Keluarga Songsang

By Lucy Tuesday, August 6, 2019
"Qis! Bapak panggil! Bilik atas!"

Sera menjerit. Sera adalah kakak kepada Qis. Qis yang sibuk berborak dengan auntie Hana berpaling. Mukanya berkerut. Dia bingkas bangun. Bergegas menuju pintu sebelah kiri dewan, sempat memberikan senyuman sinis kepada sebahagian tetamu majlis perkahwinan abangnya. Tema pink yang di pilih pasangan. Sempena itu, kurung moden sendat pink fuchsia yang pilih Qis. Renda lace Chanel membaluti pinggul montok janda anak dua yang berumur 40 tahun itu. Tersembul dada janda itu, tudung dickscarves bertema pink solace warna sedondon yang dikenakan singkat. Mendada megah tiap kali pose.



Qis melintas ruang rehat untuk ke tangga. Ahli keluarga paling tua, Tok Zik menelan air liur melihat punggung cucunya. Tergetus dihatnya, "Tak ubah Maryam." sambil tersengih terus bepaling menonton tv yang ditampal didinding dewan. Maryam adalah ibu kepada Qis & Sera. Terus dia melayan Mira Filzah belanja bontot pakai kebaya peplum purple dalam "Tabung Kahwin."

Qis merasa panas, sejak itu dia tahu tudung dibeli online melalui karusel adalah palsu. Dia mengetuk pintu. "Abah! Abah nak Qis ke??? Orang busy la!" Qis mendengus apabila mendengar arahan dari sebalik pintu. Dia pun berlalu pergi.

***

Ned teringat pertama kali hujung lidah Qis menujah lubang kecingnya. Jari jemari Qis mengelus ngelus salur pundi zakar Ned sambil menongkatkan batang 7 inci lebih itu dibibirnya. Pemuda 27 tahun itu terkejut dengan gelagat janda yang dikenali di laman sosial Teged 6 bulan lepas.

"Nice rack!" Teguran pertama Ned kepada Qis di laman social berkenaan. Ned mengalihkan tanganya kebatang pelir sambal melihat gambar gambar yang diupload oleh Qis. Salah satu gambar Qis adalah gambar Eidul-Fitr mengenakan kebaya peplum emerald green hasil rekaan ZiziWoot. Ketulan buah dada seorang janda tersembul dek kerana busana ketat yang dipakai Qis.

Kini wanita itu adalah tempat dia membuang maninya hamper setiap hari. "What did i do to deserve this?" Dia tidak menyangka wajah mulus Qis sanggup menadah maninya berulang kali. Ned bahagia. Qis bahagia. Ned tidak pernah seserious ini. Malah hubungan ini sudah sampai ke peringkat kedua belah keluarga sudah berkenalan. Mungkin jilatan rakus saorang janda yang membuatkan usahawan laman sosial ini ingin berumah tangga, walaupun pada mulanya anak anak Qis menentang perhubungan ini.

***

Adalah menjadi "budaya" zaman ini, bakal pasangan akan terlibat secara langsung dalam keluarga masing masing. Qis menjemput Ned ke majlis perkahwinan abangnya. Baju Melayu pink sedondon sudah ditempah. Pada hari kejadian, Ned berjaya menyesuaikan diri dengan keluarga Qis. Pujian dihambur daripada makcik makcik bawanf berbangsa Melayu, ini mungkin kerana bakal suami Qis terkenal di laman sosial. Ned mengusahakan perniagaan kosmetik yang dikenali sebagai Nedueti. Hampir kesemua rancangan reality ditaja oleh jenama kosmetiknya, padahal kosmetiknya itu hanya kosmetik timbang kilo dari negara gajah putih.

Disebalik kesibukan majlis, mata Ned tak lekang dengan gaya Auntie Hana yang duduk disebelahnya. Kaftan satin soft pink melekap dibadan isteri berumur 46 tahun. Badannya masih elok. Yoga & pilates membantu ibu kepada 4 gadis & 1 jantan itu menjaga lentik yang dibina dari zaman mudanya. Tudung satin floral ekslusif JandabyFathia disingkap membiarkan tetek 34C tersembul dibalut dengan silhouette licin.

