Recent Posts

Nama aku Fadilah tapi orang panggil aku dila aja.Aku ni ada seorang abang tiri kerana bapak aku kawin dengan perempuan lain selepas mak aku meniggal.Nak di pendekkan cerita pada stu hari aku telah di nodai oleh abang tiri aku.

Pada satu malam selepas semua orang dah tidor tapi aku belum tidur sebab nak menyiapkan kerja sekolah yang belum selesai.Malam itu jam dinding pun berdetik dan aku perhatikan ke arah jam dinding tersebut telah menunjukkan pukul satu pagi.Aku rasa mengantuk tapi kerja belum saip dan aku membuat keputusan untuk membuat air kopi di dapur supaya mengantuk itu berkurang sedikit.Bilik aku berhampiran dengan dapur ja.Semasa aku di dapur dan sedang membuat air tiba-tiba ada seseorang memeluk pinggang aku.Aku pun berpaling ke belakan untuk melihat siapakah yang memeluk aku itu.Sekali aku tengok rupanya abang tiri aku.Aku bertanya.

Aku:Kenapa abg peluk dila ni…
Abg:Tak ada apa cuma nak rasa tubuh badan dila yang montok ni ja.
Aku:apa abg ni daah tak betul ka.(nada marah)

Aku menarik tangan nya untuk melepaskan diri dari pelukannya.Abang tiri ku itu masih memeluk dengan kuat sehingga aku tidak dapat menarik tanganya untuk melepaskan diri.Abang tiri ku terus memeluk aku dan membawa aku masuk ke biliknya…

Aku:kenapa ni bang…
Abg:tak da apa…
aku:cakap la apa abg nak ni……….dila takut…
Abg:abang nak main ngan dila bleh…
Aku:kenapa abang tak cakap awal-awal kan senang…dila pun dah lama tak main…

Abang tiri ku suruh aku membuka semua pakaian yang aku pakai sehingga tidak tertutup oleh sehelai benang pun.Abang aku pun telah berbogel dan aku terlihat batangnya nya baru mahu keras…Besar jugak batang abang aku ni…….Abang ku suruh aku mengulum batangnya yang semakin mengeras itu.Aku pun terus mengulum dengan bergitu ghairah…Abang memaut kepala aku dan menarik kepala aku sehingga batangnya tersentak pada anak tekak aku.Pepek aku dah mula berair….Abang mengeluarkan batang nya dari mulut aku dan dia terus meramas tetek aku dengan kuat.Tangannya menyusur turun ke arah pepek aku.Abang terus mengintil biji kelentit aku sampai aku kengiluan.Tergeliat-geliat badan aku di buatnya.Abang memasukkan jarinya ke dalam lubang pepek aku.Aku rasa biasa sebab dah selalu aku main di dalam bilik sorang-sorang aku jolok ja pepek aku ngan jari kalau stim sangat.

Setelah abang mengeluarkan jarinya dari pepek aku di terus menhalakan kepala roketnya ke arah pepek aku dan dia terus menekan untuk memasukkannya ke dalam lubang pepek aku yang dah basah.Abang memulakan langkahnya dengan membuat pergerakan keluar masuk dengan perlahan dan semakin laju…Aku merasakan batangnya memang besar.Aku memang rasa syok la sebab aku dah lama tak romen ngan lelaki ni.Abang semakin laju mencucuk jarumnya ke dalam pepek aku.Sesekali abang menghentak batangnya ke dalam dengan kuat sehingga membuatkan perut aku menjadi senak..Abang membuat pergerakan semakin laju.

Aku:Abang sedab bang aaahhh……..bang laju lagi bang aahhh….ahhh…..aaaahhhhh……..
Abg:Ok sayang.

Abang menjolok pantat aku dengan hebat sekali.Sekarang dia suruh aku menukar posisi sexs kami.Sekarang posisi nya adalah doggy aku pun menonggeng dengan segera.Abang pun memasuk kan batang nya semula ke dalam pepek aku.Abang terus menjolok sengan lebih laju lagi sehingga aku mendengus…Ahhh….abaanng…aahhhh…………memang sedap betul main ngan abang.

Akhirnya aku pun keletihan dan abang pun seudah letih dan pinggangnya dah lenguh kerana melakukan pergerakan menjolok aku dengan laju.Aku memang puas malam tu aku cakap pada abang kali ini main free kalau lain kali nak main lagi kena bayar tau……
Abg:Ok nanti kalau nak main abang bayar berapa yang adik nak janji adik bagi abang puas.

Batang Abang Tiri

By Lucy → Thursday, July 9, 2020
Nama aku Aliya kirakan aku ni budak Hot la dekat sekolah ramai budak lelaki yang cuba nak ngorat aku tapi aku tak layan sebab aku dah ada pakwa.Aku memang tak suka aktiviti kokuriklum dekat sekolah semuanya bosan.Aku memang selalu ponteng aktiviti kokuriklum dan aku lepak ngan pakwan aku dekat dalam kelas yang berada di block blakan yang dah tak gunaka lagi tu.

Nak dipendekkan cerita aku ngan pakwa aku selalu main ringan-ringan dekat sana.Pada satu hari pakwa aku dah terlalu sangap sangat sampai dia ajak aku main jolok-jolok plak sebab da boring asyik main kulum ja.Hari ini lah hari pertama aku melalui persetubuhan dengan pakwa aku.

Pakwa aku menyuruh aku membuka baju unifom sekolah aku sehingga tinggal bra dan seluar dalam ja.Dia pun membuka baju sendiri.Dia pun terus mencium bibir ku dan tangan nya meramas buah dadaku yang baru ingin membesar.Biasalah aku beru ja lima kali datang bulan tu la barang aku baru nak naik.Aku tengok batang pakwa aku semakin menujal seluar dalamnya.Pakwa aku menyuruh aku untuk membuka bra dan seluar dalam ku.Aku berdiri di hadapan pakwa aku yang menunjukkan wajah kegairahannya.Setelah aku melucutkan semua yang aku pakai sehingga tiada seutas benang pun yang menutup badan aku.

Pakwa aku pun melucutkan seluar dalamnya dan terpacak lah batang nya yang keras itu di hadapan mata aku.Dia pun menyuruh aku untuk mengulum batang nya.Aku pun mengulum sebab dah biasa kulum batang dia aku tak da la rasa malu-malu untuk mengulumnya.Tangannya memegang erat kepala aku dan merik kepala aku untuk memesuk kan batang nya sehingga terkena kepada anak tekak aku.Aku merasa hampir nak tersedak di sebabkan batangnya yang makin berkembang itu masuk ke rongga tekak aku.

Tangan pakwa aku terus meramas buah dadaku yang comel itu.Sesekali dia meramas agak kuat sehingga aku merasa sakit sikit.Aku berkata pada pakwa aku.

Aku:abg jangan la ramas kuat sangat ayang sakit.
Pakwa:sorry la abg geram sangat pada tetek sayang.

Aku terus mengulum batangnya yang berotot itu.Tiba-tiba dia suruh aku bangun dari melutut tadi.Dia merapatkan dua meja untuk aku berbaring di atas nya.Dia terus menyuruh aku untuk berbaring di atas meja tersebut.Aku menurut saja arahannya itu.Pakwa aku terus menhalakan batangnya ke arah pepek aku dan dia menggosok-gosok kepala batangnya kepada biji kelentit aku yang tersembul itu aku merasa ngilu jugak time dia gosok tu.Terangkat ponggong aku dibuatnya sebab merasa ngilu.Pakwa aku pun memulakan langkahnya dengan cuba memasukkan batangnya ke lubang aku yang masih ketat itu sebab aku masih dara lagi mesti la ketat kan susah jugak dia nak masuk kan time tu.

Selepas beberapa saat dia mencuba dan akhirnya kepala batang nya dah mula masuk ke mulut pepek aku.Aku rasa macam ada bola tennis tengah menghentak lubang pepek aku.Pakwa aku pun terus memasukkan batangnya sehingga separuh masuk tapi dia masik tak berpuas hati dan dia terus menekan dan batang nya masuk lebih dalam lagi aku pun meras senak di bahagian perut kerana pertama kali kena jolok kan…………Setelah batangnya masuk semua ke dalam pepek aku dia pun terus memulakan dayungan nya yangpertama.

Dia menarik batangnya dan menolak balik ke dalam dengan kuat sehingga aku mendengus kecil.Ahh….sedap abg…Liya nak lagi bang yang macam ni buat sekali lagi bang sedap…Aku minta dia menujah batang nya denga kuat sekali lagi.Dia cuma menganggukkan kepalanya dengan tidak berkata apa-apa.Di menarik sekali lagi batangnya den terus menujah pantat aku dengan lebih kuat lagi dari tadi.Aku mendengus sekali lagi tapi kali ini agak kuat sedikit..Aahhh……..Abg sedab bang.

Pakwan aku pun terus melajukan pergerkannya jolok…tarik…jolok…tarik….sehinggakan aku merasa aku sudah hampir untuk klimaks.Pakwa aku menjolok dengan lebih laju lagi sehingga aku tengok di sudah hampir tecungap-cungap.Pakwa aku pun sudah hampir nak terpancut dia pun bertanya pada aku nak pancut mana luar atau dalam…Aku menjawab aahh..aaabg….pan.ccuuttt…..luaaarrr…bang Aaaaliiiya….tak nak mengandung lagi…..Pakwa aku mengangguk lagi menunjukkan dia setuju untuk memancut di luar.Dia jolok dengan laju tiba-tiba dia menarik batangnya dan air mani nya di pancutkan ke arah dinding di tepinya.

Time tu aku rasa sangat letih dan mencungap-cungap.Pakwa aku pun terus terduduk dia atas kerusi yang di duduknya sebelum kami main tadi.Aku masih terbaring lagi di atas meja tersebut.Pakwa aku pun datang di sebelah aku dan terus mencium bibir aku sekali lagi dan dia mengucapkan terima kasih kerana mengorbankan dara ku untuknya.

Selepas hari itu aku tidak lagi bertemu dengan pakwa aku kerana dia telah bertukar sekolah tampa pengetahuan aku.Aku sanagt menyesal time tu sebab dia telah menodai dara aku dalam satu hari dan terus menhilang tampa memberi tahu.

Bergitulah berakhir kisah aku….

Budak Sekolah Sangap

By Lucy →
Kisah pepek si anak dara-Aku ni meyewa dekat rumah makcik salmah.Makci salmah ni ada dua orang anak dara yang comel dan mantap badannya.Batang aku selalu tegang ja bila tengok botot diaorang dah la suka pakai seluar treks ketet.

Pada satu hari aku baru ja balik dari kerja Makcik salmah tak ada di rumah sebab dia pergi meniaga di pasar seperti biasa hari sabtu dekat pekan ada pasar makcik salmah meniaga di sana.Hanya Akila sahaja yang tinggal di rumah.Aku cuma senyum merenung wajah akila.Akila pun membalas senyum ku itu tadi.Hari ini akila memeakai seluar ketat seperti biasa.

Aku pun masuk ke bilik untuk berihat kerana letih baru balik kerja.Aku pun buka pakaian untuk pegi mandi dengan aku lupa untuk mengunci pintu.Aku masuk kedalam bilik air dengan tidak merasa apa-apa yang pelik.

Selpas aku keluar dari bilik air dan terkejut Akila sedang duduk di atas katil aku.Aku pun bertanya kepadanya.

Aku:ada apa Akila.
Akila:Akila cuma nak tanya abg satu perkara la..
Aku:Apa dia cakap la..
Akila:Abg suka akila tak..
Aku:Memang abg suka kila.Tapi kenapa kila tanya macam ni…
Akila:Boleh abg aja kila macam mana nak main ngan orang lelakai…
Aku:Main apa.
Akila:Sexs..

Aku pun apalagi aku terus suruh dia buka pakaian yang dia pakai.Dia pun menurut apa yang aku suruh.Aku pun apa lagi la memang ini yang aku tunggu selama ini.Setelah kila membuka baju dan seluarnya hingga ynag tinggal hanyalah braa dan seluar dalamnya aja.Terbeliak mata aku melihat tubuh badan Akila yang montok tu.Aku terus duduk di sebelahnya dan terus mengucup bibirnya yang mulus itu.Dengan pantas batang aku terus terpacak dan aku menarik tangan kila untuk memegang batang ku yang semakin keras itu.Akila menurut semua apa yang aku suruh.

Sambil aku mencium bibir kila aku terus meramas tetek budak umur 16tahun ini yang belum sempurna besarnya.Semakin lama tangan aku makin berganjak ke bawah dan meraba pantat Akila yang masih berbalut seluar dalamnya yang berwarna merah jambu.Aku pun dah tak tahan aku pun menyuru akila mengulum batang aku yang dah sempurna keras.

Aku terus menjilat pepeknya yang sudah mula basah.Aku terus menghalakan batang ku ke arah lubang pantatnya dan aku terus menekan ke dalam.Aku rasa batang aku telah masuk.Aku tekan lagi sehingga habis batang aku tenggelam dalam pepek nya itu.Aku mulakan dayungan aku bermula dengan perlahan dan semakin laju.

Pergerakan dayungan aku semakin laju dan smakin laju aku tengok Akila seperti sesak nafas dan aku terus makin laju mendayung pantat nya sehingga ponggong terangkat kerana terlalu ngilu..Tiba-tiba akila mengerang kekejangan.abg sedab bang laju lagi bang kila dah tak tahan ni….aahhh…ahha……Baik kila abg akan bagi kila puas ini lah cara nak main ngan lelaki tau kila…Ahhha………ahhh………….Kila…aaaahhhh………….

Tiba-tiba aku rasa dah nak terpancut…Aku bertanya pada kila nak pancut dalam ka luar…
Akila:Pancut ja dekat dalam bang kila rasa pancut dalam mesti best…

Aku: baik lah kila…
Aku pun terus menujah batang ku ke bahagian paling dalam sekali…….. creeeetttt………….. Akhirnya air maniku terpancut ke dalam panatat nya…Aku terus memerhati ke arah Jam dinding menunjukkan waktu makcik salmah balik masih lambat lagi aku pun Mengajak akila memndi bersama…

Time dalam bilik air untuk mandi akila tolong membsuhkan batang aku yang berlendir tadi…Selepas selesai mandi aku terus mengenakan tuala aku.Dengan tiba-tiba akila menari tuala aku sehingga lucut dan dia menari batang aku dan terus di kulum nya kerana tadi aku bgi dia kulum kejap sangat dan kali ini dia nak aku pancut dalam mulut dia..Aku pun apa lagi terus menghayun batang aku keleuar masuk dalam mulut Akila yang aku idamkan sebelum ini untuk meciumnya.

