Recent Posts

 Kisah ini terjadi 2 hari lepas. Terpanggil oleh ku untuk mecoret nya bagi bacaan peminat laman "Melayu Boleh" kerana aku juga peminat setia laman ini.
Kisah ini berlaku di condominium kepunyaan ku di Taman Melawati. Aku adalah seorang doktor bekerja dengan firma swasta. Umor ku adalah dalam 40an tapi masih membujang lagi. Pendapatan ku boleh di katakan lumayan juga.

Pada bulan lepas, pakcik aku telah menumpangkan anak dia di rumah aku agar senang untuk bersekolah di sebuah sekolah yang terkenal di KL. Nama sepupu aku tu Maria. Umor baru 17 thn. Orangnya putih , sederhana rendah tapi tentang barang dia ....mak datuk mengalahkan model. Tetek dia besar pejal walau pakai baju kurong sekali pun, bila dia berjalan bukit kembar tu membusung ke depan.bontot dia besar tapi pejal, tonggek sedikit. Muka jangan cakap macam Preity Zenta. Dari mula jumpa dia aku memang geram nak benamkan muka aku dekat bukit mekar tu. Tapi aku perhatikan budak ni pemalu sikit. Tiap kali aku pandang dia tunduk malu. Aku sempat bertanya pakcik aku samada dia percaya dekat aku. Dia tersenyum dan berkata percaya habis.

Seminggu di rumah aku Maria jarang keluar dari biliknya. Kalau bersua pun pada waktu makan aje. Tu pun kadang dia makan dalam bilik dia. Pada satu malam aku terserempak denngan Maria baru keluar dari bilik mandi. Mak datuk...kotek aku serta merta terpancut naik. Mana taknya, tuala yang membalut tuboh putih gebu tu agak kecik. Bahagian pangkal dada dan peha jelas kelihatan. Butoh aku didalam kain bagi nak pechah kembang menahan nafsu gelore bila di acah begitu. Bila berselisih Maria hanya tunduk malu aje. dia perasaan, mata ku mengikutnya hingga ke daun pintu. Bau badanya sunggoh wangi...mungkin baru lepas di sabun.

Di sebabkan oleh tak tahan melihat godaan Maria, aku pun pergi ke bilik air bersiap untuk mengerjakan adik aku. Masuk ke bilik air aku pun mula mengenggam kotek aku yang besar, berkilat dan panjang. Ku ambil sedikit sabun dan ku lumur sepanjang kepala butoh ku. Aku mula mengoyang butoh ku mula tu perlahan kemudian semakin laju. Dalam kepala ku bayangkan wajah Maria berkemban. Berdecit decit bunyi butoh di goyang bercampur sabun. Dalam kegelojohan ku untuk melancap, aku lupa untuk tutup pintu bilik air.

Tanpa ku sedari pintu bilik air di buka oleh Maria. Terkejut aku bila melihat wajah Maria. Tangan ku masih lagi memegang kepala butoh yang besar berkilat. Muka Maria ku lihat merah padam. Matanya menjeling kearah senjata ku yang besar dan garang tu. Dia berkata "minta maaf pakcik, Maria nak ambil seluar dalam Maria." Lidah ku kelu untuk berkata. Maria kemudian memandang ke muka ku dan berkata "boleh tak Maria tolong lancapkan packcik". "Kasihan Maria tengok packcik melancap sendiri".

Aku bagaikan tak percaya dengan kata-kata yang di ucapkan oleh Maria.Sepupuku yang ku sangkakan innoccent rupanya kuat seks juga. Maria menyambung lagi" ini adalah balasan Maria kepada pakcik yang telah banyak menolong Maria". Maria bergerak kearah ku dan mula mengambil lotion Baby Johnsonnya. Di picitnya botol lotion tersebut dan bercret lotion memenuhi tangan Maria. Dia melumur lotion tersebut di kepala butoh ku. Tersendut-sendut kepala butoh ku bila di belai oleh tangan halus Maria.

Maria menarik kepala butoh ku kearahnya. Aku mengikut macam lembu di cucuk hidung. Kemudian Maria memegang kepala butoh ku dan di pimpin hingga ke bilik tidur ku. Maria bersuara" kat atas katil baru sedap, pakcik baring relaks, Maria akan lancapkan pakcik sepuas-puasnya". Sambil berkata begitu Maria senyum manja ke arah ku. Tangan Maria mula memainkan peranannya. Batang ku di gosok secara perlahan...mula dari takuk atas hingga ke telur. "Emmmmmm... sedapnya Maria" kata ku. Maria menjawab " ya ke pakcik". Tangan kanan Maria mengoncang batang ku secara perlahan dan tangan kirinya menarik dan meramas buah ku yang labuh itu. "Ohhhhh... Maria sedap betul. cara Maria lancapkan pakcik"" kata ku lagi. Maria menyambung "packik jaga Maria nak lancap laju sikit nie" "Kalau dah nak keluar beritahu Maria". Maria mula goncangan hikmatnya. Sambil mengoncang dengan pantas, tangan kirinya tak putus-putus meramas dan menarik sarung telur ku.

Aku kegelian dan kesedapan bila di lancapkan begitu. Kepala butoh ku mengembang dengan begitu besar sekali petanda adik ku akan muntah pada bila-bila masa. Aku berkata pada Maria" pakcik dah tak tahan sangat Maria, air mani pakcik dah nak menyembur" Tiba-tiba Maria menghentikan goncangan padunya. Maria menjawab" jangan keluar dulu pakcik, belum masanya, pakcik belum puas di lancap". Dia mengengam kuat pangkal batang ku. Bila dia lihat aku kembali tenang, Maria memulakan semula goncangannya. Begitulah di buat berulangkali.

Aku tak tertahan dengan penyeksaan yang di lakukan oleh Maria. Aku merayu kepadanya"Maria, pakcik dah nak keluar nie...tolonglah lancapkan terus..." Akhirnya Maria akur dengan permintaan ku. Dia mempercepatkan goyangan tangannya. Butoh aku yang memang nak terpancut sedari tadi menyemburkan isi kandunganya dengan begitu banyak sekali . Habis tangan gebu Maria basah diliputi air mani ku. Mengigil-gigil badan ku menahan kesedapan yang teramat sangat. Maria tak berhenti disitu. Dia terus memerah dan meramas buah ku. Katanya "pakcik keluarkan air tu lagi, Maria akan goyangkan lagi sampai kering air dalam pundi telur pakcik nie." Di ramas, ditarik dan di goyang batang dan telur ku sepuasnya oleh Maria.

Setelah habis adengan melancap, aku dan Maria tersandar di bucuk katil. Aku keletihan dan Maria masih lagi memegang kepala butoh ku. Selama setengah jam begitu, adik aku pun bangikt semula petanda nak minta di lancap lagi. Maria tersenyum gembira melihat kepala butoh ku membesar semula. Maria berkata" kasihan pakcik kepala butoh besar nie tak dapat main pantat, kalau ada bini mesti tiap malam dapat balun pantat" Aku menjawab" pantat Maria kan ada... bagilah pakcik balun pantat Maria".

Maria membulatkan matanya kearah aku. "Tak boleh pakcik..Maria masih dara, kalau lancapkan tak apa". Aku menjawab lagi" abis pakcik nak sumbat mana kepala butoh besar pakcik nie... kat mulut Maria".. "Eh geli Maria...pakcik nie pengotorlah" balas Maria lagi. Ku sambung puuk rayu ku" kalau gitu bagi pakcik balun jubur Maria je, kalau di belasah pun tak sapa tahu". Aku saja mengusik tapi dengan tidak di sangka Maria angguk tanda setuju. Butoh aku terangguk-angguk kegembiraan.

Aku tidak bertanya kali kedua lagi. Ku baringkan Maria secara menongeng dan ku jilat lubang jubur gadis belasan tahun nie. Mak datuk keciknya lubang jubur Maria. Ku jilat sekeliling lubang jubor Maria dan kemudian ku tusukkan lidah ku kedalam lubang jubur dara itu. Mengerang kesedapan Maria bila di perlakukan begitu. Dia berpesan " pakcik perlahan sikit tak tahan geli.... bila nak masukkan nanti taruh lotion tu banyak-banyak... Maria takut jubur Maria koyak" Aku tak hirau dengan permintaan Maria. Pada masa itu aku telah di rasuk hantu. Ku jilat lubang jubur Maria sehingga bersih. Manis rasanya jubur anak dara 17 tahun ini.

Aku kemudian bangun dan melumur batang ku dengan lotion. Hampir habis satu botol lotion tu aku kerjakan. Aku menongengkan Maria dan menghalakan kepala butohku di lubang jubur Maria. Ku berkata "kalau sakit beritahu pakcik". Aku pun menekan sedikit kepala butoh tu ke lubang jubur Maria. Maria mengeletek kesakitan. "Pakcik sakit, perlahan sikit". aku tarik kepala butoh ku dan cuba sekali lagi. Kali ini hampir lepas takuk tapi Maria dah mengelupur . Maria dah mula menangis. "Pakcik kepala butoh pakcik besar sangat...maria tak sanggup". aku pujuk Maria" kita try sekali lagi, kalau tak boleh masuk, pakcik tak main jubur Maria".

Aku bertekad apa cara pun jubur dara 17 tahun nie mesti di balun oleh ku malam ini. Cubaan ketiga ku mendatangkan hasil. Tusukan padu ku berjaya melepaskan takuk ku kedalam lubang jubur Maria. Terangkat-angkat kaki Maria menahan kesakitan. Sempit sunggoh jubur gadis perawan. sorongan batang ku ke lubang jubur Maria di lakukan secara perlahan-lahan. Maria mendesis kesakitan apabila sorongan ku bertambah pantas. "pakcik..perlahannnn...koyak jubor Maria nanti". Mendengar rayuan gadis sunti nie, butoh ku tak tertahan untuk memancutkan isinya.

Ku tarik keluar batang ku dan Maria menyambut dengan tangannya. Di lancapnya butoh ku dengan begitu pantas sekali. Creet..creet..creeeeet air mani ku memancut membasahi cadar katil ku. Maria seperti kehilangan akal . batang ku di kerjakan sampai lembik tak bermaya. Kata Maria" balas dendam kerana batang pakcik telah balun jubur Maria sampai melect... susah Maria nak berak lepas nie". Selepas peristiwa itu setiap malam aku dapat balun jubur Maria. Sekarang Maria semakin pandai menggunakan juburnya untuk melancapkan batang ku..


Balun Jubur Maria

By Lucy → Tuesday, November 3, 2020

 Ringgggg! Kedengaran loceng masa terakhir Sekolah Menengah Kampung Sejati. Adila masih lagi menyiapkan tugasan yang diberi oleh Cikgu Zakaria. Pelajar lain semuanya bergegas keluar untuk pulang ke rumah masing-masing. Cikgu Zakaria masih lagi terpacak di depan kelas. "Adila, awak sudah siapkan semua soalan latihan itu," tanya Cikgu Zakaria sambil berjalan ke meja Adila. "Belum," jawab Adila pendek. "Dila, aku balik dulu," terdengar suara Sunita satu- satunya pelajar berketurunan Singh yang belajar di sekolah itu. "Baiklah, nanti kita jumpa lagi," balas Adila. "Susahkah soalan latihan ini?" tanya Cikgu Zakaria lagi yang masih tercegat di sisi Adila setelah Sunita pergi. "Saya kurang faham dengan soalan nombor sembilan dan sepuluh ini, cikgu," balas Adila sambil menunjuk kepada soalan di dalam kertas latihan. Cikgu Zakaria pun menunjukkan cara untuk menjawab soalan-soalan tersebut.

Selesai sahaja, Adila mengucapkan terima kasih lalu meminta izin untuk pulang. Ketika Adila beredar, mata Cikgu Zakaria meleret ke arah ayunan punggung Adila yang montok dan penuh berisi. Adila seorang pelajar di dalam tingkatan dua memang menjadi rebutan ramai pelajar lelaki di sekolah kerana susuk tubuhnya yang menggiurkan dengan payu dara di dada yang pejal berisi. Selain itu, kulitnya putih kecerahan tanpa sebintik jerawat di mukanya menyebabkan daya tarikan yang tidak dapat dilupakan oleh mana-mana lelaki yang terpandang wajahnya.

"Assalamualaikum, Dila. baru balik dari sekolah? Boleh tak aku temankan ?" terdengar suara mengurat menyapa Adila. "Jangan ganggu aku," jerit Adila. Adila terus mempercepatkan langkahnya kerana dia kenal akan suara yang menyapanya itu. Suara itu ialah suara Rafi, anak Ketua Kampung yang sepuluh tahun lebih tua daripadanya yang sering mengganggunya. "Janganlah sombong, Dila. Aku begitu meminati dirimu. Percayalah, cintaku hanya kucurahkan padamu. Aku akan lakukan apa saja, asalkan aku dapat memiliki dirimu dan ..." dengus Rafi dengan nada mengugut. Rafi terus mengekori belakang Adila sambil memerhatikan lenggokan punggung Adila. Nafsu Rafi semakin tertusuk apabila melihat bayangan coli hitam di sebalik baju kurung putih Adila di samping isi pejal punggungnya. Setiba sahaja ke lorong yang berhampiran dengan Sungai Sejati, Rafi terus memotong langkah Adila dengan basikal cabuk kepunyaan ayahnya. "Ingat, Adila. Aku akan memiliki dirimu satu masa nanti," jerit Rafi dan terus memecut basikalnya. "Gatal," rungut Adila.

Setelah Rafi hilang dari pandangannya, Adila terus menghela nafas panjang dan terus duduk melepaskan letih setelah berjalan cepat ketika diekori oleh jantan gatal itu tadi. Setelah beberapa minit berehat, Adila terus menyambung langkah untuk balik ke rumah. Setibanya di rumah, Adila terus ke dapur untuk makan tetapi tiada satu apa pun yang ada di atas meja makan. "Dila..., kau dah balik, nak?" Terdengar suara ibunya yang telah tua menegur dari bilik. "Ya, mak," jawab Adila dan terus menuju ke bilik ibunya yang telah lama kehilangan suami kerana dihempap oleh batang pokok kelapa dua belas tahun lalu ketika dia berumur baru dua tahun. "Dila, hari ini kita tiada beras untuk dimakan. Semuanya telah habis. Cubalah engkau pergi ke rumah Pak Cik Mail kau. Pinjamlah secupak beras untuk kita makan hari ini," terang ibunya. "Tak payahlah mak. Dila pun dah makan di sekolah tadi," Dila cuba menyenangkan hati ibunya. Sebenarnya, Adila tidak mahu pergi ke rumah Pak Cik Mail kerana dia telah beberapa kali cuba diusik oleh pak cik yang seibu dan berlainan bapa dengan ibunya. Kemudian Adila terus pergi ke ruang tamu untuk membuat kerja rumah yang diberi oleh guru. Selesainya membuat kerja rumah, Adila terus masuk ke bilik untuk menyalin pakaiannya. Adila membuka 'uniform'nya satu persatu. Ketika membuka baju, Adila terpandang akan payu daranya yang membengkak megah di dada dengan ditutup oleh coli hitam yang nipis buatannya yang dihadiahkan oleh Sunita pada hari lahirnya yang lepas.

