Browsing "Older Posts"

Bagi mereka yang telah bertemu dengan makcik aku, sememangnya mereka pasti akan merasa yang wajah dan perwatakannya langsung tidak menyerupai usianya. Walaupun usianya sudah hampir mencecah 45 tahun, tidak keterlaluan jika aku katakan yang dia macam orang yang baru nak mencecah 35 tahun.

Untuk kesenangan orang memahami cerita ini, biarlah aku namakan dia sebagai Auntie Iza aje…walaupun itu bukan namanya. Walaupun ada kalanya aku memasang angan-angan yang bercorak x-rated apabila berhadapan dengannya, aku terpaksa pendamkan saja memandangkan yang aku hanya berpangkat anak buah sahaja. Tambahan pula Auntie Iza telahpun mempunyai tiga orang anak dan adalah tidak elok sekiranya aku memperlakukan sebarang perangai yang tidak elok.

Tapi anggapan aku terhadap Auntie Iza berubah apabila aku tinggal bersama dengan pakcik aku baru-baru ini. Tuan rumah aku inginkan rumah sewa ku kembali dan memandangkan yang aku masih belum dapat rumah sewa, pakcik aku telah mengajak aku tinggal bersamanya sementara waktu.

Suatu hari semasa pakcik ku keluar kerja, tinggallah aku bersama dengan Auntie Iza saja di rumah. Aku anggap ini biasa saja sebab dia makcik ku juga. Nak dijadikan cerita, aku sedang makan sarapan di dapur bila Auntie Iza keluar dari bilik air. Dia berkemban. Auntie Iza terpaksa lalu depan aku kerana bilik air terletak di belakang dapur. Secara spontan mata aku terus memandang ke gunung Auntie Iza semasa dia lalu di depan aku.

Mungkin menyedari pandangan aku, Auntie Iza berhenti dan memandang ke arah ku. Tergamam, aku terus menundukkan kepala. “Kenapa malu? Suka apa yang you nampak?” tanya Auntie Iza selamba. Tanpa dapat aku menjawab, Auntie Iza terus berjalan ke arah aku dan tanpa aku sedar, kainnya terus terlucut ke lantai. Sepasang buah dadanya yang besar menunding ke arah ku. Mata ku terus tertumpu pada bulu lebat yang menutupi cipapnya.

Auntie Iza terus rapat dengan muka ku dan buah dadanya digeselkan ke muka ku. Semakin kencang nafas aku. Dalam seluar ku, batang ku sudah semakin menegak dan tegang. Auntie Iza terus memegang tangan ku dan dibawanya ke arah buah dadanya. “Peganglah. Auntie tahu kau nak pegang.” Pucuk di cita ulam mendatang. Tanpa melepaskan rezeki aku terus menjilat puting Auntie Iza yang sudah semakin tegang. Sambil tangan ku bermain-main di cipapnya.

Perlahan-lahan cipapnya semakin basah dan jari ku terus menusuk ke dalam lubang keramatnya yang basah itu. Auntie Iza terus duduk di atas meja makan dengan kedua kakinya mengangkang luas. Tanpa berlengah lagi aku terus melucutkan seluar ku dan menghalakan batang ku ke arah lubang keramat Auntie Iza. Aku terus menusuk dengan penuh kenikmatan. Air cipap Auntie Iza mula membasahi telurku. Aku terus melajukan terjahan aku.

Bila aku rasakan aku hampir terpancut, cepat-cepat aku tarik keluar batang ku. Namun sebelum sempat aku menariknya habis, Auntie Iza terus menarik aku agar masuk semula. Tak sempat aku berbuat apa-apa, aku terus terpancut dalam cipap Auntie Iza. Aku terus menarik keluar batang ku. takut aku seketika. Namun ketakutan itu hilang bila Auntie Iza terus memusingkan badannya dan menonggengkan punggungnya ke arah ku. “Masuk belakang,” katanya. Aku tak tahu nak buat apa sebab aku memang tak pernah masukkan batang ku ke dalam jubur seseorang.

Aku hanya berdiri di belakang Auntie sambil tangan ku meramas punggungnya. Mungkin menyedari yang aku tak tahu nak buat apa, Auntie terus memegang batang ku dan terus menasukkannya ke dalam juburnya. Ketatnya memang aku tak boleh katakan. Bila dah masuk, aku terus menjalankan operasi. Dalam aku menusuk juburnya, auntie terus menusuk cipapnya dengan dua jarinya. Depan belakang dia kena. Patutlah dengusan dan rintihannya begitu kuat sekali.

Aku kian lajukan terkaman aku. Aku tahu dia tak akan mengandung kalau aku lepas dalam juburnya. Maka aku pun terus menerja walaupun aku rasa aku dah nak pancut. Bila aku tarik keluar batang aku, aku nampak cecair pekat ku mengalir keluar dari juburnya. “Jangan lap,” kata Auntie bila aku mencapai tisu untuk lap batang ku. Tanpa menghiraukan di mana batang aku berada tadi, Auntie terus menghisap batang aku dengan lahapnya. Untuk kali ketiga pagi itu, aku terpancut lagi. Kali ini dalam mulut auntie.

Selepas itu baru aku tahu yang auntie sudah hampir empat bulan tidak digauli. Dan sepanjang perkahwinannya, dia belum pernah menghisap batang lelaki atau main belakang. Walaupun pernah dia minta kat pakcik aku, pakcik aku tak benarkan dia buat begitu.

Auntie Iza

By Lucy → Monday, September 30, 2019
Cerita ini sudah berlangsung kira kira 2 tahun yang lalu dan sehingga ini masih berterusaan. O.k dan teruskan membaca di paragraph bawah… Aku ni.. baru je lepasan sekolah jadi aku tinggal di kampong jauh dari bandar. Maklumlah sedang mengangur.Oleh kerana kakak aku dua bulan lagi nak bersalin jadi aku di jemput oleh kakak dan abang ipar aku ke bandar untok tinggal bersama mereka di rumah sewanya lah. Sebelum aku bercerita lebih jauh lagi elok aku introduse pada engkau orang semua.

Aku ni baru 18 tahun lebih dan masih dara itu pun aku dapat mempertahankan kalau tidak…. Teruskan baca dulu. Size aku boleh lah tahan 38-30-36 mengancam kan. Kakak aku nama dia Norlizah tapi dari kecik aku panggil dia Ijah aja. Sebenarnya aku kurang rapat lah dengan akak aku tu pasal dia ni suka control kat aku je. Abang ipar aku ni nama dia Jamaluddin tapi kakak aku panggil di Jamal je, nama manja mungkin. Dia ni tak boleh layan punya. Ingin tahu baca terus… Malam Minggu.

O.K minggu pertama aku di rumah akak saperti biasalah tolong dia kerja rumah sikit sikit. Masuk hari ke lapan ha..nak cerita lah ni . Satu malam aku belum tidur lagi jam pukul 9:30 malam biasanya aku tidur pukol 8:30 malam. Jadi aku ternampak akak Ijah ku masuk toilet berkemban dengan tuala je. Aku tak kisah lah biasa lah tu berkemban tak salah, lalu dua minit lepas tu abang ipar aku masuk dengan tuala jugak. Aku jadi hairan mungkin juga mereka sangka aku ni sudah tidur awal.

Aku tunggu juga dalam 15 minit tak keluar keluar. Jadi aku intai lah dekat pintu, air pun tak bunyi sunyi saja dah lain macam ni aku agak… dan dalam hati ku baik aku mengendap kat pintu mandi. Tiba tiba suara kakak aku mula ku dengar dari dalam toilet , memang pun dinding tu flywood yang nipis sebelah atas. Jadi telinga aku pun jelas terdengar kakak aku seperti orang mengerang macam kesakitan . Aku carilah kalau kalau ada lubang kat dinding tu . Cari punya cari jumpa lubang yang besar sebesar jari manis betul betul saperti bekas paku besar yang dah tercabut.

Aku mengendap lah celah lubang tu , aku pun lihat ke dalam toilet tu, lubang ni kecik je tapi boleh melihat seluruh apa yang ada kat dalam. Suara akak Ijah yang kesakit tu rupanya akak dan abang ipar aku tu dah telanjang bulat dan rupanya mereka hei… susah lah nak cakap tapi pasal engkau orang terpaksa lah saya cakap ..abang ipar aku tu tunggang akak Ijah dari belakang. Akak Ijah dah masuk tujuh bulan mengandung memanglah begini cara nya.

Darah aku terus naik pasal ini adalah kali pertama aku lihat secara live jadi jantung aku dan kaki aku bergoyang terus macam orang takut je. ..memanglah takut tapi aku teruskan jugak maklum lah aku pun share pleasure jugak dengan mereka. Akak aku tu kedua tangan dia kat dinding menonggeng dan kakinya membangkang abang ipar aku tu pantat lah dari belakang… lama jugak dia enjut enjut dari belakang.. dalam posisi ini tak jelas berapa besar penis abang ipar aku kerana dia membelakangi aku.

Dalam berapa minit selepas tu mereka berubah posisi , abang aku duduk di tempat membuang air besar yang bertutup kaki dia membangkang lah.. ni dia penis dia jelas kelihatan aku agak panjang jugak lebih kurang 6 inchi dan besar dia macam pisang raja lah besar sangat lah tu.. Dalam berberapa saat kemudian akak Ijah tu ambil air dari gayung yang tersedia lalu menyiram penis abang ipar aku dan di bilas bilas nya penis tu dan terus di hisap penis yang dah berdiri tegak.

Lama jugak di hisap dan kulum penuh dalam mulut dia. Aku naik gian jugak bila akak aku hisap penis laki dia tu. Tapi aku berfikir panjang kenapa lah main dalam toilet ni kan tak selesa… dalam bilik tidur kan lagi seronok ada aircon. Aku buat imigine sendiri mungkin tengah akak Ijah aku tadi buang air mesti laki dia nampak puki akak aku tu. Atau mereka dah main kat dalam bilik dan continue kat toilet.

Sedang aku imagine rupa rupanya mereka dah selesai beromen lalu aku pun bersembunyi kat sebelah pintu toilet tu. Akak aku terus keluar dan ke bilik tidur tetapi abang ipar aku ternampak aku dan tergamam terus dia dan lama lama dia tersenyum jugak kat aku… aku takut kalau kalau dia tau apa yang aku buat tadi. Pagi Ahad Pagi esoknya aku bangun awal nak mandi waktu biasa jam 5:30 pagi lah.. Aku pegi toilet dan buka pintu rupa rupanya abang ipar aku ada kat dalam .

Selalunya kalau dia atau akak aku ada kat dalam mesti ada bunyi air tapi kali ini tak ada. Aku sangka kosonglah tak ada orang. Bila saja aku buka pintu tadi dia bogel habis sedang memegang ubat gigi. Dia kata lupa kunci pintu . Kata dia, tapi betul atau tak betul aku belum yakin lagi. Aku pun tak jadi masuk lah tunggu dia habis mandi. Dalam berapa minit di pangil nama aku dari dalam …dia kata minta tolong ambilkan tuala dia kat kursi yang betul betul tempat aku duduk memang ada tuala kot.

Jadi aku ambil lah dan aku ketuk pintu dia buka terus pintu tu seluas luasnya jadi apa lagi aku nampak lah seluruh badan dia termasuk batang nya yang memang dah tegang. Aku tau dalam hati aku dia memang sengaja ni nak mempermainkan aku ni. Aku sangka abang ipar aku ni memang orangnya jenis “exhibitionis” ertinya tayang kemaluan sendiri. Lalu aku berikan tuala dia tapi dia lambat nak ambil dan dia pandang mata aku lama lama seolah olah dia sangka aku mencuri pandang kat batang dia.

Pada saat itu aku takut kalau kalau akak dah bangun tidur atau tersempak dia dengan kami berdua. Nahaslah kalau gitu. Aku bilang kat abang ipar aku… aku nak mandi tapi dia macam tak mau keluar dia tunggu kat dalam. Aku beri tuala dia tak ambil pun …setelah aku cuba masuk dia keluar jadi badan aku tersentuh kat badan dia lalu tangan aku jugak tersentuh butuh dia … jadi aku pun rasa geli kerana belum pun pernah sentuh atau pegang batang macam tu. Ini yang membuat aku tersipu sipu takut kalau kalau dia sangka aku yang senghaja. Aku rasa memang sah lah batang dia tu besar sangat.

Aku pun pandang kat dia… dia senyum terus aku pun senyum jugak. Petang Ahad Masa aku tolong cuci pinggan mangkok kat dapur akak Ijah aku tu di luar rumah mengemas dan menyiram bunga di halaman rumah. Sedang aku bersendirian membasuh pinggan tiba tiba datang abang ipar aku dari belakang , mengampiri aku seperti sengaja mau badannya bersentuhan dengan aku… aku naik rimas olehnya. Bukan itu saja dia cuma memakai tuala mandi yang kecik dari pusat hingga paha atas.

Aku rasa dia tak memakai seluar dalam.. Lalu dia berbisik di telinga aku dia kata, “Milah.. aku tau apa yang kau buat semalam kat toilet” “Buat apa?” aku kata sambil memandang matanya. “Apa yang kau nampak aku dan akak kau di dalam toilet. Aku sangka kau memang mengintai kami berdua katanya lagi. Secara terketar ketar aku menjawab ” Aku cuma ingin tau saja lah… kerana aku terdengar akak ijah mengerang saperti kesakitan saja. Jadi aku tengoklah dari celah celah lubang dan ingin nak tau” “Jadi kau tengok sampai habis lah apa yang kami buat” sambil tangan nya menyentuh bahu ku .

Aku pun pura pura …aku kata aku cuma ternampak akak ijah sedang ambil air dalam bekas aja. Lain lain aku tak nampak. ” Ia kah! Itu je yang kau nampak?” Aku mengangok saja. “Milah ! aku pun nak terus terang dengan kau jugak Sebenarnya aku dah lama mengendap kau mandi tiap tiap pagi lagi dari lubang tu jugak” katanya sambil menjeling manja kat aku. “Aku tak tahan lagi dari kampong pun aku dah cuba nak cari peluang nak tengok kau mandi tapi kau pakai kain kemban saja. Jadi kebetulan nii.. kau kat rumah aku, jadi tak lah aku nak lepas peluang ni.” Katanya sambil duduk di kerusi meja makan.