Pada hujung nya aku pun terpancung di dalam mulut Akila.

Akila berkata pada ku.Akila:Abg nanti besok kita main lagi ya.. Aku:Baik kila ni abg sayang kila ni esok abg minum ubat kuat OK biar kila lagi puas dari hari ni.Kila tak bagi tau awal-awal kila nak main ngan abg takda la abg sedia untuk kuat kan batang abg….
Begitu la ceritanya…………

Pepek Dara

By Lucy →
Is bahasakan diri Is aku

Aku mula kenal sex sejak umo 10 tahun lg.

I make my 1st sex ngan cikgu zu.

Mase 2 Is baru darjah 4.

Nak dipendekkan cite, aku mase 2 baru je lepas abis kelas pend. jasmani. Paham2 jela kan baru abis kelas mestila baju kotor n badan bucuk sket. Aritu aku rasa macam malas jek nak mandi n tukar baju. So, aku belasah jela masuk kelas lepas 2 xmandi.

Kebetulan plak yg ajar kelas pastu cikgu zu. Aku rapat ngan cikgu zu coz aku antara best student dia, sllu g jumpe dia tanye soklan. Dia ngaja maths. Aku mmg minat maths dulu so sllula datang bilik guru jmpa ngan ckgu zu.

Ckgu Zu mmg cantik orangnya. Berkulit putih melepak, tinggi lampai, hidung mancung, body mmg cun gler, c.zu merupakan ckgu yg sentiasa menjadi perhatian semua. Aku dengar ramai gak ckgu2 laki nak tackle dia tp xtau dia layan ke x.

Bila cikgu zu tgk badan aku kotor je, dia pun cakap"Is, nape xtukar baju???kotorla...."

"Is xlaratla nak tukar baju...."

"Okla masa rehat nanti jumpe ckgu ye..."ckgu zu soh aku jumpe dia lak...

Time rehat aku pun g la blik guru jumpe ckgu zu. Ckgu zu pun ajak aku g kuar abis skolah nanti, tapi sblm 2 dia ajak Is g makan kat kantin dulu. Aku pun ikut jela....Aku xkisah sangat ngan ckgu zu coz aku anggap dia macam akak sendiri..

Pas makan aku pun balikla ke kelas macam biase ngan xmandinye.

Sllu aku balik sekolah driver daddy yg datang amik. Tp aku dah kol umah bagitau mummy aku nak kuar ngan c. zu. Mummy xkish asalkan xlama sangat.

Balik je dari sekolah, ckgu zu ajak aku temankan dia g bank. Dia cakap nak cucuk duit. Aku mase pun xpaham sangat ape maksud nak cucuk duit. xtaula plak cucuk duit 2 kuarkan duit kat ATM.... ahaks...!!!=0

Tapi c.zu cakap aku kotor sangat. So, dia pun ajak Is g umah dia.

"Is...cikgu tgk Is kotor sgtla, jom balik umah ckgu jap, Is mandi kat sana ye"ujar cikgu zu.

Mula2 mmg aku xnak tp sebab hormat n sayang punya pasal aku pun ikutla cakap ckgu.

"Ok ckgu...tp Is xnak mandi lama2..xsuka"..Is memang malas sket mandi. Masa 2 mmg aku

xbape suka mandi, sllu mandi mummy yang mandikan...hehehe..anak mak la katekan...

"Is malas mandi ke??"...tanya c.zu..

"Ha'ah...kat umah mummy yg sllu mandikan"...Aku masa tu kecik lagi so mmg xpandaila nak menipu kan...huhu

"Nanti ckgu mndikan Is nak???"pelawa c. zu

"Xpela...xnakla..."Is menolak. Biasela mase 2 aku xpenah telanjang depan orang luar. Apatah lagi nak dimandikan org luar. Mummy xpela.

"Alaa..Is, ckgukan ppuan macam mummy Is gak...Same je. Is kan budak baik. Xelok degil2 tau"..ujar cikgu zu memujukku sambil menarik hidungku.

"Ok la"Aku pun terima cz aku xrase papepun yg lain. Lagipun mase kecik lagi. Batang pun xbape leh nak tegang sangat. kalau naik pun sket2 jekk..

Sampai kat umah c. zu, dia pun terus bagi is tuala n soh g masuk bilik air. c. zu soh cepat coz dia nak g cucuk duit cepat. C. zu soh tggu dia kat dalam bilik air.

Aku pun bergegasla siap2 g bilik air. Tak lama pastu c. zu pun datang

Alangkah terkejutnya aku bila c.zu datang ngan hanya berkemban ngan tuala dia je. Pehhhh!!! body c.zu mmg solid la. mengancam. Mase 2 umo dia baru 22 thn. So, bayangkanla umo camtu punye mude, badan mmg mantap giler. Badan c.zu mmg perfect. c.zu tggi macam model, pinggang ramping n yg paling masyukkk skali tetek dia yg besar n tajam. Berderau darah aku. 2 la 1st time Is tgk ppuan berkemban real depan mata. Mummy mandikan aku pun xpenah berkemban.

"Ckgu nak mandi ngan Is sekali ye"ujar c.zu

Aku pun mengangguk2 coz xrase ape2 yg lain pun mandi ngan c.zu. Almaklumla aku mana la tau lagi pasal sex....hehehehe=)

Pastu c. zu soh aku tanggalkan tuala. aku pun telanjang la depan ckgu. Tiba2 c.zu meleraikan tualanya dan telanjang depan aku.

Aku terkejut cz tula 1st time ppuan telanjang depan aku. Aku masih ingt lg sampai skarang masa 2. Body c. zu mmg terlalu indah untk dibayangkan.

Kulit c.zu mmg putih melepak, tetek2 dia bulat n besar. Kalau xsilap saiz 32 D kot. pussy dia kecoklat-coklatan n di alurnya warna pink. Pussy c.zu bersih xda bulu. Mungkin dia baru lepas shave kot masa 2.

Tiba2 aku rasa macam ada perubahan je kat batang aku. Dia macam nak ternaik sket. Tegangla 2. Hehehe...Tapi xnaik sangat. naik 45 darjah je.

C. zu tersenyum bila memandang batang Is dan bertanya "Kenapa ngan burung (masa 2 c. zu panggil batang Is burung) Is 2???"

"Xtau"..ujarku terpinga2 lg cz xtau nape fenomena 2 berlaku.

"Agak2 nape dia tegak ye??"tanya c. zu seolah2 menduga aku.

"Xtau...Pas Is tgk ckgu telanjang tiba2 je naik "jawabku ngan jujurnya.

"Meh sini ckgu betulkan burung kamu, kalau dibiarkan tegap lame2 camtu nanti leh datang

penyakit"-c.zu.

Aku pun panikla jap.Betul ke ni???. Betul kot. Aku pun menganggukla tanda setuju membenarkan batang aku di "rawat" c.zu.

Pastu ape lagi, c.zu pun mula la membelek2 batang aku yg comel 2. Aku merasakan ade kelainan bila c.zu menyentuh batang aku.

Batang aku semakin mencanak2 naik. batang semakin mengeras bila diurut2 c.zu. Tapi, aku merasakan 1 perasaan yang tak pernah digambarkan sblm ni . Rasa macam seronok bila batang ku diurut2 begitu.

Akupun bertanya kepada c.zu "ckgu, nape burung saya makin keras??"

C.zu xmenjawab soklan aku sebaliknye bertanya "Seronok x ckgu urut2 burung kamu???"

"Seronok rasa macam ngilu sket"..aku menjawab dgn jujur sejujur jujurnya.

"Nak ckgu aja yg lbh seronok???"tanya c.zu

"camne??"Aku keliru.

Tanpa aku duga tiba2 c.zu memasukkan batang aku ke dalam mulutnya dan mula

mengulumnya. Aku merasakan kenikmatan yang teramat sangat dan xdapat dibayangkan lagi.

Ngilu rasenye bila2 batangku dikulum sebegitu. Rasa macam nak tercabut je batang aku diperlakukan sebegini. C. zu pulak makin lama makin bernafsu dengan batang aku. Badan aku makin lama kekejangan bila kepala batangku bertembung dengan gigi c.zu. Lama kelamaan aku merasakan ada sesuatu benda yg nak keluar daripada batangku. Aku rasa macam nak kencing je. Makin kuat kuluman c.zu makin aku merasakannya.

"Ckgu, Is nak kencing"ujarku..

Tiba2 c.zu berhenti mengulum batangku dan berkata"Is kencing je kat dlm mulut ckgu, xpayah

tahan2 lg ye...."...dan tanpa banyak cakap c.zu terus menyambung kuluman tersebut.

Keghairahan dan kenikmatan itu tidak dapat dibandung lagi. Aku pada masa tu dah tak tahan lagi dan terus je "kencing" ke dalam mulut c.zu. Semasa kencing 2 ake merasakan nikmat teramat sangat dan kepuasan yang tak terhingga.Tapi aku turut merasakan kepenatan dan kelesuan pada badan.

Setelah itu c.zu terus memandikan aku dan memakaikan aku pakaian sekolah (aku bawa pakaian sekolah tp xnak tukar masa kat skola, malas). kemudian, c.zu memasakkan maggi kari untukku dan air sirap. C.zu pun menerangkan apa sebenarnye yg berlaku tadi. Dari situlah aku mula tau ape sebenarnye sex ni.

"Ape yg kita wat tadi dipanggil sex. Penah dengar x??. Benda ni hubungan antara lelaki dan ppuan. Kalau Is nak tau masa Is nak kencing tadi 2 bukan air kencing tapi air mani. Air mani 2 air benih lelaki, gunakan untuk melahirkan zuriat. Air 2 keluar bila Is rasa seronok sangat pada burung Is. Bila dah kuar 2 makna Is dah besar, dah leh kawin"seloroh ckgu sambil mencubit pipi aku...=)

Begitula penerangan panjang lebar daripada c.zu. Aku mula berminat nak bertanya pelbagai soklan lagi. Aku merasakan tulah pengalaman baru yang sangat menyeronokkan. C.zu pun

menceritakan dengan panjang lebar setiap persoalanku. Walaupun xbape paham tp aku mengangguk2 jela...=)

"Ape yg kite wat td ni rahsia tau, Is xleh cite pada sesiape pun, mummy pun xleh tau...janji tau ngan ckgu??"pinta c.zu.

Aku pun mengangguk2 tanda setuju dan x membantah. Memang rahsia 2 aku xbagitau sesiapa sehingga kini.

Tula pengalaman sex pertama aku dengan C.zu. Dialah insan yang mengajarkan aku ape erti sex yg sebenar. Sejak daripada 2 setiap abis persekolahan aku akan abiskan masa ke rumahnya.

Masa 2 c zu tggl berdua ngan housemate dia. Housemate dia, kak Intan kerja sebagai setiausaha syarikat swasta. So, dia balik kerja lewat petang. So, dia xtaula aku ada skandal ngan c.zu. Dari hari kehari pengetahuan sex aku pun bertambah. c. zu bukan setakat mengajar aku segala2nye tp dia memberikan aku segalanya. Bermula daripada dia kulum batang aku, sampai aku jilat pussy dia, sampai kpd tgk CD blue sama2 sampai aku memantat ngan dia, suma kami penah lakukan sehingga aku f 2. 4 tahun lamanye aku berskandal ngan c.zu. Dia kawin masa aku f 2, masa 2 umo dia 26 thn.

Tu jelas cerite yg aku nak sampaikan dalam ni. Sebenarnya aku ade cerita banyak lagi, tp xsempatla nak cite sumekan.

My 1st Sex Story

By Lucy →
Peristiwa itu masih meghantui diriku..Aku confuse dan tak tahu kepada siapa aku harus mengadu.

Sejak peristiwa itu aku sering tak dapat tidur dan sakit kepala memikirkan nya..

Ianya berlaku semasa curi sekolah yang lalu. Aku pergi kerumah PakSu ku diKuantan untuk berjumpa sepupuku Atie.

Aku dan Atie adalah sebaya memang kawan baik sejak kecil.Setelah keluargaku berpindah ke Temerloh aku jarang berjumpa Atie. Apabila tiba cuti sekolah aku gunakan peluang itu untuk bertandang kerumah Atie. Aku dan Atie sama-sama dalam tingkatan dua. Dalam usia 14 tahun ini aku mengalami perubahan badan yang amat ketara.Malah ibuku sering menegurku bila aku tidak memakai bra dirumah.Kewanitaanku amat terserlah.Aku mula mengenakan bra 33B. Dgn ketinggianku 160cm dan berat badanku 43kg, aku mampu menarik perhatian setiap lelaki yang memandangku.Biasalah anak dara sunti yang baru tengah naik, semuanya segar dan montok. Terutamanya buah dada aku ni…Aku pun rasa malu dgn kawan-kawan sekelasku bila aku dianggap simbol seks. tapi nak buat cammana bukannya aku boleh mengawal kesuburan tubuh badanku.. Aku mewarisi kecantikan rupa paras ibuku dgn kulit yang putih halus serta susuk tubuh yang montok.

Ibuku saling tak tumpah seperti Yusanani, pembaca berita TV3 tu..Aku ni lain sikit. ada iras-iras saja.
Berbalik kepada cerita aku tadi, bila aku tiba kat rumah Atie lebih kurang pukul 10 pagi…PakSu ada kat rumah kerana hari tu Hari Sabtu. PakSu bagitau Maksu dan Atie pegi kebandar Kuantan shopping katanya. PakSu suruh aku masuk dan tunggu dlm rumah manakala dia ada kat laman tengah basuh kereta.Aku kata takpalah baik aku duduk kat laman boleh bual-bual dgn PakSu. PakSu masa tu hanya mengenakan seluar pendek tak berbaju..Nampakla bulu dada dia dan bulu kat bawah pusat dia. Aku memang minat lelaki berbulu dada seperti hero hindustan tu..Naik syok pula aku tengok badan PakSu aku ni..Orangnya tinggi lampai ..tak kurus tak gemuk..ada lebih kurang badan Rosyam Noor badan dia..nampak tegap juga..Umur baru 35.Habis badan PakSu aku aku tengok dari dada, perut,peha, betis,belakang ..asyik betul aku sampai bila PakSu tegur pun aku tak dengar…malu juga aku bila dia sedar aku asyik perhatikan dia.