Perlahan-lahan Adila menanggalkan cangkuk coli yang berada di depan, maka tampaklah dua bongkah isi pejal yang berputing kemerahan yang menjadi idaman setiap lelaki di sekolahnya, termasuklah Rafi dan pak ciknya sendiri. Adila berasa bangga melihat payu daranya yang masih pejal membengkak itu sambil meramas-ramas perlahan dan menguis dengan jemarinya. Setelah puas, Adila pun tunduk sambil melurut kain sekolah yang berwarna biru muda beserta seluar dalamnya. Setelah itu, ternampaklah mahkota sulit kebanggaan setiap kaum Hawa. Ia merupakan barangan yang amat 'laris' di pasaran. Mahkota sulit Adila baru mula ditumbuhi rumput hitam yang akan menutup tebing lurah sempit yang menyembunyikan pintu keramat yang dibenteng selaput nipis. Adila memainkan jarinya di alur sempit itu. Nafsunya mula membuak apabila dia menyentuh biji kelentit yang tersembunyi di bawah bahagian yang berbentuk seperti gua. Adila menguak kedua belah bibir yang menyembunyikan pintu masuk ke medan nikmat. Biasanya pintu ini akan dibuka oleh tuan yang sah pada malam pertama pengantin dengan kunci 'super power'. "Dila, tolong basuhkan pakaian kotor yang ada di dalam bakul di dapur tu," suara ibunya mengarah. Adila yang leka meneliti mahkota sulitnya bingkas bangun lalu mencapai kain batik yang ada di sisi katilnya untuk dijadikan kain kemban.

"Baiklah, mak. Dila pun nak mandi juga ni," jawab Adila. Setelah mengambil bekas yang berisi pakaian kotor, Adila terus ke bilik air yang berada seratus meter dari rumahnya. Rafi yang telah lama menunggu Adila untuk turun mandi di sebalik semak yang berdekatan bilik air itu, rasa lega apabila melihat Adila turun dengan hanya berkemban sambil menjinjing bakul berisi pakaian berjalan menuju ke bilik air. Sebenarnya Rafi telah lama menjalankan 'kegiatan' ini. Sebab itulah dia tahu masa Adila akan mandi atau pun mencuci pakaian. Rafi telah banyak kali melihat mahkota sulit dan payu dara Adila, tetapi belum dapat meramas dan menusuk lurah sempit Adila yang telah lama diidamnya. "Kali ini aku mesti dapatkannya. Aku mesti, aku mesti....." getus hati kecil Rafi apabila melihat bahagian payu dara Adila terhenjut-henjut yang tidak ditutup dengan coli sambil perlahan-lahan menghampiri lubang pada bilik air untuk mengintai 'mangsanya' dengan jelas. Setelah masuk ke bilik air Adila terus menyingkap plastik untuk menutup bilik air daripada pandangan luar.

Rafi yang begitu khusyuk memerhati dari lubang dinding bilik air yang dibuat daripada sisipan lapisan kayu nipis yang jarang. "Ah, terlupa pula nak bawa kain basahan dan tuala mandi. Tapi tak mengapa. Bukannya ada orang di sini," bisik Adila sendirian sambil meloloskan dirinya daripada kain kembannya. Senjata Rafi meronta-ronta apabila melihat Adila menanggalkan kain batiknya lalu duduk mencangkung. Bahagian sulit Adila yang baru ditumbuhi bulu halus tiba-tiba memancarkan keluar air jernih kekuningan dari lurah sempit yang terletak di celah kelangkang Adila. Rafi menurunkan zip seluarnya untuk melepaskan senjatanya bebas kerana tidak tahan melihat aksi Adila yang menaikkan 'kemarahan' nafsunya. Setelah itu, Adila membasuh bahagian sulitnya dan terus mencapai bangku rendah di tepi bilik mandi.Adila membasuh pakaian dalam keadaan tanpa dibaluti oleh sehelai benang dengan duduk di atas bangku. Mata liar Rafi terus meratah seluruh tubuh Adila terutama di bahagian yang ada bibir-bibir yang menutup lubang keramat apabila Adila duduk di bangku yang rendah.

Selesai sahaja semua pakaian telah dibasuhnya, Adila pun bangun lalu mencebuk air dari tempayan untuk mandi. Rafi yang menjadi peminat setia Adila meramas-ramas kepala senjata kesayangannya ketika melihat tangan kiri Adila membuka laluan alur sempit untuk memudahkan tangan kirinya menggosok- gosok manja mahkota sulitnya dengan sabun. Tanpa disedari oleh Rafi, senjatanya telah memuntahkan cecair putih pekat ke dinding bilik air yang selalu menjadi mangsa "tembakan" senjatanya. Tiba- tiba Rafi merasakan dirinya sudah tidak mampu untuk melihat gelagat Adila yang seterusnya, lalu beredar dari situ.

Malam itu Rafi amat payah melelapkan mata kerana masih terbayang dengan susuk tubuh Adila pada siangnya. Dia membuka laci yang ada di sebelah katilnya lalu mengeluarkan senaskhah majalah 'Penthouse' yang memaparkan gambar bogel model-model barat dengan aksi yang mengghairahkan. "Kau akan ku hadiahkan satu mahkota yang selama ini aku idamkan," bisikan perlahan keluar dari mulut Rafi sambil memegang dan meramas senjatanya.


Skodeng Adila

By Lucy →

 Nama akak Jamilah tapi biasa orang panggil Milah atau kak Milah aja. Akak ni dah berumur sikit, dah 37 anak pun dah tiga. Badan akak ni berisi sikit tapi taklah gemuk macam Yusni Jaafar tu. Kulit sama macam dia cerah. Sebelum kahwin dulu akak kerja kerani tapi lepas dapat anak ketiga akak berhenti terus jadi surirumah sepenuh masa. Sekarang ni bila anak anak dah sekolah ni akak kerja balik.

Kak Milah nak cerita sikit pasal pengalaman akak dulu. Masa tu kami menyewa kat Datuk Keramat, satu dari empat rumah sewa kat satu tanah lot di situ. Sebelah rumah kami tu dihuni oleh Pak Husin tuan rumah seorang. Pak Husin ni dah mati bininya. Bahagian bawah pulak satu rumah tu penyewanya satu grup budak budak perempuan bertudung labuh dan yang satu lagi tu pasangan baru kawin tinggal. Si isteri ni sombong betul, berselisih kat pagar pun tak ndak senyum.

Pak Husin ni tak ndak tinggal dengan anak anak. Dulu anak perempuan dia Leha tinggal bersama tapi sekarang dia mengikut laki dia kena tukar ke Sabah. Anak lelaki Pak Husin dah berkeluarga dan tinggal di Subang Jaya. Dengarnya Pak Husin tak berapa dengan menantu dia tu. Kekadang tu ada juga diorang datang menjenguk orang tua tu.

Pak Husin ni walaupun dah berumur 65 tahun tapi masih sihat walafiat. Kalau kita tengok tu tak sangka dah 60 tahun lebih. Badan dia masih tegap manakan tidak bekas askar. Dia jarang di rumah kerana selalu ke kebun dia di Semenyih. Nak tinggal sorang sorang di kebun tu takut pulak dia jadi berulanglah selalu. Dia rajin hulurkan kami hasil kebun dia terutama kalau musim buah. Kami balaslah dengan kuih muih ataupun lauk pauk. Dia selalu memuji masakan akak.

Satu hari tu laki akak accident kat Jalan Ampang. Terus kena usung ke GH. Kaki dan bahu dia patah jadi kenalah masuk wad. Bermastautinlah dia di situ selama sebulan. Hari harilah akak kena menjenguk dia di GH selepas budak budak dah pergi sekolah petang. Naik bas mini aja akak turun kat Batu Road supermarket tu.

Masa tu kewangan terencatlah mana nak bayar hospital, sekolah anak anak, makan minum diorang dan ……… sewa rumah. Ada juga kawan kawan tempat kerja laki akak hulurkan tapi taklah mencukupi. Nak tanya sedara diorang pun sengkek macam kita.

Satu hari tak silap akak hari Rabu, akak bersiap siaplah nak keluar pergi GH dengan mangkuk sia dan kain baju laki akak tiba tiba bertembung dengan Pak Husin kat tangga. Bila dia tahu tujuan akak dia ofer nak hantarkan akak ke situ tapi akak cakap tak payahlah. Beriya iya dia pelawa tapi akak seganlah pasal duit sewa pun belum bayar. Akhirnya akak setuju juga pasal nak jaga hati dia. Jadi pergilah kami naik Volkswagon hijau Pak Husin ke GH. Lama juga kami diam tak bercakap dalam kereta itu tiba tiba dia tanya sama ada akak ada problem. Mula mula akak malu nak story kat dia tapi mengenangkan beban sewa bulan itu akak ceritalah sambil air mata berlinangan. Sesekali akak kesatlah pakai hujung tangan baju kurung akak. Dia diam aja lepas tu asyik pandang ke depan membuatkan terasa besar kemaluan akak.

Lepas tengok laki akak kat GH Pak Husin ajak pergi makan kat Restoran Bilal kat Chow Kit tu. Masa makan tu dia kata sewa rumah dia halalkan sepanjang laki akak kat hospital sebabnya dia kata kitorang ambil berat hal dia …. Kata dia. Lepas tu dia bawa akak pergi Batu Road Supermarket pulak, dia belikan barang barang dapur termasuklah beras, gula dan mainan budak budak. Masa dia bayar tu akak tengok kat 200 ringgit jugak. Dia tanya juga kalau akak nak beli barang barang akak, kalau ya pun tak tergamak akak nak cakap suruh beli modess lagipun akak masa tu tak sampai lagi seru. Malu akak masa tu dia tersenyum je.
Sampai di rumah jenuhlah pak Husin mengangkut barang barang tu ke atas. Mengenangkan budi dia tu akak buatkan air sirap untuk dia. Menyandar dia duduk di sofa kami sambil mengipas ngipas badan dia dengan suratkhabar yang dia baru beli. Lama juga akak mengemas di dapur mana yang nak kena masuk peti ais mana yang di bilik air .…..

Lepas tu akak rasa tak selesa pulak kerja pakai baju kurung jadi akak masukle ke bilik nak tukar pakai T-shirt dengan kain batik je. Masa akak tengah nak melucutkan baju akak (lekat kat kepala) tiba tiba pinggang akak dipeluk. Berderau darah akak, yang baju tu pulak susah sangat nak keluar. Dalam keadaan terperangkap tu tangan yang memang tak ada orang lain punya tu menjalar ke bahagian depan pulak Melekap kat tetek yang bersalut coli beli kat Globe tu. Kelu lidah akak .Terasa cangkuk coli akak dibuka. Baju akak pun dah selamat ke lantai.

"Pakcik, jangan pakcik" terkeluar juga suara akak.
"Aku tahukau ada masaalah lain lagi Milah" jawab dia sambil meramas ramas buah susu akak. "Biarlah yang ini pun aku tolong sekali"
"Tak baik Pakcik" akak merayu lagi terketar ketar. "Nanti abang tahu"
"Kalau kau tak bagi tahu macam mana dia nak tahu" Pak Husin jawap sambil menggentel gentel putting akak. Sesekali ditarik tariknya. Sesekali ditekannya ke dalam. Sesekali …..

Masa tu pertahanan akak runtuh sekali dengan rasa basah dalam kain akak. Yalah akak dah lama tak kena servis dik non. Kena switchnya habislah akak. Diuli ulinya tetek akak yang walaupun dah beranak tiga masih lagi tegang macam anak dara 20 tahun.

"Tegang tetek engkau Milah" Pak Husin mengconfirmkan lagi.

Perlahan lahan ditolaknya badan akak dengan badan dia yang tegap itu ke depan cermin almari baju akak. Nampak dalam cermin tangan dia mengerjakan tetek akak. Tak lama lepas tu kain kurung akak mengelongsor ke bawah meninggalkan seluar dalam hitam aje. Dalam cermin tu nampak tangan dia dah menjalar ke dalam seluar dalam tu. Malu akak nak tengok.

"Ahhhh" keluar keluhan dari akak bila terasa kelentit akak disentuhnya.
"Besarnya kelentit kau" bisik Pak Husin kat telinga akak. Lepas tu dirabanya seluruh cipap akak.Terasa dikuaknya bibir cipap.
‘Banyaknya air kau" dia bisik lagi. Dihulurkan jari dia ke dalam cipap akak.Disorong tarikkan jari hantu dia tu.
"Pakcik, Milah nak". "Milah tak tahan" tak sedar akak mintak pulak.

Lepas tu akak dapat rasa lidah pak Husin menjalar turun di belakang badan akak. Geli stim akak dibuatnya. Dalam cermin tu nampak dia dah mengcangkung kat belakang akak. Seluar dalam akak ditariknya turun. Terasa kedua dua punggung akak digigitnya perlahan lahan. Lidah dia turun lagi dan dijilatnya belakang lutut akak. Sedapnya tak tahu akak nak gambarkan.
Inzal akak.

Lepas tu badan akak dipusingkannya membuatkan muka Pak Husin betul betul mengadap cipap akak. Disuanya lidah dia kat situ sampai akak tak sedar menarik kepala dia melekap kat cipap akak. Entah macammana akak dibaringkan ke katil. Dikuakkan kedua dua peha akak, maka terpampanglah cipap akak yang dah lecun tu. Akak tutup mata akak dengan lengan pasal terasa malu . Yalah entah apa rupanya pasal dah tiga kepala budak keluar kat situ. Dah lama jugak akak tak trim bulu akak.

Tiba tiba akak rasa ada benda basah lembut menjalar kat cipap akak. Tahulah akak lidah Pak Husin tengah bekerja bila terdengar sekali sekala bunyi ‘slurp,slurp’. Itulah kali pertama cipap akak dijilat. Laki akak tak pernah buat pun selama 15 tahun kitorang kawin. Jari hantu je yang menggesel kat situ. Sedap betul akak rasa masa kena jilat tu, orang tua ni banyak pengalaman rupanya. Entah entah belajar masa kena hantar pergi Congo dulu. Sekali tu dikemamnya kelentit akak maka apalagi melolonglah akak . Akak kepit kepala dia dengan kaki akak. Entah berapa kali akak inzal masa tu tak dapat akak ingatkan lagi. Menggigil akak engkorang tahu. Tak pernah akak kena teruk macam ni.

Pak Husin lepas tu merangkak naik ke atas dan akak tengok mulut orang tua tu basah semacam je macam orang kena gila babi aja. Diciumnya akak, rasa masin masam payau mulut orang tua tu. Berlawan lidah kami masa tu, ditolaknya lidah dia sampai nak kena anak tekak akak. Lepas tu dia turun sikit dihisapnya tetek akak kiri kanan. Disedut sedutnya putting akak, kekadang tu digigitnya. Celah ketiak akak pun dijilatnya. Bengkak semacam tetek akak lepas tu.

