Skip to main content

Posts

Showing posts from September, 2019


Auntie Iza

Bagi mereka yang telah bertemu dengan makcik aku, sememangnya mereka pasti akan merasa yang wajah dan perwatakannya langsung tidak menyerupai usianya. Walaupun usianya sudah hampir mencecah 45 tahun, tidak keterlaluan jika aku katakan yang dia macam orang yang baru nak mencecah 35 tahun.

Untuk kesenangan orang memahami cerita ini, biarlah aku namakan dia sebagai Auntie Iza aje…walaupun itu bukan namanya. Walaupun ada kalanya aku memasang angan-angan yang bercorak x-rated apabila berhadapan dengannya, aku terpaksa pendamkan saja memandangkan yang aku hanya berpangkat anak buah sahaja. Tambahan pula Auntie Iza telahpun mempunyai tiga orang anak dan adalah tidak elok sekiranya aku memperlakukan sebarang perangai yang tidak elok.

Tapi anggapan aku terhadap Auntie Iza berubah apabila aku tinggal bersama dengan pakcik aku baru-baru ini. Tuan rumah aku inginkan rumah sewa ku kembali dan memandangkan yang aku masih belum dapat rumah sewa, pakcik aku telah mengajak aku tinggal bersamanya seme…

Abang Ipar

Cerita ini sudah berlangsung kira kira 2 tahun yang lalu dan sehingga ini masih berterusaan. O.k dan teruskan membaca di paragraph bawah… Aku ni.. baru je lepasan sekolah jadi aku tinggal di kampong jauh dari bandar. Maklumlah sedang mengangur.Oleh kerana kakak aku dua bulan lagi nak bersalin jadi aku di jemput oleh kakak dan abang ipar aku ke bandar untok tinggal bersama mereka di rumah sewanya lah. Sebelum aku bercerita lebih jauh lagi elok aku introduse pada engkau orang semua.

Aku ni baru 18 tahun lebih dan masih dara itu pun aku dapat mempertahankan kalau tidak…. Teruskan baca dulu. Size aku boleh lah tahan 38-30-36 mengancam kan. Kakak aku nama dia Norlizah tapi dari kecik aku panggil dia Ijah aja. Sebenarnya aku kurang rapat lah dengan akak aku tu pasal dia ni suka control kat aku je. Abang ipar aku ni nama dia Jamaluddin tapi kakak aku panggil di Jamal je, nama manja mungkin. Dia ni tak boleh layan punya. Ingin tahu baca terus… Malam Minggu.

O.K minggu pertama aku di rumah ak…

Adik Ipar

Ia berlaku tanpa sengaja. Hari dah petang. Anak adik ipar aku ni menangis jer. Demam katanya. Adik ipar aku nie walau pun dah anak dua tapi disebabkan badannya bersaiz kecil, ramai yang sangka dia masih anak dara lagi. Muka dia memang cantik, body pun boleh tahan juga. Tinggi dia Cuma 4’11”. Dia sedang mendokong anaknya. Kesian pula tengok dia, husband dia kena kerja di luar negeri dah 3 bulan tak balik. Rasanya itulah yang menyebabkan dia lebih berserabut agaknya.

Aku Tanya kat dia “kenapa tak bawa ke klinik? Abang boleh hantar” dia senyum jer. Kemudian terdengar anak sulungnya memanggil “mami, abang nak mandi!” aku cakap kat dia “na mandikan lah abang tu biar abang jaga imran”.

Semasa aku cuba mengambil imran dari dokongannya dia meronta dan memeluk dengan erat emaknya. Aku sambil memujuk “imran dengan ayah chik ok” dan memegang nya. Semasa tangan aku mengambil imran itulah belakang tangan aku tanpa sengaja tersentuh dada adik iparku. Dia tidakn memakai coli. Kerana imran memaut ke…

Bos Aku

Biarlah aku kenalkan diri aku sebagai Julia, berusia dalam pertengahan 20an. Telah berkahwin dan mempunyai seorang cahayamata. Selama aku berkahwin dengan suami ku, aku memang tidak pernah memandang lelaki lain dengan perasaan ghairah, apatah lagi untuk bersama dengan mereka. Tapi semua ini berubah suatu hari, apabila keadaan menyebabkan aku berubah. Malam itu aku terpaksa stay back kat office sebab banyak kerja yang perlu disiapkan memandangkan AGM syarikat sudah semakin dekat. Aku sebenarnya bekerja di sebuah syarikat multinasional di Kuala Lumpur. Suami ku memang faham keadaan ini kerana adakalanya memang aku terpaksa balik lambat kerana bebanan tugas yang berlebihan.

Malam itu aku masih berada dalam bilik aku, menyiapkan beberapa quotation dan kertas kerja yang perlu disubmitkan pagi esoknya. Sedang aku leka menghadapi PC, pintu dibuka dan Simon (boss aku yang mana adalah merupakan seorang mat salleh) masuk. Aku memang tidak sedar kemasukkannya sebab aku membelakangnya pintu. Apa…

Pak Amir Makan Anak

“Hmm budak ni berbadan solid, berambut panjang hingga sampai melepasi punggung, mata dia sayu, bibir pulak selalu basah bagikan kena gincu,” dalam khayalannya Pak Amir tengah menghisap bibir anak bungsunya sampai puas.

