Browsing "Older Posts"

Kak Esah kecil molek, tidak tinggi orangnya. Dalam 5′ sahaja. Namun memiliki tubuh yang mantap dan kental. Dua buah payudara yang sederhana dengan body yang menggiurkan. Punggung yang kental dan lebar. Manakala Bang Hamid, juga sederhana orangnya. Tingginya 5’4″. N lebih sedikit tinggi darinya.

N budak nakal itu tetap seperti biasa. Bersikat kemas dengan rambut sedikit panjang sampai ke tengkuk. Terikut-ikut dengan gaya dan stail pop yeh-yeh 60an. Masih tidak suka memakai seluar dalam. Bulu penisnya juga sudah merimbun dan panjang. N masih begelumang dan bergulat dengan macik Timah, Kak Etun, Makcik Anum, makcik Dewi dan Nyonya Teoh. Dari wanita-wanita gersang ini dia melatihkan dirinya untuk menjadi saorang jejaka yang pintar dan mantap dalam bersetubuh. Memperbaiki seni persetubuhan untuk dapat berjuang lama dan menikmati segala kenikmatan seksual seadanya. Kini N, melangkah ke usia 13 tahun. Tubuhnya tetap atletis keraan dia suka olahraga dan menjadi wakil sekolah dan negerinya. Dia pelari pecut sekolah dan mewakili zon serta negeri. Disamping itu minatnya adalah membaca dan menulis.

Satu petang N duduk diberanda lalu lalang berek itu, tepi rumah Kak Esah. Dia duduk di muara pintu. Berpakaian kurung dengan rambutnya terburai ke paras pinggang. Dia senyum mulus sambil menikmati lagu seruling anak gembala dendangan penyanyi pop Jefri Din dari corong radio yang dipasangnya.

“Mana Bang Hamid kak?” tanya ku yang duduk memegang sebuah buku nota.
“Kerja N.. Ke hutan katanya. Pergi pagi tadi. Tak tahu bila balik. Selalunya adalah sebulan macam dulu-dulu..” jawab Kak Esah sambil memilin lengan baju kurungnya.
“Ohh, abah N juga. Kata abah komunis banyak kak.. Takut juga ya,” kata N menyeringai menampakkan gigi putihnya bersusun.
“Yalah.. Risau juga akak,” kata Kak Esah, “Menyusahkan orang aja komunis ni.”
“Tak apa kak, sekurang-kurangnya Kak di sini ramai tentangga. Tak lah bongeng dan sunyi,” kata N.

Makcik Timah lalu memimpin dua orang anaknya.

“Ai N, buat apa borak dengan Esah ni?” tanya makcik Timah sedikit mengah, dia baru balik dari membeli belah.

Dia senyum melirik dan N faham sebab baru mengongkeknya tengahari tadi. N juga senyum. Nampak Makcik Timah mencemek bibirnya sambil melirik ke arah Esah. Makcik Timah berlalu dengan anak-anaknya. Aku memerhati wajah Kak Esah. Bulu matanya lentik, bibirnya halus merah merekah. Cakapnya lembut.

“Kau belajar betul-betul N.. Jangan sia-siakan peluang kau itu,” nasihat Kak Esah pada N tentang pelajaran.
“Baik kak, saya usahakan. Kena juga jadi orang sebab adik beradik ramai juga, kesian kat abah..” balas N senyum. “Akak kahwin dengan Bang Hamid atas dasar suka sama suka ke kak?”
“Taklahh.. Pilihan orang tua. Orang tua dia masuk meminang, orang tua akak tima sahaja. Maklumlah akak kandas LCE. Jadi apa pilihan akak, orang tua akak suruh kahwinlah,” jawab Kak Esah, “Sudah setahun lebih kami menikah lom lagi akak ngandung.”

Fikiran N melayang.. Dia senyum sendirian. Kak Esah bangun melangkah ke dapurnya lalu keluar semula membawa dua cawan air teh kosong.

“Minum N,” Kak Esah mempelawa dan dia duduk semula.
“Mekasih kak, buat susah aje..”balas N senyum.
“Akak suka borak dengan kau. Walaupun usia kau muda baru 13 tahun tapi kau nampak matang cam orang dewasa. Boleh tukar-tukar pikiran juga,” balas Kak Esah senang.

N teringat.. Teringat ketika N mengintai Bang Hamid menyetubuhi Kak Esah. Game mereka tidak hebat. Tidak adventurous. Biasa jer. Takde jilat menjilat. Bang hamid hanya mengentel puting dan keletit Kak Esah. Kak Esah hanya mengocok batang zakar Bang Hamid yang pendek itu. Bila tegang Bang Hamid menaiki tubuh Kak Esah. Kak Esah mengemudikan zakar suaminya masuk ke lubang farajnya. Lepas menghenjut Bang Hamid menghabiskan setubuhnya. Kemudian tidor. N melihat dari atas siling melalui lubang wayar letrik, Kak Esah masih terjaga. Masih gelisah membiarkan tubuhnya bogel. Kemudian melihat Kak Esah mengentel kelentit dan putingnya untuk mendapatkan orgasme. Malam tadi dia mengintai juga, hanya itu sahaja cara persetubuhan mereka berdua suami isteri dan pagi tadi Bang Hamid sudah di arahkan masuk ke hutan untuk mencari komunis.

Namun yang jelas di mata N kini ialah gunung kembar Kak Esah yang mekar. Pepetnya yang segar dengan rumput hitam yang halus. Itu dia jelas nampak masa mengintai dan kini Kak Esah di depannya dengan berbaju kurung. Butuhnya mencanak, dan N mula merasa serba salah dengan sikap penisnya mengeras tidak tentu pasal.

“Masa sekolah ni masa yang bagus N.. Kau mesti berjaya. Tengok akak yang gagal. Akhirnya cepat kahwin dan kena jaga rumahtangga. Tak puas rasanya,” balas Kak Esah menyesali keadaan.
“Akak tak bahagia ke?” tanya N memancing.
“Bukan tak bahagia.. Kan kami baru setahun lebih nikah. Banyak lagi kami berdua nak hadapi N.. Ni lom beranak..” jawab Kak Esah mengeluh.

Tetiba kilat menyambar dan guruh berdentum. Hujan turun dan tempiasnya mula menceceh di beranda berek kami. Cuaca gelap pekat petang itu. Nasib baik Makcik Timah dan anak-anaknya sudah balik dan tak terkandas di dalam hujan lebat itu. Angin bertiup membuatkan tempias hujan membasahi beranda.

“Isshh.. Mari masuk umah akak N.. Bawa cawan teh kamu tu,” kata Kak Esah yang bangun.

N juga buru-buru bangun sambil mengangkat cawah teh yang baru setengah kuhirup. Aku masuk ke rumahnya dan Kak Etun menutup pintu rumahnya. Kak Etun memandang kepada N yang masih berdiri dan dapat melihat bonjolan di seluar N. Dia senyum dan N kaku sebentar.. Sambil meletakkan cawan teh ke lantai. Guruh berdentum kilat memancar.. Hujan turun dengan lebat membuatkan tempiasnya melecahkan lantai beranda. Demikianlah selalunya.

Dan bila N menghisap puting dan memainkan lidahnya di payudara Kak Esah, desahnya meninggi. Raungnya menjadi. Ngerangnya mengeras. Bila N menyembamkan muka ke gunung kembar itu sambil meramas perlahan dan kuat, Kak esah mengerang dan syahwatnya memancar. Bila N mula mencium batang tengkok dan mengulum telinga, menjilat belakang telinga Kak Esah mengeliat keseronokan.

Kak Esah membawa ke bilik dan menanggalkan kurungnya. Dia bogel mengangkangkan pehanya. N melihat pepetnya yang tembam. Dapat melihat punggungnya yang bulat. Menyaksi dan merasakan kehalusan kulit Kak Esah yang diidamkannya. Kini dia mengomoli dada Kak Esah. Keras payudara Kak Esah. Keras puting susunya bila dinenen.

“Wahh besar nya butuh kau N.. Besar sungguh. Terkejut akak,” kata Kak Esah memegang batang zakar N dengan jejari dan tapak tangannya yang kecil.

Kini N menyembamkan mukanya ke vagina Kak Esah. Dengan lidahnya dia menguak liang dan lurah di puki yang harum itu. Kak Esah mengeliat dan erangnya kuat kedengaran namu ditutupi oleh bunyi hujan yang kuat turunnya di luar. N mengetel kelentit Kak Esah yang basah dengan hujung lidahnya. Kemudian menghunjamkan lidahnya ke lubang faraj Kak Esah sambil menyedut jus-jus yang ada di lubang itu. Tindakan Kak Esah nampak kaku. Dia hanya memegang dan batang zakar N dan membelainya.

“Sedapp N.. Mana kau belajar buat ni semua. Bang hamid tak pernah buat camni.. Urgghh sedapp N. Jilat kat puki akak.. Buat cam kau buat tadii.. Sedapp. Urghh..” desah dan kata Kak Esah sambil N meneruskan perlakuannya menjilat, menyedut, menghisap dan menghirup puki Kak esah.

Kak esah mengeliat nikmat. Kakinya menginjal-nginjal dan buntutnya terangkat-angkat. N menghalakan kepala zakarnya ke mulut Kak esah. Kak Esah memalingkan mukaya idak mahu mengulom batang zakar N.

“Cuba kak.. Buat cam jilat ais krim..”kata N sambil meramas payudara Kak Esah.
“Tak biasa.. Akak tak tahu,” balas Kak Esah memegang batang zakar N.
“Cuba kak.. Tentu sedap..” kata N yang meramas payudara Kak Esah dan mengentel puting sambil bediri menghalakan batang penisnya yang sasa ke mulut Kak esah.

Kak Esah menjilat kepala zakar N kemudian perlahan memasukkan zakar N ke dalam mulutnya. Hanya sekerat yang masuk Kak Esah mengeluarkan semula.

“Kak macam nak muntah,” kata Kak Esah menjelirkan lidahnya..
“Cuba..” balas N. Kak esah mengulangi perbuatan itu. Kali ini dengan lebih mesa dan lembut. Walaupun zakar N tak masuk habis-hanya sekerat dia sudah memainkan lidahnya di kepala zakar kemudian menjilat zakar itu bagaikan tak kecukupan. Kekerasan zakar N melintang di muka Kak Esah.
“Besarr penis kau N.. Takut akak..”desah Kak Esah.

N senyum. Dia membuat posisi 69. Dia memakan puki Kak Esah membuatkan Kak Esah mengeliat, mengelinjang sambil Kak Esah mengulom zakar N. Kini N bangun lalu mengagkangkan kaki Kak Esah. Tilam katil itu empok. N mengacukan kepala penisnya ke mulut vagina Kak Esah.

“Boleh ke..” tanya Kak Esah..

Belum habis pertanyaan itu N menyodok dan meradak penisnya ke liang..

“Aduhh.. Aduhh..” desah Kak Esah mngeliat..”Sakitt N..”

N tidak memperdulikan lalu meneruskan henjutan dan pompaannya. Kini Kak Esah yang tadi metasa sakit sudah tidak besuara melankan mengerang dan mendesah, mengeliat dan mengelin ting ke kiri dabn ke kanan. Kini dia mengangkat-angkatkan punggungnya mengikut rentak irama henjutan N. Dia melipat punggung N dengan kedua belah kakinya.. Kini dia pula mengayak punggungnya dengan penis N rapat ditekan berada di dalam farajnya.. Merasakan denyutan dinding vagina Kak sah mencengkam batang zakarnya.

Pacuan dan rodokan N makin kasar.. Kak Esah menerimanya dan dia menjerit-jerit.. Sambil tangannya mencakar-cakar belakang N.. Dia hampir ke kemuncak..

“Ooo.. sedapp.. Bang hamid tak buat cam ni N.. Pandai kau.. Urgghh akak kuar N.. Akak kuar..” dengus Kak Esah dalam jeritan dan erangannya..

N memacu terus.. “Urghh..”

Kak Esah mengecap orgasmenya.. N melepaskan spermanya ke dalam lubang faraj Kak Esah.. Panas dan menyerap..

*****

Semenjak peristiwa manis di dalam rumah Kak Esah sendiri semasa hujan lebat itu, Kak Esah boleh dikatakan tidak melepaskan peluang bersetubuh dengan N semasa ketiadaan suaminya. Bila Bang Hamid ada, dia mencari peluang bila Bang hamid keluar rumah untuk bersetubuh dengan N.

“Kau pandai N.. Mana kau belajar semua ini..?” tanya Kak Esah ketika habis mengongkeknya satu petang..

N sengih sahaja,” Reka-reka aja Kak.. Akak sedap dan seronok ker?”

“Ya N.. Baru akak dapat nikmat. Baru akak puas.. Baru akak dapat sampai ke kemuncak.. Butuh kau besar dan panjang, agak akak tak leh tima dalam faraj akak, rupa-rupanya sedapp, boleh dan masuk habis.. Terasa sendat dan ketat.. Bang hamid tak buat cam kau buat. Dia tak jilat tak menghisap semua ni..” tambah Kak Esah senyum mulus memeluk N.

“Janji akak bahagia.. N ada aja.. N suka.. N memang suka kat Kak Esah.. Sedapp..” kata N memegang dan meramas payudara Kak Esah manja.

“Ramai anak dara jadi korban kau nanti..” kata Kak Esah ketawa..
“Mana ada kak.. Tak suke.. Suke orang cam akak.. Sedapp,” balas N mwencium puki Kak Esah dan mengorek lubang puki Kak Esah dengan jari lalu menghisapnya.

Kak Esah mengucup bibir N.. Hujan menggila di luar.. Kak esah meggila disetubuhi N dan menyetubuhi N dua kali.. Kak sah benar-bnar menikmati kepuasan yang amat sangat.. Dalam hujan lebat itu mereka berdua berpeluhan.. Kak Esah, isteri yang baru setahun lebih dinikahi Bang Hamid dan baru menjadi jiran N di taman itu, kangen dan asyik serta mahu sahaja bersetubuh dengan N.

Kak Esah Manis

By Lucy → Thursday, October 31, 2019
Aku menuntut di salah sebuah universiti terkemuka. Mengambil jurusan perkomputeran. Pada tahun ke 2, aku telah berkenalan dengan lebih rapat dengan salah seorang coursemate ku, Ina namanya. Orangnya sederhana sahaja cantiknya. Berwajah gebu, mempunyai jerawat-jerawat yang halus di kedua-dua pipinya, bibirnya sedikit muncung, bertudung, berbuah dada kecil dan yang paling menarik, punggungnya besar. Bukan setakat besar, malah bulat dan tonggek. Aku menyedari kelebihan yang Ina miliki sewaktu aku terserempak dengannya di kedai runcit. Seluar track hitamnya kelihatan licin dan sendat membalut punggungnya. Geram je aku tengok, nak saja aku raba, tapi takut diamarah. Aku punyalah stim sampai bila balik ke rumah sewa, terus masuk toilet, tembak dinding (faham-faham saja lah).

Memang kami tinggal berdekatan, menyewa bersama-sama rakan seuniversiti di taman perumahan yang sama. Sejak dari tahun satu, aku sedar Ina selalu menegurku. Malah, kadang-kadang aku terpandang dia mencuri pandang ke arahku sewaktu di dewan kuliah. Tapi sebab aku tak minat lagi kat dia time tu, aku buat bodoh saja lah. Namun, selepas aku terserempak dan bertegur sapa dengannya di kedai runcit, persepsi aku terhadapnya serta merta berubah. Aku rasa, aku sanggup buat apa saja untuk dapatkannya, sampaikan jilat bontot pun aku sanggup. Tapi dari apa yang aku dengar, dia dah ada boyfriend. Ah, lantaklah. Best man win!

Bayangan bontot Ina telah merasuk seluruh jiwa dan raga aku. Aku masih ingat, kawan-kawan serumah aku semuanya ketawa besar bila aku minta pendapat dia orang jika aku mengorat Ina. Aku tahu, Ina bukannya pelajar yang cantik, malah kerap kali rakan-rakan aku menggelarkannya tapir. Tetapi sebagai gurauan. Aku tahu, Ina tidak mengetahuinya, malah aku tak marah mereka menggelarkannya begitu. Buat apa nak marah, dia bukannya awek aku, tetapi perasaan aku semakin hari semakin pelik. Aku jadi serba tak kena kalau sehari tak nampak Ina. Terutamanya punggungnya. Mungkin aku sudah jatuh cinta kepadanya, err… aku rasa, aku sudah jatuh cinta kepada bontotnya.

Namun, nampaknya nasib menyebelahi aku. Aku masih ingat bagaimana aku dan Ina mula-mula sekali berhubungan sulit. Sewaktu di dalam dewan kuliah. Aku sedar Ina memerhatikan ku. Aku pandang ke arahnya, tetapi cepat-cepat Ina alihkan pandangan ke arah lain. Aku tahu helahnya, maka aku terus menumpukan mataku menatapnya. Sesekali Ina memandangku, apabila dia sedari aku terus menatapnya, akhirnya dia juga turut menatapku. Kami tersenyum bersama. Jarak antara kami agak jauh. Lebih kurang 8 meter. Tanpa pengetahuan rakan-rakan di sebelah, aku tulis satu nota di kertas kecil. Ianya berbunyi lebih kurang macam ni,

“Apahal tengok-tengok? Nak jumpa? Jom, belakang kedai runcit pukul 3 petang. Aku serius”

Nota itu secara sembunyi-sembunyi aku berikan kepadanya sewaktu kami semua keluar dari dewan kuliah tengah hari itu. Dan hasilnya, Ina telah menunggu aku lebih awal di tempat yang dijanjikan. Kami berbual kosong dan kali ini agak mesra berbanding sebelumnya. Sempat juga aku tanyakan mengenai adakah benar dia ada boyfriend, Ina menyatakan mereka hanya berkawan sahaja namun pernah selalu keluar bersama.

