meyuruh aku masuk kedalam bilik, aku bagaikan dipukau menurut tanpa bantah. Suami aku menghampiri lampu dan mengurangkan kecerahan lampu didalam bilik. Aku nampak Mr James mengekori suami aku dari belakang terus menuju kearah aku yang sedang duduk ditepi katil.

Mr. James sungguh romantik, dia membelai aku dengan lembut, didalam dia membelai lembut aku itu, satu persatu pakaian aku dilucutkan, aku antara sedar dengan tidak tapi aku bagaikan merelakan. Perlahan badan aku direbahkan keatas tilam, dan Mr James menanggalkan pakaiannya. Bila seluar dalam dilondehkan, aku nampak zakar Mr James terjuntai diselubungi dengan kulit. Mr. James merapatkan tubuhnya dan menyuruh aku memegang zakarnya, sumpah aku katakan genggaman tangan aku tidak dapat mengenggam sepenuhnya zakar Mr. James. Dia tersenyum.

Mr James mengambil bantal dan meninggikan kepala aku, dan kaki aku diangkat keatas bahunya. Perlahan Mr James mengesel-geselkan zakarnya dialur farajku.

“Arrhrhhhhh” Aku keghairahan… air mazi aku telah lama membasahi alur farajku. Mr James memegang zakarnya dan menyuakan kelubang farajku. Kepala zakr Mr James menguak daging faraj aku agar mengikut acuan zakar Mr James. Sedikit demi sedikit aku perhatikan zakar Mr James terbenam. Zakar Mr James yang aku kira sekitar 8-9 inci masih berbaki, namun aku sudah cukup merasakan kenikmatan.

“Arrrrrrhhhhhhhaaaaaaahhhh” Aku menjerit sedikit sambil punggung aku sepontan terangkat, dan tangan aku segera mengapai tubuh Mr James. Aku benar-benar terkejut dan terasa senak dan sungguh nikmat bila dengan tiba-tiba Mr James menjunamkan baki zakarnya yang masih tersisa dengan laju hingga keseluruhan zakarnya tenggelam. Mataku sentiasa terpejam, nikmat yang tidak terperiku rasakan.

“Ohhhhh…..yeeeaa” Mr James mengeluh nikmat, kerana mungkin kemutan dari otot-otot faraj aku yang sentiasa mengemut-ngemut zakar Mr James. Tidak lama Mr James menikmati kemutan otot-otot farajku dia segera mendayung didalam farajku dengan laju. Kedua buah payu dara aku bergoyang kekiri kekanan keatas.

Mr Yap yang sejak mula menjadi pemerhati bersama suami Ina menjadi teruja. Melihat Ina yang sungguh seksi bertelanjang sedang disetubuhi oleh Mr James. Mr. Yap segera berbogel dan menghampiri Ina yang sedang didayung dengan rakus oleh Mr James. Payu dara Ina yang berbuai tidak menentu akibat goncangan yang kuat dari dayungan mr James segera digenggam oleh Mr Yap, dengan menggunakan dua belah tangannya, Mr Yap meramas payu dara Ina dan sebelah lagi menghisap punting payu dara Ina.

“Aaaarrrr…aaahhhhh…..ahhhhh….oooooo” Ina melepaskan klimaksnya yang kelima. Mr James masih gagah, peluhnya membasahi badan Ina. Mr Yap memalingkan kepala Ina kearahnya dan terus menyuapkan zakarnya kedalam mulut Ina. Mr James mencabut zakarnya dan meletakkan dialur faraj Ina dan melakukan sorong tarik dicelah lorong faraj Ina agar kepala zakarnya merangsang biji kelentit Ina.