Dia kata, "Wanie berangan kat pakwe ke.."
Aku tersipu-sipu malu..Aku ni tengah dara sunti…keinginan pada lelaki sudah mula tumbuh selari dgn tumbuhnya bulu-bulu halus disekitar bibir cipapku..
Aku kata, "Tak adalah PakSu, mana Wanie ada pak we".
PakSu," Takkan dah besar macam ni pun tak ada pakwe".

Aku bertambah malu bila PakSu kata aku ni dah besar..mesti dia imply kat buah dada aku ni…yelah badan aku bukannya besar sangat…figure aku cuma 33-23-33. Cuma bra aku ajelah dan saiz B cup…Agak besarlah bagi gadis seusia ku ni..Atie baru pakai saiz 32A. Aku masa tu pakai kemeja ketat pendek dgn seluar jeans.Memang nampak terbonjol juga dada aku ni..Aku memang suka pakai macam tu..biar budak lelaki terliur tengok aku..

Nak dijadikan cerita, PakSu tiba-tiba ajak aku masuk dalam rumah kerana dia nak tunjukkan sesuatu pada aku.Aku ikut saja..Aku tidak mengesyaki apa-apa bila dia bawa aku masuk bilik dia. Bila dia kata dia nak cium aku ..aku terkejut dan terpinga -pinga…Zass ..satu ciuman hinggap kat pipi aku.. Kemudian dia peluk aku…Aku bagaikan terpukau dan membiarkan dia memelukku. Semasa dia memelukku aku merasa benda keras tertancak kat perut aku ni..Memang sah la batang PakSu aku ni dah keras dan tegang..Aku mula takut bila terbayang kes kes rogol yang aku baca kat paper … Aku mula cuba membebaskan diri aku dari pelukan PakSu.Kemudian membisikkan ke telinga ku..dia kata ‘Jangan takut PakSu cuma nak cium Wanie aje..Pelukannya makin erat…Aku mula lemas dalam rangkulannya. Ciumannya mula mengganas..dari pipi ke mulut, leher dan dada…pendek kata habisla aku dicumbuinya. Kemeja aku dibuka dan tinggallah dadaku berbalut bra saja..Buah dada aku yang baru nak membesar ni terus dirams-ramas dari luar bra..Aku mula asyik dan seronok..Tak pernah aku diperlakukan begitu..Terasa sedap dan mengasyikkan. Aku mula merengek-rengek kegelian bila lidah PakSu mula menjilat-jilat buah dadaku..Aku sendiri tak sedar bila bra ditanggalkan kerana aku pejam mata sepanjang dicumbui oleh PakSu..

Aku sedar aku dah tak pakai bra bila terasa puting buah dadaku dihisap dan dijilat..Ketika itu aku dah tak boleh fikir secara rasional..Cipap aku mula berair…Daripada dada ciuman PakSu turun ke perut dan pusat aku dijilat ..aku bertambah geli..Aku cipapku semakin banyak keluar…

Bila PakSu menaggalkan seluar jeans aku, aku bagaikan menyerah sahaja..Dah dapat dapat mengawal nafsu aku ni.. Lepastu habisla cipapku diterokai…Habis basah lencun cipap aku kena jilat kat PakSu aku.ditambah pula dgn air aku tak henti-henti keluar…terus banjir kilat.

Aku mengecapi orgasm pertama aku selepas beberapa minit kelentit aku kena jilat kat PakSu.Aku terus mengerang-ngerang tanpa rasa malu lagi…PakSu terus meneroka cipap aku yang sebelum ini belum pernah diterokai mana-mana lelaki..Jari aku pun tak pernah meneroka sejauh itu..Habis la dijilatnya seluruh bibir kelentit aku yang selama ini asyik menggatal bila tengok lelaki .Malah punggung dan lubang dubur aku pun kena jilat kat PakSu…tak senonoh betul orang tua ni. Masa tu aku rasa aku terkangkang macam katak kena pijak kat lori.Tilam bawah punggung aku dah basah dgn air aku.

Kemudian aku rasa benda keras menujah masuk ke alur cipap aku…Aku terus pejam mata..Aku dah tak fikir apa nak terjadi.Walaupun masa tu aku tahu akan dijolok oleh PakSu aku, aku biarkan saja kerana dah tak mampu nak mengawal keadaan.Tusukan pertamanya terhalang oleh selaput dara aku..Aku tersentak sambil mengaduh sakit tapi PakSu tak mempedulikan aku dan terus menekan masuk..Srett…Aku rasa kangkangku ngilu dan benda keras terus menembus masuk ke celah kangkangku.. Aku rasa macam cipap mengembang ketahap maksima bila batang tu masuk semakin dalam. Bila PakSu tarik batang dia aKu rasa macam cipap aku melekat kat batang PakSu. PakSu menyorok tarik batangnya keluar masuk cipap aku…Rasa sakit pada mula-mula tadi mula bertukar dgn rasa sedap. Aku terus menahan tusukan demi tusukan PakSu dgn penuh nikmat.Bukan senang nak dapat benda macam ni. Berdecap-decup bunyi cipap aku kena tikam. Lazatnya tak dapat nak cerita.

Tak lama kemudian aku rasa cairan panas memancut memenuhi liang faraj aku…PakSu dan pancut dam cipap aku.. Lebih kurang 2 minit PakSu tak bergerak-gerak atas badan aku dgn batang dia terendam dlm cipap aku.Aku ingat dia dah pengsan..Rupa-rupa dia kumpul energy semula..Lepas tu 3 round lagi dia belasah cipap aku..Aku sendiri pun tak tahu berapa kali aku orgasm. ada 5-6 kali rasanya.

Lebih kurang pukul 1 tengah hari baru habis. Hampir 2 jam PakSu memantat aku…Habis sengal-sengal seluruh badan aku..Cipap aku tak yah cerita la..rasa kembang semacam aje..Jalan pun rasa lain aje lepas tu…

Rasa menyesal ada juga pasal aku dah tak virgin lagi. Dah kena robek kat PakSu aku. Tapi rasa menyesal tu rasa berbaloi juga dgn nikmat yang aku kecapi. Aku tak sangka sex begitu sedap. Patutla orang nak kahwin sangat. Bagi aku at least aku dah rasa, nak tunggu kahwin lambat lagi, paling awal pun ayah aku bagi kahwin umur 21.Tak sanggup rasanya nak tunggu 7 tahun lagi. Cipap aku ni asyik terkemut-kemut aje bila tengok balak hensem.

Last sekali sebagai upacara penutup PakSu suruh aku kulum batang dia..Aku mengikut aje walaupun tak pandai aku cuba juga.Separuh aje batang PakSu dapat aku kulum.Kira okay jugaklah untuk yang tak ada pengalaman macam aku ni. Itulah first time aku tengok batang lelaki dewasa, selalunya aku tengok konek adik aku yang sebesar ibu jari je. Terkejut juga aku bila tengok batang PakSu yang hampir sebesar lengan aku. Panjangnya lebih kurang 6 inci saja tapi agak besar. Kepala batangnya pun besar macam cendawan…Suka betul aku bila tengok kepala batang PakSu mengembang dan berkilat bila kena kulum. Masa aku kulum batang PakSu ramas -ramas buah dada aku..Sekali-sekali jari jahat dia korek lubang dubur aku.Pengotor betul PakSu aku ni. Ada ka dia kata lubang dubur aku cute. Kalau kata cipap aku cute logik juga..pasal cipap aku belum ada banyak bulu…Ada bulu pahat saja..nipis dan halus.

Nampak bersih dan cute..

Lebih kurang pukul 2 barulah MakSu dan Atie balik…Sempatlah aku aku mandi dan berehat lepas kena kongkek kat PakSu. Lepas mandi aku tengok cadar bilik PakSu berterabur macam tempat kucing beranak. Aku kemaskan sikit cadar tu..Ada beberapa tompokan basah kat cadar tu..Bila aku cium ada bau macam air aku je.Tompokan darah pun ada juga. Dah sah darah dara aku. Cadar tu warna pink dan tompokan tu nampak jelas. Bila aku tanya PakSu macam mana ni..dia suruh aku buka balik cadar tu dan rendam dlm besin biar MakSu basuh. Bila diaorang balik aku control aje bila depan PakSu…Macam tak ada apa-apa berlaku.PakSu tersenyum aje tengok aku.Dia tahu aku tak kan bagitau sesiapa pasal upacara pecah tanah hari tu.

Malam tu aku tidur awal dgn Atie dalam bilik dia. Atie pun penat katanya pasa lbanyak jalan-jalan shopping.Aku pun penat jugak kena kongkek kat PakSu.Besoknya aku balik rumah aku kat Temerloh. Sepanjang jalan atas bas ke Temerloh aku asyik terbayang pengalaman aku dgn PakSu aku..Best juga. Bila ada peluang aku akan dapatkan lagi batang PakSu yang besar dan gemuk tu. Aku rasa aku ni silap-silap akan jadi bohsia memandangkan selera aku pada zakar lelaki amat kuat sekali. Kalau boleh aku nak setiap masa batang zakar ada dlm cipap aku. Kepada sesiapa yang berminat utk mengenaliku boleh hubungiku di. Aku hanya berminat dgn lelaki berbulu dada dan berbatang besar spt PakSu aku.

Peristiwa ini berlaku 3 minggu yang lalu dan selepas itu aku sentiasa menginginkan lagi dan lagi tapi aku tak mempunyai peluang kerana Ayah dan ibuku mengawal pergaulanku.Lelaki nak telefon aku kena marah kat ayah aku. Untuk melepaskan gian aku, aku hanya melancap sambil membayangkan pengalaman aku dgn PakSu aku.

Pak Su Ku

By Lucy →
Cerita ini benar benar berlaku, masa aku di sekolah dulu. Waktu itu aku masih remaja, dan pengetahuan seks sesuatu yang baru buat aku. Masa tu, aku selalu saja mengidam-idamkan seks bersama seorang yang berpengalaman seperti cikgu-cikgu perempuan.
Suatu hari, pelajaran Kimia subjek terakhir sebelum waktu pulang. So, lepas bunyi loceng sekolah, semua pun balik, tinggal Puan Norehan dan aku saja. Puan Norehan hari tu tak berapa sihat. So, aku pun mengambil berat terhadaPuanya.

"Cikgu tak sihat hari ini?"
"Ya, saya sakit tekak," jawabnya.
"Cikgu, saya ada beberapa soalan pasal subjek Kimia tadi," aku pun mendekati Puan Norehan. Sampai badanku menyentuh badannya.
Puan Norehan terkejut, lalu terus bangun dan mengelak. Mukanya merah bukan kerana marah tetapi takut. Aku pun tersentak. Aku meminta maaf lalu pulang ke rumah dengan rasa malu. Nasib baik Puan Norehan tidak melaporkan hal itu kepada pihak sekolah.
Lama kelamaan Puan Norehan dengan aku pun baik semula. Dia memberitahuku pada satu hari, bahawa dia telah tua dan dah ada anak pun tapi rasa aku, dia tu baru dalam lingkungan 30-an masa tu.
Pada satu hari, dalam keadaan yang sama, aku memberanikan diri mendekatinya lagi. Kali ini aku tidak menyentuh badannya dengan badanku. Aku terus mengurut leher dan bahunya. Kali ini, Puan Norehan tidak mengelak.
"Aaaah... sedap awak urut, kebetulan leher cikgu rasa lenguh hari ni."
Tanpa disedari, tanganku merayap ke dadanya lalu aku membelai-belai buah dadanya.
"Eh! Apa awak buat ni?"
"Takde apa cikgu... cuma tak sengaja," tapi tanganku rancak meramas buah dadanya.
"Cikgu sebenarnya dah lama tak merasakan begini. Suami cikgu kerja overseas dah 6 bulan tak balik balik."

Lepas tu, semuanya berlalu dengan cepat sekali. Kami menanggalkan pakaian, bercumbu-cumbuan sambil mengulum lidah. Puan Norehan membelai batangku yang keras sambil memuji batangku amat keras besar dan panjang compared dengan batang suaminya tu.
Tetek dia aku hisap sepenu penuhnya, dan jilat sambil dia merengek dengan ghairah. Aku jilat pantatnya yang penuh berbulu itu. Jilat hampir 20 minit, sampai dia terpancut air berkali kali, banjir habis meja dan kerusi. Badannya terketar ketar sebab syok pantatnya dijilat aku. Rasanya orgasme tanpa penetration amat syok buat dia.
Dengan pantat penuh berair, aku terus sarungkan kondom yang aku beli dan mengongkek Puan Norehan. Puan Norehan mula mula keluar suara lembut semacam merengek, tetapi lama lama dia semakin lantang menjerit. Aku pun takut kedengaran dari luar Makmal Kimia tu.
Kami mulakan dengan posisi aku di atas, kemudian dari belakang aku cucuk bertubi tubi sampai Puan Norehan terjerit jerit kerianagan.
"Ah...ah....Fuck me.. ah... ah... ow..."
Lebih kurang 15 minit, Puan Norehan dah tak tahan lalu menggenggam tanganku erat, dan aku merasakan pantatnya tiba tiba mengecut dan…
"AHHHH" dia semacam melepaskan sesuatu. Rupa-rupanya dia dah kemuncak tapi aku belum lagi.
Aku pun cuba posisi baru tapi Puan Norehan dah nampak letih. Mukanya berpeluh-peluh, matanya separuh buka macam tak bermaya, rambutnya berserabut macam nenek kebayan. Aku cuba posisi baru, kaki kirinya aku angkat dan aku kongkek dia dari sisi. Fulamak.... rasanya memang syok. Aku pam dia bertubi tubi. Kali ini dia lagi menjerit.
Aku tak dapat menunggu lagi, aku lalu terpancut banyak air mani yang keluar, nasib baik kondom ada. Dalam masa aku memancut itu, Puan Norehan kemuncak sekali lagi.
Lepas itu, kami menyalin pakaian dan keluar ke kantin makan nasi lemak kerana perut lapar. Lepas insiden itu, aku selalu mencari Puan Norehan untuk berasmara. Dari Tingkatan 4 hingga 5, tiap tiap minggu lebih kurang 2 atau 3 kali. Lepas Form 5 aku overseas.
Tahun lepas aku balik ke sekolah, nampak Puan Norehan. Dia masih muda macam dulu tak berubah, masih menarik dan body figure pun masih simpan lagi. Dia dah naik pangkat jadi Guru Panitia tapi aku tak berani minta apa apa darinya lagi, kerana dah lama, tak tahu samada dia dah berubah. Tapi aku akan sentiasa ingat perisitwa first time aku tu..

