Skip to main content


Dirabak Sahabat Suamiku

“Yang…… yang suka tak dijamah lelaki lain depan I ?” tanya dengan penuh ghairah oleh Lan dan aku tersentak mendengar soalanya itu.

” Bang ….Bang dah gila nak tengok isteri sendiri dijamah lelaki lain depan mata abang?” “Abang ini sadis ke !?” tanya aku bagai tamparan pada mukanya iiissshhhh terus kedua dua kami potong stim lalu kami bangun
dari katil ” pelamin ” dan aku terus berpaling muka padah nya.

“Bukan gitu yang abang tanya je ….abang hanya nak fun ….I just want us to be more fun in life thats all …of course I am not a sadist” “I am not asking you to have sex with someone without you want” “Yang …..oh yang ….abang tanya je tapi kalau yang tak suka tak pehlah kita tutup saje citer nin disini …ok?”

“Mmmmmmh” Aku mengangguk kepala padanya lalu kami terus masuk tidur tetapi soalan yang ditanya itu masih segar dan aku runsing memikirkanya. Pagi esok Lan seperti biasa ke office aku ke pasar untuk membeli sayur dan lauk untuk masak. Semasa aku di pasar aku rasa seperti setiap gerak geri aku ni diperhatikan aku rasa tak sedap hati lalu aku segera membeli segala keperluan aku dan bergegas ke rumah.

Sambil aku memasak aku menerima telefon dari Lan yang di kena pergi London berkenaan business lalu di menyuruh aku menyediakan suitcase dia dan keperluan yang lain untuk berlepas. Aku mula menyediakan suitcase serta pakian keperluannya untukberlepas malam nanti kerana orang gaji telah cuti sakit. Jam pukul 10 aku dengar bunyi kereta Lan memasuki laman rumah lalu aku segera buka pintu aku nampak Lan keletihan dan dia terus ke bilik air untuk mandi dan bersiap.

Sambil menunggu Lan bersiap aku sedang menonton tv tiba tiba aku dengar bunyi pintu belakang rumah dibuka sebelum sempat aku bangun darii sofa aku dapati di kelilingi oleh 2 lelaki bertubuh tegap menutupi mukanya dengan stokin wanita dengan mengacukan pistol kedua dua menyuruh aku supaya senyap jika tidak aku akan di bunuh oleh mereka lalu tanpa membuang masa tanya pada aku ” Dimana kamu simpan barang emas serta wang?” Pada masa yang sama Lan keluar dari bilik air selepas mandi dan terkejut melihat situasi.

“Tolong jangan bunuh kami …kami rela ikut cakap awak”

“Awak ini siapa?” tanya salah seorang daripada perompak itu kepada Lan dengan suara yang serak itu.
” Saya…saya ini suami dia…kamu tanya lah apa yang kamu mahu aku boleh bagi tapi tolong apa apakan kami” rayu LAN.

Kemudian perompak itu mengarah kami ke kamar tidur dan mengikat Lan pada kerusi yang bertentangan dengan katil.Perompak yang seorang lagi menyelongkar almari dan kebas semua weang dan barang kemas di di dalamnya.Kini aku ditinggalkan dengan hanya ditutupi oleh seluar dalam aku sahaja dan sekujur tubuhku yang selama ini aku melindungi untuk suamiku itu dinikmati oleh mata yang liar lagi penuh nafsu. Aku dapat lihat setiap pelusuk tubuhku itu oleh mata perompak itu.Kemudian tibalah saat saat yang aku geruni perompak itu menyuruh aku menanggalkan seluar dalam akuk dan baring di atas kamar.

Aku menagis dan merayu padanya jangan lakukan perbuatan ini tetapi rayuan aku tidak dihiraukan malah mereka mula gertak aku dengan suara kasar mereka.Lan telah hilang harapan dan aku sebelum ini tidak pernah berbogel dihadapan mana-mana lelaki kecuali Lan akan membogelkan tubuhku untuk dijamah oleh dua lelaki yang tak dikenali. Aku dengan perasaan takut menanggalkan seluar dalam aku maka terserlahlah kewanitaan yang ku lindungi dan yang dinikmati oleh Lan.Bulu yang halus tumbuh disekitar pangkal peha dan di “liang madu” aku itu nikmati dengan penuh keghairahan oleh perompak itu lalu aku di perintah untuk baring diatas kamar.