“Uhhhhhh..aaaahh…aaaaaaaaiiiissshhh” Dengan penuh kesukaran bernafas melalui hidung terkeluar suara rintihan nikmat Ina bila biji kelentitnya digesel oleh kepala zakar Mr James. Zakar Mr Yap telah memuntahkan sperma didalam mulut Ina, berdas-das sperma menembak kearah kerongkong Ina dan sebahagiannya meleleh keluar. Mr James, membalikkan tubuh Ina dan mengangkat punggung Ina agar lebih tinggi. Lubang lubuk nikmat Ina kelihatan ternganga luas mengikut acuan zakar Mr James. Zakar Mr James mula memasuki lubang yang ternganga itu.

“Arrrrrrrrrraaaaahhhhhhhhh uhhhhh” Ina terjerit bilamana zakar 8-9 inci panjang itu tidak memasuki lubang farajnya secara perlahan tapi dengan sekali terjahan seluruh zakar Mr James telah terbenam kedalam lubang faraj Ina. Mr James dapat rasakan sentuhan kepala zakarnya didasar rahim Ina. Dinding rahim Ina membelai zakarnya bagaikan berirama. Sungguh nikmat Mr James rasakan kemutan demi kemutan dari Ina.

“Ouuhhhh..” Rintih Ina bila Mr James menarik keluar zakarnya perlahan dan bila kepala zakarnya telah berada dibibir faraj Ina, Mr James dengan pantas menujah zakarnya hingga tenggelam sepenuhnya. Perbuatan Mr James ini benar-benar memberikan kenikmatan yang tidak berbelah bahagi.

Mr James membalikkan semula badan Ina dan memasukkan zakarnya dari arah depan semula. Tiba-tiba Mr James mengangkat tubuh Ina dan Ina kaki Ina segera memeluk pinggang, dan tangannya merangkul tengkuk Mr James.

“Haus, nak minum air…” Ujar Mr. James sambil membawa Ina yang melekap pada padannya ke dapur. Zakar Mr James masih tidak tercabut dari dalam lubang Ina. Semasa berjalan Mr James mengangkat pinggul Ina membuatkan zakar Mr James terkeluar sedikit dari dalam lubang faraj Ina, dan Mr James menolak pula tubuhnya agar zakarnya kembali memasuki lubang Ina. Sewaktu Mr James hendak masuk dia sempat memberikan isyarat ibu jari keatas kepada Akmal yang menjadi pemerhati pada malam itu. Sampai diatas katil Mr James merebahkan Ina, zakarnya masih tidak tercabut.

“Ohhhhaaahhhhhhhuuuuuuhhhyeeeessss…..yesss..aaarrhhhh” Mr James semakin menggila, sorong tarik zakarnya semakin laju dan akhirnya Ina dapat rasakan semburan air mani yang banyak dan hangat kedalam rongga rahimnya. Setelah semburan air mani dari Mr. James berakahir, Ina rasakan zakar Mr James masih mengeras dan Mr James terus menyetubuhinya dengan rakus. Seluruh badan Ina digigit dan di ramas oleh Mr James. Seluruh tubuh Ina bahagian dada dipenuhi tanda-tanda merah hasil hisapan Mr James yang semakin rakus.

Bermacam-macam bunyi terhasil dari rodokan zakar Mr James, faraj Ina yang dipenuhi air mengeluarkan bunyi yang merangsangkan sesiapa pun yang mendengarnya. Setelah 20 minit Mr James meratah tubuh Ina akhirnya semburan air mani Mr James kali kedua menerpa dinding rahim Ina. Dan Mr James terus lemah dan terdampar diatas tubuh Ina. Zakar Mr James yang sedikit demi sedikit menjadi lembik masih tidak terkeluar dari lubang faraj Ina. Mereka terus lena tertidur kerana keletihan. Entah bila masa Mr James mengeluarkan zakarnya tak siap tahu, yang pasti Mr James tidur berbogel disebelah Ina yang juga turut berbogel. Jam didinding dalam cahaya yang samar-samar menunjukkan 2 pagi.