Habis tu Pak Husin naik ke atas pulak, dia macam duduk kat depan akak. Apalagi terhidanglah konek dia depan mata akak. Besar betul konek dia lebih kurang dua kali konek laki akak. Berdenyut denyut kepala konek masa tu. Disuanya konek dia kat mulut akak. Akak yang tak pernah mengulum konek ni tak tahulah masa tu apa nak buat. Yalah yang laki akak punya nak tengok pun susah sedar sedar dah masuk je. Akak bukalah mulut akak bila dia gesel konek dia dua tiga kali kat bibir akak. Terus ditonyohnya konek dia masuk. Sekali tu masa ditariknya keluar, akak jilat kepala dia lepas tu akak jilat sepanjang konek dia terutama kat bahagian bawah. Sepanjang urat konek tu lidah akak ikut. Pak Husin lepas tu suruh akak jilat telur dia, akak ikutkan aje walaupun bulu dia yang berserabut tu menyesakkan hidung akak je. Sekali tu akak kemam telur dia sebelah apalagi mengadoi orang tua tu dibuatnya.

Pak Husin lepas tu tolak akak suruh baring semula. Dia duduk kat celah kelangkang akak. Kaki akak diangkat kedua dua ke atas lepas tu akak dapat rasa dia menggesel gesel konek dia kat kelentit akak. Lepas tu dia pandang akak dan dengan perlahan lahan konek dia masuk ke lubang cipap yang dengan lahap menyambutnya. Agaknya pasal air dah banyak maka dengan senang dia masukkan sampai santak. Akak pun bukan anak dara lagi. Dia buat macam pusing pusingkan konek dia kat dalam tu agaknya nak kasi lebih mengenali antara satu sama lain. Ataupun nak buat lubang akak dapat adjust dengan konek dia yang besar tu.

Dengan tangan dia memegang kedua dua belah kaki akak, dia pun mulalah sorong tarik konek dia. Sedapnya dik non. Habis cadar akak tarik sebelum akak paut tengkok dia pulak. Sekejap tu dia diamkan kat dalam tu. Sekejap tu ditariknya konek dia keluar sampai tinggal sikit kepala kat dalam sebelum ditonyohnya masuk sampai ke pangkal membuatkan bulu bertemu bulu. Mulut akak tak berhenti henti mengeluarkan sound effect masa tu. Sekali tu kaki akak bertaut kat belakang dia dengan tangan akak memaut tengkuk dia. Apalagi sesekali tu terangkat badan akak dari katil.

Lama juga akak kena balun . Sampai dah banyak kali dah tak terkirakan. Cup cap cup cap bunyi projek piling kami. Tiba tiba Pak Husin mendengus " Milahhhhh, aku nak sampaiiiii".

"Milahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh" Pak Husin jerit sambil mencabut konek dia dari cipap akak. Bersembur air mani dia kat atas perut akak, ada yang sampai lubang hidung akak. Agaknya bahana bertahun tahun diperamnya. Banyak betul air mani orang tua tu sampai penuhlah pusat akak. Terjelepuk dia kat sebelah akak menelentang.

Kedua dua kami diam memandang syiling. Nafas kami je kuat kemengahan. Pak Husin lepas tu toleh kat akak, disapunya air mani yang kena kat hidung akak dengan tersenyum. Akak senyumlah balik. Akak pegang konek dia dan akak urut urut biar habis semua air mani dia keluar. Lepas tu Pak Husi tarik akak dan akak letaklah kepala akak atas dada bidang dia tu. Romantik gitu.

Mulai hari itu boleh kata hari hari kami buat. Tak sabar akak tunggu budak budak tu pergi sekolah. Pergi je bas sekolah tu muncullah kekasih veteran akak tu kat muka pintu. Tutup je pintu tu macam bohsia jumpa bohjan je kami berdua. Semenjak hari tu Pak Husin dah jarang tengok kebun dia di Semenyih. Buat apa kata dia, kat sebelah rumah pun ada kebun yang ndak dikerjakan.


Penangan Askar Pencen

By Lucy →

 Cik Wan adalah salah satu cerita menarik ingin aku kongsikan. Cik Wan adalah wanita yang cantik dan comel. Kulitnya putih gebu. Tubuhnya sangat cantik dan senyumannya menawan kalbu. Cerita ni berlaku semasa aku masih kerja di Bank Bandar. Mulanya aku biasa saja dengan Cik Wan, walaupun nafsuku mencanak2 bila terpandang wajah dan tubuhnya. Namun Cik Wan kelihatan memberi respon yang baik dan kadang-kala seolah2 manja2 ngan aku.

Cik Wan dah kawin dan mempunyai seorang anak. Kalau aku melawak dengan dia, mesti dia respon baik punya, dan kadangkala melawak lucah dengan aku. Aku tak kisah, memang layan pun sementelah aku memang bernafsu dengannya. Satu hari dia computer dia rosak, so dia mintak tolong aku baiki. Masa aku baiki, aku tengok sekali banyak cerita blue kat dalam laptop dia. Aku layan je. Masa nak pulang laptop dia, aku saja je usik dia, “amboi banyak gak cite best dalam tu, “ kataku. Dia senyum2 kemaluan tapi tak jawab. Aku cakap, “takyah malu la, saya pun tengok juga cite camtu,” barula dia okey balik. “Ye ke? Ada banyak ke stok cerita awak,?” Tanya dia.

Aku cakap, “banyak je, akak nak tengok?” kataku memancing. Dia kata boleh je, aku cakap sekarang pun boleh, kita cari tempat yang clear. Dia setuju je. Kebetulan plak dia ada bilik sendiri yang clear. Kitaorang pun lepak kat bilik dia tengok cite blue. Masa layan cite blue, konekku tercanak lalu aku saja lepak kat belakang dia. Dia berkeadaan duduk sementara aku berdiri. Sengaja aku kenakan batang aku kat dia, aahhhh terasa enak bila batang kerasku mengenai belakangnya. Terasa selesa sekali badanku. Dia tidak menunjukkan reaksi, masih tekun menonton cite2 blue yang aku tayang.

Aku lihat dia menelan air liur menonton cite2 blue tu. Tiba2 dia pusing dengan mendadak menyebabkan batangku yang masih dalam seluar mengenai teteknya. Aku terkejut dan menyangka dia akan melarikan teteknya, tetapi aku silap. Dia tidak memperdulikan batangku yang mengeras di teteknya yang berpakaian kebaya sendat itu. Tiba2 dia berkata, “akak nak ambik barang jap kat stor belakang, jom tolong akak,” katanya. Aku setuju dan kami pun bergerak ke stor. Sampai ke stor dia mancari2 barang kononnya dan sengaja aku geselkan lagi batangku ke punggungnya yan montok itu. Tiba2 aku rasakan dia semakin menekan bontotnya ke batangku, menunjukkan respon baik.

Aku pun apa lagi, perlahan aku pegang pingganya, dia tak membantah. Aku memandang wajahnya, matanya kelihatan kuyu, kami berpelukan, lalu berkucupan. Aku menekan batangku yang mengeras ke farajnya, sambil dia meramas2 batangku. Aku segera mengeluarkan batangku yang sudah mengembang keras itu lalu kusendalkan ke celah farajnya yang masih berkain. Wan menggeliat seolah2 rasa kesedapan yang amat sangat. Aku dapat rasakan maziku meleleh banyak di kainnya. Aku sudah tak mampu bertahan lagi, aku nak pancut dalam sekarang juga. Segera aku baringkan Wan, lalu aku tindih tubuhnya.

Dia menyerah pasrah, aku selak kain sendatnya dan aku tarik spendernya, memprlihatkan farajnya yang putih melepak itu. Aku letakkan konekku di pintu farajnya, dan aku tolakkannya perlahan ke dalam tubuhnya. Dia menggeliat dan mengerang kesedapan menerima kemasukan itu. Akhirnya konekku termasuk semakin dalam dan habis ke pangkal. Terasa farajnya sungguh licin dan panas. Aku tak terdaya lagi menahan maniku, terasa sudah sampai ke pangkal konekku. Badanku mula bereaksi kebas terutama di belakangku kerana ingin melepaskan keenakan ke dalam rahim bini orang ni. Aku buka mataku dan ternampaklah wajah Cik Wan yang cantik dan memberahikan itu menyebabkan konekku mengejang di dalam faraj dan, creeeet! Creet! Creet! Mani panasku menyembur2 dari batangku terus ke dalam faraj Cik Wan. Aku tak tahu berapa kali maniku memancut, tapi yang pasti aku dah 2 minggu tak melancap, pasti banyak maniku kudermakan pada Cik Wan.

Aku kepuasan yang amat sangat dan mencelapak di atas tubuh Cik Wan. Aku rasa dia puas juga pasal aku dengar dia mengerang panjang sambil terkemut2. Bermula dari saat itu, kami selalu projek kat macam2 tempat, hotel, kereta dank at mana2 aja. Yang penting, masa tu aku tak risau pasal tempat pelepas nafsu sebab aku ada Cik Wan yang cantik tempat aku melepaskan hajatku.

Aku memang selalu melancap tapi lepas dapat Cik Wan, aku sanggup tahan tak melancap pasal nak lepas kat dia. Kadang2 aku tahan sampai dekat 3 minggu pasal nak rasa kepuasan maksimum masa pancut kat dia. Yang bestnya, Cik Wan jenis tak kisah aku pancut dalam dan tak pernah komplen walaupun aku pancut cepat sebab dia kata dia lebih puas main dengan aku berbanding laki dia.


Pancut Dalam Cik Wan

By Lucy →

 Arni merupakan seorang atlet sekolah.hujung tahun ini dia bakal menduduki peperiksaan spm.Walaupun sibuk,arni masih giat aktif bersukan.semenjak kemasukan guru olahraga barunya,cikgu badrul.

Semakin aktf atlet2 sekolah bergiat dlm sukan memandangkan cikgu badrul pandai mengurut utk menguatkan lagi otot2 mereka.Cikgu badrul dalam lingkungan 50 tahun dan lagaknya seperti bapak2 org.

Pada suatu hari arni bercadang utk mengurut kat cikgu badrul utk melegakan sengal2 pada kakinya.Maka pada hari itu arni pun pergi ke rumah cikgu badrul untuk mengurut.

Suasana agak lengang hari itu memandangkan sekolah sedang cuti,jadi kebanyakkan pelajar sibuk bercuti,manakala arni pula,masih bersungguh2 berlatih kerana pertandingan sudah hampir.

Setibanya arni di rumah cikgu badrul,cikgu badrul hanya berkain pelekat saja.

Cikgu badrul mempelawa arni masuk dan menyuruh arni memakai kain batik (berkemban) kerana katanya untuk memudahkan proses mengurut dengan lebih lancar.Arni hanya menurut sahaja..dia masuk kebilik dan menanggalkan seluar sukannya..alamak,arni terkejut,dia lupa nak pakai seluar dalam,maka arni hanya berkemban tanpa memakai pantys dan bra.

Arni keluar bilik sambil berkemban,cikgu badrul sedia menunggu.lalu arini berbaring di hadapan cikgu badrul.

Cikgu badrul hanya mengetap bibir melihat tubuh arni.tetek besar arni jelas kelihatan disebalik kain batik yg dipakainya,putingnya menegang.

Cikgu badrul berlagak biasa dan memulakan kerjanya,botol minak dilulur ketangan dan kain batik arni diselak sedikit utk mengurut disekitar buku lalinya..Arni asyik,memang cikgu badrul pandai mengurut,terasa lega urat2 disekitar kaki,sesekali cikgu badrul mengetuk2 kakinya dan bertanya,rasa sakitkah?? Arni menggeleng.

Kain arni diselak lagi,cikgu badrul mengurut betis arni yg putih gebu. Sambil mengetuk sedikit betisnya dan bertanya,sakit tak?arni menggeleng..

Urutan diteruskan ke lutut,dan kini dibahagian peha arni.cikgu badrul mengetuk,sakit tak?arni menggeleng..kain batik arni diselak semakin tinggu,arni sudah lupa bahawa dia tak memakai panties kerana asyik dengan urutan cikgu badrul.

Sambil mengurut,cikgu badrul menyelak kain batik arni,memang terserlah kemaluan arni di hadapan mata cikgu badrul,cikgu badrul melihat cipap arni yang kemerah merahan itu,.arni yg sedang asyik tak sedar akan perbuatan cikgu badrul,kaki arni dikangkangkan sedikit,kononnya utk memudahkannya mengurut...

Arni terkangkang ,kelentit arni jelas kelihatan.cikgu badrul melangkau urutan nya di pangkal peha..dan mengetuk,sakit tak?arni menggeleng...

Kini cikgu badrul sudah tidak berlengah lagi,lalu tangannya menepuk2 cipap arni yang terbuka kerana terkangkang dan tidak berlapik.lalu cikgu badrul bertaya sakit tak?arni tergamam,menyirap darahnya kerana malu..Sekali lagi cikgu badrul menepuk dan bertanya,sakit tak?arni masih diam.

Jemari nakal cikgu badul menggentel gentel kelentit arni..arni mendengus,nafasnya makin tak keruan..habis kemaluan arni diusap2 dan diurut2 cikgu badrul..arni kesedapan.. lalu mengangkang seluas2nya dan melipat kakinya sambil kangkang...

Cikgu badrul merentap kain batik yang dipakai arni,habis ditelanjangi arni oleh cikgu badrul.Tetek besar arni diramas ..lalu lidah cikgu badrul bermain diputing tetek anak muridnya itu...uhh..uhhh...arni mengeluh,sambil kakinya masih mengangkang kerana diramas cikgu badrul....kelentit arni merasa nikmat sgt..cipap arni semakin basah,cikgu badrul mencium bibir arni,dan meramas susu arni ,tegang habis puting tetek arni...kini,kain pelekat cikgu badrul juga sudah terlucut..

Batang besar dan keras cikgu badrul yang berwarna hitam berkilat bergeselan dengan cipap arni semasa dia mencium bibir arni....argghh,,,ahhh.....uhhh...arni merengek...

Cikgu badrul,turun ke celahan kangkang arni dan menjilat2 cipap arni yang lencun...terasa cairan panas meleleh keluar dari cipap arni...kelentitnya sudah berdenyut2,sedap..

Cikgu badrul berdiri dan menyuruh arni menghisap kote nya...Arni tidak menolak,lalu mengulum dan menjilat2 kote cikgu badrul,kepala kotenya besar dan berkilat kerana tegang sedap diilat mulut comel arni...telur cikgu badrul lencun dihisap arni...

Kini dia sudah tak dapat menahan kemahuannya untuk menojah cipap muda rani yang merah...arni yang seperti faham terus baring dan kangkang seluas2nya untuk memudahkan cikgu badrul memasukkan kote besarnya itu..

Cikgu badrul perlahan2 memasukkan kepala batangnya...uhhh..uhhh...sedappp...arni menjerit...lalu cikgu badrul memulakan adegan sorong tarik kotenya didalam kemaluan arni...cipap arni terasa penuh kerana kote cikgu badrul memang besar...sedap cikgu....ahhh...arni mengerang,badannya menegjang,lalu arni klimaks....cikgu badrul masih berdayung....kini semakin laju,desahan arni semakin kuat....

Cikgu badrul menghentak2 kotenya,membuatkan lelehan arni semakin pekat,sesekali kelentit arni digentel dengan jari cikgu badrul...arni terasa mcm nak terkencing....ahhh...ahhh....semakin laju cikgu badrul menge’fuck arni..ciiittttt crittttt crittttt....limpahan pancutan air mani cikgu badrul emmancut2 kedasar kemaluan arni..

