Cerita Sedap Malam Pertama

By Lucy Tuesday, August 6, 2019
cerita sedap malam pertama


"Terima kasih sayangsudi terima abang sebagai suami"

"terima kasih jugak abang sudi kahwin dengan Zeti"



"Abang taknak Zeti malu-malu dengan abang. Kita akan hidup bersama sampai bila-bila" Afiq mengucup lembut tangan Zeti. Dahi Zeti dicium lembut dan turun ke pipinya. Zeti mengeliat kegelian.

"Bukak baju sayang" pinta Afiq

"Abang..."

"Abang dah cakap kan taknak malu-malu dengan abang. Abang nak tengok, nak kenal setiap inci tubuh isteri abang. Nanti Zeti pun sama. Kena kenal badan abang"

"Tapi Zeti malu la bang..." Zeti merengek manja. Afiq tersenyum melihat gelagat isterinya.

"Ok kita buat sama-sama" Lantas Afiq bangun dan membuka bajunya. Zeti terkesima melihat aksi pantas suaminya itu.

"Cepatlah. Abang dah"

Perlahan-lahan Zeti bangin dan menanggalkan butang pijamanya satu persatu. Pandangannya tertunduk. Malu untuk menghadap muka Afiq yang sedang melihatnya. Bajunya dicampak ke lantai> Terdedahlah buah dadanya yang masih berbalut bra lace berwarna hitam.

Afiq menelan air liur melihat tubuh isterinya buat kali pertama. lurah di dada bersaiz 36D itu sangat menduga imannya. Dia berlagak macho walaupun jantungnya berdetak laju, gementar untuk menghadapi malam pertama.

Zeti terus melorotkan seluarnya dan meletakkannya di lantai. Afiq terkesima melihat perbuatan Zeti sehinga dia terlupa gilirannya untuk menanggalkan pakaiannya. Batangnya di dalam seluar terasa semakin menegang melihat bentuk badan Zeti yang menggiurkan.

"Abang tak tanggalkan seluar pun. Tak aci la!" Bentak Zeti. Tangannya membalut tubuhnya menutup bahagian perut. Gerakannya membuatkan buah dadanya terkepit dan menyerlahkan lagi kedalaman lurah dadanya yang seksi.

Afiq tersentak dari angannya. "Sori..sori. Tapi abang tak pakai apa-apa kat dalam tau. Kalau abang bukak ni terus la nampak adik abang ni" Afiq mengusik sambil mengurut-urut ereksinya yang semakin keras. Zeti terdiam bila Afiq berkata begitu. "Nak tengok tak?"Afiq menduga.

Zeti menutup matanya. "taknakla abang ni. Zeti pusing belakang abang bukak" Kata Zeti sambil memusingkan badannya. Afiq terus berbogel menanggalkan seluar trek nya melepaskan batangnya yang sudah tegak. Afiq bergerak perlahan menuju ke arah Zeti yang membelakanginya.

"Dah ke belum bang?" Zeti pelik apabila Afiq senyap tidak bersuara. Takkan la tanggalkan seluar pun lama sangat"

Zeti tersentak apabila jari jemari kasar Afiq menyentuh kulit pinggangnya. Sedikit geli. Terasa hembusan nafas Afiq di telinganya. Zeti terasa sesuatu yang pejal dan tegang di punggungnya. Dia pasti itula penis Afiq.

"Abang dah bogel ni. Zeti pulak kena tanggalkan ni" jari Afiq menjalar ke bahu Zeti dan menjatuhkan tali bra Zeti ke lengannya. Zeti dia mematung. Tidak pasti apa yang perlu dilakukan seterusnya.

"Abang bukak ye?" Afiq meminta izin daripada Zeti untuk membuka cangkuk branya. Zati mengangguk perlahan. Zaeti masih lagi membelakangi Afiq disaat gunung kembarnya dilepaskan daripada sarung branya. Bahagian belakang Zeti dielus lembut ke bawah sehingga ke panties lace Zeti.

"Ni pulak sayang" Afiq menarik sedikit panties Zeti ke bawah. Biar pun rasa malunya masih menebal, Zeti menurunkan pantiesnya perlahan. Gerak lenggok punggung Zeti semasa menanggalkan pantiesnya membuatkan batang Afiq semakin bedenyut. Tambahan lagi setelah punggung Zeti yang bulat dan tegang terserlah sepenuhnya.

Afiq memegang bahu Zeti dan memusingkan badannya. Tangan kanan Zeti menutup bahagian dadanya dengan tanganya ditekup pada buah dada kirinya. Tangan kirinya pula diletakkan di bahagian pussynya. Zeti mengalihkan pandangannya setelah terlihat batang pelir Afiq yang sedang mencanak.