Selepas dari hari itu, aku kerap bertemu dengan Ina, semestinya di luar dari pengetahuan kawan-kawan ku. Pertemuan kami dirancang begitu teliti, bagi mengelak dari diketahui oleh rakan-rakan. Biasanya port kami adalah di taman permainan, di dalam gelung di tepi padang dan di belakang barisan kedai-kedai. Seperti sewaktu aku berkawan dengan Indu, perhubungan antara Ina dan aku semakin mesra hari demi hari. Tepuk tampar dan cubitan semakin hari semakin bertukar kepada rabaan dan belaian bernafsu. Punggung Ina yang aku gilakan itu seringkali menjadi rabaan nakal dan berahi, terutama kali sewaktu kami berkucupan di dalam gelung di waktu malam yang pekat. Dan sebagai ganti, batang ku yang keras di dalam seluar selalu menjadi objek rabaan Ina. Perlakuan kami semakin kepada tahap yang kritikal.

Nafsu yang membelenggu kami berdua membuatkan kami lebih berani untuk melakukan seks oral. Semuanya berlaku setelah aku sengaja menyeluk tangan ku ke dalam seluar tracknya dan meraba seluruh punggungnya yang masih memakai seluar dalam. Ina yang membiarkan perlakuan ku itu bertindak membuka zip seluar ku dan membelai serta mengocok batang ku. Tanpa segan silu, aku meminta Ina menghisapnya dan tanpa bantahan, Ina terus melakukannya. Ketika itu, Ina kelihatan seperti sudah mahir. Aku tenggelam dalam kenikmatan. Menikmati batang ku di kolom dan di hisap lembut oleh Ina. Sebagai balasan, Ina tersedak setelah batang ku puas mengeluarkan air mani di dalam mulutnya. Aku tahu, Ina tidak menyukainya, namun aku telah memaksanya dan dia nampaknya akur. Air mani aku yang terpancut keluar dari mulutnya ketika dia tersedak itu jelas sekali banyaknya, malah Ina berkata bahawa sebahagian besar dia telah tertelan.

Aku kepuasan malam tu. Untuk menambah kepuasannya lagi, aku lap segala sisa air mani yang tersembur keluar dan di batang aku dengan menggunakan tudung yang di pakainya, sama macam yang aku buat kepada kak Eton dahulu, yang bezanya adalah tudung itu masih melekat di kepala Ina.

Ina Coursemate

By Lucy →
Pertama sekali aku ingin perkenalkan diriku. . Rizal. Aku tinggal menyewa di sebuah kawasan perumahan di PD. Aku berjiran dgn sepasang suami isteri iaitu Yusof dan isterinya farrahsetiap hari Farrah menumpang kereta aku ke pejabat di Seremban. Aku bekerja sbgai akuantan disebuah bank manakala Farrah pulak merupakan setiausaha kepada pengurus contruction yang bangunannya berhampiran tempat aku bekerja.

Suami dia tak dapat hantar dia sebab arah ke tempat kerja yang bertentangan. Manakala aku pula bekerja dekat bangunan yang hampir dgn pejabat si Farrah. Lagipun suami si Farrah mmg tak kisah sangat dengan aku sebab dia dah anggap aku ni mcm adik dia sendiri aku pun mmg dah anggap mereka berdua mcm abg & kakak jugak walaupun kekadang naik stim gak aku tengok si Farrah waktu dlm perjalan ke pejabat setiap hari. . nak pulak kalau hari hujan. rasa mcm nak terkam jer tetek dia yg membulat tu tapi dalam hati jer la,he,he,he apa2 pun perancangan untuk mengerjakan Farrah tetap ada.

Cuma waktu nya belum sampai. Aku masih bujang manakala Yusoff dan Farrah sudah 6thn berkahwin dan mempunyai sepasang cahayamata berumur 4 & 8 bln. Yusoff yang bekerja sbgai cikgu disebuah sekolah menengah di PD mmg jenis yg jarang keluar melepak diluar,boleh dikatakan setiap hari ada di rumah sehinggalah suatu hari yang dia memberitahuku yg dia akan berkursus seminggu di INTAN KL. Dia ada mintak tolong aku tengok2an isterinya dan dua anak mereka sepanjang dia berkursus nanti. mmg takde masalah kataku dgn sepenuh ikhlas walaupun dalam hati terdetik perasaan gembira kerana hajatku untuk meniduri isterinya hamper menjadi kenyataan. Bila si Yusof sedang berkursu Farrah akan aku ambil dan hantar setiap hari sepertimenunaikan janji aku kepada member aku yang aku akan take care dia punya wife.

Masuk hari ke-3,Farah meminta agar aku membawanya pergi ke shopping complex memandangkan barang keperluan rumahnya hampir habis Kitaorg pun pergilah ke Terminal 1 & terus pulang ke rumah setelah selesai ber shopping.

Lepas shopping, Farrah janji nak ajak makan dinner kat rumah dia. So, malam itu aku pun ke rumah Liza seperti yang dijanjikan. Farrah menyambut aku dengan senyuman dan nampak ceria malam itu dengan mengenakan baju kelawar yg jenis kain licin hingga menampakkan lekuk tubuhnya. Rumah Farrah agak gelap sikit cahayanya pada waktu itu. dan kedua anaknya telahpun masuk tidur walaupun baru 9malam tak tau la kalau mak nyer yg paksa diorg tido

Selepas makan, kami duk tengok t. v. Sambil borak-borak. Aku pula jadi stim dengan bau perfume yang Farrah pakai. Farrah pula malam tu jadi manja semacam. Batang aku mula keras. Jadi aku cuba sembunyikan dengan menutup peha aku dengan batal kecik yang ada kat sofa. Apa yang aku perhatikan terdapat kesan basah pada dada Farrah aku pun bertanya,kenapa tu?Farrah menjawab dengan manja yg mengatakan babynya yg berusia 8bln tu masih menyusu lagi tapi dia dah tido tanpa breast feeding dulu,

Itulah sebabnya tetek I jadi kerasa mcm ni”kata Farrah selamba nak harapkan bapaknya hisapkan pun takde lain la kalau ada orang tu sudi hisapkan boleh la reda sikit ketegangan ni. Aku still maintain dan buat2 tak faham mulanya walaupun dlm fikiran dah mula fikirkan yg bukan2. Saja tak nak tunjuk gelojoh,

Biar nampak jual mahal sikit kalau nak main bini orang ni he,he. .

Lama kami berbual. Perut aku dah sakit sebab stim memanjang. Nafsu aku pula memuncak. Setan betul-betul menggoda aku malam itu. Aku terus memegang tangan Farrah dan aku cium tangannya dan dengan perlahan aku usapkan teteknya yg tgh mengeras bagaikan nak meletup tu dari luar baju. . aku selak sikit baju kelawar Farrah sampai keteteknya puh!!!Tersembul satu permandangan indah yg tak terfikir olehku,

Dgn tiba2 terpancut susu keluar dari celah coli yg Farrah pakai hingga tersembul bukit susu kembar bagaikan nak terkeluar dari sarang coli aku pun tanpa berlengah terus menyoyot susu yg keluar dengan rakus dan lahap sekali. terdengar rintihan Farrah yg sedap mengerang ketika susunya mengalir deras ke dalam mulutku “perlahan la sikit. . sakit tau”kata Farrah. Setaelah hamper 10 minit menguli kedua2 bukit kembar Farrah sambil memicit2 putting teteknya yg semakin mengecil setelah kekeringan air susu tapi putingnya yg ke hitam-hitaman sebesar ibu jari tetap menjadi santapan jemariku. .

Sambil aku merayap ke bahu Farrah sambil meramas-ramas teteknya. Farrah diam tak terkata sambil membaringkan dirinya ke sofa empuk

Aku memusingkan muka Farrah supaya mengadap aku. Farrah tidak membantah lalu mencium bibirnya yg halus sambil lidahku dgn ligat memintal lidahnya. . sesekali aku menyedut lidahnya sampai tak bernafas. sambil Farrah membalas dgn sedutan yg hamper serupa membuatkan kami bagai berada di awangan dan buat sekita kami berehat sebentar mengambil nafas. Aku labuhkan kembali bibirku ke mulut Farrah dan Farrah menyambut bibirku dengan berahi sambil tanganku mula menyelak bahagian bawah pusat yg sudah penuh bertakung air nikmat. Kami bercumbuan dan pada masa yg sama Farrah sudah memulakan tugasnya membogelkan aku yg masih berpakaian lengkap satu persatu pakaianku dilucutkan sehinggalah aku seluar dalamku yg terakhir Farrah dengan rakusnya menggenggam batangku yg sudah mengeras sambil menjilat lembut di hujung kepala zakarku. manakala tangannya yg sebelah lagi membelai sambil memicit putting dadaku.

Tangan aku terus meraba buah dada Farrah atas ke bawah. Buah dada Farrah aku ramas perlahan2 sambil batangku masih mundar mandir dlm kehangatan mulut Farrah. sungguh indah waktu itu,tak dapat aku gambarkan bagaimana aku benar2 teransang sehingga aku memegang kepala Farrah dengan kedua belah tanganku sambil menekan mesuk hamper keseluruhan batangku yg tak la sebesar mat salleh. . tapi cukup bertenaga setakat nak puaskan wanita bernama Farrah.

Aku terus melakukan persetubuhan dengan Farrah. Tetek dan buritnya aku hisap dan jilat tanpa henti2 sehingga Farrah memancutkan airnya ke dalam mulutku buat kali ke-2. Farrah mengerang seperti di serang hysteria bila aku meneruskan jilatan dan gigitan lembut ke atas biji kelentitnya. setelah aku puas mendera pukinya dengan perlahan2 aku memasukkan batangku ke dalam fefet Farrah. . dengan sekali henjut terus ke dasar hingga membuatkan matanya terbeliak menahan serangan batangku yg begitu keras aku merendamkan batangku hamper 5 minit sebelum meneruskan dayungan. tatkala itu Farrah tak habis2 merengek meminta aku mulakan dayungan disebabkan air nya yg terlalu banyak meleleh keluar putting tetekku menjadi mangsa gigitan buas Farrah sehingga penuh di perutku bekas gigitan love bite. Aku pun dengan sepenuh tenaga memulakan dayungan hampi setengah jam lamanya dengan pelbagai posisi yg aku pelajari dari buku kamasutra dan jugak dari filem2 blue yg pernah aku tonton sblm ni ini lah masanya aku hendak praktikkan apa yg aku angankan selama ini

Di akhir persetubuhan itu, aku melepaskan 6 das tembakan air maniku tepat ke dalam rahim Farrah sehingga Farrah menjerit kepuasan. kami sama2 terkulai dan batangku masih terendam di dalam buritnya aku benar2 puas kerana perkara yg bermain difikiranku selama ini telahpun menjadi kenyataan. Farrah terkulai layu dan terus tertidur dalam pelukanku.

Malam itu merupakan malam pertama kepada hubungan seks antara aku dan Farrah. Sehingga kini kami masih melakukannya walaupun suami dia sentiasa ada dirumah. . Sebabnya kami mempunyai kesempatan melakukan hubungan seks ketika pergi & balik kerja kadang2 kami ambil MC dan check-in kat mana2 hotel di seremban untuk melepaskan nafsu yg terpendam. Walaupun skrg aku sudah berkahwin. namun nafsuku terhadap Farrah tetap membara. . begitu juga dgn Farrah.

Farrah

By Lucy →
Aku baru berkahwin, suamiku ni umur lingkungan 50an dan aku ni baru 25 tahun maklumlah suamiku ni kerja kat overseas dan dari kelaurga yang berada. Kami bahagia selama setahun malah perhubungan seks kami memang matang dan aktif. Walaupun suamiku sering ke luar negara aku tetap setia padanya.Perkara ini dibisikan oleh Lan suamiku ( bukan nama sebenar) semasa kami sedang asyik dalam permainan nafsu.

“Yang…… yang suka tak dijamah lelaki lain depan I ?” tanya dengan penuh ghairah oleh Lan dan aku tersentak mendengar soalanya itu. ” Bang ….Bang dah gila nak tengok isteri sendiri dijamah lelaki lain depan mata abang?” “Abang ini sadis ke !?”tanya aku bagai tamparan pada mukanya iiissshhhh terus kedua dua kami potong stim lalu kami bangun dari katil ” pelamin ” dan aku terus berpaling muka padah nya.

“Bukan gitu yang abang tanya je ….abang hanya nak fun ….I just want us to be more fun in life thats all …of course I am not a sadist” “I am not asking you to have sex with someone without you want” ” Yang …..oh yang ….abang tanya je tapi kalau yang tak suka takpehlah kita tutup saje citer nin disini …ok?”

“Mmmmmmh” Aku mengangguk kepala padanya lalu kami terus masuk tidur tetapi soalan yang ditanya itu masih segar dan aku runsing memikirkanya. Pagi esok Lan seperti biasa ke office aku ke pasar untuk membeli sayur dan lauk untuk masak. Semasa aku di pasar aku rasa seperti setiap gerak geri aku ni diperhatikan aku rasa tak sedap hati lalu aku segera membeli segala keperluan aku dan bergegas ke rumah.

Sambil aku memasak aku menerima telefon dari Lan yang di kena pergi London berkenaan business lalu di menyuruh aku menyediakan suitcase dia dan keperluan yang lain untuk berlepas. Aku mula menyediakan suitcase serta pakian keperluannya untuk berlepas malam nanti kerana orang gaji telah cuti sakit. Jam pukul 10 aku dengar bunyi kereta Lan memasuki laman rumah lalu aku segera buka pintu aku nampak Lan keletihan dan dia terus ke bilik air untuk mandi dan bersiap.

Sambil menunggu Lan bersiap aku sedang menonton tv tiba tiba aku dengar bunyi pintu belakang rumah dibuka sebelum sempat aku bangun darii sofa aku dapati di kelilingi oleh 2 lelaki bertubuh tegap menutupi mukanya dengan stokin wanita dengan mengacukan pistol kedua dua menyuruh aku supaya senyap jika tidak aku akan di bunuh oleh mereka lalu tanpa membuang masa tanya pada aku ” Dimana kamu simpan barang emas serta wang?” Pada masa yang sama Lan keluar dari bilik air selepas mandi dan terkejut melihat situasi. “Tolong jangan bunuh kami …kami rela ikut cakap awak”

“Awak ini siapa?” tanya salah seorang daripada perompak itu kepada Lan dengan sura yang serak itu. ” Saya…saya ini suami dia …kamu tanya lah apa yang kamu mahu aku boleh bagi tapi tolong apa apakan kami” rayu LAN. Kemudian perompak itu mengarah kami ke kamar tidur dan mengikat Lan pada kerusi yang bertentangan dengan katil.Perompak yang seorang lagi menyelongkar almari dan kebas semua weang dan barang kemas di di dalamnya.

Perompak yang satu lagi mengarah aku untuk menangalkan baju T shirt yang aku pakai. “Tak mahu ….aku tidak akan ikut cakap kau!” kata aku padanya. “Baiklah kalau awak tak ikut cakap kami aku akan bunuh suami kau sekarang jugak !” katanya perompak itu lalu berjalan ke arah Lan untuk menembaknya. ” Jangan……tolong jangan bunuh dia …..aku akan ikut cakap kau” kataku tanpa daya lalu menanggalkan T-shirt maka tersembullah “buah” aku yang putih gebu itu. “Buah” aku yang masih mudah serta “puncaknya” yang merah muda itu “dihisap” oleh mata perompak itu. Aku cuba melindunginya dengan tangan aku tapi di tegah oleh perompak itu lalu disuruhnya untuk menanggalkan seluar jeans aku. Sekali lagi aku ikut perintah perompak itu bagaikan kata kata suami kepada isterinya tetapi aku tidak berdaya lawanya jadi aku akuir dengan perintah perompak itu. Air mataku bergelinangan tetapi tidak dihiraukan oleh sesiapa. Lan merayu pada perompak untuk lepaskan aku daripada hawa nafsunya yang semakin liar menjalar. tetapi rayuan itu tidak bermakna kepada perompak yang bengis itu.

Kini aku ditinggalkan dengan hanya ditutupi oleh seluar dalam aku sahaja dan sekujur tubuhku yang selama ini aku melindungi untuk suamiku itu dinikmati oleh mata yang liar lagi penuh nafsu. Aku dapat lihat setiap pelusuk tubuhku itu di “” oleh mata perompak itu.Kemudian tibalah saat saat yang aku geruni perompak itu menyuruh aku menanggalkan seluar dalam akuk dan baring di atas kamar. Aku menagis dan merayu padanya jangan lakukan perbuatan ini tetapi rayuan aku tidak dihiraukan malah mereka mula gertak aku dengan suara kasar mereka.Lan telah hilang harapan dan aku sebelum ini tidak pernah berbogel dihadapan mana mana lelaki kecuali Lan akan membogelkan tubuhku untuk dijamah oleh dua lelaki ayng tak dikenali.

