Di Rumah Sewa

By Lucy Monday, November 4, 2019
Dulu mak aku bagi sewa rumah aku kat budak-budak perempuan kerja kilang. Masa tu aku sekolah lagi jadi tak ada apa-apa la. Diorang ni semua tu daripada aku, ada la dalam 1-3 tahun. Aku sebab kuat study jadi aku tak fikir sangat tentang benda-benda tak elok walaupun aku ni kuat melancap.

Diorang ni memang seksi-seksi belaka. Pakai baju tu kadang-kadang selak sampai kat paha. Tapi aku masa tu tank ingat apa sangat. Kisahnya bermula masa aku balik cuti, kak tu aku panggil Kak Chom, dia datang sini sebab ada kerja sikit jadi dia lepak rumah aku jap.

Satu malam tu lebih kurang ada la pukul 1 lebih pagi. Aku pergi dapur nak minum air. Bila aku nak masuk bilik tidur aku, Kak Chom datang kat aku. Dia kata nak borak ngan aku sebab lama tak jumpa aku. Dulu masa kak tu sewa rumah aku, dia asyik senyum ja kat aku bila tengok aku. Jadi aku pun ajak la Kak Chom sembang-sembang. Kak Chom dengan selambanya masuk bilik aku. Masa tu family aku dah tidur dah. Tapi Kak Chom memang seksi masa tu. Kak Chom pakai baju tidur yang kainnya jarang dan singkat. Memang boleh nampak la body dia. Bila dia dah masuk aku diam ja. Kak Chom duduk atas katil aku , aku lepak kat lantai aja.

Kita orang borak-borak lama-lama. Masa kita orang tengah borak tu, aku asyik tengok Kak Chom je, memang power body Kak Chom. Kulit cerah satu badan. Aku ghairah gila bila tengok. Tambah=tambah lagi bulu kat vagina Kak Chom tak la lebat sangat, boleh la aku nampak vagina Kak Chom. Merah lagi vagina Kak Chom. Anak dara la katakan walaupun aku rasa Kak Chom dah 26 tahun.

Kak Chom memang tak perasan mula-mula aku asyik pandang semacam ja kat dia, aku asyik pandang tetek dan vagina dia. Tetek Kak Chom boleh tahan juga, puting cerah lagi. Tapi memang nampak nyata puting tu. Bila Kak Chom perasan je Kak Chom tanya “kenapa pandang Kak Chom macam tu?”. Aku diam aje tapi dengan berani aku pun jawablah “Kak Chom ni seksi la, Kak Chom gunting ke bulu vagina Kak Chom?”. Kak Chom senyum ja. Kak Chom tanya “kenapa?”. Aku kata “tak ada apa”.

Kitaorang masing-masing pandang antara satu sama lain. Aku kata “best la bau Kak Chom, Kak Chom pakai perfume apa?”. Kak Chom kata “tak pakai apa-apa perfume, kenape nii?”. Aku kata “tak ada apa la, saja je, ghairah saya tengok Kak Chom”. Kak Chom senyum je. Di disitu ja aku dah mula nampak tetek Kak Chom dah naik stim. Puting dah mula nampak lagi jelas. Kak Chom tanya aku “pernah tengok ke kemaluan perempuan?”. Aku jawab “tak pernah”, Kak Chom kata “tipulah”. Aku kata “betul”.

Kak Chom kata “nii, tengah tengok Kak Chom punya”. Aku kata “yalah. Baru malam ni”. Kak Chom kata “cantik tak?”. Aku kata “cantik Kak Chom dengan bentuknya”. Aku dekatkan hidung aku dekat vagina Kak Chom dengan beraninya dan aku kata “boleh tahan la bau kemaluan Kak Chom”. Kak Chom senyum je. Sebab aku dah mula stim, aku pakai kain masa tu, memang nampak jelas zakar aku tengah stim, nak keatas, kain aku basah. Aku terus la cium dan jilat vagina Kak Chom. Kak Chom diam ja.

Dah lama sikit, vagina Kak Chom dah mula basah. Tangan aku ramas-ramas tetek Kak Chom. Keras gila tetek Kak Chom. Kak Chom pun duduk sekali dengan aku di atas lantai lepas tu Kak Chom selak kain aku. Kak Chom urut-urut, picit-picit zakar aku. Lagi bertambah stim aku. Kak Chom mula jilat jari dia lepas tu terus urut zakar aku. Jadi masa ni kitaorang macam posisi 69 la. Best gila bila aku jilat vagina Kak Chom.

Adala dalam 15 minit, aku terus baringkan Kak Chom atas katil aku, tapi sebelum tu aku hampar kain lain lain atas katil aku.

Kak Chom tengok ja macam menanti aku bersetubuh dengan dia. Aku terus naik atas katil. Aku mula cium Kak Chom. Aku kucup bibir Kak Chom yang basah aku telan air liur Kak Chom. Kak Chom yang tengah urut zakar aku terus pandu masuk zakar aku dalam vagina dia. Punyalah payah nak masuk, maklumlah anak dara katakan. Tapi Kak Chom suruh aku tekan kuat-kuat sebab dia dah tak tahan.

Puting Kak Chom dah mula merah. Vagina Kak Chom dah mula basah, air melimpah atas kain cadar aku. Lama juga aku cuba nak masukkan zakar aku dalam vagina Kak Chom tapi akhirnya dapat juga. Bila dah berjaya masuk, Kak Chom memang jerit perlahan je sebab sakit, lepas tu aku nampak darah keluar dari vagina Kak Chom. Aku telah menodai anak dara orang malam ni. Aku terus hayunkan zakar aku sampai adalah dalam 15 minit. Masa tu banyak air Kak Chom yang keluar. Licin habis lubang vagina Kak Chom.

Aku memang sedap menghayun. Bila je aku nak pancut Kak Chom tak bagi aku pancut dalam vagina dia, dia takut nanti dia hamil. Jadi aku cabut zakar aku dari lubang vagina Kak Chom lepas tu pancut dekat luar vagina Kak Chom. Lepas tu Kak Chom lap vagina dia dengan tangan aku lepas tu Kak Chom jilat tangan aku. Memang nikmat habis malam tu. Aku terus terbaring atas badan Kak Chom. Malam tu aku bersetubuh dengan Kak Chom 3 kali. Memang dah tak pancut dah air mani aku. Tapi best gila.

Ada la dalam pukul 4 pagi lebih, Kak Chom dan aku keletihan , Kak Chom nak balik ke bilik dia. Aku kata “Kak Chom boleh tak bagi baju tidur Kak Chom tu kat saya”. Kak Chom kata “esok ajelah”. Aku kata “puas tak tadi?”. Kak Chom kata “the best, esok Kak Chom bagi baju tidur ni, suka ye baju tidur nii”. Aku kata “suka sangat Kak Chom”. Kak Chom “ok selamat malam. Esok sebelum Kak Chom balik, Kak Chom akan letakkan baju tidur ni dalam bilik, pergi ambil, ok?”.

Aku kata “ok Kak Chom, thanks”. Kak Chom kata “ok”, aku kata lagi “terima kasih kerana sanggup serahkan dara Kak Chom kat saya”. Kak Chom kata “tak apa, memang dari dulu lagi kak nak bagi, tapi masa tu tengok macam tak layan je”. Aku kata “takut masa tu”. Kak Chom tersenyum lebar je. Lepas tu aku pun masuk tidur la. Besok tu aku tengo baju tidur tu ada dalam bilik aku, apalagi aku terus pakai dan aku terus melancap sepuas-puasnya. Best gila bau Kak Chom.