Ahhhhhh..arni klimak,entah utk keberapa kali...kali ini betul2 klimakss...Arni kelesuan...cipap arni ditepuk2 cikgu badrul sambil tersenyum...sakit tak??arni menjawab...sedap...

Semenjak itu,kadang kadang cikgu badrul akan menepuk2 cipap arni semasa terserempak di sekolah..kadang2 dibilik setor sukan..cikgu badrul akan menggentel2 kelentit arni,sambil meramas tetek arni..entah sampai bila akan berlarutan yang pasti...mereka puas...


Oh Cikgu Badrul

By Lucy →

 Aku telah menunggu lebih kurang setengah jam di klinik Dr Wong. Jam sudah menunjukkan 4.30 petang. Sememangnya aku ambil time off untuk keklinik. Ini aku lakukan setiap tiga bulan, untuk memastikan kesihatan aku terjaga. Selain berjumpa doctor aku juga banyak menghabiskan wang membeli dan memakan pil-pil vitamin. Satu demi satu pesakit yang lain masuk berjumpa doctor dan pulang dengan berbekalkan ubat tapi giliran aku belum tiba lagi. Aku menjadi semakin jenuh menunggu. Aku bangkit berjalan kehulu-kehilir didalam klinik, seolah suami yang menunggu kelahiran bayi pertama. Sedar dengan keadaan resah, jururawat memanggil aku dan menerangkan.

“Tunggu sekejap ya Cik Sally. Doktor akan melihat awak setelah semua pesakit lain kerana awak perlukan procedure.” Jelas jururawat yang sememangnya arif dengan nama glamour ku.

Aku bangga dengan nama Sally, walaupun ayah telah buat kenduri semasa menamakan aku Saliah sejak kelahiran aku. Dengan career aku sebagai pegawai pemasaran dan warna rambut yang telah menjadi kekuningan aku lebih di kenali sebagai Sally dari Saliah. Kerana jawatan yang aku jawat, pakaian aku juga sentiasa mengikut trend. Walaubagaimana pun pakaian kerja yang selalu aku kenakan ialah skirt ketat yang panjangnya sampai kepertengahan peha. Didalam sama ada jenis tong atau G string. Kerana ketatnya skirt yang aku pakai (maklumlah punggung aku jenis yang berisi) maka jelaslah alis seluar dalam ku di lihat melalui skirt. Warna pun tak banyak pilihan. Lebih kelihatan professional rasa nya kalau warna gelap aku gunakan, ini termasuklah seluar kecil ku kalau tak hitam putih lah warnanya. Walaupun keadaan cuaca kita panas aku senang dengan menyarungkan kakiku yang jenjang dengan panty hose atau stokin panjang sama ada yang berwarna hitam atau skin colour. Blouse pula biasanya jenis sutera berwarna cerah yang tiada lengan, size sudah semestinya sempit mengikut lekok tubuh yang mengiorkan menonjolkan dada yang bidang. Sementara jaket selalu aku gunakan kerana di dalam pejabat kadang-kadang agak sejuk juga.

Setelah sekian lama menanti aku dipanggil masuk kebilik doktor jam 5.10 minit. Aku membawa bersama beg tangan ku kebilik yang sederhana besarnya. Dr Wong atau Sebastian Wong nama sebenarnya sedang menunggu. Handsome orangnya berkaca mata saperti Clarke Kent dalam cerita superman. Dia menanya “How are you Sally?” sejurus aku melabuhkan punggung ku diatas kerusi bersebelahan meja Dr Wong.

“How can I help you?” tanyanya lagi sebelum pertanyaan pertamanya sempat aku jawab.

“Well the usual check up”. Terang ku ringkas.
Entahlah aku juga merasa hairan dengan keadaan aku yang hypersex. Walaupun asas-asas pelajaran agama, tidak kurang ku pelajari, nafsu ku sering bergejolak menuntut dipuaskan. Lebih-lebih lagi kalau dekat dengan masa datang bulan.

“I think I am due for my pap smear” terang ku pada Dr Wong.
“Your last examination was five months ago, it’s ok to do the test twice a year” jawab Dr Wong setelah dia membolak balik catatan kad yang terletak diatas mejanya.

“I taught it is best every three months?” balas ku.
“That if you are active. Sexually I mean.” jawab Dr Wong lagi.
“I am !!!!” jawab ku selamba tanpa mengenal malu. Sememangnya kita diajukan supaya berterus terang pada doctor supaya rawatan yang kita terima tepat dengan masaalah yang kita hidapi.

Walaupun umur ku baru menjangkau 28 tahun aku rasa aku tidak dapat hidup tanpa seks. Namun pada masa yang sama aku tak mahu dibelengu dengan tanggung jawab sebagai isteri, apa lagi sebagai ibu pada anak kecil. Aku bahagia dengan keadaan aku sebagai career woman. Nafsu yang bergejolak aku layani bersama teman dan kenalan. Aku tak pernah kesunyian tanpa teman lelaki yang tak kurang dari sepuluh. Melancap pun bukan kebiasaan aku melampiaskan nafsu. Malah rasa-rasanya teman-teman lelaki ku tak sabar menunggu-nunggu peluang untuk bersama ku melayari bahtera kenikmatan sementara. Kerana gaya hidup yang sedemikian lah aku mengambil keputusan untuk menjaga kesihatan. Didalam hati aku merasa bimbang juga kalau Allah menurunkan wabak pada ku. Bukan hanya penderitaan penyakit malah malu pada masyarakat yang menghormati ku semata-mata kerana jawatan yang ku sandang.
“Alright I’ll do for you. Is there anything else you want me to see?” Tanya Dr Wong lagi.
“No” terang ku ringkas.
“Nurse can you prepare a procedure for Sally” jerit Dr Wong pada jururawat yang berada di bilik bersebelahan.

Dr Wong menyuruh aku mengambil tempat di pembaringan untuk pemeriksaan. Aku mula melepaskan jaket yang ku pakai. Jaket itu aku sangkutkan baik-baik pada sandaran kerusi yang aku duduk. Ini diikuti pula dengan menanggalkan skirt yang aku kenakan. Aku meraba cangkuk skirt di atas punggung dengan membelakangkan Dr Wong. Aku merasakan yang Dr Wong memerhatikan perbuatan ku. Aku merasa semacam dengan perhatian yang di berikan. Tak dapat aku gambarkan dalam cerita ini. Rasa macam aku ni seksi sekali. Perlahan aku menurunkan zip membelah skirt ketat ku dan menampakkan seluar kecil ku. Dengan lenggukkan badan sedikit skirt aku terlurut, sempat juga aku menjeling pada Dr Wong yang seolah menikmati striptease yang aku persembahkan. Matanya macam tak terkelip tapi mungkin itu perasaan aku saja. Maklum aku telah merasa gairah dan telah mula memancing kalau-kalau ada ikan yang nak mengena. Saperti jaket skirt juga aku lipat sebaiknya dan menyangkutkannya di sandaran kerusi.

“It’s ready doc.” Seru jururawat yang menyiapkan barang-barang yang akan digunakan.

Dr Wong nampaknya tersentak dan terus menuju mengambil tempat, memeriksa barang yang di sediakan. Aku mula berbaring. Dr Wong mengarahkan aku menanggalkan seluar dalam ku yang masih menutup kehormatan ku. Mungkin kerana aku agak lambat DrWong mengambil tindakkan dengan memegang pinggiran seluar kecil seksi ku. Aku mengangkat punggung dan seluar kecil hitam ku meluncur laju melewati kaki ku yang panjang. Taman rahsia ku kini telah terdedah di lihat oleh Dr Wong dan jururawatnya. Dibahagian bawah kini aku hanya dibaluti stoking panjang jarang saja.

Daripada pembaringan ku jelas kelihatan segi tiga bermuda ku yang terbonjol sedikit dihiasi dengan bulu-bulu halus kerinting rapi tersusun kerana sering juga aku mencukur pinggiran tumbuhnya bulu supaya kelihatan teratur. Aku sememangnya tak mencukur botak kerena aku tak mahu taman rahsia aku kelihatan saperti taman rahsia budak hingusan.

Dr Wong melebarkan kangkangan aku. Sejuk air-cond terasa memamah pangkal peha dan lubang syurga yang menjadi perhatian. Bibir kemaluan ku di sibak dengan beralaskan sarung tangan. Aku semakin steam dan terasa mula mengeluarkan air mazi. Dr Wong tidak menghiraukannya tapi meneruskan dengan memilih vaginal speculum yang sesuai dengan lubang syurga yang akan diterokai. Malu yang aku rasa tidak dapat mengatasi kegairahan menyebabkan aku mencuri pandang pada seluar Dr Wong. Nampak nya Dr Wong sangat professional dengan tidak menunjukkan reaksi walaupun dihadapannya aku terpaksa mempamirkan segi tiga idaman ramai lelaki.

Dengan sebelah tangan Dr Wong mengupas gua yang penuh lendir sebelah tangan lagi dia mula memasukkan speculum pada lubang syurga. Aku mula merenggek,
“ah…… eeeeeeeeeeh….”
“It’s a bit uncomfortable don’t worry,” jelas Dr Wong.
“You have enough lubricant. There won’t be any pain,” terangnya lagi sambil terus membenamkan speculumnya pada lubang syurga ku yang sempit. Aku semakin merenggek.

“aaaaaaaaaaaah……” sambil punggung ku terangkat sedikit.
Mungkin faham dengan keadaan aku atau sememang sudah masa menutup klinik Dr Wong mengarahkan jururawat yang menjadi chepronnya menutup klinik dan pulang. Sejurus selepas jururawat meninggalkan kami aku mengambil kesempatan meramas diantara pangkal peha Dr Wong.
“ Oh please Sally I am working………” sambil mundur kebelakang. Dr Wong bersikap professional.

Dr Wong mula mengambil cotton bud dan mengambil lendiran pada dinding saluran menuju ke syurga dunia. Itu membuat aku menjadi semakin gairah dan mencuba menangkap bodek Dr Wong lagi. Aku bernasib baik kerana Dr Wong tidak mengelak lagi tetapi meneruskan menerokai lorong sempit dengan menguis-guis dindingnya. Sambil merengek dan mengeliat sedikit aku meramas-ramas senjata Dr Wong dibalik seluarnya yang mula mengeras. Tindak balas yang diberikan membuat aku semakin berani lalu menurunkan zip seluar Dr Wong. Dengan sedikit bersusah payah aku mengeluarkan senjata Dr Wong dan mula mengusap-usap dari hujung kepangkal. Topi keledar Dr Wong kelihatan tertutup bila aku menarik kehujung dan keluar mengilat bila aku menurunkan urutan kepangkal. Aku begitu takjub dengan pemandangan itu dan terus mengurut dengan lembut. Baru kali ini aku melihat keadaan kemaluan lelaki yang tak sunat.

Dr Wong siap dengan apa yang di perlukan lalu menyimpan cotton bud yang berlendir didalam botol sementara beliau sendiri menyerahkan super rodnya untuk aku membuat pemeriksaan dengan lebih teliti. Aku terus bangun dari pembaringan dan melepaskan terus tali pingang dan melurutkan seluar dan seluar dalam Dr Wong. Kalau tadi aku hanya menggunakan sebelah tangan kini satu tangan aku meramas-ramas buah pelir sementara yang lain aku mengurut super rod yang semakin panjang. Dihujung super rod sudah mula kelihatan air bening saperti embun dihujung daun di waktu pagi. Dengan mengunakan ibu jari aku mengilap meratakan air bening itu keseluruh kepala takuk Dr Wong. Kepala takuk itu menjadi semakin kilat dan ini lebih membangkitkan kegairhan ku. Jari jemari ku menarik lagi kehujung super rod dan memerhatikan buah pelir Dr Wong.

Anih sungguh anih kelihatan nya. Kerana Dr Wong berbangsa Cina, buah pelir beliau tidak berbulu. Bulu yang sedikit hanya tumbuh diatas pangkal super rod. Kerandut pelir aku perhatikan bergerak-gerak mengecut dan mengembang. Gerakkannya yang perlahan mengecut membuat buah pelir itu kelihatan membulat. Tetapi lebih lama sedikit aku dapati dengan sendirinya pelir itu mula mengembang dan terlondeh. Geram dengan keadaan itu aku meramas dengan lembut pelir itu. Sementara mulut ku mulai mengulum, mencium kepala takuk Dr Wong. Kuluman itu aku teruskan sehingga keseluruhan batang super rod berada didalam mulut ku. Sebelum kepala takuk Dr Wong terlepas dari mulut lidah ku pula akan menjalar menjilat kepala takuk dan keseluruh batang super rod. Perbuatan ku itu rasa-rasanya menerima response yang baik kerana Dr Wong kelihatan hanya memejamkan mata menikmati permainan mulut ku pada super rod beliau. Permainan mulut berterusan dan aku mengubah posisi dengan menyangkung, muka ku menghadapi super rod Dr Wong yang kini telah mengambil alih duduk dimeja pemeriksaan.

Puas dengan acara kuluman aku bertindak lebih berani menerajui permainan dengan menelanjangi Dr Wong. Jaket, baju seluar dam seluar dalam tidak lagi menghambat pemandangan aku pada tubuh sasa Dr Wong. Aku mencium dan mengulum sedikit lidah nya dan membaringkan beliau. Aku yang hanya di tutupi bahagian atas menyelapak diantara tubuh Dr Wong yang sedang menunggu. Dengan memegang super rod supaya berdiri tegak aku melunsuri super rod mengunakan taman rahsia ku yang penuh dengan lendiran. Hayunan yang tak tentu iramanya aku mulakan. Daripada perlahan hayunan menjadi semakin laju. Diiringi dengan rengekkan aku kerana nikmat yang tak berbelah bagi. Rasa-rasanya kenikmatanitu berpusat langsung di pintu-pintu syurga yang menjadi idaman ramai teman lelaki ku. Kini Dr Wong pula terkulai layu dengan kenikmatan hasil kemutan terowong segi tiga aku.

Acara hayunan itu terhenti pabila Dr Wong mula menarik pinggan ku supaya aku tak dapat bergerak lagi, lalu dia meneran kuat melepaskan air mani nya ketakungan rahim ku. Beberapa das peluru pekat panas menyiram taman syurga ku. Aku mengambil tindakan mengemut-ngemut saluran faraj ku ini menimbul kan kegairahan yang terpusat ditaman syurga dan aku jua terkulai dengan kelazatan menikmati bahtera perzinahan.

Aku bangun dari tempat pendayungan mengambil tissue membersihkan diri dan membersihkan rod yang dah tak super terkulai saperti tuannya yang aku baru rogol.
“Thank Dr Wong. Call me when the result is ready” aku meninggalkan Dr Wong di bilik pemeriksaan.


Merogol Dr. Wong

By Lucy →

 Habsah salah seorang guru lepasan maktab berusia 32 tahun telah ditempatkan di salah sebuah sekolah rendah di Hulu Perak. Beliau yang bersaiz badan biasa / sederhana dan suka berbaju kebarung bila ke sekolah menampakkan keanggunan yang dimilikinya. Kebarung yang dipakainya selalu menampakkan lurah antara kedua buah dadanya yang bersaiz lebih kurang 36c. Lurah yang putih melepak itu selalu kelihatan begitu dalam bila beliau mengangkat barang dari lacinya, iaitu ketika beliau sedang berbongkok. Kain selendang yang dipakainya pula tidaklah terlalu labuh sehingga kadang-kadang, lurah dadanya itu terdedah kepada pandangan guru-guru lain di sekolahnya.

