Sebelum Cuti Bermula

By Lucy Tuesday, August 6, 2019
Di bawahnya Zain yang memeluk erat Zira. Batang pelir Zain yang besar dan padat menghenjut-henjut burit ketat milik Zira. Aku tengok Zira sendiri menguli-ulikan badannya supaya batang pelir Zain menyentuh keseluruhan dinding buritnya.



Bukan main lagi Zira ni. Esok lusa nak balik jumpa suami dekat Penang. Sekarang ni dia duduk bercelapak atas batang pelir lelaki lain. Aku pun apa kurangnya, Sabtu ni nak ke Kuching teman suamiku dengan gambir Sarawaknya. Harap-harap ada la perubahan pada batang pelir suamiku. Bosan aku dengan batang pelir cepat pancutnya tu.

Aku lupakan sementara waktu. Burit aku dah berdenyut-denyut minta diisi dengan batang pelir keras. Aku menyuruh kawanku bersiap-siap untuk menyetubuhi Zira. Sambil itu, aku berjalan ke arah katil tempat Zira menghempas tulang empat kerat lubang dua biji. Di tanganku ada blindfold. Blindfold biasa je macam untuk tidur tu. Aku memakaikan blindfold ke mata Zira.

"Zira, I have a surprise for you, darl", bisik aku ke telinga zira betina sundal.

"Bring it to me, Tika. Faster. I need more cock", jawab Zira sambil menempelkan mukanya di dada Zain menjerit minta pelir lagi.

"Zain, Akmal, both of you get ready for me. Give chance for our new friend here", arah aku kepada rakanku.

Zain dan Akmal dah mencabut batang pelir masing-masing. Kelihatan burit Zira yang merah becak berair bersedia untuk batang pelir seterusnya. Kawanku dah stim macam tiang besi. Dia mula menggesel-geselkan batang pelirnya ke burit Zira. Batang kerasnya di tekan-tekan ke biji kelentit Zira membuatkan Zira makin meracau. Zira menggesel-geselkan buritnya ke batang pelir milik kawanku. Batang pelirnya semakin basah tapi kawanku sengaja menguji tahap keimanan Zira.

"Please... Masukkan please... I nak batang keras you... Masukkan... Masukkan dalam-dalam...", rayu Zira kepada rakanku.

Kawanku sengaja menguji Zira. Zira semakin terdesak. Dia menggesel-geselkan batang pelirnya sehingga akhirnya masuk pelir keras milik kawanku ke dalam burit Zira. Burit milik suaminya yang sah kini ditujah pelir orang lain. Orang yang keempat kalau ikut statistik Zira. Seronok Zira. Tak sangka dia jenis bernafsu kuat jugak.

Batang pelir kawanku mula menghenjut keluar masuk burit Zira. Tak kurang hebatnya jugak kawanku seorang ni. Kuat hentakannya membelah burit zira.

"Ahhhh... Oooauuww... Dalamnya... Ahhh... Laju lagi... Dalam lagi", racau Zira semakin nikmat.

Kawanku melajukan hentakan. Tangannya memegang kemas punggung Zira. Batang pelirnya ditekan sedalamnya. Zira menambah sensasi apabila dia mula menghenjut juga. Pertarungan berlangsung selama 10 minit apabila Zira meminta duduk di atas kawanku. Dia cuba membuka blindfold tapi sempat Zain larang.

"Not yet, Zira. The pleasure is not ended yet", jawab Zain sambil memegang tangan Zira menghalangnya dari membuka blindfold.

Tapi ia tak menghalang Zira untuk mengacu tepat batang pelir keras milik rakanku ke dalan liang senggamanya.

"Emmhhhhh", ngerang Zira apabila batang pelir rakanku ditekan habis.

Henjutan bermula lagi. Kali ini Zira pula di atas. Tangannya di atas dada kawanku untuk menyokong berat badan Zira. Burit Zira berbunyi ditala bertalu-talu. Buritnya yang becak menambahkan lagi sensasi seks. Sesekali rakanku memeluk badan Zira. Puting Zira dihisap. Lehernya dijilat-jilat menaikkan ghairah Zira.