Ned tersentak.

"Yang! Uncle Ben panggil. Dia dekat dalam."

Bahunya ditepuk Qis. "Habislah kena interview." Auntie Hana gelak kecil, tanganya menepuk nepuk peha Ned. Dia terangsang tapi pelirnya kejung. Gambaran ditemuduga abang & suami Auntie Hana mengatasi usapan MILF. Tiada reaksi di air mukanya.

Ned bergegas ke pintu yang sama Qis keluar sebentar. Seorang lelaki tua sedang tidur mengereng di sofa ruang rehat. Kedengaran hilai tawa datang dari sebuah pintu. Ned naik keatas. Dia membuka pintu itu dan kelihatan 2 orang lelaki berumur pertengahan 50-an terkekek gelak. "Ned! Come in." uncle Joel memanggil Ned. Uncle Ben tersengih. Ben adalah bapa kepada Qis & Sera. Joel merupakan suami kepada Auntie Hana.

Diatas meja kaca terlihat sebotol champagne Veuve, sebotol arak lutsinar dengan cecair biru didalamnya, sebotol bong & sebuah bekas kaca berbentuk sebuah buku berisi ganja yang sudah dikisar. "Tengok ni!" Uncle Ben menunjukkan sebuah video sebatang konek hitam rakus menyodok pantat wanita Melayu. Bingit telinga mendengar gelak tawa kedua lelaki itu, sama kuat dengan desahan wanita Melayu bertudung itu meminta dijolok.

"Ko kenal siapa tu?" Ned menggeleng. "Bakal mak mentua ko la!" Sekali lagi gelak tawa mereka mengatasi jeritan Auntie Maryam apabila kepala konek nigger bermain main di lubang dubur yang sedikit berbulu itu. "Betul ko nak masuk family ni?" Joel pula menunjukkan video Auntie Hana yang bertudung, mengulum sebatang zakar tebal sementara lubang dubur & pantat isterinya itu pula menelan 2 zakar yang sangat berbulu, menghentak lubang ketat wanita itu. Ned menelan air liur.

"Four twenty!" Ben menghulur bong yang tersedia diisi dedaun hijau. Ned tersentak. Dia menyahut bong itu & mendekati Ben. Bakal bapa mertua Ned membakar ganja di takuk bong berbentuk badan wanita. Ned menyedut perlahan tetapi lancer. Segenap asap terhasil disedut & disimpan seketika sebelum menghembus ke udara.

Dia duduk. Fikiranya kosong. Dia sukar untuk menghadam benda yang baru dialaminya. Sensasi ganja yang disedutnya itu menambah kecelaruan fikiran Ned. Mulut tersengih kelat. Dia mengangguk & berpaling kepada kedua lelaki yang bakal menjadi ahli keluarganya. Mereka menghulurkan Ned secawan alkohol.

"Cheers! Bottoms up!" Cecair berwarna biru itu diteguk perlahan sehingga licin.

Joel & Ben mula menceceh. Video jijik isteri masing masing sudah tidak kedengaran. Mereka bercerita tentang legasi keluarga. Bagaimana mereka mula berniaga. Bong bertukar tangan. Ned menyedut bong sekali lagi. Kepala Ned semakin berpinar. Dia asyik meneguk air kosong untuk kekal hidrat. "How you guys met?" Joel bertanya. Ned mula bercerita mereka jumpa di sebuah party sedangkan itu tidak berlaku. Dia malu untuk bercerita yang dia berkenalan dengan Qis dilaman social.

Kepala Ned pusing. Tiba tiba pandanganya mula pudar. "Hai anak muda." Suara serak wanita tua sayup ditelinga Ned. Ned kaku kejung apabila wanita itu duduk diribanya. Dia tidak pasti apa yang sedang berlaku. Hitam. Ned hilang penglihatan. Dia terasa tubuhnya dibaringkan. Hanya kedengaran sayup perbualan antara tiga orang. Sepatah haram tidak dapat dihadam. Dia hampir menangis. Tanganya tidak dapat dikawal.