First Time Aku Di Makmal Kimia

By Lucy →
Nama aku Nani, aku sudah mendirikan rumahtangga dengan suami aku dalam 4 tahun, tapi kami belum dikurniakan anak, mungkin belum rezeki kami. Tapi suami aku tak kisah, asalkan kami enjoy. Almaklumlah umur makin meningkat tapi happy tu perlu.
Aku dan suami aku hidup bahagia, macam pasangan lain juga tapi seks kami mungkin berbeza. Bagi aku dan suami seks ni macam makan nasi lah rutin harian. Kami akan melakukannya tiap-tiap hari, adakalanya masa aku datang bulan dia belasahnya aku, sebab kami ada banyak cara dari A to Z. Cara apa tu, kita ceritakan kemudian.
Seperti lelaki lain, suami aku ni suka main games, hari-hari dok mengadap games. Satu hari dia telah menjemput kawan-kawan dia datang ke rumah untuk sama-sama bermain games. Aku sebagai isteri terpaksa melayan tetamu, menyediakan makan minum.
Nampaknya malam makin larut, semua kawan suami aku sudah pulang, kecuali seorang sahaja tidak dapat pulang kerana motornya pancit. Suami ku mengambil keputusan untuk mengajaknya tidur di rumah kami, dan kebetulan esok Ahad. Rumah kami memang menyediakan bilik untuk tetamu.
Kami suami isteri masuk tidurlah seperti biasa, dan seperti rutin hari-harii suami aku mulalah memanjat ke badan aku. Aku dengan rela menyerahkan padanya.
Bermulalah detik-detik yang ditunggu. Mula-mula kami berkucupan. Aku meraba-raba seluruh badan suamiku, suami ku mulakan peranannya. Dia menjilat seluruh badan ku. Aku mengerang kesedapan dan kegelian, semakin lama kami semakin tak tertahan.
Aku mulakan tugasku sebagai seorang isteri yang juga dahagakan seks suamiku. Aku suka mengulum batang suami ku. Aku mengulum lama-lama. Aku jilat kepala batangnya, suami ku mendesis kesedapan.
Perlahan-lahan aku masukkan batangnya ke mulutuku sambil bermain lidah di dalam. Aku masukkan batangnya kesemua dalam mulut ku sambil aku raba-raba telurnya. Aku ramas-ramas manja dengan jari jemari ku, lidah ku semakin enak menjilat keseluruh batang kote suami ku. Aku melihat suami ku terpejam kerana kesedapan, suami ku mengerang.
“Ayang, kulum yang, main dengan lidah yang, sedap,” keluh suamiku.
Aku lebih bernafsu bila mendengar apa yang dipinta oleh suamiku. Aku kulum batangnya yang keras hitam tu, almaklumlah kulit laki ku bukannya cerah sangat, tapi aku putih, macam India dengan Cina pulak kami berdua.
Suami ku mula membaringkan aku dia atas katil. Lalu dia jilat tubuh ku. Dia hisap tetek ku sepuas-puasnya.
“Aahhhhhhhhh….” aku mengerang.kesedapan.
Lidah suami ku semakin nakal, jilatanya semakin rakus. Seluruh badan ku menjadi mangsa tapi aku memang suka. Lidah suami ku makin ke bawah, Bawah sampai ke pepek ku suami ku berhenti. Dia menarik kaki aku, kiri dan kanan.
“Ahhhhhhhhh….”
Dia mula menjilat seluruh pepek ku.
“Aahhh…” aku tak tahan, “issssshhhh ahhhh sedap!”
Aku tak tahan. Aku mendesis sekuat-kuatnya menjerit kesedapan. Suami aku tak peduli jeritan kesedapan ku, dia terus menyedut keletit ku.
“Ahhhhh…” aku dah tak tahan, “ahhhhhhh sedappp!”
Kuat-kuat aku menjerit kesedapan.
“Aahhhhhhhhhhhhhhh…” aku merayu pada suami ku supaya dia cucuk kotenya ke dalam pepek ku, aku sudah tak tahan.
Suami ku gesel-geselkan kepala kotenya pada biji kelentit ku.
“Aahhh sedapppp “fuck me!!! Fuck me sayaang!” jerit ku.
“Aahhh….”
Tiba-tiba suami ku terus menikam kotenya kedalam lubang pepek ku.
“Aahhhhhhh…” aku menjerit kesedapan.
“Arggh uhhh….” berganti dengan suara suami ku.
Kami masing-masing di puncak berahi.
Tiba-tiba pintu bilik kami terbuka. Au dan suami ku berhenti seketika. Rupa-rupanya kawan suami ku. Kami terhenti seketika. Dalam masa tu kami sudah lupa bahawa kami ada tetamu.
Aku ingatkan seperti biasa, kami tinggal berdua saje, pintu bilik kami tak ditutup rapat. Aku rasa dia terdengar kami projek dan stimlah tu. Dia mencuri dengar di pintu hingga tersandar sampai pintu terbuka luas. Kami tersentak seketika, lupa pula ada tetamu rupanya kami.....
Hmmmm suami ku memandang aku sambil mengenyit mata, kemudian aku senyum. Itu adalah.. isyarat bahawa aku setuju dan paham apa yang suami aku maksudkan. Sebelum ni memang aku ada merancang nak ajak kawan dia join tapi selalu je tak jadi kerana ni cuma cakap-cakap je.
Lalu aku bangun, dari katill dan aku terus menarik tangan kawan suami ku ke sisi katil. Suami aku memberi isyarat dengan tersenyum.
Aku mulalah menjalankan tugas ku. Aku membuka seluarnya lalu menjilat-jilat batangnya sepertimana aku menjilat batang suamiku, sambil aku menjeling ke arah suamiku. Aku tersenyum kerana batangnya sudah menegak, saiz lebih kurang batang suamiku je, tapi ini yang kami selalu impikan, dua lelaki belasah aku seorang, tak sangka jadi kenyataan.
Aku kulum semahu-mahunya. Aku menjeling suami ku, suami ku mengosok-gosok batangnya sendiri. Kawan suami ku mendesis kesedapan, batangnya aku jilat semau-maunya.
Dengan jelingan, aku suruh suamiku datang dekat. Ahhhh… setelah itu ku lihat suami ku menghulurkan batang nya ke arah mulut ku. Aku mula menukar posisi lalu mengulum batang suami ku bergilir-gilir, kiri kanan tangan ku memegang batang, macam filem lucah rasanya, tapi ini yang aku inginkan, bukan boleh dapat selalu.
Aku kulum batang suami ku, kemudian batang kawannya, gilir-gilir aku kerjakan. Suara mereka berdua bergema kesedapan.
“Aahhh… ahhhhhh… jilat yang jilat,” suara suamiku dengan nada tengah kesedapan.
Lama juga aku mengulum dua batang sekaligus ni. Sakit mulut, sekali dua masuk serentak, tapi aku cuba gagahi jua kerana aku tau suamiku pun suka aku mengganas. Perlahan-lahan suami ku membaringkan aku di atas katil.
“Jilat la..” dia menyuruh kawan dia menjilat pepek aku.
Dalam diam rupanya kawan dia pun suka menjilat pepek. Pepek aku dijilatnya, bukan setakat dijilat, malah lidahnya dimasukkan ke dalam lubang pepek aku.
“Aaaahh…” selera mereka berdua sama.
Kawan suami aku mula naik ke atas dengan posisi 69 dan menghulukan batang untuk aku kulum.
“Ahhh sungguh sedap.. uuhaaaaaaaaaaaaaaa bestnya!”
Kemudian suami ku menghulur batangnya, aku mengulum batang suami ku pula. Aku kulum bergilir-gilir batang mereka sambil pepekku dijilat oleh kawan suamiku.
Kawannya mula berani. Mula bermain dengan pepek ku, menjilat-jilat dengan lidahnya. Nikmatnya aku sambil mengulum dan dijilat.
“Aahhhhhhhhhhhh…”
Selepas tu posisi pun bertukar. Kawan suami ku mula mencucuk batangnya.
“Aahhhhhhhhhhhhh…” aku terkejut!
Suami ku senyum, mulalah kawannya menyorong tarik sambil aku mengulum batang suami ku.
“Longgar dah bini kau ni Bam, tapi best, ganas,” katanya.
“Ala.., aku dah biasa belasah dia kaw-kaw!” kata suamiku sambil aku mengulum dengan deras batangnya, meleleh-leleh air liur aku semasa mengulum. Tak ada rehat aku dikerjakan.
Langkah seterusnya, aku tukar ke posisi doggie. Kawan suami di bawahku, aku masukkan batangnya ke pepek ku menggunakan tanganku. Datang lagi suami ku menghulurkan batang dia ke mulutu ku sambil membiarkan pepekku diterjah oleh lelaki lain.
Nikmat sungguh, sambil aku mengoyang-goyang punggung dan mulut ku penuh dengan kepala konek suamiku. Aku rasa lupa semua, apa yang aku mahu hanya sedap. Sedap dibelasah oleh dua lelaki. Aku tak sangka, begini rasanya.
Perlahan-lahan suami ku tarik batangnya dari mulut ku, direbahkan badan aku ke kawannya, bibirku bertemu bibir kawannya. Kami berkucup, lidah bertemu lidah, sambil tangan dia meramas-ramas tetek ku. Sekali sekala dia menghisap tetek ku. Sedap. Sedang aku kesedapan dilayan begitu, lalu suami ku dari belakang memasukkan batangnya ke pepek ku.
“Aahhhhhhhhhhhh…” itulah yang aku idamkan selama ini.
Penuh pepek ku,dua batang berlaga-laga di dalam pepek ku.
“Uuuuhaaaahah ahhhhhhhhhhhhh…” aku mengerang kesedapan.
“Sedap yang?” Tanya manja suamiku sambil tersenyum, tangannya dari belakang memegang punggung ku, menepuk-nepuk.
“Sakit tapi sedap….”
Kadangkala tangan dia meramas tetek aku dari belakang.
“Abang nak anal boleh?” Suamiku bertanya.
Aku anguk saje tanda setuju dan memang aku inginkannya.
Kemuadian suami ku mencabut batangnya lalu dia gosok belakang lubang bontot ku. Perlahan-lahan dia masukkan. Senang saja sebab kami suami isteri selalu main belakang. Suami ku mula sorong tarik, kawannya pun sorong tarik jua, lubang aku merasa ahhhh sedap tak terhingga.
“Laju bang laju,” keluhku, “rasa sedap sangat.”
Mereka berdua bergilir-gilir memasukkan batang ke dua rongga nikmatku. Aku tak
tahan, aku rasakan air terlampau banyak sudah pon mengalir keluar. Dalam tak sedar, aku telah pun klimaks.
Last sekali aku mengulum dua-dua batang. Kemudian dua-dua batang terpancut dalam mulut ku.
“Aahhh aku puas. Pagi esoknya, aku mulakan sekali lagi sebelum kawan suami ku pulang.