Afiq mendekati Zeti. "Dah tengok abang punya, sayang kena la tunjuk jugak." Zeti meletakkan tangannya ke tepi. Mukanya merona kemerahan akibat malu. Terserlah buah dadanya yang mengkal dengan puting coklat kemerahan yang sedang mengeras. Pussynya elok dicukur bersih, khas untuk dijamu kepada encik suami.

Afiq dan Zeti duduk di birai katil. Dahi Zeti dikucip lembut. "Cantik isteri abang ni" pujinya. "Abang nak sentuh Zeti malam ni. Abang mintak maaf kalau Zeti sakit. Tapi abang janji abang akan bagi Zeti rasa kenikmatan kita bersama nanti" Zeti mengangguk lemah. "Zeti serahkan semuanya pada abang. I'm your tonight"

Bibir Zeti dikucup lembut. Ciuman yang agak janggal pada mulanya semakin mengasyikkan degan hisapan lidah masing-masing. Afiq membaringkan Zeti. Tubuhnya menindih dada Zeti. putingnya terasa mencucuk dadanya. Ciuman Afiq turun ke leher Zeti, kemuadian ke telinganya.

"Ummphh..abang geli la" Zeti tergelak kecil.

Tangan Afiq mengusap-usap perut Zeti. Zeti mengeliat kegelian.Ciuman nya turun ke tengah dada Zeti sebelum mukanya dibawa semula ke muka Zeti. Mata isterinya ditenung dangan penuh kasih sayang. tangan kanannya naik perlahan, mengurut bahagian bawah buah dada kiri Zeti.

"Mhhmm..." Zeti mengeluh perlahan.

"Hmmm... besar, tegang" Urutannya berpindah ke buah dada kiri tanpa menyentuh putingnya. "cantiknya..besar..puting pun dah keras ni" Afiq mengusik lagi.

"Abang..." Zeti merengek manja. mukanya ditekup malu. Afiq mencium dan menjilat sekitar buah dada Zeti, masih tidak menyentuh bahagian puting.

"Cantik. tengah baring pun dia tegak. pandai sayang jaga". Pujinya lagi. "Abang suka?Untuk abang la ni" kata Zeti. Afiq tersenyum. Mukanya diturunkan semula ke dada Zeti. Putingnya dihembus lembut. Zeti semakin tak tahan. tak sabar mahu merasa putingnya disentuh. Dengan lembut Afiq meletakkan lidahnya ke puting kanan Zeti.Lidahnya digerakkan perlahan seolah menjentik putingnya. Puting yang tegang dimasukkan ke dalam mulutnya dan dihisap perlahan. Buah dada kiri diurut lembut.

Buah dada kiri diurut lembut


"Ahhh..abang..mmhmmm.." Zeti mengeluh. Badannya melentik kegelian dalam kesedapan. Desahan Zeti semakin kuat bila Afiq menggigit lembut puncak gunung yang tegang itu. Mainan Afiq terhenti. Zeti sedikit kecewa.

"Sayang sakit ke?"Afiq bertanya. Zeti menggelengkan kepala. "Sedap?" Afiq menduga. Zeti mengngguk sambil bibirnya digigit. Afiq tersenyum lan terus mengucup bibir Zeti. Kucupannya semakin ganas, kemudian turun semula ke bahagian dada. Kn buah dada kiri menjadi sasaran Afiq. Berbanding tadi, jilatan dah hisapan Afiq lebih kuat dan ganas menyebabkan Zeti semakin tak keruan. Cairan likat semakin banyak membanjiri cipap Zeti.

"Ahhh..ahhh...abang...oh...mmmmhhmm..ssss.."

Setelah puas bermain di bahagian dada, ciuman Afiq turun ke bahagian perut. Perut dan pinggang Zeti disentuh lembut dengan hujung jarinye. Zeti mengeliat kegelian. Cipapnye terasa semakin basah. Kaki Zeti dikangkang menyerlahkan bahagian cipapnya dengan jelas.

"Sayang..basahnya. Lencun dah katil ni" Zeti mengangkat sedikit kepalanya melihat ke arah Afiq. "Abanglah yang buat Zeti basah camni" Zeti menjawab.

"Zeti suka ye? Sedap kan abang main, sampai Zeti basah macam ni. Nanti abang bagi lagi sedap." kata Afiq sambil jarinya berjalan menuruni belahan cipap Zeti.