Dah sah lah aku yakin abang ipar aku ni orang nya “exhibitionis ” … dia duduk kat kursi pun kakinya membangkang dan nampak kepala penisnya , aku pun pura pura tak nampak. “Hei! Sampai hati abang mengendap milah mandi. Apa yang ada pada milah.?” Kata ku sambil membasuh pinggan. “Engkau punya badan seksi lah milah” katanya sambil berdiri semula dan menghampiri aku lagi. “Akak Ijah ada ,abang tak puaskah?” kataku. “Bukan soal kakak you… tapi semasa aku mengendap hari pertama aku tengok kau suka cuci bulu pukimu dengan shampoo. Dan sambil satu tangan meraba buah dada mu …dan aku memang suk dengan bulu pukimu yang jarang tu.” Kata abang ipar ku sambil tangannya meraba butuhnya lagi..

Aku cuma melirik mata ku sekali sekala saja maklumlah kalau di layan lain macam abang iparku ni. . Kalau lah bukan pasal aku mengendap mereka belum lah aku tau yang aku pun dah di endap olehnya. “Dah berapa lama abang mengendap saya mandi?” aku minta penjelasan. “Dari hari pertama kau datang ke sini kerana aku tau kau masih virgin kan? Katanya sambil batang nya di urut urutnya di depan aku. Aku pun tengok tengok lah kiri dan kanan kalau kalau akak Ijah sudah masuk .Tetapi akak Ijah masih di luar sana menyiram bunga pudingnya yang mungkin layu. “Milah! ” “Ya..”kata ku sambil mata ku melirik lagi kebawah meja di mana tangannya mengancak butuhnya di tariknya perlahan lahan kadang kadang matanya melihat kebawah.. “Milah ! boleh tak…” “Boleh apa? ” kataku .

Dia mula berdiri dan mendekati aku. ” Aku mau ..” mulutnya terketar ketar tapi nampaknya seperti orang yang hendak merunding sesuatu dan tangan nya mulai menjalar ke pahaku. Aku pun yang sebenarnya tak lah memakai panties kerana aku tadi baru saja bersin yang tak berhenti henti sehingga mengeluar kan air kencing yang sedikit jadi aku bukak lah panties aku kat toilet tadi sebelum aku nak cuci pinggan ni tadi. Aku cuma memakai mini skirt aja yang berwarna cream. Tangan abang ipar ku tu liar sangat dan terus memegang punggung ku yang montok .

Di raba raba nya kedua dua punggungku.” Hei Milah !… engkau tak pakai panties kah? Tak sangka kenapa begini .?” “Milah ..milah sebenar nya memang pakai. Tapi? ” “Tapi pasal abang kah” “Bukan! Bukan” “Aku tau engaku nak tunjuk kat aku kerana … tadi pagi aku kasi tengok kat milah kan? Kata abang ipar ku sambil tangan nya dah sampai kat belahan puki aku. Tangan nya sudah hampir kat kelantit aku jadi kaki aku terbangkang lah sedikit kerana ke gelian. Mata aku menjadi layu saperti layunya bunga puding yang akak Ijah siram tadi.

Aku pun bangkang sedikit lagi memberi laluan tangan abang iparku itu lebih aktif lagi . sambil abang ipar aku main main kelantit aku … aku pun memastikan akak Ijah masih di luar rumah. Aku nampak dia tetapi dia tak nampak aku dan abang Jamal . Window kat dapur ini jenis nya gelap jadi apa apa yang kami lakukan di dalam tidak nampak oleh akak Ijah. “Milah ! aku nak jilat pukimu . Bolek tak? “Tersentak aku dengan permintaannya . “Akak Ijah kan di luar sana tu.” Kataku memberi alasan menolak keinginannya. “Aku kunci pintu dulu..o.k!” kata abang iparku. Sambil menuju ke pintu dapur.

Aku seperti ternganga saja seperti mengia kan saja keinginannya. Selepas abang ipar ku telah mengunci pintu dapur tadi lalu mendekati ku meramas bah dadaku dari belakang kebetulan aku cuma memakai baju t shirt. “Milah.. buah dadamu besar “bisik abang ipar ku. “Memang aku dah agak kau senghaja tak pakai panties kerana aku bukan? Diulanginya lagi kata katanya ditelingaku. ” Milah dah bilang bukan senghaja tapi milah nak mandi jadi tak lah payah milah nak pakai yang baru.” Kataku untok meyakinkan nya.

“O.k ! O.k lah aku percaya sudah” katanya sambil tangan nya menyusur kebawah mencari pukiku yang dari tadi sudah basah. “Boleh tak aku nak jilat pukimu milah” bisiknya sekali lagi . “Milah malu lah.. milah belum pun pernah dengar kemaluan boleh dijilat” kataku sambil meramas butuh nya yang sudah terkeluar dari belahan tualanya. Aku menjadi hairan kenapa abang ipar aku ini berani cuba curang kat akak Ijah. Aku pasti mungkin akak Ijah ada memberitau yang aku dan akak Ijah tak berapa ngam atau tak berapa mesera jadi abang ipar aku ni take advantage kat aku.

So jadi nya aku tak payah report kecurangan abang ipar aku ni….pasal kalau aku report kat akak aku jadi rumah tangga diaorang ni porak peranda atau aku terpaksa balik kampong semula. Peluang aku nak cari kerja dan tinggal kat rumah akak aku ni gelaplah. So buat sementara ni aku carry on sajalah kerana abang ipar aku pun memang ada perancangan juga..kaki curang. “Milah!.. sudah habiskah kau cuci pinggan tu . Marilah masuk!” Masuk kat mana kataku sambil melepaskan tangannya yang cuba membuka zip mini skirt aku.

Abang ipar aku macam tak sabar lalu menarik tangan ku dan kami masuk kat bilik dia. Pintu bilik tak di tutup rapat supaya kalau kalau suara akak Ijah memangil dapat kedengaran dari dalam..Abang ipar ku ini memang pintar orangnya. Tuala yang dipakainya di lepaskannya dan bogel habislah dia. Tangan nya menarik tangan ku supaya aku dapat menyentuh nya. “Milah ! mainlah butuh abang ni. Cuba hisap kepalanya” katanya sambil dia duduk di sisi katilnya. Aku seperti orang bodoh pun ikut keinginannya dan mengilat kepala butuhnya perlahan lahan. Memang ini adalah first timer aku.

Di tariknya kepala aku supaya lidah dan mulutku terus mengulum kesemua kepala dan batang batangnya masuk hingga menyentuh tonsil aku , jadi aku pun seperti mau kan muntah. Selepas lima minit aku mengulum dan menghisap butuhnya aku disuruhnya duduk menyandar di tepi katil dan membangkang kedua kaki ku.

Setelah aku membangkang kedua kaki ku dia terus menyentuh pukiku yang dari tadi sudah basah di mainnya kelantitku perlahan lahan dan tangan nya yang basah itu di hisapnya seperti orang yang kenikmatan. “Abang! Milah masih dara lagi. Janganlah buat macam ni ” kataku merayu . “Abang cuma nak jilat kelantit milah saja” “Aaahh.. bau puki Milah harum lah, enak” kata abang ipar ku seperti memuji saja. “Puki akak Ijah enak tak ? kataku .” Sama sama enak tapi bulu dia lebat sangat .” Abang iparku ini cuba membandingkan puki aku dengan akak Ijah.kalau lah akak Ijah tau hal ini nahaslah aku. “Milah ! abang cuma nak jilat saja tapi tak bernai nak pantat milah. Cuba kita tukar posisi kita main 69 boleh tak?

Aku jadi tergemam macam mana posisi 69 ni. Kan aku masih dara ni..tak tau lah hal teknik ni. “Gini Milah …. Milah terlentang dulu jadi abang naik atas badan milah” Teknik ni yang di katkan 69 , muka dan mulut aku betul betul kat butuh dia dan puki aku betul betul kat mulut dia. Aku bangkang lah seluas luasnya paha aku jadi lidahnya yang panjang itu memainkan kelantit aku jugak . Aku tak tahan lah apabila kelantit aku di main dan di kulumnya.

Peranan aku lagi dahsyat , butuhnya yang menegang itu betuk betul menunjam kat mulut aku …susah bernafas aku olehnya tapi aku hisap jugaklah dengan penuh nikmatnya butuhnya ni… tangan aku ni mengenggam penuh punggung nya yang berisi. Tapi dia bangkangkan pahaku dan dirikan keatas lalu mudah lah dia mengilat puki aku secara begini. Aku tak tau lah kenapa abang ipar aku ni.. suka oral sex. Setelah aku dan abang ipar ku membuat berbagai tekni oral sex aku jadi keletihan dan aku minta diri dulu hendak ka toilet. Aku pun membasuh puki aku dan terus mandi.

Dalam aku mandi abang ipar aku sekali lagi masuk ke toilet jadi di sni lah lagi kami ber-oral sex lagi. Mula mula dia ambil shampo dia gosok gosok puki aku dengan shampoo tu..pas tu aku pun naik suk dan buih shampoo yang lekat di puki aku tu aku ambil dan gosok gosokkan kat butuhnya jugak. Pelahan lahan aku pegang butuhnya lalu aku siram sikit butuh tu dengan air lalu aku hisap sepuas puasnya hingga biji nya jugak aku kulum dan hampir 5 minit lepas tu air mani dia merancit ke muka aku …aku tekan lagi kepala butuh nya dan habis lah keluar air maninya.

Setelah selesai dia blow air mani dia tiba tiba bunyi tapak kaki orang berjalan menuju kat toilet lalu aku mengambil towel aku kat pintu toilet itu dan abang ipar aku pun terus berdiri dan mengambil tuala dan terus keluar.

Abang Ipar

By Lucy →
Ia berlaku tanpa sengaja. Hari dah petang. Anak adik ipar aku ni menangis jer. Demam katanya. Adik ipar aku nie walau pun dah anak dua tapi disebabkan badannya bersaiz kecil, ramai yang sangka dia masih anak dara lagi. Muka dia memang cantik, body pun boleh tahan juga. Tinggi dia Cuma 4’11”. Dia sedang mendokong anaknya. Kesian pula tengok dia, husband dia kena kerja di luar negeri dah 3 bulan tak balik. Rasanya itulah yang menyebabkan dia lebih berserabut agaknya.

Aku Tanya kat dia “kenapa tak bawa ke klinik? Abang boleh hantar” dia senyum jer. Kemudian terdengar anak sulungnya memanggil “mami, abang nak mandi!” aku cakap kat dia “na mandikan lah abang tu biar abang jaga imran”.

Semasa aku cuba mengambil imran dari dokongannya dia meronta dan memeluk dengan erat emaknya. Aku sambil memujuk “imran dengan ayah chik ok” dan memegang nya. Semasa tangan aku mengambil imran itulah belakang tangan aku tanpa sengaja tersentuh dada adik iparku. Dia tidakn memakai coli. Kerana imran memaut kemas tengkuk maminya menekan belakang tangan ku pada buah dadanya. Dalam cuba mangambil imran itu, tangan ku bergeselan dengan putingnya beberapa kali dan aku dapat rasakan ianya mula mengeras. Aku tengok muka adik ipar ku.

Konsentrasinya bukan pada imran lagi masa tu. Tak sangka pulak dia begitu sensitive dan senang terangsang. Aku lihat matanya kuyu dan mulut dia separuh terbuka. Akal nakal aku mula bekerja, dengan sengaja aku tekankan belakang tangan aku rapat pada buah dadanya. Akhir sekali aku sepit putingnya diantara jari telunjuk dan jari hantu aku dan menggentelnya perlahan-lahan. Dan dari na keluar keluhan “oh!” ketika itu anak sulung nya memanggil lagi membuatkan dia tersentak. Mukanya kemerahan, sama ada kerana malu atau kerana terangsang.

Dia melihat tepat kat mata aku sambil tersenyum. Dia menyerahkan imran kepada aku dan bergegas ke bilik air untuk memandikan anaknya. Isteri aku masa tu tengah menyuap anak ku yang kecil sekali di dapur. Setelah selesai semuanya na datang kepada aku dan mengambil imran. “Bawa ke keliniklah na?” kata ku. Selepas maghrib, aku pun bersiap untuk menghantar na dan imran ke klinik. Isteri aku sibuk dengan anak-anak aku yang 2 orang dan anak sulung adik ipar aku tu.

Dia yang mencadangkan aku menghatar mereka ke kelinik walaupun pada asalnya dia sendiri yang hendak menghantar. Dalam kereta kami diam jer, sehinggalah sampai ke kelinik. Sambil duduk menunggu giliran tu kami berbual-bual. Pasal dia, husband dia dan anak-anak dia. Husband dia akan pulang dari US minggu depan. Dan dalam tu aku kata kat dia “maafkan abang pasal petang tadi”. Dia hanya tunduk sahaja dan berkata “emmmm!” “Tak sangka pula na begitu sensitive.” Sambil tersenyum dia berkata “mana tak sensitive bang, dah 3 bulan tak kena.” Sambil tergelak matanya melirik ke depan seluar aku. Dalam hati aku “isk, dia ni boleh tahan juga”.

Selesai dengan doktor kami naik kereta untuk pulang. Kemudian dia berkata “boleh tak kita singgah kat supermarket kejap, nak beli barang sikit”. “OK, no problem” jawabku. Setelah selesai membeli barang yang dia hendak kami pun balik. Dalam perjalanan balik tu kami sembang lagi. Aku tak pernah tanya benda-benda sulit pada na, tapi malam tu aku rasa lebih open. “Na macam mana sekarang?” “Macam mana apa?” tanyanya pula. “Yer la, dah 3 bulan n tak balik ni.” “Oh itu” katanya… “tak tau lah nak cakap bang.” Imran tidur di seat belakang kereta setelah diberikan ubat demam, doctor terpaksa memberikan ubat sertamerta kerana suhu badannya yang agak tinggi.