Aku berkata:”Maafkan aku Lan” “Jangan cakap yang bukan bukan” kata perompak itu. Sejurus aku merebahkan tubuhku di atas katil kedua dua perompak itu mula menikmati kecantikan tubuhku yang putih serta kulitku yang masih muda dan halus.Seluruh pelusuk tubuhku diterokai olehmata mereka bagaikan pemburu yang mengejar buruanya.

“Tolong lepaskan kami …..kamu ambil lah apa yang kamu nak tapi tolong lepaskan kami!” rayu aku pada mereka sambil menangis.
” Kami nak menikmati tubuh kau yang enak ini!” itulah jawapan yang aku terima daripada perompak itu.

Kedua dua mereka mula melucutkan pakaian mereka dan kini mereka dalam keadaan bogel dihadapan aku dan aku lihat “peneroka” mereka jauh lebih besar dan tegap berbanding Lan punya aku mula resah dan takut kerana aku yakin IA terlalu besar bagi aku. Seorang daripada perompak itu mula mencium mulut aku sambil jari jemarinya
“memetik” buah ku. Putingku digeser dengan halus olehnya manakala yang seorang lagi mula “bermain ” dengan hutan belukar aku di pangkal peha yang lembut serta gebu itu.

” Ahhhh…. jangan di situ …..tolong jangan ………..ina….in…………hhmmmmmmmm” rintih aku kesakitan disebabkan oleh permainan di biji nafsu aku.Rintihan aku tidakbermakna lagi pada kedua dua “binatang nafsu” itu mereka mula menjadi aggresif. Permainan di atas “buah” ku menjadi semakin ligat puting aku tarik serta digigit dengan rakus kedua dua ‘gunung’ ku itu diterokai habis habisan. Setiap inci buah ku di hisap dengan teliti dan puting ku digomol dengan rakus. Kecantikan dan kehalusan buah ku di “nikmati” oleh jilatan lidah “binatang nafsu” itu tanpa belas kasihan. Buah ku menjadi”makanan” baginya bagaikan bayi yang kelaparan seluruh … .”zatnya” di hisap.

“Ohhh jangan….tolong perlahan ……janganlaju …… laj…….ina…..in…….innnnnaaaaarrgghh…..sa…….sakit……. tolonglah……jangan……ahhhh…..arrggghhhhhhmmm…..hhhhmmmmmmmmm……..mmmmm.aaaaaaaarrrggggh hhhh…..oooooouuuuuuuucccccchhhhhhh…..jjaaang.. ….jjjannggaann tindih dddissiiittuu aarggggggghhhhhh oooohohhhhbaaannnngggg maaafffkkannn………innnnaaa” rintih aku kesakitan bertambah kenikmmatan dan tiba-tiba rasa sakit ku menjadi rasa nikmat ….fikiran ku celaru …..adakah ini suatu yang aku menikmati? Aku menikmati tubuhku diratah oleh dua insan yang bernafsu.

Sekujur tubuhku menjadi “medan permainan” nafsu untuk mereka.Aku diperlakukan seperti mana mereka suka dan aku menikmati permainan mereka.Kini aku merelakan tubuhku diperlakukan sedemikian oleh mereka. Aku mula menikmati setiap saat perlakuan mereka. Perompak yang seorang lagi mula meneroka “terowong madu” aku.

“.aahhhshshrrraarrgghhhh….tolong jangan tindih situ……..” rintihan aku mejadikan nafsu mereka meningkat maka permainan mereka mula menjadi rakus. Aku biarkan saja tubuhku menjadi milik mereka. Aku relakan mereka “meneroka terowong madu” aku. Kini aku rintih kesedapan bercampur keasyikan yang teramat sekali kerana”terowongku” diterokai oleh lidahnya yang dibasahi “madu” ku. Lidahnya dijelir kedalam terowongku sehingga aku menjadi “basah kuyup” dengan air mazi. Seluruh pintu rahim aku dijilat jilat dengan rapi.Kelentit aku di geser dengan halus oleh jari jemarinya menjadikan “cairan” aku meleleh tanpa henti.

