Skip to main content


Cipap Tini

Kartini adalah seorang gadis kampung yg berusia 25 tahun. Tini baru berkahwin dengan Azwan yg berusia 27 tahun. Tini mengikut Azwan pindah ke bandar apabila selesai sebulah berkahwin. Ramai kawan-kawan Azwan di bandar memuji isterinya yg mempunyai Punggung tonggek yg bulat serta montok, manakala buah dada tini pula berukuran 36 besar dan cekang . Azwan sememangnya meminati Tini sejak di bangku sekolah lagi. Akhirnya impiannya menjadi kenyataan apabila dapat berkhwin dengan Kartini gadis idaman setiap pemuda kampungnya.

Setelah setahun berkahwin.., pasangan yg belum di kurniakan cahaya mata itu terasa sunyi. Kartini menyatakan hasratnya untuk bekerja kepada azwan sekurang-kurangnya dapat membantu Azwan dan dapat menghilangkan perasaan sunyinya tanpa anak . Azwan bersetuju dan berharap agar Tini dapat membantu mengurangkan bebannya.
Kartini mendapat kerja kilang Jabil melalui iklan di akhbar. Kerja Normal ,Gaji lumayan termasuk Ot. Pertama kali apabila tini di terima bekerja , sikapnya senang beramah mesra dengan pekerja-pekerja yg berada di situ, Tini di tempatkan ke dalam Bilik pemanasan barangan 2A bagi kerja-kerja pembuatan fron cap dan upper cap. Di bilik yg tiada hawa dingin itu hanya di pasang kipas dinding sahaja.

Di situ hanya ada 6 orang sahaja pekerja dalam bilik itu iaitu 2 lelaki dan 4 perempuan. Tini yg paling muda dan cantik di situ berbanding pekerja-pekerja lain. Di dalam bilik pemanasan itu ada 2 orang pekerja lelaki yg bernama ravi dan ghafar.

Ravi seorang yg QC yg baik dan sudah berumahtangga. Kadang-kala Ravi…lah banyak membantu tini mengajar cara-cara membuat acuan fron cap dan upper cap dengan menggunakan mesin moulding. Ghafar pula superviser di tempat Tini bekerja. Ghafar juga sudah berkahwin tetapi memang mempunyai sifat miang keladi . walaupun sudah berumur 48 tahun tetapi Gafar tetap cermerlang di ranjang. Dia mempunyai 7 orang anak…., 4 lelaki dan 3 perempuan.

Kisahnya bermula setelah 4 hari kartini bekerja di situ ..,dia berasa kurang selesa dengan sikap Gafar yg segaja kerap berada di sebelahnya dan sering mengusiknya . Ketika tini menyapu sampah untuk berkemas balik , Gafar sering menggangunya. Kebiasaannya kartini hanya memakai baju kebaya sahaja. Semasa menyapu kartini terpaksa membongkok sedikit supaya senang mengeluarkan kotoran di tepi-tepi kerusi. Gafar pula tidak melepaskan peluang mencuri melihat buah dada tini yg besar dan ranum seakan nak tersembul keluar dari coli. Sungguh besar dan cantik buah dadamu tini bisik hati kecil Gafar. Kartini tahu dia sedang di perhatikan oleh superviser yang tak berhati perut itu tetapi dia tidak mampu menengking dan melawan Gafar kerana dia hanyalah pekerja biasa sahaja.

Pernah satu hari ketika tini berdiri di tepi mesin.,Gafar sengaja lalu di laluan sempit itu. Berderau juga darah tini apabila tersentak dengan geselan batang besar gafar. Sampai saja di alur punggung…, Gafar terus berhenti seketika. Gafar seakan menekan-nekan apabila berada di alur punggung yang berahi itu , memang lembut dan pejal..punggung mu tini, . terasa seakan nak terpancut keluar saja air mani aku ..,usik Gafar kepada tini., Pada mulanya tini geram juga dan berasa hendak marah .., namun apakan daya bila mengenangkan dia hanya seorang perempuan dan hanya pekerja biasa …,maka tini membatalkan niatnya dan mengambil langkah mendiamkan diri saja.