Aku beranikan diri memegang tangan na. Dia diam. Aku elus tangannya. Sambil memandu tu aku ramas tangannya dan kemudian melarat ke pahanya. Dia membetulkan duduk tapi tidak membantah. Tangan kiri aku mengosok pehanya dan kemudian dengan beraninya mula merayap ke buah dadanya yang ternyata masih mengkar.Aku ramas perlahan buah dadanya itu. “Isk…. Aahhhh!” itu sahaja yang keluar dari mulutnya. Dia menyandarkan badan dan membuka kangkangnya. Tangan aku tanpa dipelawa terus menerpa pada celah kangkangnya yang ternyata telah sedikit lembab. Dari luar kain yang dipakainya jari telunjuk aku aku gerakkan turun naik di celah alurnya.

Sampai di satu kawasan yang agak gelap aku berhentikan kereta di tepi jalan. Tempat yang agak terlindung dan gelap. Aku paut tengkuk na dan dekatkan mulutku ke mulutnya. Mulutnya dengan rela menerima kucupan ku dan kami berkuluman lidah untuk seketika. Nafasnya semakin mendesah dan tidak teratur. Tangan kanan ku terus memainkan celah kelengkangnya. Aku singkap kainnya ke atas dan tangan ku menggosok peha gebu na dengan rakus.

Semakin ke atas dan akhirnya melekap di cipapnya yang tembam dan ternyata telah bajir. Aku tekankan telapak tangan ku pada cipapnya dan gosok ke atas dan ke bawah menyebabkan dia menggeliat kegelian. Aku masukkan tangan ku ke dalam seluar dalam nya dan jari telunjukku pantas berada di celah alurnya. Aku gosok ke atas dan ke bawah dengan ibu jariku menekan kelentitnya. Ibu jariku mengusap kelentitnya sementara telunjukku semakin terbenam dalam lurah berairnya.

Dia mengerang dan kemudian dengan tiba-tiba aku dapat rasakan seluruh urat sarafnya mengejang dan nafasnya jadi tidak karuan. Kepalanya terpaling ke kiri dan ke kanan dan kemudian aku rasa satu kemutan yang kuat pada telunjukku…. “aaahhhhh!” katanya dan kemudian dia terkulai. Na terus megucup bibirku dengan rakus sambil matanya merenung ku, “thanks abang” sambil tersenyum. Tangannya pula berani menjalar ke pahaku. Dan tanpa di pelawa jemari halusnya telah menarik zip seluarku ke bawah dan tangannya telah berada di dalam seluarku.

Sebaik saja tersentuh batang ku dia tersentak… “Abang tak pakai underware?” “Jangan salah anggap, abang memang tak penah pakai underware” kataku sambil tersenyum. Jemarinya terus mengurut-urut batang ku yang telah sedia keras itu. Aku tanya “ Na nak ker?” “Emmmmmm!” jawabnya. “Jom kita balik lah… nanti akak kata apa pula lama sangat ni” kataku. Aku lihat mukanya berubah, macam sedih aja. “Kalau na betul-betul nak, malam ni boleh?” Sekali lagi raut wajah nya berubah, ceria.

Sampai di rumah dah pukul 10 malam. Anak-anak kami semua dah tidur. Isteri ku menunggu di dapur dan kami minum kopi bersama sambil berbual. Aku dah tak dapat nak mengawal kedudukan aku sekarang memikirkan yang sekejap lagi aku akan dapat merasa tubuh adik iparku yang comel tu. Lepas minum aku masuk dalam bilik, berbaring. Tak lama lepas tu wife aku pula masuk. Aku memang dah masak betul dengan perangai dia, kalau dia tidurkan anak awal-awal dan buat kopi sebelum tidur dia mesti hendak malam tu.

So tanpa berlengah lagi kami pun bercumbuan sehinggalah dia klimaks dan tertidur. Selesai sahaja aku kata kat dia aku nak duduk di luar tengok berita tengah malam. Selepas mengucapkan selamat malam dia tertidur. Aku keluar memasang TV dan duduk di sofa. Lebih kurang setengah jam aku matikan TV dan bangun menuju ke bilik air. Bilik air dikongsi oleh dua bilik. Bilik Na dan sebuah bilik kosong berhampiran dengan ruang tamu. Aku ketuk bilik na. Tak ada jawapan. Aku tolak… tak berkunci. Masuk perlahan-lahan, kerana tak mahu mengejutkan anak-anak na.

Dengan perlahan aku terus berbaring di atas katil di sebelah na. dia tidur mengiring, aku pelok dari belakang. Tanganku melekap pada buah dadanya. Na menggeliat. Antara sedar dan tidak dia berkata “ingatkan abang tak datang” “Dah janji kan tadi”. “Ermmmmm!” sambil memusingkan badannya dan memeluk aku balik. Mulut kami bertemu. Aku jilat bibirnya. Na mengerang kesedapan.

Lidahku meneroka ke mulutnya yang mungil itu. Lidah bertemu lidah. Tangan ku meramas buah dada na dengan rakus. Dia mengerang lagi. Aku buka baju kaftan yang dipakainya, dia tidak memakai apa-apa di bawah baju itu. Serangan pertama aku ialah puting teteknya yang kecil dan keras. Aku hisap putingnya dan lidah ku bermain-main di puncak putingnya. Aku jilat sekeliling putingnya dan belitkan lidah ku kesekeliling putting itu. Na menggeliat. “Bestttt nyerrrrrrr banggggggg!” Beralih pula pada putting yang satu lagi. Begitulah aku buat bergiliran sehingga na menggeliat-nggeliat kesedapan.

Aku sedut keliling buah dada na dengan rakus. Melurut turun ke perut. Aku nyonyot pusatnya dan aku jilat dalam pusatnya dengan perlahan. “Isttt! Geli bang!” Semakin kebawah dari pusat. Satu aroma yang manis menerpa ke hidung ku. Ternyata na memiliki bulu yang halus dan sentiasa di jaga rapi. Aku berhenti. Aku perhatikan cipap na yang sudah banjir. Aku tiup. “Eiiiiii! Geli bang!” Tanpa amaran, aku kuit kelentitnya dengan hujung lidah aku menyebabkan na menggeliat sambil berkata “Oooooooooooooooooh! Best nyerrrrrrrrrrrrrrrr!” Kuit lagi sekali, sekali lagi dia menggeliat.

Kemudian aku lekapkan lidah aku pada cipap dia dan aku jilat dari hujung alur bawah hingga ke kelentitnya. Kali ini na tak dapat menahan lagi “Abangggg! I’m cumminggggg!” aku dapat rasakan betapa banyaknya air yang mencurah keluar dari telaga yang selama ini gersang. Tindakan selanjutnya aku terus menjilat pinggir kedua bibir cipapnya. Aku sedut-sedut bibir dalamnya dan aku nyonyot kelentitnya semaunya. Kemudia lidah ku meneroka bahagian dalam cipapnya. Aku jilat dinding cipapnya. Sekali kiria ke atas dan sebelah kanan hala kebawah. Paha Na mengepit kepala ku sekarang.

Kedua kakinya berada di belikatku. Dia mendorong cipapnya ke mulutku setiap jilatan yang aku berikan. Sambil tangan ku memain kan putingnya dan meramas buah dadanya. Jilatan ku semakin ganas di cipap na dan dia semakin liar. Akhirnya sekali lagi Na climaks. Kakinya menekan bekilat ku, pehanya mengepit kepalaku, kedua tangannya menarik kepalaku ke arah cipapnya sementara cipapnya ditunjahkan pada mulutku. Rasa nak lemas aku dibuatnya. “Best abang!” katanya. Setelah dia melonggarkan sepitannya pada kepalaku, aku mula menjilat ke arah atas tubuhnya.

Setiap inci tubuhnya aku jilat dengan satu pergerakan yang perlahan. Berhenti memberi tumpuan pada buah dadanya. Aku jilat mengelilingi buah dadanya yang masih tegang itu dari bahatian bawah menuju ke hujung putingnya. Beralih kepada yang satu lagi. Begitulah silih berganti sehingga na memberi respond lagi. Aku jilat ke atas. Lehernya. Tengkuknya. Telinganya. Dan akhir sekali mulutnya menjadi sasaran aku. Lidah kami bertemu. Berkuluman. Batang ku sekarang berada di alurnya. Aku gosokkan batangku ke atas dan kebawah di alur cipapnya. Bila kepala ku menyentuh kelentitnya, dia mengerang dan menggeliat. Setelah beberapa lama mengusiknya begitu, aku ubah degree batang ku.

Perlahan-lahan kepala batang ku tenggelam ke dalam cipap Na. Ternyata cipap na masih sempit lagi. Kemutan-kemutanya pun masih mencengkam walaupun telah melahirkan dua orang anak. Akhirnya, santak batang aku dalam cipap na. terasa ia mengemut-ngemut untuk menyesuaikan keadaan. Aku tarik keluar perlahan-lahan, kemudian aku sorong perlahan juga. Bila keseluruhannya terbenam, aku goyang-goyang kannya membuat kan Na merintih. Setelah beberapa lama melakukannya slow motion, aku mengubah rentak. Secara beransur aku lajukan tunjahan dan na mengikut rentak ku.

Sambil merintih “Unnh! Ah! Ahh! AaaaahhhhH! Unhhhh! Istttt! Best nyerrr bang!” Kemudian aku balik pada slow motion. Aku lihat na mengetap bibir. Memusingkan kepalanya ke kiri dan kanan. Terangkat-angkat punggungnya menerima tujahan ku. Kemudian secara mendadak aku melajukan tujahan ku setelah lebih kurang 5 minit gerakan laju itu “OOOHHHHHHHHH! Istttt… Aahhhhhhhhhhhhhhhhhh!” badan na mengejang sekali lagi dan aku rasakan cipapnya mengemut kuat batang ku.

Dia mendakap aku dengan kuat dan menarik pinggang ku dengan kakinya. Dia klimaks buat kali ke lima malam itu. Aku sendiri pun dah tak dapat mengawal diri lalu aku teruskan tujahan dengan laju dan akhirnya aku tekankan batangku dalam ke dalam cipap na dan memancutkah benih ku dalam cipapnya. Cipap na terus aktif mengemut-ngemut batangku. Aku rasa macam nak tercabut pulak. Buat sekatika aku terkulai diatas na. Setelah dapat sedikit tenaga balik aku, menggulingkan badan dan terlentang disebelah NA. Na memandang kepadaku sambil tersenyum. “Dah puas?” tanya ku.

Sambil tersenyum dia berkata “Emmmmm!” aku peluk dia dan kulum lidah nya sekali lagi. “Isk, tak puas lagi ker abang ni?” tanyanya sambil tersenyum meleret. “Geram” kataku sambil tergelak kecil. “Nanti na tak boleh bangun esok ni…..” aku kucup dia sekali lagi di mulut dan kemudian di dahi. “Thanks abang”. Kata na. Aku masuk ke bilik air dan keluar melalui bilik satu lagi.

Adik Ipar

By Lucy →
Biarlah aku kenalkan diri aku sebagai Julia, berusia dalam pertengahan 20an. Telah berkahwin dan mempunyai seorang cahayamata. Selama aku berkahwin dengan suami ku, aku memang tidak pernah memandang lelaki lain dengan perasaan ghairah, apatah lagi untuk bersama dengan mereka. Tapi semua ini berubah suatu hari, apabila keadaan menyebabkan aku berubah. Malam itu aku terpaksa stay back kat office sebab banyak kerja yang perlu disiapkan memandangkan AGM syarikat sudah semakin dekat. Aku sebenarnya bekerja di sebuah syarikat multinasional di Kuala Lumpur. Suami ku memang faham keadaan ini kerana adakalanya memang aku terpaksa balik lambat kerana bebanan tugas yang berlebihan.

Malam itu aku masih berada dalam bilik aku, menyiapkan beberapa quotation dan kertas kerja yang perlu disubmitkan pagi esoknya. Sedang aku leka menghadapi PC, pintu dibuka dan Simon (boss aku yang mana adalah merupakan seorang mat salleh) masuk. Aku memang tidak sedar kemasukkannya sebab aku membelakangnya pintu. Apabila dia menyapa barulah aku sedar. Dia menghampiri meja aku sambil bertanyakan tentang kerja yang sedang aku lakukan itu. Aku terus menerangkan apa yang sedang aku lakukan sambil dia hanya memandang ke arah aku. Aku hanya tersedar yang dia memandangkan aku kerana sebab lain apabila aku ternampak matanya tertumpu ke bahagian dada ku. Aku tunduk dan barulah aku faham yang bahagian atas baju kurung ku telah terbuka dan menampak bahagian atas buah dada ku. Tersipu-sipu aku terus menutupnya.

Aku teruskan kerja aku apabila Simon keluar, dengan harapan yang aku boleh siapkan dengan secepat mungkin sebab aku memang tengah lapar pada masa itu. Maklumlah lunch pun tak sempat kerana nak menghabiskan semua kerja aku. Sedang aku leka bermain dengan keyboard, intercom berbunyi. Terkejut aku apabila mendengar suara Simon yang menyuruh aku bawa file client ke pejabatnya. Tiba di pejabatnya, dia menyuruh aku duduk lalu dia terus membaca file yang aku bawa bersama.

Sambil membaca, dia terus bangun dan berjalan ke arah ku. Aku biarkan saja sebab aku memang faham perangai dia yang suka berjalan sambil membaca macam ini. Cuma aku tidak menyangka yang dia akan pergi lebih jauh dari itu. Sedang aku melayan perasaan lapar aku, tiba-tiba aku dipeluk dari belakang. Aku cuba protest tapi kedengaran Simon menyuruh aku bertenang dan jangan melakukan apa apa. Aku tergamam sebab aku memang tidak menyangka yang dia akan melayan aku sebegini. Mungkin kerana bimbang, aku hanya membiarkan tangannya bermain di buah dada ku.

