Skip to main content


Ina Coursemate

Aku menuntut di salah sebuah universiti terkemuka. Mengambil jurusan perkomputeran. Pada tahun ke 2, aku telah berkenalan dengan lebih rapat dengan salah seorang coursemate ku, Ina namanya. Orangnya sederhana sahaja cantiknya. Berwajah gebu, mempunyai jerawat-jerawat yang halus di kedua-dua pipinya, bibirnya sedikit muncung, bertudung, berbuah dada kecil dan yang paling menarik, punggungnya besar. Bukan setakat besar, malah bulat dan tonggek. Aku menyedari kelebihan yang Ina miliki sewaktu aku terserempak dengannya di kedai runcit. Seluar track hitamnya kelihatan licin dan sendat membalut punggungnya. Geram je aku tengok, nak saja aku raba, tapi takut diamarah. Aku punyalah stim sampai bila balik ke rumah sewa, terus masuk toilet, tembak dinding (faham-faham saja lah).

Memang kami tinggal berdekatan, menyewa bersama-sama rakan seuniversiti di taman perumahan yang sama. Sejak dari tahun satu, aku sedar Ina selalu menegurku. Malah, kadang-kadang aku terpandang dia mencuri pandang ke arahku sewaktu di dewan kuliah. Tapi sebab aku tak minat lagi kat dia time tu, aku buat bodoh saja lah. Namun, selepas aku terserempak dan bertegur sapa dengannya di kedai runcit, persepsi aku terhadapnya serta merta berubah. Aku rasa, aku sanggup buat apa saja untuk dapatkannya, sampaikan jilat bontot pun aku sanggup. Tapi dari apa yang aku dengar, dia dah ada boyfriend. Ah, lantaklah. Best man win!

Bayangan bontot Ina telah merasuk seluruh jiwa dan raga aku. Aku masih ingat, kawan-kawan serumah aku semuanya ketawa besar bila aku minta pendapat dia orang jika aku mengorat Ina. Aku tahu, Ina bukannya pelajar yang cantik, malah kerap kali rakan-rakan aku menggelarkannya tapir. Tetapi sebagai gurauan. Aku tahu, Ina tidak mengetahuinya, malah aku tak marah mereka menggelarkannya begitu. Buat apa nak marah, dia bukannya awek aku, tetapi perasaan aku semakin hari semakin pelik. Aku jadi serba tak kena kalau sehari tak nampak Ina. Terutamanya punggungnya. Mungkin aku sudah jatuh cinta kepadanya, err… aku rasa, aku sudah jatuh cinta kepada bontotnya.

Namun, nampaknya nasib menyebelahi aku. Aku masih ingat bagaimana aku dan Ina mula-mula sekali berhubungan sulit. Sewaktu di dalam dewan kuliah. Aku sedar Ina memerhatikan ku. Aku pandang ke arahnya, tetapi cepat-cepat Ina alihkan pandangan ke arah lain. Aku tahu helahnya, maka aku terus menumpukan mataku menatapnya. Sesekali Ina memandangku, apabila dia sedari aku terus menatapnya, akhirnya dia juga turut menatapku. Kami tersenyum bersama. Jarak antara kami agak jauh. Lebih kurang 8 meter. Tanpa pengetahuan rakan-rakan di sebelah, aku tulis satu nota di kertas kecil. Ianya berbunyi lebih kurang macam ni,

“Apahal tengok-tengok? Nak jumpa? Jom, belakang kedai runcit pukul 3 petang. Aku serius”

Nota itu secara sembunyi-sembunyi aku berikan kepadanya sewaktu kami semua keluar dari dewan kuliah tengah hari itu. Dan hasilnya, Ina telah menunggu aku lebih awal di tempat yang dijanjikan. Kami berbual kosong dan kali ini agak mesra berbanding sebelumnya. Sempat juga aku tanyakan mengenai adakah benar dia ada boyfriend, Ina menyatakan mereka hanya berkawan sahaja namun pernah selalu keluar bersama.

Selepas dari hari itu, aku kerap bertemu dengan Ina, semestinya di luar dari pengetahuan kawan-kawan ku. Pertemuan kami dirancang begitu teliti, bagi mengelak dari diketahui oleh rakan-rakan. Biasanya port kami adalah di taman permainan, di dalam gelung di tepi padang dan di belakang barisan kedai-kedai. Seperti sewaktu aku berkawan dengan Indu, perhubungan antara Ina dan aku semakin mesra hari demi hari. Tepuk tampar dan cubitan semakin hari semakin bertukar kepada rabaan dan belaian bernafsu. Punggung Ina yang aku gilakan itu seringkali menjadi rabaan nakal dan berahi, terutama kali sewaktu kami berkucupan di dalam gelung di waktu malam yang pekat. Dan sebagai ganti, batang ku yang keras di dalam seluar selalu menjadi objek rabaan Ina. Perlakuan kami semakin kepada tahap yang kritikal.

Nafsu yang membelenggu kami berdua membuatkan kami lebih berani untuk melakukan seks oral. Semuanya berlaku setelah aku sengaja menyeluk tangan ku ke dalam seluar tracknya dan meraba seluruh punggungnya yang masih memakai seluar dalam. Ina yang membiarkan perlakuan ku itu bertindak membuka zip seluar ku dan membelai serta mengocok batang ku. Tanpa segan silu, aku meminta Ina menghisapnya dan tanpa bantahan, Ina terus melakukannya. Ketika itu, Ina kelihatan seperti sudah mahir. Aku tenggelam dalam kenikmatan. Menikmati batang ku di kolom dan di hisap lembut oleh Ina. Sebagai balasan, Ina tersedak setelah batang ku puas mengeluarkan air mani di dalam mulutnya. Aku tahu, Ina tidak menyukainya, namun aku telah memaksanya dan dia nampaknya akur. Air mani aku yang terpancut keluar dari mulutnya ketika dia tersedak itu jelas sekali banyaknya, malah Ina berkata bahawa sebahagian besar dia telah tertelan.