"Expecto patronus!"

Ned tersentak mendengar jeritan seorang lelaki. Ned nampak cahaya menyisip masuk kedua biji matanya. Ned hilang.

"Abang!"

Suara itu amat dikenali Ned. Qis menjerit jerit sambil menangis. Ned bingung. Lama kelamaan penglihatanya kembali. Dia menyedari dia sedang memeluk wanita tua dalam keadaan bogel. Dia terkejut. Bingung.

"Jantan bodoh! Tu nenek aku bodoh!"

Ben & Joel mencebik palsu. Wanita tua itu menangis teresak esak. Kepala pitok Ned masih tegak tetapi kepala otaknya bertambah bingung. Mukanya sakit disepak sedangkan dia tidak tahu sebab apa diperlakukan sebegitu.

"Qis tengok ni!"

Ben menyuakan iPhone 7 Red Edition kepada Qis. Air matanya mengalir deras. Video itu menunjukkan jutawan internet yang sedang berdiri, bogel, memaki maki wanita tua yang sibuk mengulum pelirnya.

***

Hmmmphhh! Hmmmmphhh!

Sambil mendengus, tangan Ned erat menggenggam rambut Nora yang sedang melutut.

"Orang tua bodoh! Tangan kat bontot aku!"

"Please, no...." Nora merayu.

Ned menggila. Dia menguatkan genggaman rambut Nora. Sambil tangan kirinya terus merakam dari atas, kakinya memijak bahu Nora. Walaupun berumur pertengahan 60-an, Nora masih bertahan. Terima kasih kepada DNA awet muda yang diwarisi turun temurun.

Ned menujah koneknya lebih dalam. Dua tiga kali sorong, Nora menolak kaki Ned dari bahunya. Dia makin kebawah. Ned berjengket. Muka Nora betul betul dibawah testikelnya.

Cluupp! Claapp! Cluupp! Claapp!

Indah sungguh irama mulut seorang balu yang berlecak campuran air liur dan mazi.

"Bukak mata!" Ned seperti dirasuk. Dirasuk dek mimik muka Nora yang kelihatan sangap gilakan batang. Hati terpaksa tapi mulut merelakan. Akal fikiran Ned sejajar dengan kepala pitoknya.

Cruuuttt!

Ned pancut, namun masih merodok mulut Nora. Terbeliak mata nenek itu menerima pelir lelaki yang dikenali hanya beberapa jam lepas. Camera difokus kepada muka Nora. Ned menggigit bibir. Dilepaskan genggaman rambut & mengeluarkan batang saktinya dari mulut wanita yang hampir separuh umurnya. Nora tersentak.

Gluppp!

Nora menelan mazi yang hampir melimpah dari mulutnya. Bersahaja Ned meratakan kepala pitoknya dibibir kedut Nora. Geseran antara kedutan kulit bibir mengembangkan kepala konek Ned.

Nora mencebik. Ditutup matanya rapat rapat. Tiba tiba matanya diketuk ketuk. Ned mencengkam batangnya & dihempas hempas ke muka Nora.

Papppp! Papppp!

"Neddd...." Nora merayu.

Dilagakan kerandutnya ke lubang hidung Nora. Wanita tua itu berkerut tapi mulutnya masih ternganga. Mulutnya seakan masih mahu menerima rodokan batang muda. Hujung lidahnya juga dikeluarkan, mencapai pelir yang memenuhi ruang mulutnya tadi. Ternyata, wanita tua ini gilakan pelir.

"Woi! Pukimak!" tiba tiba suara Ben kedengaran. Ned berpaling. Tiba tiba dia sedar. Bukkk! Video terhenti.

***

Qis menjerit. Jeritan janda itu ditenggelamkan dengan suara DJ majlis perkahwinan.