Semakin lama Simon semakin berani. Tangannya sudah mula berani masuk ke dalam baju ku sambil memainkan putting ku. Dengan tidak semena-mena aku menjadi excited apabila putting ku dimainkan dengan sebegitu rupa.
Saat lidah Simon singgah di telinga dan tengkuk ku, aku menjadi semakin tidak keruan. Hendak di lawan, aku bagaikan tidak berdaya. Aku beranikan diri dan berpusing menghadap Simon. Alangkah terkejutnya aku apabila aku nampak batang Simon sudah keluar dari seluarnya dan sedang tegang seolah-olah menunjuk ke arah ku. Aku terpegun kerana inilah pertama kalinya aku melihat batang yang sebegini besar. Maklumlah alat suami ku tidaklah begitu besar walaupun aku adakalanya memang climax apabila bersama dengannya. Aku sendiri tak tahu samada memang niat aku ataupun hasutan syaitan yang membuatkan aku menghulurkan tangan dan memegang batang Simon pada tika itu. Yang aku ingat, aku memegangnya sambil mengusapnya sebelum aku memasukkannya ke dalam mulut ku.

Tak payahlah aku ceritakan apa yang berlaku selepas itu kerana aku pasti semuanya boleh menjangkakannya. Dipendekkan cerita, kami akhirnya terus bogel di pejabat Simon. Akhirnya, pada malam itu, aku telah menduakan suami ku akibat perlakuan ku dengan Simon. Terus terang aku katakana bahawa dia memang hebat. Walaupun aku bukan lagi dara dan telah mempunyai seorang anak, saat Simon memasukkan senjatanya ke dalam kemaluan ku aku terasa perit juga. Mungkin kerana itulah kali pertama aku menerima sesuatu yang sebesar itu. Entahlah. Entah berapa kali aku climax malam tu aku sendiri pun tak tahu. Yang pastinya, itulah kali pertama aku dapat merasakan sesuatu yang sebegitu menyeronokkan.

Buat pertama kalinya juga aku dapat merasa keenakkan senjata lelaki dalam lubang dubur ku, sesuatu yang telah lama ingin ku lakukan tapi enggan di lakukan oleh suami ku. Akhirnya setelah sekian lama bersatu, Simon sudah semakin hampir nak climax. Menyedarinya aku terus merangkul dia sedangkan dia sudah hampir terpancut. Biarlah…aku ingin merasakan bagaimana enaknya disembur oleh air keramat seorang mat salleh. Kehangatan air maninya memenuhi segenap sudut kemaluan dan rahim ku. Keenakkan air maninya bercampur dengan air aku ku jilat setelah itu.

Itulah permulaan kami berdua. Seringkali aku hanya berbohong dengan suami ku yang aku ada kerja lebih di pejabat semata-mata untuk memberi aku peluang melakukan kerja dengan Simon. Dengan Simon segalanya bermula. Dengan Simon jugalah aku telah diperkenalkan dengan sex threesome dan foursome, termasuk pengalaman lesbian ku dengan isteri Simon.

Bos Aku

By Lucy →
“Hmm budak ni berbadan solid, berambut panjang hingga sampai melepasi punggung, mata dia sayu, bibir pulak selalu basah bagikan kena gincu,” dalam khayalannya Pak Amir tengah menghisap bibir anak bungsunya sampai puas.

Malam yang dinantikan Pak Amir datang jua. Dari senja Pak Amir dah sediakan kain pelikat yang agak usang dan hanya memakai baju singlet longgar berkopiah putih dah buruk, sambil duduk di beranda Pak Amir berpikir anak yang mana satu yang untuk pertama kali dibahamnya dalam lamunan.

Pak Amir menilai kecantikan ketiga puterinya satu persatu, semua ada kelebihan tersendiri sehingga sukar Pak Amir untuk memilih antara anak haruan mana yang dia ngap lebih dulu.

Pak Amir terbayang akan keindahan buah dada anak sulungnya yang berkulit putih melepak, bersaiz 36C.

“Kalau lah budak tu ada baby, mesti kenyang sakan baby tu nenen kat mak dia,” Pak Amir bagaikan terlupa bahwa dia tengah hisap rokok, sehinggakan puntung rokok dia hisap bagai buah dada anak sulungnya.

Pak Amir bayangkan pula puteri tengah yang kerap di panggil Angah.

“Hmm… budak nii tinggi semampai, jalan lembut, suara agak parau manja, mata dia pulak wehhh…”
Tanpa disedari kain pelikat Pak Amir telah membumbung bagai khemah kanopi. Dengan bersahaja Pak Amir membelai kote tuanya sambail bercakap sendirian.

“Sabar… sabar jang, kijang dah dalam perangkap,” kata Pak Amir pada kote yang dah tak tahan nak menembus kain pelikat Pak Amir.

Pak Amir alihkan pula bayangan pada anak bungsunya yang baru je berumur 12 tahun. Tetiba je air mazi Pak Amir tersembur keluar tanpa dia dapat tahan lagi.

“Hmmm nampaknya semua anak aku dah jadi hamba aku,” dalam hati Pak Amir berkata.

Malam semakin merangkak dengan bergerak jam dinding membawa ketiga anak dara Pak Amir ke dalam mimpi masing-masing, sedangkan Pak Amir tengah buat pilihan untuk masuk bilik mana terlebih dahulu. Untuk masuk ketiga-tiganya malam ni juga tak mungkin, jadi Pak Amir berpikir panjang bukan kerana takut tapi bak kata pepatah `tupai ragu akan buah’ itulah yang Pak Amir pikirkan sejak senja lagi.

Dengan berpuas hati Pak Amir memilih bilik anak bungsunya yang berdekatan dengan pintu biliknya. Secara perlahan-lahan Pak Amir membuka kunci pendua bilik anaknya tanpa diketahui oleh anak bungsu Pak Amir yang tengah lelap dibuai mimpi.

Pak Amir sengaja tak mematikan lampu bilik sebab dah tau bilik setiap seorang anak daranya kedap bunyi dan cahaya. Perlahan Pak Amir mula meraba buah dada anak bungsunya.

“Hmmm… dah pakai coli jugak budak ni,” bisik hati Pak Amir bila mendapati anak daranya itu dah pakai coli.

Pak Amir memandang bibir basah gadis 12 tahun itu dengan penuh nafsu dan dengan lemah lembut Pak Amir menghisap bibir anak daranya. Berdecak decak bunyi Pak Amir menghisap bibir anak bungsunya itu.

Satu persatu kain yang melekat di tubuh Pak Amir tercampak entah ke mana sehingga orang tua tu bagaikan budak yang hendak mandi yang kembali tidur semua di katil. Dengan mengangkang dan anak bungsunya berada di tengah-tengah, Pak Amir mula menjilati muka anak bungsunya itu.

Dengan penuh hati hati Pak Amir berusaha membuka pengait coli dan kain batik yang dikenakan serta seluar dalam anak bungsunya itu. Tatkala Pak Amir telah berjaya membuka kesemua kain yang melekat, anak bungsunya itu terjaga dan dengan cepat Pak Amir berkata, “shhh… jangan bising. Ayah sedang menghalau roh jahat yang tadi masuk ke dalam badan sayang. Diam diam ya sayang, ayah tengah berubat keras ni.”

Entah mengapa anak bungsu Pak Amir percaya bulat-bulat kata kata ayahnya. Dengan ikhlas dan rela, dia biarkan sahaja Pak Amir menjilati dan meraba seluruh tubuhnya dengan percaya penuh ayah tengah menghalau jin jahat.

Dengan gopoh Pak Amir berusaha secepat mungkin untuk memasuki anaknya, namun dia harus berhati-hati supaya anaknya tak tercium niat hantu yang ada dalam hati Pak Amir .

Si bungsu membantah bila Pak Amir menghisap buah dadanya, namun dengan cepat Pak Amir berkata, “tengok la ni dah bengkak pasal jin tu la.”

“Dulu sayang tak macam ni kan?” tanya Pak Amir sambil dijawab anggukan kecil anak bungsunya itu.
Tanpa membuang waktu lagi Pak Amir berusahan menebusi kemaluan anak gadisnya itu.
“Sayang tahan yer ayah nak simpan benda kat lubang kencing sayang supaya jin tu tak boleh masuk ikut lubang tu!”
“Tapi ayah, kenapa nak simpan kat sana pulak? Ishh tak nak la ayah, tak nak lah!” protes si bungsu dengan rasa tak nak.
”Sayang, ayah dah nak habis ni, hanya tinggal tu je yang belum. Ala kejap je, lepas tu dah la habis la rawatan,” pujuk sang ayah penuh harapan.

Tanpa menunggu kerelaan anak bongsunya, Pak Amir segera menyumbat benda tumpul miliknya ke dalam lubang yang masih sebesar lubang semut itu. Dengan penuh tenaga Pak Amir berusaha untuk memasukkannya.

“Ayahhh!!! Aduh sakit!!! Ayah… tak tahan. Aduh huwaaa sakit yah!!!” pekik dan jerit si bungsu tak dihiraukan Pak Amir sehingga dia berjaya membenam keseluruhan batang kotenya.

Di kala kesemua kote Pak Amir terbenam, Pak Amir sempat melirik ke sela peha anak bungsunya itu mengalir sedikit darah yang bermakna kehancuran dara si bungsu. Pak Amir masih belum bertindak hanya mendiam diri dengan kote tertanam dalam kemaluan si anak yang bagaikan handak koyak menerima batang yang bukan ukuran budak 12 tahun.

Setelah tangisan si anak agak reda barulah Pak Amir mulai mendayung secara pelan pelan sehingga membuat muka si bungsu bagaikan tak bernyawa.

“Ayahhh… lama lagi ke? Dah tak tahan ni ayah…. huwaaaa tak nak, tak nak! Tak nak ayah. huwaaa sakit…” jerit si bungsu yang hanya boleh didengar ayah dan anak itu sahaja tanpa tembus keluar bilik.
”Sabar sayang, sikit lagi. Ayah dah nak tutup lubang tu. Ayah aaahh ahhhh… sayang aaaa…” jerit Pak Amir dengan mengeluarkan serta merta kemaluannya dari lubang si bungsu dan dengan cepat Pak Amir semburkan ke muka si bungsu sampai kering air mazi Pak Amir.

Pak Amir mengucup bibir anak bungsunya sambil berkata, “hmmm sayang dah bebas dari segala pengaruh jin jahat, kalau ada masa malam esok ayah datang balik sampai sayang betul betul sihat.”
”Jadi? Saya belum sihat lagi ayah?” tanya si bungsu hairan.

“Hmm belum lagi sayang….”
Sampai jumpa lagi.

Anak yang mana pulak yang dibaham Pak Amir. Untuk pengetahuan semua kini anak-anak Pak Amir dah ada yang beranak tiga. Pak Amir pulak dah hilang entah ke mana sejak anak-anaknya tahu perbuatan itu adalah salah!

Pak Amir Makan Anak

By Lucy →
Perniagaan sarang burung walit menarik ramai pengusaha menceburi bidang itu. Ada seorang taukeh Cina membina bangunan sarang burung walit di sebuah bukit di daerah tersebut. Jais sebagai orang harapan taukeh Cina itu seringkali memantau kerja-kerja membina bangunan itu yang dibina oleh pekerja dari Myammar.

Enam orang pekerja Myammar tinggal di kongsi yang didirikan di sebelah bangunan yang sedang dibina. Sebagai orang kepercayaan taukeh, biasanya selepas waktu pejabat Jais akan pergi memantau kerja-kerja yang sedang dibina itu.

Pada suatu hari Jais bawa seorang janda berusia 30an, Nor untuk menemaninya. Dari jalan besar Hilux yang mereka naiki masuk ke bangunan itu lebih kurang jauhnya 3 km. Amat tinggi bukit yang didaki Hilux. Dari atas bukit itu beberapa kampung kelihatan di bawah sana. Betapa tingginya bukit itu. Dua bulan lagi siaplah bangunan sarang burung walit itu, fikir Jais.

Nor tidak keluar dari Hilux yang bercermin gelap ketika Jais menemui pekerja-pekerja Myammar. Pekerja-pekerja itu tidak tahu Jais bawa perempuan dalam Hilux itu. Lebih kurang 30 minit, kemudian mereka beredar dari situ dan Jais sengaja parking Hilux jauh dari bangunan itu.

“Dua bulan lagi siaplah bangunan sarang burung itu,” kata Jais.
“Burung ini kat mana pula sarangnya?” kata Nor sambil memegang kote Jais yang berada dalam seluar. Kote itu segera bangun menegak bila diusap-usap oleh tangan Nor.
“Kat lubang sebelahlah,” kata Jais ketawa.
“Ha,ha,ha,” kata Nor. Nor tidak buang masa terus membuka zip seluar Jais dan terus menghisap kotenya dengan begitu lahap sekali. Maklum sahajalah janda yang sudah dua tahun menjanda itu telah lama tidak ada peluang menghisap kote.

Selepas itu mereka berkucupan dan berkuluman lidah. Nor pandai beromen, kata Jais dalam hatinya. Sudah dua bulan dia mengenali Nor. Inilah kali pertama dia dapat peluang beromen dengan Nor.
“Jom pindah kerusi belakang,” ajak Jais. Jais pun melangkah ke kusyen belakang diikuti oleh Nor. Mereka beromen dengan lebih lama lagi. Jais menyingkap t shirt Nor dan tersembul buah dada Nor yang besar. Nor membuka colinya dan Jais terus menyonyot teteknya puas-puas bagaikan budak kecil yang sudah lama tidak menetek.

Jais dengan rakus membuka seluar jeans Nor. Nor membuka seluar dalamnya. Maka Jais pun menghisap nonok Nor sambil menggigit kelentit Nor. Lama juga Jais menjilat nonok Nor. Jais pun membuka baju dan seluarnya dan terus membalun Nor dalam Hilux itu.

Lama juga mereka main dan akhirnya Jais memancutkan air maninya dalam nonok Nor. Nor tersenyum puas kerana dia pun mencapai orgasme. Sudah lama dia berniat untuk main dengan Jais, akhirnya niat itu tercapai juga.

“Akhirnya burung ni masuk juga dalam sarangnya,” kata Nor sambil memegang kote Jais. Kemudian mereka pakai baju dan terus beredar dari situ. Sejak itu setiap petang Jais ajak Nor menemaninya melihat bangunan sarang burung taukehnya. Lepas melawat sarang burung taukehnya, burung Jais pula masuk ke dalam sarang Nor pulak.