Seluruh tubuhku meronta akibat gelojaknafsu setiap pelusuk tubuhku itu di ramas dengan buas oleh “binatang” itu.Tubuhku dijalari oleh 20 jari jemari yang berkulit tebal dan kasar.Setiap sentuhan jari itu membuatkan aku semakin bernafsu. Aku hilang kawalan dan mula meronta dan meminta agar dijamah oleh “binatang nafsu” itu.

“Tolong jamah ina bang ….tolong ina nak …ina nak sekarang ….ina dah tak tahan lagi tolong jangan tunggu lagi ….berjimaklah dengan aku sekarang ….penuhi segala nafsu mu dengan tubuh aku sepuas puasnya….tebuk ina bang ….tebuk ina sekarang” pinta aku padanya.Tiba tiba aku dapat rasakan terowong ku ditusuk dengan “peneroka” yang”gagah” 9″ itu sehingga menyentuh “batu permata” aku.Pintu rahim aku dirabakkan oleh size peneroka yang amat besar itu. Aku kepedihan diriku rasa seperti anak dara yang baru dipecah dara!!!Aku tidak tahan kepedihan yang di alami oleh liang syhawat aku. Aku rintih dan meronta kesakitan tetapi aku ditebuk bertubi tubi tanpa belas kasihan oleh “binatang” yang buas itu.

“Arrgghhhh….hhhmmmmmmm……aaaadduuuuuuuuhhhh……… jannnngan berhenti………..laju….laju…..lllaaagggiiii”

aku meronta keasyikan yang tak terkata buah pilirnya di ” dayung ” bertubi tubi sehingga aku mengerang kesakitan campur keseronokan aku mula menikmati “madu” yang selama ini tersembunyi di dalam diriku. Aku biarkan tubuhku yang masih muda dan ayu itu dinoda dengan ganas tanpa henti……aku puas dengan perlakuan sedemikian…..tidak ku sangka tubuhku inginkan “keganasan” ini tidak terkata kenikmatannya aku menyerahkan sekujur tubuhku dan kenikmatan syawatnya di tangan binatang buas itu. Aku “diteroka” kepuncak keasyikan aku rasakan diriku dirabak tak terhenti henti dan seluruh tubuhku itu yang terpampang tanpa seurat benang di “makan” oleh 2 binatang buas” yang penuh dengan nafsu dan mereka telah jumpa “madu” yang tersembunyi di dalam diriku.

Kini aku dapat rasakan hayunannya semakin laju aku dapat rasakan liang ku dirabak tanpa henti batangnya mengembang lagi ” arrrhhhhggggg” ku dapat rasakan kehangatan benih yang disemai kedalam rahim ku itu. Setelah “liang nikmat” aku “dikerjakan” selama 4 jam aku kepenatan dan seluruh dada dan mukaku disemburi “benih nafsu” “binatang buas ” itu. Setelah puas aku dijimak,mereka mengugut akan kembali jika kami report pada polis maka aku memang tak boleh nak report pada polis kerana aku relakan kerakusan ini di lakukan terhadap aku maka aku menikmatinya. Setelah beberapa hari peristiwa itu belaku aku terdengar perbualan telefon Lan yang berkata :

“Aku memang puas dengan “persembahan” kamu berdua hari itu jadi kamu jangan risau bila perlu lagi aku akan telefon kamu ok, seperti yang telah dijanjikan aku akan bank-in wang itu dalam akaun kamu.”. Rupa rupanya kerakusan yang berlaku terhadap aku itu adalah perbuatan suami aku sendiri yang ingin menikmati isterinya dirakus oleh lelaki lain.

Popular posts from this blog

Abang Ipar

Cerita ini sudah berlangsung kira kira 2 tahun yang lalu dan sehingga ini masih berterusaan. O.k dan teruskan membaca di paragraph bawah… Aku ni.. baru je lepasan sekolah jadi aku tinggal di kampong jauh dari bandar. Maklumlah sedang mengangur.Oleh kerana kakak aku dua bulan lagi nak bersalin jadi aku di jemput oleh kakak dan abang ipar aku ke bandar untok tinggal bersama mereka di rumah sewanya lah. Sebelum aku bercerita lebih jauh lagi elok aku introduse pada engkau orang semua.