"No... No... Don't do that please", kata Zira sambil memeluk erat rakanku.

Rupa-rupanya leher Zira sungguh sensitif. Baru kena jilat, terus bangkit ghairah Zira berkali ganda. Melihat keadaan Zira sebegitu, rakanku semakin galak. Dia mencium dan menghisap perlahan-lahan agar tak keluar tanda merah di leher Zira.

"No... Ahhh... I'm gonna cum... Im gonna cum", jawab Zira memeluk erat rakanku.

Batang pelirnya ditekan dalam-dalam. Burit Zira mengemut-ngemut pelir rakanku. Akhirnya rakanku turut memancutkan air maninya ke dalam burit Zira.

"Ahhh... Zira... Sedapnya awak kemut... Saya... Aahh pancut...", raung rakanku bagai disembelih terkejang-kejang memancutkan air maninya ke dalam burit Zira.

Mendengar suara yang cukup familiar membuatkan jantung Zira bagai tersentak bagai ingin gugur. Memang tak salah orangnya dia cam. Suaranya cukup Zira kenali.

Shit!! It can't be! It cant be him! Oh my God. Fuck! marah Zira dalam hatinya.

Zira cepat-cepat membuka blindfold. Memang betul seperti sangkaannya. Dia cuba menolak badan rakanku tapi rakanku yang tegap memeluk erat Zira sambil memancutkan air maninya.

"It's OK, Zira. Saya dah lama tahu aktiviti awak. Nakal jugak awak ni ye? Sekarang saya dah 'rotan' awak. Jangan nakal-nakal lagi ye?", kata rakanku tersenyum tetapi Zira cuba melarikan diri dari pandangannya.

Aku, Zain, Akmal dan Farid cuma ketawa.

"Surprise, Zira!" jerit kami semua disambung dengan gelak besar.

"Don't worry, Zira. Saya tak akan beritahu orang lain termasuk suami awak, OK?" kata rakanku.

"Promise ye?" tanya Zira berharap.

Badannya yang keletihan dibiarkan sahaja dipeluk erat oleh..... Cikgu Din.



Jam baru menunjukkan 715 petang. Suasana di Suite 1410 dah macam sarang pelacuran. Bantal bersepah. bra, panties, boxer, baju, seluar merata-rata dalam bilik. Di dalam almari aku ternampak baju kurung batik yang dipakai Zira masa di sekolah tadi. Betina ni memang jalang betul.

Tak sempat nak tunggu balik rumah lagi dia dah kena jolok bertalu-talu dengan batang milik akmal, Farid dan Zain. Kalau ye pun balik la dulu mandi manda bersih-bersih baru la pergi memantat. Tapi orang lelaki pun kalau dah gersang mana boleh tunggu, betina busuk-busuk pun kena sebat. Itu reality nya kan?

Aku bangkit dari katil menuju ke bathroom. Pili ku putar, separuh air sejuk, separuh air panas biar warm. Muka aku cuci biar segar sikit, sambil merenung ke cermin memandang wajah sendiri. Wajah yang tidak pernah puas disetubuhi lelaki meskipun sudah mempunyai suami yang dinikahi secara sah berwalikan abang sendiri dan bersaksikan saksi yang dilantik jurunikah.

Zaman sekarang ni senang, tak payah susah-susah cari saksi, semua tu diurus tok kadi daerah tempat kita bernikah. Cuma bayar pengerasnya sahaja, upah untuk kadi dan saksi. Masih aku ingat lagi saat suami menyarungkan cincin di jari dan mencium dahi untuk upacara batal air wuduk. Saat yang dinantikan semua wanita dalam dunia ni.

Namun semuanya tidak lama, malam pertama kami berlalu hambar bila suami cuma bertahan beberapa dayungan sahaja sebelum memancutkan air maninya ke dalam rahimku. Aku fikir itu normal bagi lelaki yang baru pertama kali melakukan seks namun sangkaanku meleset apabila malam-malam seterusnya berlalu hambar begitu sahaja.