Sarang Burung

By Lucy →
Ini pengalaman yang ku alami baru2 ini. Selepas hari raya, aku mengalami masalah kewangan yang agak memeningkan juga. Bingung aku dibuatnya. Kawan2 semuanya senasib, tak dapat nak pinjam ler…

Dalam aku dok termenung2, last2 ada seorang rakan sekerja yang memberiku idea.

Terkejut sungguh aku mendengar ideanya. Dia menyuruhku cuba berjumpa dengan akauntan syarikat. Anak dara tua itu loaded, gaji besar, anak bongsu tauke lagi… tentulah dia berduit. Tetapi sebenarnya, syarat2nya lah yang mengejutkan aku. Membuat aku berfikir berkali2. Akhirnya, aku pasrah saja pada nasib. Untung sabut timbul, untung batu…

Esoknya, pagi2 lagi, aku menunggu ketibaan Miss Chin. (Nama betul, tapi aku yakin korang takkan tahu nama penuhnya, top secret!! Pasal aku dah berjanji.)

Anyway, bila dia datang pagi itu, aku tersenyum padanya. Wuimak, seksi sungguh dia hari itu. Bila dia lalu depan meja aku, aku berdiri. Dia tau aku nak bercakap, lalu memandang aku.

“Ada apa Joe?” (Bahasa Melayunya memang kelas)
“Boleh saya berjumpa dgn Cik sekejap?”
“Boleh, marilah ke dlm bilik saya…”

Dengan hati penuh debaran, aku ikut dia ke biliknya. Nasib baik hari masih awal, yang lain belum datang. Kalau tidak… entahlah teruk aku kena perli nanti…

“Ada apa Joe?” tanyanya lagi setelah duduk. Akupun sudah duduk juga di depannya.
“Begini…” Aku terkial2 nak memulakan kata.
“Terus terang sajala… ” suaranya yang lunak, melegakan hatiku.
“Saya ingin nak pinjam duit sikit… pasal saya tengah sesak sekarang.”

Suaraku macam ndak tak ndak saja keluarnya. Dia senyum saja.

“Siapa yang cadangkan awak berjumpa saya?” tanyanya. Ini membuat aku serba salah. Dia merenung tajam.
Tiba2 dia ketawa kecil. “Tentu Zek, bukan?” Aku tak sedar mengangguk, tanpa kata.

“Tentu dah tahu kehendak saya, kan?” tanyanya lagi.
“Cik Chin nak…” tiba2 seram sejuk menyerang seluruh tubuhku.
“Joe, mari dekat saya…”

Aku ikut. Dia menarik tanganku, hingga akhirnya aku berdiri bersandar mejanya dan mukanya menghadap kelangkangku.

“Joe, awak pernah main perempuan?” tanyanya.
Saya menggelengkan kepala.

“Bohong… saya tahu hubungan awak dengan Maria… tak usah temberang.”
Alamak!!
“Jangan bimbang. Saya tak marah. Itu hak awak berdua…”
Aku menelan air liur.
“Berapa umur awak sekarang?”
“25” kataku.
“Tentu sudah matang zuriat awak. Baguslah. Kenapa tak kawin saja dgn Maria? Dia baik. Lihat, dia sanggup serahkan diri pada awak…” Aku terdiam. Tapi, diam2 tangannya sudah meramas2 kelangkangku.

“Tak apalah Joe. Hari ini saya ingin rasakan apa yang Maria rasakan.”
Perlahan2 dia menarik zip seluarku. Kemudian menarik batangku keluar. Aku sudah keras sebenarnya. Tapi masih nervous juga.

“Patutlah Maria suka dengan awak… hebat awak ni… lebih hebat daripada Zek sendiri pun.” katanya tersenyum. Sambil itu, dia melurut2 batangku yg terus kian tegang dan keras. Aduhai, pandainya dia melurut! Macam nak terus terpancut di situ juga. Mujur aku ada pengalaman dengan Maria. Pandai juga sedikit petua mengawal diri.

Miss Chin tak banyak bicara lagi. Dia menjilatnya. Mula2 dekat kepalanya. Bahagian muncung, tempat keluarnya air. Turun ke bahagian bawah kepala. Kemudian merayap pula lidahnya ke batang. Sampai kira2 di pertengahan batang, dia menggunakan bibir pula. Dinyonyotnya. Aduh…

Lepas itu, bibir dan lidahnya terus merayap2 lagi ke segenap bahagian batang. Kemudian, dia kembali ke bahagian kepalanya lagi. Tenggelam seluruh kepala ke dalam mulutnya. Aku mula merasai kehangatan mulutnya.
Daripada situ, perlahan2 batangku turut masuk melepasi bibirnya. Sempit mulutnya mengagumkan. Maria pun tak sehebat ini. Aku mulai mengakui apa yang telah diceritakan oleh Zek kepadaku. Miss Chin memang pakar hisap. Kata Zek lebih sedap daripada hisapan Pondan kaki lima. Kata Zekla… aku tak main pondan ni…

Sewaktu Miss Chin mulai menghanggukkan kepala, dan batang kebanggaanku keluar masuk dari mulutnya, aku tak sedar aku terpaksa berpaut begitu kuat kepada sisi mejanya.

Walaupun cuba sedaya upaya menahan bunyi, kadang2 aku mengeluh juga. Tapi Miss Chin tak peduli. Berdecup2 dia menghisap… Tak dapat aku bayangkan kenikmatannya.

Rasanya lebih 15 minit, baru aku inzal. Dia meneguk habis. Tak setitik pun tumpah ke luar. Baru kusedari peluh memercik di tubuhku. Tapi Miss Chin belum melepaskannya.

Dia terus pula menghisap. Mula2 ngilu juga. Tapi lama2 aku terangsang lagi. Cukup lama. Lebih 20 minit, sebelum satu lagi siri inzal terhasil. Pun licin. Seluruh sendiku terasa lemah bila dia selesai. Diaturnya semula serta dizipnya kembali.

Sebentar kemudian dia menghulurkan not 100 sekeping yg masih baru.
“Sedap mani awak Joe. Lemak-lemak masin. Pekat pula.” Aku cuma senyum
lemah. Tak terlarat berkata apa2.
Semasa aku berpaling, hendak keluar, selepas menerima wang itu, dia menahan pula tanganku. Aku menoleh.
“Nanti, minta lagi ya? Saya suka mani awak”
Angguk. Kemudian dia menambah lagi.
“Malam minggu depan ni, datanglah ke rumah saya. Saya ganti Maria.

Sekali2 cubalah juga main dengan saya. Bertambah pengalaman tu…” aku pun angguk juga.
Di luar Zek beri isyarat, bagaimana? Aku tunjukkan ibu jari: OK.

Miss Chin

By Lucy →
Aku Mira. anak sulung dari dua beradik. aku tinggal dengan keluargaku. mak, adik dan bapa tiriku sepanjang tiga tahun kebelakangan ini. emak bekerja sebagai manager di syarikat bapa tiri. itupun atas ehsan bapa tiriku itu. bapa tiri kami datang meminang emak dua bulan selepas emak berjaya mendapat pekerjaan di syarikat miliknya.

peristiwa ini terjadi pada satu petang yang redup, hujan turun dengan lebatnya. emak dan adik telah pergi kemajlis di rumah sanak saudara. aku tidak pergi kerana aku kurang pandai beramah-mesra dengan mereka. aku fikir ayah juga tidak berada dirumah. kerana hujan terlalu lebat aku tertidur di sofa sehingga pukul 8 malam. aku cuma tersedar apabila terasa ada sepasang tangan sedang membelai2 kepalaku. aku tidak hiraukan. mungkin emak. atau pembantu rumah yang ku panggil nek jah. tangan itu turun ke dada dan membelai dadaku dari luar. semakin lama semakin kuat dan kini terasa kulit jari2nya.

maksudnya tangan itu dakam baju ku. aku mula pelik. tapi perasaan mengantuk masih kuat. skirt pendekku diselak dan dengan mudah panty ku ditarik turun ke bawah. perlahan aku terasa kemaluan ku dibelai lembut. aku yang tidak pernah dibuat begitu terasa geli. mulanya aku ingin membuka mata untuk melihatnya, tapi aku cuba menganggapnya sebagai mimpi. mungkin juga perasaan aku sahaja kerana aku suka melihat filem blue curi2 tetapi tidak pernah melakukan seks.

tiba2 celah kangkangku terasa sejuk. seperti ada benda lembut menggesel2 disitu. aku mula panik lantas membuka mata. alangkah tergamamnya aku bila melihat muka bapa tiri berada dicelah kangkangku. terkejut dengan tindakan refleks badanku, dia mendongak. melihat aku yang telah tersedar dia bergerak dengan pantas menutup mulutku. lantas memujukku tidak akan menodai ku. dia kata cuma akan membelai2 tubuhku sahaja. dan jika ku klimaks dia akan melepaskan aku.

jika aku menolak, dia akan menceraikan emak dan menghalau kami semua dari rumah. aku tergamam. dia berjanji lagi tidak akan menodai ku cuma roman2 je. aku berfikir seketika. banyak yang aku perlu pertimbangkan. aku meminta kepastian bapa tiri ku. aku sememangnya tidak rapat dengan dia. sejak mereka berkahwin ketika umurku 17 tahun sehingga kini aku 19 thn kami tidak pernah mesra. terasa jijik dengan perut gendutny. dan aku tahu ibu berkahwin dengannya pun hanya untuk memastikan keselesaan hidup kami sekeluarga. orang tua itu menolak tubuhku perlahan agar terjatuh semula diatas sofa.

aku diam. lembut dia mengucup bibirku. jijik. tapi aku diam. bila bibirnya mula menjilat2 seluruh daerah leherku, badanku mula terasa panas. aku tutup mata kerana tidak percaya apa yang berlaku.
Bibirnya turun lagi ke dadaku bila selesai membuka baju ku. digigitnya lembut puting buah dadaku. badanku mula menggigil2. antara jijik dan geli. orang tuayang berpengalaman itu tersenyum saja. seolah2 sangat memahaminy dia menghulurkan tangan membelai2 rambutku untuk menenangkan perasaan serba salahku.

sementara sebelah tangan lagi merayap mencari kemaluanku. dia membelai2 kemaluanku lembut sambil mulut terus meransangg dada dan leherku. aku tersedar air yang mengalir dari kemaluanku dan aku sangat malu. tapi dia bijak. kepalanya turun lagi ke celah kangkangku seperti tadi. aku mula mendesah dan membuka mataku kecil. aku lihat lelaki gendut itu tersenyum kecil. lidahnya terus bermain di kangkangku. aku mula tidak keruan. aku berusaha tidak mengeluarkan suara, sebaliknya orang tua itu terus menjilat dan mengerang membuatkan aku tidak tentu arah. tangannya terus meramas2 dadaku.

memang ini pengalaman pertamaku. aku tidak berniat melakukan seks. tetapi bila aku sudah mencapai tahap klimaks kerana permainan lidah lelaki tua itu diklitorisku, di bangun dengan cepat dan menyuakan kemaluannya kearah kemaluanku. aku yang masih lemah tidak bertenaga menolaknya. aku berteriak kecil ‘ pak cik dah janji. . . . . . ‘ tapi orang tua itu tahu aku tidak berdaya. dia cuma mengucup bibirku rakus sehingga tidak ada suara yang keluar. ooooooooo. . aku menjerit kesal bila terasa tubuh kami sudah bercantum. aku ingin menangis. tapi tak sempat aku berfikir orang tua itu menghenjut.

mulanya sedikit nyeri tp kemudiannyn geli dan geli. aku mula malu bila memikirkan sia2 aku bertahan. gairahku datang lagi. orang tua itu terus menghenjut. aku mula menjerit. bukan jerit ketakutan dan kekesalan seperti tadi. tapi jeritan lain yang terkeluar dari mulut. bapa tiriku mula menyedarinya. di kemudian berkata ” Mira sayang,,,hemmm, Mira nak apapun uncle bagi. . . . owh. . . kejap je Mira. . . owhhhh owh. . “aku marah tapi aku tahu sudah terlambat.

Aku cuba menikmati permainan orang tua ini. perlahan aku mula menyukainya kerana dia tidak kasar seperti cerita mangsa rogol yang aku tahu. walaupun aku dirogol tapi suasananya berbeza. badan ku bergetar. katanya aku sudah klimaks dan tidak adil tidak membiarkan dia juga klimaks sama. aku terdiam. aku disuruh menonggeng. dia mendatangiku dari belakang. sambil tanganny meramas dada dan sebelah tngn meramas kemaluan, dia mengucup pipiku mengatakan tidak ada apa yang perlu ditakuutkan. aku pasrah. dia meneruskan permaina sambil meracau2 sudah lama ingin menikmati tubuhku. aku diam saja. aku menikmati lagi permainan itu.

selang 30 minit aku klimaks kali ketiga orang tua itu memancutkan air maninya di atas pakaianku. katany klu terkena sofa susah nak bersihkan. n orang akan tahu. aku hendak berlari ke dalam bilik tapi di sempat memelukku dan berkata tidak ada apa yang perlu dikesalkan. dia terpaksa bekerja keras untuk memuas kan aku. aku sepatutnya menghargainya. aku diam. sambil meramas lembut buah dadaku kami bercium mulut. aku mula belajar. dia kata akan mengajarku lain kali. katanya klau tinggal kami berdua saja dia akan memuaskan aku lagi. aku diam. tapi aku tahu, aku juga gairah dengan tindakan2 nya tadi.

sejak hari itu dia sering memberi banyak wang padaku dan adik. kadang2 memberi mak banyak cuti disyarikat dan menghantar mak balik kampung bersama adik. katanya mereka perlu berehat. aku tidak boleh balik kampung kerana perlu belajar rajin2. sebaliknya bila mak dan adik sudah tiada, dia akan selalu datang ke bilik tidurku dan tidur denganku sampai pagi. aku tidak tahu sampai bila aku akan diperlakukan begini.

Bapa Tiriku

By Lucy →
Nama ku LISA berusia 23tahun aku berkerja sebagai kerani di sebuah syarikat di Bandar. aku dan seorang lagi teman ku menyewa di sebuah flat 20 tingkat. aku tinggal di tingkat 10. masalah di flat ini ialah Lift nya memang selalu rosak. Aku dan temanku pernah sekali dulu t kira-kira 15 minit.