Walaupun terguris dengan perbuatan orang yg bernama Gafar tetapi ada juga tini terasa nikmatnya apabila Gafar menekan di alur punggung montoknya. Semakin hari semakin menjadi-jadi gatal sikap si orang tua gayut tu. Dia dah mula berani melawak sambil menampar punggung tini. Kadang tu.., ada juga tini cuba melarang keras perbuatan Gafar , tetapi Gafar buat tak tahu saja sambil berlalu tersenyum gatal.

Apabila sudah terbiasa maka …Gafar mula memasang strategi untuk memerangkap kartini ke arah ranjang durjana. Ke esokkan harinya macam biasa tini di hantar ke tempat kerja oleh azwan dan pada sebelah petang pula tini akan pulang dengan menaiki van kilang. Kebetulan pada petang itu Gafar sengaja melambatkan pelepasan kerja dengan alasan menerima arahan syarikat. Akhirnya 4 pekerja bawahannya termasuk kartini terpaksa pulang lewat malam. Pada mulanya kartini hendak menalifon suaminya untuk mengambilnya tetapi Ghafar telah menawarkan khidmat penghantaran percuma kepada ke empat-empat pekerjanya termasuk tini..dengan menaiki van syarikat ..,dengan alasan bagi menghargai jasa pekerjanya yg pulang lewat. Kartini hanya setuju tanpa memikir panjang tanpa sebarang niat dan syak wasangka terhadap niat buruk Gafar itu.

Selepas menghantar kesemua pekerja bawahannya…maka tinggallah kartini dan Gafar sahaja di dalam van itu. Sambil memandu Gafar tidak melepas peluang memegang paha tini sambil memuji kecantikkan tubuh tini. Tini yg agak terkejut dengan tindakkan Gafar bertindak melarang keras manusia durjana itu. Semakin keras tini melarang semakin laju usapan tangan Gafar ke atas paha gebu tini.

Pengalaman yg ada pada Gafar digunakan sebaik-baiknya untuk menjinakkan nafsu tini. Tini menepis tangan Gafar tetapi Gafar tetap berkeras mengusap paha gebu tini. Kemudian Gafar memberhentikan van di tepi jalan pak Abu. Jalan di situ amat sunyi . Jarang ada kenderaan yg lalu di situ.

Tini tergamam dan tidak tahu sejak bila tangan Gafar telah menjalar dan meramas buah dadanya. Tini mengeliat kegelian dalam kesedapan , walaupun dirinya tidak merelakannya. Gafar memaksa tangan tini masuk ke dalam seluarnya. Tini menurut dalam keadaan terkedu tanpa ada sebarang kemesraan dan protes.

Tini dapat merasakan Balak Gafar dah cukup keras , besar dan panjang. Nafsu tini semakin teransang walaupun dia tahu Gafar bukanlah suaminya. Namun tini tidak dapat menerimanya dengan mudah walaupun nafsunya telah di ransangkan oleh gafar. Tini cuba melawan tapi tidak berdaya kerana Dengan rakus Gafar telah menanggalkan baju tini. Coli dan seluar dalam yg di pakai oleh tini di koyaknya dengan ganas. Maka tersembullah gunung kinabalu milik tini serta lurah mahkota kesayangannya.

Tubuh Tini mula di kuasai oleh syaitan yg bertopengkan manusia, walaupun pada dasarnya tini tidak merelakan tapi akhirnya terpaksa merelakannya juga kerana desakkan nikmat hubungan seks terlarang. Buah dada tini tegang diramas dan di isap serakus-rakusnya.., punggung tini diramas-ramas dengan geram dan terkadang jari Gafar menggentel biji indah tini. Emmmm….ahhhh…, perkataan itu sahaja yg terkeluar dari mulut tini. Tiada lagi bantahan..,tiada lagi kemarahan…,tiada lagi perasaan takutkan tuhan..,ternyata nafsu telah menguasai dua jiwa yang mahukan kenikmatan seks.