Kelemahan suamiku di atas ranjang kadangkala membuat aku rendah diri bila berbual di tempat kerja. Maklumlah kawan-kawan sekerja aku mulut kepoh-kepoh belaka. Lagi-lagi kalau dari Kelantan. Pot pet pot pet tak berhenti bersembang, bergosip mengumpat sampai ke hal bilik tidur pun diceritakannya.

Ada yang bertanya berapa lama suamiku bertahan nak dibandingkan dengan suaminya yang boleh mendayung setengah jam. Namun aku cuma menjawab dengan senyuman sambil mengatakan "rahsia". Padahal dalam hatiku sangat kecewa bersuamikan lelaki yang cepat klimaks. Sampailah suatu hari aku terasa tension dan mula menghubungi bekas teman lelaki ku Amir.

Itulah permulaan bagi kisah kecuranganku sehingga sekarang. Kisah kecuranganku sehinggalah aku dengan mudah mengangkang dan menonggeng pada mana-mana lelaki yang "sasa". Di cermin depanku sekarang ini terpamer sesusuk tubuh seorang wanita dengan peha yang mengalir air mani lelaki.

Air mani Akmal, Farid, Zain dan Cikgu Din. Maklumlah dah terpancut dalam Zira tadi, mestilah kuantiti sperma Cikgu Din dah berkurang. Namun tak menjadi faktor yang mempengaruhi kerasnya batang pelir dia. Kalau hari ini hari subur, aku dah lama aku bunting. Tak tau anak siapa yang aku kandungkan nanti.

Sabtu ni aku akan ke Kuching Sarawak, menemani suamiku yang akan beberapa hari kursus di sana. Hari ni saja dah berapa kali dia telefon aku ajak video call. Nak tunjuk batang pelir keras dia yang dah guna gambir Sarawak tapi aku malas layan sebab nak layan 4 pelir keras yang tak payah guna gambir pun. Original from oven. Terasa macam pelakon lucah tadi apabila ada yang merakam. Zira merakam aku yang sedap melayan 4 orang jantan.

Sedang aku kesedapan meniarap di atas tubuh Zain, tiba- tiba Akmal menghampiriku dari belakang. Zain menghentak batang pelirnya sedalam mungkin. Aku cuma mampu menggigit bibir sambil menoleh ke belakang melihat Akmal yang sedang melumur baby oil di pelirnya.

Koyak la burit aku macam ni. Dah la pelir Zain ni besar bukan main, nak tambah pulak pelir Akmal. Memang mengembang la burit aku macam ni. Kesian suami aku weekend ni. Dapat burit longgar je nanti.

Batang pelir Akmal digesel-gesel ke celah buritku. Aku menonggeng melentikkan punggungku agar mudah Akmal memasukkan pelirnya. Zira mula zoom in apabila Akmal menekan masuk pelirnya perlahan-lahan.

Sedapnya kena dengan dua batang pelir. Buritku terasa sungguh terisi. Dua batang pelir besar kini menyumbat buritku menyondol-nyondol keluar masuk. Kedua-dua pelir masuk keluar secara serentak. Terasa seperti isi buritku ditarik keluar apabila pelir Akmal dan Zain ditarik perlahan-lahan.

"Ketatnya burit you Tika. Jealous I", puji Zira sambil merakam mukaku yang sedang kesedapan.

Zain yang berada di bawahku menjilat dan mengisap putingku menambahkan sensasi hubungan seks kami bertiga.

"Sedap Zain. Sedap Mal. Sedap batang pelir korang berdua. Ahhhhh Tika tak tahan", ngerang aku menambah kelajuan mereka menghenjut buritku yang makin lama makin berair.

Daging buritku mencengkam kuat batang pelir mereka berdua. Hentakan mereka semakin laju. Henjutan Akmal dan Zain tiba-tiba terhenti. Aku kecewa. Baru aku nak sampai klimaks pertama. Namun aku jadi terkejut apabila dibelakangku Farid sedang menggesel batang pelirnya yang licin disapu baby oil ke lubangku yang satu lagi.