Memang sesak nafas aku. Lampu terpadam. Air-con juga mati. Aku hampir lemas lebih-lebih lagi dengan bau badan sorang aci india pompuan yang kuat menusuk hidung. Aku rasa cam nak pengsan. Aku rasa memang aku dah tak boleh nak bertahan. Nasib baik tak lama lepas tu pintu lift terbuka semula. Bila aku keluar aku jalan macam nak melayang. Penuh orang ramai berkerumun tengok pak guard tu cuba bukak pintu lift. Pagi tadi sekali lagi kejadian tu berulang. Nasib tak baik kena lagi kat aku.

Tapi air-con masih ada dan lampu tak terpadam. Hampir satu jam aku terperangkap. Aku tekan loceng kecemasan banyak kali tapi tak ada respon dari sesiapa. Lepas 5 minit baru ada suara dari intercom yang mintak aku bersabar. Dalam tu Cuma aku dan sorang lagi lelaki india . Aku tak kenal dia. Aku tanya dia macam mana ni? Dia jawab, kita tunggu bantuan sampai la.

Makin lama makin panas. Aku dah tak tahan. Nafas pun makin sesak. Lelaki india tadi dah bukak baju sebab tak tahan panas. aku tengok bulu kat dada dia lebat sungguh Aku duduk sandar kat dinding lift. Aku lunjurkan kaki. Aku dah tak larat lagi. Hampir setengah jam pintu lift masih tak terbukak. Suara dari intercom asyik bertanya kami ok ke tak. Aku tak tahan aku jerit kuat-kuat cepatlah sikit…. !!

Aku mula la nak naik angin. Bukan sekali dua lift ni rosak. Walaupun aku baru kena 2 kali, tapi lift ni memang dah banyak kali rosak. Dah ramai yang pengsan sebab tak boleh bernafas dalam lift ni dekat 2 jam. Tengah aku merungut-rungut tiba-tiba lelaki india Tanya kat aku adik manis you tadak rasa panas ka?aku jawap la masih boleh tahan lagi uncle. aku Tanya dia pulak uncle you tingal tingkat berapa?

Dia jawap tingkat 12. dia Tanya lagi adik manis you suda kawin ka?aku jawap belum lagi la uncle. ooo I sudah ada 5 orang anak dan satu perempuan simpanan. wah uncle umur berapa sekarang tanyaku. i suda umur 56 taun. itu uncle punya perempuan simpanan umur berapa?dia baru 21taun dari Indonesia juga. oooh uncle ni kuat juga yee. mesti la bini mau kasi perempuan simpanan mau kasi…kata lelaki india itu tiba2 dia londeh kan seluar panjang dia pula tinggal boxer saja. banyak panas I tableh tahan la. dari boxer tu aku boleh nampak ada benjolan di tengah2. ai uncle masa macam ni pon boleh naik lagi ke? tanyaku. . haha I table tahan la tengok adik manis…

Aku pun tiba2 saja terus terasa panas lalu aku pun buka la baju aku tingal bra saja. wah you punya breast banyak besar ya lagi besar dari I punya perempuan simpanan kata lelaki india itu. aku Cuma tersenyum saja. uncle you tarak pergi jumpa sama you punya perempuan simpanan ka?ini I mau pigi jumpa sama dia la tapi suda sangkut sama ini lif…haa kesian juga sama uncle ya nasib baik I ada boleh temankan uncle.

Kataku. aku sempat juga menjeling kearah lelaki india tu matanya tak berkelip2 melihat kearah buah dadaku yang besar ini. aku dengan sengaja mengoyang2 buah dadaku di hadapan lelaki india itu. adik manis you suda ada boyfriend ka?tiba2 lelaki india itu bertanya. dulu ada la sekarang suda tak ada kenapa uncle?tanyaku pula. Tarak I tengok you punya breast banyak besar mesti hari2 you ada main sama you punya breast kan…. kata lelaki india itu. emm dulu memang selalu I punya boy ada main sekarang sudah tak main. kata ku terus terang. kalau adik manis mau I boleh tolong main sama you punya breast. boleh ka uncle you larat lagi ka?tanya ku ragu2. i masih kuat lagi…. kata lelaki india itu. lelaki india tu datang dekat kat aku dan terus pegang tetek aku.

Aku diam saja. cantik breast you,i suka first time I dapat pegang breast perempuan melayu. kata lelaki india itu lagi. aku rasa bangga la pulak sebab buah dada aku yang pertama dia dapat rasa . Aku tengah panas bertambah panas sebab gelonjak nafsu , sesak nafas aku bila dia rapatkan badannya ke tubuhku. badan lelaki india itu gemuk dan berperut buncit. Tapi kerana nafsu aku dah tak kisah gemok ke buncit ke janji dia dapat puas kan aku. keadaan dalam lift tu buat aku bertambah ghairah. Aku biarkan aje dia lantak la dia nak bukak baju ke ape ke janji dia sentuh tetek aku ni.

Dia masukkan tangan dia dalam baju aku dari atas. Memanglah ruang dada aku terdedah. Bila dia ramas tetek aku, tiba-tiba aku rasa ghairah. Aku rapatkan bibir aku kat bibir dia. Nasib baik dia paham. Sempat jugak kami kulum lidah sebelum suara kat intercom tu tanya lagi awak berdua ok ke? Sambil jawab ok tu lelaki india tu (sampai sekarang aku tak tau nama dia, lupa nak tanya) makin berani. Kami terus bergomol. Dia tanggalkan kancing bra aku supaya senang nak selak. Dia nyonyot tetek aku dengan gigitan lembut kat puting. Lidah dia bermain disekitar puting aku. Memang pro uncle ni. Gayanya memang dah berpengalaman .

Mesti kaki mantat ni. Aku biarkan je dia buat ape saja ke atas ku sebab aku pun dah naik syok. Pantat aku pun dah mula basah. Aku tanggalkan seluar dalam aku, masukkan dalam beg. Dia paham. Cantik la tu! Dia bukak seluar boxer dia keluarkan batang dia. Nampak kelakar. Pakai seluar boxer siap dengan tali jerut lagi , tapi konek terkeluar Dia pusingkan aku kebelakang. Aku tonggeng sikit dan selak skirt keatas. Dia tujah aku dari belakang. Main sambil berdiri pun jadi la. Asal dapat Dalam posisi dia yang kat belakang aku tu, tangan dia sempat lagi peluk aku dari belakang.

Makin lama makin turun tangan dia kebawah. Sambil tujah lubang pantat dari belakang sambil gentel bijik kelentit aku. Bijak! Dia bisik kat aku adik manis suda banyak air keluar aku diam je. Dia goncang kuat sampai aku tertunduk-tunduk. Kami projek tanpa suara takut orang boleh dengar dari intercom. Confirm la takde camera, kalau ade tak kan la dorang kat luar tu tanya berapa orang kat dalam tadi. teruk jugak aku kena kongkek sampai 40 minit dia goncang baru dia pancut. Kelam kabut dia tarik keluar konek dia dari lubang pantat aku pancut kat penjuru lift. Pekat keputihan air dia. Berketul-ketul. Lama tak dapat kot.

Suara dari intercom tanya lagi awak berdua ok ke? macam tadi jugak kami jawab la ok. Ok sangat2. Dekat satu jam dah t bodoh ni. Siap satu round pun tak bukak-bukak lagi lift ni. Aku diamkan diri. Aku pandang muka dia,dia senyum tanda puas. Dia pun lepas zip seluar, pakai balik baju dia, lepas tu sandar kat dinding, tanpa sepatah kata. Dekat-dekat 10 minit lepas projek tu lift pun terbukak. 2-3 orang lelaki serbu aku. Ada yang bagi mineral water sebab tau aku panas dan dahaga (sape penah t taulah macam mana rasa). Aku buat2 macam biasa, lepas peristiwa tu aku dah tak Nampak lagi lelaki india itu tapi baru2 ini aku terperangkap pula dengan 3 orang mat bangla lantaklah. . . . Janji sedap…

Terperangkap Dalam Lift

By Lucy →
Peristiwa ini berlaku sewaktu aku bekerja di JB di mana aku telah dilantik menjadi ketua untuk menganjurkan company family day. Seperti tradisinya hanya orang bujang akan menjadi jawatankuasa penganjur. Sebagai ketua aku telah menetapkan aktiviti dan melantik ahli jawatankuasa yang lain.

Nak dijadikan cerita dua minggu sebelum function kami perlu ke beach resort yang sudah ditempah untuk memastikan persediaanya berjalan lancar. Kami 6 orang, 3 lelaki dan 3 wanita akan kesana yaitu aku, Roy dan Khan sementara wanita pula Nurool (nama sebenar) awekku, Mimi dan Leen.

Kami bertolak jam 3 petang selepas mendapat kebenaran Personnel Manager dengan dua kereta. Kami sampai jam 5 petang. Setelah 2-3 jam berbincang dengan pengurusan hotel kami pun berangkat pulang kira kira pukul 8 malam. Sebelum pulang aku memberi isyarat kepada Roy aku nak balik berdua dengan Nurool aja. Terpaksalah Roy tumpang kereta Khan, dia pun faham.

Nurool ni memang lawa baru aja grade dan masih 6 bulan bekerja di sini. Berasal dari utara. Budaknya berkulit putih bertubuh langsing tinggi dan bila tersenyum amat manis sekali. Habis budak jantan kat sini nak tackle dia tapi sudah rezeki aku agaknya. Tapi part paling seksi buah dadanya yang menonjol dan punggungnya yang melentik agak tonggek. Tambahan lagi dia nia jenis outspoken dan boleh diajak sembang dan bergurau tentang seks. Tak keterlaluan aku katakan sudah ber gelen gelen air maniku habis melancap bermodalkan Nurool.

Berbalik pada kisah kami. Oleh kerana perjalanan kami agak jauh kami berbual supaya tidak mengantuk dalam masa yang sama tangan aku mengambil kesempatan meraba-raba peha dan sekali sekala buah dada Nurool. Nurool tak kisah sebab kami sudah selalu ringan-ringan kadang-kadang tu dalam office pun jadi. Nurool pulak menyandarkan kepalanya ke bahuku sementara tangannya mengosok gosok pehaku.

Sambil tu Nurool mencium-cium aku lama kelamaan batang konekku pun bangun stim, senak perutku bila adikku tu mengeras dalam seluar jeans. Aku bagitau Nurool supaya membuka seluarku sebab aku sudah tak tahan. Nurool pulak nakal diramas-ramas, dilurut dari atas kebawah batang pelirku. Makin mencanak kerasnya. Aku makin tak selesa sebab aku tak boleh respons kat Nurool kerana sedang memandu.

Jadi aku memutuskan untuk cari port yang sesuai dan beromen sebelum meneruskan perjalanan. Aku memberhentikan kereta disebuah kawasan taman yang sunyi dan aku yakin tak dilihat orang. Bila kereta sudah parking senanglah kami beromen, aku segera memeluk Nurool, kami berkucup-kucupan penuh mesra tanganku meraba-raba buah dada Nurool yang mengkal pejal dibaluti coli nipis. Tangan Nurool pula masih mengurut-urut batang pelirku.

Kami terus berkucup dan berkulum-lulum lidah sambil tanganku membuka satu persatu butang blouse yang dipakainya, kemudian tanganku menyelinap masuk ke dalam coli dan meramas perlahan-lahan buah dada sambil mengentel-gentel putingnya. Tanganku tak henti-henti menguli payudara Nurool hingga buah dadanya kemerah-merahan dan keras mengkal terpacak. Setelah puas berkulum lidah aku meneruskan dengan mecium dan menjilat-jilat pipi tengkuk, cuping telinga hingga kelehernya semua aku kerjakan sampai birat-birat. Aku teruskan lagi dengan mulutku menghisap sebelah buah dada Nurool sementara tanganku meramas yang sebelah lagi.

Aku lihat Nurool sudah gelisah nafasnya turun naik kencang sesekali mendengus-dengus matanya pula tertutup rapat menikmati rangsangan tangan dan mulutku ke atas buah dadanya. Aku hisap dan ramas buah dadanya hingga lenjun dengan air liurku. Aku teruskan lagi dengan tanganku merayap keperutnya yang rata, ke pusat hingga ketendunnya yang tembam dan masih ditutupi skirt labuh yang dipakainya.
Sewaktu tanganku cuba menyentuh bahagian sulitnya Nurool menolak tanganku melarangku daripada meneruskannya. Memangpun sebelum ini aku tak pernah menyentuh bahagian sulitnya, tapi kali ini aku amat terangsang untuk melihat sendiri faraj Nurool. Maklumlah dia ni memang lawa dan putih melepak orangnya.

Aku memujuk rayu Nurool agar membenarkan aku menyentuh farajnya. Aku katakan padanya yang aku amat mencintainya dan tak akan merosakkanya dan aku berjanji hanya nak menyentuhnya tak lebih dari itu. Akhirnya Nurool terpedaya dengan pujuk rayuku dengan syarat aku hanya menyentuh tanpa memasukkan jari atau batang pelirku ke dalam rongga farajnya.

Tanganku mula meraba-raba faraj Nurool daripada luar skirtnya aku dapat merasakan pantatnya beransur-ansur mengembang bila kuusap-usap hingga menjadi semakin tembam walaupun masih ditutupi skirt. Beransur ansur aku masukkan tanganku kecelah pehanya kuusap-usap peha lembut dan gebu hingga kepangkalnya. Apabila sampai kepangkal peha aku menekup faraj Nurool dengan tapak tanganku.

Penuh tapak tanganku, ‘memang besar pantat budak ni’ getus hatiku. Aku dapat merasakan panties Nurool dan lembab dengan cairan ghairah daripada farajnya. Tanganku mula bergerak ke atas dan ke bawah mengikut alur pantatnya sementara mulutku masih mengerjakan buah dadanya. Makin lama makin banyak cairan hingga basah pantiesnya, tapak tanganku pula dan semakin lenjun dibuatnya.