Kainnya pula selalu berbelah di bahagian belakang sehingga menampakkan pangkal pehanya yang putih melepak, gebu tanpa sebarang tanda parut pun. Tapi, Habsah sungguh bernasib baik kerana beliau ditempatkan di sekolah yang kebanyakannya guru perempaun. Kalau ada yang lelaki pun, ustaz dan guru-guru yang sudah berumur. Mereka bersikap biasa dan saling hormat menghormati.

Habsah sudah berumah tangga kira-kira 5 tahun yang lalu dan telah dikurniakan seorang anak yang kini berusia 2 tahun. Anaknya tunggalnya itu sekarang tinggal bersama neneknya di kampung kerana neneknya begitu teringin untuk menjaganya. Sementara suami Cikgu Habsah pula sedang mengikuti kursus Pengurusan yang dianjurkan oleh syarikatnya di Kuantan, Pahang. Oleh itu, Habsah terpaksa tinggal keseorangan di rumahnya.

Pada suatu hari, Hari Sabtu setelah pulang dari sekolah kerana menghadiri mesyuarat perancangan sekolah, Cikgu Habsah terasa badannya begitu lemah sekali. Beliau memandu kereta Iswaranya dengan perlahan dan dia terasa semacam kurang bermaya. Beliau teringat kepada seorang bomoh yang agak pakar dalam merawat penyakit sebegini melalui cerita-cerita gurunya di sekolah. Rumah bomoh itu terletak di penghujung kampung dan tidak jauh dari sebatang sungai di situ. Beliau telah menghubungi suaminya untuk meminta izin ke rumah bomoh tersebut, tetapi pada masa itu, suaminya mematikan h-set dan beliau terpaksa membuat keputusan sendiri.

Beliau terus menghalakan keretanya ke rumah bomoh tersebut. Setibanya di rumah tersebut, suasana di sekeliling rumah itu agak sunyi, hanya kedengaran bunyi desiran angin dan daun-daun kelapa yang bergesel antara satu sama lain. Cikgu Habsah turun dari keretanya dan mengunci semua pintu kereta dengan menggunakan alarm remote. Dengan kebaya sendat yang biasa di pakainya ke sekolah, beliau menuju ke pintu hadapan rumah Pak Samad.

“Assalamu’alaikum pak cik Samad! Assalamu’alaikum…”.

“Wa’alaikumussalam… siapa tuu…”. Sahut bomoh Pak Samad.

“Saya Pak Cik…”jawab Cikgu Habsah.

Mana Mak Long Siah… pakcik.” tanya Cikgu Habsah lagi.

“Oooo… mak long engkau pergi ke Ipoh, anaknya datang ambil semalam kerana ada kenduri. Pak Cik tak boleh tinggal rumah, sebab petang nanti ada orang nak datang berubat. Apa hal cikgu niii… nak jumpa Mak Long? Oh.. yaa… kalau ye pun naiklah dulu.” Pelawa Pak Cik Samad yang dah berusia lebih kurang 52 tahun, tapi berbadan gempal. Walaupun kulitnya agak berkedut tetapi tenaganya masih untuk melakukan kerja-kerja berat.

“Saya Cikgu Habsah.. mengajar di depan tuu haaa, tapi hari niii saya ras lemah sangat badan saya nii Pak Cik, nak kata saya kurang makan, saya dah makan pun tadi… air pun saya dah minum.” Cikgu Habsah menceritakan masalahnya kepada Bomoh Samad.

“Cikgu ada buat kerja-kerja berat ke tadi sebelum datang ke sini?” tanya Bomoh Samad.

“Takdelah pak cik… saya cuma angkat buku aje dalam 40 buah, itu pun bukannya berat sangat.” jawab Cikgu Habsah.

“Habis tu, cikgu nak pak cik buat macamana?” tanya bomoh Samad lagi.

“Saya dengar Pak Cik pandai mengubat penyakit lemah-lemah badan… kan? betul kee….?”Cikgu Habsah cuba mendapat kepastian.

“Ada juga sikit-sikit tuuu… jadi nak suruh pakcik ubatkan?”.jawab bomoh lagi.

“Kalau pakcik tak sibuk….” cikgu Habsah seolah-olah meminta diubatkan.

“Nanti pakcik ambilkan minyak penawar..” Bomoh Samad dengan tidak berbaju dan berkain batik singkat ke paras lutut bergegas ke dapur mengambil minyak ubat untuk digunakannya semasa merawat penyakit cikgu Habsah. Setelah keluar daripada dapur,

“Cikgu, mari masuk bilik nii…”pelawa bomoh kepada Cikgu Habsah untuk memasuki bilik yang selalu digunakan untuk merawat pesakitnya. Cikgu Habsah terus menuju ke bilik tersebut dan pintu bilik itu ditutup separuh.

Bomoh Samad menghamparkan tikar mengkuang yang selalu digunakannya dan diletakkan sebiji bantal di hujung tikar tersebut.

“Cikgu…. boleh cikgu meniarap atas tikar nii haa…”

Cikgu Habsah dengan segan silu meniarap dengan meletakkan tengkuknya di atas bantal yang disediakan sementara kedua tangannya diletakkan di bawah dagunya. Beliau masih lagi dengan kebarungnya dan tudungnya masih lagi menutupi kepalanya.

Dengan beberapa patah doa, bomoh Samad yang tak berbaju itu duduk bersila di hujung kaki cikgu Habsah dan mengenakan sedikit minyak di tapak tangannya, lalu di sapu di atas betis kiri cikgu Habsah. Muka cikgu Habsah mula kemerahan dengan sentuhan pertama tapak tangan bomoh tersebut.

Bomoh Samad mula menggosok betis cikgu Habsah ke atas dan kebawah tanpa menyelak sedikit pun kain belah yang dipakai oleh cikgu Habsah. Kemudian sapuan kedua pula di buat pada betis kanan cikgi Habsah dan bomoh Samad mula mengalih kedudukannya.

“Cikgu, buka sikit kangkang cikgu nii…” Cikgu Habsah agak sukar hendak membuka kangkangnya dengan lebih luas lantaran kain yang dipakainya agak sempit.

“Cikgu angkat sikit kain nii…” Bomoh dengan kedua tangannya cuba menyelak kain belah yang dipakai cikgu Habsah ke atas sedikit hingga menampakkan pangkal pehanya. Bomoh Samad dapat melihat dengan jelas kegebuan dan kehalusan sepasang betis yang dimiliki oleh cikgu Habsah.

Betis cikgu Habsah yang berukuran sekaki setengan dari buku lali itu cukup bersih dan kini berminyak dengan sapuan yang dilakukan oleh bomoh Samad tadi. Bomoh Samad terus melalukan gosokan dan urutan pada betis yang gebu tadi sambil sekali-sekala beliau menekan dan menyebabkan otot-otot betis cikgu Habsah mengeras kesakitan.

Bomoh kini duduk di antara dua betis Cikgu Habsah. Beliau menyapukan lagi minyak ke tangannya dan sapuan kini dibuat di sendi lutut sambil perlahan-lahan bergerak ke atas… ke pangkal peha cikgu Habsah. Bomoh Samad dapat merasai kegebuan dan kelembutan peha cikgu Habsah dengan urutan yang begitu halus. Kain belah yang cikgu Habsah pakai semakin terselak hingga ke hujung peha dan sambil mengurut… kadang-kadang ternampak seluar dalam yang dipakai cikgu Habsah.

Hari itu cikgu Habsah memakai seluar dalam berwarna pink.Tangan bomoh Samad terus mengurut peha cikgu Habsah yang gebu dengan minyak tersebut dan kini kain belah cikgu Habsah telah tersingkap habis hingga menampakkan keseluruhan seluar dalamnya. Pipi punggung cikgu Habsah yang gebu dan putih melepak seolah-olah nak tersembur dari seluar dalamnya. Sekali-sekala kelihatan pipi punggung cikgu Habsah terkemut-kemut bila bomoh Samad menggosok kawasan tersebut. Setelah beberapa minit bahagian punggung itu digosok, cikgu Samad menutup semula kain belah yang dipakai oleh cikgu Habsah hingga ke bawah.

“Cikgu.. boleh baring…” arah bomoh Samad. Cikgu pun memusingkan tubuhnya dan matanya memandang ke arah bomoh dengan rasa penuh keyakinan bomoh Samad dapat mengubati penyakitnya.

“Pakcik bukakan butang baju nii yeee..” bomoh Samad memohon izin daripada cikgu Habsah.

“Emm…” jawab cikgu Habsah ringkas.

Bomoh Samad pun dengan penuh keyakinan membuka butang baju kebarung yang cikgu Habsah pakai satu persatu hinggalah ketiga-tiga butangnya terungkai dan menampakakkan bra berwarna krim yang dipakai cikgu Habsah. Kejelitaan cikgu Habsah begitu terserlah dengan kemudaannya dan kepandaian cikgu Habsah menjaga tubuhnya agar sentiasa jelita. Dada bomoh Samad dah berdebar-debar bila melihat kegebuan tubuh badan dan kesegaran dua buah gunung yang tertutup separuh di sebalik bra half cup bersaiz 37c yang dipakainya.

Cikgu Habsah pula dengan mudah mengangkat tangannya agar dapat dikeluarkan daripada sarung lengan baju kebarungnya. Bomoh Samad mengambil baju tersebut dan menyangkutnya pada paku yang terletak di dinding bilik tersebut Bomoh Samad kembali duduk di sisi cikgu Habsah dan mengalihkan piring yang berisi minyak tadi di sebelah perut cikgu Habsah.

“Suami cikgu tak datang sekali kee…?” tanya bomoh Samad.

“Dia pergi kusus pakcik.” jawab cikgu Habsah dengan nada yang lembut. Bomoh Samad pun mengambil tapak tangan cikgu Habsah dan mula memicit perlahan dari hujung jari hinggalah ke pangkal bahu. Minyak urut disapu dengan tapak tangannya yang kasar sambil kadang-kadang menekan bahagian atas siku hinggalah ke bawah ketiak cikgu.

Setelah genap tujuh kali diurut begitu, urutan dibahagian bahu pula dilakukan, dan kedua-dua belah tali bra yang tersangkut dibahu cikgu Habsah telah diungkai oleh bomoh Samad ke luar.

Bomoh Samad berpindah tempat duduk ke sebelah sana pula untuk mengurut tangan cikgu Habsah sebagaimana tadi dengan mengulanginya sebanyak tujuh kali. Kemudian bomoh Samad mula duduk berlutut di bahagian kepala cikgu Habsah, dan kedua-dua tangannya disapukan dengan minyak lalu disapukan kedua-dua belah bahu Cik gu Habsah.

Ururan bermula dari pangkal tengkuk perlahan-lahan turun ke bawah dan terus lagi ke bawah melalui bahu dan turun menerusi atas dada cikgu habsah yang gebu itu, dan tangan bomoh turun lagi memasuki baju dalam cikgu Habsah dan sekaligus menolak bra tersebut ke bawah hinggalah ke atas pusat cikgu Habsah.

Kini kedua-dua mercu gunung kebanggaan seorang isteri telah tersembur keluar dengan penuh megah. Kedua-dua buah gunung bersaiz 36cm ukur lilit setiap satu kini berminyak dengan minyak yang disapu oleh bomoh Samad. Cikgu Habsah hanya dapat menahan dengan penuh kerangsangan. Namun apa kan daya, beliau tidak mampu untuk menhalangnya demi rawatan yang diperlukan.

Tangan Cikgu Habsah didepakan seluas-luasnya, dan bomoh Samad terus mengulangi urutan dari bahu ke buah dada cikgu Habsah beberapa kali dan kerap juga bomoh Samad mengambil kesempatan menguli dan menggetel biji tetek yang kemerahan itu sehingga kadang-kadang cikgu Habsah mengerang kegelian….


Habsah Berbomoh

By Lucy →

 Pada musim cuti sekolah bulan 12, Mak Su aku datang ke rumah nenek aku untuk menghabiskan musim cuti sekolahnya. Rumah nenek dengan rumah aku tak jauh cuma sebelahan saja. Pada suatu malam tu Mak Su aku mengajak aku bermalam di rumah nenek, aku pun memberi persetujuan dengan pelawaannya.

Pada waktu tidur sudah sampai aku pun bertanya pada Mak Su, Saya nak tidur dimana? Mak Su manjawab tidur dengan Mak Su lah. Aku pun tidak berkata apa cuma mengikut saja apa yang dikatakan oleh Mak Su.Bila tempat tidur sudah siap dikemas aku pun masuk tidur dan kami pun tidur berdua. Malam pun makin larut kebetulan pada malam itu cuaca macamana menjadi panas mungkin hari akan hujan. Bila keadaan cuaca panas aku tak dapat menahan kepanasan terus aku membuka baju dan seluar tidur yang aku pakai. Aku cuma tidur berseluar dalam sahaja ketika itu.

Dalam masa aku tidur itu aku rasa macam ada orang bermain dengan konek aku. Lama juga aku rasa tangan itu bermain pada batang konek aku, lama-kelamaan batang konek ku menjadi keras dan tegang, aku naik stim dengan permainan tangan itu. Bila aku tersedar aku melihat tangan Mak Su aku yang bermain dengan batang konek ku.

Mak Su aku terus menarik tangan aku dan meletak pada buah dadanya. Aku pun menurut dengan perbuatan Mak Su aku. Setelah tangan aku berada pada tetek Mak Su yang masih diatas baju T nya. Dan aku dapat merasakan tetek Mak Su yang pada ketika itu baru nak tumbuh/membesar.

Jari-jari aku apa lagi terus mengusap-ngusap pada tetek Mak Su. Setelah Mak Su merasa tidak puas dengan usapan jari aku pada teteknya di atas baju T nya terus saja Mak Su menarik keatas dan membuka baju T nya beserta dengan colinya sekali. Dan kini aku dapat memegang tetek Mak Su yang baru nak membesar itu, jari aku tidak duduk diam lagi bila keadaan itu terjadi.Tempat pertama peranan jari aku ialah pada puting susunya yang masih kemerahan itu. Bila jari aku bermain saja pada puting susu Mak Su aku dapat melihat puting susunya yang kemerahan itu menjadi tegang dan keras.

Bila saja aku melihat puting yang sedang tegang itu terus saja mulut aku pula memainkan peranannya. Mulut aku terus pada puting susunya yang tegang itu dan menghisapnya seperti anak kecil yang kehauskan susu dari ibunya. Dan dalam masa yang sama lidah aku juga memainkan peranannya juga. Lidah aku terus mejilat pada puting susanya yang sudah basah dengan air liur aku. Keadaan ini membuatkan Mak Su sudah tidak tentu arah jadinya dan aku mendengar keluhan darinya.Aduh……..Gelinya……..!!!!!!Ah……….sedapnya……teruskan lagi……..!!!!!Terdengar saja keluhan itu aku menjadi bertambah stim dan shahwat aku pun mula naik. Setelah peranan jari dan mulut serta lidah aku puas pada tetek dan puting susunya kini jari serta mulut aku mula menjelajah ke tempat baru dan dimana tempat itu masih belum lagi orang jelajahi. Aku lah orang yang pertama dapat menjelajahinya ke tempat sulitnya dengan permintaan dan keizinannya.