Aku dengan perasaan takut menanggalkan seluar dalam aku maka terserlahlah kewanitaan yang ku lindungi dan yang dinikmati oleh Lan.Bulu yang halus tumbuh di sekitar pangkal peha dan di “liang madu” aku itu nikmati dengan penuh keghairahan oleh perompak itu lalu aku di perintah untuk baring diatas kamar. Aku berkata:”Maafkan aku Lan” “Jangan cakap yang bukan bukan” kata perompak itu. Sejurus aku merebahkan tubuhku di atas katil kedua dua perompak itu mula menikmati kecantikan tubuhku yang putih serta kulitku yang masih muda dan halus.Seluruh pelusuk tubuhku diterokai oleh mata mereka bagaikan pemburu yang mengejar buruanya.

“Tolong lepaskan kami …..kamu ambil lah apa yang kamu nak tapi tolong lepaskan kami!” rayu aku padanya mereka sambil menangis. ” Kami nak menikmati tubuh kau yang enak ini!” itulah jawapan yang aku terima daripada perompak itu. Kedua dua mereka mula melucutkan pakaian mereka dan kini mereka dalam keadaan bogel dihadapan aku dan aku lihat “peneroka” mereka jauh lebih besar dan teagp berbanding Lan punya aku mulah resah dan takut kerana aku yakin IA terlalu besar bagi aku.

Seorang daripada perompak itu mula mencium mulut aku sambil jari jemarinya “memetik” buah ku. Putingku digeser dengan halus olehnya amanakala yang seorang lagi mula “bermain ” dengan hutan belukar aku di pangkal peha yang lembut serta gebu itu. ” Ahhhh….jangan di situ …..tolong jangan ………..ina ….in…….hhmmmmmmmm” rintih aku kesakitan disebabkan oleh permainan di biji nafsu aku.Rintihan aku tidak bermakna lagi pada kedua dua “binatang nafsu” itu mereka mula menjadi aggresif. Permainan di atas “buah” ku menjadi semakin ligat puting aku tarik serta digigit dengan rakus kedua dua ‘gunung’ ku itu diterokai habis habisan. Srtiap inci buah ku di hisap dengan teliti dan puting ku digomol dengan rakus. Kecantikan dan kehalusan buah ku di “nikmati” oleh jilatan lidah “binatang nafsu” itu tanpa belas kasihan. Buah ku menjadi “makanan” baginya bagaikan bayi yang kelaparan seluruh “zatnya” di hisap. “Ohhh jangan ….tolong perlahan ……janganlaju …… laj…….ina…..in…….innnnnaaaaarrgghh…..s a…….sakit……. tolonglah……jangan……ahhhh…..arrggghhhhhhm mm…..hhhhmmmmmmmmm……..mmmmm.aaaaaaaarrrggggh hhhh…..oooooouuuuuuuucccccchhhhhhh…..jjaaang.. ….jjjannggaann tindih dddissiiittuu aarggggggghhhhhh oooohohhhhbaaannnngggg maaafffkkannn………innnnaaa” rintih aku kesakitan bertambah kenikmmatan dan tiba tiba rasa sakit ku menjadi rasa nikmat ….fikiran ku celaru …..adakah ini suatu yang aku menikmati? Aku menikmati tubuhku di”” oleh dua insan yang bernafsu. Sekujur tubuhku menjadi “medan permainan” nafsu untuk mereka.Aku diperlakukan seperti mana mereka suka dan aku menikmati permainan mereka.Kini aku merelakan tubuhku diperlakukan sedemikian oleh mereka. Aku mula menikmati setiap saat perlakuan mereka. Perompak yang seorang lagi mula meneroka “terowong madu” aku. “iiisshhhhh hhhmmmmmmmbang ……jangan…..diiiissiituuuuu …..bang. ……..aahhhshshrrraarrgghhhh….tolong jangan tindih situ……..” rintihan aku mejadikan nafsu mereka meningkat maka permainan mereka mula menjadi rakus. Aku biarkan saja tubuhku menjadi milik mereka. Aku relakan mereka “meneroka terowong madu” aku. Kini aku rintih kesedapan bercampur keasyikan yang teramat sekali kerana “terowongku” diterokai oleh lidahnya yang dibasahi “madu” ku.Lidahnya dijelir kedalam terowongku sehingga aku menjadi “basah kuyup” dengan air mazi.Seluruh pintu rahim aku dijilat jilat dengan rapi.Kelentit aku di geser dengan halus oleh jari jemarinya menjadikan “cairan” aku meleleh tanpa henti.Seluruh tubuhku meronta akibat gelojak nafsu setiap pelusuk tubuhku itu di ramas dengan buas oleh “binatang” itu. Tubuhku dijalari oleh 20 jari jemari yang berkulit tebal dan kasar.Setiap sentuhan jari itu membuatkan aku semakin bernafsu.

Aku hilang kawalan dan mula meronta dan meminta agar dijamah oleh “binatang nafsu” itu. “Tolong jamah ina bang ….tolong ina nak …iank nak sekaran g ….ina dah tak tahan lagi tolong jangan tunggu lagi ….berjimaklah dengan aku sekarang ….penuhi segala nafsu mu dengan me aku sepuas puasnya….tebuk ina bang ….tebuk ina sekarang” pinta aku padanya.Tiba tiba aku dapat rasakan terowong ku ditusuk dengan “peneroka” yang “gagah” 9″ itu sehingga menyentuh “batu permata” aku.Pintu rahim aku dirabakkan oleh size peneroka yang amat besar itu. Aku kepedihan diriku rasa seperti anak dara yang baru dipecah dara!!!Aku tidak tahan kepedihan yang di alami oleh liang syhawat aku. Aku rintih dan meronta kesakitan tetapi aku ditebuk bertubi tubi tanpa belas kasihan oleh “binatang” yang buas itu.”Arrgghhhh….hhhmmmmmmm……aaaadduuuuuuuuhh hh………

jannnngan berhenti………..laju….laju…..lllaaagggiiii” aku meronta keasyikan yang tak terkata buah pilirnya di ” dayung ” bertubi tubi sehingga aku mengerang kesakitan campur keseronokan aku mula menikmati “madu” yang selama ini tersembunyi di dalam diriku. Aku biarkan tubuhku yang masih muda dan ayu itu dinoda dengan ganas tanpa henti……aku puas dengan perlakuan sedemikian…..tidak ku sangka tubuhku inginkan “keganasan” ini tidak terkata kenikmatannya aku menyerahkan sekujur tubuhku dan kenikmatan syawatnya di tangan binatang buas itu. Aku “diteroka” kepuncak keasyikan aku rasakan diriku dirabak tak terhenti henti dan seluruh tubuhku itu yang terpampang tanpa seurat benang di “makan” oleh 2 binatang buas” yang penuh dengan nafsu dan mereka telah jumpa “madu” yang tersembunyi di dalam diriku.Kini aku dapat rasakan hayunannya semakin laju aku dapat rasakan liang ku dirabak tanpa henti batangnya mengembang lagi ” arrrhhhhggggg” ku dapat rasakan kehangatan benih yang disemai kedalam rahim ku itu.

Kini “binatang ” yang lagi satu itu berganti gilir untuk menebuk aku dengan “penerokanya”. Aku diteroka bergilir gilir oleh kedua dua “raja nafsu” itu sehingga Lan sendiri mula menikmati isterinya dijamah di hadapannya oleh dua lelaki yang tak kesudahahn membuka makam isterinya.Aku semakin hanyut dengan kenikmatan asmara ini dan dan aku relakan saja di dengan rakus oleh kedua dua binatang ini.Kerakusan ini telah menyerlahkan kewanitaan ku yang selama ini aku tidak menyedari. Aku biarkan “liang nikmat” yang ku lindungi untuk suamiku itu dirabak dengan rakus oleh nafsu liar.

Setelah aku “liang nikmat” aku “dikerjakan” selama 4 jam aku kepenatan dan seluruh dada dan mukaku disemburi “benih nafsu” “binatang buas ” itu. Setelah puas aku dijimak mereka mengugut akan kembali jika kami buat report. Maka aku memang tak boleh nak report kerana aku relakan kerakusan ini di lakukan terhadap aku maka aku menikmatinya.Setelah beberapa hari peristiwa itu belaku aku terdengar perbualan telefon Lan yang berkata : “Aku memang puas dengan “persembahan” kamu berdua hari itu jadi kamu jangan risau bila perlu lagi aku akan telefon kamu ok seperti yang telah dijanjikan aku akan bank-in wang itu dalam akaun kamu.”. Rupa rupanya kerakusan yang berlaku terhadap aku itu adalah perbuatan suami aku sendiri yang ingin menikmati isterinya dirakus oleh lelaki lain.

Aku Dirabak

By Lucy →
Aku nak cerita tentang kisah ku ketika aku adakan hubungan persetubuhan dengan adik ipar ku Siti dirumahnya dekat Shah Alam. Kisahnya bermula ketika aku menumpang untuk beberapa lama dirumahnya kerana aku tidak mempunyai tempat tinggal pada masa itu. Jadi aku pun menumpang dirumah adik ipar ku Siti dan suaminya Zul. Itu pun setelah mereka pelawa aku dan isteri ku, Jadi setujulah daripada sewa rumah mahal di Shah Alam.

Pada suatu hari isteri ku balik kampung kat Kedah selama satu minggu. Entah macam mana suami Siti pula kena pergi outstation ke Johor dari hari Jumaat hingga ke hari Ahad. Suami Siti bagi tahu kat aku yang dia kena pergi Johor. Aku kata tak apalah. Mungkin aku boleh tidur dirumah kawan ku kat Kelang. Dia pun angguk saja. Kira bereslah masaalah. Apabila sampai masanya aku tak jadi tinggal kat rumah kawan ku kerana dia pun balik kampung. Terpaksalah aku menemani Siti kat rumah.

Apabila tiba waktu malam aku tak ke mana. Bukan apa-apa sebab pada petang itu aku saja-saja tidur ayam. Cuma baring-baring tapi mata ku meliar saja. Kira-kira pukul 6 petang ku lihat Siti pergi mandi tapi yang bestnya selepas mandi dia cuma berkemban saja. Puh bukan main putih kulitnya aku lihat dari kaki hingga ke peha. Bukan main geram aku dibuatnya. Batang ku pun mula menegak. Aku pun sambil memerhati bodynya bukan main solid dan kecil molek walau pun dah ada anak seorang tapi tak apa. Aku sabarkan perasaan ku ini.

Kira-kira pada pukul 12 malam aku pun nak jalankan aku punya projek. Yang pasti Siti mungkin tertidur kat luar kerana kat dalam bilik panas. Maka mudahlah tugas aku. Dia pun tidur pakai kain saja. Sambil memeluk anaknya, aku memberanikan diri untuk keluar dan mendekati Siti dimana aku pegang tangannya. Dia terperanjat dan terbangun. Dia kata, Ada apa abang Yus? . Tak, tadi kat tangan kau tu ada nyamuk, jadi abang pun pukullah , kata ku. Tipu punya alasanlah nak hidup. Aku pun mula bercerita dengan Siti.

Siti, kalau Zul pergi kerja luar tak sunyi atau takut ke? . Dia jawab, Buat apa nak takut. Kat sini ramai. Jiran pun dekat-dekat saja. Sunyi memanglah sunyi tapi nak buat macam mana. Itu dah kerja dia. Siti kena sabarlah. Kalau tidak nanti gaduhlah hari-hari. Betul tak abang Yus? . Aku kata betul juga. Nak buat apa gaduh-gaduh. Kan buang masa saja. Entah macam mana aku mula memegang tangan Siti semula dan aku mula cakap, Siti sesungguhnya dalam rumah ini cuma kita berdua saja dan anak Siti masih kecil. Dia tak tahu apa-apa . Dan Siti cakap, Ada apa bang Yus? .

Rupanya dia masih tak faham tentang perasaan ku ini. Aku mula memberanikan diri lagi. Kali ini aku peluk tubuh Siti. Dia meronta dan berkata jangan buat macam ni. Dia takut tapi aku tak beri dia lepas. Maka tambah kuatlah pelukkan ku ni lalu aku cium pipinya dan aku pun kulum lidahnya. Dia mula kelemasan. Kini tubuhnya aku naiki dan aku sekarang diatas perutnya. Lidahnya masih aku kulum lagi dan aku membisikkan ketelinganya, Sayang ku Siti. Kau tetap akan aku setubuhi. Daripada kau melawan lebih baik kau bekerjasama. Nanti sama-sama dapat nikmat . Pujukan ku nampaknya menjadi. Kini dia mula bekerjasama dengan aku.

Dia mula cakap, Abang Yus nak buat apa? . Aku kata, Abang Yus akan buat macam mana abang Zul buat kat Siti. Sayang, ok jangan melawanlah ya . Dia pun mengangguk saja. Kini Siti sudah ku kuasai sepenuhnya. Ku buka bajunya. Waoii bukan main putih perutnya. Lalu ku cium perutnya. Bang sedapnya bila abang jilat perut Siti bannnnggg . Ya ke Siti? . Ya bannngg . Kini tangan ku pun membuka colinya. Dengan tak sabar-sabar aku hisap teteknya. Hoiii masih keras. Sebelahnya pula aku uli-uli macam menguli tepung. Kini tangan ku merayap bahagian bawah pula. Aduh tersentuh akan bulunya. Mak oiii bestnya.

Lalu ku buka seluar dalamnya. Kain juga aku buka. Kini Siti dah telanjang bulat. Tidak ada seurat benang pun yang menutupi tubuhnya. Aku masih tetap di atas tubuh Siti lagi. Kini aku mula mencari pukinya. Hoii mak, pukinya bukan main tembam lagi. Kini aku jolok pukinya dan aku mula gentel biji kelentitnya. Lepas tu aku jilat. Siti cuma mengerang. Bang bang bannnngggg Yus. Siti tak tahan ni, bang . Namun pukinya masih tetap ku jilat. Siti masih tetap mengerang kesedapan. Lidah ku mula menjolok dalam lubang puki Siti. Haiii bau aromanya sungguh harum bagai taman-taman syorga. Kini batang ku memang dah tegang. Kat luar pun hujan namun kat dalam rumah ini akan ku basahi tubuh Siti, adik ipar ku dengan air mawar ku. Yang pasti dia akan puas pada malam ini.

Aku kangkangkan peha Siti lalu aku pun masukkanlah zakar ku ke dalam pukinya. Hooiiii betapa nikmatnya. Aku pun membisikkan ke telinga Siti. Sayang, abang sungguh bertuah malam ini dapat menikmati puki Siti , lalu aku pun sorongkan zakar ku ini ke dalam puki Siti. Kemudian aku tarik. Siti cuma mengerang sementara mulut pukinya cuma dengar kocakkan air ˜plupppp pluppp pluupppp™ saja. Setelah sorong tarik sorong tarik Siti pun dah klimaks. Tibalah air syorga ini akan ku tinggalkan dalam lubang pukinya. Apabila air aku terpancut Siti sungguh erat memeluk tubuh ku. Banggg Yuusss, bang Yuss dah pancutkan air? . Ya , aku kata Ya sayang ku Siti. Segala nya dah selesai .Batang konek ku ini masih lekat kat dalam lubang puki Siti lagi. Aku dan Siti pun berpelukkan. Sedar-sedar dah pukul 4.30 pagi. Maka ada masa lagi lalu aku pun sambung lagi apa yang aku lakukan ke atas puki Siti, adik ipar ku ni.

Siti cakap kat aku yang dia tak pernah lepaskan air nikmatnya selama dia mengadakan hubungan dengan suaminya kerana terlalu cepat habis. Aku tanya kat Siti, Apakah hari ini saja Siti beri? . Tak bang Yus, selagi abang Yus mahu dan mampu Siti tetap menyerahkan tubuh Siti kepada abang . Maka mulai dari hari itu aku selalulah menyetubuhi Siti dan menikmati pukinya. Siti pun puas dengan aku. Bukan dengan suaminya.

Adik Iparku Siti

By Lucy →
Entah mengapa, tiba2 perasaanku menjadi tidak menentu ketika berseorangan dirumah.kesunyian yang teramat sangat.suami pula jauh nun di sabah sedang menjalankan tugas2 syarikatnya.aku disini ditinggalkan keseorangan.cuma panggilan telefonnya sekali sekala menjadi pengubat rinduku terhadapnya

hampir dua bulan aku ditinggalkan suamiku yang bertugas di sana membuatkan diriku tak ubah seperti sebuah telaga yang sedang kekeringan.memerlukan seseorang untuk mengairinya seperti selalu,namun apakan daya.pihak yang berkuasa untuk mengairinya pula berada terlalu jauh daripada perigi ini.

Kamal, kawan karib suamiku yang selalu menghantar dan menjemputku dari tempat kerjaku sudah kurasakan semakin akrab denganku.setiap hari membonceng motosikal bersamanya ke tempat kerja membuatkan aku semakin tidak terasa kekok untuk kemana2 dengan kamal semasa ketiadaan suamiku.