“Aduuuuhhhhhhh sakitttt….. bangggg…sakitttt… aduhhhhh” Ina menjerit kuat bila Mr Yap memasukkan dengan paksa zakarnya kedalam dubur Ina. Mr James dan Akmal yang nenyak tidur terbangun. Akmal keletihan kerana terpaksa melancap tidak tahan melihat isterinya yang penuh ghairah menikmati persetubuhan dengan Mr James. Sebelum memasukkan zakar kedalam dubur Ina. Mr Yap telah membangunkan Ina dan mereka telah bercumbuan, Mr telah membasahi dubur Ina dengan pelincir tapi kerana saiz zakar Mr Yap yang agak besar tapi lebih kurang sama dengan saiz Tacap, ditambah pula dubur Ina tidak pernah diterokai oleh sesiapa sebelum itu membuatkan Ina merasa begitu sakit. Semasa Mr Yap membangunkan Ina, jam menunjukkan jam 4 pagi, bererti Ina baru 2 jam terlena dari kepenatan disetubuhi oleh Mr James. Kedua tangan Ina mencengkam cadar dengan kuat, Mr Yap menarik perlahan dan menolak sedikit zakarnya kedalam dubur Ina. Air mata Ina meleleh menahan rasa ngilu dilubuang duburnya. Tidak lama Mr Yap melepaskan air maninya dicelah lubang dubur Ina. Mereka tidur keletihan.

“Dubur orang pun Mr Yap tala, tak senonoh… sakit tau…” Ina mengadu sewaktu mereka sarapan pagi, sebenarnya bukan pagi pun dah jam 11.30 mereka baru terbangun. Ina jalan agak mengengkang kerana rasa lenguh dibahagian faraj dan duburnya pula rasa sakit dan ngilu.

“Kira I orang pertama pecah dara dubur, Puan Akmal, ye…” Mr Yap tersenyum melihat Ina yang jalan mengengkang.

“Kalau dah selalu ok dah tu….” Sampuk Mr James yang baru duduk diatas kerusi untuk menikmati roti bakar yang disediakan oleh Ina.

Akmal keluar dari bilik dengan bertuala mandi menuju kedapur. Setelah mereka selesai bersarapan, mereka duduk berehat diatas sofa. Akmal sofa yang Mr James duduk, dan dengan sekali sentapan tuala mandi yang menutupi tubuh Akmal tertanggal. Akmal cuba menutup tubuhnya tapi Mr James menghalang, dan memegang kedua belah tangan Akmal. Mr Yap mengusap zakar Akmal dan mengelikan kepala zakar Akmal. Ina yang dari dapur melihat kelakuan mereka terus kedepan, melihat suaminya sedang ditindih oleh Mr James, dan Mr Yap sedang melancapkan zakar suaminya. Ina memandang Akmal dengan tersenyum. Mr James mengarahkan Ina membuka pakaian dan menyuruh Akmal menjilat faraj Ina. Sementara itu Mr. Yap sedang menghisap zakar Akmal yang telah mengeras.

Mr James berdiri dengan mengangkangkan tubuh Akmal dan membuka pakaian. Terpamer zakar Mr James yang panjang dan besar. Segera Mr James menyuruh Akmal menghisap zakarnya yang panjang dan besar, isteri Akmal pula disuruh berdiri menghadap kearah James dan James menjilat biji kelentit Ina dengan dan jari Mr James menjolok masuk kedalam lubang faraj Ina. Akmal dapat melihat dengan jelas jari Mr James menjolok lubang faraj isterinya membuatkan ghairan Akmal menjadi-jadi.

“Aaaaaaarrrrrhhhhhhhooohhhhh…” Akmal tidak tertahan dia terus memancutkan air maninya membasahi gengaman tangan Mr Yap, dan belakang Mr James.

Mr Yap menghampir Ina dan menolak badan Ina kearah Mr James, dari belakang Mr Yap memasukkan zakarnya kedalam faraj Ina, Akmal memerhatikan zakar Mr Yap keluar masuk mulutnya masih mengulum dan menghisap zakar Mr James. Hampir 8 minit Mr Yap menarik zakarnya dan mengelonsor dicelah dubur Ina, tidak sempat memasuki lubang dubur Ina, Mr Yap terus memancutkan air mani membashi lubang dubur Ina dan meleleh keatas badan Akmal.