Ketat lubang duburku. Dah lama tak disetubuhi sejak awal bulan 5 hari tu. Aku menjerit kecil apabila kepala pelir Farid menerobos ke dalam duburku. Dengan dua batang pelir di burit, satu batang pelir di dubur, ini boleh dikira amateur gangbang.

Henjutan berirama bermula apabila pelir Farid sudah masuk semakin dalam. Sangat penuh. Buritku menjadi sangat becak basah berair akibat dihenjut 3 jantan gila seks ni.

"Fuck me. Fuck me deeper", rintih aku menerima sensasi digesel dua batang pelir di dalam buritku.

Akmal dan Zain menekan habis pelir masing-masing.

"Ahhhhh sedapnya. Dalam lagi. Right there, right there", jerit aku memeluk badan Zain apabila pelirnya tepat pada bahagian G-spot aku.

Batang pelir keras beruratnya berkilat keluar masuk menggesel burit gatal berlendir milikku. Tak tau nak describe macam mana tapi kenikmatan disetubuhi dua pelir sekaligus dalam satu burit memang sangat sedap. Ditambah kenikmatan diliwat Farid pada masa yang sama.

"Laju lagi Mal, Zain, Farid. Tika nak. Ahhhhhh", rintih aku menandakan klimaksku makin tiba.

"Sikit lagi Tika. I pun nak. Ahhhhh emmmhh", ngerang Zain memeluk rapat badanku.

Terasa pelirnya tersantak-santak dalam buritku memancutkan benih cinta. Serentak dengan itu aku turut mencapai klimaks. Pelir Zain terendam dalam buritku beberapa ketika. Memang hebat batang pelir orang muda ni. Bertenaga. Terasa air mani pekatnya memanaskan liang rongga kelaminku.

Bila sudah kendur sedikit, Zain terus mencabut batang pelirnya. Kini giliran Akmal pula membenihi aku. Tanpa susah payah dia menjolok masuk batang pelirnya . Batang keras milik Akmal membuatku nafsuku bangkit kembali. Di seberang katil aku melihat Zira sedang melayan suami barunya Cikgu Din.

Bukan main lagi Zira, aku ingatkan dia malu-malu. Rupa-rupanya siap rakam lagi. Patutlah aku tak dirakamnya lagi. Dia yang rakam diri sendiri ala-ala mat rempit rakam awek dalam kebun sawit.

Setelah 10 minit mendayung, akhirnya Akmal memancutkan benihnya ke dalam rahimku secara doggystyle. Dia melarangku membetulkan posisiku. Akmal nak biarkan aku hamilkan anaknya agaknya. Aku tak ada halangan, lagipun 2 hari lagi akan berjumpa suamiku. Kalau pregnant pun ada alasannya.

"Tika, Farid nak pancut dalam burit Tika jugak", ujar Farid membahasakan dirinya 'Farid' kepadaku.

"OK sayang. Farid baring, Tika duduk atas OK?" jawabku kepada Farid supaya membaringkan dirinya di atas katil king size Hotel Maya. 1

"Ahhmm..uuuu...", ngerang aku ketika membenamkan pelir Farid ke dalam buritku.

Air putih berbuih air mani Zain dan Akmal menyelaputi pelir Farid. Rileks je diorang ni. Tak rasa geli pada air mani kawan sendiri. Macam dah biasa gangbang perempuan agaknya. Farid ni pelirnya panjang. Besarnya lebih kurang pergelangan lengan aku. Bila masuk dalam burit aku memang terasa mengembang.

"Make me cum, Farid", kataku sambil memeluk badan Farid.

Batang pelirnya masuk dalam sampai ke pangkal rahimku. Untung girlfriend mamat ni dapat batang panjang. Memang gerenti menjerit bila hujung batang pelir terkena pintu rahim. Senak tapi sedap.

"Mmhm...ssss..", dengus Farid sambil menarik rambutku.

Henjutan Farid semakin pantas. Aku membantu Farid menghenjut dengan menaik turunkan punggungku. Klimaksku makin hampir. Air buritku semakin banyak.

"Tekan dalam dalam sayang. Ahhhhhh", rintih aku sambil mencengkam batang pelir Farid dengan buritku.