Malah, suamiku sendiri yang telah memberikan kamal lampu hijaunya untuk menolong dan menjaga aku ketika ketiadaannya.dan aku semakin serasi dan mesra bila berada disamping kamal.mesra sebagai seorang kawan? Atau lebih daripada itu….aku pun tidak mengetahuinya..

Selepas peristiwa yang berlaku ketika hujan lebat dahulu, aku semakin pasrah yang aku akhirnya akan memerlukan kamal lebih daripada sekadar seorang kawan yang dapat membantu kehidupan harianku.aku semakin hampir pasti bahawa pada suatu hari nanti, aku akhirnya akan bersedia untuk menyerahkan apa yang dimiliki oleh suamiku ini kepadanya.seorang kawan baik suamiku sendiri

satu petang dihari minggu itu, aku bercadang untuk menjamu kamal dan rakan2 bujangnya yang tinggal disebelah rumahku itu.mereka semua berlima termasuk kamal.aku dan suamiku memang sudah kenal lama dan agak mesra dengan mereka berlima.memang sudah lama aku dan suamiku tidak menjamu orang2 bujang berlima itu.malam ini aku bercadang menjemput mereka datang kerumah untuk makan malam bersamaku.

Seperti yang dirancang, mereka berlima datang kerumahku tepat pukul 8 malam. Aku menyediakan untuk mereka hidangan nasi tomato dan ayam masak merah beserta sedikit sayur campur.seronok melihat mereka makan dengan begitu berselera.”pandai u masak nasi tomato ni yer” puji kamal.”untung husband u dapat isteri macam u ni,dah laa cantik, pandai masak plak tu” pujinya lagi.”alaaa…biasa jer tu.orang pompuan macam i ni memang kena pandai masak,kalau tak suami i melenting nanti” aku membalas.

Rakan2nya yang lain masih terus berselera menikmati hidangan makan malam yang kusediakan itu.”kalau macam ni, besok kitaorang nak makan kat rumah u lagi, boleh ker?”celah rakan kamal secara bergurau.”boleh…apa salahnya”jawabku spontan.” i pun seronok dapat makan beramai2 cam ni,taklah asyik makan sorang2 jer bila husband takder” terangku.

“sebenarnya i nak mintak tolong ni”aku memulakan cerita.”tolong aper?”tanya kamal agak kehairanan.”tu…sinki kat dapur tu tersumbatlah,sapa2 tau camner nak repair?”tanyaku kepada mereka berlima.aku pasti yang kamal akan menawarkan diri untuk memperbaiki sebab dia pernah beberapa kali melakukannya dahulu atas permintaan suamiku.

“haa…kamal expert bab2 sinki.u suruh dia repair” jawab salah seorang rakan2nya.semua mata memandang kearah kamal dan akhirnya kamal bersuara.”ok..ok..nanti lepas makan i repair yer”.”thanks kamal” balasku.
Lebih kurang pukul 9 malam, mereka berlima meminta izin untuk pulang kerumah sambil mengucapkan terima kasih kepadaku.

Semasa dipintu keluar,kamal berkata “i balik dulu nak ambik tools,jap lagi i datang balik yer”.selepas mereka semua pulang kerumah, aku terus mengemas meja makan tadi sambil memasang impian agar telagaku yang sedang kekeringan ini bakal disirami titisan air pada malam ini.setelah selesai mengemas, aku bergegas naik keatas untuk menukar pakaianku.

Aku segera menukar pakaian yang ku pakai tadi.kini aku mengenakan sehelai t-shirt putih dan kain batik kegemaranku. Cuma….kali ini aku memakainya tanpa seluar dalam dan tanpa coli.sesuatu yang selalunya aku lakukan hanya ketika bersama suamiku sahaja. Aku nekad….kali ini aku akan lakukannya tanpa kehadiran suamiku.

Beberapa minit kemudian pintu rumahku diketuk.sebaik kubuka,kamal dah pun tercegat didepan pintu sambil membawa sekotak peralatannya.dia juga nampaknya telah bertukar pakaian,mengenakan sehelai t-shirt dan berseluar pendek hitam.”masuklah kamal, cuba u tengok sinki i kat dapur tu” pintaku.

Tanpa berlengah kamal terus menuju kearah dapur sambil memeriksa keadaan sinki.air yang bertakung didalam sinki semakin banyak dan hampir melimpah keluar.”i rasa paip kat bawah sinki ni dah tersumbatlah”jelas kamal sambil merangkak masuk kebawah sinki.”i nak cuba bukak salurannya dulu” jelasnya lagi.

Sambil itu aku pula cuba menolongnya dengan cuba mengeluarkan air yang semakin melimpah didalam sinki tersebut.dalam cubaan2 tersebut, “prraappp” ntah macamana kotak peralatan yang kamal bawa itu tergelincir masuk kedalam sinki.ini menyebabkan air yang berada didalam sinki tersebut tersembur keluar dan membasahi t-shirt yang kupakai itu.

Kamal bergegas keluar daripada bahagian bawah sinki untuk melihat apa yang telah terjadi.”laaa…camner boleh jadi ni”tanya kamal.”ntah laa, tiba2 jer kotak tu jatuh”balasku.kamal merenung tajam kearahku sambil tersenyum.”kenapa kamal?”soalku kepadanya.”tu….”jawab kamal sambil menuding jarinya kearah dadaku.

Rupa2nya air sinki yang membasahi t-shirtku itu tadi telah membuatkan kedua2 buah dadaku seakan2 dapat dilihat dengan jelas daripada luar.dan aku juga terlupa yang aku tidak mengenakan coli semasa menukar pakaianku tadi.memang jelas kedua2 buah dadaku dapat dilihat walau daripada luar baju.kamal masih lagi tak henti2 menikmati pemandangan indah tersebut.

“sorry kamal, i tak sengaja”aku cuba meminta maaf darinya.”takperlah…untungnya i malam ni dapat tengok benda tu depan mata” gurau kamal sambil tersenyum.”haa…mula laa tu”aku pula mencelah. “bestnya kalau dapat ramas benda tu kan?” kamal dah mula terkena godaanku. “ishh..benda ni kan cuma husband i yang boleh pegang, orang lain mana boleh” aku cuba bermain kata2 dengannya.

Sambil itu kamal meneruskan kerja2nya dibahagian bawah sinki.sesekali dia mencelah “watie, bagilah i ramas breast u tu,sekejap pun takper la” aku terpaku dengan kata2 kamal itu.tak disangka jerat yang kupasang sudah hampir mengena.”tak boleh…..ini husband i punya”aku cuba bermain tarik tali.

“ingat tak hari tu, masa hujat lebat kita atas moto”kamal bersuara.”u dah dapat pegang i punya sampai terpancut2 batang i u kerjakan”jelas kamal lagi.aku sememangnya masih ingat peristiwa tersebut, malah peristiwa tersebutlah sebenarnya yang membawa kepada terjadinya peristiwa malam ini”hatiku berkata2.

Aku semakin terangsang bila melihat kamal terbongkok2 di bawah sinki.melihatkan tubuhnya yang agak sasa berseluar pendek dan melihatkan bulu2 kakinya yang lebat itu membuatkan aku tidak keruan lagi.sedang dia asyik dengan kerjanya, aku yang kini betul2 berdiri dibelakangnya pula dilanda gelora.

Beberapa ketika selepas itu, kamal berjaya memperbetulkan masalah sinki didapurku itu.”ok….beresss”kata kamal padaku.”thanks kamal,nasib baik u pandai repair sinki ni”jawabku. Sambil kamal mengumpulkan semula peralatannya yang bersepah2 itu, aku meneruskan aktiviti membasuh pinggan mangkuk yang telah tergendala.

Sedang kedua belah tanganku begitu asyik dengan pinggan dan span,tanpa kusedari kamal telah berada betul2 dibelakangku. Kedua2 tangannya terus memeluk pinggangku dari belakang.”jangan cakap apa2,teruskan mencuci pinggan tu”kamal berbisik ditepi telingaku sambil terus memeluk tubuhku dengan erat.

Aku tergamam dengan tingkahlakunya itu namun tidak pula berusaha untuk melepaskan diriku ini malah membiarkannya terus berlaku. Sambil kedua belah tanganku terus mencuci pinggan, tangan kamal pula mula merayap kedalam t-shirtku.mula memanjat dan merayap kesebelah atas dadaku.

Akhirnya tangan2 itu tiba didestinasinya…..kedua2 buah dadaku kini telah berjaya ditakluki oleh tangan2 kamal yang nakal itu.dia meramas2 lembut kedua buah dadaku membuatkan diriku hanyut dilanda keenakan.sesekali terasa ramasan2 yang agak kuat dilakukan oleh kamal.mungkin kerana terlalu geram dan seronok dapat meramas buah dada kepunyaan isteri rakan baiknya ini.

“angkat dua2 tangan u ni keatas jap, i nak tanggalkan t-shirt u ni”arah kamal.aku tidak membantah malah terus meluruskan kedua tanganku keatas.sesaat kemudian t-shirt yang kusarungkan ditubuhku tadi terlucut dan dilemparkan jauh ketepi sudut dapurku. Bahagian dadaku terdedah sepenuhnya tanpa ada seurat benang yang menutupinya.yang tinggal hanyalah sehelai kain batik yang masih kemas terikat dipinggangku.

Nafas2 yang keras menerjah disekitar telingaku membuktikan yang kamal kini sedang menikmati sepenuhnya saat2 itu.dia menciumi tubuhku dari belakang sambil kedua tangannya meramas2 kedua belah buah dadaku.aku terasa sesuatu yang agak keras sedang mengembang dibalik seluar pendek yang dipakai oleh kamal.

Aku masih meneruskan kerja2ku mencuci pinggan tapi akhirnya entah kemana.dibuai keenakan akibat permainan tangan kamal.tiba2 kamal menurunkan tangannya kebawah. Dengan lembut dia mula merungkaikan ikatan kain batik yang sedang kupakai itu. Sekelip mata kain batik yang kupakai terlucut ke lantai. “wahhhh….” kamal terperanjat.”u tak pakai seluar dalam yer”dia berbisik padaku.aku tersenyum manja sambil melirikkan mataku.

Kamal terus mencium mulutku bertalu2 sehingga aku tercungap2.kini daging punggungku pula menjadi sasaran tangan2 nakal kamal.”eeiiii..gerammmnya i kat punggung u ni”bisik kamal sambil tangannya meramas geram daging punggungku itu.”u nak tau tak….i memang dah lama geramkan punggung ngan breast u ni..sejak dari dulu lagi tau”kamal membuat pengakuannya.

“kenapa tak cakap kat i dari dulu”balasku sambil merengek halus.”i takut husband u marah nanti sebab syok kat wife dia yang cantik molek ni”jelas kamal lagi.”u tak tanya dia,mana tau dia bagi” aku cuba menaikkan lagi ghairahnya.”i dah tak tahan ni sayang…jom kita buat kat bilik u” pinta kamal

tanpa sempat aku bersuara,kamal terus mendukung tubuhku yang tidak ditutupi seurat benang pun ini menuju kebilik tidurku ditingkat atas. Aku semakin pasrah…inilah saatnya tubuhku ini akan dinikmati oleh orang selain suamiku sendiri.aku pasrah…rela…berserah…dan menyerah…

Tubuhnya yang agak sasa itu memudahkan lagi kamal memapah aku menuju kebilik tidurku.tanpa memasang lampu,kamal membaringkan tubuhku diatas katil.”ermmm….hari ni i dapat merasa lauk istimewa dari u”kamal bersuara dengan agak geram. Aku segera bangun dari pembaringanku.kamal berdiri betul2 ditepi katil.

Kami bercumbu sepuas2nya bagaikan sepasang kekasih yang sudah lama tidak bertemu.terasa sesuatu mula menyucuk2 disekitar kedua belah pehaku.aku melurutkan seluar pendek kamal ke paras lututnya. Nahhh…
Dia juga anehnya tidak berseluar dalam ketika itu. “ooooo….u pun tak pakai seluar dalam yer…”bisik ku secara manja.dia cuma tersenyum simpul sambil terus mengucupi bibirku.

Sebaik seluar pendeknya berjaya kulucutkan, maka terserlahlah apa yang selama ini kuhajati darinya.batang zakarnya sudah agak keras terpacak menanti untuk aksi seterusnya daripadaku. Tanpa disuruh, aku terus melutut dan membelai pedang perkasa milik kamal itu. “inilah dia benda yang selalu kacau i dulu yer” gurauku kepada kamal yang sedang berdiri itu.

“kali ni i pulak nak kacau dia”tambahku lagi.tanpa kusedari, aku merapatkan mulutku kearah batang zakarnya dan mula menikmati keenakan aromanya yang tiada tandingan. Aku mengulum dan menghisap batang zakar kamal sepuas2nya kerana itulah yang kuinginkan selama beberapa minggu ini semasa ketiadaan suamiku.

Kamal mengerang kesedapan akibat permainan mulutku itu. “arrhhh…sedapnya sayanggg”kedengaran suara kamal sayup2.aku meneruskan permainan ini.beberapa ketika kemudian kamal meminta aku berdiri dan memaut tubuhku keatas katil.aku dibaringkan ditengah2 katilku sambil menunggu aksi seterusnya daripada kamal.

“i nak bagi satu surprise kat u malam ni” kata kamal.”apa dia?” aku bertanya. “tunggu jer laa” balas kamal lagi. Aku yang sedang keghairahan yang teramat sangat itu sememangnya bersedia untuk apa saja tindakan seterusnya yang akan dilakukan oleh kamal.

Kamal mencari sesuatu disekeliling tempat tidurku itu dan kemudiannya menghampiriku bersama dua helai tudung lepasku yang baru kuangkat dari jemuran petang tadi. Aku kehairanan, “apa yang kamal nak buat ni” hatiku mula tertanya2.

Dia mula memanjat keatas katil sambil memegang tangan kiriku dan mengikatnya dengan menggunakan kain tudung itu dipenjuru katil.dan sekali lagi dia melakukan perbuatan yang sama keatas tangan kananku pula.kini kedua2 belah tanganku telah terikat kemas di penjuru kiri dan kanan katilku itu.

Aku semakin seronok dengan teknik terbaru yang diperkenalkan oleh kamal ini dan merelakan apa saja yang akan kamal lakukan keatasku nanti. Suamiku sendiri tidak pernah melakukan aksi seperti ini dan ini membuatkan aku semakin tak sabar. Kamal mula mendatangi aku dari hujung katilku sambil mula menjilati kakiku.

Aku semakin dibuai kenikmatan permainan mulutnya.dia mula bergerak menuju kearah kedua belah pehaku.aku merasakan bahawa kemaluanku sudah mula mengeluarkan pelincirnya. Aku menjerit halus sebaik mulut kamal tiba tepat2 di atas segitigaku. Dia menjilatinya dengan rakus sekali.
Kedua belah kakiku direnggangkan oleh kamal bagi memudahkannya menakluki apa yang tersembunyi dicelahannya.

“i nak u puas2 malam ni”bisik kamal sambil terus menjilati kawasan segitigaku.tanganku yang terikat kemas dipenjuru katil memudahkan lagi kerja2nya keatas tubuhku.” tolong laa, jangan i….i ni dah bersuami tau” aku memulakan kata2 fantasiku. ” nanti suami i balik sekejap lagiiii” aku meneruskan lakonanku. “ahhh..jangan nak tipu i,suami u ada sabah nun”kamal membalas sambil terus menyerangku dengan ciuman2nya yang semakin ganas.

Tubuhnya mula mengambil kedudukan diantara kedua belah pehaku sambil tangannya meramas2 pula kedua buah dadaku.aku tak mampu berbuat aper2 memandangkan kedua tanganku sudah tertambat kemas di penjuru katil.kamal telah menguasai tubuhku sepenuhnya tanpa mendapat sebarang tentangan dariku.

Dengan keadaan kemaluanku yang sudah basah sepenuhnya itu, kamal mula mengacukan batang zakarnya tepat ke pintu lubang kemaluanku. “i nak tikam u dengan pedang i ni boleh tak?” kamal berbisik seperti sedang mengugutku. ” jangan….jangan…..tolong laa…jangan masukkan benda tu. I ni dah bersuamiiii” aku menambah lagi dialog fantasi kami.

” nak bagi ker tak ni? ” kamal bersuara lagi. “pleaseee..jangan i…i ni dah bersuamiiiii…pleasee jangannn buat” aku menambah. “i tak kira…i nak u jugak” kamal bersuara lagi. Sambil itu kepala batang zakarnya semakin menggesel2 pintu kemaluanku yang sudah pun basah sepenuhnya itu. Aku semakin pasrah…inilah saatnya..

“aahhhhhh……..” dengan sekali tikaman sahaja, batang zakar kamal berjaya menembusi pintu kemaluanku. Dapat kurasakan betapa bergegarnya tubuh kami berdua ketika itu. Kenikmatan yang tiada tandingannya bila kemaluanku itu akhirnya berjaya ditembusi oleh batang zakar seseorang. Seseorang yang bukan suamiku tetapi batang zakar kepunyaan kawan baiknya sendiri. Aarrrhhhhh…..

Kamal benar2 meku malam itu.aku dikerjakan sepuas2nya.setiap inci tubuhku berjaya dinikmatinya.dan aku sendiri sesungguhnya merasa kepuasan yang amat sangat pada malam tersebut.walaupun tidak terlalu lama, namun aku sangat menikmati cara kamal melayari bahtera pada malam itu.setiap tusukan dan jilatannya aku nikmati sepenuhnya.

