Skip to main content


Miss Chin

Ini pengalaman yang ku alami baru2 ini. Selepas hari raya, aku mengalami masalah kewangan yang agak memeningkan juga. Bingung aku dibuatnya. Kawan2 semuanya senasib, tak dapat nak pinjam ler…

Dalam aku dok termenung2, last2 ada seorang rakan sekerja yang memberiku idea.

Terkejut sungguh aku mendengar ideanya. Dia menyuruhku cuba berjumpa dengan akauntan syarikat. Anak dara tua itu loaded, gaji besar, anak bongsu tauke lagi… tentulah dia berduit. Tetapi sebenarnya, syarat2nya lah yang mengejutkan aku. Membuat aku berfikir berkali2. Akhirnya, aku pasrah saja pada nasib. Untung sabut timbul, untung batu…

Esoknya, pagi2 lagi, aku menunggu ketibaan Miss Chin. (Nama betul, tapi aku yakin korang takkan tahu nama penuhnya, top secret!! Pasal aku dah berjanji.)

Anyway, bila dia datang pagi itu, aku tersenyum padanya. Wuimak, seksi sungguh dia hari itu. Bila dia lalu depan meja aku, aku berdiri. Dia tau aku nak bercakap, lalu memandang aku.

“Ada apa Joe?” (Bahasa Melayunya memang kelas)
“Boleh saya berjumpa dgn Cik sekejap?”
“Boleh, marilah ke dlm bilik saya…”

Dengan hati penuh debaran, aku ikut dia ke biliknya. Nasib baik hari masih awal, yang lain belum datang. Kalau tidak… entahlah teruk aku kena perli nanti…

“Ada apa Joe?” tanyanya lagi setelah duduk. Akupun sudah duduk juga di depannya.
“Begini…” Aku terkial2 nak memulakan kata.
“Terus terang sajala… ” suaranya yang lunak, melegakan hatiku.
“Saya ingin nak pinjam duit sikit… pasal saya tengah sesak sekarang.”

Suaraku macam ndak tak ndak saja keluarnya. Dia senyum saja.

“Siapa yang cadangkan awak berjumpa saya?” tanyanya. Ini membuat aku serba salah. Dia merenung tajam.
Tiba2 dia ketawa kecil. “Tentu Zek, bukan?” Aku tak sedar mengangguk, tanpa kata.

“Tentu dah tahu kehendak saya, kan?” tanyanya lagi.
“Cik Chin nak…” tiba2 seram sejuk menyerang seluruh tubuhku.
“Joe, mari dekat saya…”

Aku ikut. Dia menarik tanganku, hingga akhirnya aku berdiri bersandar mejanya dan mukanya menghadap kelangkangku.

“Joe, awak pernah main perempuan?” tanyanya.
Saya menggelengkan kepala.

“Bohong… saya tahu hubungan awak dengan Maria… tak usah temberang.”
Alamak!!
“Jangan bimbang. Saya tak marah. Itu hak awak berdua…”
Aku menelan air liur.
“Berapa umur awak sekarang?”
“25” kataku.
“Tentu sudah matang zuriat awak. Baguslah. Kenapa tak kawin saja dgn Maria? Dia baik. Lihat, dia sanggup serahkan diri pada awak…” Aku terdiam. Tapi, diam2 tangannya sudah meramas2 kelangkangku.

“Tak apalah Joe. Hari ini saya ingin rasakan apa yang Maria rasakan.”
Perlahan2 dia menarik zip seluarku. Kemudian menarik batangku keluar. Aku sudah keras sebenarnya. Tapi masih nervous juga.

“Patutlah Maria suka dengan awak… hebat awak ni… lebih hebat daripada Zek sendiri pun.” katanya tersenyum. Sambil itu, dia melurut2 batangku yg terus kian tegang dan keras. Aduhai, pandainya dia melurut! Macam nak terus terpancut di situ juga. Mujur aku ada pengalaman dengan Maria. Pandai juga sedikit petua mengawal diri.