Serentak dengan itu dia memeluk badanku rapat-rapat. Pehanya dinaikkan menekan batang pelirnya ke dalam.

"Tika, I'm cumming. Aahhhh.. Eemmmm..", ngerang Farid sambil leherku digigit.

Aku cepat-cepat menolak muka Farid sebelum leherku meninggalkan bekas lovebite. Mati aku nanti kalau suamiku nampak. Setelah seminit pelirnya terendam, aku bangkit dari tubuh Farid. Dia melelapkan matanya sementara aku terbaring lelah.

3 kali aku klimaks petang ni. 3 kali aku kena pancut dalam. Baru aku ingin melelapkan mata, tiba-tiba Cikgu Din memanjat badanku.

"Tak cukup ke dengan Zira tu?" tanya aku tersenyum melihat Cikgu Din yang sedang menolak masuk batang pelirnya ke dalam buritku, batang keempat aku untuk hari ini.

"Zira dah klimaks tu. Dah kepenatan. Lagipun saya tak pancut lagi dalam Tika", jawab Cikgu Din memberi alasan untuk menyetubuhiku.

"Ahhhh.. Ooooo.. Sedapnya Abang Din", ngerang aku apabila diasak dengan batang pelir Cikgu Din.

Terasa lain pelir Cikgu Din hari ini. Buritku tiba-tiba terasa panas bagaikan terkena renjatan elektrik. Nafsuku naik serta-merta. Walaupun aku dah klimaks 3 kali namun tak tahu apa yang ada pada batang pelir Cikgu Din yang membuatkan aku bernafsu kembali.

Cikgu Din menguli-uli pelirnya sedalam yang boleh. Buritku mengemut pelir Cikgu Din. Terasa pelir Cikgu Din bergesel dengan buritku dari semua arah.

Dengan wajah seperti perogol, tanpa senyuman, hanya wajah penuh nafsu, Cikgu Din menghenjut batang pelirnya sekuat hati. Kalau macam ni henjutan Cikgu Din, mahunya aku klimaks awal. Patutlah aku tengok Zira dah terkulai. Power betul Cikgu Din ni.

"Sedap tak sayang?" tanya Cikgu Din kepadaku sambil menghenjut buritku.

"Sedap Abang Din. Sedap sangat", jawab aku dengan nafas semput kerana dihenjut laju oleh Cikgu Din.

"Mana lagi sedap dengan laki Tika?" soal Cikgu Din lagi.

"Ahhhh batang pelir Abang Din sedap. Panjang, keras, padat. Ahhhhh tahan laaa ahhhhh", jawab aku belum sempat menghabiskan kata-kata aku sudah klimaks buat kali keempat.

Cikgu Din yang tahu aku sudah klimaks memeluk badanku rapat ke badannya.

"Abang Din, pancut bang. Tika dah sampai", ujarku sambil badanku terkejang-kejang kenikmatan.

"Tika nak Abang pancut kat mana?" tanya Cikgu Din cuba menduga aku dengan soalannya.

"Kat dalam bang. Burit Tika Abang punya", jawabku dalam kenikmatan.

Aku merayu kepada Cikgu Din. Badanku dipusingkan. Aku menonggsng di penjuru katil. Cikgu Din menolak masuk batang pelir kerasnya. Panas dan keras. Pelirnya sekali lagi membangkitkan nafsu berahiku. Tapi kali ni aku tahu aku akan klimaks cepat. Aku menggoyangkan buritku.

Cikgu Din meramas punggungku. Peha dan punggung kami berlaga. Kelamin kami bersatu. Batu merianku digesel batang sakti. Klimaksku datang lagi. Aku mencengkam kuat cadar sambil mengemut kuat buritku. Cikgu Din memancutkan spermanya ke dalam buritku mengakhiri babak percintaan petang ini. Khayalanku terhenti apabila Zain masuk ke bathroom.

"Hai Tika, termenung apa tu? Mari sini duduk kat riba I", ujar Zain menarik aku duduk di atas ribanya di atas toilet bowl.

Batang pelirnya yang keras terpacak tanpa masalah membelah buritku yang becak.

Maafkan aku, suamiku.