Malam yang dinantikan Pak Amir datang jua. Dari senja Pak Amir dah sediakan kain pelikat yang agak usang dan hanya memakai baju singlet longgar berkopiah putih dah buruk, sambil duduk di beranda Pak Amir berpikir anak yang mana satu yang untuk pertama kali dibahamnya dalam lamunan.

Pak Amir menilai kecantikan ketiga puterinya satu persatu, semua ada kelebihan tersendiri sehingga sukar Pak Amir untuk memilih antara anak haruan mana yang dia ngap lebih dulu.

Pak Amir terbayang akan keindahan buah dada anak sulungnya yang berkulit putih melepak, bersaiz 36C.

“Kalau lah budak tu ada baby, mesti kenyang sakan baby tu nenen kat mak dia,” Pak Amir bagaikan terlupa bahwa dia tengah hisap rokok, sehinggakan puntung rokok dia hisap bagai buah dada anak sulungnya.

Pak Amir bayang…

Sarang Burung

Perniagaan sarang burung walit menarik ramai pengusaha menceburi bidang itu. Ada seorang taukeh Cina membina bangunan sarang burung walit di sebuah bukit di daerah tersebut. Jais sebagai orang harapan taukeh Cina itu seringkali memantau kerja-kerja membina bangunan itu yang dibina oleh pekerja dari Myammar.

Enam orang pekerja Myammar tinggal di kongsi yang didirikan di sebelah bangunan yang sedang dibina. Sebagai orang kepercayaan taukeh, biasanya selepas waktu pejabat Jais akan pergi memantau kerja-kerja yang sedang dibina itu.

Pada suatu hari Jais bawa seorang janda berusia 30an, Nor untuk menemaninya. Dari jalan besar Hilux yang mereka naiki masuk ke bangunan itu lebih kurang jauhnya 3 km. Amat tinggi bukit yang didaki Hilux. Dari atas bukit itu beberapa kampung kelihatan di bawah sana. Betapa tingginya bukit itu. Dua bulan lagi siaplah bangunan sarang burung walit itu, fikir Jais.

Nor tidak keluar dari Hilux yang bercermin gelap ketika Jais menemui pekerja-pekerja Myammar. Pekerj…

Miss Chin

Ini pengalaman yang ku alami baru2 ini. Selepas hari raya, aku mengalami masalah kewangan yang agak memeningkan juga. Bingung aku dibuatnya. Kawan2 semuanya senasib, tak dapat nak pinjam ler…

Dalam aku dok termenung2, last2 ada seorang rakan sekerja yang memberiku idea.

Terkejut sungguh aku mendengar ideanya. Dia menyuruhku cuba berjumpa dengan akauntan syarikat. Anak dara tua itu loaded, gaji besar, anak bongsu tauke lagi… tentulah dia berduit. Tetapi sebenarnya, syarat2nya lah yang mengejutkan aku. Membuat aku berfikir berkali2. Akhirnya, aku pasrah saja pada nasib. Untung sabut timbul, untung batu…

Esoknya, pagi2 lagi, aku menunggu ketibaan Miss Chin. (Nama betul, tapi aku yakin korang takkan tahu nama penuhnya, top secret!! Pasal aku dah berjanji.)

Anyway, bila dia datang pagi itu, aku tersenyum padanya. Wuimak, seksi sungguh dia hari itu. Bila dia lalu depan meja aku, aku berdiri. Dia tau aku nak bercakap, lalu memandang aku.

“Ada apa Joe?” (Bahasa Melayunya memang kelas)
“Boleh…

Bapa Tiriku

Aku Mira. anak sulung dari dua beradik. aku tinggal dengan keluargaku. mak, adik dan bapa tiriku sepanjang tiga tahun kebelakangan ini. emak bekerja sebagai manager di syarikat bapa tiri. itupun atas ehsan bapa tiriku itu. bapa tiri kami datang meminang emak dua bulan selepas emak berjaya mendapat pekerjaan di syarikat miliknya.

peristiwa ini terjadi pada satu petang yang redup, hujan turun dengan lebatnya. emak dan adik telah pergi kemajlis di rumah sanak saudara. aku tidak pergi kerana aku kurang pandai beramah-mesra dengan mereka. aku fikir ayah juga tidak berada dirumah. kerana hujan terlalu lebat aku tertidur di sofa sehingga pukul 8 malam. aku cuma tersedar apabila terasa ada sepasang tangan sedang membelai2 kepalaku. aku tidak hiraukan. mungkin emak. atau pembantu rumah yang ku panggil nek jah. tangan itu turun ke dada dan membelai dadaku dari luar. semakin lama semakin kuat dan kini terasa kulit jari2nya.

maksudnya tangan itu dakam baju ku. aku mula pelik. tapi perasaan menga…

Terperangkap Dalam Lift

Nama ku LISA berusia 23tahun aku berkerja sebagai kerani di sebuah syarikat di Bandar. aku dan seorang lagi teman ku menyewa di sebuah flat 20 tingkat. aku tinggal di tingkat 10. masalah di flat ini ialah Lift nya memang selalu rosak. Aku dan temanku pernah sekali dulu t kira-kira 15 minit.