Dua Batang Satu Lubang

By Lucy → Tuesday, July 7, 2020
Lima tahun usia perkawinanku, mempunyai 3 anak lelaki, hubungan kami sungguh menyenangkan dari segala aspek. Isteriku keturunan Cina, putih, potongan menawan sekali, memek tinggi yang membuat aku selalu merabanya ketika berdekatan.
Kawan-kawan ku selalu memuji kecantikan isteriku. Setiap hujung minggu ada saja kawan bertandang ke rumah ku membawa isteri mereka. Makan-makan, berseloroh, usik-usik.
Isteriku sangat pandai melayan pasangan yang datang. Isteriku pandai mengenakan pakaian yang mengikut potongan badannya yang sungguh mengiarahkan bila sesiapa memandangnya. Seluar getah ketat, berbaju singkat, menampakkan memek tingginya yang menjadi kegilaan kawan-kawan ku. Aku sungguh berbangga mempunyai seorang isteri yang sebegitu.
Di antara pasangan yang selalu datang, ada yang pernah terus terang kepada ku ingin sangat mendapatkan isteriku. Pernah aku suarakan pada isteriku.
"Karutlah…" kata isteriku.
Isteri kawan ku ini keturunan campuran. Kecantikannya juga sungguh menawan sekali.
Suatu hari hujung minggu pasangan ini datang makan tengah hari di rumah kami. Pakaian isterinya hari itu seluar ketat putih tanpa panties, berbaju t ketat tanpa coli. Pandangan ku terpaku pada buah dada isteri kawan ku yang nampak jelas dua puting susu mengembat bila berjalan memasukki rumahku.
Isteri kawan ku berseloroh, "apa pandang" sambil tersenyum pada ku.
Jantung ku menjadi laju degupannya sitiuasi itu. Kawan ku bertanya, "mana isteri mu?"
"Sedang masak," kata ku.
Aku duduk di samping isteri kawan ku itu sambil memuji-muji kecantikkannya.
"Isteri abang apa kurangnya," kata isteri kawan ku memangilku abang sebab aku lebih tua darinya.
"Bang malam ni datang umah," kata isteri kawan ku.
Sebelum aku menjawab suaminya datang dari dapur rumah aku. Aku terus diam. Suaminya dengan wajah yang berseri-seri
"Ok la tu!" katanya, "isteri you suruh tanya you."
Rupanya kawan ku sejak masuk rumah ku tadi terus ke dapur berjumpa isteri ku. Aku tidak menyedari kerana asyik melayan isterinya. Dengan tidak ku duga isteri kawan ku mencium aku depan suaminya. Aku jadi tak tentu arah dibuatnya. Aku terus bangun ke dapur dan bertanya pada isteriku.
"You ok ka?"
"Kita try tengok," kata isteri ku.
“Dulu kata mengarut, sekarang nak try pula,”
Isteri ku berbisik pada ku , "tadi kawan you masuk dan peluk I dari belakang dan mencium I dari belakang, I ingat you tadi, I balas balik ciumannya dan meraba memek I dan meramas buah dada I.”
Aku lihat wajah isteri ku kemerahan dan berseri sekali. Memang selama ini aku menunggu kerelaan isteri ku.
Kontol ku mula bergerak dan aku hampiri isteriku ku gesel ke bontotnya yang penuh berisi, berseluar nipis dan ketat tanpa panties nampak jelas lurah memeknya yang tinggi. Aku terus kememeknya, terkejut aku, bila ku tekan sedikit kememeknya aku rasa ada sedikit lendir yang d iluar seluar yang nipis itu.
"You stim ka?" tanya ku.
"A’ha!" jawabnya.
Aku terus mencangkung di depan memeknya dan aku tarik seluarnya yang nipis itu dan terus aku menjilat ke seluruh memek isteriku. Ketika itu dia sedang memegang beberapa batang sudu untuk hidangan. Kerana kegelian yang teramat sangat sudu-sudu itu terlepas dari tangannya.
Aku teruskan jilatan kali ini aku hulurkan lidahku sedalam yang boleh ke dalam memek isteri ku. Sedang aku asyik dengan keadaan itu, aku ternampak buah dada isteri ku diramas oleh dua tangan dari belakang isteriku. Rupanya kawan ku dan isterinya sudah berada di situ. Isteri kawan ku sedang menggosok-gosok memeknya sendiri.
"Aaaah... .aaaah…" isteriku berbunyi.
Isteri kawan ku juga sudah menurunkan seluar ketatnya ke bawah dan berada betul-betul di depan muka ku yang setengah duduk. Aku terus mengunakan dua jari kananku membuka sedikit memeknya dan aku tekan lidah ku sedalam dalamnya ke dalam memek isteri kawan ku. Dia mengerang kegelian.
"Aaaah..... aaah".
Kawan ku menekan kontolnya ke lurah bontot isteriku yang kadang-kadang ternampak oleh ku kepala kontolnya di bawah memek isteriku. Kami berempat sudah dalam keadaan yang amat terangsang.
Kini kawan ku mengalihkan isteriku kemukanya yang setengah duduk dan menjilat memek isteriku. Muka dan hidung ku penuh dengan lendir isteri kawan ku. Isteriku dan isteri kawan ku mengerang kegelian.
Aku bangun dengan keadaan mengadap isteri kawan ku, aku hulurkan lidah ku yang penuh dengan lendir kebibirnya dan dia terus menggigit lidah ku manja. Kontolku memang tepat ke memeknya. Sambil meramas buah dadanya dari luar baju yang nipis kontolku terus ku benamkan kememeknya yang basah dengan lendir.
"Bang!"
Aku tekan serapat-rapatnya hingga terangkat sedikit bontotnya yang amat berisi dan lembut. Dia menggigit manja cubing telinga ku.
Tiba-tiba dia menarik bontotnya ke belakang dan keadaan setengah duduk mukanya tepat ke kontolku. Membuka mulutnya menelan setengah dari kontolku. Sambil itu aku memerhatikan kawan ku yang masih menjilat memek isteri ku. Isteriku dalam keadaan telanjang bulat terlentang di atas kapet.
Sekarang kawan ku sedang bangun dan merenggangkan kedua kaki isteriku memengang kontolnya yang lebeh kurang sizenya dengan ku dan menekan masuk terus ke dalam memek isteriku hingga tidak kelihatan langsung. Isteriku merangkul badan kawanku dan kawan ku menekan dan menarik dengan cepatnya kontolnya keluar dan masuk ke memek isteriku. Aku nampak dengan jelas lendir mereka berdua di sekeliling memek isteriku.
Kini aku tidak tahan lagi dengan keadaan itu, aku bongkokkan badanku dan aku rangkul isteri kawan ku, aku masukkan kontolku sedalamnya ke memek isteri kawan ku kedua tanganku ku ampu bontotnya. Dalam keadaaan aku berdiri, kedua kaki isteri kawan ku mengapit bontot ku, aku bergerak ruang tamu sambil kontolku masih di dalam memeknya. Dia mencium seluruh muka ku.
Aku lentangkan isteri kawan ku ke lantai yang berkarpet dan kini isteri kawan ku bersuara, "bang i nak diatas pula"
Aku pun menarik kontolku yang basah kuyup dan melentangkan badan ku. Kontolku yang terpacak ke atas dinyonyot dengan rakus sekali oleh isteri kawan ku. Gigi aku berbunyi kriaaap... kriaap aku betul-betul terangsang.
Kawan ku dan isteriku sudah selesai. Isteriku sedang mengelap nonoknya yang putih gebu sambil kawan ku terlentang keletihan di atas kapet sambil memandang isteriku menyapu lendir-lendir yang bertaburan dilantai.
Isteri kawan dengan wajah kemerahan masih mencangkong di atas kontol ku. Tiba-tiba terus meletakkan seluruh badan ke dadaku. Aku mengalihkan badannya ke bawah, aku diatasnya menekan dan menarik kontolku dengan lancar sekali. Aku lambat keluar sebab semalam aku dan isteriku telah pun game satu round.
Akhirnya denyutan memek isteri kawan ku yang mencengkam seluruh kontol ku tak dapat ku tahan lagi. Dan ku tarik dan ku pancutkan di atas perut isteri kawan ku. Titisan peluh ku menitik keatas dada isteri kwan ku. Dia pejamkan mata dan kaku seketika. Aku mencium bibirnya dan bangun dan duduk di sisi isteriku yang masih keletihan.
Sebulan kami tidak bertemu, suatu hari aku ke rumah kawan ku bersama isteri ku. Kami disambut mesra oleh mereka dan berlangsunglah lagi.
Hingga sekarang kami masih akrab mereka bersetuju saja bila aku cadangkan ke mana saja tempat-tempat yang kami janjikan.

Isteriku Seksi

By Lucy →
Kak Aina adalah seorang janda muda yang telah kematian suaminya 5 tahun yang lalu. dia mempunyai dua anak lelaki Salim dan Saiful. Salim yang berusia 14 tahun itu amat gemar bersukan dan mempunyai tubuh yang sasa, sementara Saiful yang berusia 17 tahun telah berhenti sekolah untuk membantu keluarga. Oleh kerana kerja keras dia mempunyai kulit yang gelap dan badan yang sasa.

Kak Aina adalah seorang wanita yang agak tembam. Dia mempunyai tubuh yang montok dan buah dada yang besar. Pantatnya juga amat menundun dan tembam sehingga jika memakai kain akan terbayang pantatnya. Apa lagi jika kain yang dipakai agak ketat .

Kak Aina mempunyai nafsu yang besar. Dia memang sukar menahan nafsunya. Nasib baik arwah suaminya adalah seorang yang kuat dan hebat di ranjang. Sejak kematian suaminya dia hanya melancap sahaja untuk meredakan gelojak nafsu yang membara tapi lama kelamaan melancap tidak lagi dapat mengubati kemiangan di pantatnya. Pantatnya mengemut- ngemut perlukan batang panjang untuk menyodok ke dalam pantatnya.

Pada hari itu Salim telah pergi kes ekolah dan meninggalkan mak dan abangnya. Saiful tidak pergi menoreh hari ini kerana hujan pada semalamnya. Dia masih tidur lagi setelah semalaman bersembang di rumah kawannya malam semalam. Setelah mandi Kak Aina pergi ke bilik anaknya untuk mengejutkan Saiful. Terkejut Kak Aina apabila masuk ke dalam bilik anaknya kerana kain pelikat anaknya telah tersingkap ke atas, menampakkan batang Saiful yang tegap dan besar. Batang itu kelihatan amat besar walau belum tegang lagi.

Kak Aina menelan ludah. Tak sangka anaknya mepunyai batang yang sehebat itu . Pantatnya yang sudah lama kehausan mula berdenyut dan merenyam. Dia perlukan batang dan sekarang di depannya terhidang batang yang hebat.

Kak Aina berbelah bagi antara perasaan seorang ibu dan perasaan seorang wanita yang perlukan kepuasan. Tetapi biasanya nafsu akan mengatasi akal, Kak Aina mula mengurut pantatnya dan pantatnya mula berair perlukan batang keras untuk menyondolnya. Batang Saiful ditatap penuh ghairah dan nafsu.

Kak Aina sudah tidak tahan lagi. Dia mahukan batang keras sekarang. Dia mula menghampiri Saiful yang sedang tidur itu . Perlahan- lahan Kak Aina memegang batang anaknya dan mula mengurutnya.

Saiful yang sedang tidur itu menyangka dia sedang bermimpi mula merasa sedap dan batangnya mula mengeang. Kak Aina yang sedang mengurut batang anaknya terkejut kerana batang Saiful semakin membesar. Ukurannya sekarang mencapai 8 inci. Kak Aina semakin geram dengan batang
anaknya itu. dia sudah tak sabar. Pantatnya sudah basah dan perlukan batang itu sekarang. Kak Aina menanggalkan baju dan kainnnya, dia memamng jarang memakai seluar dalam dan bra di rumah. Kak Aina pun mula mengangkang di atas batang anaknya yang tegak macam tiang bendera itu .dia pegang batang anaknya dan mula menurunkan pantatnya yang basah. Saiful mula sedar dari tidur akibat dari gerakan emaknya itu . Terkejut dia apabila dia sedar dan melihat maknya berada di atasnya dan batangnya sudah terbenam dalam lubang pantat maknya yang hangat.

Kak Aina menanggalkan baju dan kainnya, dia memamg jarang memakai
"Mak, apa mak buat ni?"
"Mak tak tahan, Saiful tolong mak ya!" Kak Aina mula menggerakkan badannya ke atas dan ke bawah dan menggelek punggungnya. Saiful yang terkejut itu tak dapat berfikir panjang. Kesedapan pantat maknya membuat dia hilang pedoman. Dia memegang pinggang maknya dan mula melawan greakan maknya dengan menggerakkan punggungnya untuk menusuk batangnya jauh ked alam pantat maknya.

" Sedapnya mak, urghhhh…"
"Kuat lagi Epul, jolok mak kuat lagi!"
Kak Aina sudah tiada malu lagi dengan anaknya. Dia mengerang umpama jalang. Derakannya semakin laju. Saiful yang berada di bawah juga semakin enak menjolok pantat tembam emaknya itu. Batangnya yang keras dan tegang itu terasa sedap dikemut pantat emaknya. Kak Aina pula merasa kenikmatan yang tiada taranya. Audah lama dia tidak dijolok dan pantatnya terasa penuh dan sendat dengan batang anaknya yang besar itu . Kak Aina sudah tak dapat menahan nafsunya lagi, kemutannya semakin kerap. Akhirnya badannya pun mengejang dan kepalanya terdongak. Kak Aina klimaks di atas pangkuan anaknya. Kak Aina tergolek di samping anaknya.

Saiful yang belum pancut itu masih belum puas. Dia memandang emaknya yang berbogel itu. Dua buah gunung yang pejal dengan puting yang coklat. Pantat tembam maknya memang menyelerakan. Saiful yang belum puas itu pun menindih emaknya. Dia mula menjilat dan menghisap buah dada emaknya. Kak Aina senyum kepada anaknya.

"Belum puas ya sayang?"
"Belum mak, belum pancut lagi," Saiful terus menggomol maknya.
Keghairahan Kak Aina naik kembali. Dia meraih batang anaknya dan mula mengurutnya .
"Masih keras," fikir kak Aina .
Dia mula melancapkan batang anaknya.
"Jilat pantat mak sayang dan mak nak kulum batang keras Epul ni."

Mereka pun mengubah posisi kepada 69 dengan Saiful di atas menyuakan batangnya ke mulut maknya. Saiful mula menjilat pantat maknya yang tembam dan berbulu lebat itu . Pantat
maknya basah dengan air nafsu dan baunya menaikkan ghairah Saiful. Begitu bersemangat dia menjilat pantat maknya.

Saiful menjilat seluruh bahagian pantat maknya yang tembam. Pantat Kak Aina yang tembam itu nampak rapat. Saiful menggunakan jarinya untuk menguak pantat maknya itu. Agak kemerahan dan memang basah kerana air nafsu maknya tadi.

Kak Aina pula sedang keseronokan mengulum batang besar anaknya. Sampai ke tekak dia terasa kerana kepanjangan batang Saiful. Memang Kak Aina suka mengulum batang, apa lagi batang yang sedap dan gagah macam kepunyaan anaknya itu.

Setelah beberapa lama adegan kulum dan jilat berjalan Saiful mahu menjolok maknya kembali. Kak Aina pun baring diatas katil bujang anaknya itu dan membuka luas kangkangnya. Saiful pun tak bertangguh terus menjolok pantat maknya yang dah terhidang itu. Meraung-raung Kak Aina kerana kesedapan batang anaknya.

"Jolok lagi sayang , kuat lagi, sedapnya. "
"Sedap mak, barang mak memang power," puji Saiful.

Memang pantat Kak Aina sedap untuk digunakan, jauh lebih sedap berbanding bohsia- bohsia kampung yang pernah dirasainya. Katil bujang Saiful bergoyang- goyang akibat permainan nafsu dua anak-beranak itu. Saiful sudah tak dapat menahan nafsu lagi. Setelah bertarung lebih kurang 15 minit dia hendak pancut. Kak Aina juga mula merasa air nikmatnya sudah hendak keluar.

Dengan satu hentakan yang hebat Saiful membenam batangnya jauh ke dalam pantat maknya dan memancut air nafsunya ke dalam rahim maknya. Kak Aina juga klimaks dan amat menikmatinya. Sampai terlentik badan dan hilang mata hitam Kak Aina menahan nikmat. Hari itu seharian Kak Aina dan Saiful menikmati permainan ranjang . Sampaikan di bilik mandi juga Kak Aina mengangkang untuk anaknya. Selepas kejadian itu Kak Aina tidak lagi gersang kerana ada batang yang sedia boleh digunakan. Kadang- kadang di kebun getah juga mereka lakukan kerana tak tahan.

Ibu Kegersangan

By Lucy →
Fauziah yang dipanggil Gee (bukan penyanyi) oleh rakan-rakan sebayanya berhasrat mengumpul duit untuk membeli sebuah telefon bimbit seperti rakan-rakannya yang lain. Pelajar tingkatan tiga yang berusia 15 tahun itu meminta izin ibunya untuk bekerja membantu Makcik Leha yang mempunyai kedai jahit dan di samping mengusahakan membuat kuih raya dan kerepek pisang.

Satu bulan sebelum bulan puasa Gee mula membantu Makcik Leha kerana kedai jahitnya menerima tempahan yang berlipat ganda setiap menjelang hari raya. Gee akan membantu menjahit bahagian butang dan labuci. Kadang-kadang Gee diberi izin memotong kain mengikut lakaran yang telah dibuat oleh Makcik Leha.

