Skip to main content


Terperangkap Dalam Lift

Nama ku LISA berusia 23tahun aku berkerja sebagai kerani di sebuah syarikat di Bandar. aku dan seorang lagi teman ku menyewa di sebuah flat 20 tingkat. aku tinggal di tingkat 10. masalah di flat ini ialah Lift nya memang selalu rosak. Aku dan temanku pernah sekali dulu t kira-kira 15 minit.

Memang sesak nafas aku. Lampu terpadam. Air-con juga mati. Aku hampir lemas lebih-lebih lagi dengan bau badan sorang aci india pompuan yang kuat menusuk hidung. Aku rasa cam nak pengsan. Aku rasa memang aku dah tak boleh nak bertahan. Nasib baik tak lama lepas tu pintu lift terbuka semula. Bila aku keluar aku jalan macam nak melayang. Penuh orang ramai berkerumun tengok pak guard tu cuba bukak pintu lift. Pagi tadi sekali lagi kejadian tu berulang. Nasib tak baik kena lagi kat aku.

Tapi air-con masih ada dan lampu tak terpadam. Hampir satu jam aku terperangkap. Aku tekan loceng kecemasan banyak kali tapi tak ada respon dari sesiapa. Lepas 5 minit baru ada suara dari intercom yang mintak aku bersabar. Dalam tu Cuma aku dan sorang lagi lelaki india . Aku tak kenal dia. Aku tanya dia macam mana ni? Dia jawab, kita tunggu bantuan sampai la.

Makin lama makin panas. Aku dah tak tahan. Nafas pun makin sesak. Lelaki india tadi dah bukak baju sebab tak tahan panas. aku tengok bulu kat dada dia lebat sungguh Aku duduk sandar kat dinding lift. Aku lunjurkan kaki. Aku dah tak larat lagi. Hampir setengah jam pintu lift masih tak terbukak. Suara dari intercom asyik bertanya kami ok ke tak. Aku tak tahan aku jerit kuat-kuat cepatlah sikit…. !!

Aku mula la nak naik angin. Bukan sekali dua lift ni rosak. Walaupun aku baru kena 2 kali, tapi lift ni memang dah banyak kali rosak. Dah ramai yang pengsan sebab tak boleh bernafas dalam lift ni dekat 2 jam. Tengah aku merungut-rungut tiba-tiba lelaki india Tanya kat aku adik manis you tadak rasa panas ka?aku jawap la masih boleh tahan lagi uncle. aku Tanya dia pulak uncle you tingal tingkat berapa?

Dia jawap tingkat 12. dia Tanya lagi adik manis you suda kawin ka?aku jawap belum lagi la uncle. ooo I sudah ada 5 orang anak dan satu perempuan simpanan. wah uncle umur berapa sekarang tanyaku. i suda umur 56 taun. itu uncle punya perempuan simpanan umur berapa?dia baru 21taun dari Indonesia juga. oooh uncle ni kuat juga yee. mesti la bini mau kasi perempuan simpanan mau kasi…kata lelaki india itu tiba2 dia londeh kan seluar panjang dia pula tinggal boxer saja. banyak panas I tableh tahan la. dari boxer tu aku boleh nampak ada benjolan di tengah2. ai uncle masa macam ni pon boleh naik lagi ke? tanyaku. . haha I table tahan la tengok adik manis…

Aku pun tiba2 saja terus terasa panas lalu aku pun buka la baju aku tingal bra saja. wah you punya breast banyak besar ya lagi besar dari I punya perempuan simpanan kata lelaki india itu. aku Cuma tersenyum saja. uncle you tarak pergi jumpa sama you punya perempuan simpanan ka?ini I mau pigi jumpa sama dia la tapi suda sangkut sama ini lif…haa kesian juga sama uncle ya nasib baik I ada boleh temankan uncle.

Kataku. aku sempat juga menjeling kearah lelaki india tu matanya tak berkelip2 melihat kearah buah dadaku yang besar ini. aku dengan sengaja mengoyang2 buah dadaku di hadapan lelaki india itu. adik manis you suda ada boyfriend ka?tiba2 lelaki india itu bertanya. dulu ada la sekarang suda tak ada kenapa uncle?tanyaku pula. Tarak I tengok you punya breast banyak besar mesti hari2 you ada main sama you punya breast kan…. kata lelaki india itu. emm dulu memang selalu I punya boy ada main sekarang sudah tak main. kata ku terus terang. kalau adik manis mau I boleh tolong main sama you punya breast. boleh ka uncle you larat lagi ka?tanya ku ragu2. i masih kuat lagi…. kata lelaki india itu. lelaki india tu datang dekat kat aku dan terus pegang tetek aku.

