Skip to main content

Posts



Jamu Mujarab

Masa terus beredar, setahun berlalu, Robin telah enam bulan tidak menghubungi aku, jika dia tidak hubungi aku, dari apa yang aku dengar, Robin telah tertangkap ketika sedang menceroboh masuk rumah mangsanya.

Selama enam bulan ini, aku bagaikan rasakan hari-hari yang aku lalu sungguh hambar, aku menagihkan kenikmatan. Benar, aku benar-benar mendambakan kenikmatan didalaam hubungan seks. Suamiku ? Ya, walaupun aku mencapai klimaks hanya sekadar kemuncak dari rasa rangsangan itu sahaja. Jauh dari itu, jauh didalam lubuk nikmat aku yang tidak terjangkau oleh zakarnya, aku rasa kekurangan, belaian.

Malam lepas, suamiku membawa DVD blue, dia ajak aku menonton bersama. Kami menonton sambil suamiku merangkul pinggangku kami menyandarkan badan dibibir sofa.

“Hisshhhh…. panjangnya bang…. tipulah….” Tegur aku bila melihat zakar pelakon didalam DVD yang sedang berbogel. Zakarnya lebih panjang dari suamiku dan hampir panjang aku kira lebih kurang ukuran Robin.

“Ada…. Ina nak ker?” Usik nakal suam…

Angan-Angan Jadi Kenyataan

Nama aku Rizal. Umur aku 18thn. Aku ade ramai sepupu perempuan dan diorang semua umur dalam 16 hingga ke 20an. Dalam banyak-banyak sepupu perempuan aku tu aku paling minat dengan sepupu aku yang umur dia 19 thn dan masih belajar IPTA dia Itah.

Tapi aku tak pernah pun luah kan perasaaan dekat dia. Aku bukan suka perangai dia atau pun sayang kan dia tapi aku suka pada body, tinggi dan tetek dia. Dia selalu pakai baju kurung aje. Itah ni duduk dengan atok kau kat kampung. So bila aku balik kampung aje aku mesti tak lepas peluang tengok dia penye barang. Tambah2 lagi bile mase lepas mandi. Dia keluar dari bilik air. Aku selalu melancap dengan ambik coli dia dekat dalam bilik air tu. Boleh diaktakan hari2 aku berangan nak main dengan dia. Tapi takut. Lagi pun aku tak pernah ade pengalaman pun.

Nak jadi kan satu cerita. . Satu hari Itah ade krusus dekat bandar. Kebetulan dekat dengan rumah aku. So dia pun bermalam dekat rumah aku selama seminar tu berlansung. Mase tu la aku cuba capai kan …

Setiausahaku Chindian

Aku bekerja di sebuah syarikat pembekal barangan elektrik di Bandar Ipoh. Sebagai pengurus bahagian pemasaran aku dibantu oleh seorang setiausaha. Shanti, setiausaha baruku telah dua bulan bekerja dibawahku menggantikan setiausahaku yang lama yang bertukar ke Pulau Pinang. Shanti bertukar ke Ipoh kerana mengikut suaminya. Aku kenal suaminya bernama Thomas Wong yang bekerja di syarikat kereta terpakai.

Pada mulanya aku tidak percaya Shanti berketurunan india. Wajahnya cantik, kulitnya cerah, tinggi lampai mirip model. Bila melihat biodatanya baru aku percaya. Rupanya Shanti keturunan chindian. Bapanya india sementara ibunya cina. Wajahnya mirip orang hindi sementara kulitnya dan perawakannya mirip orang cina.

Shanti Olivia masih muda, umurnya 27 tahun baru dua bulan berkahwin. Suaminya adalah sepupu jauh di sebelah ibunya. Tak bosan aku melihat wajah Shanti yang cantik dan tubuhnya yang menawan. Jalan dan lenggoknya membuat hati setiap lelaki yang melihatnya menjadi cair. Apalagi mend…

Rahsia Aina

Kerana keletihan kami tertidur sampai pagi. Bila aku terjaga, Aina tidur membelakangi aku. Dalam keadaan itu punggungnya berada rapat di perut aku. Kalaupun tidak kerana punggungnya itu, memang aku sentiasa terjaga dengan batang yang keras. Selalunya kerana ingin ke bilik air. Aku bangun untuk membuang air kecil. Selesai saja aku masuk semula ke dalam.