Memang sesak nafas aku. Lampu terpadam. Air-con juga mati. Aku hampir lemas lebih-lebih lagi dengan bau badan sorang aci india pompuan yang kuat menusuk hidung. Aku rasa cam nak pengsan. Aku rasa memang aku dah tak boleh nak bertahan. Nasib baik tak lama lepas tu pintu lift terbuka semula. Bila aku keluar aku jalan macam nak melayang. Penuh orang ramai berkerumun tengok pak guard tu cuba bukak pintu lift. Pagi tadi sekali lagi kejadian tu berulang. Nasib tak baik kena lagi kat aku.

Tapi air-con masih ada dan lampu tak terpadam. Hampir satu jam aku terperangkap. Aku tekan loceng kecemasan banyak kali tapi tak ada respon dari sesiapa. Lepas 5 minit baru ada suara dari intercom yang mintak aku bersab…

Berasmara Di Dalam Kereta

Peristiwa ini berlaku sewaktu aku bekerja di JB di mana aku telah dilantik menjadi ketua untuk menganjurkan company family day. Seperti tradisinya hanya orang bujang akan menjadi jawatankuasa penganjur. Sebagai ketua aku telah menetapkan aktiviti dan melantik ahli jawatankuasa yang lain.

Nak dijadikan cerita dua minggu sebelum function kami perlu ke beach resort yang sudah ditempah untuk memastikan persediaanya berjalan lancar. Kami 6 orang, 3 lelaki dan 3 wanita akan kesana yaitu aku, Roy dan Khan sementara wanita pula Nurool (nama sebenar) awekku, Mimi dan Leen.

Kami bertolak jam 3 petang selepas mendapat kebenaran Personnel Manager dengan dua kereta. Kami sampai jam 5 petang. Setelah 2-3 jam berbincang dengan pengurusan hotel kami pun berangkat pulang kira kira pukul 8 malam. Sebelum pulang aku memberi isyarat kepada Roy aku nak balik berdua dengan Nurool aja. Terpaksalah Roy tumpang kereta Khan, dia pun faham.

Nurool ni memang lawa baru aja grade dan masih 6 bulan bekerja di sini…

Tubuh Solid Kakakku

Aku agak rapat dengan akakku. Aku baru 16 dan akakku, Shima, berusia 20 tahun. Memang ku akui bahawa Shima mempunyai tubuh yang solid. Dia pernah menjadi model part-time di KL. Dia memang selalu tukar balak tapi I memang tak pernah menyoal pasal hal dia. Tidak pernah pulak I terfikir nak konkek Shima. Tapi tanpa kuduga, kudapat rasa tubuh Shima yang mengiurkan.

Ia bermula apabila I ponteng sekolah pada suatu hari Isnin tertentu untuk mengelakkan perhimpunan. Shima tak sedar I ada kat rumah hari tu. Lebih kurang 10.00 pagi aku terdengar bunyi orang mengerang seperti dalm adegan seks dalam filem blue. Aku turun bawah ke ruang tamu untuk lihat punca bunyi itu. I terkejut melihat Shima bogel dan terlentang depan kaca tv. Aku naik stim jugak tengok Shima. Ini first time aku tengok naked girl in life. Sebelum ini semuanya dalam tv saje. Dia ada buah dada yang sungguh menghairahkan. Puting susu yang kemerahan itu seolah memanggil aku.

I pun bukak seluar I dan duduk separuh bogel kat tangga.…

Bini Ku

Aku dah berkawin dan mempunyai seorang anak perempuan berumur 11 tahun. Perkawinanku telah menjangkau usia 12 tahun tetapi rezeki yang diberi hanya seorang saja. Isteriku tidak merancang malah nafsu berahinya semakin tua semakin meliar. Kami masing masing giat berusaha untuk mendapatkan anak tetapi rezeki belum tiba. Usia isteriku pula telah memasuki 30 tahun dan aku tua lima tahun daripadanya. Aku sedar bahawa aku tidak dapat memenuhi kehendak nafsu membuasnya diranjang. Kedalaman vaginanya juga tidak dapat dicapai oleh penisku yang hanya 5 inci panjang ini. Setiap kali kami bersetubuh aku sajalah yang tewas dulu. Tetapi isteriku ini sabar sahaja namun aku berusaha juga mengimbangi keadaan dengan menggunakan dildo untuk memuaskan nafsu meliar biniku.

Setelah selesai kerja aku balik kerumah jam 5. 30 petang. Aku mendapati biniku sedang bersolek dimeja soleknya.

“Abang! Ana ada seminar malam ni. Seminar pembekal Avon. ”kata biniku.
“Jam berapa?”aku bertanya.
?. 00 petang”jawapnya ring…