Aku diam saja. cantik breast you,i suka first time I dapat pegang breast perempuan melayu. kata lelaki india itu lagi. aku rasa bangga la pulak sebab buah dada aku yang pertama dia dapat rasa . Aku tengah panas bertambah panas sebab gelonjak nafsu , sesak nafas aku bila dia rapatkan badannya ke tubuhku. badan lelaki india itu gemuk dan berperut buncit. Tapi kerana nafsu aku dah tak kisah gemok ke buncit ke janji dia dapat puas kan aku. keadaan dalam lift tu buat aku bertambah ghairah. Aku biarkan aje dia lantak la dia nak bukak baju ke ape ke janji dia sentuh tetek aku ni.

Dia masukkan tangan dia dalam baju aku dari atas. Memanglah ruang dada aku terdedah. Bila dia ramas tetek aku, tiba-tiba aku rasa ghairah. Aku rapatkan bibir aku kat bibir dia. Nasib baik dia paham. Sempat jugak kami kulum lidah sebelum suara kat intercom tu tanya lagi awak berdua ok ke? Sambil jawab ok tu lelaki india tu (sampai sekarang aku tak tau nama dia, lupa nak tanya) makin berani. Kami terus bergomol. Dia tanggalkan kancing bra aku supaya senang nak selak. Dia nyonyot tetek aku dengan gigitan lembut kat puting. Lidah dia bermain disekitar puting aku. Memang pro uncle ni. Gayanya memang dah berpengalaman .

Mesti kaki mantat ni. Aku biarkan je dia buat ape saja ke atas ku sebab aku pun dah naik syok. Pantat aku pun dah mula basah. Aku tanggalkan seluar dalam aku, masukkan dalam beg. Dia paham. Cantik la tu! Dia bukak seluar boxer dia keluarkan batang dia. Nampak kelakar. Pakai seluar boxer siap dengan tali jerut lagi , tapi konek terkeluar Dia pusingkan aku kebelakang. Aku tonggeng sikit dan selak skirt keatas. Dia tujah aku dari belakang. Main sambil berdiri pun jadi la. Asal dapat Dalam posisi dia yang kat belakang aku tu, tangan dia sempat lagi peluk aku dari belakang.

Makin lama makin turun tangan dia kebawah. Sambil tujah lubang pantat dari belakang sambil gentel bijik kelentit aku. Bijak! Dia bisik kat aku adik manis suda banyak air keluar aku diam je. Dia goncang kuat sampai aku tertunduk-tunduk. Kami projek tanpa suara takut orang boleh dengar dari intercom. Confirm la takde camera, kalau ade tak kan la dorang kat luar tu tanya berapa orang kat dalam tadi. teruk jugak aku kena kongkek sampai 40 minit dia goncang baru dia pancut. Kelam kabut dia tarik keluar konek dia dari lubang pantat aku pancut kat penjuru lift. Pekat keputihan air dia. Berketul-ketul. Lama tak dapat kot.

Suara dari intercom tanya lagi awak berdua ok ke? macam tadi jugak kami jawab la ok. Ok sangat2. Dekat satu jam dah t bodoh ni. Siap satu round pun tak bukak-bukak lagi lift ni. Aku diamkan diri. Aku pandang muka dia,dia senyum tanda puas. Dia pun lepas zip seluar, pakai balik baju dia, lepas tu sandar kat dinding, tanpa sepatah kata. Dekat-dekat 10 minit lepas projek tu lift pun terbukak. 2-3 orang lelaki serbu aku. Ada yang bagi mineral water sebab tau aku panas dan dahaga (sape penah t taulah macam mana rasa). Aku buat2 macam biasa, lepas peristiwa tu aku dah tak Nampak lagi lelaki india itu tapi baru2 ini aku terperangkap pula dengan 3 orang mat bangla lantaklah. . . . Janji sedap…

Popular posts from this blog

Dirabak Sahabat Suamiku

“Yang…… yang suka tak dijamah lelaki lain depan I ?” tanya dengan penuh ghairah oleh Lan dan aku tersentak mendengar soalanya itu.

” Bang ….Bang dah gila nak tengok isteri sendiri dijamah lelaki lain depan mata abang?” “Abang ini sadis ke !?” tanya aku bagai tamparan pada mukanya iiissshhhh terus kedua dua kami potong stim lalu kami bangun
dari katil ” pelamin ” dan aku terus berpaling muka padah nya.

“Bukan gitu yang abang tanya je ….abang hanya nak fun ….I just want us to be more fun in life thats all …of course I am not a sadist” “I am not asking you to have sex with someone without you want” “Yang …..oh yang ….abang tanya je tapi kalau yang tak suka tak pehlah kita tutup saje citer nin disini …ok?”