Di sebelah malamnya pula Gee akan membantu Makcik Leha menguli tepung dan membuat kuih raya. Seperti tiap-tiap tahun Makcik Leha menerima tempahan yang amat menggalakkan. Kuih dan biskut Makcik Leha amat disukai oleh jiran-jirannya dan penduduk taman-taman perumahan berhampiran.

via RedGIFs

Kerana kerja yang makin bertambah maka Makcik Leha meminta Gee tidur di rumahnya. Kebetulan di rumahnya ada bilik kosong maka Gee tidak membantah pelawaan Makcik Leha selepas mendapat kebenaran dari ibunya. Makcik Leha yang sebaya dengan ibunya itu amat baik dan mesra dengan Gee. Makcik Leha malah menganggap Gee seperti anaknya sendiri.

Setiap pagi Gee akan ke sekolah dan hanya membantu Makcik Leha pada sebelah petang dan malam. Jika ada ujian dan terpaksa mengulangkaji, Makcik Leha tidak membenarkan Gee membantunya. Bagi Makcik Leha pelajaran adalah penting untuk masa depan Gee. Makcik Leha yang telah mengganggap Gee seperti anaknya sendiri berharap Gee akan menjadi seorang yang berjaya dan berjasa kepada keluarga dan negara.

Tinggal bersama Makcik Leha adalah suaminya Pakcik Bidin yang bekerja sebagai kontraktor binaan secara kecil-kecilan. Pakcik Bidin sungguhpun telah berusia lebih 50 tahun tetapi badannya masih tegap dan bertenaga kerana sentiasa bekerja keras di tapak binaan.

Bagi menguatkan stamina Pakcik Bidin kerapkali meminum air akar-akar kayu seperti tongkat ali dan menelan pil makjun. Gee kerap juga membawa bancuhan air ubat ini bila dia kelapangan. Gee sendiri menganggap Pakcik Bidin seperti ayahnya sendiri. Kerana keletihan membantu Makcik Leha, Gee masuk tidur awal pada malam itu.

Pada tengah malam, Gee tersedar apabila terasa ada tangan yang meraba peha dan meramas-ramas teteknya. Alangkah terkejutnya dia apabila membuka mata, Pakcik Bidin yang hanya berseluar pendek berada di sisi saya.

Gee yang amat terkejut cuba menjerit, tapi Pakcik Bidin lebih pantas menekup mulut dan mengucup bibirnya. Semakin kuat Gee meronta semakin kuat pula Pakcik Bidin memeluknya sehingga dia hampir kelemasan. Sementara itu tangan Pakcik Bidin sudah sampai ke seluar dalamnya. Walaupun Gee berusaha mengepit kuat pehanya, tetapi Pakcik Bidin berjaya juga menyentuh kemaluannya.

Selepas itu jari Pakcik Bidin mula menggosok dan mengorek-ngorek alur kemaluannya membuatkan dia mula terasa kegelian. Sambil itu Pakcik Bidin berterusan mengucup dan menghisap bibirnya tanpa henti. Bagi Gee yang pertama kali dijamah lelaki, tindakan Pakcik Bidin itu menimbulkan kegelian yang luar biasa dan terasa enak hingga dia akhirnya berhenti meronta.

Bila tiada lagi rontaan dari si gadis maka Pakcik Bidin berhenti mengucup bibir Gee. Dia lalu berbisik ke telinga anak dara tersebut supaya tidak membuat bising dan mengajak gadis untuk menikmati hubungan seks dengannya. Pakcik Bidin memang sudah lama geram dan ghairah terhadap gadis tersebut.

Gee yang bertubuh segar itu sekali lihat seperti gadis berumur 18 tahun. Tubuhnya telah berkembang sempurna sebagai gadis sunti yang sedang mekar. Pakcik Bidin sangat teringin untuk menikmati tubuh Gee yang montok itu kerana Makcik Leha isterinya sudah kehilangan nafsu akibat menopause atau putus haid. Sambil memujuk dan mengayat gadis muda tersebut, jarinya tidak henti-henti bermain pada alur kemaluan Gee membuatkan Gee sudah tidak mampu untuk berfikir lagi ketika itu. Jari-jari Pakcik Bidin semakin rancak mengerjakan kemaluannya hingga dia mengerang keenakan.

Pakcik Bidin yang berpengalaman kemudian melutut di hujung kaki Gee dan menolak kedua peha si gadis sehingga terkangkang. Dia memuji-muji kemaluan si gadis yang menurutnya sangat tembam dan menghairahkan. Si gadis hanya memejamkan mata kerana malu apabila buat pertama kalinya kemaluannya ditatap oleh seorang lelaki.

Tanpa lengah Pakcik Bidin terus menyembamkam muka dan menjilat-jilat kemaluannya. Perlakuan Pakcik Bidin itu membuat Gee tersentak dan hampir terjerit kerana kegelian yang teramat-amat sangat. Belum pernah Gee merasa geli dan nikmat seperti itu. Dia juga tidak menyangka perbuatan Pakcik Bidin menjilat-jilat dan sesekali memasukkan lidahnya kedalam kemaluannya memberikan kenikmatan seumpama itu.

Semakin kuat Pakcik Bidin menjilat dan menyonyot biji kelentitnya, semakin menggelegak nafsu dan ghairah Gee. Gee hanya mampu mengerang-ngerang sambil tangannya meramas-ramas bantal. Pakcik Bidin pun semakin laju menjilat kemaluan si dara tanpa henti. Gee dapat merasakan air yang banyak keluar dari kemaluannya hingga meleleh pada belahan punggungnya.

Tanpa dapat mengawal diri, kaki Gee mengepit kuat kepala Pakcik Bidin. Sambil menjilat itu, tangan Pakcik Bidin tidak diam sebaliknya merayap ke dalam baju Gee dan meramas-ramas buah dadanya. Sesekali jari Pakcik Bidin akan mengentel-gentel puting buah dada si gadis. Kombinasi kemaluan dijilat dan puting buah dada digentel-gentel membuatkan perasaan ghairah Gee memuncak-muncak tanpa dapat dibendung lagi.

Selepas beberapa ketika, Pakcik Bidin berhenti dari menjilat kemaluan Gee. Dia lalu berdiri dan menanggalkan seluar pendek yang dipakainya. Gee dapat melihat dengan jelas, batang kemaluan Pakcik Bidin yang agak besar dan panjang itu. Kepalanya mengembang seperti kudup cendawan belum kembang seperti yang selalu Gee kutip bersama neneknya di atas busut waktu lepas hujan. Cuma bezanya kepala kemaluan Pakcik Bidin hitam berkilat, manakala batangnya besar, hampir sebesar hujung lengan Gee. Sementara pangkalnya pula dipenuhi dengan bulu-bulu hitam yang berserabut.

Pakcik Bidin mengarahkan Gee duduk di atas katil. Pakcik Bidin berdiri menghala ke arah Gee. Dia menghalakan batangnya ke muka si gadis dan meminta Gee menghisap tongkat saktinya itu. Gee cuba mengelak dan menggeleng kepala. Dia belum pernah melihat kemaluan lelaki sebelum ini apalagi menghisapnya. Tetapi Pakcik Bidin terus memujuk Gee. Katanya tadi dia dah jilat kemaluan Gee dan Gee merasa teramat sedap, sekarang tiba giliran dia pula untuk merasa sedap.

Pakcik Bidin mengeselkan kepala kemaluannya pada bibir Gee beberapa kali. Lalu Gee memberanikan diri untuk membuka mulut. Mula-mula Gee menjilat-jilat sedikit kepala kemaluan Pakcik Bidin. Rasa payau semacam aja. Namun apabila kepala kemaluan Pakcik Bidin semakin basah oleh air liurnya, Gee mula rasa seronok.

Tambahan pula tangan Pakcik Bidin masih mengentel puting buah dada saya, membuatkan Gee stim kembali. Akhirnya Gee memasukan kepala kemaluan Pakcik Bidin ke dalam mulutnya dan mula menghisap seperti menyonyot coklat lollipop kegemarannya. Perbuatannya itu membuatkan Pakcik Bidin menyeringai keenakan. Mulutnya bersiut-siut mungkin menahan kesedapan. Sesekali Pakcik Bidin mencengkam rambut dan menyorong tarik kepala Gee supaya menghisap kemaluannya dengan lebih laju lagi.

Gee dapat merasakan kepala kemaluan Pakcik Bidin mengembang dan berdenyut-denyut dalam mulutnya. Dia dapat mendengar Pakcik Bidin mengeluh kesedapan sambil memuji-muji kehandalan Gee menghisap kemaluannya. Kata-kata Pakcik Bidin itu membuatkan Gee lebih bersemangat dan hilang perasaan malu. Apa yang dia rasai ketika itu hanyalah kesedapan dan kenikmatan semata-mata.

Pakcik Bidin kemudian menarik tangan Gee dan menyuruh Gee memegang batang kemaluan dan telurnya yang agak lanjut terbuai-buai dicelah kelangkangnya itu. Oleh kerana perasaan ghairah yang terlalu memuncak pada ketika itu Gee tidak langsung membantah dan hanya menurut apa-apa sahaja kehendak Pakcik Bidin. Lebih kurang 20 minit Pakcik Bidin menyuruh Gee menghisap batang kemaluan lelaki itu sehingga Gee terasa mulutnya kebas.

Pakcik Bidin kemudian menanggalkan pakaian Gee sehingga bogel dan menyuruhnya berbaring di atas katil. Gee tidak membantah. Tuntutan nafsunya membuatkan dia menyerah sepenuhnya dan sangat teruja menanti tindakan seterusnya dari Pakcik Bidin. Walaupun sesekali terdetik perasaan bimbang di hatinya takut kalau-kalau Makcik Leha terjaga, tetapi desakan untuk merasai kenikmatan selanjutnya dari Pakcik Bidin membuatkan dia terus-terusan pasrah.

Apabila berbaring, tanpa disuruh lagi, Gee terus mengangkangkan kakinya dan berharap agar Pakcik Bidin akan segera memasukan batang kemaluannya ke dalam lubang buritnya, kerana saat itu dia memang sudah tidak tahan lagi.

Bagi Pakcik Bidin lain pula ceritanya, dia masih belum puas bermain dengan kemaluan Gee yang tembam dan cantik itu. Pakcik Bidin kembali menjilat kemaluan Gee selama beberapa minit membuatkan Gee bertambah geli.

Pakcik Bidin kemudiannya menghisap dan menyonyot tetek Gee yang sederhana besar itu, tetek yang baru tumbuh. Sekali lagi Gee menempuh pegalaman baru. Kenikmatan yang terasa apabila lidah Pakcik Bidin bermain main pada puting teteknya dirasa hampir sama sedapnya bila buritnya dijilat.

Gee semakin kuat mengerang dan merengek. Mungkin mengetahui Gee sudah tidak dapat bertahan lagi, Pakcik Bidin naik ke atas katil. Dia mengangkat kaki si gadis sehinggakan tubuhnya seperti terlipat dua. Perlahan-lahan, Pakcik Bidin menggeselkan batang kemaluannya pada belahan kemaluan Gee yang sudah tersangat licin itu. Digesel-gesel agak lama hingga Gee merayu-rayu agar Pakcik Bidin memasukkan batang keras itu ke dalam lubangnya yang miang dan gatal-gatal.

Setelah puas, Pakcik Bidin mula menekan kemaluannya memasuki alur kemaluan Gee sedikit demi sedikit. Gee yang menanti saat itu semakin berdebar kencang, kerana sebelum ini dia pernah mendengar cerita dari kawan-kawan, orang perempuan akan merasa sakit apabila pertama kali disetubuhi lelaki.

Namun ternyata Pakcik Bidin yang telah berpengalaman itu sangat arif tentang hal tersebut. Dia menekan kemaluannya masuk sedikit demi sedikit sambil terus bermain-main dengan kemaluan Gee terutama pada bahagian biji kelentit yang sensitif itu.

Justeru itu bagi Gee, dia hanya merasakan sedikit kesakitan sahaja sewaktu pertama kali kemaluan Pakcik Bidin yang besar itu memasuki kemaluanya yang ternyata masih sempit. Rangsangan yang cukup dan berterusan keatas kemaluannya sehingga mengeluarkan cairan kelembapan yang banyak turut dapat membantu mengurangkan kesakitannya.

Gee hanya merasa sedikit kesakitan sahaja, selepas itu, sedar tak sedar batang kemaluan Pakcik Bidin sudah hampir terbenam keseluruhannya di dalam kemaluan gadis muda tersebut. Gee terdengar Pakcik Bidin mengeluh dengan agak kuat sewaktu berjaya memasukan kemaluannya ke dalam kemaluan Gee. Gadis remaja dapat merasakan kemaluan Pakcik Bidin berdenyut kencang seperti terkena kejutan letrik. Kali ini Gee pula yang memberikan isyarat supaya Pakcik Bidin memperlahankan sedikit suaranya. Pakcik Bidin berasa bangga kerana mampu merenggut perawan si gadis.

Gee menggelengkan kepala apabila Pakcik Bidin bertanyakan adakah dia merasa sakit. Pada ketika itu denyutan dari kemaluan Pakcik Bidin membuatkan rasa kesakitan beransur hilang, sebaliknya keghairahan Gee naik memuncak dan berharap supaya Pakcik Bidin segera menghayunkan kemaluannya. Gee menggerakan punggungnya ke atas dan ke bawah.

Pakcik Bidin faham kehendak Gee, Pakcik Bidin mulai menggerakan kemaluannya keluar masuk. Pergerakannya agak perlahan namun teratur dan konsiten. Sambil itu Pakcik Bidin menyuruh Gee mula mengemut-ngemut kemaluannya. Ketika itu Gee mula merasakan kenikmatan yang teramat-amat sangat. Air dari kemaluannya semakin banyak keluar membuatkan pergerakan kemaluan Pakcik Bidin bertambah lancar.

Sesekali Pakcik Bidin akan menarik kemaluannya sehingga kehujung dan menggeselkan kepala kemaluannya pada biji kelentit Gee. Dan kemudian dengan tiba-tiba pula dia menjunamkan kemaluannya ke dalam kemaluan Gee hingga santak ke pangkalnya. Permainanya itu membuatkan Gee makin bertambah nikmat sehingga tak terkata.