Apabila air tini sudah membanjiri cipapnya maka Gafar dengan pantasnya memasukkan batang besarnya kedalam cipap sempit tini.
mmmmm….,Ohhhh…., Tini mengeluh kesedapan , Gafar mendayung sambil menghisap puting tini dengan rakus. Ohhh..mmmm…ahhhhhhhhhhhh………………

setelah Hampir 30 minit Gafar mendayung.., tini terasa klimeks sepuas-puasnya. Baru tini tahu..Orang yang menyetubuhi tini sekarang masih kuat mendayung berbanding suaminya. Tini tak tanya pada Gafar bila dia nak klimeks.., Cuma Tini mengerang kesedapan dan mengeluh menikmati pemberian Gafar tanpa henti.

Tini tidak tahu apa yang dibuat oleh suaminya di rumah sekarang. Apa yg Tini tahu dia sudah tidak peduli lagi.., dia hanya mahukan kenikmatan yg di kecapinya sekarang. Cuaca malam yang dingin di tambah dengan air-con van kini tidak memberi kesan lagi. Tini dan Gafar berpeluh dari hujung rambut sampai hujung kaki, paha yang mengangkang kini kian terasa sedap.

ohhh….ahhhh…..mmmmm…,errrmmmm…………………ahhhh..,

Gafar memperlajukan pergerakannya. Tini tak tahu apa yang harus di buat lagi. Gafar hayun sepenuhnya dengan padat dan padu. Tini pasti selepas ini Tini tidak akan dapat berdiri tegak lagi. Bahagian bawah paha Tini bagai tak terasa lagi. Seluruh ransangan yg di salur oleh Gafar tertumpu kedalam cipap tini . Gafar terus terjah dan terus menerus terjah dengan laju dengan menukar kepada posisi doggie.

ohhh…..ahhhh…Tini mengelepar apabila tini mula klimeks buat kali ke dua , Tangan tini mencekam kerusi van apabila klimeks. Suara tini meninggi nyaring apabila merasakan balak Gafar kembang untuk memancutkqn air panas ke dalam cipap tini. Satu jeritan nikmat yang tidak dapat tini bayangkan lagi apabila menerima berdas-das pancutan dari Gafar. Tini amat puas pada malam itu. Apabila semuanya reda .., Gafar menghantar tini balik ke rumah. Tini hanya pasrah dan berharap agar perkara itu tidak akan berulang lagi

Popular posts from this blog

Dirabak Sahabat Suamiku

“Yang…… yang suka tak dijamah lelaki lain depan I ?” tanya dengan penuh ghairah oleh Lan dan aku tersentak mendengar soalanya itu.

” Bang ….Bang dah gila nak tengok isteri sendiri dijamah lelaki lain depan mata abang?” “Abang ini sadis ke !?” tanya aku bagai tamparan pada mukanya iiissshhhh terus kedua dua kami potong stim lalu kami bangun
dari katil ” pelamin ” dan aku terus berpaling muka padah nya.

“Bukan gitu yang abang tanya je ….abang hanya nak fun ….I just want us to be more fun in life thats all …of course I am not a sadist” “I am not asking you to have sex with someone without you want” “Yang …..oh yang ….abang tanya je tapi kalau yang tak suka tak pehlah kita tutup saje citer nin disini …ok?”

“Mmmmmmh” Aku mengangguk kepala padanya lalu kami terus masuk tidur tetapi soalan yang ditanya itu masih segar dan aku runsing memikirkanya. Pagi esok Lan seperti biasa ke office aku ke pasar untuk membeli sayur dan lauk untuk masak. Semasa aku di pasar aku rasa seperti setiap gerak ge…

Abang Ipar

Cerita ini sudah berlangsung kira kira 2 tahun yang lalu dan sehingga ini masih berterusaan. O.k dan teruskan membaca di paragraph bawah… Aku ni.. baru je lepasan sekolah jadi aku tinggal di kampong jauh dari bandar. Maklumlah sedang mengangur.Oleh kerana kakak aku dua bulan lagi nak bersalin jadi aku di jemput oleh kakak dan abang ipar aku ke bandar untok tinggal bersama mereka di rumah sewanya lah. Sebelum aku bercerita lebih jauh lagi elok aku introduse pada engkau orang semua.