Miss Chin tak banyak bicara lagi. Dia menjilatnya. Mula2 dekat kepalanya. Bahagian muncung, tempat keluarnya air. Turun ke bahagian bawah kepala. Kemudian merayap pula lidahnya ke batang. Sampai kira2 di pertengahan batang, dia menggunakan bibir pula. Dinyonyotnya. Aduh…

Lepas itu, bibir dan lidahnya terus merayap2 lagi ke segenap bahagian batang. Kemudian, dia kembali ke bahagian kepalanya lagi. Tenggelam seluruh kepala ke dalam mulutnya. Aku mula merasai kehangatan mulutnya.
Daripada situ, perlahan2 batangku turut masuk melepasi bibirnya. Sempit mulutnya mengagumkan. Maria pun tak sehebat ini. Aku mulai mengakui apa yang telah diceritakan oleh Zek kepadaku. Miss Chin memang pakar hisap. Kata Zek lebih sedap daripada hisapan Pondan kaki lima. Kata Zekla… aku tak main pondan ni…

Sewaktu Miss Chin mulai menghanggukkan kepala, dan batang kebanggaanku keluar masuk dari mulutnya, aku tak sedar aku terpaksa berpaut begitu kuat kepada sisi mejanya.

Walaupun cuba sedaya upaya menahan bunyi, kadang2 aku mengeluh juga. Tapi Miss Chin tak peduli. Berdecup2 dia menghisap… Tak dapat aku bayangkan kenikmatannya.

Rasanya lebih 15 minit, baru aku inzal. Dia meneguk habis. Tak setitik pun tumpah ke luar. Baru kusedari peluh memercik di tubuhku. Tapi Miss Chin belum melepaskannya.

Dia terus pula menghisap. Mula2 ngilu juga. Tapi lama2 aku terangsang lagi. Cukup lama. Lebih 20 minit, sebelum satu lagi siri inzal terhasil. Pun licin. Seluruh sendiku terasa lemah bila dia selesai. Diaturnya semula serta dizipnya kembali.

Sebentar kemudian dia menghulurkan not 100 sekeping yg masih baru.
“Sedap mani awak Joe. Lemak-lemak masin. Pekat pula.” Aku cuma senyum
lemah. Tak terlarat berkata apa2.
Semasa aku berpaling, hendak keluar, selepas menerima wang itu, dia menahan pula tanganku. Aku menoleh.
“Nanti, minta lagi ya? Saya suka mani awak”
Angguk. Kemudian dia menambah lagi.
“Malam minggu depan ni, datanglah ke rumah saya. Saya ganti Maria.

Sekali2 cubalah juga main dengan saya. Bertambah pengalaman tu…” aku pun angguk juga.
Di luar Zek beri isyarat, bagaimana? Aku tunjukkan ibu jari: OK.

Popular posts from this blog

Dirabak Sahabat Suamiku

“Yang…… yang suka tak dijamah lelaki lain depan I ?” tanya dengan penuh ghairah oleh Lan dan aku tersentak mendengar soalanya itu.

” Bang ….Bang dah gila nak tengok isteri sendiri dijamah lelaki lain depan mata abang?” “Abang ini sadis ke !?” tanya aku bagai tamparan pada mukanya iiissshhhh terus kedua dua kami potong stim lalu kami bangun
dari katil ” pelamin ” dan aku terus berpaling muka padah nya.

“Bukan gitu yang abang tanya je ….abang hanya nak fun ….I just want us to be more fun in life thats all …of course I am not a sadist” “I am not asking you to have sex with someone without you want” “Yang …..oh yang ….abang tanya je tapi kalau yang tak suka tak pehlah kita tutup saje citer nin disini …ok?”

“Mmmmmmh” Aku mengangguk kepala padanya lalu kami terus masuk tidur tetapi soalan yang ditanya itu masih segar dan aku runsing memikirkanya. Pagi esok Lan seperti biasa ke office aku ke pasar untuk membeli sayur dan lauk untuk masak. Semasa aku di pasar aku rasa seperti setiap gerak ge…

Abang Ipar

Cerita ini sudah berlangsung kira kira 2 tahun yang lalu dan sehingga ini masih berterusaan. O.k dan teruskan membaca di paragraph bawah… Aku ni.. baru je lepasan sekolah jadi aku tinggal di kampong jauh dari bandar. Maklumlah sedang mengangur.Oleh kerana kakak aku dua bulan lagi nak bersalin jadi aku di jemput oleh kakak dan abang ipar aku ke bandar untok tinggal bersama mereka di rumah sewanya lah. Sebelum aku bercerita lebih jauh lagi elok aku introduse pada engkau orang semua.