Aku segera menyelak pantiesnya dan melurutkan jari tengahku ke alur farajnya. Pantat nya betul betul sudah lenjun aku terus melurut-lurut jari jemariku ke atas adan kebawah hingga menyentuh biji kelentitnya. Pantatnya begitu hangat dan basah sambil terasa bibir farajnya mengemut-ngemut menahan asakan berahi jemariku.

Kali ini Nurool tak lagi mendengus malah mengerang-ngerang kesedapan setiap kali jariku mengentel biji kelentitnya sambil tangannya meramas-ramas badanku. Sesekali tangan Nurool menahan tanganku agar terus mengentel biji kelentitnya. Aku juga amat terangsang menyebabkan batangku mencanak sekali. Aku cuba merapatkan mulutku kefarajnya tetapi agak sukar kerana kami berada ditempat duduk depan kereta jadi pergerakan dan aksi kami amat terbatas.

Aku segera memusingkan badan Nurool supaya menyandar ke dinding kereta sementara kaki kanannya kuletakkan ke konsol kaki kirinya kuletakkan ke dash board. Nurool agak kurang selesa tapi sebab sudah syok dia akur sahaja. Dalam samar-samar aku dapat melihat dengan jelas farajnya yang menjadi idamanku selama ini. Farajnya amat tembam tersembul dan merah merekah. Kelihatan amat dijaga rapi hanya bulu-bulu nipis menutupi bahagian atas sementara bahagian bibir farajnya bersih dicukur. Dalam posisi mengangkang jelas kelihatan saluran faraj Nurool sudah terbuka sambil mengalirkan cairan jernih yang membasahi keseluruhan permukaan faraj dan meleleh hingga ke duburnya.

Aku amat terangsang lalu menyuakan mukaku kecelah kelengkangnya. Lidahku menjilat-jilat seluruh farajnya, kelentit dan duburnya hingga habis cairannya aku hisap. Habis aku gigit kelentit dan menyedut pantat Nurool hingga birat-birat kukerjakan. Akhirnya Nurool tak dapat menahan lagi nafsunya nafasnya semakin pantas tubuhnya kejang kedua tangannya memaut kemas menekan kepalaku diikuti farajnya mengemut ngemut sebelum membuakkan cairan faraj dengan banyak sekali. Nurool mencapai klimaksnya. Habis mulut dan muka aku dipenuhi lendi daripada farajnya.

Tubuh Nurool sudah kelihatan amat lesu dan longlai tersandar dikerusi kereta, matanya kuyu memandangku kosong sambil tersenyum kepuasan tapi aku belum puas lagi. Nafsuku membuak-buak ingin merodok rongga dara Nurool dengan batang pelirku yang sudah terhunus keras, walaupun aku sudah berjanji tak nak merosakkannya tapi atas desakan nafsu yang membuak-buak aku tak peduli lagi.

Aku tengok Nurool pun sudah pasrah dan lemas dalam lautan nikmat seksual seperti meminta aku meneruskan kembara hingga kepuncaknya. Oleh kerana kami di dalam kereta yang agak sempit untuk bersenggama jadi aku memberi isyarat kepada Nurool supaya merangkak ke kerusi belakang pula.
Ketika merangkak aku memerhatikan punggung Nurool yang putih melepak dan menonggek amat menghairahkan nafsuku. Aku menyuruh Nurool menyandar ke pintu kereta sambil membuka kangkangnya.

Aku membongkok menghampirinya kucium mulut dan berkulum lidah, tanganku pula meramas lembut buah dadanya sementara tangan sebelah lagi memaut erat pinggang Nurool yang ramping. Nurool juga memaut erat pinggangku sementara sebelah tangannya mengusap dadaku sambil mengentel puntingnya. Aku betul betul sudah steam tapi cuba bertenang sambil mengawal keadaan. Aku acukan batang pelirku yang keras seperti batu tepat ke lubang farajnya, kutusukkan perlahan sekadar melepasi kepala butuhku yang dang kembang macam cendawan.

Aku terasa amat hangat dan ketat sekali kemutan faraj Nurool sehingga batangku tersekat walaupun farajnya tak henti-henti mengeluarkan pelincir. Memang masih dara lagi Nurool ni bisik hatiku memandangkan begitu sukar aku memasukkan batangku tambahan pula saiz batangku memang agak besar.

Aku teruskan menusuk pelirku keluar masuk setakat yang dapat, Nurool pulak mendesah dan mengerang kesedapan setiap kali aku tusukkan senjataku ke dalam pantatnya.

“Ohh.. Ohh.. Abangg.. Seedapnya bang.. Oohh.. Abang pelan sikit Nurool tak tahan.. Sakitt.. Oohh..” Begitulah keluhnya.
Apabila aku merasakan lubang pantatnya sudah semakin kembang aku tusukkan lebih dalam lagi hingga satu ketika kepala butuhku terasa seperti telah menembusi lapisan kulit, diikuti raungan daripada Nurool.
“Aduuhh.. Oohh.. Sakiit Bang aduhh.” Nurool menahan kesakitan dalam kelazatan, aku lihat dia mengalirkan air mata barangkali memang sakit ketika aku mengoyakkan selaput daranya.

Apabila Nurool dan agak tenang aku terus tusukkan batang pelirku hingga santak kepangkal rahim. Nurool meraung lagi penuh kenikmatan, aku membiarkan batangku seketika di dalam untuk menikmati kemutan faraj Nurool yang amat kejap dan berturut-turut. Kemudian aku meneruskan dengan acara sorong tarik, aku menyorong dengan perlahan hingga santak dan menarik batang pelirku dengan pantas bertalu-talu. Punggung Nurool terangkat-angkat mengikut irama hayunanku menambahkan lagi kenikmatan persetubuhan. Nurool begitu terangsang hingga klimaks beberapa kali, dia meraung kesedapan sambil tangannya menarik narik rambutku.

“Ohh.. Ohh.. Ooohh.. Arghh..” Itu saja yang kedengaran dari mulut mungil Nurool yang pantatnya sedang aku kerjakan.

Setelah puas memantat dalam posisi menelentang aku menyuruh Nurool menungging. Ku ramas ramas punggungnya yang montok dan kubuka kangkangnya seluas-luas hingga tersembul farajnya. Kulihat farajnya sudah banjir dengan lendir lalu ku suakan mulutku menjilat cipapnya hingga ke dubur hingga hampir kering kukerjakan.

Dalam posisi doggy style terus aku tusukkan seluruh batangku ke dalam lubang farajnya hingga santak kepangkal rahimnya. Aku menghayun dengan pantas dan bertalu-talu hingga menghasilkan bunyi berdecap-decup batang pelirku berlaga dengan pantat Nurool. Sambil menghayun batang pelirku ke dalam faraj tanganku sibuk menguli buah dadanya mulutku pula mengigit tengkuknya. Betul-betul 3 dalam 1. Punggung Nurool pula maju mundur mengikut hala tusukan, terkemut-kemut farajnya menahan asakan batangku.

Badan kami berdua sudah lenjun bermandi peluh maklumlah bersenggama dalam kereta, buka tingkap sikit aja cukup-cukup untuk udara bernafas. Tiba-tiba pantat Nurool mengemut begitu kuat sekali dan meraung penuh ghairah mencapai klimaks yang entah keberapa.

Akibatnya kepala butuhku terangsang yang amat sangat, aku seperti tak dapat mengawal keadaan, nafasku kencang jantung berdegup pantas kepala butuhku pula berdenyut seperti nak terpancut. Nurool seperti mengerti keadaanku meminta aku pancut diluar farajnya.

“Abangg.. Buang kat luarr.. Oohh.. Pless..” Rayunya.
Dengan pantas aku mencabut pelirku dan cuba bertenang mengawal pernafasan supaya tidak terpancut dahulu sebab aku belum puas lagi menyetubuhi pantat Nurool. Lagi pula aku tak mahu memancurkan air maniku ke dalam pantat Nurool, buatnya dia mengandung naya aku. Jadi aku meminta nurool mengisap saja pelirku hingga memancutkan air mani.

Aku menyandar sementara Nurool membongkok mencapai pelirku. Dia cuba memasukkan keseluruhan batangku namun tak dapat sebab terlalu panjang. Nurool mengulom batangku dengan lahap sekali sambil tangannya melancapkan bahagian batang pelir yang tak muat dimulutnya. Jilatan dari lidah kasap nurool serta urutan jemarinya yang lembut ke atas batang pelirku amat menghairahkan sekali. Mataku terpejam menahan kesedapan oral seks sambil tanganku meramas ramas punggung Nurool yang pejal dan menonggek. Sesekali jariku mengusap lubang dubur dan hujung farajnya. Terangkat punggung Nurool bila jejariku menusuk nusuk lubang buntutnya.

Setelah hampir 10 minit batangku dikerjakan Nurool, aku sudah tak dapat nak menahan lagi kepala butuhku terasa berdenyut-denyut, uraturat pelirku terasa amat tegang diikuti rasa sensasi yang amat sangat hingga akhirnya aku memancutkan keseluruhan air mani ke dalam rongga halkum Nurool. Nurool awalya cuba mencabut mulutnya tapi tanganku lebih pantas menekan kepalanya hingga kesemua air maniku habis ditelannya.

Aku amat puas kerana dapat menyetubuhi pantat Nurool gadis pujaanku, walaupun aku terpaksa melakukannya

Berasmara Di Dalam Kereta

By Lucy →
Aku agak rapat dengan akakku. Aku baru 16 dan akakku, Shima, berusia 20 tahun. Memang ku akui bahawa Shima mempunyai tubuh yang solid. Dia pernah menjadi model part-time di KL. Dia memang selalu tukar balak tapi I memang tak pernah menyoal pasal hal dia. Tidak pernah pulak I terfikir nak konkek Shima. Tapi tanpa kuduga, kudapat rasa tubuh Shima yang mengiurkan.

Ia bermula apabila I ponteng sekolah pada suatu hari Isnin tertentu untuk mengelakkan perhimpunan. Shima tak sedar I ada kat rumah hari tu. Lebih kurang 10.00 pagi aku terdengar bunyi orang mengerang seperti dalm adegan seks dalam filem blue. Aku turun bawah ke ruang tamu untuk lihat punca bunyi itu. I terkejut melihat Shima bogel dan terlentang depan kaca tv. Aku naik stim jugak tengok Shima. Ini first time aku tengok naked girl in life. Sebelum ini semuanya dalam tv saje. Dia ada buah dada yang sungguh menghairahkan. Puting susu yang kemerahan itu seolah memanggil aku.

I pun bukak seluar I dan duduk separuh bogel kat tangga. Memang aku tak pakai seluar dalam. Dalam masa itu, Shima sedar I perhatikan dia. Dia langsung tidak menunjukkan tanda-tanda terkejut. Dengan rileks dia ajak aku duduk dengan dia. I agak takut tapi I beranikan diri baring sebelah dia. Sebelum I sempat buat apa-apa, Shima sudah hisap konek aku. Tak pernah aku bayangkan sesiapa akan hisap konek aku. Dia jilat habis dua bolaku sambil hisap konekku macam ice-cream.

Baru I nak melepas je, dia berhenti. Dia kembali terlentang. Kemudian, dia tarik kepalaku dan letak kat cipap dia. Dia suruhku main dengan cipap seperti kat dalam gambar itu. I memang pernah dengar memberku cerita pasal main cipap. So, I ikutlah petua dia. I mula dengan jilat bibir cipapnya. Bukan main syok dia dengan sensasi itu. Aku ulang beberapi kali sebelum masukkan lidahku kedalam cipap dia. Dia menjerit dan meronta-ronta ketika itu. Aku pulak sudah syok merasa tubuh dia. Sambil main cipap, aku mancapai buah dadanya dan picit berulang kali. Jeritan Shima bertambah kuat. I kemudian hisap tetek Shima yang sememangnya besar. Sesekali I gigit puting susu untuk memanbahkan keseronokan.

Akhirnya, I tak dapat tahan lagi. Konekku dah nak meletup. Aku nak sumbat kat cipap dia tapi I takut nanti dia pregnant. Jadi, I sumbat konek aku kat mulut Shima. Shima dengan akurnya telan air maniku. Selesai pancut je, I masukkan konek aku dalam cipap dia. Aku tarik dan tolak berulang kali untuk capai klimaks. Shima terjerit sakit bercampur syok waktu I jolok dia. Lepas I klimaks, kita baring je kat ruang tamu untuk beberapa jam sebelum kita pulih semula. Sejak hari tu, kakakku sering
membawa pulang teman-temannya untukku jolok.

Tubuh Solid Kakakku

By Lucy →
Aku dah berkawin dan mempunyai seorang anak perempuan berumur 11 tahun. Perkawinanku telah menjangkau usia 12 tahun tetapi rezeki yang diberi hanya seorang saja. Isteriku tidak merancang malah nafsu berahinya semakin tua semakin meliar. Kami masing masing giat berusaha untuk mendapatkan anak tetapi rezeki belum tiba. Usia isteriku pula telah memasuki 30 tahun dan aku tua lima tahun daripadanya. Aku sedar bahawa aku tidak dapat memenuhi kehendak nafsu membuasnya diranjang. Kedalaman vaginanya juga tidak dapat dicapai oleh penisku yang hanya 5 inci panjang ini. Setiap kali kami bersetubuh aku sajalah yang tewas dulu. Tetapi isteriku ini sabar sahaja namun aku berusaha juga mengimbangi keadaan dengan menggunakan dildo untuk memuaskan nafsu meliar biniku.

Setelah selesai kerja aku balik kerumah jam 5. 30 petang. Aku mendapati biniku sedang bersolek dimeja soleknya.

“Abang! Ana ada seminar malam ni. Seminar pembekal Avon. ”kata biniku.
“Jam berapa?”aku bertanya.
?. 00 petang”jawapnya ringkas.
“Ana mungkin lewat balik sebab selepas seminar ada jamuan makan malam. Ana dah siap masak tu abang makanlah bersama ani nanti ya. ”kata biniku.
“Kalau ana nak balik nanti ana call abang. Pergi ni ana tumpang ngan Yanti, abang tak payah hantar . ”sambungnya lagi.