Aku ni baru 18 tahun lebih dan masih dara itu pun aku dapat mempertahankan kalau tidak…. Teruskan baca dulu. Size aku boleh lah tahan 38-30-36 mengancam kan. Kakak aku nama dia Norlizah tapi dari kecik aku panggil dia Ijah aja. Sebenarnya aku kurang rapat lah dengan akak aku tu pasal dia ni suka control kat aku je. Abang ipar aku ni nama dia Jamaluddin tapi kakak aku panggil di Jamal je, nama manja mungkin. Dia ni tak boleh layan punya. Ingin tahu baca terus… Malam Minggu.

O.K minggu pertama aku di rumah ak…

Auntie Iza

Bagi mereka yang telah bertemu dengan makcik aku, sememangnya mereka pasti akan merasa yang wajah dan perwatakannya langsung tidak menyerupai usianya. Walaupun usianya sudah hampir mencecah 45 tahun, tidak keterlaluan jika aku katakan yang dia macam orang yang baru nak mencecah 35 tahun.

Untuk kesenangan orang memahami cerita ini, biarlah aku namakan dia sebagai Auntie Iza aje…walaupun itu bukan namanya. Walaupun ada kalanya aku memasang angan-angan yang bercorak x-rated apabila berhadapan dengannya, aku terpaksa pendamkan saja memandangkan yang aku hanya berpangkat anak buah sahaja. Tambahan pula Auntie Iza telahpun mempunyai tiga orang anak dan adalah tidak elok sekiranya aku memperlakukan sebarang perangai yang tidak elok.

Tapi anggapan aku terhadap Auntie Iza berubah apabila aku tinggal bersama dengan pakcik aku baru-baru ini. Tuan rumah aku inginkan rumah sewa ku kembali dan memandangkan yang aku masih belum dapat rumah sewa, pakcik aku telah mengajak aku tinggal bersamanya seme…

Ina Coursemate

Aku menuntut di salah sebuah universiti terkemuka. Mengambil jurusan perkomputeran. Pada tahun ke 2, aku telah berkenalan dengan lebih rapat dengan salah seorang coursemate ku, Ina namanya. Orangnya sederhana sahaja cantiknya. Berwajah gebu, mempunyai jerawat-jerawat yang halus di kedua-dua pipinya, bibirnya sedikit muncung, bertudung, berbuah dada kecil dan yang paling menarik, punggungnya besar. Bukan setakat besar, malah bulat dan tonggek. Aku menyedari kelebihan yang Ina miliki sewaktu aku terserempak dengannya di kedai runcit. Seluar track hitamnya kelihatan licin dan sendat membalut punggungnya. Geram je aku tengok, nak saja aku raba, tapi takut diamarah. Aku punyalah stim sampai bila balik ke rumah sewa, terus masuk toilet, tembak dinding (faham-faham saja lah).

Memang kami tinggal berdekatan, menyewa bersama-sama rakan seuniversiti di taman perumahan yang sama. Sejak dari tahun satu, aku sedar Ina selalu menegurku. Malah, kadang-kadang aku terpandang dia mencuri pandang ke ar…

Angan-Angan Jadi Kenyataan

Nama aku Rizal. Umur aku 18thn. Aku ade ramai sepupu perempuan dan diorang semua umur dalam 16 hingga ke 20an. Dalam banyak-banyak sepupu perempuan aku tu aku paling minat dengan sepupu aku yang umur dia 19 thn dan masih belajar IPTA dia Itah.

Tapi aku tak pernah pun luah kan perasaaan dekat dia. Aku bukan suka perangai dia atau pun sayang kan dia tapi aku suka pada body, tinggi dan tetek dia. Dia selalu pakai baju kurung aje. Itah ni duduk dengan atok kau kat kampung. So bila aku balik kampung aje aku mesti tak lepas peluang tengok dia penye barang. Tambah2 lagi bile mase lepas mandi. Dia keluar dari bilik air. Aku selalu melancap dengan ambik coli dia dekat dalam bilik air tu. Boleh diaktakan hari2 aku berangan nak main dengan dia. Tapi takut. Lagi pun aku tak pernah ade pengalaman pun.

Nak jadi kan satu cerita. . Satu hari Itah ade krusus dekat bandar. Kebetulan dekat dengan rumah aku. So dia pun bermalam dekat rumah aku selama seminar tu berlansung. Mase tu la aku cuba capai kan …