“i rasa i dah nak terpancut ni. Nak pancut kat dalam ker kat luar? Kamal mula berbisik ke telingaku. Aku yang sedang dibuai kenikmatan batang zakar kamal terdiam sejenak. ” pancut kat luar jer laa.i takut kalau i pregnant nanti. Tengah subur ni” jelasku. 5 minit kemudian, kamal melakukan tusukan2 yang semakin keras dan aku sendiri semakin tinggi terapung2 di puncak kenikmatannya, tiba2 kamal mengerang..”arrghhhhhhhhhhhhhhh….”.sambil cepat2 mengeluarkan pedang perkasanya dan terus memancutkan berdas2 air maninya tepat keatas buah dada dan mukaku.habis seluruh mukaku dibasahi oleh pancutan air maninya.

Kami terdampar keletihan untuk beberapa ketika sebelum kamal bangun untuk meleraikan semula ikatan tanganku yang tertambat dipenjuru katil. ” thanks kamal….” bisikku ketelinga kamal yang masih lagi keletihan akibat peperangan hebat bersama isteri kawan baiknya ini.” u ni hebat gak laa. Mengalahkan orang yang dah kawin jer” aku tersenyum manja sambil membelai2 batang zakarnya yang semakin mengendur itu.

“u pun apa kurangnya…..untung i dapat me wife kawan baik i ni. Bestt gilerrrr. Thank you sayang..” tambah kamal lagi sambil mengucup dahiku tanda berterima kasih. Beberapa ketika kemudian….kamal bergegas mengenakan semula pakaiannya dan beredar untuk pulang kerumahnya….sesungguhnya aku sangat menikmati persetubuhan ini walaupun aku tahu ianya adalah sesuatu yang terlarang…..

Aku sebenarnya tidak terdaya untuk menahan perasaanku ini tanpa suamiku disisi dan aku akhirnya dengan rela hatiku sendiri menyerahkan tubuhku ini untuk dinikmati oleh kawan baik suamiku sendiri….aku akhirnya terkulai lesu didakapannyaaaa…….Syurga dunia..

Terkulai Lesu

By Lucy →
Nama saya Aida, seorang wanita yg telah bersuami & telah mempunyai 2 orang anak. Dulu saya bekerja,tapi bila dapat anak,saya jadi suri rumah sapenuh masa Saya ingin menceritakan kejadian yg telah saya buat pada diri saya sendiri 2 tahun yg lalu, Kejadian inibenar-benar tidak dapat saya lupakan seumur hidup saya. Yang mana saya sendiri telah menghianati suami & sekaligus menodai kesetiaan rumah tangga saya terhadap keluarga dan suami tersayang saya. Ini semua kerana saya yg bersalah kerana tidak tahan akan godaan nafsu.

Saya mempunyai kebiasaan buruk dari muda, iaitu senang sekali melakukan masturbasi kalau sudah melihat laki-laki tidak berbaju. Dan sampai sekarangpun kadang-kadang masih juga saya lakukan seandainya saya duduk sendirian. Rumah tangga saya berjalan begitu bahagia sekali. Suami saya sangat sayang pada saya dan saya sendiri sangat sayang pada anak-anak saya yg nakal-nakal itu. Pada satu hari bapa mertua saya datang dari kampung untuk menjenguk cucu serta keluarganya. Bapa mertua saya datang sendiri,kerana ibu mertua saya sudah meninggal dunia beberapa tahun lalu. Selalunya bila bapa mertua saya datang,pasti akan menumpang duduk rumah saya. Seharian kami di rumah begitu bahagia sejak bapa mertua saya datang, ia begitu ceria & penuh lucu. Anak-anak saya sangat sayang padanya.

Satu hari, ketika anak-anak saya menghadiri tuition kelas English dan suami saya pergi bekerja. Hanya saya & bapa mertua saya yang ada dirumah. Siang itu bapa mertua saya sedang tidur didepan tv sambil melepaskan bajunya,dan saya yang lalu lalang mengemas dan sebagainya didalam rumah melihat bapa mertua saya sedang berbaring dikerusi panjang. Kerana saya dari dulu paling senang melihat laki-laki bertelanjang dada maka saya mulai sedikit ghairah melihat tubuh bapa mertua saya itu. Walau pun umurnya sudah tua, tapi masih tegap tapi sedikit hitam, maklumlah orang kampung yg rata-rata berkulit agak hitam. Lama saya memerhatikannya dan tanpa saya sedari pula saya telah mengusap-usap bahagian depan kain sarong saya. Saya terasa panties saya mulai membasah.

Akhirnya saya menyedari kesalahan saya dan saya terus berlari masuk ke bilik saya & merebahkan diri saya di atas katil. Saya cuba menenangkan diri dengan memejamkan mata sambil mengambil nafas teratur,tapi semua itu tidak berkesan kerana tanpa saya sedari tangan saya telah berada di depan kain sarong saya lagi.Tanpa disedari juga,tangan saya mulai mengusap-usap bahagian depan kain sarong, sambil saya mulai memejamkan mata & merasakan sedikit kenikmatan akibat gosokan tangan saya pada celah celah peha saya.Disebabkan saya mulai merasa keenakan, saya tidak perduli akan keadaan rumah saya.Rupa-rupanya bapa mertua saya dari tadi memanggil-manggil saya kerana hari mahu hujan.Takut kain jemuran basah. Disebabkan tidak nampak saya maka iapun mencari saya. Apabila lalu di depan bilik saya,dia ternampak apa yang saya lakukan dan terus berdiri didepan pintu.

Saya sangat terkejut ketika bapa mertua saya memanggil saya & telah berada didepan pintu bilik saya yg sedikit terbuka. Saya terus meloncat bangun dari tempat tidur sambil tersenyum malu.Setelah itu bapa mertua saya pun tersenyum sambil menggeleng- gelengkan kepalanya, lalu dia pun pergi. Saya terasa amat malu kerana perbuatan saya itu diketahui bapa mertua saya. Saya pun keluar utk
menemui bapa mertua saya di ruang depan dan tak lupa pula saya bawakan secawan kopi untuknya. Ia melihat saya sambil tersenyum dan menatap saya tanpa mengerdipkan mata sekalipun. Suasana waktu itu hening sesaat dan saya pun mulai berbual dengan bapa mertua saya.”Maafkan Ida..ayah! Ida tidak tahu ayah memanggil Ida tadi†.

“Tak mengapa…Ida! Maafkan ayah juga …sebab ayah telah berani berada didalam bilik tidur kamu†.
“Ya….ayah! Ida jadi malu..”
“Ida sering seperti itu ke..?”
“aahh…tidak jugak ayah…! Cuma kadang-kadang saja..”
“Tak mengapa..Ida kan masih muda..jadi lakukan apa yang Ida mau, sebab nanti kalau sudah tua dah tak boleh lagi!”
“aahh…ayah biasa aja, Ida jadi malu…”
“Ida tak usah malu-malu! Apakah Ida kerap melakukannya setiap hari..?”
“eeehh…tak lah…paling-kuatpun masa Ida terasa ghairah sangat…”
“Jadi, tadi Ida rasa ghairah ke?….”
“eehhh….taklah yah….”
“laaa…daripada ghairah sendirian, kan elok kalau Ida tolong picitkan badan ayah ni! Rasa lenguh pulak…boleh tak Ida ?”
“Kalau ayah nak dipicit biar Ida picit ayah tapi….lebih baik kita ke bilik ayah sebab tak sedaplah kalau orang nampak kat luar ni.”
“Baiklah, ayah ikut Ida saje!”..Saya pun mulai mengikuti bapa mertua saya kebiliknya dan dari dalam hati saya sendiri dah tak tahan lagi menahan rasa melihat dada bapa mertua saya yang tak berbaju itu.

Sambil saya mengikuti bapa mertua saya, saya sendiri tidak mempercayai apa yg sedang saya lakukan. Tangan kiri saya ternyata sudah ada pada celah-celah kain sarong saya, dan saya rasa bapa mertua saya menyedarinya kerana waktu dia berpaling kebelakang, dia melihat tangan saya berada dicelah kangkang saya.Saya jadi gelabah kali ini, perbuatan saya yang tadi kini benar-benar telah diketahui oleh bapa mertua saya. Bapa mertua saya kini tersenyum lagi pada saya dan berkata ” Ida mahu ayah bantu?”. Saya terkejut sekali mendengar ucapannya, dan tanpa saya sedari, saya telah memberi isyarat iya kerana saya tersenyum serta mengangguk kecil.

Bapa mertua saya lalu memegang tangan kiri saya dan ditekankan tangan saya itupada celah kangkang saya sendiri serta menggosok-gosokannya perlahan-lahan. Memang saya mulai merasa nikmatnya pada celah kangkang saya. Tak lama kemudian bapa mertua saya mulai menggantikan tangan saya dengan tangannya. Tangannya yg hitam & kasar itu mulai menggosok-gosok di celah kangkang saya, walaupun saya masih memakai kain sarung tapi saya dapat merasakan tangannya menyentuh semua bahagian kemaluan saya terutama biji kelentit saya.

Saya mulai mendesah kecil & tangan saya sendiri mulai mengelus dada bapa mertua saya, sedangkan bapa mertua saya sudah mulai berani mendekati & merapati tubuh saya dengan tubuhnya.Saya semakin tak tahan, segera saja saya ciumi & saya jilati cuping telinga bapa mertua saya dan tanpa saya sangka bapa mertua saya pun tak mau mengalah menciumi leher saya dan mulai meraba-raba punggung saya. Tubuh saya seakan-akan terbang melayang kerana rabaan bapa mertua saya membuatkan bulu roma saya tegak berdiri semuanya. Belum pernah saya seperti ini sebelumnya.Suami saya sendiri saya rasa tidak pernah seperti ini….kerana kami (saya & suami saya) biasanya kalau bersetubuh langsung melakukan seks saja dan orgasme bersama-sama, begitu saja.

Lain halnya dgn bapa mertua saya ini, belum apa-apa begini saya sudah tak dapat menahan ghairah yang amat sangat apa lagi kalau sudah berbuat apa-apa. Akhirnya setelah saya mengatakan yang saya sudah orgasme kepada bapa mertua saya, barulah dia menghentikan aktiviti semuanya. Saya rasakan panties saya sudah lenjun dengan air mani saya yg keluar dari kemaluan saya. Saya tidak mampu berkata-kata, hanya tersenyum sambil bernafas termengah-mengah memandang bapa mertua saya, dan bapa mertua saya sendiri membelai kepala saya sambil menciumi tangan saya.

“Letih sangat ke ni Ida..?”
” emmm…emm…tidak ayah….!”
“Kalau tidak….boleh ayah teruskan lagi?
“Terserah pada ayah …..ida ikut aja…”
“Biasanya Ida bagaimana ?”
“Biasanya ida langsung melakukan seks dgn Abang Zai, tidak seperti ini..”
“Apakah Ida cukup puas seperti itu..?”
“Ya… habis apa lagi yang perlu Ida katakan…?”
“Apakah Ida ingin puas lagi?”
“aaaahh…..ayah!”
“Kalau begitu ayah akan ajarkan caranya & sekarang kamu turuti perintah ayah
yaaa…..”

Setelah berkata begitu bapa mertua saya mulai menanggalkan kain sarongnya.Terpampanglah zakar bapa mertua saya. Saya sedikit terkejut & menjerit kecil kerana zakar bapa mertua saya sungguh besar menggelayut seperti alu sambal. Gila sekali….saya tak dapat bayangkan bagaimana rupanya kalau zakar itu menegang ghairah sedangkan belum bangun sudah sebesar itu! Lalu bapa mertua saya menyuruh saya memegang zakarnya dan minta dikocokkan atas bawah dan maju mundur.

Saya perlahan-lahan dan sedikit takut utk memegang zakarnya,dan akhirnya zakar itu sudah berada di dalam genggaman saya. Hati saya berdebar kencang ketika saya mulai mengocok zakar bapa mertua saya, perlahan-lahan zakar itu mulai bangun dari tidurnya dan pada akhirnya….wow….tak saya sangka sungguh besar sekali sehingga tangan saya tak cukup menggenggamnya lagi. Harus dgn 2 tangan baru boleh saya genggam dan itupun masih tersisa kepalanya yg besar botak hitam & berkilat. Lalu bapa mertua saya menyuruh saya utk menghisapnya. Saya sangat takut sekali menghisapnya, apakah mulut saya mampu melahapnya? Saya tak berpikir panjang lagi, langsung saja saya lahap kepala penis itu sampai habis.

Sungguh lain sekali dgn zakar Abang Zai, hanya separuh sahajapanjangnya dari zakar bapa mertua saya ini sehingga dapat saya lahap sampai habis. Sedangkan zakar bapa mertua saya tidak mampu saya melakukannya. Setelah beberapa lamanya saya menghisap zakarnya, lalu bapa mertua saya menyuruh saya membuka pakaian saya kesemuanya agarlebih selesa. Dan saya pun mulai membuka pakaian saya satu persatu. Akhirnya tubuh saya sudah berbogel tanpa sehelai kainpun. Saya lihat mata bapa mertua saya terbeliak melihat tubuh saya dari atas sampai kebawah.Inilah pertama kalinya saya bertelanjang bulat didepan saorang lelaki yang bukan suami saya.

“oohhh….cantik sungguh tubuhmu Ida…! Dah punya anak 2 tapi masih mekar , tidak seperti mak kau dulu sudah lembik semuanya.”
“Alah ayah ni….begini dikatakan mekar..?”

Lalu tanpa membuang masa lagi bapa mertua saya terus menyambar tubuh saya, kesemua bahagian Tubuh saya dirabanya sampai habis. Tangannya yg kasar menggerayangi tubuh saya sehingga saya kembali dibuatnya tak berdaya. Bapa mertua saya dgn buasnya menghisap puting tetek saya seperti bayi sedang menyusu, puting susu saya dimainkan dgn lidahnya, dan dihisap kencang sekali serta puting susu saya yg sudah menegang itu digigit-gigit kecil & ditarik-tariknya pula.Semua itu semakin membuat saya tak berdaya menghadapi bapa mertua saya Badan saya semuanya terasa kejang serta posisi saya jadi tak teratur.

Jilatan-jilatan lidahnya semakin lama semakin dahsyat dan mulai turun keperut saya dan berakhir pada kelangkang saya. Lidahnya lincah sekali,belum apa-apa dia sudah menemukan kelentit saya. Seperti tadi juga dia memperlakukan kelentit saya, sehingga saya terkapar-kapar menahan geli, ngilu dan nikmat.

Akhirnya saya tak tahan lagi meminta bapa mertua saya utk mulai menusukkan zakarnya kedalam kemaluan saya. Saya berdebar-debar saat zakarnya mulai disorongkan kearah kemaluan saya, dan aaaakh…..masuklahzakar bapa mertua saya yg besar itu kedalam kemaluan saya. Memang saya rasakan agak sulit masuknya tapi kerana kemaluan saya sudah basah dgn cairan mani yg keluar dari dalam kemaluan saya menjadikan zakarnya itu dapat masuk perlahan-lahan. Baru kali ini saya merasakan dinding kemaluan saya terasa ada yg menggesek-gesek, oohhh….betapa nikmatnya.

Bapa mertua saya mulai menggagahi tubuh saya dgn tubuhnya, sorong tarik zakarnya pada kemaluan saya terasa sangat teratur dan mantap rasanya.Setelah kurang lebih 1 jam lamanya bapa mertua saya mensetubuhisaya, akhirnya runtuh juga benteng pertahanannya, dan sebelum itu dia sempat bertanya pada saya di mana dia harus mengeluarkan maninya, apakah boleh di dalam atau di luar yg maksudnya supaya tidak terjadi yg diinginkan. Dan saya sendiri mengizinkannya mengeluarkan maninya di dalam, kerana saya ingin sekali merasakan pancutan maninya menembak dinding kemaluan saya dan itu terasa hangat sekali dalam perut saya. Maka bertaburanlah mani bapa mertua saya di dalam kemaluan saya. Kemaluan saya terasa sangat hangat sekali rasanya dan saya juga merasakan banyak sekali air mani yg dipancut oleh bapa mertua saya.

Bapa mertua saya mengeluh panjang seperti kerbau disembelih dan lemas tak berdaya menindih tubuh saya. Setelah itu bapa mertua saya tidur di sebelah saya dgn keadaan tak berdaya. Saya lalu bangkit dan mengisyaratkan bapa mertua saya utk pergi ke bilik air mencuci kemaluan saya.

Di bilik air, saya melihat dari kemaluan saya banyak sekali meleleh keluar mani bapa mertua saya. Saya terus mencuci kemaluan saya dan sekaligus mandi. Setelah selesai mandi saya langsung ke bilik saya untuk mengambil pakaian saya dan ketika saya memakai baju yang lain, tiba-tiba bapa mertua saya masuk kedalam bilik saya sambil membawa pakaian saya yg ditinggalkan di biliknya. Bapa mertua saya yg hanya memakai tuala saja mengatakan bahwa ia ingin mengulangi permainan tadi, dan iapun membuka tualanya utk memperlihatkan zakarnya yg sudah berdiri keras menegang.