Qis tiba tiba jatuh. Tidak bermaya. Phone terlepas dari genggamanya.

Aaaarrrrggghhhhhh!!!!

Melambung lambung tetek besar janda itu meraung mengenang nasib. Dia tidak percaya akan apa yang baru dilihatnya. Fikiran Qis bercelaru. Dia menjerit sekuat kuatnya.

Melihat keadaan Qis, Ben memeluk & mencium kepala anak keduanya itu. Di peluk erat batang tubuh Qis. Tubuh yang sebelumnya meronta dikunci. Walaupun begitu, Qis masih menjerit dalam dakapan bapa kandungnya.

Ben membisik sesuatu di telinga Qis. Terkumat kamit mulutnya membaca mantra Siam. Joel geram melihat gelagat Ben. Joel kenal benar mantra yang didengarinya. Itulah mantra yang mereka berdua belajar di Chiang Rai. Mereka berdua menghabiskan 3 bulan disana mempelajari ilmu penunduk & pukau.

"Tegang lagi konek si bodoh ni!"

Matanya beralih ke Ned. Ned terunduk malu. Nora pula masih bogel. Bibirnya basah dek mani si Ned. Mata Joel buntang melihat jutawan kosmetik & wanita tua ganyut yang tidak punyai seurat benang keatas mereka. Nafasnya semakin laju. Darahnya kembali menggelegak.

"Tonggengkan orang tua tu!" jerit Joel. 1

"Pakkkkkk!" Kaki Joel hinggap ke muka Ned.

Walaupun tidak berapa kuat, berkesan merah muka Ned dengan sepakan Joel. Ned patuh. Perlahan Ned mendekati Nora. Nora rela dirangkul Ned dan membenarkan Ned menonggengkan dirinya dalam keadaan sujud. Diangkat sedikit punggungnya.

Ned tertunduk malu. Dia tidak sanggup melihat lubang najis Nora. Lubang jubur wanita 60-an yang sedikit berbulu itu betul betul bertentangan dengan mukanya. Walaupun sudah berumur, Nora menjaga kekemasan pukinya & lubang duburnya.

"Jilat!" arah Joel kepada Ned.

Ned tersentak, namun dia patuh. Dia mendekati Nora. Perlahan dia menolak mukanya dekat ke lubang taik seorang wanita berpangkat nenek. Dia merasakan perbuatan ini jijik sekali. Dia pernah mencuba melihat porno sedemikian rupa tetapi tidak pernah sekali merangsang syahwatnya.

Disuakan hujung lidah ke pintu lubang dubur Nora. Nora mendesah. Ned memejamkan matanaya. Dimain main hujung lidahnya di lingkaran lubang dubur Nora.

"Aaaahhhhhh~ Nak lagiiii~ Nak lagiiii~" Nora mendesah.

Sememangnya buruk apabila mendengar seorang nenek diminta diperlakukan sebegitu. Pantas tangan kiri Nora menjalar kepukinya. Dimain main jari jemarinya dipintu jubur kedut itu.

"Hhhhssnnnsss~ Hmmmmppphhh~ Dalam lagiiiii~"

Ned tekap mukanya dicelah punggung berkedut itu. Nora terus mendesah. Tangan kiri terus menggosok pantatny. Habis digosok rakus. Nora menjilat jari jemari yang basah dengan air puki itu sehingga licin. Nora kembali mencelup jarinya kedalam pantat yang basah lencun itu.

"Dah lama tak nampak Mami Nora camni" getus Joel sambil mengurut batang pelirnya.

Ned pula meneruskan jilatan, terangsang mendengar Nora mengerang kesedapan. Dia tidak percaya dia menikmati rasa pahit lubang taik nenek tunangnya.

"Pandang depan! Jilat lagi! Tadi nak sangat kan!" Perintah Joel kepada Ned sambil mendekati dua manusia yang bogel melampiaskan nafsu serakah.