Kini jari-jari aku mula merayap dari teteknya turun ke perut, turun ke pusat dan kini jari aku dapat merasa bulu ari-arinya. Ketika itu kainnya masih belum tertanggal lagi. Bila jari aku sampai di bulu ari-arinya jari-jari aku terus merayap mencari tempat yang lebih penting dan tempat yang paling disukai oeh sesiapa saja yang bergelar lelaki. Kini aku menarik kain sarung yang dipakainya bersama seluar dalamnya dengan tertanggal seluar dalam yang dipakainya, mata ku terus tertumpu pada pantatnya yang tembam dan indah itu dan jari-jari aku telah dapat apa yang dicari oleh jari aku iaitu luruh yang tembam dan berbulu nipis. Jari aku terus menjelajah lagi untuk mencari lubangnya.

Dalam masa itu aku dapat rasakan air mazinya mula keluar dan aku dapat rasakan pada jari aku air mazinyaBila aku sudah tak tahan dengan apa yang ada dihadapan mata aku, muka aku terus pada celah kelangkangnya. Masa itu mulut dan lidah aku terus memainkan peranannya iaitu menghisap dan menjilat pada pantatnya yang putih dan gebu. Lidah aku terus pada lurah di celah kelangkangnya dan terus kedalam lagi mencari lubangnya yang seperti kerang yang dikopek kulitnya. Dan pada masa yang sama aku dapat mendengar keluhan yang membuatkan Mak Su tidak tertahan dengan kegelian dan rintihan dari apa yang terima dari aku. Bila keadaan itu berlaku, aku tidak tahan lagi dan terus menghalakan batang konek ku yang tadinya dimain oleh Mak Su.

Sampai saja batang konek ku yang ke lubang pantat Mak Su, aku mendengar Mak Su meminta memasukan konek ku ke dalam pantatnya. Masukanlah cepat……….Mak Su dah tak tahan ni………!!!!!!Bila aku terdengar saja permintaan Mak Su, aku terus saja masukan konet ku kedalam lubang pantatnya yang tembam. Setelah masuk saja konet ku sekali lagi aku mendengar Mak Su merintih.

Oh..oh…..ah..ah….sedapnya….!!!!!Konetku mula memain surung tarik lebih kurang 10 minit aku main surung tarik konet ku pada lubang pantat Mak Su dan aku dapat merasakan klimax aku sudah sampai. Maka terhembur lah air mani aku yang pekat dan putih kekuningan.Lebih kurang 5 minit selepas kami bertarung, maka aku terus tertidur dalam keadaan tanpa seurat benang pada badan kami berdua. Terus kami tertidur dalam satu selimut sehingga ke pagi.


Maksu Gersang

By Lucy →

 Ceritanya bermula bila aku menumpang dirumah kawan aku yang sudah berkahwin. Bini dia tu tuhan sajalah yang tahu “Comel Gila Punya” Body pulak montok. Kalau shape punggung tu peeeeeh macam itik serati jalan menonggek aje. Kawan aku ni selalu pergi outstation jadi selalu jugaklah aku ditinggalkan dengan bini dia. Pada mulanya aku taklah sangat merasa apa-apa. Tetapi lama-kelamaan sikap bini dia ni dah lain macam sikit dengan aku. Cakap dia pun dah meleret, senyum dia tak lekang dari bibir, pakaian dia dah cuma pakai baju tidor yang nipis tu aje.

Satu hari tengah aku telentang depan TV. Bini kawan aku ni tiba-tiba datang tidur tepi aku. Dia cuma pakai baju tidur nipis paras peha aje. Bila aku tengok betul-betul rupanya dia tak pakai coli dengan seluar dalam pun. Apa lagi tersirap darah aku, terkedu aku sekejap. Dekat sepuluh minit kami keras kat depan TV tu. Last sekali aku kata dalam hati “Rugi tak capai peluang ” So aku pun memulakan perbualan “Cantik baju you, belikat mana tu…” Dia menjawap ” Beli dekat Australia” Malunya aku pada masa itu. Alamak bodohnya kataku tak ada benda lain ke nak cakap. Fida pun berkata “Panas betul hari ni ye”… Aku mengangguk macam budak bodoh. Darah aku pada masa itu sudah naik ketahap nak meletup dah.

Fida tiba-tiba dalam posisi terlentang itu meninggikan lututnya menyebabkan baju tidur tadi turun ke paras pinggangnya dan kakinya di kangkang sedikit sambil mengkipas pantatnya dengan tangan dia berkata dengan suara merengek…. “Panaaaaasssssss ” Wow aku pun dalam hati berkata ” Ini sudah lebih “. “Panas, kesiannya dia, Boleh I tolong kipaskan” kataku, dia cuma mengangguk. Aku pun apa lagi bangun dan pergi ke pantat dia. Fullamak ini yang dikatakan barang baik.
Pantat bini kawan aku ni tembam gila punya dengan air dia dah mencurah-curah bersinar-sinar kena cahaya lampu. Aku pun apa lagi naik syeh laaaa. Aku koyak pantat dia dengan dua ibu jari lepas tu aku jilat betul-betul.

Dari lubang punggung sampai ke biji kelentit dia. Dia punya respond….. AAAAaaaaaaaahhh ………… MMMMMmmmmmmmm…. Lagiiii Bang Lagiiiiiiiiiiii…. OOooooooohhhhh….. Saaayyyyyaaaaaang Sedapnyaaaaaa. Aku cucuk lidah aku masuk dalam lubang pantat dia. Panassss lidah aku kena kumut.

Tangan aku dah macam meleket dekat tetek Fida. Aku ramas tak ambil tau punya. Fida tak habis-habis mengerang. Dekat sepuluh minit aku jilat pantat dia sampai muka aku ni penuh dengan air dia.

Lepas tu aku buka seluar aku pulak. Fida menerkam macam singa lalu menghisap batang aku tak sempat aku nak buka baju “Wow ini sudah jadi macam Sex Ganas” kataku dalam hati. Sambil melutut aku memegang kepala Fida sambil menekan kepalanya kearah cokma rindu aku. Sesekali dia tercekik kerana tojahan ku. Hisapan dia mengeluarkan bunyi yang amat mengasikkan. Aku mengangkat kakinya kearah ku lalu kami pun berada dalam posisi 69. Bau pantat Fida begitu memberahikan aku.

Aku memasukkan dua batang jariku kedalam pantat Fida, semakin lama semakin cepat aku sorong tarikan. Sesekali Fida berhenti dari menghisap dan mengeluarkan bunyi macam orang sedang meneran. Punggungnya yang sudah lama menjadi idaman aku tu diramas dengan penuh perasaan kegeraman.

Kemudian aku pun bangun dalam keadaan yang begitu payah sekali kerana bini kawan aku ni tak mahu berhenti dari menghisap batang aku. Dalam keadaan berdiri aku dapat melihat pipi Fida cengkung kedalam kerana menghisap pelirku yang pada masa ini sudah berkilat-kilat dipenuhi air liur Fida. Aku tolak Fida ke lantai dan mengoyak kakinya, tetapi Fida menutup pantatnya yang gebu itu dengan kedua-dua tangannya. Aku terkedu seketika. Fida berkata “You cannot fuck me there”. “Why” kata ku. “I don’t want to go that far” balas Fida.

Kepala aku dah naik separuh gila mendengar jawapannya itu. “Benda ini salah, I boleh mengandung” katanya lagi. Pada masa tu aku dah tak ingat apa lagi. “I don’t care anymore. I nak tutuh pantat you yang ketat tu samada you suka atau tidak macam mana pun pantat you mesti rasa batang I pada hari ni”. Aku pegang pergelangan kaki Fida kemudian aku tolak kedepan aku kepit kaki dia bawah ketiak aku sambil tangan aku menangkat tangan Fida yang masih menutup pantatnya.

Bila terankat sahaja tangan dia aku melihat pantat dia sudah dalam keadaan tergangga. Aku pegang kepala kotek aku, kemudian aku acukan dekat dengan lubang pantat Fida. Aku main-mainkan dulu kepala kotek aku dekat dengan lubang pantat dia. Kemudian aku masukkan kepala aku kedalam. Peehhh panas gila punya. “Wow pantat you ni memang panaslah Fida” kata ku. Fida cuba menolak dadaku tetapi tidak berdaya. Aku terasa pantatnya mengumut kepala batang aku. Fida masih cuba menolak aku. Aku naik geram lalu aku menojah seluruh batang sampai ke telur aku kedalam pantat Fida. Fida tersintak sambil mulutnya ternganga mengeluarkan bunyi ” AH “.

Matanya bulat macam duit lima puluh sen. Aku dapat rasakan lubang pantatnya itu mengumut seluruh batang kotek ku. Kata ku pada Fida “Tak sangka pantat you ni lubang tanduk, makin dalam makin ketat”. “Sakittttttttt….” kata Fida…. “Ya sekejap lagi sakit akan hilang. I nak tutuh you sampai esok pagi” dengan kata-kata itu aku pun menarik batang aku sampai ke kepala kotek kemudian aku jolok balik sampai terbenam habis.

Aku layan dekat sepuluh minit. Memang betul kata aku, Fida tak rasa sakit lagi. Malah dia memainkan peranan penting mengayak punggungnya sambil mengumut batang aku macam nak gila. Mulutnya tetap ternganga dan angin tak berhenti-henti keluar dari mulutnya setiap kali aku menujah pantatnya dengan keras. Kalau ikut hati mahu aku tojah sampai koyak pantat dia. Tapi barang aku nak pakai lagi beb.
UUuuuuuuu…. Bessstttttttt…..Aaauuuuwwwww Lagi Bang Lagiiiiiiiiiiiiiiiii….Bunyi suara Fida yang merengek macam tu membuatkan aku lagi laju menojah batang aku.

Pantat Fida sudah naik merah dengan tojahan aku. Satu pemandangan menarik bila mana setiap kali aku menarik dan menojah batang aku kulit pantat Fida macam tertarik keluar dan tertojah masuk dari pantatnya macam pantatnya tak mahu melepaskan batang aku.

Kemudian aku menarik keluar batang aku……bunyi “POP” terkejut aku..”Wow pantat you boleh buat bunyilah Sayang….”.kata ku sambil ketawa. “Jom kita naik atas….I nak main dengan you di atas katil you dengan laki you” kata ku dengan berahi sekali sambil memegang batang aku yang berdenyut-denyut.

Aku dan Fida berlari kebilik dia dan suaminya. Sampai di tepi katil dia hendak naik keatas. “No...No...Not on the bed...I nak you menungging sambil berdiri di tepi katil dan tangan diletakkan di tepi bucu katil. I nak fuck you sambil berdiri” Kata ku.
Fida membalas dengan membulatkan matanya sambil berkata ” WOW…ini ( lucah.sextgem.com ) sesuatu yang baru untuk I ” Apabila dia menungging sahaja aku menujah cokma rindu aku sampai ke telur Fida mengerang kesakitan. “You nak lagi macam tu” tanya ku. Fida tak berkata apa-apa. Lalu aku tujah lagi pantatnya dengan segala tenaga dan kepantasan sambil tangan ku menarik pinggangnya kearah ku.

Aku berasa macam berada dalam alam fantasi. Dengan pantat bini kawan ku di depan sedang ditutuh dengan ganasnya oleh batangku. Oh, kumutan pantat itu begitu rakus sekali. Fida mengerang macam orang kena rasuk. Rambutnya melayang kesana-kemari mengikut hentakan batang ku.

Kemudian aku terdengar Fida Berkata “Sayangggggggg Fidaaa Nakkkkk Keluarrrr ahhhhhh……OOOOhhhhhhh I’m cumminggggggggggggg…UUUHHhhhhhhhh Sedappppppppppppp Banggggggggggggg. Hayunan aku makin lama, makin kuat bila terdengar rengekkan Fida itu. Aku menujah pantat Fida dengan semahu hati aku. Bunyi tubuh kami berlaga semakin kuat. Hati ku berkata…Yang pantat Fida adalah kepunyaanku pada saat ini.

Tiba-tiba aku melihat badan Fida bagaikan tersentak-sentak dan kumutan pantatnya pula semakin laju, serta dia mengeluarkan bunyi macam orang nak bersin. Pada masa itu juga aku terasa air mani aku pun dah nak keluar dan sampai kemuncaknya. Aku pun terkejang-kejang sambil cuba untuk memasukkan telur-telur aku sekali kedalam pantat Fida akhirnya aku melepaskan air mani ku kedalam pantatnya.

Apa bila aku menarik batang ku dari pantatnya. Air mani ku pun keluar sama meleleh ke lantai. Bagiku ia adalah satu pemandangan yang sangat menarik. Aku pun naik keatas katil dengan Fida dan kami berkucupan dengan penuh berahi sambil berkuluman lidah. Selepas lima minit. Aku bertanya pada Fida “Nak lagi” Sambil tersenyum dia mengangguk kepalanya dan terus menuju kearah cokma rindu aku.

END


Bini Kawan Kemaruk

By Lucy →

 Namaku Zulaikha-panggilan manjaku Zu. Usiaku 30 tahun. Kalangan rakan-rakanku mengatakan rupaku iras Amy Mastura, penyanyi kecil molek tue. Hehe!!

Setiap hari aku menanti kepulangamu dengan sabar walaupun hatiku juga merintih kepenatan. Lantaran aku juga turut sama mencari rezeki. Cukuplah segala kepenatan yang kurasa diubati dengan senyuman manismu. Namun kepulanganmu pada suatu petang telah meragut keindahan mimpiku.

"Zu.. Abang ada sesuatu nak cakap dengan Zu."

Fikiranku ligat memikirkan apakah yang bakal diperkatakan suamiku.

"Apa dia Abang, katakanlah?" jawabku bimbang dan curiga.
"Zu," bicaranya tersekat-sekat," Sebenarnya Abang.. Abang nak minta maaf dengan Zu."
"Minta maaf? Kenapa Bang? Selama ini Abang tak pernah pun sakitkan hati Zu," balasku dengan penuh rasa kasih sayang.

Abang Daud terpaku seketika. Mungkin sedang memikirkan perkara yang bakal disampaikannya. Aku lihat Abang Daud gugup. Dahinya berpeluh seolah-olah ada sesuatu yang membimbangkan hatinya.

"Zu masih ingat pada Fatin?" tanyanya penuh debar dan suaranya bergetar.
"Maksud Abang Fatin, kawan Zu masa di universiti dulu ya?"
"Haah, ya."
"Oh.. Kenapa? Abang ada jumpa dia ke? Dah lama Zu tak jumpa dia. Yalah semenjak konvokesyen kita orang dulu, seingat Zu. Kenapa dengan Fatin Bang? Apa kaitannya dengan Zu dan kita?"
"Janji dengan Abang yang Zu tidak akan marah atau pun menangis, bila Abang berterus terang." pinta suamiku.
"Emm.. Baiklah, tapi bagitau lah dulu,"pintaku tanpa sabar.
"Sebenarnya Fatin dan Abang sudah bernikah dua bulan lalu," jelas Abang Daud memalingkan mukanya dari renunganku. Fatin, awek kelate itu merupakan teman sekuliahku semasa sama-sama menuntut di universiti dulu.