Mr Yap terduduk diatas sofa keletihan. Akmal yang telah tewas masih melancapkan konek Mr James. Ina terjelepok diatas lantai , Mr James bangun dan mendapatkan Ina, lalu disuruh Ina memalingkan badan kearah sofa. Mr James terus menjolok faraj Ina dari arah belakang. Terangkat punggun Ina menerima tujahan Mr James. Akmal melihat zakar Mr James yang perkasa panjang dan besar itu meneroka lubang faraj isterinya.

“Aaaaaaarrrrrr….ooohhhh…….bangggg… seeeeedapppp uhhhuhuuhuhh” Jerit Ina melepaskan rasa nikmat yang tidak terperi.

Sebenarnya panjang untuk aku ceritakan namun apa yang terjadi bagaikan yang aku dambakan selama ini, hasilnya aku dapat. Setiap bulan aku bagikan seorang pelacur menyediakan diri untuk diratah oleh Mr James. Memang Mr James akui ia amat menyukai akui. Mr Yap yang sentiasa tewas tidak mahu datang keran mungkin ia malu sebab terpancut awal… suamiku seperti biasa, perubungan kami mesra dan ceria tapi ia tetap jadi lelaki dayus yang mengambil keseronokan menonton aku disetubuhi oleh Mr James. Jamu yang aku makan dan amalkan benar-benar mujarab.

Popular posts from this blog

Dirabak Sahabat Suamiku

“Yang…… yang suka tak dijamah lelaki lain depan I ?” tanya dengan penuh ghairah oleh Lan dan aku tersentak mendengar soalanya itu.

” Bang ….Bang dah gila nak tengok isteri sendiri dijamah lelaki lain depan mata abang?” “Abang ini sadis ke !?” tanya aku bagai tamparan pada mukanya iiissshhhh terus kedua dua kami potong stim lalu kami bangun
dari katil ” pelamin ” dan aku terus berpaling muka padah nya.

“Bukan gitu yang abang tanya je ….abang hanya nak fun ….I just want us to be more fun in life thats all …of course I am not a sadist” “I am not asking you to have sex with someone without you want” “Yang …..oh yang ….abang tanya je tapi kalau yang tak suka tak pehlah kita tutup saje citer nin disini …ok?”

“Mmmmmmh” Aku mengangguk kepala padanya lalu kami terus masuk tidur tetapi soalan yang ditanya itu masih segar dan aku runsing memikirkanya. Pagi esok Lan seperti biasa ke office aku ke pasar untuk membeli sayur dan lauk untuk masak. Semasa aku di pasar aku rasa seperti setiap gerak ge…

Abang Ipar

Cerita ini sudah berlangsung kira kira 2 tahun yang lalu dan sehingga ini masih berterusaan. O.k dan teruskan membaca di paragraph bawah… Aku ni.. baru je lepasan sekolah jadi aku tinggal di kampong jauh dari bandar. Maklumlah sedang mengangur.Oleh kerana kakak aku dua bulan lagi nak bersalin jadi aku di jemput oleh kakak dan abang ipar aku ke bandar untok tinggal bersama mereka di rumah sewanya lah. Sebelum aku bercerita lebih jauh lagi elok aku introduse pada engkau orang semua.

Aku ni baru 18 tahun lebih dan masih dara itu pun aku dapat mempertahankan kalau tidak…. Teruskan baca dulu. Size aku boleh lah tahan 38-30-36 mengancam kan. Kakak aku nama dia Norlizah tapi dari kecik aku panggil dia Ijah aja. Sebenarnya aku kurang rapat lah dengan akak aku tu pasal dia ni suka control kat aku je. Abang ipar aku ni nama dia Jamaluddin tapi kakak aku panggil di Jamal je, nama manja mungkin. Dia ni tak boleh layan punya. Ingin tahu baca terus… Malam Minggu.