Gila benar… bapa mertua saya betul-betul seperti kerbau jantan. Akhirnya bapa mertua saya kembali menggauli saya, & kali ini di bilik tidur saya sendiri. Saya dikerjakan sehabis-habisnya. Dia menggenjoti saya seakan-akan saya ini kerbau betinanya. Kali ini bapa mertua saya sangat lama bertahan keluar air maninya, sehingga kira-kira hampir 3 jam. Kemaluan saya terasa sangat ngilu dibuatnya. Bukan itu sahaja, saya disuruh utk menelan semua air maninya, dan itu saya lakukanagar bapa mertua saya bahagia. Hari itu saya puas sampai ke kemuncak sehingga 5 kali, dan tubuh saya terasa sangat letih sekali. Tak dirasaibahwa hari telah mulai petang dan kulihat jam menunjukkan pukul 5.30 petang yg mana sebentar lagi suami & anak-anak saya akan pulang.

Kami tergesa-gesa mengenakan pakaian dan berkelakuan seperti tidak terjadi apa-apa. Bila anak anak saya sampai,mereka menerpa datuknya dan mereka bergurau.Begitu juga dengan suami saya, duduk berbual dengan ayahnya.Alangkah terperanjatnya jika mereka tahu,sabentar tadi,datuknya atau ayahnya, sedang bertarung dengan emak atau isteri tersayangnya atas katil dengan berbagai aksi.

Setelah kejadian hari itu, saya & bapa mertua saya sering melakukannya lagi satu kali seminggu sewaktu tiada orang di rumah. Saya melakukan semua ini dgn bapa mertua saya hanya sebagai pelampiasan nafsu saja, dan saya tetap mencintai suami saya serta anak-anak saya. Kami melakukannya kalau kami sedang menginginkannya saja, dan kebanyakan bapa mertua saya yg memintanya pada saya.

Dan hampir 3 bulan lamanya kami melakukan itu tanpa diketahui oleh sesiapapun.Saya berkelakuan seperti biasa dlm keluarga sehingga suami saya tidak menaruh curiga pada saya apalagi pada bapanya sendiri. Bapa mertua saya benar-benar lelaki sejati yg diimpikan setiap wanita. Saya benar-benar beruntung sekali dapat mendekatinya. Saya banyak sekali belajar darinya terutama ttg sex, saya jadi tahu banyak cara dlm berhubungan badan kerana dia yg banyak mengajar saya. Lain halnya dgn suami saya yg hanya menyetubuhi saya begitu-begitu saja. Namun saya tetap mencintai & menyayanginya.

Hingga pada suatu ketika setelah 4 bulan berlalu bapa mertua saya kembali ke kampung, saya terasa sangat kehilangannya. Kerana dengan dialah saya dapat belajar banyak terutama tentang sex & merasakan nikmatnya hidup. Kerana ini adalah perpisahan bagi saya & bapa mertua saya, maka hari itu saya kembali melakukannya dgn bapa mertua saya dengan agak ganas. Kami memulainya setelah keadaan dirumah kosong, dan kami melakukannya seharian penuh dari jam 09.30 pagi sehingga 5.00 petang.

Dalam 7 jam lebih itu saya mencapai klimaks lebih dari 10 kali sedangkan bapa mertua saya hanya 4 kali saja, dan saya juga melakukan itu dgn berbagai macam posisi sex yg saya ketahui dari bapa mertua saya. Dan pada petang harinya barulah kami menyudahi permainan tersebut, sehingga badan saya semua terasa letih tak berdaya.

Pada esok harinya barulah bapa mertua saya pulang. Dengan perasaan berat saya lepaskan juga pemergiannya. Dan dia juga berjanji akan sering mengunjungi bukan sahaja cucu-cucunya, tetapi menantu kesayangannya itu…

Aku Curang

By Lucy →
Aku telah berkahwin selama 5 tahun dengan bini aku. Dia, bini aku, berdarah minang and tidaklah secantik mana. Tapi pada aku, she is the most beautiful woman in my life. Aku sekarang ada seorang anak berumur 3 tahun hasil perkahwinan aku dengan bini aku.

Bini aku seorang yang peramah dan penyayang. Tapi, bila part seks, dia kecundang. Banyak kali setelah aku main dengan dia, dia akan keluar air cepat and sebelum aku puas sepenuhnya. Lepas tu dia terus layan tidur. Aku pun apa lagi, terpaksa lanchap konek aku sorang sorang. Batang konek aku size biasa aja, lebih kurang 7 inchi setengah. So, baik aku teruskan cerita aku ni.

Jiran aku seorang lecturer dengan sebuah IPTS (Institute Pengajian Tinggi). Dia mempunyai 2 orang anak and laki dia seorang Project Manager.Jiran aku ni lawa orangnya, Sabrina (bukan nama betul) namanya. Kini Sabrina sedang mengandung 4 bulan. So, dia selalu pulang rumah awal untuk berehat kemudian pergi kembali ke opis nya.

Satu hari aku tengah cuti, aku berada di rumah aku dan aku mendengar Sabrina memanggil aku. Aku pun keluar dengan hanya menggunakan seluar shorts aku. Dia tersipu-sipu mintak tolong aku betulkan paip bilik mandi dia yang dia katakan bocor. Aku kata panggilah “plumber” dia kata dah cuba tapi tak de.
So aku pun dengan tidak ingat pakai baju, terus saja masuk rumah dia dan terus ke bilik mandi di atas lepas dia beritahu aku paip situ yang problem. Aku pun masuk, dan memang ya paip tu bocor. Aku tanya dia kalau dia ada “Spannar” dan “Plier” dan sebatang “Screwdriver”. Dia senyum sambil bersandar kat pintu masuk bilik mandi tu dan kata ada! Tunggu kejap.

Lama juga aku tunggu. Aku ingat makcik ni gi beli barang tu kot! Sambil tu aku ternampak seluar dalam dia yang jenis lace dan jarang, tergantung dalam bilik air. Aku pun terbayang dia pakai. Stim jugak aku, hehehe. Mesti ada bulu banyak. Walau pun perut dia dah besar sikit(megandung), dia ni pun bolehlah nak katakan lawa, Kalau dapat layan sedap jugak!

Eh!Tak sampai-sampai! So aku baru nak bangun, kononnya nak pergi checklah mana perginya makcik sorang ni. Tetiba aku dengar dia panggil aku. “Lan (bukan nama sebenar aku) Lan!!” aku pun, bergegas bangun keluar dari bilik air.

Langkah aku terkedu bila aku terpandang Kak Sabrina menonggeng depan mata aku kearah katil dia. Dia pakai towel aja. Nampak aku bontot dia dan ruang celah kangkang dia. Putih, tembam! Aku tergagap bertanya “Er..Kak Sabrina……” Dia terus pusing memandang aku. Dia cuba (olok-olok aja kot) cover badan dia. “Eh!Lan! Ko nampak ke akak tadi?”Dia tanya. Aku angguk ajalah.

Dia terus duduk di penghujung katil. Dia senyum dan menggamit tangannya menyuruh aku mendekatinya. Aku pun macam Zombie, terus sahaja ke depan dia. Dia tiba tiba menguak kakinya berkang kang depan aku. Towel dia pun dia lepaskan. Ternampak aku pada perutnya yang mengandung (tak lah seberapa besar) and pada tetek dia dan pada cipap dia. Aku bayangkan ada bulu. Rupanya tak ada. Hanya permukaan cipap yang tembam.

“Lan, akak tahu lan selalu nengok aka masa akak menyapu di depan rumah akak. Bini Lan Akak tahu, tak memuaskan Lan kan?” dia tanya. Aku hanya mengangguk sahaja. Dia kata, dia tahu aku layan diri melancap sorang sorang. Aku terbeliak, mana dia tahu?
“Bini Lan cerita ..alah..kita kan perempuan. So kita ceritalah sama sama!” aku tersentak! Bini aku cerita kat orang! Malu aku!
Lepas tu, Kak Sabrina terus capai tangan kanan aku dan menarik aku supaya aku melutut kat depan dia. Muka aku berdekatan dengan cipap dia. “Lan, akak kasi Lan chance nak main kali ni. Akak pun dah stim sangat bila nengok Lan punya konek keras dalam seluar Lan tu!Nak rasa juga konek lan yang bini lan kata besar tu!” dia kata.
Terus dia pegang kepala aku dan menujahkan kepala aku kat cipap dia. “Jilat Lan, Jilat cipap Akak” dia kata. Aku pun membuka mulut dan menjilat cipap Kak Sabrina. Banyak air dia. Aku sedut kelentit dia dan dia memulas mulas kain cadar katil dia “Ahhh!Sedap..nice!!Suck my clit Lan!, Bite it!” Akak Sabrina kata. Aku pun jilat, sedut kelentit dia and aku masukkan lidah aku kedalam lubang pantat dia. Sambil tu aku tujahkan jari aku masuk lubang lagi satu. Dia kemutkan lubang tu. Ketat gila.

Lepas 5 minit, dia bangunkan aku dan terus tarik seluar shorts aku.. Tersergam konek aku depan mulut dia. “Besarnya Lan!Akak nak hisap ok?Kalu Lan nak keluarkan air mani, cakap, akak nak rasa semuanya ok?” terus dia kulum batang konek aku. Sedutan mulut dia ..mak ai!!!! Gilaaa!

“Akak!Akak!I am cumming!” Kak Sabrina teruskan sahaja, Aku pun pancutkan air mani aku dalam mulut dia., Dia sedut macam biasa aja. Dia telan abis air mani aku. Lepas aku relax sikit, dia keluarkan konek aku and terus baring kan aku atas katil.

Aku dah longlai. Tapi dia nak lagi. Dia mula hisap konek aku sekali lagi. Dah keras, dia terus naik atas aku, dengan menggunakan tangan dia, dia settingkan kepala konek aku kat lubang puki dia. Lepas tu, dia slide kan kedalam lubang dia. Uiiii! Stim gila ! Dah masuk semua konek aku, dia angkat and masukkan balik. Up and down. “Lan, fuck my ass with your finger!” dia arahkan aku. Aku pun tujahkan jari aku dalam lubang anus dia..dia pun dah stim gila. Makin lama makin laju. Air dia keluar banyak..meleleh kat tepi konek aku. Oleh kerana geseran, air dia jadi macam gris. Chlup, chlap, chlup, clap, sambil dia fuck konek aku.

Tiba tiba, dia senyum,,and rejam cipap dia abis atas konek aku. Aku terasa cipap dia terkemut kemut. “OH Lan,! I am cumming!” dia pun menggelatar badan dia sambil dia cum. Aku ramas tetek dia dan aku hisap sekali sekala, terasa cecair keluar dari puting dia. Ish..tak kan kot? Aku berfikir, ni ke susu?”. Dia pun lemah lepas tu dan terbaring kat tepi aku.

Dia gunakan towel lap cipap dia. Terus dia pusing kearah aku, dia senyum. “Lan one more?Dia tanya, aku angguk aja. Dia tahu aku belum keluar air mani kali kedua, dan sambil main tadi, dia kata dia tahu aku paling suka kalau perempuan hisap konek aku, sampai keluar air. Dia pun terus kulum batang konek aku sebab aku blom keluar air mani lagi.! Kulum punya kulum,sedut punya sedut, lidah dia jilat buah zakar aku, terus keluar lagi air aku lagi sekali dia telan semua.

Siap ada bunyi slurrrrrrp lagi tu!”Akak memang suka pada air mani Lan, pada akak, sedap. Satu hari nanti, akak Nak Lan pancutkan air mani kat dalam gelas, and Akak Nak minum macam biasa ok tapi lan kena simpan banyak banyak!?Dia kata. Uiiii! Ganas makcik ni! Gila air mani rupanya!Aku angguk ajalah.

Lepas tu, kita pun bercemolot sekejap dan aku pun terus balik rumah. Sana, bini aku dah menunggu. Dia tanya gi mana? Aku jawap, aku gi tolong ka Sabrina. Dia kata, “Oh!!! Tolong apa tu? Dan terus senyum. Aku terpinga-pinga. Terus aku masuk rumah. Dalam rumah, bini aku panggil aku masuk bilik air, apa lagi!

Layan bini akulah kali ni!!! Doggy style, Sambil main bini aku suruh aku ceritakan apa rasa cipap Kak Sabrina. And bini aku suruh aku buat cam aku ngan kak Sabrina. Apa lagi ??!! Hentam ajelah aku kat bini aku tu….hehehehe

Sabrina

By Lucy →
Kisah bermula bila aku pergi bertemu seorang gadis secara blind date. Aku mengenali gadis ini melalui irc. Akr selalu bertemu dengan gadis tersebut di dalam IRC dan tidak bercita-cita untuk bertemu dengan nya Pertemuan yang pertama, aku akan berjumpa dengan nya di Giant Subang jaya, Dan aku menanti dengan penuh kesabaran… Jam menunjuk kan jam 8.00 malam aku terus menanti…. Lambat ni kata ku sendirian kerana amat sensetif pada masa.

Akhirnya jam 8 15 malam dia muncul,seorang gadis yang sungguh cute, bertudung putih, dressing sederhana. Lalu dia memperkenalkan dirinya sebagai Aida. Aku pun membawanya masuk kedalam kereta dan kami makan malam di Concorde Shah Alam.

Ok jugak budak ni aku kata , tapi tak terlintas di hati aku nak main dengan dia. Selepas itu aku menghantar nya pulang Pertemuan kami yang kedua berlangsung dengan bahagianya… Aku menyatakan yang aku mula tertarik dengannya dan dia hanya kata relax dulu. Bila aku tanya mengapa dia jawab dia ada seorang bf dan dia tidak mahu berlaku curang dengan bf dia.

Seperti biasa aku menghantarnya pulang. Malam itu aku menaliponnya dan kami bersembang lama. Aku mencadangkan agar kami bertemu dan kali ini aku ada satu permintaan. Aku memintanya memakai bra kaler Hitam. Memang menjadi kegemaranku bila melihat awek pakai bra kaler itam. Dan jawapannya ialah tengok dulu…..

2 hari selepas itu kami bertemu, dan kami pergi menonton wayang di TGV cerita ” Original Sin ” banyak jugak adegan yang menyeronokkan berlaku pada aku dan dia. Maklum laaaa cerita tu pun banyak yang mengarut. Tiba-tiba aku bertanya dekat dia, dia pakai bra kaler apa, dia jawab kalau nak tahu carik laaa sendiri. Maka aku pun berusaha untuk mencarinya. Maka bermula laaa aktiviti meraba, memegang,dan me….. .

Dia berusah untuk mengelakkan dirinya dari diraba. Aku aku berusaha untuk meraba…. Dan akhirnya aku berjaya memegang taman bukit nya tersebut, Ida hanya mampu mendengus bila aku mula memengang secara lembut… Aku pun berkata wahhhhh black bra…. Kegemaran ku.. Ida hanya tergelak. Selepas itu aku pun memulakan aktivi perabaan aku. Kali ini aku terus menyeluk kedalam bra ida dan dia terus menghalang aku sekali lagik tapi gagal. Mana leh nak lawan kederat jantan yang ayaq dah naik kepala ? Aku pun terus menggentel putingnya , ida hanya berkata sedappppppp tak lama kemudian cerita tersebut pun habis aku makan malam dengan dia…seperti biasa aku terpaksa menghantar dia balik. Entah macam mana aku tertanya boleh tak aku memegang teteknya sekali lagik. Kali ini dia merelakan dengan bangganya.

Aku tanpa melengahkan masa aku terus meraba ida ….. Ida mengerang bila aku memegang kuat putingnya. Tiba-tiba ida berkata boleh tak pegang kedua-duanya sekali …. Alamak rezeki datang tergolok-golek… Aku pun apa lagik terus memengang kedua-duanya. Ulamakkkkkk lembutnya…..Aku meneruskan aksinya…. Tiba-tiba …… Alamak jam dah pukul sebelas setengah. Aku sepatut menhantarnya pukul 11. Mati laaaa aku.

Dia pun dah naik panic cam na ni. Lalu aku mencadangkan agar ida lepak sahaja di rumah aku. Mula-mula dia menolak, lepas tu oleh kerana tiada pilihan lain dia menerima…. Yahoooooooooooo aku tersenyum.malam ni boleh ratah daging muda sampai dirumah aku , tiada orang rupanya.bagus tu, line clear. Aku menyuruh dia mandi, dia bersetuju. Selepas mandi Ida masuk kedalam bilik aku hanya memakai tuala dan tshirt sahaja. Owowowwwww aku mula stim.

Aku pergi menghampiri ida, dan memberinya satu ciuman di dahinya.sementara tangan aku terus memeluk ida….hanya terdengar suara ida yang perlahan mengelup sedap. Aku pun memberanikan ida di atas katilku dan ,membuka towel yang menutupi badannya. Omaaaaakkkk aiii lawanya badan dia, aku terus aktivi mengurut,mencium dan meraba semua yang ada. Tangan ku terus menjalar kebawah dan terus ke cipap ida .

Dia menghalang aku dari terus menyentuh biji saktinya itu. Aku tak pedulik , aku terus merapa dan kudapati lembah dingin tersebut dah mula menjadi semakin panas dan dah mula becak dengan air gatal ida aku terus menjilat pantat ida dan tak lama kemudian aku tersan badanya menggeletar dan lebih banyak air gatal ida keluar.. Aku tersenyum dan bertanya dekat ida.. Nak lagi ker ? Ida kata teruskan dia da tak tahan. Aku terus membuka seluar pendek aku dan terkeluar laaa batang jemala aku yang sememangnya menanti untuk di acukan kedalam lubuk gatal ida.