Aku terus terpempan, kaget seolah-olah nyawaku telah jauh di bawa pergi dan seakan-akan langit jatuh menimpa kepalaku. Hampir berhenti nafasku dan dadaku ditujah sebak. Firasatku ternyata silap. Abang Daud benar-benar telah menduakanku.

"Apa salah Zu Bang? Kenapa Zu diperlakukan sebegini? Apakah sudah kurang kasihsayang Zu pada Abang? Apa yang tidak ada pada Zu yang ada pada Fatin, Bang?" tanyaku dengan hati berkecai dan perasaan hancur luluh.

Ku gagahkan jua diri ini untuk bertentang mata dengan suamiku, Abang Daud. Segala janjiku tadi sudah kulupakan. Persoalanku tidak dijawab. Abang Daud membatukan dirinya, seolah-olah mulutnya terkunci.

Kerana tidak tertahan dengan kesedihan lantas kucapai kunci keretaku, lalu kupandu keluar dari kesibukan ibukota menuju entah kemana, aku sendiri tidak perasan haluanku. Aku berasa amat sedih diperlakukan sebegini. Hancur hatiku dan airmataku tak henti meniris pipiku dan sebak menghunjam dadaku yang terhinggut-hinggut menahan tangisku.

Tiba-tiba aku teringatkan Abang N. Pantas aku mendapatkan hanset lalu menelefonnya.. Pertemuan kami di Restoran KFC Lebuhraya..

"Well Zu, nasi sudah menjadi bubur. No arguments. Itu senjata lelaki." kata Abang N perlahan membujuk dan menenangkan aku sebab aku masih merembaskan airmata.

Aku menahan sebak. Dadaku bergelombang keras. Mataku sembab dan putih mataku merah. Kami duduk di satu sudut restoran KFC dekat TOL Sg. Besi. Abang N membeli-kan minuman gas.

"I faham Bang. Memang betul nasi sudah menjadi bubur. But I was caught witahun my pants down. Tidak pernah terhidu akan perubahan ini. Tidak nampak riak apa-apa yang Abang Daud sudah bernikah," keluh kesahku menghela seakan tidak percaya. Aku mengeleng.

"Be realistic Zu. Dan kau kena belajar menerima yang kau telah rasmi bemadu. So you kena share suami you dengan seorang wanita lain, yang kebetulan adalah kawan sekuliah kau di universiti dulu,"jelas Abang N mengerutkan dahi-nya.

Muka Zu kelihatan membesar sebab matanya sembab.

"Face it dan terima kenyataan ini walaupun you tak suka. Dan I tahu mana isteri suka dimadukan? Dan dalam bab nikah kahwin ini I tak mahu mempertikaikan apa-apa sebab Tuhan sudah mengizinkan 'lelaki boleh beisteri empat'. Itu nas dan kebenaran serta izin dari Tuhan. Bab adil atau tak adil, itu soalan lain. Cuma you kena belajar dan memahami poligami. Redha dan bersedia serta sanggup berkongsi satu 'batang' tu. tahunat's a fact."

Aku menjuihkan bibirku mendengar perkataan celupar yang terlen cit keluar dari mulut Abang N but itu kenya-taan walaupun I hate it so much. Aku berdecik panjang dan menyapu mukaku sambil menghembus hingus. Terasa lubang hidungku tersumbat. Sebu. Gelora dadaku kian reda. Hatiku lapang bila Abang N menjelma untuk berkong-si jerih hati dan jiwaku. He is a good listener dan memberi-kan beberapa nasihat yang baik. Dapat mendamaikan gejolak dan libang libu rasa dijiwaku.

Aku memandang tepat ke muka Abang N. Aku angguk. Apa yang dikatakannya itu benar. Abang N, duda dan veteran, colleaqueku sepejabat. Aku selalu bersamanya, kami dalam satu tim. Dan tugasku adakalanya memaksa kami bertugas outstation.

"Frankly I'm shocked. Kesal yang amat sangat. Question his love towards me and my love. Apa ada dengan cinta? Apa ada dengan kasihsayang? Apa ada dengan kesetiaan? Ya, apa ada semuanya??" kataku berat dan sesal, "I tak nampak kejujuran. I buta sayang. I tak nampak setianya seorang suami sedangkan kesetiaan itu dituntut dari seorang isteri?"

Aku berasa lemas. Seakan tanggung jawab yang selama ini aku agungkan berkubur. Persefahaman berumahtangga hancur dengan panah halalintar perlakuan suamiku beristeri dua. Apakah aku mampu bermadu? Apakah aku mampu berkongsi? Apakah aku mampu menahan gelora rasa hati dan perasaanku?

Kulihat mata Abang N memerhatikan dadaku yang berombak.

"Jangan pandang lebih..." Aku menegur pandangan Abang N itu. Aku tunduk dan Abang N sengih, "I ada masalah nie. Setia.. Setia..??"
"Kau ni memang lawo Zu. Kecil molek cam Amy Mastura lah," puji Abang N sambil berdecit.
"Isskk.. Janganlah. Semua cakap camtue tapi I sedih nie,"jawabku lemah.
"Buat apa sedih. Jangan jadi bodoh. Be brave. Tunjukkan pada suami you, bahawa you wanita anggun dan cekal. Hati boleh robek didalam diri, tapi wajah tunjukkan you ceria dan gembira. Ingat, tenang dalam gelora. tahune world is yours," tambah Abang N memberi semangat lagi.

Aku terkekeh kecil.

"Good kalau boleh ketawa maknanya you boleh lupa masalah. Jangan jadikan isu dan bagi masalah yang suami you nikah lain. Take it naturally" tambah Abang N lagi, "You buatlah keputusan you sendiri. You know better. Don't cry anymore. Takde guna dan nilainya airmata you itu."

Aku dan Abang N berpisah setelah gelora di dadaku reda.

"Pandu baik-baik. Ingat yang you enjoy tahunis life. Orang lain tiada hak mahu merosakkan kebahagiaan you walaupun suami you," kata Abang N sambil mencium pipiku sebaik sahaja aku hendak masuk ke dalam perut kereta. Terasa hangat ciuman Abang N.
"Tq for tahune advice Bang N. You're a good friend and brotahuner," balasku melambai.

Abang N angguk sambil menunjukkan isyarat good. Hari berganti hari, masa berganti masa, sikap Abang Daud mula berubah setelah Fatin, maduku disahkan hamil. Selama seminggu dia dirumah Fatin hanya sekali saja dia menjengukku. Kelainan dan perubahan sikapnya terserlah. Setelah seminggu Abang Daud tidak menghubungi kami, akhirnya dia pulang.

Malam itu kami berbual panjang. Terasa terubat rinduku yang terpendam selama seminggu. Maklumlah hidup kami tidak pernah renggang dari gelak ketawa. Abang Daud sedari awal perkahwinan suka menyakatku, aku pula tukang gelak. Seketika itu, perbualan kami dikejutkan oleh deringan hanset suamiku. Kulihat wajah suamiku berkerut dan berubah setelah selesai menjawab panggilan telefon tersebut. Wajahnya sugul.

"Zu, Abang kena pulang ke rumah Fatin, dia muntah-muntah, katanya dia rasa lemah dan sukar bernafas."
"Ye.. Ke? Setahu Zu kandunganya sudah masuk 7 bulan kan??"
"Ya, tapi dia mengadu muntah-muntah."
"Abangg, Zu juga penah merasai saat-saat begitu, tak kan masih muntah-muntah lagi kut?" Dugaku tidak puas hati. Baru hari ini Abang balik, takkan Abang tergamak tinggalkan Zu dan anak kita lagi? Apa Abang sudah lupa janji Abang pada Zu.?"
"Zu, Fatin minta Abang pulang, Abang harap Zu faham. Fatin mengandung dan perlukan Abang. Zu kan ada Sofea!"

Aku sedih dengan kata-kata Abang Daud yang mula berat sebelah. Sepantas kilat kulihat suamiku berlalu tanpa menoleh kepadaku. Sampai hati Abang buat Zu macam ini, keluhku sambil memandang Sofea, anak kami.

Pendekkan cerita..

Aku outstation-bertugas luar, kali ini hanya dengan Abang N sahaja. Seminggu lamanya. Kami ke Kuching dan mengi-nap di Holiday Inn..

Perasaan dijiwa diriku.. Kerana terbiasa berseloroh, berce-rita dan mesranya aku dengan Abang N sepanjang kami bertindak sebagai rakan sekerja.. It comes naturally tanpa aku membantah malah bersedia dan suka.. Aku tidak menyangka ia akan berlaku, dalam hal ini tiada salah sesiapa but it happens and nice.. Begitu rasaku..

Pertamakali dalam hayat aku bogel tanpa seurat benang menutupi diriku didepan seorang lelaki lain, malah suamiku, Abang Daud sendiripun tidak pernah melihat keadaanku berbogel begini.. GEMETAR.. Maluu.. Ee.. Maluu.. Ee.. Maluu.. Ee..

Nak kututup cipapku, buah dadaku berjuntaian.. Nak kutu-tup buah dadaku dengan kedua tapak tanganku, cipapku yang berbulu halus kelihatan.. Maluu.. Ee.. Maluu.. Ee.. Maluu.. Ee.. Namun dalam malu aku tetiba jadi mau pula..

Dan bila bibirku ditaup oleh bibir Abang N, aku mengigil bagaikan aku anak dara yang baru pertamakali dikucup.. Seram sejuk rasa tubuhku namun nikmat kucupan itu menghangatkan bila lidah Abang N meneroka mulutku dan aku memainkan lidahnya dengan lidahku. Hangat aku berada dalam pelukan Abang N yang kemas.

Abang N mendukung tubuhku sambil dia berjalan mengeli-lingi bilik itu, aku memaut di tengkoknya dan kami berku-cupan.. Lama dan hangat sehingga aku terangsang.. Abang N meletakkan aku di tubir katil. Aku duduk bogel dengan kakiku berjuntai sambil memerhatikan Abang N, yang membuka kemejanya.. Aku melihat seluarnya mengembung di bahagian depan.. Kotenya tegang..

Kemudian bila Abang N menanggalkan seluarnya, aku menekup mulutku.. Mataku bagaikan terjojol, mukaku berkerut dan bila kulepaskan tekupan mulutku, aku menjerit,"Ya ampun.. besarnya, panjangnya.."

Butuh Abang N mencanak di depan mukaku. Yes, masive, huge and long. Itulah zakar kedua yang pernah kulihat dengan mata kepalaku selain milik Abang Daud, suamiku. Jauh bezanya bagaikan langit dengan bumi. Besar, pan-jang, berurat dan keras. Hatiku bertambah kecut dan risau. Dadaku berdebar kencang. Aku mengucek mataku tak caya.

Abang N tersengih. Dia segak dan sasa. Dengan perlahan mendekati diriku dan duduk disebelahku di tubir katil. Kami berdua berbogel. Pertamakali dalam hayatku bogel dengan lelaki lain dan bersentuhan kulit. Malah kini disentuh dan dipegang bahagian-bahagian sensitif dan sulitku.

Dalam takut dan berani, aku dibelai dengan manja, dicum-Bu dengan mesra, dipuji dengan beriya-iya. Tubuhku yang berkulit halus baik di bahagian belakang mahupun baha-gian depan disentuh oleh tangan lelaki sasa, disepuh den-gan lidah manja lagi mesra membuat-kan aku mengelus, mengerang, merenggek, meraung dan menjerit.

Aku benar-benar tenggelam dalam syahwat mahu tambah bila leherku digomol, dijilat dan dihisap-hisap manja. Aku menahan geli, sedang sentuhan itu membuatkan suara-suara erangan menerpa keluar dari mulutku, bila putingku dinyonyot, buah dadaku diramas, sensitiviti itu menjalar ke cipapku membuatkan vaginaku mengeluarkan lendir.

Aku mengikut rentak Abang N. Mak oii.. Kotenya sungguh besar dan panjang lagi keras-genggamanku ke perkeli-lingan batang Abang N penuh. Aku mengocok batang itu perlahan dan kuat dengan kedua belah tapak tanganku dan dapat merasakan tindak balas denyutan batang itu membesar.

Tubuhku kehangatan bagaikan udang mengelinting di dalam kuali. Sekejap ke kiri dan sekejap ke kanan. Seke-jap tubuhku terangkat ke depan sekejap ke belakang. Waj-ahku berkerut dan perutku keras menahan geli dan sedap teramat sangat. Bila Abang N menekup mulutnya ke cipapku, aku menjerit. Lima tahun aku menjadi isteri orang, inilah kami pertama lelaki meletakkan mulutnya ke cipapku.

Bayangkanlah.. Betapa hebatnya kasih Abang N dan tidak suamiku..
Bayangkanlah.. Betapa aku menerima permainan lidahnya di alur lurah, clit dan lubang farajku..
Bayangkanlah.. Betapa aku fana dan tubuhku lemah longlai
Bayangkanlah.. Betapa aku mampu multiple orgasm yang selama ini aku idak tahu
Bayangkanlah.. Betapa aku disediakan oleh Abang N untuk menerima batangnya yang besar, berurat, panjang dan keras itu.
Bayangkanlah.. Betapa nikmat kongkekan yang aku terima dari Abang N dan bukan dari suamiku..

Tidak pernah dalam persetubuhan dengan suamiku suaraku meracau dan bising. Namun dengan Abang N aku menjadi tidak malu. Suaraku kuat dan bising. Tidak kusangka ia membuatkan Abang N tambah terangsang dan suka.

Pertamakali.. Tubuhku habis dijilat depan dan belakang..
Pertamakali.. Analku dijilat dan lidah dijulurkan ke dalamnya.. Aku mengelinjang dan menanggung gelii..
Pertamakali.. Pussy aku diteroka oleh mulut dan lidah Abang N membuatkan aku multiple orgasm dan merasai nikmat klimaks
membuatkan cipapku banjir.
Pertamakali.. Melihat dan memegang zakar yang besar, berurat, panjang dan keras mencanak..
Pertamakali.. Menjilat kepala zakar Abang N, mengulum-nya namun aku tidak tahu tekniknya dan terasa mahu muntah sebab
belum pernah melakukannya.. Abang N suruh aku mengigit kepala kotenya perlahan dan manja serta mengulum
sampai ke takuk dan menyedut kuat semampuku.

Aku benar-benar naif walaupun sudah beranak satu dan masih isteri orang. Namun permainan kasihsayang diran-jang Abang N jauh bezanya dari suamiku, Abang Daud.

Nyatanya.. Aku lemas bila diulit sedemikian rupa.
Nyatanya.. Bila aku mengangkangkan kaki dan cipapku tebuka rela, Abang N menekan kepala kotenya ke dalam lubang pukiku..

"Aduhh.. Aduhh.. Sakitt.." Abang N memperlahankan tekanannya, "Rileks saang.. Rileks.. Sikit jerr."

Aku terasa pedih di bahagian bibir farajku namun tujahan kelkuar masuk yang perlahan itu membuatkan dinding vaginaku geli semula dan sedap. Aku mengerang kuat dan tubuhku mengelinting udang.

"Sedapp.. Abang nn.. Sedapp.."