"Ahh..ah.." Zeti mendesah di saat jari Afiq menyentuh bij kelentitnya. Satu sensasi nikmat yang belum pernah dirasai. Jari Afiq terus berpusing-pusing menguli biji nikmat Zeti. Nafas Zeti semakin tidak teratur. Melihatkan reaksi Zeti, Afiq terus meenyembmkan mukanya ke celah bibir cipap Zeti. Kelentit Zeti dijilat perlahan, dan semakin lama semakin laju. Sekali-sekala dihisap dan lembut.

Sekali-sekala dihisap dan lembut 4

"Abang...ssss...oh....ahh..ahh..ahh....mmhmm....ssss..ssedap bang...aahhhhh" Punggung Zeti terangkat. Kakinya mengejang. Air mazinya semakin banyak keluar. Zeti mencapai orgasmnya yang pertama. Nafasnya yang tercungap-cungap semakin perlahan dan teratur. Afiq mengucup dahi dan bibir Zeti. Mata Zeti direnung dan tangan Zeti dibawa ke arah penisnya.

"Urut sayang" pinta Afiq.

"Zeti tak pandai"

"Takpe. Nanti abang ajar"

Zeti menggenggam lembut batang pelir Afiq yang tagang dan keras. Tanganya digerakkan ke atas dan ke bawah. "Mhhmm.." Afiq baring terlentang menikmati urutan jari-jari halus Zeti. Zeti memberanikan dirinya mengucup bahagian hujung, kemudian disedutnya perlahan. Semakin lama semakin dalam batang Afiq dimasukkan ke dalam mulutnya. Afiq tersenyum menikmati mainan isterinya yang semakin berani.

Setelah puas, Afiq menarik badan Zeti ke atas. Bibir Zeti dikucup rakus dan dia bergerak ke leher, kemudian ke dada Zeti yang tergantung. Muka Afiq disembam ke celah dada Zeti dan puting Zeti dimainkan semula. Zeti terangsang semula

Afiq membaringkan semula Zeti dan menindih badannya. Batang pelirnya dilalukan ke arah pussy Zeti dan dipusingk-pusingkan di sekitar kelentit dan lubang vagina Zeti. Zeti mengeliat kegelian

"Abang nak masuk sayang" Zeti menganguk.

"Ahhh.." Zeti mengeliat apabila Afiq memazukkan batangnya ke dalam lubang perawannya. Jolokan Afiq terhenti di pintu selaput dara yang masih belum diteroka sesiapa. Mujur cipap Zeti betul-betul basah, dengan satu lagi jolokan pantas, selaput dara Zeti berjaya ditembusi secara rasmi. Zeti mengerang kesakitan, tapi rasa sedap masih dapat dirasakan. Afiq memberi sedikit masa untuk menenangkan Zeti. Batangnya terasa begitu hangat terendam di dalam vagina Zeti. 1

Apabila terasa kemutan dinding vagina Zeti, Afiq mengeluarkan sedikit penisnya perlahan, kemuadian dimasukkan semula. Nikmat sungguh rasanya. Sudahla lubang ketat, ditambah kemutan lagi. Memang nikmat tak terkata.

"Aahh..abang....besarnya..mmhmmm...oh..oh.."

"Sayang...ahh..ah..ah.." Desahan mereka bersatu dalam kenikmatan. Dayungan Afiq sekejap laju, sekejap perlahan, menambahkan nikmat yang dirasai bersama.

Dayungan Afiq sekejap laju, sekejap perlahan, menambahkan nikmat yang dirasai bersama

"Abang..sedap bang...Zeti nak sampai..Ah...ah..ah...laju lagi bang..oh..oh.." Afiq melajukan dayungannya sehingga Zeti mecapai klimaksnya yang kedua. Namun begitu Afiq belum puas lagi. Sebaik sahaja nafas Zeti semakin tenang, perlahan-lahan Afiq memulakan semula sorong tariknya sehingga Zeti terangsang semula. Perkara yang sama diulang sehingga Zeti mencapai orgasmnya yang ke empat.

"Ah..ah...abang nak pancut Zeti"

"Abang..ah..ah..ah....i'm cumming..ah..ah..ahh"

Mereka mencapai the ultimate climax bersama-sama. Cairan benih likat dari batang pelir dipancut ke dalam vagina Zeti sehingga terasa senak perutnya.

Mereka berpelukan setelah masing-masing mencapai kepuasan bersama di malam pertama.

"Terima kasih sayang. Sedap sangat lubang sayang"

"Sama-sama bang. terima kasih jugak bagi Zeti puas. Abang hebat sangat bagi Zeti puas banyak kali.Hmm.."