“Mmmmmmh” Aku mengangguk kepala padanya lalu kami terus masuk tidur tetapi soalan yang ditanya itu masih segar dan aku runsing memikirkanya. Pagi esok Lan seperti biasa ke office aku ke pasar untuk membeli sayur dan lauk untuk masak. Semasa aku di pasar aku rasa seperti setiap gerak ge…

Abang Ipar

Cerita ini sudah berlangsung kira kira 2 tahun yang lalu dan sehingga ini masih berterusaan. O.k dan teruskan membaca di paragraph bawah… Aku ni.. baru je lepasan sekolah jadi aku tinggal di kampong jauh dari bandar. Maklumlah sedang mengangur.Oleh kerana kakak aku dua bulan lagi nak bersalin jadi aku di jemput oleh kakak dan abang ipar aku ke bandar untok tinggal bersama mereka di rumah sewanya lah. Sebelum aku bercerita lebih jauh lagi elok aku introduse pada engkau orang semua.

Aku ni baru 18 tahun lebih dan masih dara itu pun aku dapat mempertahankan kalau tidak…. Teruskan baca dulu. Size aku boleh lah tahan 38-30-36 mengancam kan. Kakak aku nama dia Norlizah tapi dari kecik aku panggil dia Ijah aja. Sebenarnya aku kurang rapat lah dengan akak aku tu pasal dia ni suka control kat aku je. Abang ipar aku ni nama dia Jamaluddin tapi kakak aku panggil di Jamal je, nama manja mungkin. Dia ni tak boleh layan punya. Ingin tahu baca terus… Malam Minggu.

O.K minggu pertama aku di rumah ak…

Auntie Iza

Bagi mereka yang telah bertemu dengan makcik aku, sememangnya mereka pasti akan merasa yang wajah dan perwatakannya langsung tidak menyerupai usianya. Walaupun usianya sudah hampir mencecah 45 tahun, tidak keterlaluan jika aku katakan yang dia macam orang yang baru nak mencecah 35 tahun.

Untuk kesenangan orang memahami cerita ini, biarlah aku namakan dia sebagai Auntie Iza aje…walaupun itu bukan namanya. Walaupun ada kalanya aku memasang angan-angan yang bercorak x-rated apabila berhadapan dengannya, aku terpaksa pendamkan saja memandangkan yang aku hanya berpangkat anak buah sahaja. Tambahan pula Auntie Iza telahpun mempunyai tiga orang anak dan adalah tidak elok sekiranya aku memperlakukan sebarang perangai yang tidak elok.

Tapi anggapan aku terhadap Auntie Iza berubah apabila aku tinggal bersama dengan pakcik aku baru-baru ini. Tuan rumah aku inginkan rumah sewa ku kembali dan memandangkan yang aku masih belum dapat rumah sewa, pakcik aku telah mengajak aku tinggal bersamanya seme…

Ina Coursemate

Aku menuntut di salah sebuah universiti terkemuka. Mengambil jurusan perkomputeran. Pada tahun ke 2, aku telah berkenalan dengan lebih rapat dengan salah seorang coursemate ku, Ina namanya. Orangnya sederhana sahaja cantiknya. Berwajah gebu, mempunyai jerawat-jerawat yang halus di kedua-dua pipinya, bibirnya sedikit muncung, bertudung, berbuah dada kecil dan yang paling menarik, punggungnya besar. Bukan setakat besar, malah bulat dan tonggek. Aku menyedari kelebihan yang Ina miliki sewaktu aku terserempak dengannya di kedai runcit. Seluar track hitamnya kelihatan licin dan sendat membalut punggungnya. Geram je aku tengok, nak saja aku raba, tapi takut diamarah. Aku punyalah stim sampai bila balik ke rumah sewa, terus masuk toilet, tembak dinding (faham-faham saja lah).

Memang kami tinggal berdekatan, menyewa bersama-sama rakan seuniversiti di taman perumahan yang sama. Sejak dari tahun satu, aku sedar Ina selalu menegurku. Malah, kadang-kadang aku terpandang dia mencuri pandang ke ar…

Angan-Angan Jadi Kenyataan

Nama aku Rizal. Umur aku 18thn. Aku ade ramai sepupu perempuan dan diorang semua umur dalam 16 hingga ke 20an. Dalam banyak-banyak sepupu perempuan aku tu aku paling minat dengan sepupu aku yang umur dia 19 thn dan masih belajar IPTA dia Itah.

Tapi aku tak pernah pun luah kan perasaaan dekat dia. Aku bukan suka perangai dia atau pun sayang kan dia tapi aku suka pada body, tinggi dan tetek dia. Dia selalu pakai baju kurung aje. Itah ni duduk dengan atok kau kat kampung. So bila aku balik kampung aje aku mesti tak lepas peluang tengok dia penye barang. Tambah2 lagi bile mase lepas mandi. Dia keluar dari bilik air. Aku selalu melancap dengan ambik coli dia dekat dalam bilik air tu. Boleh diaktakan hari2 aku berangan nak main dengan dia. Tapi takut. Lagi pun aku tak pernah ade pengalaman pun.

Nak jadi kan satu cerita. . Satu hari Itah ade krusus dekat bandar. Kebetulan dekat dengan rumah aku. So dia pun bermalam dekat rumah aku selama seminar tu berlansung. Mase tu la aku cuba capai kan …