Dalam pada itu Abang N mencabut butuhnya, lalu menekup mulutnya ke pukiku. Dia menjilat clit, lurah dan memasukkan semula lidahnya ke dalam lubang farajku. Keluar dan masuk, clockwise dan anti-clockwise. Kemudian Abang N menghunuskan batang kotenya dan menujah masuk ke dalam lubang cipapku semula. Dia menhenjut perlahan keluar masuk. Aku membetulkan goyang punggungku sambil cuba memberi ruang dalam vaginaku untuk menerima seluruh batang zakar Abang N.

Nyatanya.. Nafsuku juga ganass.
Nyatanya.. Aku tidak pasif. Aku melawan.
Nyatanya..

"Aduhh.. Sedapp.. Abang nn.. Masukkan semua batang.. Sakit.. Sedap.. Nice.. Pain.. Good..."

Dan Abang N menghunjamkan seluruh batangnya ke dalam lubang pukiku. Kini kulit pangkal batang Abang N bertemu dengan kulit tundunku. Abang N mendiamkan zakarnya dan vaginaku mula mengemut. Abang N mengeruh dan nafasnya kasar. Nafasku kasar. Abang N meramas buah dadaku kuat. Kemudian menyonyot dan menyedut putingku. Dengan zakar besar dan panjang dalam wanitaku, aku menahan tubuh sasa itu yang sedang mempompa zakarnya kuat-kuat ke dalam pukiku. Aku fana. Aku kenikmatan. Kami berdua berpeluh dalam bilik hawa dingin.

Nyatanya.. Pertamakali aku menikmati orgasm bersama Abang N. Ledakan spermanya panas dalam gua pussyku dan dibahagian
dadaku.
Nyatanya.. Pertamakali aku menikmati teknik-teknik making love yang beranikaragam.
Nyatanya.. Pertamakali aku menikmai kepuasan yang maksima.
Nyatanya.. Pertamakali aku diminta blowjob dan mempelajarinya dengan baik.

Abang N lah sandaran resah gelisah wanitaku kini. Aku tidak hairan dengan kewujudan Abang Daud. Biarlah dia dengan Fatinnya. Aku tidak cemburu lagi. Kini selama seminggu aku mengongkek dan dikongkek oleh Abang N. Selama seminggu aku belajar cara-cara memuaskan nafsu dengan penuh nikmat dan mesra.

Setelah puas berfikir, aku nekaad untuk membiarkan mereka hidup bahagia walaupun aku sudah menelan kepahitan bermadu itu. Surat ku tinggalkan diatas meja solekku. Aku tidak mahu lagi menyimpan sedikitpun memori bersamanya. Bila masuk ke biliknya, rumah kosong tiada berpenghuni, Abang Daud mendapati dan membuka surat itu dengan debar hatinya semakin kuat..

Hallo suamiku,

Zu mohon ampun dan maaf Zu ( lucahstory.sextgem.com ) keluar dari rumah ini tanpa keizinan Abang. Namun inilah keputusan yang telah Zu buat. Sekarang, Abang tiada lagi halangan untuk bersama den-gan Fatin buat selama-selamanya.

Abang, Zu mohon ampun dunia dan akhirat, lepas dan ceraikan Zu walaupun Zu tidak mencium bau syurga dengan berbuat begini, namun ia adalah lebih baik buat kita berdua.

Terus terang Zu akui bahawa Zu bukan lagi Zu yang Abang pernah kenal dan tau. Zu kini adalah seorang isteri yang curang. Zu telah berzina, Bang. Zu tidak menyesal dengan perlakuan Zu itu. Maaf dan ampunkan Zu. Jangan salahkan Zu. Buatlah tindakan yang sepatutnya untuk melepaskan Zu. Zu rela dan ikhlas.

Ampun dan maafkan Zu dan pasangan zina Zu. Tidak perlulah kami mengadap Abang dengan kain putih dan parang panjang. Lepaskan kami dari dosa kami. Zu doakan Abang bahagia dengan Fatin.

Ikhlas,

Zulaikha

Ketika itu Abang Daud merasakan dunianya gelap gelita. Dia terjelepuk di lantai dengan astagar..

E N D


Panas Cipapku

By Lucy →

 Para pembaca situs ini semua yang amat disayangi. Ini kisah benar pengembaraan N dalam dunia chatting. Sungguh tidak percaya dan kurang yakin pada mulanya 'chatting' adalah wadah mencari partner/kawan apa sahaja. Dunia siber boleh dibawa ke alam realiti untuk menjadi kenyataan.

Semenjak aku ditawarkan kerja sebagai guru ni, aku cukup risau mendengar kabar angin yang bertiup. Jawatan inipun hanya sebagai guru sandaran sahaja setelah aku beberapa bulan menjadi penganggur terhormat dengan memegang ijazah dari sebuah universiti. Itu pun setelah aku dah mula jenuh mendengar leteran abah dan rungut ibu kerana mereka kata aku ni memilih kerja sangat.

Sudah tidak tahan rasanya, nasib baiklah aku ada kawan lama yang bekerja di Pejabat Pendidikan Daerah yang membuka tawaran pengambilan guru sandaran. Jadi, peluang untuk mengelakkan diri dari terus menjadi bahan rungutan ini tidak kulepaskan begitu sahaja.

Sememangnya aku tahu bahawa diri aku ni tidak layak untuk menjadi pendidik, tapi apa boleh buat. Sudah keadaan yang memaksa aku untuk melupakan ketidakbolehanku itu. Borang permohonan aku isi alah kadar aje, tidak mengharapkan sangat. Tapi bila dah rezeki itu telah ditentukan milik kita, dan ia memang benar akan menjadi milik kita tanpa kita sangka sekalipun. Aku menerima surat jawapan dengan perasaan berbelah bagi juga sebab aku takut nanti aku tak mampu untuk menunaikan tanggungjawab yang telah diamanahkan atas bahuku ini.

Namun, abah dan ibu mula tersenyum mendapat berita itu kerana mereka tahu anak gadis mereka ini memang boleh memikul amanah itu.

"Ah, mereka tidak tahu keadaan aku sebenarnya!" Bisik hati kecilku.

Aku mengeliat kesedapan. Putingku dinyonyot dan dihisap. Buah dadaku diramas-ramas perlahan dan kuat. Aku merenggek dan mengerang. Terasa sentuhan lidah, bibir, mulut dan tangan lelaki itu membuatkan cipapku basah. Aku terangsang. Tubuhku mengelinjang, dan aku mendepan dan membelakangkan badanku disebabkan sentuhan lelaki itu membuatkan aku berasa sedemikian.

"Bang sedap..," desahku sambil aku memegang, mengocok dan membelai zakar Abang N.
"Ko juga best sayang.. Ko suka difuck.. U love it sayang?"
"Yes bangg.. Yes want your cock in me, this big, hard and strong dick," jawabku sambil mengulom kepala kote Abang N, menghisap-nya dan mengigit manja. Abang N mendesah dan menjerit kecil lalu meramas cipapku pula.

Abang N ni teman chatterku. Seorang suami orang yang bermasalah berusia 45thn. Teman chater dari webnet veteran KL. I love to be fucked by him. Abang N yang mengenalkan dunia persetubuhan ini. Dan aku amat menyenanginya. Abang N yang memecahkan daraku. Dia yang dapat kegadisanku. Aku bahagia menjadi wanita dan menyerahkan piala itu kepadanya.

Sejak aku diperkenalkan dunia making love ini, aku amat senang dan menyukainya. Aku begitu setia ke Abang N walaupun aku tahu aku hanya dapat difuck dan Abang n bahagia bersetubuh dengan aku.

"Semua orang fuck sayang. Tapi sayang sebagai wanita kena tahu dan maklum, fucking ni satu art. Setubuh tu satu seni. Jadi sayang kena belajar seni ini dan menjadikan ia satu seni yang dapat menambat hati partner dan menyenangkan diriku," nasihat Abang N ketika daraku diambil oleh Abang N.

Kami baru selesai bersetubuh, aku keletihan selepas klimaks beberapakali. Abang N melontar dan memberikan beberapa tips.

"Orang lelaki ni cari apa Bang masa setubuh?" Tanyaku agak naif ketika itu.
"Sayang, lubang cipap kalau dah masuk batang membesarlah. Tambah kalau sudah melahirkan anak. Jadi lubang faraj ni kena jaga, kena ketat dan ada lawan. Maknanya ada gigitan dan kemutan. Bab ni selalunya wanita tak ambil peduli. Hanya yang prihatin yang ambil berat," kata Abang N sengih sambil memeluk tubuhku dan mengucup dahiku, "Jadi untuk senantiasa ketat kena makan jamu atau lain-lain ubatan yang sesuai dipasaran. Nak ada gigitan atau kemutan mestilah bersenam. Senam kemutan."

Sambil Abang N bercakap, aku mengulum batangnya. Batangnya besar, panjang dan keras. Mula-mula aku takut juga melihatnya, tetapi lama-lama sudah biasa. Kalau tak pegang dan tak dikulum tak puas hati. Tambah kalau lama tak berjumpa. Abang N dalam kegelian sambil meramas buah dadaku."Jadi sayang kena jaga body. Jaga cipap dan elakkan dari berbau. Ayang suka cipap dijilat dan disedut?"

"Sure and yes," jawabku sengih dan seronok. "I love it."
"Pompuan tak kisah mengenai saiz batang kote Tati. Janji kote tu tegang dan keras biarpun pendek atau kecil. Fungsi kote untuk memberikan kegelian dalam lubang faraj ayang atau mana-mana wanita. Tak semua wanita suka batang yang besar sangat atau panjang sangat. Kata orang pendek atau mahal rezeki," tambah Abang N mengusap belakang tubuhku.

Abang N sengih kerang. Giginya putih melepak bukan gigipalsu. Tall and fit gentleman. Tak berbau dan tak berperut buncit. Stylish. Good fucker to me.

"O Bang fuck me.." Pohonku sudah tak tahan bila buah dadaku difuck, dinyonyot puting dan diramas perlahan dan kuat. Aku dah cair dan berair.

Batang kote Abang N sudah keras. Aku mengambil posisi doggie. Aku mahu Abang N fuck aku cara doggie. Abang N membetulkan posisi meminta aku tonggek menghadapkan cipapku ke atas. Lalu aku stoop meletakkan kepala ku ke bantal dengan menaikkan punggung ku tinggi.

"Ohh.. Urghh.." Aku menjerit kecil bila kepala kote Abang N menerobos masuk, kemudian mengerak perlahan untuk memasukkan semua batangnya ke dalam lubang cipapku dari belakang.

Aku merasa ada yang sendat dalam lubang cipapku yang kini berlendir. Batang yang besar itu mula digerakkan keluar dan masuk, perlahan mula-mulanya kemudian deras. Aku beriaksi melawan pompaan Abang N. Dia memegang bahuku kuat sambil menghenjut batanjgnya ke dalam lubang farajku. Aku dapat merasakan geseran batang dan dinding faraj. Geli dan ngilu. Aku merenggek, aku mengerang, aku mengigit batang zakar Abang N. Dinding farajku mengemut batang Abang N. Tujahan kontol Abang N mengenai G spot farajku.

"O dear nice. Kemutan ayang kuat. Sedap dan gelii," kata Abang N sambil menghenjut laju di belakangku dan meramas buah dadaku yang bergayutan.

Sambil menghenjut Abang N memberhentikan gerakan keluar masuk batang zakarnya, untuk mengizinkan dinding farajku mengemut dan mengigit keliling batang zakar Abang N. Dalam pada itu aku memutar punggungku clockwise atau anti clockwise. Abang N selkalu berdesah menjerit bila aku bertindak demikian memainkan batang kotenya dalam lubang cipapku.

Aku menjerit-jerit. Dalam chalet yang agak jauh dari chalet lain di resort itu aku dan Abang N fucked each other well. Aku memang kuat mengerang dan menjerit bila difuck. I enjoyed fucking selepas diambil kegadisanku oleh Abang N.

"Urgghh.. Abangg I am cummingg.. Abangg faster fuck me.. I kuarr.." Jeritku sambil mengikut pompaan Abang N yang keras dan laju.

Aku memang mahu difuck sejak aku diperkenalkan fucking. Kalau tak dapat aku boleh kesasar. Gian atau blurr. Tapi aku bukan boleh difuck oleh sesiapa sahaja. No way. Bab itu aku jaga.

"No way, Tati can be fucked by every Tom, Dick and Harry." gitulah cakap-cakap mamat-mamat yang sampai ketelingaku.
"Mereka semua fikir dan agak aku ni masih virgin."

Aku hanya senyum sahaja. Rahsia itu yang tahu Abang N dan aku sahaja. Kalau ko semua tanya kenapa aku serahkan cipapku kepada leleki senior dan veteran. Ntah.. Aku sendiri tidak mampu menjawabnya. Yang nyata aku rela dan mahu dia menyetubuhi dan mendapat daraku. I don't care. Itupun setelah mengenalinya. Setelah lebih setahun kami berkawan dan chatting. He treats me well. Abang N sabar. Dia tidak meminta untuk fuck Tati, tetapi Tati yang meminta dia menjadikan Tati seorang wanita.

Kini aku berjumpa dengan Abang N sebulan sekali. Puas hendak mencari alasan semasa duduk dengan keluargaku. Namun aku dapat juga bertemu dengan buahatiku itu dan kami mempergunakan waktu pertemuan kami itu dengan sebaik mungkin. We fuck mad and like the sky is falling down. As if there's no tomorrow.

Walau bagaimanapun, sekurang-kurangnya surat jawapan itu akan menyelamatkan aku untuk seketika. Namun aku sendiri pun tidak tahu setakat mana ia mampu menyelamatkan aku. Aku ada mendengar desas–desus dari adik-adik yang mengatakan bahawa ada orang telah datang merisik aku. Terkejut gila aku dibuatnya.

Aku masih belum memikirkan lagi untuk menjadi isteri, suri rumah tangga apatah lagi ibu. Lagipun aku masih belum bersedia untuk memasuki alam rumah tangga. Lagi giler-kalau mereka tahu aku NO VIRGIN-mampuih ( lucahstory.sextgem.com ). Apakah bakal suamiku boleh menerima yang aku tidak ada dara. Bahawa dara aku telah diragut oleh Abang N, lelaki berusia 45tahun sedang aku baru menjengah 24tahun. I lost my virgin ketika usia ku 23tahun. O migod!! BESTnyer..

Harap-harap, tawaran guru ini akan membantu menyelamatkan aku yang dalam keadaan genting dan kritikal ini. Sekurang-kurangnya aku ada alasan untuk menolak pinangan sesiapa sahaja dengan mengatakan bahawa aku ingin menumpukan perhatian pada kerjaku terlebih dahulu untuk mencari pengalaman.

Lagipun aku tahu perangai abah dan ibu yang tidak pernah memaksa aku untuk memenuhi kehendak mereka. Cuma harapan mereka itu yang akan membuatkan aku jadi serba salah untuk tidak memenuhinya.

Ada waktu aku suka juga dapat berkhidmat jauh dari keluarga. Bebaslah aku sikit. Tak perlulah aku mencari alasan untuk menerima kunjungan Abang N.

Pembaca yang disayangi.. Ikuti pengembaraan vagabond veteran ini dalam dunia chatting yang direalitikan.

E N D


Minah Kolej Diseligi

By Lucy →