Dijamah Pakcik

By Lucy Tuesday, August 6, 2019
Pakcik aku, adalah jiran aku juga yg tinggal di flat bawah. Aku di tingkat atas. Aku duduk di sebuah flat. Pakcik aku pernah mengatal dengan aku dan pernah berkata bahawa dia suka aku.



Dah berapa kali dia minta dipeluk dan banyak kali dia pandang aku seperti tak pernah nampak perempuan. Kadang kadang dia ketip bibir nya.

Ada suatu hari tu, aku menjemur baju di luar rumah aku. Dan datang nya pakcik aku dengan hajat untuk pinjam barang dapur. Aku salam seperti biasa dan pakcik menunggu aku sambil aku habiskan menjemur baju.

Masa tu aku pakai gown pendek aku yg jarang sedikit berwarna putih. Coli aku warna pink. Boleh la nampak kan..

Pakcik duduk di blakang aku yg tengah jemur baju. Dan sambil berbual.

"Badan mel kalau peluk mesti sedap"

"Ape cik.. ishh merepek je".

"Betul la. Gebu mcm ni. Stim i tgk. Kalau kau ni bini aku, tiap tiap hari aku makan kau".

"Ala sudah. Mcm kuat sgt je".

Pakcik aku berumur dalam 50 tahun gitu. Pendek pendek.

"Aku stim ni. Tengok kau jemur baju pakai gini. Cuba tonggeng lagi sikit, boleh dpt tgk panties kau tu'.

Aku ni jenis gatal. Aku pantang jantan berbual gitu dengan aku. Aku akan senang basah. Aku pun sengaja tonggeng dekat ngan muka dia sambil amik baju untuk dijemur. Berapa kali buat gitu, pakcik makin tak tentu arah.. terus dia selup tgn dia masuk gown dan raba bontot aku. Aku stim.

Aku kekal kan tonggeng aku dan biar pakcik raba. Dia basahkan jari dia dan gentel kelentit aku dari blakang luar panty aku. Aku terus menjadi horny.

"Hmmm." Aku meraungkan gersang.

Pakcik selak panty aku dan gentel kelentit aku. Aku jadi sedap. Aku makin sedap.

"Sedap tk kena gentel?"

"Hmmmm sedap"

"Masuk umah jap. Aku nk korek puki kau. Aku stim ni"

"Ala ade org kat rumah.. tapi sedap sgt ni cik"

"Gi tangga la. Aku tk tahan ni." Dia cabut jari dan jilat.

Sebelah rumah aku ade tangga. Ade la pintu.. tk byk org akan turun tangga.

"Cik pergi tunggu. 5min mel smp"

5min. Aku sampai ke tangga. Pakcik aku tengah berdiri tengah lancap batang konek. Aku tgk aku stim gila. Aku terus tonggeng kat tangga. Dan kangkang.

"Cepat cik.. raba lagi. Mcm tadi. Sedap"

Pakcik duduk belakang tonggeng aku.. dia pun selak baju aku dengan panties. Terus dia gentel kelentit aku. Sedap.

"Hmmm.. sedap nya cik."

"Tonggeng lagi. Hmm sedap dgr kau ckp manja. Tonggeng lagi. Cik korek kan lobang puki kau ni"

Pakcik mula sumbat jari dalam lobang puki. Satu jari dan 2 dan 3. Aku meraung sebab sedap.

"Kau suka ganas tk?"

"Suka sgt"

Pakcik cocok jari dengan kuat dan laju sampai aku squirt. Dia tk henti. Tapi makin stim. Dan makin laju

"Ahhh pancut lagi air. Ahh basah sial"

"Ahhhh sedap sedap. Nak pancut ni".

Pakcik cabut jari dan jilat kelentit aku. Habis air aku dia sedut. Pakcik pun masukkan lidah nya ke dalam lobang pepek aku.. sedap. Sungguh sedap. Nikmat.

Pakcik terus bgn. Batang kote dah keras. Aku pun cangkung depan batang dia dan kolom. Sambil tu aku gentel kelentit aku sendiri. Pakcik raba dan gentel punat aku yg dah keras. Sedap jugak buah pelir pakcik ni. Aku hisap batang dia dengan rakus gila.

"Cik duduk kat tangga ni. I nk lagi batang cik"

"Ahhh isap lagi. Ahh yes. Kolom batang aku ni"

Pakcik duduk kat tangga, aku kangkang kan dia dah isap batang kote dia. Lepas tu aku sedut buah pelir dia yg besar. Sedap sangat sampai aku jilat lobang jubo dia. Pakcik kesedapan. Dia tekan kepala aku supaya lidah aku masuk lebih dalam.

"Sedap sial. Jilat lagi jubo aku ni. Makcik kau pun tk ade buat mcm ni. Stim gila laa"

"Ahh sedap nya jubo cik.. mel nk jilat lagi."

Sambil aku sedut buah pelir pakcik, aku korek jubo dia ngan jari aku. Pakcik kesedapatan meraung. Aku jolok jari aku, kat lobang jubo dia sambil aku sedut pelir dan tgn aku lancapkan batang dia. Pakcik sampai terangkat kedua kaki dia.

"Sedapnya.. korek lagi mel sayang. Jilat jari kau lepas tu korek lagi"

Aku buat ape pakcik suruh.

"Tonggeng.. cepat.. aku tk tahan. Stim giler. Aku nk jolok batang konek kat pepek kau"

Aku senyum mentel dan tonggeng dkt tangga. Pakcik mula jolok batang dia. Kami doggy. Faveret aku. Sambil doggy pakcik korek jubo aku dengan jari.

Aku dihentak kuat.

"Ahh sedap puki kau. Ahh dpt jugak aku balun batang dlm puki sedap kau ni. Tonggeng lagi"

Paap paaaappp pappppp bunyi batang dia hentak aku.

Aku cuma meraung sedap smp ternganga aku dibuatnya.

Tertiba aku diketok kesakitan. Tapi sedap.

"Ahh cik. Ahhhh."

"Ahh hmm amik kau. Ahh sedap babi jubo kau ni. Jubo sundal."

"Hmm ermm yes. Ahh hentak lagi cik"

"Nk fuck kau nk fuck kau puas puas.. arghh sedap nya".

Aku dijolok kuat di jubo aku. Tapi aku tak tolak sebab sedap. Aku biarkan dihentak oleh pakcik.

"Ahhh ahh aku nak pancut!!!!".

"Argghhhhhhhhhhh".

Pakcik lepas kan mani dia dalam jubo aku.. meleleh air keluar.. dia tarik batang nya keluar dan terus zip seluar nya. Aku pun terduduk dan senyum..

"Sedap nya main kau mel. Puas nya aku. Akhirnya dpt balun kau. Lama aku tunggu nak rasa lobang kau".

"Cik nak lagi cik datang okay. Sedap. Mel suka"

Dia pun jalan pergi...

Cerita Sebenar - Yasmin. ♡