Beberapa minit kemudian biniku dengan tergesa gesa meninggal aku dan anak ku. Dah syak dah biniku pasti pergi bertemu kekasih lamanya malam ini bisik hatiku. Biniku memang ahli Avon dan sering pergi menghadiri seminar-seminar yang telah dianjur oleh Avon. Malam ini adalah salah satu diantaranya tetapi hatiku berat menyatakan yang

biniku kali ini tidak menghadiri sepenuhnya seminar yang diadakan. Biniku pasti pergi berjumpa Rizal.
Setelah menghubungi Lan, jam 6. 00 petang aku ke tempat kerja Lan. Temanku ini memang sangat cekap dengan tugasnya semuanya yang aku arahkan telah pun dilakukannya. Dalam bilik khas dengan monitor TV yang agak besar kami dapat melihat suasana semua sudut bilik yang disewa oleh Rizal.

“Siapa Rizal tu man?”soal Lan kepadaku.
“Bekas kekasih biniku. ”jawapku ringkas.
“Jadi apa halnya?”Lan ingin dapatkan kepastian.
“Ni yang aku benggang ni. Biniku dah main kayu tiga nganku ni. Tengahari tadi aku sendiri nampak dia bersama Rizal. Tulah aku telefon kau. Aku pasti Rizal akan menyewa disini. ”Aku memberi penerangan ringkas.
“Oooo! Fahamlah aku sekarang. Kalau gitu aku biarkan kau disini seorang. Kalau kau nak apa apa call aku aja. Aku ada kerja ni. ”Lan memahami persoalannya.

Lan sememangnya amat memahami sikap aku. Kami berdua adalah rakan sepermainan sejak dari kecil lagi. Sehingga kini dalam menempuhi kehidupan suka duka, kami sering bantu membantu satu dengan lain.

“Okey lah Lan thanks banyak banyak kerana tolong aku. ”Kataku sambil berjabat salam dengan Lan. Kemudian Lan meninggalkan aku seorang.
Bilik masih tidak berpenghuni. Jam tepat 6. 45 petang. Aku duduk memerhatikan skrin TV dibilik khas hotel.

Difikiranku tertanya tanya kemana agaknya mereka waktu ini. Aku takut juga rancanganku ini akan menghadapi kegagalan. Mungkin juga biniku tidak semudah itu untuk menyerahkan tubuhnya kepada lelaki lain dan pertemuan mereka tengahari tadi adalah pertemuan biasa sahaja maklumlah bekas kekasih katakan. Tetapi ada rakanku yang pernah terserampak dengan biniku bersama lelaki lain. Mungkin juga perkara itu benar. Semua persoalan sedang bermain main di kepalaku. Setengah jam sudah berlalu bilik masih juga kosong. Aku sandarkan diri di kerusi empok hotel.

Jam 7. 15 malam tiba tiba aku melihat diskrin TV 29 inci yang merakam suasana bilik yang disewa Rizal pintu bilik terbuka dan muncul dua orang yang memang aku kenal. Dia ialah Rizal dan seorang lagi wanita yang telah hidup bersamaku selama ini,biniku.

Mereka berkepit masuk kedalam bilik. Belumpun sempat mereka duduk, mereka berpelukan sambil berkucupan mulut dan agak lama juga adengan itu. Setelah itu Rizal kebilik air. Dah stimlah tu agaknya. Biniku pula duduk diatas katil yang bertilam empuk. Dihenjut-henjutnya tilam yang tebal itu. Nak testlah tu.

Rizal keluar daripada bilik air lalu menanggalkan bajunya. Bentuk badannya sasa seperti ahli sukan bina badan. Biniku yang sedang duduk menghulurkan tangan mengapai bidang dada Rizal yang berotot itu lalu meramasnya mesra.

Aku tinggikan sedikit volume suara dan memasang telinga supaya dapat mendengar jelas perbualan mereka.

“Abanggg, Ana telah lama menginginkan suasana seperti ini. ”Kata biniku.
“Ana nak abang puaskan ana malam ni. . ,”sambung biniku manja.
“Macam mana suami Ana? Dia tak saspek ke?”Tanya Rizal.
“Takdelah I dah katakan padanya yang I ada seminar malam ni dan balik agak lambat sedikit untuk jamuan makan malam. ”Biniku memberi alasan.
Biniku merapatkan mukanya ke arah dada Rizal dan mula menjilat sambil mengigit gigit kemas puting susu Rizal.
“Auww! Gelinya?
Rizal mengeluh sambil tangannya lembut menolak kepala biniku dari menjilat susunya. Jilatan biniku pula beralih kebawah dan berhenti sejenak di pusat Rizal.
“Eeemmmmm”Rizal kesedapan.

Sambil menjilat sebelah tangan biniku membuat ramasan dibahagia dada manakala yang sebelah lagi meramas celah kangkang Rizal yang sudah nampak agak menonjol.

Bila tangan biniku menyentuh butuh Rizal yang masih berada disangkarnya ia agak terperanjat sedikit.

“Woooo. . ! besarnya bang! Bagi ana tengok boleh ke. ?”minta biniku.
“Ohh sudah tentu,I milik ana malam ni”kata Rizal sambil tersenyum.
Rizal membuka zip seluarnya dan biniku cuba membantu dengan membuka butangnya. Bila seluar Rizal melurut kebawah maka teserlahlah batang butuhnya yang king sais itu – 8 inci. Biniku mengensut kebelakang sedikit seolah-olah tak percaya apa yang dilihatnya.
“Alamakkk!Sungguh Besar banggg!tak pernah ana nampak butuh begini besar. ”suara biniku kehairanan.
“Suami ana punya tak besar macam ini ke?”Tanya Rizal.
“Tak,U punya lagi besar. ”Biniku menjawap.
“Boleh muat ke ni,bang!!”Biniku agak gusar.
“Cubalah dulu. ”Rizal cuba menyakinkan.
Biniku dengan perlahan menarik butuh king sais itu ke mulutnya dan membelainya dengan lidah. Rizal mengerang enak.
“Oohhhhhh!?

Adengan kulum mengulum berlaku agak lama. Biniku memang pakar dalam acara kulum mengulum ini. Sementara itu Rizal meramas buah dada biniku dan di ulinya puting susu yang masih berada didalam coli itu. Biniku berhenti sejenak untuk menanggalkan baju dan coli yang dipakainya. Rizal kemudiannya membongkok lalu membuat jilatan pada kedua dua belah buah dada biniku. Biniku mengerang keenakkan.

“Ohhh!. ”kelu biniku.

Beberapa ketika kemudian Rizal merebahkan biniku diatas katil dan memulakan penerokaan keseluruh tubuh biniku. Kini mereka sudah tidak berpakaian lagi. Ramasan dan jilatan terus menerus berlaku. Erangan biniku semakin meninggi.

“Ohh! Bang!! Sedappp nya…lagiii. . bang!?

Suara biniku ketika Rizal menjilat vagina biniku. Sebutir mutiara yang berada dicelah kangkangnya turut menjadi bahan jilatan lidah Rizal menyebabkan biniku tak keruan. Rizal mengulum dan menyonyotnya dengan rakus. Kepala biniku menggeleng-geleng kenikmatan manakala punggungnya bergoyang ke atas dan ke bawah.

“Ohh! Ahhh! Aaaaabangggggg! Ana keeeluaarrrr!?

Beberapa detik kemudian badan biniku kejang dan itulah klamik pertamanya. Rizal membenamkan lidahnya kedalam vagina biniku dan mengisap semua air biniku.

Rizal kemudian bangun membetulkan posisinya diatas celah kangkang biniku. Dikangkangkannya kedua belah kaki biniku sehingga vagina biniku betul betul ternganga bersedia untuk ditusuk oleh butuh Rizal. Biniku membantu dengan menarik batang butuh Rizal kearah vaginanya. Sementara itu Rizal mendorongnya masuk perlahan kedalam lubang nikmat biniku. Baru kepalanya masuk biniku mengerang.
“Wooo! Abang pelan pelan. Ana rasa nak terkoyak nii!?

Walaupun vagina biniku sudah nampak basah namun dengan kebesaran butuh Rizal ianya agak sukar untuk dimasukkan. Rizal perlahan mendorong lagi. Tiga inci masuk.

“EEMMm! Oohh!?
Biniku mengerang lagi. Matanya terpejam sambil ia menggigit bibirnya.
“Bolehhhh lagii??

Tanya Rizal. Biniku menggangguk. Rizal mendorong lagi. Lima inci masuk. Biniku sudah boleh menerima kehadiran batang butuh yang besar itu. Dia mula mengoyangkan punggungnya. Rizal mengikut rentaknya.

“Ohhhh sedapppppnya! Bang!?…sssssttttt aaaaaaaahhhhhhhhhh!!? Biniku menjerit.

Rizal mengerakkan punggung naik turun bermula perlahan dan semakin laju. Biniku sudah kehilangan pedoman menarik rambut Rizal. Rizal menekan lagi batang butuhnya dan hanya tinggal satu inci lebih yang belum masuk.

“Aadduuhhh!! Bang!AAAAHhhhhhh!!!!!!!!!!!!!!!!!!!
Seedaappppppnya!!!OOOOOOhhh!!!!!”rintih biniku keenakan.

Baru kali ini kedalaman pukinya di terokai sepenuhnya oleh batang butuh. Biniku tidak keruan merasakan tusukan batang butuh besar Rizal.

Posisi ini berlaku lima belas minit. Sehingga biniku klamik lagi untuk kedua kalinya.

“Ooooh! Sedapnya bang!Ana dah nak keluar lagi. Eemm!OH!”Suara biniku terketar ketar keenakkan.
Dalam pada itu Rizal menghayun dengan lebih pantas lagi. Rizal masih belum apa apa lagi.

Dia kemudian membalikkan badan biniku. Kini posisi menonggeng. Rizal memasukkan batang butuhnya dan mengerakkan punggungnya kedepan dan kebelakang. Biniku sudah nampak agak lesu menerima saja tikaman Rizal. Lima belas minit adengan di posisi ini berlaku. Suara erangan biniku sudah tidak kedengaran hanya kelihatan tubuhnya menggeliat dan nafasnya turun naik. Biniku menikmati keenakan yang maksima.

Butuh Rizal masih tegang gagah. Rizal mencabutnya dan kemudian membaringkan biniku pada kedudukan miring dan sebelah kakinya diangkat keatas bahu Rizal seterusnya Rizal menusuk lagi biniku pada kedudukan ini. Gaya inilah paling biniku suka bila ia main dengan aku. Biniku mengerang lagi penuh rasa nikmat.

“Ahhhhhhhhh!bbaaaaaaang!eeemm!hhhhhsstt!?
Untuk kali ketiganya biniku klamik. Badannya sudah tidak bermaya lagi. Dalam keadaan biniku sudah terkulai itu Rizal merancakkan henjutannya tandanya ia mahu klamik juga.

“Abang!!!!ohh! sedappppnyaa!! Batang butuh mu bang!!?
Biniku cuba mengerah sisa tenaganya yang akhir mengimbangi terjahan batang butuh Rizal.
“Tekan lagi bang! Ohh eemmm sedapppnnnyyyyeee!?

Biniku mengeliat dan mengelupur diatas tilam empok sementara Rizal masih ligat memacunya dari sisi.
Akhirnya Rizal sudah sampai kepuncaknya dengan henjutan terakhirnya yang amat kuat sekali.

“AHHHHHHHH?!! BBBBAAAAANG!!?

jeritan biniku sambil kedua tangannya mengenggam cadar yang sudah kusut diatas katil itu.
Crrot! Crot! Crrot!
Airmani Rizal begitu banyak sekali memancut deras didalam lubang nikmat biniku. Punggung biniku nampak berdenyut denyut akibat pancutan airmani Rizal yang deras itu. Sambil itu Rizal merebahkan badannya di atas badan biniku tanpa mencabut butuhnya. Mereka kaku sejenak dengan nafas yang masih turun naik.

“Abang!!! Abang sungguh hebat sekali. Belum pernah Ana dapat kepuasan macam ini. ?
Biniku mula bersuara.
“Oya ke! Habis kenapa, suami U tak macam ni ke??
“Taklah sehebat U?
“Okey Ana jom kita mandi. ?
“Sabarlah dulu bang,biar butuh abang mengecut didalam. Jangan dicabut dulu. ?
“Terserah U?

Rizal memberi kucupan diatas dahi biniku. Biniku terus meragut bibir Rizal dan menciumnya. Mereka berkucupan penuh mesra sekali beberapa ketika. Biniku memang pandai bermain lidah. Rizal masih tertiarap diatas biniku. Mereka bergelut diatas katil. Batang butuh Rizal yang masih berada di vagina biniku kembali tegang.

“U punya keras lagi??

Kata biniku sambil menggoyang-goyangkan punggungnya. Rizal menurut irama biniku. Adengan hubungan badan mereka sudah menghampiri sejam.

“Nak lagi ke??

Rizal memacu ligat biniku. Biniku mengerang lagi.
“Ohhhh!! Aaabangggg! Sedapp nya!?
Dalam kedudukan Rizal diatas biniku kali ini dia bertindak dengan lebih ganas lagi. Dia menyorong dan menarik butuhnya dengan laju sekali.
“Ana,abang nak kita klamik sama sama okey!?
Rizal berbisik ditelinga biniku. Biniku hanya menggangguk.

Lima belas minit kemudian mereka klamik bersama,bersama jeritan yang memanjang kedua duanya.
“OOOOOOOOOOOOHHHHHH!!!! ANAA! Ini DIA NAH!!!!!!!”erang Rizal.

“AAAAAAAABBBAAAAANGGGGGGGGGGGGG!!!!SSSSEEEEEEDDAPPPPPPP BAAAAAAAANG!”jerit biniku.

Jam ditanganku sudah menghampiri 10. 00 malam. Tak terasa aku sudah hamper 4 jam berada di hotel ini. Dalam skrin TV sudah nampak Rizal dan biniku mengenakan pakai masing masing. Kelihatan mereka mahu keluar bersama dengan meninggalkan keadaan bilik tidur yang kusut masai umpama sarang tikus itu. Bila mereka beredar aku pun mematikan suis perakam VCD dan disknya aku letakkan ditempatnya. Disk mengandungi cerita yang paling penting dalam rentetan hidupku.

Bini Ku

By Lucy →