Aku kepuasan malam tu. Untuk menambah kepuasannya lagi, aku lap segala sisa air mani yang tersembur keluar dan di batang aku dengan menggunakan tudung yang di pakainya, sama macam yang aku buat kepada kak Eton dahulu, yang bezanya adalah tudung itu masih melekat di kepala Ina.

Popular posts from this blog

Dirabak Sahabat Suamiku

“Yang…… yang suka tak dijamah lelaki lain depan I ?” tanya dengan penuh ghairah oleh Lan dan aku tersentak mendengar soalanya itu.

” Bang ….Bang dah gila nak tengok isteri sendiri dijamah lelaki lain depan mata abang?” “Abang ini sadis ke !?” tanya aku bagai tamparan pada mukanya iiissshhhh terus kedua dua kami potong stim lalu kami bangun
dari katil ” pelamin ” dan aku terus berpaling muka padah nya.

“Bukan gitu yang abang tanya je ….abang hanya nak fun ….I just want us to be more fun in life thats all …of course I am not a sadist” “I am not asking you to have sex with someone without you want” “Yang …..oh yang ….abang tanya je tapi kalau yang tak suka tak pehlah kita tutup saje citer nin disini …ok?”

“Mmmmmmh” Aku mengangguk kepala padanya lalu kami terus masuk tidur tetapi soalan yang ditanya itu masih segar dan aku runsing memikirkanya. Pagi esok Lan seperti biasa ke office aku ke pasar untuk membeli sayur dan lauk untuk masak. Semasa aku di pasar aku rasa seperti setiap gerak ge…

Abang Ipar

Cerita ini sudah berlangsung kira kira 2 tahun yang lalu dan sehingga ini masih berterusaan. O.k dan teruskan membaca di paragraph bawah… Aku ni.. baru je lepasan sekolah jadi aku tinggal di kampong jauh dari bandar. Maklumlah sedang mengangur.Oleh kerana kakak aku dua bulan lagi nak bersalin jadi aku di jemput oleh kakak dan abang ipar aku ke bandar untok tinggal bersama mereka di rumah sewanya lah. Sebelum aku bercerita lebih jauh lagi elok aku introduse pada engkau orang semua.

Aku ni baru 18 tahun lebih dan masih dara itu pun aku dapat mempertahankan kalau tidak…. Teruskan baca dulu. Size aku boleh lah tahan 38-30-36 mengancam kan. Kakak aku nama dia Norlizah tapi dari kecik aku panggil dia Ijah aja. Sebenarnya aku kurang rapat lah dengan akak aku tu pasal dia ni suka control kat aku je. Abang ipar aku ni nama dia Jamaluddin tapi kakak aku panggil di Jamal je, nama manja mungkin. Dia ni tak boleh layan punya. Ingin tahu baca terus… Malam Minggu.

O.K minggu pertama aku di rumah ak…

Auntie Iza

Bagi mereka yang telah bertemu dengan makcik aku, sememangnya mereka pasti akan merasa yang wajah dan perwatakannya langsung tidak menyerupai usianya. Walaupun usianya sudah hampir mencecah 45 tahun, tidak keterlaluan jika aku katakan yang dia macam orang yang baru nak mencecah 35 tahun.

Untuk kesenangan orang memahami cerita ini, biarlah aku namakan dia sebagai Auntie Iza aje…walaupun itu bukan namanya. Walaupun ada kalanya aku memasang angan-angan yang bercorak x-rated apabila berhadapan dengannya, aku terpaksa pendamkan saja memandangkan yang aku hanya berpangkat anak buah sahaja. Tambahan pula Auntie Iza telahpun mempunyai tiga orang anak dan adalah tidak elok sekiranya aku memperlakukan sebarang perangai yang tidak elok.

Tapi anggapan aku terhadap Auntie Iza berubah apabila aku tinggal bersama dengan pakcik aku baru-baru ini. Tuan rumah aku inginkan rumah sewa ku kembali dan memandangkan yang aku masih belum dapat rumah sewa, pakcik aku telah mengajak aku tinggal bersamanya seme…

Angan-Angan Jadi Kenyataan

Nama aku Rizal. Umur aku 18thn. Aku ade ramai sepupu perempuan dan diorang semua umur dalam 16 hingga ke 20an. Dalam banyak-banyak sepupu perempuan aku tu aku paling minat dengan sepupu aku yang umur dia 19 thn dan masih belajar IPTA dia Itah.

Tapi aku tak pernah pun luah kan perasaaan dekat dia. Aku bukan suka perangai dia atau pun sayang kan dia tapi aku suka pada body, tinggi dan tetek dia. Dia selalu pakai baju kurung aje. Itah ni duduk dengan atok kau kat kampung. So bila aku balik kampung aje aku mesti tak lepas peluang tengok dia penye barang. Tambah2 lagi bile mase lepas mandi. Dia keluar dari bilik air. Aku selalu melancap dengan ambik coli dia dekat dalam bilik air tu. Boleh diaktakan hari2 aku berangan nak main dengan dia. Tapi takut. Lagi pun aku tak pernah ade pengalaman pun.

Nak jadi kan satu cerita. . Satu hari Itah ade krusus dekat bandar. Kebetulan dekat dengan rumah aku. So dia pun bermalam dekat rumah aku selama seminar tu berlansung. Mase tu la aku cuba capai kan …