O.K minggu pertama aku di rumah ak…

Auntie Iza

Bagi mereka yang telah bertemu dengan makcik aku, sememangnya mereka pasti akan merasa yang wajah dan perwatakannya langsung tidak menyerupai usianya. Walaupun usianya sudah hampir mencecah 45 tahun, tidak keterlaluan jika aku katakan yang dia macam orang yang baru nak mencecah 35 tahun.

Untuk kesenangan orang memahami cerita ini, biarlah aku namakan dia sebagai Auntie Iza aje…walaupun itu bukan namanya. Walaupun ada kalanya aku memasang angan-angan yang bercorak x-rated apabila berhadapan dengannya, aku terpaksa pendamkan saja memandangkan yang aku hanya berpangkat anak buah sahaja. Tambahan pula Auntie Iza telahpun mempunyai tiga orang anak dan adalah tidak elok sekiranya aku memperlakukan sebarang perangai yang tidak elok.

Tapi anggapan aku terhadap Auntie Iza berubah apabila aku tinggal bersama dengan pakcik aku baru-baru ini. Tuan rumah aku inginkan rumah sewa ku kembali dan memandangkan yang aku masih belum dapat rumah sewa, pakcik aku telah mengajak aku tinggal bersamanya seme…

Ina Coursemate

Aku menuntut di salah sebuah universiti terkemuka. Mengambil jurusan perkomputeran. Pada tahun ke 2, aku telah berkenalan dengan lebih rapat dengan salah seorang coursemate ku, Ina namanya. Orangnya sederhana sahaja cantiknya. Berwajah gebu, mempunyai jerawat-jerawat yang halus di kedua-dua pipinya, bibirnya sedikit muncung, bertudung, berbuah dada kecil dan yang paling menarik, punggungnya besar. Bukan setakat besar, malah bulat dan tonggek. Aku menyedari kelebihan yang Ina miliki sewaktu aku terserempak dengannya di kedai runcit. Seluar track hitamnya kelihatan licin dan sendat membalut punggungnya. Geram je aku tengok, nak saja aku raba, tapi takut diamarah. Aku punyalah stim sampai bila balik ke rumah sewa, terus masuk toilet, tembak dinding (faham-faham saja lah).

Memang kami tinggal berdekatan, menyewa bersama-sama rakan seuniversiti di taman perumahan yang sama. Sejak dari tahun satu, aku sedar Ina selalu menegurku. Malah, kadang-kadang aku terpandang dia mencuri pandang ke ar…

Angan-Angan Jadi Kenyataan

Nama aku Rizal. Umur aku 18thn. Aku ade ramai sepupu perempuan dan diorang semua umur dalam 16 hingga ke 20an. Dalam banyak-banyak sepupu perempuan aku tu aku paling minat dengan sepupu aku yang umur dia 19 thn dan masih belajar IPTA dia Itah.

Tapi aku tak pernah pun luah kan perasaaan dekat dia. Aku bukan suka perangai dia atau pun sayang kan dia tapi aku suka pada body, tinggi dan tetek dia. Dia selalu pakai baju kurung aje. Itah ni duduk dengan atok kau kat kampung. So bila aku balik kampung aje aku mesti tak lepas peluang tengok dia penye barang. Tambah2 lagi bile mase lepas mandi. Dia keluar dari bilik air. Aku selalu melancap dengan ambik coli dia dekat dalam bilik air tu. Boleh diaktakan hari2 aku berangan nak main dengan dia. Tapi takut. Lagi pun aku tak pernah ade pengalaman pun.

Nak jadi kan satu cerita. . Satu hari Itah ade krusus dekat bandar. Kebetulan dekat dengan rumah aku. So dia pun bermalam dekat rumah aku selama seminar tu berlansung. Mase tu la aku cuba capai kan …