Aku ni baru 18 tahun lebih dan masih dara itu pun aku dapat mempertahankan kalau tidak…. Teruskan baca dulu. Size aku boleh lah tahan 38-30-36 mengancam kan. Kakak aku nama dia Norlizah tapi dari kecik aku panggil dia Ijah aja. Sebenarnya aku kurang rapat lah dengan akak aku tu pasal dia ni suka control kat aku je. Abang ipar aku ni nama dia Jamaluddin tapi kakak aku panggil di Jamal je, nama manja mungkin. Dia ni tak boleh layan punya. Ingin tahu baca terus… Malam Minggu.

O.K minggu pertama aku di rumah ak…

Auntie Iza

Bagi mereka yang telah bertemu dengan makcik aku, sememangnya mereka pasti akan merasa yang wajah dan perwatakannya langsung tidak menyerupai usianya. Walaupun usianya sudah hampir mencecah 45 tahun, tidak keterlaluan jika aku katakan yang dia macam orang yang baru nak mencecah 35 tahun.

Untuk kesenangan orang memahami cerita ini, biarlah aku namakan dia sebagai Auntie Iza aje…walaupun itu bukan namanya. Walaupun ada kalanya aku memasang angan-angan yang bercorak x-rated apabila berhadapan dengannya, aku terpaksa pendamkan saja memandangkan yang aku hanya berpangkat anak buah sahaja. Tambahan pula Auntie Iza telahpun mempunyai tiga orang anak dan adalah tidak elok sekiranya aku memperlakukan sebarang perangai yang tidak elok.

Tapi anggapan aku terhadap Auntie Iza berubah apabila aku tinggal bersama dengan pakcik aku baru-baru ini. Tuan rumah aku inginkan rumah sewa ku kembali dan memandangkan yang aku masih belum dapat rumah sewa, pakcik aku telah mengajak aku tinggal bersamanya seme…

Ina Coursemate

Aku menuntut di salah sebuah universiti terkemuka. Mengambil jurusan perkomputeran. Pada tahun ke 2, aku telah berkenalan dengan lebih rapat dengan salah seorang coursemate ku, Ina namanya. Orangnya sederhana sahaja cantiknya. Berwajah gebu, mempunyai jerawat-jerawat yang halus di kedua-dua pipinya, bibirnya sedikit muncung, bertudung, berbuah dada kecil dan yang paling menarik, punggungnya besar. Bukan setakat besar, malah bulat dan tonggek. Aku menyedari kelebihan yang Ina miliki sewaktu aku terserempak dengannya di kedai runcit. Seluar track hitamnya kelihatan licin dan sendat membalut punggungnya. Geram je aku tengok, nak saja aku raba, tapi takut diamarah. Aku punyalah stim sampai bila balik ke rumah sewa, terus masuk toilet, tembak dinding (faham-faham saja lah).

Memang kami tinggal berdekatan, menyewa bersama-sama rakan seuniversiti di taman perumahan yang sama. Sejak dari tahun satu, aku sedar Ina selalu menegurku. Malah, kadang-kadang aku terpandang dia mencuri pandang ke ar…

Angan-Angan Jadi Kenyataan

Nama aku Rizal. Umur aku 18thn. Aku ade ramai sepupu perempuan dan diorang semua umur dalam 16 hingga ke 20an. Dalam banyak-banyak sepupu perempuan aku tu aku paling minat dengan sepupu aku yang umur dia 19 thn dan masih belajar IPTA dia Itah.

Tapi aku tak pernah pun luah kan perasaaan dekat dia. Aku bukan suka perangai dia atau pun sayang kan dia tapi aku suka pada body, tinggi dan tetek dia. Dia selalu pakai baju kurung aje. Itah ni duduk dengan atok kau kat kampung. So bila aku balik kampung aje aku mesti tak lepas peluang tengok dia penye barang. Tambah2 lagi bile mase lepas mandi. Dia keluar dari bilik air. Aku selalu melancap dengan ambik coli dia dekat dalam bilik air tu. Boleh diaktakan hari2 aku berangan nak main dengan dia. Tapi takut. Lagi pun aku tak pernah ade pengalaman pun.

Nak jadi kan satu cerita. . Satu hari Itah ade krusus dekat bandar. Kebetulan dekat dengan rumah aku. So dia pun bermalam dekat rumah aku selama seminar tu berlansung. Mase tu la aku cuba capai kan …