Pakcik Bidin juga sangat menikmati persetubuhan itu. Pakcik Bidin memejamkan matanya sambil mulutnya sedikit ternganga sehinggakan air liurnya meleleh di hujung bibirnya. Tubuh Pakcik Bidin akan menggigil-gigil apabila kemaluan Gee mengemut kuat kemaluan Pakcik Bidin.

Gee amat menyukai permainan itu dan seluruh perasaan malunya telah hilang sama sekali. Tanpa silu, dia turut menggerakan punggungnya mengikut rentak permainan Pakcik Bidin. Apabila Pakcik Bidin menyorong kemaluannya masuk, Gee akan menolak punggungnya ke atas, hingga batang kemaluan Pakcik Bidin rapat terbenam dan apabila Pakcik Bidin menarik kemaluannya, Gee akan menngemut sekuat hati.

Oleh kerana kesedapan yang teramat sangat, tanpa malu Gee pula mengambil giliran memeluk dan mengucup mulut Pakcik Bidin sehingga orang tua itu tercungap-cungap di buatnya. Ketika itu Gee dah tak kisah apa-apa lagi, apa yang dia mahukan ialah kepuasan semaksima mungkin.

Semakin lama Pakcik Bidin menghayun kemaluannya membuatkan kenikmatan yang Gee rasai semakin membuak-buak. Sebagai orang yang penuh pengalaman, Pakcik Bidin sangat mengerti kehendak Gee itu. Lalu dia pun melajukan tujahan kemaluannya apabila merasakan kemaluan Gee semakin kuat mengemut-ngemut tanpa dapat dikawal lagi.

Pertama kalinya dalam hidupnya, Gee sedar dia makin menghampiri apa itu yang dikatakan kemuncak segala kemuncak kenikmatan dalam persetubuhan antara lelaki dan perempuan. Walaupun pada mulanya tadi ianya berlaku tanpa kerelaannya, dan lelaki yang hampir memberikan kemuncak itu sudah boleh di gelar datuk dari segi usianya.

Gee menggerakan tubuhnya semakin laju untuk menyaingi pergerakan Pakcik Bidin. Hingga satu ketika dia tidak lagi mampu bertahan, kemuncak yang dia dambakan telah tiba. Gee mengepit pinggang Pakcik Bidin dengan kedua-dua kaki sekuat hati sambil menolak tundunnya supaya kemaluan Pakcik Bidin terbenam sedalam-dalam yang boleh.

Serentak itu Gee merasakan ada cairan yang suam keluar dari dalam kemaluannya dengan disertakan rasa kenikmatan yang tiada tolok bandingnya dan tidak mampu dirungkaikan dengan perkataan. Tanpa disedari untuk mengelakkan suara rintihannya yang agak kuat, dia telah menggigit bahu Pakcik Bidin sehingga berbekas.

Selang beberapa ketika tubuhnya terkapar lesu dalam pelukan Pakcik Bidin. Dia tercungap-cungap cuba menelan air liurnya yang sudah kering akibat rintihan yang berterus-terusan sebentar tadi. Nafasnya turun-naik dengan agak kencang. Menyedari Gee sudahpun mencapai kemuncak, Pakcik Bidin berhenti menghayun dan membiarkan kemaluannya terendam dalam kemaluan si gadis selama beberapa ketika.

“Sedap ke Gee?” Pakcik Bidin berbisik di telinga Gee.

“Haa.. aahh. Sedap...” Gee bersuara tersenyum malu.

Selang beberapa minit,apabila nafas Gee kembali stabil, Pakcik Bidin bangun dari atas tubuh Gee. Dia memusing tubuh Gee sehingga tertiarap. Pakcik Bidin membalikkan tubuh Gee hingga menonggeng di atas lantai pula. Walaupun ketika itu Gee merasa keletihan yang teramat sangat, namun kehendak Pakcik Bidin tetap dituruti.

Gee pun terus menonggeng sambil terkangkang dengan kemaluannya ternganga menunggu tindakan seterusnya dari Pakcik Bidin. Pakcik Bidin memasukkan kembali kemaluannya ke dalam kemaluan Gee. Sambil mencekak pinggang Gee yang ramping itu Pakcik Bidin terus menghenjut dari belakang.

Walaupun sudah hampir satu jam bersetubuh, namun tenaga Pakcik Bidin boleh dikatakan tak luak langsung. Kali ini Pakcik Bidin menghenjut kemaluan Gee dengan penuh semangat. Mulutnya tidak henti-henti mengeluh dan mengerang. Sesekali Gee terdengar Pakcik Bidin berbisik betapa sedapnya pantat Gee.

“Oohhh.. ishh.. tak pernah pakcik rasa pantat seketat pantat kau Gee.”

Mendengar pujian Pakcik Bidin itu Gee pun terus mengemut kemaluan Pakcik Bidin sekuat-kuat hati dengan sisa-sisa tenaga yang masih tinggal. Semakin lama Pakcik Bidin menghenjut kemaluannya membuatkan keghairahan Gee kembali semula. Gee pun menggerakan punggungnya mengikuti rentak henjutan Pakcik Bidin.

Mereka sama-sama mengerang dan mengeluh silih berganti. Memang pada ketika itu kalau isteri atau anak-anak Pakcik Bidin terjaga, sudah pasti mereka dapat mengesan perbuatan dua insan tersebut. Tapi kenikmatan yang sangat mengasyikan itu membuat mereka hampir lupa diri.

Hayunan Pakcik Bidin semakin lama semakin laju sementara kemaluan Gee semakin becak. Hasilnya dalam kesunyian malam itu terdengarlah bunyi plop, plap yang ketara dan sangat mengasyikan. Gee mula merasakan kemaluannya kembali berdenyut-denyut seperti ingin sekali lagi memuntahkan laharnya.

“Geli, sedaplah pelir pakcik.”

Gee mula meracau, kata-kata lucah terpacul keluar dari mulutnya yang mungil. Malah kata-kata tersebut sangat disukai oleh Pakcik Bidin. Pakcik Bidin makin besemangat mendayung dan Gee pula semakin kuat mengemut. Kemaluan Gee semakin kuat berdenyut, seperti mahu pecah rasanya.

Tak sampai seminit selepas itu dia dah tak boleh tahan lagi. Sambil mengerang panjang dia mencapai kemuncak kali kedua pada malam itu. Kali ini ternyata lebih hebat kenikmatannya dari yang pertama tadi.

Serentak itu juga, Pakcik Bidin menghentikan hayunan, sebaliknya dia membenamkan kemaluannya serapat-rapatnya ke dalam kemaluan Gee. Mungkin kerana lubang kemaluannya yang masih sempit itu, Gee dapat merasakan dengan ketara kepala kemaluan Pakcik Bidin kembang kuncup beberapa kali sebelum terasa semburan cecair suam dilepaskan sebanyak beberapa das ke dasar kemaluannya.

Pakcik Bidin megeluh panjang sambil menyebut-nyebut nama Gee. Tubuhnya kejang dan bergetar-getar selama beberapa ketika. Begitu juga keadaanya dengan Gee. Hampir lima minit juga mereka saling berpelukan di atas katil itu walupun terasa tubuh mereka dibasahi peluh.

Kedua insan yang sedang dihentam gelombang nikmat itu hanya berdiam diri, tetapi beberapa kali apabila terasa kepala kemaluan Pakcik Bidin mengembang secara spontan Gee akan mengemutnya membuatkan Pakcik Bidin merengek-rengek kegelian seperti budak keci.

Selepas beberapa ketika Gee mula didatangi perasaan bersalah. Dia mula menyedari bahawa dia kini bukan lagi seorang perawan yang suci. Dirinya telah dinodai, mahkotanya di ragut oleh seorang lelaki tua yang selayaknya di panggil datuk. Perasaan malu dan kesalnya semakin menyelubungi hatinya. Dia menolak tubuh Pakcik Bidin dan mula menangis teresak-esak.

”Gee jangan risau, pakcik akan bertanggungjawab. Gee cantik, pakcik geram dengan Gee. Pakcik membayangkan pantat Gee yang tembam pasti sedap. pantat Gee memang sedap dan Gee pandai kemut.”

Pakcik Bidin berbisik lembut sambil tangannya mengusap-usap tundun kemaluan Gee yang masih lagi basah itu. Melihatkan Gee terdiam. Pakcik Bidin mencium pipi gebu Gee dan membelai mesra. Mendapat layanan sebaik itu membuatka Gee seolah dirinya terawangan di alam khayalan. Pakcik Bidin tersenyum lebar apabila melihat Gee mengangguk setuju sambil mengesat air matanya.

Selang dua malam selepas itu, sekali lagi Pakcik Bidin masuk ke bilik Gee dan mengajaknya melakukan hubungan seks kali kedua. Pada mulanya Gee berkeras menolak untuk mengulanginya, tetapi Pakcik Bidin ternyata begitu bijak memujuk dan menggoda hingga membuatkan Gee tewas dan menyerah jua akhirnya.

Begitulah keadaanya sehingga dua insan itu telah terjerumus jauh ke alam maksiat. Hampir setiap malam mereka mengulanginya dan menikmati kesedapan tiada banding. Pada mulanya menolak tapi sekarang Gee malah menjadi gian dan ketagih. Dengan rela hati Gee setuju untuk disetubuhi oleh Pakcik Bidin.

Gee mengakui Pakcik Bidin memang bijak memainkan peranan dalam memuaskan nafsu mudanya. Setiap kali melakukan hubungan seks dengannya, Gee betul-betul rasa puas dan seronok. Antara percaya dengan tidak panggilan telah berubah, Pakcik Bidin menjadi Abang Bidin dan Pakcik Bidin memanggil sayang kepada Gee

Digoda Pakcik Bidin

By Lucy →
Jones,

Ni aku ada nak cerita sikit pasal pengalaman aku masa "first time" dulu. Aku harap kau boleh publish kat website kau yang menarik tu.

Ceritanya begini;
Benda ni berlaku pada tahun 1995, masa tu aku baru berumur 21 tahun. Aku belajar kat salah sebuah universiti kat selatan kuala lumpur (tekalah yang mana satu...!) Aku ni tak la handsome sangat. Ada yang kata kurus sangat, dah la tu konek aku pun tak la besar sangat. Masa dia 'tidur' lebih kurang satu inci dan bila dia tegang dapatlah 5 1/2 inci, Kira ok la kot. Warna konek aku agak gelap. Bulu pun kira lebat jugak, tapi selalu trim! Kalau aku melancap, masa nak pancut konek aku jadi 'extra' keras dan kepala dia jadi merah/purple.

Masa kat uni, aku ada minat sorang awek ni. Kita panggil dia 'N' ajelah. Dia sama course dengan aku, berasal dari Kota Tinggi, Johor. Tinggi dia lebih kurang 5'3", agak slim, dan aku rasa tak lebih 50kg. Berkulit kuning telur, macam ah moi sikit. Rambut dia pada paras bahu dan agak lurus. Tetek dia pula tak besar dan tak pula kecik, 32B.

Satu hari semasa lecture, aku duduk sebelah dia dan cuba berbual. Dia pun layan aku. Aku ajak dia keluar pergi KL. Weekend tu kitaorang pun pergi jalan kat bukit bintang, lot 10. Lepas tu pergi tengok wayang. Dalam panggung tu aku try pegang tangan dia, dia bagi. Masa tu aku dah stim dah. Lepas tu 3-4 kali kitaorang pun keluar, masih 'stage' pegang tangan lagi.

Lepas sebulan berdating, aku cuba kiss dia dan responnya amatlah memberangsangkan. Bukan setakat kiss, aku bagi dia lovebite kat leher dan dia pula bagi aku lovebite kat dada. Mulai dari saat itu, bila ada saja peluang kami akan bercium dan bergigitan.

Dah sebulan bercium dan bergigit aku try raba tetek dia pulak. Mula-mula dia tak bagi tapi lepas try 2-3 kali dapatlah aku meramas, menjilat, menggigit teteknya yang lazat itu. Puting dia warna cokelat dan taklah besar sangat. Lepas tu aku suruh dia pegang konek aku. Dia macam pandai aje. Lalu aku pun terus suruh dia bagi aku blowjob. Tak sampai seminit aku dah terpancut dalam mulut dia. Lepas tu selalulah aku mendapat kenikmatan tersebut darinya.

Satu hari aku ajak dia pergi PD. Aku book bilik kat ming court. Sampai aje kat bilik, kitaorang pun terus beromen. Cium, gigit, hisap konek, jilat pantat semuanya ada. Aku siap "cum" sekali. Tapi sebab masih berasmara konek ku jadi keras balik. Pantat 'N' sudah sangatlah basah. Tiba-tiba aku meletakkan kepala konek ku di bibir pantatnya. Kami sama-sama terdiam. aku tanya "boleh tak?" Dia mengangguk.

Maka dengan perlahan lahan aku memasukkan konek ku ke dalam pantatnya. Dia megerang kesakitan. Konek ku juga terasa sakit kerana lubangnya terlalu ketat. Setelah mencuba dengan payahnya, aku dapat juga memasukkan keseluruhan batangku ke dalam pantatnya. Semasa ku menarik konek ku keluar, terdapat kesan darah di sepanjang batangku. Kami cuma dapat berlayar beberapa mint sahaja kerana dia merasai kesakitan. Untuk melepaskan syahwat, aku pun melancap dan pancutkan ke atas mukanya. Lepas tu kami sama-sama menangis kerana terlanjur.

Seminggu lepas tu kami main lagi. Kali ni di rumah sewa member aku. Setelah seminggu aku practice dengan memasukkan jari ku ke dalam pantatnya, kali ni barulah sangatlah seronok rasanya. Kami bermula pada pukul 9.40 malam, baring atas kalit sambil berciuman. Tangan kami berada di merata tempat. Tangan ku meramas teteknya. Jariku menjolok pukinya sambil dia pula meramas konek ku.

Lepas tu kami pun buka baju dan membuat posisi 69. Seluruh teteknya ku berikan lovebite, dan 'N' pula menyuruh ku pancut ke dalam mulutnya. Selepas mengeraskan balik konek ku, kami pun mula 'berlayar' dan kali ni aku terpancut pula ke dalam pantatnya...!

Pengalaman Di Universiti

By Lucy →
Petang itu aku tinggal sendirian di rumah. Abah, mak, kakak dan adik-adik dah balik kampung kerana atuk nak buat sedikit kenduri. Jiran sebelah rumah ku juga dah seminggu balik kampung kerana nak naik pelamin. Rumah kami kembar tiga; dua kami pakai sendiri, manakala yang lagi satu abah sewakan pada Bang Hamid. Cuaca redup kerana hari nak hujan.