Aina masih tidur dalam posisi yang sama. Aku mengintai ke bawah. Jelas sekali dapat dilihat bibir puki Aina. Batang aku mengeras sekali lagi. Aku membongkok dan mengucup bibir puki itu buat seketika. Lembab dan masin sedikit. Cukup menaikkan nafsunya. Aku baring semula dan memeluk Aina dari belakang. Dia menggerak-gerakkan punggungnya sedikit sehingga kepala pelir aku berada di pintu masuk ke puki Aina. Jari aku menguakkan bibir indah Aina sebelum menyelit kepala pelir di celah-celah bibir indah itu.

Posisi itu memang membuat lubang Aina ketat sedikit dan agak sukar untuk dimasuki sepenuhnya. Dengan hanya kepala pelir saja di dalam, ak…

Aisyah Rakan Sekolahku

Macam sekolah-sekolah yang lain, sekolah aku pon ada menganjurkan kejohanan merentas desa. Nak dijadikan cerita, ada sorang awek stim nih. Nama dia Aisyah. Aku ni agak rapat la jugak dengan dia dan dia ni pulak suruh aku ambik gambar dia bnyak-banyak masa merentas desa sebab aku ni budak kelab media.

Aku pon dengan muka selamber cakap ok jer lah. Kemudian, tibalah hari yg ditunggu-tunggu. Aku pon bawak motor kawan aku pegi tunggu kat kepala simpang sebab nak ambik port baik ambik gambar. Lepas satu satu gambar aku ambik, tiba-tiba dari jauh aku nampak si Ecah ni. Dia ni berlari dgn penuh semangat sampai tudung dia terangkat ke atas. Lupa pulak nk bagitau sekolah aku ni sekolah agama so budak pompuan semua pakai tudung labuh.

Memandangkan aku dah janji dgn budak Ecah ni nak ambik gambar dia, aku pon snap la satu persatu. Menyirap darah aku bila aku nampak tetek si Ecah ni bergoyang-goyang. Mak ooi besarnyerrr!!!! Baju dia pulak melekat kt badan dia masa berlari dan menampakkan bntuk b…

Penjenayah

Nama aku Liz. Aku seorang janda yang mencari nafkah dengan menjual kuih muih di gerai. Rutin harian aku membuat kuih di waktu malam dan menjual kuih di siang hari. Dipendekkan cerita, pada suatu hari rumah aku dimasuki penjenayah yang berjaya melepaskan diri dari penjara. Pada waktu itu jam 5 pagi. Keadaan masih gelap lagi dan memang kebiasaannya aku menjemur baju awal pagi sebelum bergerak ke gerai menjual kuih muih.

Selepas menjemur baju aku terdengar bunyi orang menggeledah dapur dan selepas diperiksa kelihatan seorang lelaki berjambang sedang mengunyah habis kuih muih aku yang baru je nak jual pagi ini. Aku diterkam olehnya sebelum aku sempat menjerit. Dia mengacukan pisau ke arahku dan meminta aku diam. Tanpa berfikir panjang aku mendiamkan diri sambil melihat susuk tubuh lelaki itu. Orang nya sangat tinggi dan sasa.

Setelah semua kuih muih aku dihabiskan olehnya dia lalu menarik aku ke dalam bilik tidur ku. Kain batik aku dilondehkan dan baju aku direntap dengan kuat. Aku tidak…

Kenikmatan di Malam TBC

Malam Tahun Baru Cina yang lepas membuatkan hidupku benar-benar teruji. Tidak pernah aku impikan dan cita-citakan perkara yang amat mengerikan dimana aku telah dipaksa berbogel dihadapan dua orang lelaki yang tidak aku kenali kemudian mereka bergilir-gilir menodai aku dihadapan suamiku sendiri yang tidak boleh berbuat apa-apa kerana telah terikat dikerusi. Aku rasakan dunia ini telah tiada ertinya lagi, aku malu, rasa bersalah berbaur didalam diri aku.