Aku ni baru 18 tahun lebih dan masih dara itu pun aku dapat mempertahankan kalau tidak…. Teruskan baca dulu. Size aku boleh lah tahan 38-30-36 mengancam kan. Kakak aku nama dia Norlizah tapi dari kecik aku panggil dia Ijah aja. Sebenarnya aku kurang rapat lah dengan akak aku tu pasal dia ni suka control kat aku je. Abang ipar aku ni nama dia Jamaluddin tapi kakak aku panggil di Jamal je, nama manja mungkin. Dia ni tak boleh layan punya. Ingin tahu baca terus… Malam Minggu.

O.K minggu pertama aku di rumah ak…

Auntie Iza

Bagi mereka yang telah bertemu dengan makcik aku, sememangnya mereka pasti akan merasa yang wajah dan perwatakannya langsung tidak menyerupai usianya. Walaupun usianya sudah hampir mencecah 45 tahun, tidak keterlaluan jika aku katakan yang dia macam orang yang baru nak mencecah 35 tahun.

Untuk kesenangan orang memahami cerita ini, biarlah aku namakan dia sebagai Auntie Iza aje…walaupun itu bukan namanya. Walaupun ada kalanya aku memasang angan-angan yang bercorak x-rated apabila berhadapan dengannya, aku terpaksa pendamkan saja memandangkan yang aku hanya berpangkat anak buah sahaja. Tambahan pula Auntie Iza telahpun mempunyai tiga orang anak dan adalah tidak elok sekiranya aku memperlakukan sebarang perangai yang tidak elok.

Tapi anggapan aku terhadap Auntie Iza berubah apabila aku tinggal bersama dengan pakcik aku baru-baru ini. Tuan rumah aku inginkan rumah sewa ku kembali dan memandangkan yang aku masih belum dapat rumah sewa, pakcik aku telah mengajak aku tinggal bersamanya seme…

Ina Coursemate

Aku menuntut di salah sebuah universiti terkemuka. Mengambil jurusan perkomputeran. Pada tahun ke 2, aku telah berkenalan dengan lebih rapat dengan salah seorang coursemate ku, Ina namanya. Orangnya sederhana sahaja cantiknya. Berwajah gebu, mempunyai jerawat-jerawat yang halus di kedua-dua pipinya, bibirnya sedikit muncung, bertudung, berbuah dada kecil dan yang paling menarik, punggungnya besar. Bukan setakat besar, malah bulat dan tonggek. Aku menyedari kelebihan yang Ina miliki sewaktu aku terserempak dengannya di kedai runcit. Seluar track hitamnya kelihatan licin dan sendat membalut punggungnya. Geram je aku tengok, nak saja aku raba, tapi takut diamarah. Aku punyalah stim sampai bila balik ke rumah sewa, terus masuk toilet, tembak dinding (faham-faham saja lah).

Memang kami tinggal berdekatan, menyewa bersama-sama rakan seuniversiti di taman perumahan yang sama. Sejak dari tahun satu, aku sedar Ina selalu menegurku. Malah, kadang-kadang aku terpandang dia mencuri pandang ke ar…

Angan-Angan Jadi Kenyataan

Nama aku Rizal. Umur aku 18thn. Aku ade ramai sepupu perempuan dan diorang semua umur dalam 16 hingga ke 20an. Dalam banyak-banyak sepupu perempuan aku tu aku paling minat dengan sepupu aku yang umur dia 19 thn dan masih belajar IPTA dia Itah.

Tapi aku tak pernah pun luah kan perasaaan dekat dia. Aku bukan suka perangai dia atau pun sayang kan dia tapi aku suka pada body, tinggi dan tetek dia. Dia selalu pakai baju kurung aje. Itah ni duduk dengan atok kau kat kampung. So bila aku balik kampung aje aku mesti tak lepas peluang tengok dia penye barang. Tambah2 lagi bile mase lepas mandi. Dia keluar dari bilik air. Aku selalu melancap dengan ambik coli dia dekat dalam bilik air tu. Boleh diaktakan hari2 aku berangan nak main dengan dia. Tapi takut. Lagi pun aku tak pernah ade pengalaman pun.

Nak jadi kan satu cerita. . Satu hari Itah ade krusus dekat bandar. Kebetulan dekat dengan rumah aku. So dia pun bermalam dekat rumah aku selama seminar tu berlansung. Mase tu la aku cuba capai kan …