Aku mengesel-geselkan batang aku dekat cipap ida, dia menjeri perlahan, airnya semakin banyak aku terus menletakkan kepala aku di mika lubang gatalnya dan mencucuk secaara perlahan-lahan, ida mengerang sakit, aku tak pedulik malah terus mencucuk hingga aku terasa macam ada satu ruang yang sangat sempit aku tahu itu adalah mahkota kegadisannya yang dijaga selama 19 tahun tapi aku terus memaksabatang ku masuk dengan rakusnya idah menjerit sakit dan akhirnya batang aku terus tenggelam dalam lubuk gatal Ida,aku dapat melihat air mata ida mengalir .

Pedulik apa, janji aku sedap. Aku pun terus menghayun keluar masuk sehingga aku klimak selepas setengah jam menunggang kuda ida… Aku melepaskan berjuta-juta anak-anak aku dapa cipap ida dan ida pun klimaks diwaktu yang sama. Kami masing-masing puas.

Ida pun terus tertidur dibahu aku aku terbangun jam 3 pagi dan terus menjilat kembalik cipap Ida dan sekali lagik aku belasah ida satu round lagik. Naik lembik ida aku kerjakan Aku pun lembik jugak. Berbagai posisi yang aku ketengahkan, aku sungguh puas.sekali lagik aku lepas kan anak-anak aku didalam cipap ida.

Pukul 7 pagi aku terjaga…. Tiba-tiba aku teringatkan gambir serawak yang aku bawak pulang dari kuching 2 bulan lepas, lalu aku pun berkata why not a try, aku basahkan gambar tersebut dengan sedikit air, lalu aku sapukan pada batang aku. Danterus aku mencari cipap Ida dan sekali lagik aku membelasah ida secukup rasa, ida menjerit kerana sakit yang tidak terhingga,sampai berdarah aku kerjakan,tetapi tak lama kemudian cipap ida menjadi lembab kembali aku terus menghayun dengan ganasnya,ida terus merayu agar aku berhenti….

Aaahhhhh nak buat apo aku tengah sedap ni hampir dua jam aku membelasah ida tanpa henti, aku belum klimaks lagik ida dah naik lembik dahhhhh , cipapnya keluar darah, tapi tak membehayakan, biasa laaaa over used. At last aku terasa nak keluar, omakkkk aiii banyak gila sperm aku yang aku lepaskan dalam cipap ida,aku puas gila.. Ida ? Lembik macam kuih ketayap aku tak pernah main sepuas begitu.

Tapi aku nak pesan kalau kat korang kalau pakai gambir serawak jangan taruk bebanyak, nanti korang yang tak larat, serius aku cakap ni petang tu ida bangun pukul 6 petang sebab tak larat. Cara dia jalan pun tak betul lagik. Tak boleh rapat dia cakap. Aku hanya mampu gelak. Aku pun lepak jugak sebenarnya tapi sajer malas nak tunjuk. Tak macho laaaaaa…. Lepas tu aku hantar ida balikkk yang bestnya ida call aku malam tu…. Dan dia memuji aku. Aku kata kalau nak lagik call dia gelak jer.

Aida

By Lucy →
Ini merupakan pengalaman aku bersama dengan seorang awek bernama Siti Aliya. Untuk pengetahuan korang….aku dah kenal si Alia since kami belum jadi graduan lagi….masa tu kami sedang tunggu keputusan SPM…….nak jadi cerita…aku kenal Alia ni masa aku mengorat dia dalam bas….respon dia ok….kami hanya rapat melalui telefon…..Apa yang membuatkan aku suka kat Alia coz dia ni muka cam Cina, body kecik molek tapi……teteknya…..peh!!..tak sama saiz ngan badan….besar!! dah lama kenal melalui telefon….kami decide nak jumpa….masa tu baru aku sedar yang Alia ni…..perempuan yang tak membantah…..ikut jerrr…..best la cam ni…..

Bila aku dah dapat tahu perangai dia yg tak suka membantah….tanduk pun dah naik la…..apa lagi….aku pun ajak dia tengok wayang……dalam wayang tuh….tak lah ramai orang…..bole kira ngan jari jer…..so…aku pun ajak dia duduk di seat yg agak terperosok…..baru senang nak gasak!!!……

Si Alia ni just ikut je cakap aku tanpa bantah….bila wayang dah gelap……tambah pulak cerita yg kebanyakkannya babak malam…..memang sah!!! LINE CLEAR!!!….aku pun tanpa berlengah….start la adegan aku ni…dengan pantas aku suruh dia duduk diam-diam dan ikut saja kemahuan aku…..dia tak terkata apa-apa…..aku start ngan kiss pipi dia….than baru kiss mulut…..memang aku ngan Alia ni tak der experience…..tapi we all buat-buat cam terror…..than aku ramas tetek dia….dah puas ramas, aku suruh dia tanggalkan baju dia….tapi dia tak nak…..apalagi…..belum sempat aku marah…..dia dah tahu….dia ikut jer cakap aku….

Alia ni apalagi…bukakla baju t-shirt ketat dia dan letak di sebelah kerusi yang kosong…..peh!! senangnya…..tanpa mempedulikan dia….aku dengan lahapnya….menerkam tetek dia….aku perlakukan teteknya sepuas-puas hati aku….boleh dikatakan dari leher hingga ke pusat dia waktu tu…penuh dengan air liur aku…..peh….best!!!……

Aku cuba pegang burit dia….tapi dia tak kasi…ok…ake terima….dengan alasan aku nak simpan bila ada peluang yang lebih clear lagi…..misalnya di atas katil…..bila dia tak kasi burit dia…aku buat-buat nak marah…..dia dah mula takut……dia pun tak berani nak melawan….dia kata, kalau nak main burit dia…mainlah..tapi aku tak mahu…..sebagai ganti…aku paksa dia hisap batang aku…..dia setuju…..apalagi….aku pun londehlah seluar aku sampai ke paras lutut…..than aku tarik kepala dia betul-betul kat kote aku……tapi dia still tak tahu cara-cara nak hisap batang….aku pun ajar dia denngan memasukkan 3 jari aku ke dalam mulut dia….aku tarik keluar dan kedalam jari aku tuh….than baru dia tahu…..apalagi lagi…sekali lagi dengan gelojohnya…aku menarik mukanya ke arah kote aku…..dan aku terus memaksanya menghisap batang aku nih….

pehhhh….sedap….dia hisap atas dan bawah dalam wayang tu…..lebih kurang 10 minit dia hisap…dia cuba bangun….alasan dia dah penat…..lenguh ….ahhhh…aku tak peduli…selagi masih tak pancut….jangan harap Alia ni bole relex…..aku terus tak pedulikan dia…..aku terus tarik leher dia ke bawah dan sekali lagi muka dia betul-betul ngan kote aku…..aku sumbat kote aku dalam mulut Alia….kali ni….Alia tak lagi hisap daru atas ke bawah…sebaliknya aku yang menyumbatkan kote aku ke dalam mulut dia dari atas ke bawah…..bertalu-talu aku dayung kote aku dalam mulut Alia….macam orang tengah dok FUCK burit…macam tu la aku buat kat mulut ALia…..peh…FUCKING MOUTH!!!! sedap….dan beberapa kali juga dia hampir termuntah apabila koteku selalu aku sumbatkan sampai ke anak tekaknya…..aku rasa cukup lazat….banyak kali aku dapat rasakan kote aku melanggar anak tekaknya……peh…..walaupun dah sampai ke anak tekaknya…..namun kote aku still dia hisap tak habis….tapi aku tak kisah..asalkan aku puas….

lebih kurang setengah jam dia menjadi hamba oral sex aku….aku dapat rasakan yang aku dah nak terpancut…..apa lagi…..aku terus pancut ke dalam mulut Alia sebanyak-banyak yang bole……lepas aku dah habis pancut dalam mulut dia…..aku tengok dia terbatuk-batuk dan nak termuntah…..aku pun naik kesian…..maklumlah boyfriend!!!….aku pun gosok-gosok la belakang dia…..

Bila aku tanya kenapa….Alia dengan manja cakap dia tertelan separuh air mani aku….lagi separuh dia dah luahkan……aku pun tanya sedap tak?….Alia jawab ntah…..makna dia nak lagi la tuh…tak pe lain kali……

Then bila kami keluar dari wayang tuh…..aku lihat wajah Alia yang tadi putih melepak ngan bergincu merah…dah bertukar….di mana muka dia dah jadi merah-merah manakala gincu dia pulak ntah ke mana…..

Start dari saat first date itulah…..aku selalu dapat “makan” si Alia nih…….bukan hisap kote jer…..bahkan yg lebih berat lagi… kenalah pandai ayat kan??

Alia Dan BJ

By Lucy →
Namaku Amir .Usiaku 30’an. Pendapatanku amat lumayan dan hobiku mengumpul kenalan untuk dikongkek. Telah hampir 15 tahun hidupku bergelumang dosa, iaitu sejak aku frust bercinta dengan kekasih yang amat aku sayangi. Sejak itu aku bertekad untuk merosakkan setiap gadis yang aku kenali. Berdasarkan pengalaman dan pergaulan harian, aku dengan mudah dapat memikat gadis yang aku ingini.

Petikan dari pengalamanku juga, aku pernah amat menyukai pada seorang kenalan perempuan yang berumur awal 40’an. Dia ni isteri seorang pegawai majlis daerah. Siti namanya. Suaminya tidak dapat memberikan kepuasan kepadanya lantaran lemah sahwat kerana berbagai penyakit.

Bertudung moden kadangkala diselimpang menampakkan keayuaan wajahnya dengan make up yang sederhana tebal tetapi mampu memukau setiap lelaki yang memandang. Bibirnya sentiasa merah merkah dan menggairahkan. Buah dadanya menonjol disebalik tudungnya malah tak salah kalau aku cakap yang potongan badannya cukup menggiurkan. Dia sentiasa berbaju kebaya atau kurung moden.

Satu malam aku bertemu dengannya dekat tempat parking, lalu aku mengajaknya ke tempat tinggalku. Aku membawanya ke banglowku di kawasan penempatan yang terasing dari hiruk-piruk kota dan tiada gangguan. Aku tinggal sendirian di situ.

Di ruang tamu rumahku aku meminta dia membiasakan diri seperti di rumah sendiri. Maklumlah kerana inilah kali pertama kami bertemu secara berdua sahaja dan di dalam bunglowku sendiri pula. Well… dia begitu cepat menyesuaikan diri. Sambil kuhulurkan minum, aku berbual dengannya sambil mendengar alunan musik romantik.

“Am tak sunyi tinggal seorang?” tanyanya memulakan bicara. “Siapa yang sudi temankan Am kak?…” balasku sambil memegang tangan dan merapat ke tubuhnya di atas sofa sambil membelainya. Dia memelukku secara tiba-tiba bagai tak ingin dilepaskan.

“Kak…., Am sunyi sekali di sini. Rumah besar tapi….!” kataku tersekat-sekat. “Kalau Am sunyi… biar akak saja yang hiburkan…! Itu pun kalau Am mau…!” katanya lagi sambil mengusap-usap pangkal paha ku. Lepas tu bibir kami pun bertaup rapat. “Bila-bila pun akak sudi temankan.Kalau Am nak akak boleh layan Am lebih dari suami akak sendiri…!”

Siti memegang tanganku dan membawanya ke arah bukit berkembar miliknya. Terasa kenyal daging yang membukit tersebut. Tanpa disuruh aku meramas kedua teteknya dengan ganas. Tak puas dari luar, aku buka kancing bajunya satu persatu hingga terburai kesemuanya.Tudungnya dari awal masuk ke rumah aku sudah dilepaskan menampakkan rambutnya yang mempersonakan.

Sekarang aku melihat dadanya yang cantik dihiasi tetek yang menawan disebalik branya…geram sungguh aku dibuatnya..Teteknya bagai bersesak padat hendak keluar dari bra yang dipakainya. Dalam cahaya terang, teteknya nampak putih bersih tanpa sebarang cacat cela. Tanpa membuang masa aku pun tanggalkan cangkuk branya dari belakang. Lepas tu kulurutkan pula baju serta kain yang dipakainya.

Maka terdamparlah pakaiannya di atas lantai marble di ruang tamuku itu. Yang tinggal hanya seluar dalam yang bentuk “V” yang masih berperanan melindungi daerah terlarangnya itu. Aku mengulum dan menyonyot kepala teteknya yang bagaikan tumbung kelapa dengan bentuk bengkakkan di sekeliling tompok hitam kepala teteknya. Aku pasti anda pernah melihat bentuk seperti ini di dalam filem lucah. Malahan teteknya yang pejal itu juga membengkak seperti belon.

Dengan bernafsu sekali aku kerjakan teteknya. aku kulum dan aku nyonyot semahunya hinggakan dia menjerit-jerit kecil, “ahhh.. aaahh… ahhh…… seeddddaaapppnya…! Ammmm….!!!” bila ku gigit-gigit puting teteknya itu. Permainan kepala tetek berlangsung agak lama. Ianya sentiasa diiringi dengan dengusan nikmat dari mulutnya.

Kemudian kucium seluruh tubuhnya hingga dia menlentik-lentik tidak dapat menahan kegelian. Aku tidak mengucup bibirnya buat sementara waktu kerana bibirnya yang merkah itu akan ku lumat di akhir permainan nanti. Lagipun bibirnya amat menawan dengan gincu yang berkilat-kilat bagaikan berair dan sudah pasti ianya mahal.

Permainan di ruang tamu berlangsung cukup lama. Akhirnya aku merangkul tubuhnya untuk didukung masuk ke dalam bilik tidurku yang telah disusun kemas oleh pembantuku di siang hari tadi. Di atas tilam setebal satu setengah kaki itu aku londehkan seluar dalamnya dari tubuh. Kini terpampanglah segitiganya yang tembam dengan bulu hitam lebat merimbun di situ. Aku kangkangkan kedua pehanya selebar-lebarnya. Di bawah cahaya neon yang terang benderang itu maka terpampanglah rahsia peribadi miliknya itu.

Tanpa sebarang bantahan kak Siti menyerahkan kemaluannya untuk aku kerjakan. Sambil itu aku melayan kenakalan ku dengan mengentel-gentelkan kelentitnya berulang-ulang kali. Lama kelamaan terpancarlah lendiran yang membasahi lurah di bawahnya.

“Am…! Seedddaaappp laaaaa…!!! Main lagi kat situ……! Akak dah tak tahaaan… niiiiiiiii.” Aku pun usap dan aku picit-picit kelentinya dengan rakus. Apa lagi, berlejeranlah lendir yang membasahi celah kangkangnya. Batang kejantananku juga sudah perit menonjol seluar jean yang masih aku pakai.

Acara belaian diteruskan. Tapi kini giliran Kak Siti pula mengerjakan aku. Aku berbaring saja di atas katil. Pakaianku dibuangnya satu persatu. Akhirnya aku dibogelkan oleh Kak Siti dengan ganasnya. Pakaianku dirabutnya dengan kuat hingga baju T yang aku pakai itu terkoyak. Aku amat menyukai caranya. Sambil dia membuang pakaianku, tangannya membelai dan mengusap-usap tubuh serta kemaluanku. Akhir sekali tangannya menggenggam kemaluanku sambil mengosok dengan lembut. Ianya membuatkan aku terasa amat nikmat walaupun hanya dengan belaian tangannya saja.

Kak Siti ternyata bijak memainkan peranan. Setiap kali terasa kemaluanku digigit-gigit manja, dan sesekali juga seluruh batangku masuk ke dalam mulutnya. Ianya dihisap dan dilulur. Tanpa ku sedari aku menjerit, “aarrrruuuggghhh…!” Ketika itu batang kemaluanku ditokaknya dengan kuat secara tiba-tiba. Ianya seolah olah tanpa mahu
dilepaskannya. Lama batangku ditokak di dalam mulutnya. Kadang-kadang bagai dikunyahnya lembut.

Semakin lama semakin sedap ku rasakan. Apa lagi, aku pun mulalah menyorong tarik batang pelirku keluar masuk ke dalam mulut kak Siti. Tanganku pula tidak diam begitu sahaja. Aku pegang kepala kak Siti yang kecil itu. Sambil itu aku tarik tekan kepalanya hingga ke pangkal batang pelirku. Akibatnya berlumuranlah batang pelirku dengan air ludah Kak Siti.

“Aaarrrrr gggggghhhh…! Kkkkaaaaakkkkk tttttaakkk ttttaaahhhaan……!!! Aaaammm….! gggrrhhh…..!!!!!!” Berbagai macam bunyi yang tak tentu bahasa terbit dari mulut kak Siti. Namun aku tetap juga sorongkan batang saktiku itu sedalam-dalamnya ke dalam mulut tersebut. Akhirnya dapat ku rasakan yang ianya dah masuk melepasi kerongkong kak Siti. Ketika itu kehangatan bagaikan memijat-mijat pelirku. Memang dah terlalu dalam aku sorong batang pelirku itu. Keadaan itu jelas terbukti apabila bibir kak Siti pun sudah bertaut rapat ke pangkal tundun aku.