Kisahnya berlaku sewaktu aku hendak menutup pintu setelah menyaksikan percikan bunga api yang dibakar dimalam Tahun Baru Cina dihadapan rumah aku apabila tiba-tiba dengan pantas pintu yang hendak aku tutup diterjah dan menerpa masuk dua orang lelaki yang kemudian mengunci pintu. Aku yang tergamam cuba menjerit namun menundakan mahu menjerit kerana sebilah pisau telah berada dileher aku. Suami aku yang ingin tahu bunyi bising diluar diketuk hingga pengsan oleh salah seorang perompak itu lalu mengheret suami aku keatas kerusi lalu diikat…

Murni dan Kawan-Kawan

Semasa aku duduk dekat Penang dulu. Aku selalu malam-malam duduk lepak dekat luar. Kadang-kadang dekat Padang Kota, kadang-kadang dekat tepi pantai. Tapi pada satu malam aku ingat lagi malam Merdeka 31hb Ogos tahun dia aku dah lupa. Aku dengan member aku pergi lepak dekat Pantai Kilat. On the way tu kami belilah ayam goreng Kentucky buat alas perut. Sampai kat sana mak oiiiii banyaknya kereta dok parking. Biasalah tu tengah projek.

Sampai satu spot kami pun park lah kereta. Pada malam tu kami tak bawa awek (atau pun dekat Penang kita orang dulu panggil “Aci”). So plan kita orang cuma nak lepak sampai pagi. Bagus punya dok sembang tiba-tiba kami terdengar suara budak perempuan. Makin lama makin dekat. Pada masa tu kita orang tengah lepak atas gigi pantai. Bila kami usar-usar, sahlah tu tengah dalam perjalanan kearah kami tiga orang Aci.

Tapi masa tu agar samar-samar pasai tau-tau sajalah tepi laut, mana ada lampu! dah la tu tengah malam pulak . “Alamak ada Acilah” kata salah seorang d…

Melayan Janda

Hi.. Aku nak ceritakan kisah benar yang baru saja aku lalui tempoh hari.. kira-kira minggu lepas, 19 Mac 2012.

Waktu tu aku kat Taman Melati, main bola friendly match. Masa tu agak hujan sikit.. dan padang becak dan kotor. Dan kebetulan masa kat situ.. ada laaa dua tiga orang awek lepak kat bangku bawah seating berbumbung… aku tengah pakai kasut masa tu… Aku pun saja la ayat… (pada mulanya takde niat nak pasang perangkap… )

“Nak tengok abang main bola ker?”

Awek tu menjawab…

“Takde laa saja turuun boring duduk kat rumah!”

Hmm tak kisah laaa.. awek tu tak la cun sangat.. ok biasa jer.. tapi seksi la jugak.. tu yang meruntun jiwa tuh… So macam biasa aku pun main la bola.. sesekali tu tayang gak skill kat depan awek tuh.. ceh wah… nak berlagak la pulak… Pedulik ahapa aku kaann…

Nak dipendekkan cerita.. habislah pulak game tu… Geng aku menang besar… aku la heronya.. striker beeebbbb… 4 gol berbalas 0 aku score 3 bangga giler aku, depan awek pulak tu. Aku pun dengan kotoor-kotor di baju d…

Sempadan

Ceritanya begini, setelah saya telah tamat penugasan saya di seberang laut iaitu di Kemboja jadi saya telah diberi cuti selama 2 minggu, aku pun berangkat pulang ke kampung aku di utara tanahair iaitu Perlis. Setelah aku sampai di Kg aku, aku pun pergi berjalan-jalan kerumah kawan-kawan yang lama aku tak berjumpa dengan mereka. Setelah aku pergi ke rumah salah seorang kawan aku, dia telah mengajak aku untuk pergi ke sempadan iaitu ke Padang Besar. Aku terus saja setuju dengan ajaknya itu.

Setelah hari dan masa tetapkan telah sampai aku dan kawan-kawan aku pun berangkat ke Padang Besar. Sampainya aku disana kami pun masuk ke salah sebuah hotel untuk kami tempah tempat tidur sebab kami akan bermalam disana. Setelah kami semua tempah bilik hotel, kami pun pergi ke sebuah Bar. Kami masuk ke dalam Bar tersebut tujuan untuk menempah perempuan untuk menemani kami tidur pada malam nanti.

Aku lihat dalam Bar itu sungguh manarik sekali dan tuan bar itu pun datang berjumpa kami dan bertanya sam…