Sudah menjadi tabiat ku, kalau aku tinggal sendirian, pintu depan akan ku mangga dari luar, seolah-olah rumah ini kosong aje. Aku akan keluar masuk ikut pintu dapur. Lampu dalam rumah juga aku padamkan kecuali lampu veranda. Lebih kurang jam 5 petang aku makan nasi sejuk. Awal aku makan kerana takut nasi dan gulai basi. Aku paling malas nak perangatkan lauk-pauk. Almaklumlah usia ku ketika itu baru meningkat 15
tahun.

Nak menonton tv aku rasa boring. Dalam pada itu aku teringatkan bilik kecil di atas loting. Abah buat bilik itu untuk menyimpan perkakas kenduri seperti periuk besar, talam dan sebagainya. Baru minggu lepas abah bersihkan bilik itu. Aku naik ke bilik itu. Di situ ada sebiji bantal dan sehelai tikar mengkuang. Di situ juga terdapat majalah komedi ala Gila-Gila. Sambil berbaring aku baca ceritanya. Lama-kelamaan aku
mengantuk lalu tertidur.

Tiba-tiba aku dikejutkan oleh bunyi kereta. Kedengaran bertalu-talu pintu kereta dibuka dan ditutup. Rupa-rupanya jiran sebelah dinding, Bang Hamid dah balik membawa bersama isterinya, Kak Leha. Riuh rendah mereka di sebelah. Bang Hamid begitu yakin rumah ku ini kosong, tak ada orang. Dia membuka pintu lalu masuk dan memasang lampu.
Sibuklah bunyinya mereka berekamas itu dan ini.

Tak lama kemudian rumah sebelah senyap. Tetapi bunyi tv masih kedengaran di ruang tamu. Berdasarkan rancangan yang disiarkan itu, iaitu Dunia Jam 10, ternyata begitu lama aku tertidur di atas loteng ini. Perlahan-lahan aku merangkak menuju ke satu lubang yang bercahaya setentang dengan bilik Bang Hamid. Ianya tidak jauh dari tempat aku berbaring.

Aku berjaya sampai di situ. Aku mula mengintai-intai. Lubangnya ialah lubang bekas paku lima atau enam inci, mungkin sebesar jari kelengkeng aje. Dari situ aku nampak keseluruhan bilik tidur Bang Hamid.

Rupa-rupanya mereka sedang berdiri berhadap-hadapan. Waktu itu Bang Hamid sedang menanggal pakaian isterinya, Kak Leha. Mula-mula baju kurung. Jadi terdedahlah buah dada Kak Leha yang masih bercoli itu. Baju kurung tadi dikesampingkannya. Kak Leha sendiri pula yang membuka cangkuk colinya. Lalu diletakkannya di atas katil. Buah dada Kak Leha tidaklah besar. Kalau dengan buah epal tu, besar lagi buah dada Kak Leha. Putingnya berwarna coklat gelap tetapi payu daranya agak cerah.

Dengan kedua-dua belah tangannya, Bang Hamid meraba-raba dan meramas-ramas buah dada isterinya yang nampak pejal dan anjal aje itu. Sesiapa juga yang terpandang pasti teringin benar nak menjamah dan meramas-ramasnya. Manakala tangan Kak Leha memaut erat bahu Bang Hamid. Ternyata Kak Leha sedang menikmati rasa sedap apabila Bang Hamid berbuat begitu. Sambil meramas-ramas buah dada itu, Bang Hamid mengisap atau menyonyot tetek Kak Leha. Kepala Kak Leha berputar-putar menahan rasa nikmatnya. Nafasnya mula keluar masuk deras. Pada sesuatu ketika tertentu dia menarik nafas panjang, kesan daripada dia menahan nafas kerana menahan rasa nikmat teteknya dinyonyot.

Kemudian kain dan seluar dalam Kak Leha pula ditanggalkan. Itulah pertama kalinya ku dapat sekujur tubuh Kak Leha dalam keadaan bertelanjang bulat. Kak Leha memang lah perempuan yang dikira cantik jugak. Memandang tubuh bogel Kak Leha membuatkan aku rasa inginkan sesuatu kenimatan dari tubuh itu. Sungguh istimewa rezeki mata ku hari ini.

Aku lihat Bang Hamid mula beralih tempat. Dia berdiri di belakang Kak Leha. Tangan Kak Leha bermain dengan teteknya sendiri. Manakala tangan Bang Hamid meraba-raba bulu puki Kak Leha. Bulu puki Kak Leha halus dan tidak lebat. Tetapi tundun pukinya nampak cukup tembam. Oleh kerana bulunya tidak lebat maka alur puki Kak Leha dapat juga ku lihat.

Bertalu-talu jari jemari Bang Hamid mengusap alur puki Kak Leha. Sementara mulutnya pula menyelusuri tengkuk dan bahagian belakang cuping telinga Kak Leha. Pada waktu itu Kak Leha mengerang dan merengek kesedapan.

"Erh erh erh erh errrhhh errrrhhhh," demikianlah suara Kak Leha apabila tengkuk dan bahagian belakang cuping telinganya dicium dan dijilat oleh Bang Hamid. Kini tangan Bang Hamid naik ke atas, iaitu bermain dengan buah dada Kak Leha. Kak Leha terus-terusan mengerang begitu hinggakan aku di sebelah boleh mendengarnya.

Sedar-sedar konek aku sudah keras. Manakan tidaknya. Kak Lehalah diantara perempuan yang memang kerap menarik perhatian ku. Entah berapa pulah kali tubuh Kak Leha telah ku jadikan modal melancap. Otak seks aku telah melakunkan Kak Leha dengan berbagai watak lucah.

Namun kini aku sendiri dapat saksikan adingan seks Kak Leha secara life dan percuma pulak tu. Adingan yang cukup nyata akan dapat ku nikmati di hadapan mata kepala ku sendiri.

Nafas ku terasa sesak. Ku raba pelir ku. Aku dapati ianya keras dan kepalanya ada lendir yang keluar. Perlahan lahan ku usap batang pelir ku itu Aku bertekad tak akan melepaskan peluang yang sedia ada. Adingan persetubuhan Kak Leha pasti akan ku lancapkan sepuas puas yang mahu. Aku pun dah seminggu tak melancap jadi memanglah pelir aku asyik nak keras aje. Sambil mata ku mengintai, pelir ku pula yang keras dan terasa sedap. Aku terus tekun menumpukan intaian ke bawah.

Kak Leha sudah sedia berbaring menelentang dengan mengorak kangkang yang agak luas. Baringannya betul betul pada kedudukan mata aku dapat melihat di bahagian bawah kangkangnya. Dan apabila Bang Hamid melapikkan sebiji bantal di bawah bontot Kak Leha, tundun puki Kak Leha nampak cukup jelas tertonjol.

Jari telunjuk Bang Hamid tergosok gosok pada bibir dan kelentit puki Kak Leha. Beberapa ketika kemudian dua batang jari Bang Hamid terus dibenamkan ke dalam lubang puki Kak Leha. Sambil itu jari Bang Hamid dengan agak ganasnya mula mengorek gorek di situ.

Setelah dibuai kesedapan, kini Kak Leha nampak agak tidak selesa dengan kekasaran Bang Hamid itu. Berkerek gigi Kak Leha dihurung kepedihan. Tangan Kak Leha cuba menghala ke arah pukinya tetapi telah dihalang oleh Bang Hamid.

"Tak mau cam ni bang… sakit."…… Amat jelas dapat ku dengar keluhan dan rayuan dari Kak Leha. Namun Bang Hamid hanya menjawab dengan agak kasar, "ahhhh…..". Bang Hamid aku dapat rasakan kegeramannya yang amat sangat pada puki tembam Kak Leha itu. Berkerut muka Kak Leha apabila dua batang jari suaminya itu terus bergaru di dalam lubang puki yang sensitif itu.

Setelah puas hatinya barulah Bang Hamid mencabut keluar jarinya itu. Aku dapat lihat bahawa pelir Bang Hamid sudah cukup keras terpacak dengan gagahnya. Aku dapat mengagak sememangnya pelir Bang Hamid jauh lebih besar dan lebih panjang daripada pelir aku sendiri. Bang Hamid merangkak ke celah kangkang Kak Leha lalu melutut di situ. Tangan kirinya masih memegang batang pelirnya sendiri. Bang Hamid mengangkat lutut Kak Leha ke udara dan dilipatkannya hala ke perutnya.

Posisi tubuh Kak Leha nampak cukup bersedia untuk membahagiakan pelir lelaki. Sehinggakan pelir aku sendiri pun terasa amat berkeinginan untuk berkubang dalam lubang puki Kak Leha itu. Bang Hamid membasahi pelirnya dengan air liur sendiri. Berkilat kilat pelir Bang Hamid sesudah berlumuran air liur. Dengan bantuan tangan kirinya, Bang Hamid menyelitkan kepala pelirnya di celah alur puki Kak Leha. Dengan kangkangan kaki yang dah terlipat hingga ke paras perut maka bibir puki Kak Leha dengan tersendirinya juga sudah terselak luas.

Cukup mudah Bang Hamid menyorong masuk batang pelirnya. Dengan sekali hentak saja seluruh kejantanan pelir Bang Hamid bercerop masuk ke dalam lubang puki isterinya. Bergegar sekujur tubuh Kak Leha kerana terkejut dengan kekasaran Bang Hamid itu. Ku lihat Kak Leha getapkan bibirnya. Urat kakinya nampak kejang sambil kakinya tertonjol tonjol ke atas. Dari reaksi yang Kak Leha pamirkan, ternyata pukinya masih belum bersedia untuk menyambut pelir yang diterjah masuk secara ganas itu.

Ku lihat Kak Leha menggerakkan punggungnya. Mungkin cuba mencari posisi yang lebih sesuai untuk kurangkan kesakitan dan ketidak selesaan. Bang Hamid juga sama membetulkan posisinya. Dia lalu meniarapi Kak Leha. Namun begitu, sikunya dijadikan tongkat untuk membolehkan dia menatap wajah isterinya yang ayu itu. Jadi sambil menghenjut dapatlah mulutnya menyerang pada mana saja bahagian muka Kak Leha yang digerami.

Pada waktu yang sama aku nampak punggung Bang Hamid mula turun naik. Lubang puki Kak Leha yang sempit itu cukup rancak dikerjakan oleh batang pelir Bang Hamid. Sesaat ku lihat seluruh kepanjangan pelir Bang Hamid terbenam masuk ke dalam lubang puki Kak Leha. Sesaat lagi pula ku lihat pelir itu terbit semula keluar hingga ke paras takuknya. Begitulah kerancakkan irama keluar masuk yang bersileh ganti pada setiap saat.

"Erh erh erh errhhh errrhhhh ! Sedap puki Leha…. Sempitnya… Bertuah abang…. dapat puki Leha". Sambil menghenjut puki Kak Leha, begitulah bunyi kata kata geram yang sering pancul dari mulut Bang Hamid. Kak Leha pula ku lihat cukup terangsang dengan pujian seksual yang sebegitu rupa. Ia benar benar membuat Kak Leha cair. Corak penadahan kangkangnya juga nampak lebih bersemangat.

Lama kelamaan Kak Leha pun sama terasa sedap. Ianya kesan daripada lubang pukinya dijolok 'go head go sturn' dek batang pelir Bang Hamid. Semakin dijolok, sudah pasti biji kelentitnya bertambah membesar dan kembang. Dan bila kelentit dah semakin panjang maka semakin banyaklah cetusan air nikmat yang mengalir keluar membasahi lubang pukinya. Kenyaringan bunyi celup celap yang terbit dari lubang puki Kak Leha menjadi bukti betapa basahnya di situ. Bila lubang puki Kak Leha semakin basah, semakin gilalah kenikmatan yang dirasai oleh batang pelir Bang Hamid.

Kesenambungan tindak balas dia antara mereka berdua jelas mempamirkan kenikmatan bersama. "Sedapnya Bang. Sedapnya sedapnya sedapnya," Berulangkali Kak Leha melafazkan bahawa dia sedang mengalami rasa kelazatan. Tiba-tiba dia meminta Bang Hamid menghejut kuat," Henjut kuat bang. Henjut kuat, henjut laju bang. Leha dah tak tahan ni." Badannya meronta-ronta. Tangannya mengelewar dan meronta-ronta tak tentu hala. Otot-ototnya menjadi pejal.

Serentak dengan itu Bang Hamid pun menghenjut kuat dan laju. Tak sampai pun beberapa henjutan, Kak Leha pun menjerit kuat, "Aaaaaaaaaak".

Bang Halim juga ikut terjerit. Punggungnya ditekan rapat ke puki Kak Leha. Kemudian perlahan-lahan dia bangun lalu melutut. Batang pelirnya ikut sama tercabut. Kulihat pelirnya melendut sedikit. Cecair likat berwarna keputihan menyaluti pelir Bang Hamid.

Bang Hamid tersenyum puas. Dia pun mencapai kain pelikat dan bergerak keluar bilek. Sejurus kemudian kedengaran bunyi TV yang telah dipasangnya. Sedang Bang Hamid rilek menonton TV, Kak Leha tinggal keseorangan di atas katil. Matanya terpejam diambang kelenaan. Kedua belah tangannya terangkat ke atas dan dengan itu kehalusan bulu ketiaknya dapat ku lihat dengan cukup nyata.

Aku beraleh tumpuan ke arah celah kangkang Kak Leha. Punggung Kak Leha masih lagi beralaskan bantal. Dengan itu bahagian puki Kak Leha cukup ketara terangkat ke atas. Kedua belah kaki Kak Leha masih mengangkang luas seolah olah masih lagi bersetubuh. Alur puki Kak Leha membengkak kemerahan. Kesan air mani Bang Hamid berselepar dengan banyaknya di persekitaran bibir puki Kak Leha.

Aku pun mula menghayun kemuncak lancapan. Tak berapa lama kemudian, air maniku pun terpancut. Oh! Sedap sungguh terasa apabila air itu terpancut. Kemudian, perlahan-lahan aku turun ke bawah. Mujur lampu veranda udah aku pasang siang tadi. Jadi teranglah bilikku kerana cahaya lampu veranda masuk ikut cermin tingkap. Aku berbaring. Tak lama kemudian aku tertidur.

Persetubuhan Kak Leha

By Lucy →