Agak lama juga aku benamkan batang pelirku ke kerongkong Kak Siti. Saja aku geram nak pekenakan mulutnya yang cantik itu. Kak Siti hampir tersedak kerana tidak dapat menahan nafas lagi. Matanya putih menahan nafas. Kak Siti mengelepar bagai ayam yang disembelih. Namun mulutnya tetap juga tak terlepas dari tancapan batang pelirku. Tangannya merewang-rewang cuba melepaskan mulutnya dari batang pelirku. Kakinya menendang-nendang, tapi tak satu pun yang mengenai sasaran. Yang berselerak hanyalah bantal, selimut dan cadar yang bagai dilanda taufan layaknya.

Kak Siti meronta semahu-mahunya. Celah kangkangnya berlendir dan comot dipaliti lendiran dari dalam buritnya sendiri. Memang banyak lendir pelicin yang terbit di situ. Lebih lebih lagi bila dah tiada bulu di sekeliling lurahnya itu. Maka jelaslah kelihatannya lendiran yang meleleh dari situ. Ianya dah penuh membasahi pangkal pehanya akibat dari rontaannya tadi. Nampaknya Kak Siti sudah pun berapa kali mencapai kemuncaknya. Lebih lebih lagi semasa tubuhnya mengejang keras sambil memeluk erat pada tubuhku.

Rontaan Kak Siti semakin lemah. Aku pun cabut keluar batang pelirku dari mulut Kak Siti untuk membiarkan ia mendapat nafas semula. Ketika itu kak Siti terlentang bulat bagaikan pengsan. Matanya tertutup rapat dengan hanya buah dadanya saja yang bergerak pantas naik turun bagaikan di pam-pam. Sambil kewalahan menarik nafas, dengusan nafasnya kuat sekali mengeluarkan bunyi, “ggggrrrhh….!!! gggrrrhhh….!!!” yang tidak putus-putus. Air liur berbuih-buih keluar dari mulut Kak Siti. Setelah sudah hampir dua setengah jam aku mengerjakannya, namun tiada tanda-tandanya yang aku telah puas. Yang pastinya aku akan terus mengganyang Kak Siti selepas ia pulih sebentar lagi.

Setengah jam telah berlalu bilamana batang kejantanan aku dah terkulai layu. Kesan tompokan merah dari gincu Kak Siti nyata terpalit di sekeliling kepala dan batang aku yang dilingkari oleh urat-urat kasar. Puas gak rasa hati ku kerana gincu mahal yang mencantikkan bibirnya itu, akhirnya menjadi alat bagi menyedapkan batang aku.

“Kak…dah okey ke???” tanyaku sambil mengusap lembut wajahnya. Dia tersenyum memejamkan mata sambil menganggukkan kepala. Gerak tangan aku perlahan-lahan mengusap tompokan bulu kemaluannya yang sudah berbentuk love. Terasa kesat dan tajam di situ kerana bulunya dah aku gunting pendek. Kemudian aku julurkan jari telunjukku menuruni lurah buritnya masih licin.

Jejariku bermain dan mengentel daging kelentitnya yang mulai mengeras. Semakin lama semakin keras ianya kurasakan. Dengan dua batang jari, aku mengepit kelentitnya sambil mengocok-gocok. Kelentitnya terjojol keluar dari kulit nipis yang menutupinya. Kelentik kak Siti aku pusing-pusingkan dengan jari ku yang berada pada hujung kelentit berkenaan. Apa lagi, berlenggoklah punggung Kak Siti mengiringi perbuatanku itu. Jika dia tak menyambut sebegitu nescaya koyaklah kelentiknya aku kerjakan.

Batang pelirku pun mulai mengeras. Aku kuak kedua peha Kak Siti hingga terkangkang luas. Kini giliran lidahku pula untuk mengerjakan kemaluan kak Siti. Aku mencium daerah terlarangnya. Aku sembamkan mukaku di situ dan aku putarkan mukaku pada buritnya. Sambil itu aku giat menghirup cairan licin yang terdapat di situ. Akibatnya, cairan tersebut semakin banyak terpancar dari burit sempit kepunyaan kak Siti.

Erangannya jelas terdengar. Kak Siti sudah tidak lagi tahu erti malu. Ini terbukti bila mana dia dengan tanpa segan silunya menjerit sekeras-kerasnya. Suasana banglow dan bilikku yang luas itu bergema dengan jeritan nafsunya yang memenuhi segenap ruang.

“Kak nak yang special tak?? tanyaku lagi. “Am… buatlah apa saja yang Am suka pada akak malam niii. Akak serahkan segalanya untuk hidangan Am….! Am boleh seksa akak lagi macam tadi pun……! Seedddddaaap…. sayang….!!!” bisik Kak Siti ke telingaku.

Aku semakin gairah bila mendengarkan lafaz pengabdian kak Siti terhadap ku. Aku pun angkat kaki Kak Siti setinggi yang boleh. Kemudian aku buka kangkangnya lebar-lebar. Hasilnya, maka terpampanglah dengan jelasnya setampok burit yang sudah terhidang di depan mata kepalaku.

“Akak tahan aje macam niee…..! Jangan tutup kangkang akak. Ini paling special untuk akak malam niee…!” kataku padanya. Tanpa memegang tubuhnya, aku hanya menjulurkan lidah ku menyentuh bibir buritnya. Kedua belah tangan ku sudah pun ke belakang tubuhku. Tangan kak Siti memegang kakinya sendiri supaya sentiasa terkangkang ketika aku menjalankan operasi dengan menggunakan mulut ku.

Aku jilat buritnya dari lubang dubur hingga naik ke atas kelentitnya. Ketika dikelentitnya, dengan skill tersendiri aku jilat secara memanjang ke atas. Serentak dengan itu, pantatnya pun ikut naik mengikuti jilatanku.

Apa lagi, buka main gila kak Siti menjerit, “uuuugggghhh….!!!! sedaaaapppnya….!!! AAAaaamm……..!” Berkali-kali aku lakukan begitu iaitu tanpa menyentuh bahagian lain. Akibatnya, pemusatan keseluruhan nikmat yang kak Siti perolehi hanya tertumpu pada sekitar bahagian kelentitnya sahaja. Sesungguhnya itulah nikmat yang setiap perempuan cari. Cecair pelincir banyak keluar semasa operasi ini berlangsung. Suara jeritan nafsu kak Siti terus lantang berkumandang. Aku rasa ianya boleh kedengaran hingga ke perkarangan banglowku…!

“Ammm…akak dah tak tahan nieeeee…… eeeeeee…!!!!!! Masukkan batang Am ke dalam ya sayanggggg…!” Masa tu batang pelirku juga bagai meronta minta aku segera tusukkan ia ke dalam burit Kak Siti. Batang pelirku di raih oleh tangannya sambil digentel pada kelentitnya sendiri. Semakin ganas semakin ngilu terasa di hujung pelirku. Aku mengerang dalam kenikmatan.

Setelah tak tahan dipermainkan sebegitu rupa, maka kedua tanganku mulalah memegang kaki Kak Siti. Ianya aku kuak luas hingga terpampanglah buritnya dengan keadaan lubang yang kelihatan amat sempit. Aku rasa ianya hanya muat untuk menampung jari kelingking aku sahaja. Namun tetap aku halakan juga kepala torpedoku tepat di mulut buritnya.

Aku lihat Kak Siti menahan nafas sambil mengemut buritnya. Dapat aku rasakan lubang buritnya semakin mengecil kerana kepala pelirku terasa semakin merapat di situ. Aku tekan batang aku ke bawah untuk cuba memaksa ia memasuki pintu yang maha sempit itu. Burit dan punggungnya memang ikut tertekan ke bawah. Namun kepala pelirku sedikit pun tidak lepas masuk ke dalam lubang buritnya walaupun banyak air pelincir di situ.

Dua kali aku cuba tapi masih tetap sama. Aku mula tertanya tanya mungkinkah batang pelirku terlalu besar untuk lubangnya itu? Tapi saiz batang butuhku biasa sahaja cuma panjang sedikit dari kebanyakan lelaki Melayu. Akhirnya aku cuba menjoloknya dengan jari kelingkingku. Tapi Kak Siti pula segera menghalang. Tangannya dengan cepat menangkap tanganku sebelum sempat kujolokkan masuk ke dalam lubang buritnya.

“Am….! Yang ini special dari akak…! Jangan guna jariiiiii…..!” Kak Siti meminta kerjasama ku. Memang nyata lubang buritnya terlalu sempit. Aku tak dapat masukkan kepala ku walau pun sedikit. Ianya hanya sekadar mencecah bibir dan pintu kemaluannya saja.

“Kak…! Kenapa sempit sangat niee…..?” Inilah kali pertama aku menutuh burit isteri seseorang yang sebegitu sempit. Bahkan ianya lebih sempit dari milik gadis perawan. Aku mula merasakan amat bertuah dapat menikmati persetubuhan ini.

“Am….! Ini rahsia akak tau…..! Khas untuk Am saja….!” katanya pada ku. “Akak akan tahan nafas sambil mengemut burit akak macam niii….”Kak Siti pun menunjukkan buritnya padaku. “Jadi…. itulah pasal lubang akak sentiasa sempit…..! Semasa Am nak masukkan tadi, otot di sekeliling lubang akak ni akan mengeras. Sebab tulah susah butuh Am nak masuk…!” Ujarnya dengan panjang lebar.

Aku akui bahawa kak Siti memanglah hebat. Walaupun agak berumur tapi buritnya sempit mengalahkan anak dara sunti…! Kak Siti memang mahir di dalam kesenian memainkan buritnya sendiri. Sebagai perbandingan, aku pernah menyuruh beberapa orang perempuan yang aku setubuhi selepas tu untuk melakukan cara serupa. Namun tak ada yang dapat menandingi kehebatan Kak Siti. Dia bukan saja sekadar dapat menahan kemutan dengan agak lama, malahan ia juga bertindak memicit-micit batang
pelir aku semasa hujaman dan tarikan. Ianya mampu kak Siti lakukan hanya dengan menggunakan kekuatan kemutan otot buritnya. Jadi memanglah tak hairan bila aku paling sedap bila dapat bersetubuh dengan Kak Siti.

Tak lama kemudian aku mencuba lagi untuk kali ketiganya. Masa tu aku perhatikan kak Siti agak terleka. Dia langsung tak perasan yang aku nak cuba rodokkan aku ke dalam lubang kemaluannya. Menyedari akan kesempatan tersebut, aku pun rodoklah buritnya dengan ganas. Dengan satu tikaman yang amat keras aku terjahkan aku ke arah lubang burit kak Siti. Secara tiba-tiba jugalah kepala pelirku terbenam ke dalam lubang buritnya.

Kak Siti kaget dengan tindakanku. Aku berjaya kali ini. Sedikit demi sedikit hingga akhirnya tenggelam juga semua batang pelirku. Ianya dah pun selamat berkubang di dalam lubang nikmat Kak Siti. Aku tersenyum sedaaappppp…! Tanpa banyak membuang masa, acara sorong tarik pun bermulalah. Ianya seiringan dengan kemutan yang berterusan dari Kak Siti. Enjutan dari perlahan hinggalah ke pergelutan yang ganas berlaku antara aku dan Kak Siti.

Kumutan kemaluannya seiring dengan enjutan tongkat saktiku. ku rasanya seperti disedut-sedut memasuki kemaluannya semasa ia mengemut batang ku. ku juga terasa bagaikan tetek lembu yang diperah-perah bila berada di dalam kemaluan kak Siti. Ternyatalah bahawa lubangnya terlalu sempit jika dibandingkan dengan anak gadis lain yang pernah aku setubuhi. Itulah yang membuatkan aku amat ketagih untuk berulang kali bersetubuh dengan kak Siti.

Permainan agak lama menunjukkan tanda-tanda akan berakhirnya persetubuhan kami. Kak Siti sudah pun beberapa kali mencapai klimax. Berbagai style kami dah lakukan. Samada dari depan, sisi, atas, bawah dan belakang. Begitu juga dengan acara lipat-melipat juga yang tidak kurang hebatnya. Melentik-lentik tubuh Kak Siti aku kerjakan. Bagaikan ahli akrobatik dia jadinya.

Tubuh kecil molek Kak Siti yang ringan itu memudahkan kerjaku. Aku pangku dia sambil berdiri saja. Kemudian aku lipat kakinya hinggakan bertemu lutut dengan bahunya sendiri. Lepas tu ku hujam senjataku ke dalam kemaluannya secara terbalik dalam posisi begitu. Kepala pelirku menyentuh dan menghentak masuk hingga ke pintu rahim kak Siti yang agak pejal di dalam buritnya itu. Kasaran tindakkan aku tu membuatkan Kak Siti menjerit keras kerana terkejut disondoli kesenakkan.

Setelah hampir puas aku terlentangkan tubuhnya seperti posisi awal tadi. Sebelum mengakhiri persetubuhan, aku kejutkan kemaluan kak Siti dengan satu hujaman keras. panjang aku tu merodok buritnya sedalam yang mungkin. Pangkal aku pun sampai dah boleh menyentuh-nyentuh biji kelentitnya.

Hujung kepala butuh ku pula dah sampai ke penghujungan telaga bunting kak Siti. Ia dah mula dapat menyentuh bahagian yang terasa keras dan agak kenyal di situ. Bila dah sampai ke tahap yang sebegitu, maka seiring Kak Siti pun mulalah menjerit ganas.

“AAAHHH…..!!! UUHHHH………!!! hhheeee……!!! iiiiiiiitttttttt…..!!!” Terteran-teran
suara kak Siti. Aku pulak dengan satu kejutan yang pantas, aku cabut keluar keseluruhan batang sakti ku dari buritnya.

“Aaaaaaauuuuuuggggggghhhhhhh……!!!!!!!!” Jerit lolong dari kak Siti. Sambil itu kemaluannya bagaikan terkencing-kencing memancutkan beberapa das air yang serba jernih dan melekik-lekik. Ketika itu aku perhatikan bahawa kelakuan kemaluan kak Siti itu tak ubah seperti dia sedang menerbitkan air kencing. Itu yang membuatkan aku terkejut dan kaget.

Itulah pengalaman pertamaku dapat menutuh burit perempuan yang sampai kemaluannya boleh terpancutkan kencingan air yang sebegitu banyak.Air yang terpancut dari kemaluan kak Siti itu macam air kencing tapi aku rasa ianya bukanlah air kencing. Mungkin ianya satu macam semburan air nafsu yang terbitnya dari daya kemutan buritnya yang maha hebat itu.

Air nafsunya keluar lagi apabila ia mengemut-ngemutkan buritnya. Ketika aku gintel kelentitnya, lebih kencang kencingannya hingga membasahi sebahagian selimut dan tilamku. Sambil melolongkan jerit nikmat, Kak Siti tanpa segan silu terus memancutkan kencingan air nafsunya itu. Ukiran kenikmatan yang amat sangat di wajahnya itu membuatkan aku bertambah nafsu padanya.

Kekadang terpancut kencingan airnya hingga membasahi batangku yang sedang berada betul betul di hadapan kemaluannya. Ia berlaku beberapa kali lagi. Ketika itu tangan ku kemas mengepit kelentit Kak Siti. Keadaan yang sebegitu rupa hanya berlaku apabila Kak Siti benar-benar 100% puas dengan foreplay yang cukup panjang.

Setelah berkali-kali ku perhatikan, aku mula mengetahui teknik dan caranya untuk membuatkan Kak Siti mengelepar sampai memancutkan kencing air nafsunya pada setiap kali aku mengongkek buritnya. Suaminya sendiri tidak pernah menutuh buritnya sampai keluar air nafsu seperti yang aku lakukan itu.

Kata kak Siti ianya terlalu nikmat dan tidak tertahan nafsunya bila aku berbuat begitu terhadapnya. Bayangkanlah bahawa pernah dia datang ke rumahku di tengah malam buta semata-mata untuk meminta aku mengongkek buritnya sampai terkeluar kencingan air nafsunya.

Pada malam tu saja kami dah berjaya lakukan sebanyak beberapa kali lagi. Akibatnya kami berdua merasai amat keletihan pada siang harinya. Berbogelan kami tidur berpelukan di atas tempat tidur yang sudah serba kebasahan. Badan kak Siti pula penuh terpalitkan air maniku yang kental.

Bila air mani tu dah kering, ianya mulalah berkeruping pada badannya. Begitu jugalah pada keadaan muka dan di dalam mulut Kak Siti. Habis kesemua kecantikannya telah bersalut dengan kesan kesan pancutan air mani aku. Keesokannya, setelah puas melayari bahtera dengan kak Siti pada malam tadi, aku terpaksa mengambil cuti kerana amat keletihan.

Kini Kak Siti bagaikan ahli keluargaku sendiri. Dia bebas untuk masuk keluar ke dalam banglowku walaupun di siang hari ketika pembantu rumah aku ada di rumah. Aku pula sentiasa berkesanggupan untuk melayan nafsu buasnya.

Walaupun kadang-kadang bila aku sedang bersetubuh dengan orang lain, Kak Siti rela menungu gilirannya untuk aku menyetubuhi buritnya selepas itu. Bayangkanlah berapa lama masa yang diperlukan untuk aku ejakulasi lagi…! Pernah dari jam 10.00 malam hingga 3.00 pagi barulah air maniku keluar.

Hubungan Sulitku

By Lucy →