Joel menyelak kedua kaki Ned. Jelas dihadapan Joel punggung Ned. Sebagai kaki gym, Ned mempunyai bentuk badan yang mantap. Tidak terlalu kembang, badanya sangat lean. Terserlah lekuk lekuk ototnya dilapis dengan peluh jantan.

Dicurahkan baby oil dilurah bontot lelaki yang khayal di celah punggung wanita tua. Ned merasakan sensasi yang semacam. Bulu bulu halus ditengkuknya berdiri. Perlahan lahan pelir Ned menegang. Sensasi itu menyebabkan jilatanya semakin rakus.

"Aaaaahhhhhh! Sssseeedaapppp~ Nak sampaiiiiiii~" teriak Nora.

"Bang! Da bagi air ke belum?" tanya Joel kepada Ben.

Joel melihat Ben yang sedang mengambil cawan kosong dari tangan Qis. Kedua dua jantan itu tersengih. Qis nampak tetunduk lemah. Ben berbisik ke telinga Qis. Tidak semena Qis mendongak. Mata hitamnya tidak kelihatan.

Qis merangkak menuju Ned yang asyik menjilat bontot neneknya. Ben menggosok gosok konek melihat gelekan bontot anak kandungnya itu. Bontot Qis bergegar kekiri kekanan disebalik lace yang membaluti punggung Qis.

Joel yang melihat Qis sebegitu terus menyuakan dildo ke mulut Qis. Janda itu mendongak & membuka mulut dengan perlahan. Qis mengemam pangkal dildo itu.

"Gigit batang ni sundal! Jangan bagi jatuh!"

Qis menurut arahan. Tidak ada reaksi di muka Qis. Digigit ketat pangkal dildo yang disuap Joel.

"Qis. Qis. Sebijik Izreen Azmeinda muka ko ni". Seorang janda yang lengkap bertudung silk Dickscarves pink solace sedang dalam keadaan merangkak mengemam dildo dimulutnya.

Pantas Joel mengambil phone & merakamkan adegan seksi itu. Dia merakam lenggok bontot Qis yang memakai kurung moden dari belakang. Di tekan mod Slow Motion. Meleleh leleh air liurnya sambil merakam aksi seksi anak saudaranya itu.

Perlahan janda itu mengambil posisi dibelakang Ned. Joel menguak belahan bontot Ned. Diurut lubang taik Ned. Ned mengejang. Dia tidak faham kenapa dia terangsang dengan geseran jari Joel. Lubang taiknya mengembang. Joel beralih kepada pelir Ned. Diurut urut batang keras jutawan sador itu.

Sambil Joel mengurut batangNed, Qis menyuakan dildo kedalam lubang dubur tunangnya. Tangan Joel membantu Qis. Dia membetulkan arah dildo. Dipusing pusing dildo itu. Kepala Qis mengikut putaran yang Joel buat.

"Hhhssssnnssss!" Ned mendesah kecil. Mulutnya masih melekat di dubur Nora. Ekor matanya berpaling kebalakang. Samar samar dia meilhat Qis memasukkan batang plastik ke lubang duburnya.

"Pluuuppp!" dildo itu memenuhi rongga dubur Ned, dek kerana hentakan mulut Qis yang menggigit kemas dildo.

Terbeliak mata Ned. Dia merasakan sakit yang teramat. Akan tetapi, fikiranya dikaburi nafsu. Tangan kirinya mencapai batang pelir & mengurut ngurutnya. Qis memulakan dayungan. Kepalanya kedepan kebelakang.

Ned orang yang paling sibuk didalam bilik itu. Tangan kananya menongkat dirinya sambil muka tetap melekat di punggung Nora, nenek kepada Qis. Lidahnya terus menjilat sambil tangan kirinya mengocok ngocok batang pelirnya. Perlahan lahan lubang jejaka itu menerima dayungan dildo dari mulut tunangnya sendiri.

Joel & Ben bangga melihat eksperimen mereka menjadi kenyataan. Nora, Ned & Qis asyik menjalankan tugas masing masing. Posisi mereka tak ubah seperti kereta api. Kereta api nafsu.